Rifapentine

By | Juli 8, 2019 | Farmasi-id.com > Sistem Pernapasan > Antituberkulosis > Rifapentine

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Rifapentine

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Berikut ini indikasi dari Rifapentine:

Pulmonary tuberculosis (TB) yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis.

Kontraindikasi Rifapentine

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Rifapentine dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitivitas.

Farmakologi Rifapentine

Rifapentine adalah turunan rifamycin semisintetik long-acting. Ini menghambat polimerase RNA yang bergantung pada DNA pada strain rentan organisme intraseluler dan ekstraseluler Mycobacterium tuberculosis (MTB).

Perhatian Khusus

  • Pasien dengan porfiria, penyakit paru bilateral; lesi rongga paru dan / atau kultur sputum positif setelah fase awal
  • Pasien HIV-seropositif
  • Kerusakan hati
  • Anak-anak. Kehamilan dan menyusui
  • Penggunaan bersamaan dengan protease inhibitor dan reverse transcriptase inhibitor

Efek Samping Rifapentine

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Berikut ini beberapa efek samping yang mungkin dapat terjadi setelah pemberian Rifapentine:

  • Signifikan: Hiperbilirubinemia, hepatotoksisitas, perubahan warna cairan tubuh, hiperurisemia, hipersensitivitas termasuk anafilaksis
  • Gangguan darah dan sistem limfatik: Anemia, limfonaemia, neutropenia, leukositosis, trombositosis, trombositopenia, limfadenopati, nitrogen nonprotein meningkat
  • Gangguan jantung: Nyeri dada, edema
  • Gangguan endokrin: Hipoglikemia, hiperglikemia, asam urat, hiperfosfatemia
  • Gangguan mata: Konjungtivitis
  • Gangguan saluran cerna: Dispepsia, muntah, mual, diare, anoreksia, nyeri perut, konstipasi
  • Gangguan umum dan kondisi situs administrasi: Demam, kelelahan.
    Infeksi dan infestasi: Influenza, herpes zoster
  • Gangguan jaringan muskuloskeletal dan ikat: Nyeri punggung, arthralgia
  • Gangguan sistem saraf: Sakit kepala, pusing
  • Gangguan ginjal dan perkemihan: Pyuria, proteinuria, hematuria, ISK, sistitis
  • Gangguan pernapasan, toraks dan mediastinum: Heamoptysis, batuk
  • Gangguan kulit dan jaringan subkutan: Ruam, pruritus, diaphoresis.
    Berpotensi fatal: Clostridium difficile-associated diare (CDAD), kolitis

Kategori Keamanan Penggunaan Rifapentine Pada Wanita Hamil

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui. FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Rifapentine untuk digunakan oleh wanita hamil:

Kategori C: Studi terhadap binatang percobaan, memperlihatkan adanya efek-efek samping pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil, atau studi terkontrol pada wanita hamil dan binatang percobaan. Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Konseling Pasien

Obat ini dapat menyebabkan perubahan warna urin, feses, saliva, keringat, air mata, kulit, gigi, lidah, dan CSF berwarna merah / oranye. Dapat secara permanen merubah gigi palsu atau lensa kontak; hilangkan gigi tiruan dan lensa kontak selama terapi.

Parameter Pemantauan

Lakukan tes kultur dan sensitivitas sebelum terapi. Dapatkan LFT pada pasien dengan gangguan hati sebelum terapi dan setiap 2-4 minggu selama terapi. Pantau tanda-tanda hipersensitivitas, diare berat atau berdarah.

Interaksi obat

  • Dapat menyebabkan penurunan yang signifikan dalam konsentrasi plasma dan hilangnya efek terapi protease inhibitor atau reverse transcriptase inhibitor
  • Dapat mengurangi aktivitas substrat CYP3A4 (misalnya verapamil, flukonazol, metadon, quinidine, kortikosteroid, flouroquinolones, warfarin, tacrolimus)
  • Dapat mengurangi efek terapi barbiturat, antikonvulsan, benzodiazepin, klofibrat, kontrasepsi oral

Interaksi Makanan

  • Peningkatan penyerapan dengan makanan (terutama makanan tinggi lemak)
  • Interferensi Lab
  • Dapat menghambat tes mikrobiologi standar untuk folat serum dan vitamin B12

Mekanisme aksi

Farmakokinetik:

  • Absorpsi: Peningkatan penyerapan dengan makanan (terutama makanan tinggi lemak). Bioavailabilitas: 70%. Waktu untuk konsentrasi serum puncak: 3-10 jam
  • Distribusi: Volume distribusi: Sekitar 70 L. Protein plasma mengikat: Sekitar 98% terutama untuk albumin (rifapentine); kira-kira 93% (25-desacetyl rifapentine)
  • Metabolisme: Dimetabolisasikan di hati oleh enzim esterase untuk membentuk metabolit aktif 25-desacetyl rifapentine
  • Ekskresi: Terutama melalui feses (70% sebagai obat dan metabolit yang tidak berubah); urine (17%, sebagai metabolit). Eliminasi paruh waktu: Sekitar 17 jam (rifapentine); sekitar 24 jam (25-desacetyl rifapentine)

Dosis dan Aturan Pakai Rifapentine

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Rifapentine:

Dosis Tuberkulosis Paru Aktif

Rifapentine hanya direkomendasikan untuk pengobatan tuberkulosis paru aktif yang disebabkan oleh organisme yang rentan terhadap obat sebagai bagian dari rejimen yang terdiri dari fase awal 2 bulan diikuti oleh fase kelanjutan 4 bulan. Rifapentine tidak boleh digunakan dalam pengobatan tuberkulosis paru aktif yang disebabkan oleh strain resisten-rifampisin.

Fase awal (2 Bulan)

Rifapentine harus diberikan dengan dosis 600 mg dua kali seminggu selama dua bulan sebagai terapi yang diamati langsung (DOT), dengan selang waktu tidak kurang dari 3 hari berturut-turut (72 jam) antara dosis, dalam kombinasi dengan obat anti-tuberkulosis lainnya sebagai bagian dari rejimen yang tepat yang mencakup obat-obatan pendamping harian seperti isoniazid (INH), etambutol (EMB) dan pirazinamid (PZA).

Fase lanjutan (4 Bulan)

Setelah fase awal (2 bulan), fase lanjutan (4 bulan) pengobatan terdiri dari Rifapentine 600 mg sekali seminggu selama 4 bulan dalam kombinasi dengan isoniazid atau agen anti-tuberkulosis lain yang sesuai untuk organisme rentan yang diberikan sebagai terapi yang diamati langsung.

Dosis Infeksi Tuberkulosis Laten 

Rifapentine harus diberikan seminggu sekali dalam kombinasi dengan isoniazid selama 12 minggu sebagai terapi yang diamati langsung.
Dewasa dan anak-anak 12 tahun dan lebih tua

Dosis Rifapentine yang direkomendasikan harus ditentukan berdasarkan berat pasien hingga maksimum 900 mg sekali seminggu (lihat Tabel 1). Dosis isoniazid yang direkomendasikan adalah 15 mg / kg (dibulatkan ke 50 mg atau 100mg) hingga maksimum 900 mg sekali seminggu selama 12 minggu.

Anak-anak 2-11 tahun

Dosis Rifapentine yang direkomendasikan harus ditentukan berdasarkan berat pasien hingga maksimum 900 mg sekali seminggu (lihat tabelt di bawah). Dosis isoniazid yang direkomendasikan adalah 25 mg / kg (dibulatkan ke 50 mg atau 100mg) hingga maksimum 900 mg sekali seminggu selama 12 minggu.

class=”blacktbl” width=”450″ cellspacing=”0″>

Berat Badan

Dosis dan Aturan Pakai Rifapentine

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Rifapentine:

Jumlah Tablet

10-14 kg

300 mg2

14.1-25 kg

450 mg3

25.1-32 kg

600 mg4

32.1-50 kg

750 mg5

> 50 kg

900 mg6

Cara Penyimpanan Rifapentine

Simpan pada suhu 25 ° C. Lindungi dari panas dan kelembaban yang berlebihan.

Sediaan

Tablet kekuatan 150 mg

Nama Brand Rifapentine

Priftin

Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan Rifapentine Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Rifapentine, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Rifapentine?

Jika Anda lupa menggunakan Rifapentine, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Rifapentine Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan Rifapentine?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Rifapentine yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *

Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2018, 1 Oktober). Rifapentine. Diakses pada 28 Mei 2020, dari https://www.farmasi-id.com/rifapentine/


Format MLA (Modern Language Association)

"Rifapentine". Farmasi-id.com. 1 Oktober 2018. 28 Mei 2020. https://www.farmasi-id.com/rifapentine/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "Rifapentine", 1 Oktober 2018, <https://www.farmasi-id.com/rifapentine/> [Diakses pada 28 Mei 2020]


Bagikan ke Rekan Anda