Nutrivision – Kalbe


Apa Kandungan dan Komposisi Nutrivision – Kalbe?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Nutrivision – Kalbe adalah:


Glisodin (superoxide dismutase) 37.5 mg, beta-carotene 5.000 iu,vitamin C 187.5 mg,vitamin E 50 iu,vitamin B6.25 mg, selenium 17.5 mcg, seng 3.75 mg, chromium 30 mcg, lutein 2.5 mg, rutin 12.5 mg, quercetin 12.5 mg, taurin 25 mg, akar wortel 25 mg, citrus bioflavonoid 31.25 mg, n-acetyl-L-cysteine 25 mg, ekstrak bilberry 1.25 mg, L-glutathion 1.25 mg, zeaxanthin 0.25 mg, astaxanthin 125 mcg, xanthine 125 mcg, futurebiotics bioaccelerators 5.75 mg.
Sekilas Tentang Acetylcysteine Pada Nutrivision – Kalbe
Acetylcysteine juga dikenal sebagai N-acetylcysteine ​​(disingkat NAC) adalah agen farmakologis yang digunakan terutama sebagai mukolitik dan dalam pengelolaan overdosis parasetamol (asetaminofen). Untuk indikasi ini, tersedia dengan nama dagang ACC (Hexal AG), Mucomyst (Bristol-Myers Squibb), Acetadote (Cumberland Pharmaceuticals), Fluimucil (Zambon) dan Parvolex (GSK), Lysox (Menarini).

Bentuk sediaan

Acetylcysteine ​​​​tersedia dalam bentuk sediaan yang berbeda untuk indikasi yang berbeda:

  • Solusi untuk inhalasi (Mucomyst, Mucosil) – dihirup untuk terapi mukolitik atau tertelan untuk efek nefroprotektif (untuk melindungi ginjal)

  • Injeksi IV (Parvolex, Acetadote) – pengobatan overdosis parasetamol/asetaminofen

  • Solusi oral – berbagai indikasi

  • Sediaan injeksi dan inhalasi IV pada umumnya hanya dengan resep dokter, sedangkan larutan oral tersedia tanpa resep di banyak negara.


Penggunaan klinis

Terapi mukolitik

Acetylcysteine ​​​​inhalasi diindikasikan untuk terapi mukolitik ("larutan lendir") sebagai adjuvant dalam kondisi pernapasan dengan produksi lendir yang berlebihan dan/atau kental. Kondisi tersebut termasuk emfisema, bronkitis, TBC, bronkiektasis, amiloidosis, pneumonia. Hal ini juga digunakan pasca operasi, sebagai bantuan diagnostik, dan dalam perawatan trakeostomi. Ini mungkin dianggap tidak efektif dalam cystic fibrosis (Rossi, 2006). Namun, sebuah makalah baru-baru ini dalam Prosiding National Academy of Sciences melaporkan bahwa N-asetilsistein oral dosis tinggi memodulasi peradangan pada cystic fibrosis dan memiliki potensi untuk melawan redoks yang saling terkait dan ketidakseimbangan inflamasi pada CF (Tirouvanziam et al., 2006) . Asetilsistein oral juga dapat digunakan sebagai mukolitik pada kasus yang kurang serius.

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk mengurangi viskositas lendir dengan memecah ikatan disulfida yang menghubungkan protein yang ada dalam lendir (mukoprotein).

Overdosis parasetamol

Asetilsistein intravena diindikasikan untuk pengobatan overdosis parasetamol (asetaminofen). Meskipun asetilsistein IV dan oral sama-sama efektif untuk indikasi ini, pemberian oral jarang terjadi, karena kurang ditoleransi, karena dosis tinggi yang diperlukan (karena bioavailabilitas oral yang rendah), rasa dan bau yang sangat tidak enak, dan efek samping (terutama mual). dan muntah). Namun, 3% hingga 6% orang yang diberi asetilsistein intravena menunjukkan reaksi alergi parah seperti anafilaksis, yang mungkin termasuk kesulitan bernapas yang ekstrem (karena bronkospasme), penurunan tekanan darah, ruam, angioedema, dan terkadang juga mual dan muntah. (Kanter, 2006). Overdosis yang berulang akan menyebabkan reaksi alergi semakin parah. Beberapa penelitian telah menemukan reaksi seperti anafilaksis ini terjadi lebih sering pada orang yang diberi asetilsistein IV meskipun kadar parasetamol serum tidak cukup tinggi untuk dianggap toksik (Dawson et al., 1989; Bailey & McGuigan, 1998; Schmidt & Dalhoff, 2001; Lynch & Robertson, 2004).

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk menambah cadangan glutathione (dihabiskan oleh metabolit parasetamol toksik) dalam tubuh dan, bersama dengan glutathione untuk secara langsung mengikat metabolit toksik. Tindakan ini berfungsi untuk melindungi hepatosit di hati dari toksisitas akibat overdosis parasetamol.

Di beberapa negara, formulasi intravena khusus tidak ada untuk mengobati overdosis parasetamol. Dalam kasus ini, formulasi yang digunakan untuk inhalasi dapat digunakan secara intravena.

Agen nefroprotektif

Asetilsistein oral digunakan untuk pencegahan nefropati akibat radiokontras (suatu bentuk gagal ginjal akut). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pemberian acetylcysteine ​​​​sebelumnya secara nyata menurunkan (90%) nefropati radiokontras (Tepel et al 2000), sedangkan yang lain tampaknya meragukan kemanjurannya (Hoffman et al., 2004; Miner et al., 2004). Layak dipertimbangkan adalah data terbaru yang diterbitkan dalam dua makalah di New England Journal of Medicine dan Journal of American Medical Association. Kesimpulan penulis dalam makalah tersebut adalah: 1) "N-acetylcysteine ​​​​intravena dan oral dapat mencegah nefropati yang diinduksi kontras-medium dengan efek tergantung dosis pada pasien yang diobati dengan angioplasti primer dan dapat meningkatkan hasil rumah sakit." (Marenzi et al, 2006) 2) "Acetylcysteine ​​​​melindungi pasien dengan insufisiensi ginjal kronis sedang dari penurunan fungsi ginjal yang disebabkan oleh kontras setelah prosedur angiografi koroner, dengan efek samping minimal dan dengan biaya rendah" (Kay et al., 2003).

Acetylcysteine ​​​​terus umum digunakan pada individu dengan gangguan ginjal untuk mencegah pengendapan gagal ginjal akut.

Penelitian

Penggunaan berikut ini belum ditetapkan atau diteliti dengan baik:

  • NAC sedang menjalani uji klinis di Amerika Serikat untuk pengobatan gangguan obsesif-kompulsif. Diperkirakan untuk melawan hiperaktivitas glutamat pada OCD.

  • NAC telah terbukti mengurangi hasrat yang terkait dengan penggunaan kokain kronis dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Medical University of South Carolina (Mardikian dkk, 2007; LaRowe dkk, 2007)

  • Ini dapat mengurangi kejadian eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) (Pela et al., 1999)

  • Dalam pengobatan AIDS, NAC telah terbukti menyebabkan "peningkatan yang nyata dalam fungsi imunologi dan konsentrasi albumin plasma" (Breitkreutz & al, 2000). Konsentrasi albumin berbanding terbalik dengan pengecilan otot (cachexia), suatu kondisi yang berhubungan dengan AIDS.

  • Sebuah penelitian pada hewan menunjukkan bahwa acetylcysteine ​​​​dapat menurunkan kematian yang terkait dengan influenza (Ungheri et al., 2000)

  • Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa NAC dapat membantu mencegah gangguan pendengaran akibat kebisingan (Kopke et al., 2005). Sebuah uji klinis untuk menentukan kemanjuran dalam mencegah gangguan pendengaran sensorineural akibat kebisingan pada manusia saat ini (2006) sedang dilakukan bersama oleh Angkatan Darat AS dan Angkatan Laut AS.

  • Telah disarankan bahwa NAC dapat membantu penderita triad Samter dengan meningkatkan kadar glutathione yang memungkinkan pemecahan salisilat lebih cepat, meskipun tidak ada bukti bahwa itu bermanfaat (Bachert et al., 2003).

  • Ada klaim bahwa acetylcysteine ​​​​yang dikonsumsi bersama dengan vitamin C dan B1 dapat digunakan untuk mencegah dan meredakan gejala veisalgia (mabuk setelah konsumsi etanol (alkohol). Mekanisme yang diklaim adalah melalui pemulungan asetaldehida, zat antara beracun dalam metabolisme etanol.

  • Telah terbukti membantu wanita dengan PCOS (sindrom ovarium polikistik) untuk mengurangi masalah insulin dan mungkin meningkatkan kesuburan. (Fulghesu, dkk, 2002)


Properti kimia

Acetylcysteine ​​​​adalah turunan N-asetil dari asam amino L-sistein, dan merupakan prekursor dalam pembentukan glutathione antioksidan dalam tubuh. Gugus tiol (sulfhidril) memberikan efek antioksidan dan mampu meredam radikal bebas.

Kemungkinan toksisitas

Para peneliti di University of Virginia baru-baru ini melaporkan bahwa asetilsistein, yang ditemukan dalam banyak suplemen binaraga, berpotensi menyebabkan kerusakan pada jantung dan paru-paru (Palmer et al., 2007). Mereka menemukan bahwa asetilsistein dimetabolisme menjadi S-nitroso-N-asetilsistein (SNOAC), yang meningkatkan tekanan darah di paru-paru dan ventrikel kanan jantung (hipertensi arteri pulmonal) pada tikus yang diobati dengan asetilsistein. Efeknya mirip dengan yang diamati setelah paparan 3 minggu ke lingkungan yang kekurangan oksigen (hipoksia kronis). Para penulis juga menemukan bahwa SNOAC menginduksi respons seperti hipoksia dalam ekspresi beberapa gen penting baik in vitro maupun in vivo.

Implikasi dari temuan ini untuk pengobatan jangka panjang dengan asetilsistein belum diselidiki. Dosis yang digunakan oleh Palmer dan rekan (2007) secara dramatis lebih tinggi daripada yang digunakan pada manusia; meskipun demikian, efek obat pada respon ventilasi hipoksia telah diamati sebelumnya pada subjek manusia pada dosis yang lebih moderat (Hildebrandt et al., 2002).
Sekilas Tentang Zinc Pada Nutrivision – Kalbe

  • Mengatur kekebalan tubuh

  • Mengobati diare

  • Mempengaruhi proses belajar dan memori anak

  • Mengatasi pilek

  • Menyembuhkan luka

  • Membuat penglihatan menjadi lebih tajam

  • Mengoptimalkan fungsi reproduksi

  • Mencegah kepikunan

  • Membantu regenerasi sel

  • Sebagai antioksidan

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Nutrivision – Kalbe

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Sekilas Tentang Vitamin E Pada Nutrivision – Kalbe

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Nutrivision – Kalbe
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Chromium Pada Nutrivision – Kalbe
Chromium (nama lain: chromium picolinate atau chromium polynicotinate) merupakan suatu mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh organ tubuh agar dapat berfungsi dan bekerja dengan baik. Chromium terdiri dari dua bentuk umum yakni chromium trivalen dan chromium heksavalen. Bentuk chromium trivalen merupakan bentuk chromium yang biasa digunakan dalam produk-produk suplemen, sedangkan bentuk heksavalen merupakan racun yang dapat menyebabkan masalah kulit dan kanker paru-paru.

Chromium dibutuhkan untuk mengendalikan kadar gula darah pada orang pradiabetes tipe 1 dan 2. Chromium juga dibutuhkan untuk mengendalikan kadar gula darah pasca penggunaan steroid dan terapi HIV. Chromium juga dibutuhkan oleh para atlet untuk meningkatkan jumlah energi.

Selain itu chromium bermanfaat untuk menurunkan kadar kolesterol dan lemak darah. Konsumsi 15-200 mcg chromium per hari selama 6-12 minggu dapat menurunkan kadar kolesterol jahat LDL dan meningkatkan HDL (kolesterol baik).

Sekilas Tentang Zeaxanthin Pada Nutrivision – Kalbe
Zeaxanthin adalah salah satu dari dua karotenoid yang terkandung dalam retina mata. Dalam makula pusat, zeaxanthin adalah komponen yang dominan, sedangkan di retina perifer, lutein mendominasi.

Lutein dan zeaxanthin memiliki rumus kimia yang identik dan merupakan isomer, tetapi mereka bukan stereoisomer. Perbedaan utama di antara mereka adalah di lokasi ikatan rangkap di salah satu cincin ujung. Perbedaan ini memberikan lutein tiga pusat kiral sedangkan zeaxanthin memiliki dua.

Sebagai bahan tambahan makanan, zeaxanthin merupakan pewarna makanan dengan nomor E E161h.

Isomer

Karena simetri, stereoisomer (3R,3'S) dan (3S,3'R) dari zeaxanthin adalah identik. Oleh karena itu, zeaxanthin hanya memiliki tiga bentuk stereoisomer. Stereoisomer (3R,3'S) disebut meso-zeaxanthin. Bentuk alami utama zeaxanthin adalah (3R,3'R)-zeaxanthin.

Makula terutama mengandung bentuk (3R,3'R)- dan meso-zeaxanthin, tetapi juga mengandung jumlah yang jauh lebih kecil dari bentuk ketiga (3S,3'S).

Hubungan dengan penyakit mata

Ada bukti epidemiologis tentang hubungan antara konsentrasi plasma lutein dan zeaxanthin yang rendah di satu sisi, dan risiko pengembangan degenerasi makula terkait usia (AMD) di sisi lain. Beberapa penelitian mendukung pandangan bahwa lutein tambahan dan/atau zeaxanthin membantu melindungi terhadap AMD.

Ada juga bukti epidemiologis bahwa peningkatan asupan lutein dan zeaxanthin menurunkan risiko perkembangan katarak.

Pada tanggal 10 September 2007, dalam studi 6 tahun, peneliti, dipimpin oleh John Paul SanGiovanni dari National Eye Institute, Maryland menemukan bahwa Lutein dan zeaxanthin (nutrisi dalam telur, bayam dan sayuran hijau lainnya) melindungi terhadap kebutaan (degenerasi makula) , mempengaruhi 1,2 juta orang Amerika, sebagian besar setelah usia 65 tahun. Lutein dan zeaxanthin mengurangi risiko AMD (journal Archives of Ophthalmology). Makanan yang dianggap sebagai sumber nutrisi yang baik juga termasuk kangkung, lobak hijau, collard hijau, selada romaine, brokoli, zucchini, jagung, kacang polong dan kubis Brussel.

Pembentukan di alam

Zeaxanthin adalah salah satu alkohol karotenoid yang paling umum ditemukan di alam. Pigmen inilah yang memberi warna khas pada jagung, kunyit, dan banyak tanaman lainnya. Zeaxanthin terurai untuk membentuk picrocrocin dan safranal, yang bertanggung jawab atas rasa dan aroma safron.
Sekilas Tentang Taurine Pada Nutrivision – Kalbe
Taurine, atau disebut juga asam 2-aminoetanasulfonat, adalah asam organik. Zat ini juga merupakan konstituen utama dari empedu, dan dapat ditemukan dalam jumlah yang lebih rendah di jaringan banyak hewan termasuk manusia. Taurin adalah turunan dari asam amino yang mengandung sulfur (sulfhidril), sistein. Taurin adalah satu-satunya asam sulfonat alami yang diketahui.

Taurin dinamai dari bahasa Latin taurus, yang berarti banteng atau lembu, karena pertama kali diisolasi dari empedu sapi pada tahun 1827 oleh ilmuwan Austria Friedrich Tiedemann dan Leopold Gmelin. Ini sering disebut asam amino, bahkan dalam literatur ilmiah, tetapi karena tidak memiliki gugus karboksil, ia tidak sepenuhnya asam amino. Itu memang mengandung gugus sulfonat dan dapat disebut asam amino sulfonat. Polipeptida kecil telah diidentifikasi yang mengandung taurin tetapi sampai saat ini tidak ada aminoasil tRNA sintetase yang telah diidentifikasi secara khusus mengenali taurin dan mampu menggabungkannya ke tRNA.

Peran fisiologis

Taurin terkonjugasi melalui gugus terminal aminonya dengan asam chenodeoxycholic dan asam cholic untuk membentuk garam empedu natrium taurochenodeoxycholate dan natrium taurocholate (lihat empedu). PKa rendah (1,5) dari kelompok asam sulfonat taurin memastikan bahwa bagian ini bermuatan negatif dalam rentang pH yang biasanya ditemukan di saluran usus dan dengan demikian meningkatkan sifat surfaktan dari konjugat asam kolat. Taurin juga telah terlibat dalam beragam fenomena fisiologis lainnya termasuk penghambatan neurotransmisi, potensiasi jangka panjang di striatum / hippocampus, stabilisasi membran, penghambatan umpan balik dari semburan pernapasan neutrofil / makrofag, regulasi jaringan adiposa, dan homeostasis kalsium.

Bayi yang lahir prematur yang kekurangan enzim yang dibutuhkan untuk mengubah cystathionine menjadi cysteine ​​​​dapat menjadi kekurangan taurin. Jadi, taurin adalah nutrisi penting makanan pada individu-individu ini dan sering ditambahkan ke banyak formula bayi sebagai ukuran kehati-hatian. Ada juga bukti bahwa taurin pada manusia dewasa mengurangi tekanan darah.

Tikus gemuk menunjukkan penurunan kadar taurin dalam darah, yang dapat meningkatkan berat badan lebih lanjut, dan suplemen taurin mencegah obesitas pada tikus yang diberi diet tinggi lemak dan rendah taurin. Studi terbaru juga menunjukkan bahwa taurin dapat mempengaruhi (dan mungkin membalikkan) cacat pada aliran darah saraf, kecepatan konduksi saraf motorik, dan ambang sensorik saraf pada tikus neuropatik diabetes eksperimental. Tingkat taurin ditemukan secara signifikan lebih rendah pada vegan daripada kelompok kontrol pada diet standar Amerika. Taurin plasma adalah 78% dari nilai kontrol, dan taurin urin 29%.

Menurut beberapa penelitian pada hewan, taurin menghasilkan efek seperti ansiolitik pada tikus dan dapat bertindak sebagai modulator atau agen anti-kecemasan dalam sistem saraf pusat.

Dalam beberapa tahun terakhir, taurin telah menjadi bahan umum dalam minuman energi. Taurin sering digunakan dalam kombinasi dengan suplemen binaraga seperti creatine dan steroid anabolik, sebagian karena temuan terbaru pada tikus bahwa taurin mengurangi kelelahan otot dalam latihan berat dan meningkatkan kapasitas latihan. Taurin juga digunakan dalam beberapa larutan lensa kontak.

Taurin juga telah ditunjukkan pada tikus diabetes untuk menurunkan berat badan dan menurunkan gula darah.

Taurin dan kucing

Taurin sangat penting untuk kesehatan kucing, karena kucing tidak dapat mensintesis senyawa tersebut. Tidak adanya taurin menyebabkan retina kucing perlahan-lahan merosot, menyebabkan masalah mata dan (akhirnya) kebutaan permanen. Kondisi ini disebut degenerasi retina sentral (CRD). Selain itu, defisiensi taurin dapat menyebabkan kardiomiopati dilatasi kucing, dan suplementasi dapat membalikkan disfungsi sistolik ventrikel kiri. Namun, singa betina vegetarian Little Tyke bertahan selama bertahun-tahun di penangkaran tanpa meminum dosis taurin yang dibutuhkan secara normal. Taurin sekarang menjadi persyaratan AAFCO dan setiap produk makanan kering atau basah berlabel yang disetujui oleh AAFCO harus memiliki minimal 0,1% taurin.

Sintesis dan produksi

Pada tahun 1993, sekitar 5.000–6.000 t taurin (sintetis dan alami) diproduksi; 50% untuk pembuatan makanan hewan peliharaan, 50% dalam aplikasi farmasi. Taurin sintetis diperoleh dari asam isethionic (asam 2-hydroxyethanesulfonic), yang pada gilirannya diperoleh dari reaksi etilen oksida dengan natrium bisulfit berair. Pendekatan lain adalah reaksi aziridin dengan asam sulfat. Ini mengarah langsung ke taurin.

Minuman berenergi

Taurin adalah bahan dalam banyak minuman energi dan produk energi. Meskipun kehadirannya di banyak minuman energi, taurin belum terbukti memberi energi. Sebuah studi tentang tikus yang secara turun temurun tidak dapat mengangkut taurin menunjukkan bahwa itu diperlukan untuk pemeliharaan dan fungsi otot rangka yang tepat.
Sekilas Tentang Lutein Pada Nutrivision – Kalbe
Lutein (nama lain: carotenoid, xanthophyll, zeaxanthin) atau disebut juga vitamin mata adalah suatu vitamin karotenoid yang bermanfaat untuk mencegah penyakit mata seperti degenerasi makular berkaitan dengan usia, katarak, dan retinitis pigmentosa. Beberapa klaim menyebutkan bahwa lutein bermanfaat untuk mencegah kanker kolon, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung. Banyak produk multivitamin, suplemen makanan, obat, makanan, dan lain-lain yang menyertakan lutein dalam kandungannya dan biasanya jumlahnya relatif kecil sekira 0,25 mg per tablet (suplemen).

Secara normal, lutein ada dalam warna pigmen mata manusia (makula dan retina) yang berfungsi sebagai filter cahaya untuk melindungi jaringan mata dari bahaya sinat matahari.

Lutein aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui. Menurut peneliti, dosis lutein untuk mengurangi risiko katarak dan degenerasi makular berkaitan dengan usia adalah 6 mg per hari baik didapat melalui makanan atau suplemen. Mengonsumsi 6,9 mg hingga 11,7 mg lutein dapat menurunkan risiko penyakit tadi menjadi lebih rendah. Untuk mengurangi gejala degenerasi makular, mengonsumsi lutein 10 mg sehari dapat dipertimbangkan.

Lutein dapat dijumpai pada beberapa bahan makanan seperti brokoli, bayam, kangkung, jagung, kiwi, anggur, jeruk, zucchini, dan labu.

Sekilas Tentang Astaxanthin Pada Nutrivision – Kalbe
Astaxanthin adalah suatu karotenoid yang berasal dari pigmen merah yang ada pada ragi (Xanthophyllomyces dendrorhous), mikroalga (Haematococcus pluvialis), udang arktik (Pandalus borealis), dan makhluk laut lainnya. Astaxanthin juga ada pada ikan salmon pasifik yang membuat ikan itu berwarna merah muda. Astaxanthin merupakan suatu metabolit dari zaxanthin dan atau canthaxanthin yang mengandung hidroksil dan keton. Astaxhantin larut dalam lemak dan alasan itulah mengapa ia berwarna merah muda. Karena adanya rantai ikatan rangkap terkonjugasi yang ada pada senyawanya maka astaxanthin memiliki aktifitas sebagai antioksidan.

Pada pembuatan produk-produk komersial berskala masif yang membutuhkan astaxanthin dalam jumlah besar, maka saat ini astaxanthin telah dibuat melalui sintesa kimia dan mikroalga Haematococcus pluvialis sering digunakan sebagai sumbernya.

Khasiat astaxanthin telah dikenal luas oleh masyarakat dunia sebagai suatu zat antioksidan, anti peradangan, bermanfaat bagi kesehatan kulit, dan segudang manfaat kesehatan lainnya.

Berikut ini beberapa manfaat astaxanthin bagi kesehatan:

1. Sumber antioksidan

Antioksidan bermanfaat untuk mengurangi stres oksidatif seperti yang terjadi pada perokok dan pada mereka yang memiliki berat badan berlebih, memperlancar aliran darah, dan membantu pengobatan penyakit kanker.

2. Mengurangi pertumbuhan sel kanker

3. Menjaga kesehatan kulit

Astaxanthin dapat menjaga kelembaban, kelembutan, serta kekenyalan kulit. Hal itu tidak terlepas dari aktifitas antioksidan yang dimilikinya yang menghambat terjadinya stres oksidatif pada kulit.

4. Mencegah kerusakan otot dan mencegah kelemahan otot

Astaxanthin dapat meningkatkan proses pemulihan otot, meningkatkan ketahanan dan kekuatannya, serta meningkatkan produksi energi.

5. Menjaga kesehatan jantung

Astaxanthin dapat menurunkan hipertensi (tekanan darah tinggi), mencegah penyakit jantung, dan membantu menurunkan kadar kolesterol.

6. Mengurangi nyeri sendi

Astaxanthin dapat megurangi rasa nyeri pada penderita rheumatoid arthritis dan carpal tunnel syndrome.

7. Meningkatkan kesuburan pria

Pemberian astaxanthin pada pria yang mengalami kondisi kurang subur atau ketidaksuburan akan mampu memperbaiki kondisinya dengan memperbaiki parameter kesehatan spermanya seperti jumlah dan motilitasnya.

8. Menjaga kesehatan mata

Astaxhantin dapat meningkatkan kesehatan mata pada penderita retinopati diabetik, degenerasi makular, ketegangan mata, dan kelelahan mata.

9. Menjaga kesehatan sel

Karena sifat lipofilik dan hidrofilik yang dimiliki oleh molekul astaxanthin, maka ia akan masuk melindungi sel dan menjaga kondisi sel agar tetap sehat.

Berikut ini beberapa sumber astaxanthin:

  • Salmon: ~ 5 ppm

  • Plankton: ~ 60 ppm

  • Krill: ~ 120 ppm

  • Udang Arktik (Pandalus borealis): ~ 1,200 ppm

  • Xanthophyllomyces dendrorhous: ~ 10,000 ppm

  • Haematococcus pluvialis: ~ 40,000 ppm

Asupan astaxanthin setidaknya 12 mg per hari, diyakini memberikan manfaat yang sangat baik bagi tubuh kita.

Sekilas Tentang Selenium Pada Nutrivision – Kalbe

  • Membantu fungsi kognitif otak

  • Membantu sistem kekebalan tubuh

  • Penting bagi metabolisme hormon tiroid dan sintesis DNA

  • Mengurangi peradangan dan mencegah penggumpalan darah

  • Menekan jumlah virus HIV dalam darah penderitanya

Sumber: kacang brazil, udang, kepiting, salmon, beras merah, telur, ayam, bawang putih, bayam, jamur shitake.

Sekilas Tentang Vitamin C Pada Nutrivision – Kalbe

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Beta Carotene Pada Nutrivision – Kalbe
Beta karoten merupakan karotenoid, salah satu pigmen tanaman yang dikenal memiliki antioksidan dan efek lainnya. Zat ini cepat dikonversi menjadi vitamin A oleh tubuh. Beta-karoten sering dianggap sebagai bentuk vitamin A itu sendiri, namun sebenarnya bukan. Memiliki vitamin A dalam kadar normal adalah kunci untuk penglihatan yang baik, kekebalan tubuh yang kuat, dan sehat secara umum.

Beta-karoten populer karena sifat antioksidannya, sehingga dapat melindungi sel dari kerusakan. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan banyak buah dan sayuran kaya vitamin beta-karoten dan mineral lainnya menurunkan risiko mengidap beberapa jenis kanker dan penyakit jantung. Berikut adalah beberapa manfaat dahsyat lainnya dari beta karoten:

  • Mengurangi kerusakan retina akibat usia

  • Mengobati diare

  • Penyakit liver dan pankreas

  • Gangguan malabsorpsi

  • Berbagai jenis kanker, seperti kanker payudara, kanker lambung, kanker ovarian, kanker prostat, kanker kolorektal

  • Asma akibat aktivitas

  • Osteoarthritis

  • Kulit terbakar matahari

  • Displasia serviks

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)

Sumber: brokoli, kacang polong, paprika merah, melon, labu, selada, bayam, wortel, ubi manis, kale, lobak hijau, bit hijau, kubis, labu butternut squash, blewah, aprikot.

Nutrivision – Kalbe Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Nutrivision – Kalbe?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Nutrivision – Kalbe adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


– Suplemen untuk kesehatan penglihatan
– Antioksidan

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Nutrivision – Kalbe?


Box isi 30 kapsul .
Sekilas tentang mata dan penyakitnya
Mata adalah organ penglihatan. Mata mendeteksi cahaya dan mengubahnya menjadi impuls elektrokimia pada sel saraf. Mata manusia memiliki cara kerja otomatis yang sempurna, mata dibentuk dengan 40 unsur utama yang berbeda dan ke semua bagian ini memiliki fungsi penting dalam proses melihat kerusakan atau ketiadaan salah satu fungsi bagiannya saja akan menjadikan mata mustahil dapat melihat. Lapisan tembus cahaya di bagian depan mata adalah kornea, tepat di belakangnya terdapat pupil, fungsi dari pupil sendiri adalah untuk mengatur insensitas cahaya yang masuk ke mata.

Selain pupil ada juga bagian mata yang disebut selaput pelangi, fungsinya adalah memberi warna pada mata, selaput pelangi juga dapat mengubah ukuran pupil secara otomatis sesuai kekuatan cahaya yang masuk, dengan bantuan otot yang melekat padanya. Misalnya ketika berada di tempat gelap pupil akan membesar untuk memasukkan cahaya sebanyak mungkin. Ketika kekuatan cahaya bertambah, pupil akan mengecil untuk mengurangi cahaya yang masuk ke mata.

Berikut adalah berbagai macam penyakit pada mata:

Miopi

Miopi yakni seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak jauh. Biasanya terjadi pada pelajar. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cekung.

Hipermetropi

Hipermetropi yaitu seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak dekat dari mata. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cembung.

Presbiopi

Presbiopi adalah seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak dekat maupun berjarak jauh. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa rangkap. Biasa terjadi pada lansia.

Kerabunan dan kebutaan

Buta berarti seseorang tidak dapat melihat benda apa pun sama sekali. Buta bisa saja diakibatkan keturunan, maupun kecelakaan. Bayi yang lahir prematur dengan usia kehamilan kurang dari 32 minggu, juga dapat mengalami Retinopathy of Prematurity (ROP) dan dapat mengalamai ganguan penglihatan hingga kebutaan total, jika tidak diterapi secepatnya. Rabun berarti seseorang hanya dapat melihat dengan samar-samar. Orang-orang yang buta maupun rabun biasanya "membaca" menggunakan jari-jarinya dengan alat bantu berupa huruf Braille.

Buta warna

Buta warna adalah suatu kondisi seseorang tidak mampu merepresentasikan warna. Buta warna total sama sekali tidak dapat membedakan warna, yang dapat dilihat hanyalah warna hitam, abu-abu, dan putih (grey scale). Sedangkan jika tidak bisa membedakan warna tertentu disebut buta warna parsial. Buta warna biasanya merupakan penyakit turunan, artinya jika seseorang buta warna, pasti anaknya juga mewarisi gen buta warna, namun belum tentu menderita buta warna.

Katarak

Katarak adalah suatu penyakit mata di mana lensa mata menjadi buram karena penebalan, terjadi pada orang lanjut usia (lansia).

Astigmatis

Ketidakaturan lengkung-lengkung permukaan bias mata yang berakibat cahaya tidak fokus pada satu titik retina (bintik kuning). Dapat dibantu dengan kacamata silinder/Operasi refraktif.

Rabun senja

Rabun senja adalah penyakit mata yang disebabkan karena mata kekurangan vitamin A. Penderita biasanya tidak bisa melihat pada saat sore hari saja.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Nutrivision – Kalbe?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Nutrivision – Kalbe:


Sehari 1 kapsul .

Bagaimana Cara Pemberian Obat Nutrivision – Kalbe?


Tak ada pilihan.

Apa Nama Perusahaan Produsen Nutrivision – Kalbe?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Nutrivision – Kalbe:


PT.Kalbe Vision
PT Kalbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Perusahaan ini didirikan pada 10 September 1966 oleh Khouw Lip Tjoen,Khouw Lip Hiang, Khouw Lip Swan, Boenjamin Setiawan, Maria Karmila, F. Bing Aryanto. Produk dari perusahaan ini sangat banyak mencakup produk obat resep, obat bebas, minuman energi, susu, suplemen, minuman kesehatan, distribusi produk dan pengemasan, dan sebagainya.

Diperkirakan nilai kapitalisasi pasar perusahaan ini mencapai Rp 15 triliun. Perusahaan ini memiliki grup perusahaan (kalbe Group) yang bergerak dalam berbagai bidang divisi usaha diantara seperti divisi obat resep (PT Kalbe Farma, PT Hexpharm Jaya Laboratories, PT Dankos Farma, dll), divisi consumer health (PT Bintang Toedjoe, PT Saka farma Lab, PT Hale International, dll), divisi nutrisi (PT Sanghiang Perkasa, PT Kalbe Morinaga Indonesia, dll), divisi distribusi dan kemasan (PT Enseval Putra Megatrading, PT Enseval Medika Prima, PT Milenia Dharma Insani, dll).

Selain di Indonesia, Kalbe Farma memiliki 10 cabang di luar negeri yaitu negara-negara ASEAN (Singapura, Filipina, Malaysia, Thailand, Kamboja, Vietnam, Myanmar), Srilanka, Nigeria, dan Afrika Selatan.