Matovit


Apa Kandungan dan Komposisi Matovit?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Matovit adalah:


Pertablet = β-karoten 5 mg, Ekstrak kering Bilberry 80 mg, Retinol 1,600 iu, Vitamin E 40 mg.
Sekilas Tentang Retinol Pada Matovit
Retinol (Afaxin), bentuk hewan dari vitamin A, adalah vitamin larut lemak yang penting dalam penglihatan dan pertumbuhan tulang. Itu milik keluarga senyawa kimia yang dikenal sebagai retinoid. Retinol dicerna dalam bentuk prekursor; sumber hewani (hati dan telur) mengandung ester retinil, sedangkan tumbuhan (wortel, bayam) mengandung karotenoid pro-vitamin A. Hidrolisis ester retinil menghasilkan retinol sedangkan karotenoid pro-vitamin A dapat dibelah untuk menghasilkan retinal. Retina, juga dikenal sebagai retinaldehida, dapat direduksi secara reversibel untuk menghasilkan retinol atau dapat dioksidasi secara ireversibel untuk menghasilkan asam retinoat. Metabolit retinoid aktif yang paling baik dijelaskan adalah 11-cis-retinal dan all-trans dan 9-cis-isomer asam retinoat.

Penemuan

Pada tahun 1913, Elmer McCollum, seorang ahli biokimia di University of Wisconsin-Madison, dan rekannya Marguerite Davis mengidentifikasi nutrisi yang larut dalam lemak dalam lemak mentega dan minyak ikan cod. Pekerjaan mereka menegaskan bahwa dari Thomas Osborne dan Lafayette Mendel, di Yale, yang menyarankan nutrisi yang larut dalam lemak dalam lemak mentega, juga pada tahun 1913. Vitamin A pertama kali disintesis pada tahun 1947 oleh dua ahli kimia Belanda, David Adriaan van Dorp dan Jozef Ferdinand Arens.

Struktur dan fungsi kimia

Banyak isomer geometri yang berbeda dari retinol, retinal dan asam retinoat dimungkinkan sebagai hasil dari konfigurasi trans atau cis dari empat dari lima ikatan rangkap yang ditemukan dalam rantai poliena. Isomer cis kurang stabil dan dapat dengan mudah dikonversi ke konfigurasi all-trans (seperti yang terlihat pada struktur all-trans-retinol yang ditunjukkan di sini). Namun demikian, beberapa isomer cis ditemukan secara alami dan menjalankan fungsi penting. Misalnya, isomer 11-cis-retina adalah kromofor rhodopsin, molekul fotoreseptor vertebrata. Rhodopsin terdiri dari 11-cis-retinal yang dihubungkan secara kovalen melalui basis Schiff ke protein opsin (baik opsin batang atau opsin kerucut biru, merah atau hijau). Proses penglihatan bergantung pada isomerisasi kromofor yang diinduksi cahaya dari 11-cis menjadi all-trans yang menghasilkan perubahan konformasi dan aktivasi molekul fotoreseptor. Salah satu tanda awal kekurangan vitamin A adalah rabun senja yang diikuti dengan penurunan ketajaman penglihatan.

George Wald memenangkan Hadiah Nobel 1967 dalam Fisiologi atau Kedokteran untuk karyanya dengan pigmen retina (juga disebut pigmen visual), yang mengarah pada pemahaman tentang peran vitamin A dalam penglihatan.

Banyak fungsi non-visual vitamin A dimediasi oleh asam retinoat, yang mengatur ekspresi gen dengan mengaktifkan reseptor asam retinoat intraseluler. Fungsi non-visual vitamin A sangat penting dalam fungsi imunologi, reproduksi dan perkembangan embrio vertebrata sebagaimana dibuktikan oleh gangguan pertumbuhan, kerentanan terhadap infeksi dan cacat lahir yang diamati pada populasi yang menerima vitamin A suboptimal dalam makanan mereka.

Peran dalam embriologi

Asam retinoat melalui reseptor asam retinoat mempengaruhi proses diferensiasi sel, oleh karena itu, pertumbuhan dan perkembangan embrio. Selama perkembangan, ada gradien konsentrasi asam retinoat di sepanjang sumbu anterior-posterior (kepala-ekor). Sel-sel dalam embrio merespons secara berbeda terhadap asam retinoat tergantung pada jumlah yang ada. Sebagai contoh, pada vertebrata, otak belakang secara sementara membentuk delapan rhombomer dan setiap rhombomer memiliki pola spesifik gen yang diekspresikan. Jika asam retinoat tidak ada, empat rhombomer terakhir tidak berkembang. Sebaliknya rhombomer 1-4 tumbuh untuk menutupi jumlah ruang yang sama seperti yang biasanya ditempati oleh kedelapannya. Asam retinoat memiliki efeknya dengan mengaktifkan pola diferensial gen Hox yang mengkode faktor transkripsi homeodomain berbeda yang pada gilirannya dapat mengaktifkan gen spesifik tipe sel. Penghapusan gen Hox-1 dari belah ketupat 4 membuat neuron yang tumbuh di daerah tersebut berperilaku seperti neuron dari belah ketupat 2. Retina juga dipola oleh asam retinoat, dengan gradien konsentrasi yang tinggi pada sisi ventral retina dan rendah pada sisi punggung.

Penglihatan

Vitamin A diperlukan dalam produksi rhodopsin, pigmen visual yang digunakan dalam tingkat cahaya rendah. Inilah sebabnya mengapa makan makanan yang kaya vitamin A dikatakan memungkinkan seseorang untuk melihat dalam gelap.

Sel epitel

Vitamin A sangat penting untuk berfungsinya sel epitel dengan benar. Pada defisiensi vitamin A, sel-sel yang mensekresi mukus digantikan oleh sel-sel penghasil keratin, yang menyebabkan xerosis.

Sintesis glikoprotein

Sintesis glikoprotein membutuhkan status Vitamin A yang memadai. Pada defisiensi vitamin A yang parah, kekurangan glikoprotein dapat menyebabkan ulkus kornea atau pencairan.

Sistem imun

Vitamin A penting untuk mempertahankan jaringan epitel yang utuh sebagai penghalang fisik terhadap infeksi; itu juga terlibat dalam mempertahankan sejumlah jenis sel kekebalan baik dari sistem kekebalan bawaan dan didapat. Ini termasuk limfosit (sel B, sel T, dan sel pembunuh alami), serta banyak mielosit (neutrofil, makrofag, dan sel dendritik myeloid).

Formasi sel darah merah (Haematopoiesis)

Vitamin A mungkin diperlukan untuk hematopoiesis normal; defisiensi besi menyebabkan kelainan metabolisme besi.

Pertumbuhan

Vitamin A mempengaruhi produksi hormon pertumbuhan manusia.

Penggunaan klinis

Semua bentuk retinoid vitamin A digunakan dalam aplikasi kosmetik dan medis yang diterapkan pada kulit. Asam retinoat, disebut Tretinoin dalam penggunaan klinis, digunakan dalam pengobatan jerawat dan keratosis pilaris dalam krim topikal. Isomer tretinoin, isotretinoin juga digunakan secara oral (dengan nama dagang Accutane dan Roaccutane), umumnya untuk jerawat parah atau bandel.

Dalam kosmetik, turunan vitamin A digunakan sebagai bahan kimia anti-penuaan - vitamin A diserap melalui kulit dan meningkatkan laju pergantian kulit, dan memberikan peningkatan kolagen sehingga memberikan penampilan yang lebih muda.

Tretinoin, dengan nama alternatif all-trans retinoic acid (ATRA), digunakan sebagai kemoterapi untuk leukemia promyelocytic akut, subtipe leukemia myelogenous akut. Ini karena sel-sel dari subtipe leukemia ini sensitif terhadap agonis reseptor asam retinoat (RAR).

Satuan pengukuran

Ketika mengacu pada tunjangan diet atau ilmu gizi, retinol biasanya diukur dalam satuan internasional (IU). IU mengacu pada aktivitas biologis dan oleh karena itu unik untuk setiap senyawa individu, namun 1 IU retinol setara dengan sekitar 0,3 mikrogram (300 nanogram).

Nutrisi

Vitamin ini memainkan peran penting dalam penglihatan, terutama penglihatan pada malam hari, perkembangan tulang dan gigi yang normal, reproduksi, dan kesehatan kulit dan selaput lendir (lapisan penghasil lendir yang melapisi daerah tubuh seperti saluran pernapasan). Vitamin A juga bertindak dalam tubuh sebagai antioksidan, bahan kimia pelindung yang dapat mengurangi risiko kanker tertentu.

Ada dua sumber makanan vitamin A. Bentuk aktif, yang segera tersedia untuk tubuh diperoleh dari produk hewani. Ini dikenal sebagai retinoid dan termasuk retinal dan retinol. Prekursor, juga dikenal sebagai provitamin, yang harus diubah menjadi bentuk aktif oleh tubuh, diperoleh dari buah-buahan dan sayuran yang mengandung pigmen kuning, oranye dan hijau tua, yang dikenal sebagai karotenoid, yang paling terkenal adalah beta-karoten. Untuk alasan ini, jumlah vitamin A diukur dalam Setara Retina (RE). Satu RE setara dengan 0,001 mg retinal, atau 0,006 mg beta-karoten, atau 3,3 Unit Internasional vitamin A.

Di dalam usus, vitamin A dilindungi dari perubahan kimiawi oleh vitamin E. Vitamin A larut dalam lemak dan dapat disimpan di dalam tubuh. Sebagian besar vitamin A yang Anda makan disimpan di hati. Ketika dibutuhkan oleh bagian tubuh tertentu, hati melepaskan beberapa vitamin A, yang dibawa oleh darah dan dikirim ke sel dan jaringan target.

Asupan makanan

Dietary Reference Intake (DRI) Recommended Daily Amount (RDA) untuk Vitamin A untuk pria berusia 25 tahun adalah 900 mikrogram/hari, atau 3000 IU.

Food Standards Agency menyatakan bahwa rata-rata orang dewasa tidak boleh mengkonsumsi lebih dari 1500 mikrogram (5000 IU) per hari, karena ini meningkatkan kemungkinan osteoporosis.

Selama proses penyerapan di usus, retinol dimasukkan ke dalam kilomikron sebagai bentuk ester, dan partikel inilah yang memediasi transportasi ke hati. Sel hati (hepatosit) menyimpan vitamin A sebagai ester, dan ketika retinol dibutuhkan di jaringan lain, vitamin A dide-esterifikasi dan dilepaskan ke dalam darah sebagai alkohol. Retinol kemudian menempel pada pembawa serum, protein pengikat retinol, untuk diangkut ke jaringan target. Protein pengikat di dalam sel, protein pengikat asam retinoat seluler, berfungsi untuk menyimpan dan memindahkan asam retinoat secara intraseluler. Bioavailabilitas karotenoid berkisar antara 1/5 hingga 1/10 retinol. Karotenoid lebih baik diserap ketika dicerna sebagai bagian dari makanan berlemak. Juga, karotenoid dalam sayuran, terutama yang memiliki dinding sel yang keras (misalnya wortel), lebih baik diserap ketika dinding sel ini dipecah dengan memasak atau mencincang.

Kekurangan

Kekurangan vitamin A sering terjadi di negara berkembang tetapi jarang terlihat di negara maju. Sekitar 250.000 sampai 500.000 anak-anak kurang gizi di negara berkembang menjadi buta setiap tahun karena kekurangan vitamin A. Kebutaan malam adalah salah satu tanda pertama kekurangan vitamin A. Kekurangan vitamin A berkontribusi pada kebutaan dengan membuat kornea sangat kering dan merusak retina dan kornea.

Overdosis retinoid (toksisitas)

Tolerable Upper Intake Level (UL) untuk vitamin A, untuk pria berusia 25 tahun, adalah 3.000 mikrogram/hari, atau sekitar 10.000 IU.

Terlalu banyak vitamin A dalam bentuk retinoid bisa berbahaya atau fatal, yang mengakibatkan apa yang dikenal sebagai hipervitaminosis A. Tubuh mengubah bentuk dimer, karoten, menjadi vitamin A sesuai kebutuhan, oleh karena itu kadar karoten yang tinggi tidak beracun dibandingkan dengan vitamin A. bentuk ester (hewan). Hati hewan tertentu, terutama yang beradaptasi dengan lingkungan kutub sering mengandung jumlah vitamin A yang akan menjadi racun bagi manusia. Dengan demikian, keracunan vitamin A biasanya dilaporkan pada penjelajah Kutub Utara dan orang-orang yang menggunakan vitamin A sintetis dosis besar. Kematian pertama yang didokumentasikan karena keracunan vitamin A adalah Xavier Mertz, seorang ilmuwan Swiss yang meninggal pada Januari 1913 dalam ekspedisi Antartika yang telah kehilangan sumber dayanya. persediaan makanan dan jatuh untuk memakan anjing kereta luncurnya. Mertz mengonsumsi vitamin A dalam jumlah yang mematikan dengan memakan hati anjing.

Hati beruang kutub

Hanya 0,3 gram hati beruang kutub mengandung tingkat asupan atas. Jika dimakan dalam sekali makan, 30 hingga 90 gram sudah cukup untuk membunuh manusia, atau bahkan membuat anjing kereta luncur sakit parah.

Kelebihan vitamin A juga diduga menjadi penyumbang osteoporosis. Hal ini tampaknya terjadi pada dosis yang jauh lebih rendah daripada yang diperlukan untuk menginduksi keracunan akut. Hanya vitamin A yang terbentuk sebelumnya yang dapat menyebabkan masalah ini, karena konversi karotenoid menjadi vitamin A diturunkan regulasinya ketika persyaratan fisiologis terpenuhi. Penyerapan karotenoid yang berlebihan dapat, bagaimanapun, menyebabkan karotenosis.

Beta karoten karotenoid secara menarik dikaitkan dengan peningkatan kanker paru-paru ketika dipelajari dalam percobaan pencegahan kanker paru-paru pada perokok pria. Pada non-perokok, efek sebaliknya telah dicatat.

Kelebihan vitamin A selama awal kehamilan juga telah dikaitkan dengan peningkatan yang signifikan pada cacat lahir. Cacat ini mungkin parah, bahkan mengancam jiwa. Bahkan dua kali jumlah yang direkomendasikan setiap hari dapat menyebabkan cacat lahir yang parah. FDA saat ini merekomendasikan bahwa wanita hamil mendapatkan Vitamin A dari makanan yang mengandung beta karoten dan mereka harus memastikan bahwa mereka mengkonsumsi tidak lebih dari 5.000 IU Vitamin A (jika ada) per hari. Meskipun Vitamin A diperlukan untuk perkembangan janin, kebanyakan wanita membawa simpanan Vitamin A dalam sel lemak mereka, jadi suplementasi yang berlebihan harus benar-benar dihindari.

Sebuah tinjauan dari semua uji coba terkontrol secara acak dalam literatur ilmiah oleh Cochrane Collaboration yang diterbitkan di JAMA pada tahun 2007 menemukan bahwa vitamin A secara signifikan meningkatkan kematian sebesar 16% (Risiko Relatif 1,16, interval kepercayaan 95% 1,10-1,24).

Sumber
Semua sumber vitamin A dapat menyediakan retinol, tetapi retinoid ditemukan secara alami dalam beberapa makanan yang berasal dari hewan. Masing-masing berikut mengandung setidaknya 0,15 mg retinoid per 1,75-7 oz. (50-200g):

Minyak hati ikan kod
Mentega
Hati (daging sapi, babi, ayam, kalkun, ikan)
Telur

Sumber Sintetis

Retinol sintetis dipasarkan dengan nama dagang berikut: Acon, Afaxin, Agiolan, Alphalin, Anatola, Aoral, Apexol, Apostavit, Atav, Avibon, Avita, Avitol, Axerol, Dohyfral A, Epiteliol, Nio-A-Let, Prepalin, Testavol , Vaflol, Vi-Alpha, Vitpex, Vogan, dan Vogan-Neu.

Penglihatan malam

Kebutaan malam—ketidakmampuan untuk melihat dengan baik dalam cahaya redup—dikaitkan dengan kekurangan vitamin A. Vitamin ini dibutuhkan untuk pembentukan rhodopsin. Ini adalah pigmen yang terletak di retina mata, yang merupakan lapisan jaringan peka cahaya di bagian belakang mata.

Ketika dirangsang oleh cahaya, rhodopsin membelah menjadi protein dan kofaktor: opsin dan all-trans-retinal (suatu bentuk vitamin A). Regenerasi rhodopsin aktif membutuhkan opsin dan 11-cis-retinal. Regenerasi 11-cis-retina terjadi pada vertebrata melalui urutan transformasi kimia yang membentuk "siklus visual" dan yang terjadi terutama pada sel epitel berpigmen retina.

Tanpa jumlah retina yang cukup, regenerasi rhodopsin tidak lengkap dan rabun senja terjadi. Karena wortel adalah sumber beta-karoten yang baik, ada kebenaran dalam kepercayaan lama bahwa wortel membantu Anda melihat lebih baik dalam gelap.

Bahan kimia yang terkait erat

Tretinoin (Nama Dagang: Retin-A)
Isotretinoin (Nama Dagang: Accutane (AS), Roaccutane)
Retinyl palmitate ("vitamin A" atau "pro-vitamin A")
Beras yang diperkaya vitamin A hasil rekayasa genetika

Karena tingginya prevalensi defisiensi vitamin A di negara berkembang, ada upaya untuk menghasilkan beras rekayasa genetika yang kaya akan beta karoten. Idenya adalah bahwa ini akan membantu orang miskin, yang tidak mampu membeli makanan bervariasi yang mengandung sumber vitamin A alami yang cukup, untuk memenuhi kebutuhan makanan mereka. Proyek beras emas adalah salah satu upaya tersebut, dan sudah menjalani uji coba.
Sekilas Tentang Beta Carotene Pada Matovit
Beta karoten merupakan karotenoid, salah satu pigmen tanaman yang dikenal memiliki antioksidan dan efek lainnya. Zat ini cepat dikonversi menjadi vitamin A oleh tubuh. Beta-karoten sering dianggap sebagai bentuk vitamin A itu sendiri, namun sebenarnya bukan. Memiliki vitamin A dalam kadar normal adalah kunci untuk penglihatan yang baik, kekebalan tubuh yang kuat, dan sehat secara umum.

Beta-karoten populer karena sifat antioksidannya, sehingga dapat melindungi sel dari kerusakan. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan banyak buah dan sayuran kaya vitamin beta-karoten dan mineral lainnya menurunkan risiko mengidap beberapa jenis kanker dan penyakit jantung. Berikut adalah beberapa manfaat dahsyat lainnya dari beta karoten:

  • Mengurangi kerusakan retina akibat usia

  • Mengobati diare

  • Penyakit liver dan pankreas

  • Gangguan malabsorpsi

  • Berbagai jenis kanker, seperti kanker payudara, kanker lambung, kanker ovarian, kanker prostat, kanker kolorektal

  • Asma akibat aktivitas

  • Osteoarthritis

  • Kulit terbakar matahari

  • Displasia serviks

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)

Sumber: brokoli, kacang polong, paprika merah, melon, labu, selada, bayam, wortel, ubi manis, kale, lobak hijau, bit hijau, kubis, labu butternut squash, blewah, aprikot.

Sekilas Tentang Vitamin E Pada Matovit

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Matovit Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Matovit?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Matovit adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Nutrisi tambahan untuk masalah-masalah yang berhubungan dengan mata.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Matovit?


Strip @ 10 tablet .
Sekilas tentang mata dan penyakitnya
Mata adalah organ penglihatan. Mata mendeteksi cahaya dan mengubahnya menjadi impuls elektrokimia pada sel saraf. Mata manusia memiliki cara kerja otomatis yang sempurna, mata dibentuk dengan 40 unsur utama yang berbeda dan ke semua bagian ini memiliki fungsi penting dalam proses melihat kerusakan atau ketiadaan salah satu fungsi bagiannya saja akan menjadikan mata mustahil dapat melihat. Lapisan tembus cahaya di bagian depan mata adalah kornea, tepat di belakangnya terdapat pupil, fungsi dari pupil sendiri adalah untuk mengatur insensitas cahaya yang masuk ke mata.

Selain pupil ada juga bagian mata yang disebut selaput pelangi, fungsinya adalah memberi warna pada mata, selaput pelangi juga dapat mengubah ukuran pupil secara otomatis sesuai kekuatan cahaya yang masuk, dengan bantuan otot yang melekat padanya. Misalnya ketika berada di tempat gelap pupil akan membesar untuk memasukkan cahaya sebanyak mungkin. Ketika kekuatan cahaya bertambah, pupil akan mengecil untuk mengurangi cahaya yang masuk ke mata.

Berikut adalah berbagai macam penyakit pada mata:

Miopi

Miopi yakni seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak jauh. Biasanya terjadi pada pelajar. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cekung.

Hipermetropi

Hipermetropi yaitu seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak dekat dari mata. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cembung.

Presbiopi

Presbiopi adalah seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak dekat maupun berjarak jauh. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa rangkap. Biasa terjadi pada lansia.

Kerabunan dan kebutaan

Buta berarti seseorang tidak dapat melihat benda apa pun sama sekali. Buta bisa saja diakibatkan keturunan, maupun kecelakaan. Bayi yang lahir prematur dengan usia kehamilan kurang dari 32 minggu, juga dapat mengalami Retinopathy of Prematurity (ROP) dan dapat mengalamai ganguan penglihatan hingga kebutaan total, jika tidak diterapi secepatnya. Rabun berarti seseorang hanya dapat melihat dengan samar-samar. Orang-orang yang buta maupun rabun biasanya "membaca" menggunakan jari-jarinya dengan alat bantu berupa huruf Braille.

Buta warna

Buta warna adalah suatu kondisi seseorang tidak mampu merepresentasikan warna. Buta warna total sama sekali tidak dapat membedakan warna, yang dapat dilihat hanyalah warna hitam, abu-abu, dan putih (grey scale). Sedangkan jika tidak bisa membedakan warna tertentu disebut buta warna parsial. Buta warna biasanya merupakan penyakit turunan, artinya jika seseorang buta warna, pasti anaknya juga mewarisi gen buta warna, namun belum tentu menderita buta warna.

Katarak

Katarak adalah suatu penyakit mata di mana lensa mata menjadi buram karena penebalan, terjadi pada orang lanjut usia (lansia).

Astigmatis

Ketidakaturan lengkung-lengkung permukaan bias mata yang berakibat cahaya tidak fokus pada satu titik retina (bintik kuning). Dapat dibantu dengan kacamata silinder/Operasi refraktif.

Rabun senja

Rabun senja adalah penyakit mata yang disebabkan karena mata kekurangan vitamin A. Penderita biasanya tidak bisa melihat pada saat sore hari saja.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Matovit?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Matovit:


2-3 kali sehari 1 tablet .

Bagaimana Cara Pemberian Obat Matovit?


Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan

Apa Nama Perusahaan Produsen Matovit?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Matovit:


PT.Soho
Sekilas Tentang SOHO
Sejarah SOHO dimulai oleh pengusaha asal Bangka Tan Tjhoen Lim yang pada tahun 1946 mendirikan suatu perusahaan bernama N.V. Ethica Handel Maatschappij yang memproduksi obat-obatan dengan sediaan injeksi. Setelah itu perusahaan ini berubah namanya menjadi PT. Ethica Industri Farmasi. Perusahaan ini sekaligus menjadi perusahaan farmasi pertama ia miliki. Setelah perusahaan ini sukses, maka pada 1951, Tan Tjhoen Lim mendirikan PT. Soho Industri Farmasi yang memproduksi obat-obatan herbal yang kemudian pada 1996 mulai memproduksi produk-produk obat bebas (OTC). Nama "SOHO" sendiri merupakan singkatan dari "Societas Honorabilis" yang berarti "perkumpulan orang-orang terhormat".

Usaha Tan Tjhoen Lim berkembang dengan pesat kemudian ia mendirikan lagi beberapa perusahaan yang bergerak di berbagai bidang produk dan layanan seperti PT. Parit padang Global, bergerak dibidang distribusi produk obat dan alat kesehatan. Selain itu ada PT. Global Harmony Retailindo yang bergerak dibidang layanan apotek, klinik, laboratorium, dan ritel. Adalagi PT. Unihealth (Universal Health Network) yang bergerak dibidang penjualan langsung dan netrowk marketing untuk produk-produk suplemen, vitamin, makanan kesehatan, dan produk-produk perawatan kulit. Setelah Tan Tjhoen Lim meninggal, tongkat estafet kepemimpinan perusahaan-perusahaan ini dipegang oleh penerusnya yakni Tan Eng Liang. Karena ingin mempermudah koordinasi, maka Tan Eng Liang mendirikan SOHO Group yang menjadi group dari perusahaan-perusahaan tadi.

Saat ini Soho Group memiliki sekira 6000 karyawan dengan jumlah varian produk mencapai lebih dari 350 produk yang dipasarkan hingga ke mancanegara seperti Malaysia, Myanmar, Nigeria, Brunei, Mongolia, Vietnam, Suriname, dan masih banyak lagi. Pada 1 Oktober 2013, SOHO Group resmi mengubah namanya menjadi Soho Global Health untuk menyesuaikan dinamika bisnis yang semakin berkembang.