Folamil


Apa Kandungan dan Komposisi Folamil?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Folamil adalah:


beta-karoten 10000 iu, Kalsium Laktat 250 mg, Kalsium Pantotenat 7,5 mg, Tembaga Sulfat 0,1 mg, Asam Folat 1 mg, Fe Fumarat 90 mg, Nikotinamida 20 mg, Kalium Iodida 100 µg, Natrium Fluorida 1 mg, Vitamin B1 monohidrat 10 mg, Vitamin B12 4 µg, Vitamin B2 2,5 mg, Vitamin B6 HCl 15 mg, Vitamin C 100 mg, Vitamin D 400 iu.
Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada Folamil
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang Calcium Lactate Pada Folamil
Kalsium laktat adalah kalsium yang dibentuk dari penggabungan kalsium dengan asam organik. Secara teknis, kalsium laktat ini merupakan hasil campuran antara asam laktat dengan kalsium karbonat atau kalsium hidroksida. Kalsium laktat ini unsur kalsiumnya lebih sedikit dibandingkan kalsium karbonat atau kalsium sitrat. Yang menjadi keunggulan dari kalsium laktat ini adalah sifatnya yang sangat mudah diserap, jadi harganya lebih mahal dari bentuk kalsium lainnya. Kalsium laktat ini juga banyak dicampurkan ke dalam makanan sebagai zat pengencang, pengental, penambah rasa, dan zat ragi.

Berikut adalah beberapa manfaat kalsium laktat bagi kesehatan:

  • Memelihara kesehatan tulang

  • Meredakan kram otot

  • Menangkal infeksi dan membantu menurunkan demam

  • Mempercepat penyembuhan luka

  • Menurunkan tekanan darah

Sekilas Tentang Vitamin D Pada Folamil

  • Meningkatkan kekuatan tulang

  • Meningkatkan daya ingat

  • Menurunkan berat badan

  • Mengatasi depresi

  • Mencegah kanker

  • Bermanfaat bagi ibu hamil

  • Mencegah diabetes

  • Menurunkan risiko penyakit jantung

  • Meningkatkan sistem imunitas

  • Meremajakan kulit

Sumber: minyak hati ikan kod, ikan salmon, tuna kaleng, ikan haring, ikan sarden, caviar, susu, ikan kod, jamur shitake, keju chedar, bayam.

Sekilas Tentang Riboflavin (Vitamin B2) Pada Folamil

  • Mencegah katarak

  • Menjaga kesehatan kandungan

  • Mengobati dan mencegah migrain

  • Menjaga kesehatan kulit dan rambut

  • Mencegah dan mengatasi anemia

  • Mencegah penyumbatan pembuluh darah

  • Meningkatkan energi

Sumber: ikan, daging, dan unggas (ayam, bebek), hati daging dan ayam, telur, produk susu, alpukat, kismis, kacang-kacangan (termasuk almond), ubi jalar, sayuran hijau seperti brokoli, bayam, kangkung, gandum utuh (whole grain), kacang kedelai dan olahannya (termasuk tempe, tahu, oncom, dan susu kedelai), ikan salmon, rumput laut, jamur.

Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat) Pada Folamil

  • Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil)

  • Membuat sperma berkualitas

  • Mengatasi depresi

  • Melancarkan pencernaan

  • Mengatasi jerawat

  • Membantu pertumbuhan rambut

  • Sel darah merah

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Mencegah kanker

  • Mengencangkan kulit

Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.

Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Folamil

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Sekilas Tentang Niacinamide / Nicotinamide Pada Folamil
Niacinamide, juga disebut nicotinamide, adalah bentuk vitamin B-3, dan merupakan suatu nutrisi penting. Kekurangan vitamin B-3 dapat menyebabkan gangguan pada kulit, ginjal, dan otak. Berikut adalah manfaat dari niacinamide:

  • Mengencangkan kulit

  • mempertahankan kelembaban kulit

  • Meminimalkan kemerahan dan noda hitam

  • Menjaga kulit tetap halus dan lembab

  • Mengatur produksi minyak pada kulit

  • Melindungi dari kerusakan kulit akibat sinar matahari

  • Mengobati hiperpigmentasi

  • Meminimalkan garis-garis halus dan kerutan

  • Melindungi dari stres oksidatif

  • Mengobati jerawat

Sumber: telur, sereal, sayuran hijau, kacang polong, ikan, susu.

Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Folamil

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Vitamin C Pada Folamil

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Fluoride Pada Folamil
Fluoride adalah bentuk ionik dari fluor. Flupride / fluorida merupakan senyawa organik dan anorganik yang mengandung unsur fluor. Sebagai halogen, fluor membentuk ion monovalen (muatan −1). Fluorida membentuk senyawa biner dengan unsur lain atau radikal. Contoh senyawa fluorida termasuk asam fluorida (HF), natrium fluorida (NaF) dan kalsium fluorida (CaF2), dan uranium heksafluorida (UF6).

Proses pembentukan

Senyawa fluorida, biasanya kalsium fluorida, secara alami ditemukan dalam konsentrasi rendah dalam air minum dan beberapa makanan, seperti teh, rumput laut, dan tulang ikan (seperti dalam sup ikan).

Air dengan sumber bawah tanah lebih cenderung memiliki tingkat fluorida yang lebih tinggi, sedangkan konsentrasi total dalam air laut memiliki konsentrasi rata-rata 1,3 bagian per juta (ppm). Pasokan air tawar umumnya mengandung antara 0,01-0,3 ppm, sedangkan lautan mengandung antara 1,2 dan 1,5 ppm.

Penggunaan

Asam fluorida digunakan dalam etsa kaca dan aplikasi industri lainnya, termasuk manufaktur sirkuit terpadu.

Fluorida, sebagai gel pekat, busa, atau pernis, digunakan sebagai obat resep. Fluor juga merupakan bagian dari molekul obat tertentu untuk melawan detoksifikasi di hati oleh sitokrom P450 oksidase karena ikatan C-F yang kuat tidak mudah putus. Ini untuk memastikan bahwa obat yang diberikan secara oral tidak dinonaktifkan sebelum mencapai aliran darah.

Ion fluorida memiliki kegunaan yang sangat signifikan dalam kimia organik sintetik. Ikatan kimia silikon-fluorin cukup kuat. Gugus pelindung silil eter dapat dengan mudah dihilangkan dengan penambahan ion fluorida. Sodium fluoride atau tetra-n-butylammonium fluoride (TBAF) adalah reagen yang paling umum digunakan.

Dalam biokimia, garam fluorida biasanya digunakan untuk menghambat aktivitas serin/treonin fosfatase.

Sulfur heksafluorida adalah propelan yang hampir inert dan tidak beracun. Uranium heksafluorida digunakan dalam pemisahan isotop uranium antara isotop fisil U-235 dan isotop non-fisil U-238 dalam persiapan bahan bakar reaktor nuklir dan bom atom.

Fluoridasi air

Senyawa yang mengandung fluorida seperti natrium fluorida, kalsium fluorida, dan natrium monofluorofosfat biasanya ditambahkan ke pasta gigi, air minum, perawatan yang ditentukan, dan produk kebersihan mulut lainnya yang tersedia secara komersial karena fluorida meningkatkan ketahanan email terhadap pembusukan. Awalnya, natrium fluorida digunakan untuk fluoridat air; namun, asam heksafluorosilikat (H2SiF6) dan garamnya natrium heksafluorosilikat (Na2SiF6) lebih umum digunakan, terutama di Amerika Serikat.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa fluoridasi dikaitkan dengan penurunan rata-rata jumlah anak dengan gigi berlubang sebesar 12,5%, dan penurunan rata-rata 2,25 gigi dengan gigi berlubang. Namun, fluoridasi air bukannya tanpa kritik (lihat Kontroversi fluoridasi air).

Fluoridasi garam

Di negara-negara di mana sistem air terpusat yang besar jarang terjadi, fluoridasi garam kadang-kadang digunakan sebagai alternatif untuk fluoridasi air. Di negara-negara di mana fluoridasi garam umum, seperti Swiss, Prancis, dan Jamaika, di antara banyak lainnya, pengalaman karies juga menurun pada kelompok yang menggunakan garam berfluoride dibandingkan dengan kelompok yang menggunakan garam tanpa fluoride.

Toksikologi

Akut

Dalam konsentrasi tinggi, senyawa fluoride bersifat racun dan dapat menyebabkan kematian. Pada tikus, LD50 diperkirakan 184 miligram fluoride stannous per kilogram massa tubuh. Sebuah laporan individu yang melibatkan kematian setelah pemberian ion fluoride yang tidak disengaja kepada seorang anak pada 5 mg/kg dikutip oleh GM Whitford pada tahun 1987, sementara setelah bereksperimen pada dirinya sendiri pada tahun 1899, Herbert H Baldwin melaporkan gejala toksisitas akut (misalnya gangguan gastrointestinal) terjadi pada dosis serendah 0,1-0,3 mg/kg.

Ketika tertelan secara langsung, senyawa fluoride mudah diserap oleh usus. Seiring waktu, senyawa diekskresikan melalui urin, dan waktu paruh untuk konsentrasi senyawa fluor dalam urutan jam. Diperkirakan bahwa fluoride dikeluarkan dari sirkulasi oleh tubuh dan sejumlah kecil menjadi terikat di tulang. Tes urin merupakan indikasi yang baik dari paparan tinggi senyawa fluoride di masa lalu.

Kontak kulit atau mata dengan banyak senyawa fluoride dalam konsentrasi tinggi berbahaya. Dalam kasus tertelan secara tidak sengaja, susu, kalsium karbonat, atau susu magnesium diberikan untuk memperlambat penyerapan. Kontak mata atau kulit diobati dengan melepas pakaian yang terkontaminasi dan membilasnya dengan air.

Kronis

Ion fluorida menggantikan ion hidroksida dalam kalsium hidroksiapatit, Ca5, pada gigi, membentuk kalsium fluoroapatit, Ca5, yang lebih stabil secara kimiawi dan larut pada pH 4,5, dibandingkan dengan pH 5,5 untuk kalsium hidroksiapatit. Ini umumnya diyakini menyebabkan lebih sedikit gigi berlubang, karena asam yang lebih kuat diperlukan untuk menyerang email gigi. Pada tahun 1951, Joseph C. Muhler dan Harry G. Day dari Indiana University melaporkan hasil penelitian mereka tentang stannous fluoride sebagai pencegah kerusakan gigi dan universitas pertama kali menjual teknologi tersebut ke Procter & Gamble untuk digunakan dalam pasta gigi Crest. Kelompok-kelompok yang telah mengevaluasi studi yang tersedia dan mendukung fluoridasi air termasuk The American Dental Association (ADA), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan beberapa organisasi kesehatan lainnya yang merekomendasikan untuk meningkatkan tingkat fluoride pasokan air kota ke tingkat antara 0,7 dan 1,2 ppm.

Efek merugikan yang paling banyak diterima dari fluoridasi konsentrasi rendah saat ini adalah fluorosis. Ini adalah kondisi yang disebabkan oleh asupan 'berlebihan' senyawa fluor dalam jangka waktu yang lama, dan dapat menyebabkan gigi menguning. Definisi 'berlebihan' dalam konteks fluorosis jatuh pada urutan bagian per juta dan secara umum diterima berarti secara signifikan lebih tinggi daripada jumlah 0,7 hingga 1,2 ppm yang direkomendasikan untuk air berfluoride. Namun, dosis sangat penting untuk efek samping, dan oleh karena itu, konsentrasi apa yang bermasalah akan tergantung pada jumlah fluoride yang tertelan, seberapa banyak yang diserap, dan berat orang yang menelannya. Untuk alasan ini, banyak dokter menyarankan untuk tidak menggunakan air berfluoride untuk membuat susu formula untuk bayi.

Perdebatan

Beberapa penentang fluoridasi telah menyatakan keprihatinan bahwa fluoride merusak fungsi tubuh. Salah satu kekhawatiran utama adalah bahwa fluoride dapat melemahkan kekuatan tulang, yang menyebabkan peningkatan patah tulang pinggul dan pergelangan tangan. Kekhawatiran tambahan lawan fluoridasi termasuk potensi fluoride untuk merusak otak, mengurangi fungsi tiroid, dan menyebabkan kanker tulang pada remaja laki-laki. Sementara tinjauan baru-baru ini dari Dewan Riset Nasional AS mendukung kekhawatiran bahwa fluorida dapat menyebabkan beberapa efek ini, setidaknya pada dosis tinggi, namun, lebih dari 100 lembaga layanan kesehatan nasional dan internasional dan organisasi profesional terus menerima bahwa ada manfaat dari komunitas. Fluoridasi air dalam mencegah kerusakan gigi.
Sekilas Tentang Fe (Zat Besi) Pada Folamil
Fe (iron/besi) merupakan suatu zat mineral yang digunakan untuk mengatasi kondisi anemia pada anak, dewasa, dan ibu hamil yang disebabkan oleh kekurangan zat besi pada darahnya. Pada masa hamil terjadi peningkatan produksi darah dan sel darah merah selama drastis untuk mendukung perkembangan janin agar oksigen dan nutrisinya tercukup, ini menuntut tercukupinya jumlah besi agar tidak terjadi anemia. Zat ini sangat penting agar hemoglobin dapat bekerja dengan baik untuk mentransportasikan oksigen di dalam darah.

Zat besi digunakan untuk meningkatkan energi khususnya pada atlet olahraga. Selain itu zat besi juga digunakan untuk mendukung fungsi-fungsi penting dalam tubuh seperti proses gastrointestinal, sistem imun, dan mengatur tingkat suhu tubuh. Kekuarang zat besi bisa berakibat pada anemia, fatigue, palpitasi, kulit pucat, dan kesulitan bernapas.

Sumber: Sumber: daging merah, tiram, ikan seperti tuna dan salmon, hati, sereal, kacang kedelai, bayam, biji wijen, tahu, kentang.
Sekilas Tentang Beta Carotene Pada Folamil
Beta karoten merupakan karotenoid, salah satu pigmen tanaman yang dikenal memiliki antioksidan dan efek lainnya. Zat ini cepat dikonversi menjadi vitamin A oleh tubuh. Beta-karoten sering dianggap sebagai bentuk vitamin A itu sendiri, namun sebenarnya bukan. Memiliki vitamin A dalam kadar normal adalah kunci untuk penglihatan yang baik, kekebalan tubuh yang kuat, dan sehat secara umum.

Beta-karoten populer karena sifat antioksidannya, sehingga dapat melindungi sel dari kerusakan. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan banyak buah dan sayuran kaya vitamin beta-karoten dan mineral lainnya menurunkan risiko mengidap beberapa jenis kanker dan penyakit jantung. Berikut adalah beberapa manfaat dahsyat lainnya dari beta karoten:

  • Mengurangi kerusakan retina akibat usia

  • Mengobati diare

  • Penyakit liver dan pankreas

  • Gangguan malabsorpsi

  • Berbagai jenis kanker, seperti kanker payudara, kanker lambung, kanker ovarian, kanker prostat, kanker kolorektal

  • Asma akibat aktivitas

  • Osteoarthritis

  • Kulit terbakar matahari

  • Displasia serviks

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)

Sumber: brokoli, kacang polong, paprika merah, melon, labu, selada, bayam, wortel, ubi manis, kale, lobak hijau, bit hijau, kubis, labu butternut squash, blewah, aprikot.

Sekilas Tentang Calcium Pantothenate Pada Folamil
Calcium pantothenate adalah bentuk sintetis dan sumber vitamin B5 (asam pantotenat) dengan aksi nootropik. Vitamin B5 dapat meningkatkan konsentrasi dan daya ingat dan daya pikir.

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Folamil
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Copper Sulphate Pada Folamil
Copper sulphate (tembaga(II) sulfat) adalah senyawa kimia dengan rumus CuSO4. Garam ini ada sebagai serangkaian senyawa yang berbeda dalam tingkat hidrasinya. Bentuk anhidrat adalah bubuk hijau pucat atau abu-abu-putih, sedangkan pentahidrat, garam yang paling umum ditemui, berwarna biru cerah. Tembaga sulfat terhidrasi ini terjadi di alam sebagai mineral yang disebut kalkantit. Nama kuno untuk tembaga(II) sulfat adalah "vitriol biru" dan "batu biru".

Karena tersedia secara komersial, tembaga sulfat biasanya dibeli, tidak disiapkan di laboratorium. Itu dapat dibuat dengan aksi asam sulfat pada berbagai senyawa tembaga(II), misalnya tembaga(II) oksida. Tembaga(II) sulfat pentahidrat terurai sebelum meleleh, kehilangan empat molekul air pada 110 °C dan kelimanya pada 150 °C. Pada 650 °C, tembaga(II) sulfat terurai menjadi tembaga(II) oksida (CuO) dan sulfur trioksida (SO3). Ketika dipanaskan dalam nyala api terbuka, kristal mengalami dehidrasi dan berubah menjadi putih keabu-abuan.

Penggunaan

Tembaga sulfat pentahidrat adalah fungisida. Dicampur dengan kapur disebut campuran Bordeaux untuk mengendalikan jamur pada anggur, melon dan buah beri lainnya, aplikasi lain adalah senyawa Cheshunt, campuran tembaga sulfat dan amonium karbonat yang digunakan dalam hortikultura untuk mencegah redaman pada bibit. Penggunaannya sebagai herbisida bukan untuk pertanian, melainkan untuk pengendalian tanaman air eksotik invasif dan akar tanaman invasif lainnya di dekat berbagai pipa yang mengandung air. Larutan encer tembaga sulfat digunakan untuk mengobati ikan akuarium dari berbagai infeksi parasit, dan juga digunakan untuk menghilangkan siput dari akuarium. Namun, karena ion tembaga juga sangat beracun bagi ikan, dosisnya harus diperhatikan. Sebagian besar spesies alga dapat dikendalikan dengan konsentrasi tembaga sulfat yang sangat rendah. Tembaga sulfat menghambat pertumbuhan bakteri seperti E. coli.

Reagen analitis

Beberapa tes kimia menggunakan tembaga sulfat. Ini digunakan dalam larutan Fehling dan larutan Benedict untuk menguji gula pereduksi, yang mereduksi tembaga(II) sulfat biru yang larut menjadi tembaga(I) oksida merah yang tidak larut. Tembaga(II) sulfat juga digunakan dalam reagen Biuret untuk menguji protein.

Tembaga sulfat juga digunakan untuk menguji darah untuk anemia. Darah diuji dengan menjatuhkannya ke dalam larutan tembaga sulfat yang berat jenisnya diketahui — darah yang mengandung hemoglobin yang cukup akan tenggelam dengan cepat karena densitasnya, sedangkan darah yang tidak mengapung atau tenggelam secara perlahan.

Dalam uji nyala, ion tembaganya memancarkan cahaya biru-hijau tua, jauh lebih biru daripada uji nyala untuk barium.

Sintesis organik

Tembaga sulfat digunakan dalam sintesis organik. Garam anhidrat mengkatalisis transasetalisasi dalam sintesis organik. Garam terhidrasi bereaksi dengan kalium permanganat untuk memberikan oksidan untuk konversi alkohol primer.

Tembaga sulfat adalah bahan kimia yang biasa disertakan dalam set kimia anak-anak dan sering digunakan untuk menumbuhkan kristal di sekolah dan dalam eksperimen pelapisan tembaga. Karena toksisitasnya, tidak dianjurkan untuk anak kecil. Tembaga sulfat sering digunakan untuk menunjukkan reaksi eksotermik, di mana wol baja atau pita magnesium ditempatkan dalam larutan CuSO4 berair. Ini digunakan dalam kursus kimia sekolah untuk menunjukkan prinsip hidrasi mineral. Bentuk pentahidrat, yang berwarna biru, dipanaskan, mengubah tembaga sulfat menjadi bentuk anhidrat yang berwarna putih, sedangkan air yang ada dalam bentuk pentahidrat menguap. Ketika air kemudian ditambahkan ke senyawa anhidrat, ia berubah kembali menjadi bentuk pentahidrat, mendapatkan kembali warna birunya.

Dalam ilustrasi "reaksi penggantian logam tunggal", besi direndam dalam larutan tembaga sulfat. Setelah berdiri, besi larut dan endapan tembaga.

Fe + CuSO4 → FeSO4 + Cu

Tembaga juga dapat dilapisi dengan besi.

Penggunaan lainnya

Aplikasi lain termasuk pewarna rambut, kaca pewarna, pengolahan kulit dan tekstil, bahan dalam susu formula bayi, dan kembang api sebagai pewarna hijau.
Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Folamil

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Folamil Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Folamil?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Folamil adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Tambahan vitamin & mineral selama hamil.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Folamil?


Strip @ 4 tablet .

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Folamil?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Folamil:


1 tablet sehari.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Folamil?


Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan.

Apa Nama Perusahaan Produsen Folamil?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Folamil:


PT.Dexa Medica.

Dexa Medica adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 1969 oleh Drs. Rudy Soetikno Apt. seroang apoteker muda yang pernah bertugas sebagai tentara. Dikarenakan pernah terjadi kelangkaan pasokan obat, maka ia bersama rekannya mulai mendirikan sebuah perusahaan farmasi kecil dengan produk obat tablet.

Karena semakin meningkatnya permintaan, maka Dexa Medica meningkatkan kuantitas produksinya sehingga pada 1975 produknya telah tersedia di seluruh pulau Sumatera, dan pada 1978, produk perusahaan ini telah tersebar di seluruh Indonesia. Sebagai perusahaan nasional, maka pada 1984 perusahaan ini mendirikan kantor pemasaran di Jakarta. Perusahaan ini pun semakin berkembang dan dibuktikan dengan produk-produknya yang berhasil menembus pasar negara-negara Asia dan Afrika sekaligus menjadikan Dexa Medica menjadi salah satu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia. Saat ini posisi CEO perusahaan dijabat oleh Ir. Ferry A. Soetikno, M.Sc., M.B.A.

Leave a Comment