E-Juss Bintang Toedjoe

By | Juni 28, 2020 | Farmasi-id.com > Minuman Energi > E-Juss Bintang Toedjoe

Kandungan dan Komposisi E-Juss Bintang Toedjoe

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia. Kategori yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi E-Juss Bintang Toedjoe adalah:

Tiap sachet (5.5 gram) mengandung:

Gula, Aspartame, Acesulfame-K, Sod. Bicarbonate, Citric Acid, Malic Acid, Sodium Citrate, Sodium Chloride, Flavour, Carmoisine CI 14720, Patent Blue V CI 42051.

Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi.

  • Menurunkan risiko penyakit kanker.

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah.

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang.

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.
Sekilas Tentang Caffeine Pada E-Juss Bintang Toedjoe
Caffeine merupakan suatu zat yang termasuk dalam zat stimulan sistem saraf pusat dari kelas methylxanthine. Zat ini mampu menghalangi aksi dari adenosine pada reseptornya sehingga mencegah onset dari mengantuk yang diinduksi oleh adenosine. Caffeine juga menstimulasi bagian tertentu dari sistem saraf otonom.

Caffeine didefinisikan sebagai suatu zat purin kristal berwarna putih yang rasanya pahit yang biasa ditemukan dalam biji kopi, biji kakao (cokelat), kacang-kacangan, dan daun dari beberapa jenis tanaman di Afrika, Asia Timur, dan Amerika bagian selatan. Zat ini mampu mencegah tanamannya dari serangan parasit dan tumbuhnya benih di sampingnya. Beberapa minuman yang mengandung caffeine diantaranya kopi, teh, dan cola.

Caffeine mampu mencegah gangguan pernapasan pada bayi prematur. Caffeine citrate diketahui bermanfaat untuk pengobatan Parkinson. Caffeine juga bermanfaat dalam mengatasi sakit kepala (migrain, sakit kepala cluster), hipotensi ortostatik yakni suatu kondisi dimana tekanan darah seseorang akan turun saat duduk atau berdiri. Caffeine juga bermanfaat dalam terapi pengobatan asma.

Beberapa efek samping yang dapat ditimbulkan oleh caffeine diantaranya sekresi asam lambung berlebihan, mempercepat kehilangan massa tulang pada wanita menopause, insomnia, takikardia, aritmia, ketidakstabilan gula darah, dan lain-lain yang tidak disebutkan di sini.

Pemberian caffeine dikontraindikasikan pada mereka yang memiliki riwayat hipersensitif terhadap caffeine, penderita penyakit jantung, wanita hamil dan menyusui. Caffeine tidak aman untuk digunakan oleh wanita hamil, Oleh sebab itu FDA mengkategorikan tingkat keamanannya masuk dalam kategori C. Caffeine masuk menembus ke dalam ASI sehingga tidak dianjurkan untuk digunakan oleh wanita menyusui. Penggunaan pada anak berusia dibawah 12 tahun tidak direkomendasikan.

Caffeine akan diserap dengan baik pada pemberian oral. Pada orang dewasa, konsentrasi plasma puncak setelah pemberian 100 mg akan tercapai dalam 50 hingga 75 menit. Caffeine dengan cepat didistribusikan menuju jaringan tubuh melintasi blood-brain barrier. Caffeine dapat masuk menembus plasenta dan masuk ke dalam ASI. Metabolisme caffeine terjadi di dalam hati oleh enzim CYP1A2 menjadi 1-methyluric acid, 1-methylxanthine, dan 7-methylxanthine. Rute eliminasinya melalui urin.

Konsumsi kopi sebagai salah satu sumber caffeine telah berlangsung setidaknya sejak pertengahan abad ke lima belas di Yaman. Kemudian konsumsi kopi menyebar hingga Mesir, Persia, dan Turki, kemudian masuk ke benua Eropa. Sejarah konsumsi teh sebagai salah satu produk yang juga memiliki kandungan caffeine telah berlangsung sejak jaman kerajaan Shennong di China pada 3000 SM. Hal itu terjadi secara tak sengaja yakni saat daun teh tiba-tiba masuk ke dalam air yang mendidih dan tiba-tiba air itu memiliki aroma dan rasa yang harum serta menyegarkan.

Caffeine murni pertama kali disentesa oleh ahli kimia asal Jerman bernama Friedlieb Ferdinand Runge pada 1819 atas permintaan Johann Wolfgang von Goethe. Saat itu Runge menamakan caffeine sebagai "Kaffebase" berdasarkan pada kata coffee sebagai sumber sintesanya.
Natrium citrate (sodium citrate) adalah suatu agen alkalinisasi yang membuat urin berkurang tingkat keasamannya dan dengan begitu maka ginjal akan mampu menyingkirkan asam urat. Biasanya sodium citrate dikombinasikan dengan citric acid dan kombinasi keduanya digunakan untuk mencegah gout (asam urat) dan batu ginjal, serta asidosis metabolik pada orang dengan gangguan ginjal.
Sekilas Tentang Aspartame Pada E-Juss Bintang Toedjoe
Aspartame merupakan suatu pemanis non sakarida yang tingkat kemanisannya 200 kali lebih tinggi daripada sukrosa. Aspartame sering digunakan sebagai pengganti gula pada produk makanan dan minuman. Aspartame pertama kali ditemukan oleh James M. Schlatter, seorang ahli kimia di G.D. Searle & Company. Ia mensintesa aspartame sebagai tahap pertengahan untuk menghasilkan tetrapeptida dari hormon gastrin untuk digunakan dalam menilai obat-obatan anti ulkus. Ia menemukan rasa yang manis saat menjilat jarinya yang terkena aspartam. Selanjutnya ahli kimia lainnya yakni Torunn Atteraas Garin ikut berpartisipasi dan mengembangkan aspartame untuk dijadikan produk pemanis buatan. Oleh FDA, Aspartam disetujui untuk digunakan di produk makanan pada 1981.

Aspartame memiliki dua komposisi asam amino yakni aspartic acid dan fenilalanin sebagai methyl ester. Aspartic acid dan fenilalanin sebenarnya merupakan suatu komponen yang umum dijumpai di alam seperti pada daging, gandum, sayuran, buah-buahan, dan lain-lain. Karena tingkat kemanisannya yang tinggi maka aspartame menghasilkan kalori sebesar 4 kcal per gramnya namun karena jumlah aspartame yang dibutuhkan sebagai pemanis kecil jumlahnya, jumlah kalori tersebut dapat diabaikan. Sifat aspartame yang mudah pecah menjadi asam mino pada suhu dan pH tinggi, maka ia tidak begitu banyak digunakan di dunia pastry atau roti, karena jika digunakan maka ia tidak akan bertahan dalam jangka waktu lama sehingga dapat merusak roti. Aspartam stabil dan dapat bertahan selama 300 hari jika disimpan dalam suhu kamar dan pH sekira 4,3. Pada kondisi pH 7, aspartam hanya dapat bertahan beberapa hari saja. Untuk pemanis sirup agar dapat disimpan lebih lama, aspartame sering dicampur dengan sakarin agar lebih stabil.

Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh manusia, hal itu telah disetujui oleh lebih dari 100 lembaga badan pengawas obat dan makanan di seluruh dunia. Meskipun demikian, aspartame mengandung fenilalanin dalam jumlah kecil, oleh karenanya hati-hati penggunaannya pada mereka yang menderita fenilketonuria, dimana tubuh penderitanya tidak mampu memetabolisme fenilalanin dengan baik. Sehingga pada produk yang mengandung aspartam wajib diberikan informasi tertulis bahwa produk ini mengandung fenilalanin.

Di dalam sistem pencernaan, aspartame dipecah menjadi tiga komponen yakni aspartic acid, fenilalanin, dan methanol yang kemudian diserap oleh darah dan digunakan untuk menjalankan proses keseharian di dalam tubuh. Tidak ada komponen aspartam yang terakumulasi di dalam tubuh. Secara umum aspartame aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui.
Sekilas Tentang Citric Acid (Asam Sitrat) Pada E-Juss Bintang Toedjoe
Citric acid (asam sitrat) merupakan suatu zat yang biasanya terdapat pada buah jeruk, lemon, kiwi, strawberry, dan lain-lain. Asam sitrat memiliki manfaat antara lain:

  • Efektif dalam menghilangkan jerawat

  • Meningkatkan kesehatan ginjal

  • Antioksidan

  • Menyembuhkan infeksi tenggorokan

  • Menghasilkan energi

  • Meningkatkan imun tubuh

  • Menghilangkan sel kulit mati

  • Membantu meningkatkan kesehatan ginjal

  • Meningkatkan penyerapan mineral oleh tubuh

  • Anti aging (diaplikasan dalam bentuk masker wajah)

Sumber: lemon, limau, jeruk, anggur, kiwi, apel, stroberi, pir, ceri, rasberi dan jeruk keprok dan dalam sayuran seperti kentang, kacang polong, jamur, asparagus, dan tomat.
Sekilas Tentang Panax Ginseng (Ginseng) Pada E-Juss Bintang Toedjoe
Ginseng merupakan salah satu tanaman berkhasiat obat yang telah lama dimanfaatkan di berbagai negara seperti Cina, Korea, Amerika, dan Jepang.

Hampir semua bagian tanaman seperti biji, bunga, daun dan batang dapat dimanfaatkan untuk pengobatan. Namun, bagian akar dan umbinya yang paling sering dimanfaatkan. Akar ginseng mengandung berbagai senyawa seperti saponin (panaxosida atau ginsenosida), antioksidan, peptida, polisakarida, asam lemak, glikosida (panaquilon), poliasetilena, pitosterol dan minyak esensial. Selain itu, dalam akar ginseng juga terkandung zat pahit, vitamin B1, dan B2. Zat ginsenosida (triterpenglikosida) berperan dalam memberikan efek adaptogen seperti antistres, antiletih, meningkatkan sistem imun, dan sebagai antioksidan yang kuat.
Grape seed atau biji anggur merupakan salah satu bahan yang memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Pengolahan biji anggur menjadi produk suplemen kesehatan dilakukan dengan cara mengeluarkannya dari buah anggur, kemudian di keringkan dan dihaluskan atau dilumatkan dan diektrak menggunakan berbagai zat pelarut seperti aseton, asetonitril, etil asetat, dan metanol. Jika dimakan langsung, biji anggur akan terasa pahit.

Ekstrak biji anggur ini kaya akan kandungan antioksidan termasuk asam fenolik, antosianin, flavonoid dan oligomeric proanthocyanidin complex. Karena kandungan antioksidan yang dimilikinya, maka mengonsumsi ekstrak biji anggur dapat mencegah tubuh mengalami stres oksidatif, mencegah penyakit, dan mencegah kerusakan jaringan tubuh. Antioksidan akan melindungi sel tubuh dari kerusakan dan juga mampu menurunkan risiko kanker. Berikut ini beberapa manfaat ekstrak biji anggur bagi kesehatan:

1. Mengurangi tekanan darah

Studi yang dilakukan pada 810 orang penderita hipertensi yang mengonsumsi ekstrak biji anggur 100-2000 mg per hari secara signifikan mengalami penurunan tekanan sistolik darah. Studi pada mereka yang mengalami obesitas dibawah usia 50 tahun setelah mengonsumsi ekstrak biji anggur, penyakit metabolsime atau obesitasnya mengalami perbaikan yang bagus.

2. Membantu memperlancar aliran darah

Penelitian 8 minggu terhadap 17 wanita sehat postmenopause yang mengonsumsi ekstrak biji anggur 400 mg mampu mengurangi risiko pembekuan darah. Hal itu terjadi karena ekstrak biji anggur memiliki efek pengencer darah.

3. Menjaga kesehatan jantung

Kolesterol buruk (LDL) dapat menyebabkan risiko arterosklerosis atau penumpukan plak pada arteri. Ekstrak biji anggur memiliki efek mengurangi oksidasi LDL pada jaringan jantung.

4. Meningkatkan kesehatan dan kekuatan tulang

Flavonoid yang ada pada ekstrak biji anggur terbukti meningkatkan sintesa dan kekuatan struktur tulang dengan cara meningkatkan kepadatan dan kekuatannya. Selain itu ia juga dapat mencegah rasa nyeri pada tulang, menjaga kesehatan sendi, dan tulang rawan.

5. Mengurangi risiko penyakit neurodegeneratif terkait usia

Flavonoid dan gallic acid pada ekstrak biji anggur dapat mengurangi onset penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer. Itu dikarenakan keduanya memiliki efek antioksidan dan antiinflamasi. Gallic acid akan menghambat pembentukan fibril beta-amiloid peptida pada otak. Fibril beta-amiloid ini merupakan salah satu ciri khas dari identifikasi penyakit Alzheimer.

6. Meningkatkan kesehatan ginjal

Mengonsumsi ekstrak biji anggur 2 gram sehari selama 6 bulan akan membuat kinerja ginjal meningkat dengan meningkatkan kemampuannya untuk melakukan penyaringan urin.

7. Mencegah infeksi jamur dan bakteri

Ekstrak biji anggur diketahui memiliki properti antijamur dan antibakteri. Infeksi jamur dan bakteri dapat terjadi melalui berbagai media seperti udara, makanan, air, benda-benda, dan lain-lain. Properti antijamur dan antibakteri yang ada pada ekstrak biji anggur diketahui efektif untuk melawan jamur Candida, bakteri (E. coli, Campylobacter, Staphylococcus aureus), dan lain-lain.

8. Mengurangi risiko kanker

Flavonoid dan proanthocyanidin pada ekstrak biji anggur memiliki kemampuan untuk mengurangi risiko kanker seperti menghambat pertumbuhan kanker payud4ara, paru-paru, hati, prostat, dan pankreas. Kedua zat ini akan mampu meningkatkan efektifitas kemoterapi yang dijalani pasien kanker. Menurut penelitian, proanthocyanidin mampu mengurangi toksisitas dan kerusakan yang diakibatkan sel kanker.

9. Menjaga kesehatan hati

Peran dan fungsi hati di dalam tubuh sangat penting dalam proses detoksifikasi berbagai jenis substansi yang berbahaya yang terkandung dalam berbagai produk seperti makanan, minuman, obat-obatan, polutan, infeksi virus, dan sebagainya. Ekstrak biji anggur mampu menurunkan enzim alanin aminotransferase (ALT) yang merupakan salah satu indikator terjadinya toksisitas hati. Efek positif ekstrak biji anggur dalam menjaga kesehatan hati lebih baik dari vitamin C.

10. Mempercepat penyembuhan luka dan menjaga kulit tetap awet muda

Proanthocyanidin pada ekstrak biji anggur memicu pelepasan faktor pemulih dan penumbuh jaringan kulit. Ini akan berperan penting dalam mempercepat proses penyembuhan luka dan juga sebagai faktor penting untuk meningkatan regenerasi sel kulit dan menjaganya tetap cerah, segar, kenyal, dan kencang.




Ekstrak biji anggur secara umum aman untuk dikonsumsi, namun jika mengonsumsinya terlalu berlebihan kemungkinan akan menimbulkan efek samping berupa pusing, mual, dan gatal. Mengonsumsi 300-800 mg per hari selama 8-16 minggu dianggap aman dan dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh.

Wanita hamil dan menyusui sebaiknya berkonsultasi dahulu dengan dokter sebelum mengonsumsi ekstrak biji anggur sebab belum diketahui keamanannya untuk dikonsumsi oleh wanita hamil dan menyusui. Bagi mereka yang menggunakan obat-obatan pengencer darah dan penurun tekanan darah, sebaiknya berhati-hati mengonsumsi ekstrak biji anggur.
Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada E-Juss Bintang Toedjoe

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Royal Jelly Pada E-Juss Bintang Toedjoe
Royal Jelly adalah sekresi lebah madu yang digunakan sebagai nutrisi bagi larva serta ratu lebah. Royall Jelly dikeluarkan dari kelenjar hipofaring lebah pembantu dan diberikan pada larva lebah. Komposisi royall jelly terdiri dari air (67%), protein (12,5%), gula sederhana (11%), asam lemak (6%), dan 10-HDA (3,5%). Selain itu ia juga mengandung komponen antibakteri dan antibiotik, pantothenic acid (vitamin B5), pyridoxine (vitamin B6), dan vitamin C. Tidak ditemukan adanya vitamin A, D, E, atau K.
Sodium chloride atau garam atau dalam istilah kimia disebut dengan NaCl adalah suatu mineral dan nutrisi yang secara alami ada di alam dan dapat dijumpai pada buah-buahan, sayuran, dan sebagainya. Sodium chloride memiliki banyak manfaat seperti:

  • Menyerap dan mentransportasikan nutrisi

  • Memelihara tekanan darah

  • Memelihara keseimbangan cairan tubuh

  • Membantu menjaga kesehatan saraf dalam mengirim sinyal

  • Menjaga kesehatan otot

  • mengurangi bakteri pada air liur

Kekurangan sodium chloride dapat mengakibatkan gangguan kesehatan seperti terganggunya keseimbangan hormon, muntah dan diare, penyakit ginjal, dan lain-lain.

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan E-Juss Bintang Toedjoe

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. E-Juss Bintang Toedjoe adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu metabolisme tubuh untuk menghasilkan energi, memelihara kesehatan tubuh, dan menyegarkan badan.

Perhatian Penggunaan E-Juss Bintang Toedjoe

  • Mengandung pemanis buatan aspartame dan acesulfame-K
  • Produk ini mengandung fenilalanin, tidak boleh digunakan pada penderita fenilketonuria dan wanita hamil dengan kadar fenilalanin tinggi
  • Produk ini tidak dianjurkan untuk anak-anak, wanita hamil dan menyusui, serta penderita hipertensi
  • Tidak boleh dikonsumsi melebihi dosis yang telah ditetapkan

Sekilas Tentang Minuman Energi
Minuman energi adalah jenis minuman yang mengandung gula dan senyawa stimulan, biasanya kafein, yang dipasarkan sebagai stimulasi fisik dan mental (dipasarkan sebagai "energi", tetapi berbeda dari energi makanan). Mereka mungkin atau mungkin tidak berkarbonasi dan mungkin juga mengandung pemanis lain, ekstrak herbal, taurin, dan asam amino. Biasanya minuman energi diiklankan untuk meningkatkan kinerja olahraga. Ada banyak merek dan jenis dalam kategori minuman ini.

Kopi, teh, dan minuman berkafein alami lainnya biasanya tidak dianggap sebagai minuman berenergi. Minuman ringan lainnya seperti cola mungkin mengandung kafein, tetapi juga tidak dianggap sebagai minuman berenergi. Beberapa minuman beralkohol, seperti Buckfast Tonic Wine, mengandung kafein dan stimulan lainnya. Menurut Meio Clinic, aman bagi orang dewasa yang sehat dan sehat untuk mengonsumsi total 400 mg kafein sehari. Ini telah dikonfirmasi oleh panel Otoritas Keamanan Pangan Eropa, yang juga menyimpulkan bahwa asupan kafein hingga 400 mg per hari tidak menimbulkan masalah keamanan dan kesehatan bagi orang dewasa. Menurut ESFA, ini setara dengan 4 cangkir kopi (masing-masing 90 mg) atau 5 kaleng standar (250 ml) dari minuman energi (masing-masing 80 mg).

Minuman berenergi memiliki efek yang diberikan kafein dan gula, tetapi ada sedikit atau tidak ada bukti bahwa berbagai macam bahan lain memiliki efek. Sebagian besar minuman berenergi berefek pada kinerja kognitif, seperti peningkatan perhatian dan kecepatan respon, terutama disebabkan oleh kehadiran kafein. Studi lain menganggap peningkatan kinerja itu sebagai efek dari komposisi gabungan bahan-bahan. Iklan minuman berenergi biasanya menonjolkan kekuatan dan daya tahan otot, tetapi masih belum ada konsensus ilmiah untuk mendukung klaim ini. Minuman energi telah dikaitkan dengan risiko kesehatan, seperti peningkatan tingkat cedera ketika penggunaan dikombinasikan dengan alkohol, dan konsumsi berlebihan atau berulang dapat menyebabkan kondisi jantung dan kejiwaan. Populasi yang berisiko mengalami komplikasi akibat konsumsi minuman berenergi meliputi kaum muda, hipersensitif pada kafein, wanita hamil, atlet, dan orang-orang dengan penyakit kardiovaskular.

Dosis dan Aturan Pakai E-Juss Bintang Toedjoe

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai E-Juss Bintang Toedjoe:

1 – 3 kali sehari, 1 sachet tiap sekali minum.

Petunjuk penggunaan

Larutkan 1 sachet dengan 200 ml air dingin dan diaduk.

Cara Penyimpanan E-Juss Bintang Toedjoe

Simpan di tempat sejuk dan kering.

Izin BPOM E-Juss Bintang Toedjoe

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk E-Juss Bintang Toedjoe:

No Registrasi POM SD 091 236 091

Produsen E-Juss Bintang Toedjoe

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan. Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk E-Juss Bintang Toedjoe:

Bintang Toedjoe

Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan E-Juss Bintang Toedjoe Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan E-Juss Bintang Toedjoe, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan E-Juss Bintang Toedjoe?

Jika Anda lupa menggunakan E-Juss Bintang Toedjoe, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan E-Juss Bintang Toedjoe Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan E-Juss Bintang Toedjoe?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan E-Juss Bintang Toedjoe yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2020, 28 Juni). E-Juss Bintang Toedjoe. Diakses pada 29 Oktober 2020, dari https://www.farmasi-id.com/e-juss-bintang-toedjoe/


Format MLA (Modern Language Association)

"E-Juss Bintang Toedjoe". Farmasi-id.com. 28 Juni 2020. 29 Oktober 2020. https://www.farmasi-id.com/e-juss-bintang-toedjoe/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "E-Juss Bintang Toedjoe", 28 Juni 2020, <https://www.farmasi-id.com/e-juss-bintang-toedjoe/> [Diakses pada 29 Oktober 2020]


Bagikan ke Rekan Anda
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *