Xylestesin-A

Apa Kandungan dan Komposisi Xylestesin-A?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Xylestesin-A adalah:

Setiap 1 ml mengandung:

  • Lidocaine hydrochloride 20 mg/ml
  • Epinephrine (adrenaline) hydrochloride 12,5 mcg/ml

Sekilas Tentang Lidocaine Pada Xylestesin-A
Lidocaine atau lignokain adalah obat bius lokal dan antiaritmia yang umum. Lidocaine digunakan secara topikal untuk menghilangkan rasa gatal, terbakar dan nyeri akibat radang kulit, disuntikkan sebagai anestesi gigi, dan dalam operasi kecil. Sediaan lidokain yang paling umum ditemui dipasarkan oleh Abraxis Pharmaceutical Products dengan merek dagang Xylocaine dan Xylocard, dan sebagai salep topikal 'Lanacane' di Inggris, meskipun lidokain juga ditemukan di banyak preparat berpemilik lainnya.

Sejarah

Lidokain, anestesi lokal tipe amida amino pertama, pertama kali disintesis dengan nama xylocaine oleh Nils Löfgren pada tahun 1943. Rekannya Bengt Lundqvist membuat eksperimen anestesi injeksi pertama pada dirinya sendiri. Ini pertama kali dipasarkan pada tahun 1948.

Farmakokinetik

Lidokain memiliki onset kerja yang lebih cepat dan durasi kerja yang lebih lama dibandingkan anestesi lokal tipe amino ester seperti prokain. Ini sekitar 90% dimetabolisme di hati oleh CYP1A2 (dan sebagian kecil CYP3A4) menjadi metabolit aktif farmakologis monoethylglycinexylidide dan glycinexylidide.

Waktu paruh eliminasi lidokain adalah sekitar 1,5-2 jam pada kebanyakan pasien. Ini dapat diperpanjang pada pasien dengan gangguan hati (rata-rata 343 menit) atau gagal jantung kongestif (rata-rata 136 menit). (Thomson et al., 1973)

Farmakodinamika

Anestesi

Lidokain mengubah depolarisasi di neuron, dengan memblokir saluran natrium (Na+) gerbang tegangan cepat di membran sel. Dengan blokade yang cukup, membran neuron prasinaps tidak akan terdepolarisasi sehingga gagal mentransmisikan potensial aksi, yang menyebabkan efek anestesinya. Titrasi yang hati-hati memungkinkan selektivitas tingkat tinggi dalam penyumbatan neuron sensorik, sedangkan konsentrasi yang lebih tinggi juga akan memengaruhi modalitas pensinyalan neuron lainnya.

Penggunaan klinis

Indikasi

Indikasi untuk penggunaan lidokain meliputi:

  • Anestesi topikal, infiltrasi, blok saraf, anestesi mata, epidural dan intratekal, anestesi regional IV (IVRA)

  • Pengobatan aritmia ventrikel yang serius (preparat IV), termasuk fibrilasi ventrikel (VF) dan takikardia ventrikel (VT) yang terkait dengan henti jantung

  • Lidokain topikal telah terbukti meredakan neuralgia postherpetik pada beberapa pasien, meskipun tidak ada cukup bukti penelitian untuk merekomendasikannya sebagai pengobatan lini pertama. (Khaliq dkk., 2007)


Kontraindikasi

Kontraindikasi penggunaan lidokain meliputi:

  • Blok jantung, derajat kedua atau ketiga (tanpa alat pacu jantung)

  • Blok sinoatrial berat (tanpa alat pacu jantung)

  • Reaksi obat merugikan yang serius terhadap lidokain atau anestesi lokal amida

  • Pengobatan bersamaan dengan quinidine, flecainide, disopyramide, procainamide (agen antiaritmia Kelas I)

  • Penggunaan sebelumnya dari Amiodarone Hydrochloride

  • Hipotensi bukan karena Aritmia

  • Bradikardia

  • Irama idioventrikular yang dipercepat


Efek Samping

Reaksi obat yang merugikan (ADR) jarang terjadi ketika lidokain digunakan sebagai anestesi lokal dan diberikan dengan benar. Sebagian besar ADR yang terkait dengan lidokain untuk anestesi berhubungan dengan teknik pemberian (mengakibatkan paparan sistemik) atau efek farmakologis anestesi, tetapi reaksi alergi jarang terjadi.

Paparan sistemik untuk jumlah yang berlebihan dari lidokain terutama mengakibatkan sistem saraf pusat (SSP) dan efek kardiovaskular – efek SSP biasanya terjadi pada konsentrasi plasma darah yang lebih rendah dan efek kardiovaskular tambahan hadir pada konsentrasi yang lebih tinggi, meskipun kolaps kardiovaskular juga dapat terjadi dengan konsentrasi rendah. Efek SSP mungkin termasuk eksitasi SSP (gugup, kesemutan di sekitar mulut, tinitus, tremor, pusing, penglihatan kabur, kejang) diikuti oleh depresi (mengantuk, kehilangan kesadaran, depresi pernapasan dan apnea). Efek kardiovaskular termasuk hipotensi, bradikardia, aritmia, dan/atau henti jantung – beberapa di antaranya mungkin karena hipoksemia sekunder akibat depresi pernapasan. (Rossi, 2006)

ADR yang terkait dengan penggunaan lidokain intravena mirip dengan efek toksik dari paparan sistemik di atas. Ini terkait dosis dan lebih sering pada kecepatan infus tinggi (≥3 mg/menit). ADR umum meliputi: sakit kepala, pusing, kantuk, kebingungan, gangguan penglihatan, tinitus, tremor, dan/atau parestesia. ADR yang jarang terkait dengan penggunaan lidokain meliputi: hipotensi, bradikardia, aritmia, henti jantung, otot berkedut, kejang, koma, dan/atau depresi pernapasan. (Rossi, 2006)

Bentuk sediaan

Lidokain, biasanya dalam bentuk lidokain hidroklorida, tersedia dalam berbagai bentuk termasuk:

  • Anestesi lokal yang disuntikkan (kadang-kadang dikombinasikan dengan epinefrin)

  • Patch dermal (kadang-kadang dikombinasikan dengan prilocaine)

  • Injeksi intravena (kadang-kadang dikombinasikan dengan epinefrin)

  • Infus intravena

  • Instilasi / semprotan hidung (dikombinasikan dengan fenilefrin)

  • Gel oral (sering disebut sebagai "lidokain kental" atau disingkat "lidokain visc" atau "lidokain hcl visc" dalam farmakologi; digunakan sebagai gel gigi)

  • cairan oral

  • Gel topikal (seperti gel Aloe Vera yang mengandung Lidocaine)

  • cairan topikal

  • Patch topikal (Tambalan Lidocaine 5% dipasarkan sebagai "Lidoderm" di AS (sejak 1999) dan "Versatis" di Inggris (sejak 2007 oleh Grünenthal))


Aditif dalam kokain

Lidokain sering ditambahkan ke kokain sebagai pengencer. Kokain membuat gusi mati rasa saat dioleskan, dan karena lidokain menyebabkan mati rasa gusi yang lebih kuat, pelanggan mendapatkan kesan kokain berkualitas tinggi padahal sebenarnya, pengguna menerima produk yang diencerkan.

Xylestesin-A Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Xylestesin-A?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Xylestesin-A adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Anestesi lokal (infiltrasi dan anestesi nerve-block pada kedokteran gigi. Xylestesin-A digunakan pada orang dewasa, anak, dan remaja.

Bagaimana Farmakologi Xylestesin-A?

Xylestesin-A mengandung lidokain yang merupakan anestesi lokal dari jenis amida untuk kedokteran gigi dan menyebabkan penghambatan reversibilitas iritabilitas saraf vegetatif, sensorik dan serat motorik. Pemblokiran bergantung Na+ saluran pada membran serabut saraf
seharusnya menjadi mekanisme kerja lidokain.

Adrenalin mengarah secara lokal ke vasokonstriksi dan mengurangi suplai darah, dimana penyerapan lidokain tertunda. Hasilnya adalah konsentrasi lokal yang lebih tinggi dalam periode yang lebih lama, serta pengurangan sistemik efek samping yang merugikan.

Apa Saja Kontraindikasi Xylestesin-A?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Xylestesin-A dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

  • Xylestesin-A tidak boleh diberikan pada pasien hipersensitif terhadap substansi aktif dari Xylestesin-A, atau dengan komponen bahan lainya yang terkandung di dalamnya
  • Alergi atau hipersensitif terhadap anestesi lokal
  • Eksitasi parah dan gangguan konduksi jantung yang tidak terkontrol atau tidak diobati. (seperti block AV grade II dan III, bradikardia)
  • Gagal jantung dekompensasi akut
  • Hipotensi berat
  • Penyakit jantung (riwayat angina pektoris, infark miokard, operasi bypass arteri koroner, aritmia refraktori dan takikardia paroksismal, aritmia, hipertensi berat, gagal jantung kongestif.)
  • Pengobatan bersamaan dengan inhibitor monoamine oksidase (MAO) atau antidepresan trisiklik)
  • Alergi atau hipersensitif terhadap sulfit
  • Asam bronkial berat
  • Xylestesin-A dapat memicu reaksi alergi akut dengan gejala anafilaksis seperti bronkospasme

Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Xylestesin-A?

  • Kerusakan parah pada fungsi ginjal dan hati
  • Angina pectoris
  • Arteriosklerosis
  • Koagulasi darah yang sangat terganggu atau pengobatan bersamaan dengan antikoagulan atau inhibitor agregasi trombosit (mis. asam heparin atau asam asetilsalisilat). Risiko keseluruhan
    perdarahan meningkat
  • Diatesis hemoragik
  • Meningkatkan risiko perdarahan terutama dengan blok saraf
    anestesi
  • Hipertiroidisme yang tidak terkontrol atau tidak diobati
  • Glaukoma sudut sempit
  • Diabetes melitus
  • Penyakit paru-paru – terutama asma bronkiale alergi,
  • Pheochromocytoma
  • Methemoglobinemia
  • Gangguan fungsi kardiovaskular karena penurunan kemampuan untuk mengkompensasi A- yang berkepanjangan
  • Epilepsi (Hindari dosis tinggi!),
  • Tes skrining darah pada atlet seperti Xylestesin-A dapat menunjukkan hasil positif
  • Lidocaine tidak tercantum dalam daftar WADA saat ini. Adrenalin yang terdaftar dapat digunakan dalam anestesi lokal

Apa Saja Interaksi Obat Xylestesin-A?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Xylestesin-A antara lain:

  • Pasien yang menggunakan penghambat MAO atau antidepresan trisiklik
  • Pasien yang menggunakan phenothiazine dan butyrophenone karena dapat mengurangi atau membalik efek pressor adrenalin
  • Pasien yang menggunakan beta bloker non selektif karena dapat meningkatkan tekanan darah karena adanya adrenaline pada Xylestesin-A
  • Pasien yang menggunakan vasopressor dan obat oxytocic tipe ergot
  • Pasien yang menggunakan obat antidiabetes. Adrenalin dapat menghambat pelepasan insulin di pankreas dan ini akan menyebabkan ketidakefektifan obat antidiabetes

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Xylestesin-A Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Xylestesin-A untuk digunakan oleh wanita hamil:

Tidak diketahui.

Keamanan Penggunaan Pada Wanita Menyusui

Xylestesin-A dapat dieksresikan ke dalam ASI. Sebaiknya tidak digunakan pada wanita menyusui.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Xylestesin-A Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Xylestesin-A, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Xylestesin-A?

Jika Anda lupa menggunakan Xylestesin-A, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Xylestesin-A Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Xylestesin-A?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Xylestesin-A yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Xylestesin-A?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Xylestesin-A yang mungkin terjadi adalah:

Oral herpes, reaksi anafilaksis, shok anafilaksis, hipersensitif tipe 1, pusing, sakit kepala, mengantuk, palsy wajah, paresis, sinkop, disartria, palpitasi, gangguan akomodasi, diplopia, pembengkakan mata, penglihatan kabur, ptosis kelopak mata, midriasis, ophthalmoplegia, hematoma, bronkospasme, edema laring, sesak napas, mengi, dyspnoea, batuk, nyeri, mual, muntah, sakit gigi.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Xylestesin-A?

Tin, 50 cartridge @ 1.7 ml, cairan injeksi 20 mg/ml ; 0.0125 mg/ml

Berapa Nomor Izin BPOM Xylestesin-A?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Xylestesin-A:

DKI1236100143A1

Apa Nama Perusahaan Produsen Xylestesin-A?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Xylestesin-A:

3M Deutschland GMBH

Pendaftar

Kalbe Farma

PT Kalbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Perusahaan ini didirikan pada 10 September 1966 oleh Khouw Lip Tjoen,Khouw Lip Hiang, Khouw Lip Swan, Boenjamin Setiawan, Maria Karmila, F. Bing Aryanto. Produk dari perusahaan ini sangat banyak mencakup produk obat resep, obat bebas, minuman energi, susu, suplemen, minuman kesehatan, distribusi produk dan pengemasan, dan sebagainya.

Diperkirakan nilai kapitalisasi pasar perusahaan ini mencapai Rp 15 triliun. Perusahaan ini memiliki grup perusahaan (kalbe Group) yang bergerak dalam berbagai bidang divisi usaha diantara seperti divisi obat resep (PT Kalbe Farma, PT Hexpharm Jaya Laboratories, PT Dankos Farma, dll), divisi consumer health (PT Bintang Toedjoe, PT Saka farma Lab, PT Hale International, dll), divisi nutrisi (PT Sanghiang Perkasa, PT Kalbe Morinaga Indonesia, dll), divisi distribusi dan kemasan (PT Enseval Putra Megatrading, PT Enseval Medika Prima, PT Milenia Dharma Insani, dll).

Selain di Indonesia, Kalbe Farma memiliki 10 cabang di luar negeri yaitu negara-negara ASEAN (Singapura, Filipina, Malaysia, Thailand, Kamboja, Vietnam, Myanmar), Srilanka, Nigeria, dan Afrika Selatan.