Valdimex


Apa Kandungan dan Komposisi Valdimex?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Valdimex adalah:

Diazepam.

Sekilas Tentang Diazepam Pada Valdimex
Diazepam adalah suatu obat turunan benzodiazepin. Obat ini memiliki sifat ansiolitik, antikonvulsan, sedatif, relaksan otot rangka, dan amnestik. Hal ini biasanya digunakan untuk mengobati kecemasan, insomnia, kejang, penarikan alkohol, dan kejang otot. Ini juga dapat digunakan sebelum prosedur medis tertentu (seperti endoskopi) untuk mengurangi ketegangan dan kecemasan, dan dalam beberapa prosedur bedah untuk menginduksi amnesia. Diazepam pertama kali dipasarkan sebagai Valium oleh Hoffmann-La Roche)

Diazepam merupakan obat inti dalam "Daftar Obat Esensial" Organisasi Kesehatan Dunia, yang merupakan daftar kebutuhan medis minimum untuk sistem perawatan kesehatan dasar. Diazepam digunakan untuk mengobati berbagai kondisi dan telah menjadi salah satu obat yang paling sering diresepkan di dunia selama 40 tahun terakhir. Itu ditemukan oleh Dr. Leo Sternbach.

Sejarah

Diazepam adalah benzodiazepin kedua yang ditemukan oleh Sternbach dari Hoffmann-La Roche, dan disetujui untuk digunakan pada tahun 1963. Ini dua setengah kali lebih kuat dari pendahulunya, chlordiazepoxide, yang dengan cepat melampaui dalam hal penjualan. Setelah kesuksesan awal ini, perusahaan farmasi lain mulai memperkenalkan turunan benzodiazepine lainnya.

Benzodiazepin mendapatkan popularitas di kalangan profesional medis sebagai peningkatan barbiturat, yang memiliki indeks terapeutik yang relatif sempit, dan jauh lebih menenangkan pada dosis terapeutik. Benzodiazepin juga jauh lebih tidak berbahaya; kematian jarang terjadi akibat overdosis diazepam, kecuali dalam kasus di mana ia dikonsumsi dengan sejumlah besar depresan lain (seperti alkohol atau obat penenang lainnya).

Diazepam adalah farmasi terlaris di Amerika Serikat 1969-1982, dengan penjualan puncak pada tahun 1978 dari 2,3 miliar pil. Diazepam bersama dengan oxazepam, nitrazepam dan temazepam mewakili 82% dari pasar benzodiazepine di Australia. Sementara psikiater terus meresepkan diazepam untuk menghilangkan kecemasan jangka pendek, neurologi telah memimpin dalam meresepkan diazepam untuk pengobatan paliatif jenis epilepsi dan aktivitas kejang tertentu, misalnya, bentuk paresis. Ini juga merupakan garis pertahanan pertama untuk gangguan langka yang disebut sindrom orang kaku.

Diazepam juga ditemukan di alam. Beberapa tanaman, seperti kentang dan gandum, mengandung sejumlah kecil diazepam alami dan benzodiazepin lainnya.

Properti fisik

Diazepam terbentuk sebagai kristal putih atau kuning padat dan memiliki titik leleh 131,5 hingga 134,5 °C. Tidak berbau, dan rasanya agak pahit. British Pharmacopoeia mencantumkan diazepam sebagai sangat sedikit larut dalam air, larut dalam alkohol dan bebas larut dalam kloroform. Farmakope Amerika Serikat mencantumkan diazepam sebagai 1 dalam 16 etil alkohol, 1 dalam 2 kloroform, 1 dalam 39 eter, dan praktis tidak larut dalam air. PH diazepam adalah netral (yaitu pH = 7). Diazepam memiliki masa simpan 5 tahun untuk tablet oral dan 3 tahun untuk larutan IV/IM. Diazepam secara struktural terkait dengan quinazoline dan merupakan hapten.

Diazepam harus disimpan pada suhu kamar (15°-30°C). Solusi untuk injeksi parenteral harus dilindungi dari cahaya dan disimpan dari pembekuan. Bentuk oral harus disimpan dalam wadah kedap udara dan terlindung dari cahaya.

Diazepam dapat menyerap ke dalam plastik, oleh karena itu larutan diazepam tidak disimpan dalam botol plastik atau spuit. Itu dapat menyerap ke dalam kantong plastik dan tabung yang digunakan untuk infus intravena. Penyerapan tampaknya tergantung pada beberapa faktor seperti suhu, konsentrasi, laju aliran dan panjang tabung. Diazepam tidak boleh diberikan jika endapan telah terbentuk dan tidak akan larut.

Farmakologi

Diazepam adalah benzodiazepin "klasik", benzodiazepin klasik lainnya termasuk; clonazepam, lorazepam, oxazepam, nitrazepam, flurazepam, bromazepam dan clorazepate. Diazepam dan benzodiazepin lainnya dapat mempengaruhi metabolisme neurosteroid dan kadar progesteron yang pada gilirannya dapat mempengaruhi fungsi otak dan sistem reproduksi. Tindakan farmakologis benzodiazepin pada reseptor GABAa mirip dengan neurosteroid. Steroid neuroaktif adalah modulator alosterik positif dari reseptor GABAa, meningkatkan fungsi GABA. Banyak benzodiazepin (diazepam, medazepam, estazolam, flunitrazepam dan nitrazepam) berpotensi menghambat enzim yang terlibat dalam metabolisme neurosteroid.

Pemberian benzodiazepin jangka panjang dapat mempengaruhi konsentrasi neurosteroid endogen, dan dengan demikian akan memodulasi keadaan emosional. Faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan benzodiazepin untuk mengubah kadar neurosteroid tergantung pada susunan molekul molekul benzodiazepin individu. Adanya substituen pada posisi N1 dari cincin diazepin dan/atau gugus kloro atau nitro pada posisi 7 dari cincin benzena berkontribusi terhadap penghambatan potensial isoenzim, dan pada gilirannya gugus bromo pada posisi 7 (untuk bromazepam) dan substituen tambahan (Grup 3-hidroksi untuk oxazepam dan cincin tetrahydroxazole untuk cloxazolam dan oxazolam) menurunkan potensi penghambatan benzodiazepin pada neurosteroid. Diazepam berikatan dengan afinitas tinggi pada sel glial.

Diazepam pada dosis tinggi telah ditemukan untuk menurunkan pergantian histamin melalui aksi diazepam di kompleks reseptor benzodiazepin-GABA. Diazepam memiliki efek penghambatan pada kolinesterase plasma 60--90 persen.

Mekanisme aksi

Diazepam adalah benzodiazepin yang mengikat subunit spesifik pada reseptor GABAA di situs yang berbeda dari situs pengikatan molekul GABA endogen. Reseptor GABAA adalah saluran penghambatan yang, ketika diaktifkan, menurunkan aktivitas neurologis.

Karena peran diazepam sebagai modulator alosterik positif GABA, ketika berikatan dengan reseptor benzodiazepin menyebabkan efek penghambatan. Ini muncul dari hiperpolarisasi membran pasca-sinaptik, karena kontrol yang diberikan atas ion klorida negatif oleh reseptor GABAA.

Benzodiazepin termasuk diazepam bagaimanapun, tidak memiliki pengaruh pada tingkat GABA di otak.

Diazepam tampaknya bekerja pada area sistem limbik, talamus dan hipotalamus, menginduksi efek ansiolitik. Tindakannya adalah karena peningkatan aktivitas GABA. Obat benzodiazepin termasuk diazepam meningkatkan proses penghambatan di korteks serebral.

Sifat antikonvulsan diazepam dan benzodiazepin lainnya mungkin sebagian atau seluruhnya karena mengikat saluran natrium yang bergantung pada tegangan daripada reseptor benzodiazepin. Penembakan berulang yang berkelanjutan tampaknya dibatasi oleh efek benzodiazepin yang memperlambat pemulihan saluran natrium dari inaktivasi.

Sifat relaksan otot diazepam diproduksi melalui penghambatan jalur polisinaps di sumsum tulang belakang.

Farmakokinetik

Diazepam dapat diberikan secara oral, intravena, intramuskular, atau sebagai supositoria.

Ketika diazepam diberikan secara oral, diazepam cepat diserap dan memiliki onset kerja yang cepat. Onset kerjanya adalah 1-5 menit untuk pemberian IV dan 15-30 menit untuk pemberian IM. Durasi efek farmakologis puncak diazepam adalah 15 menit sampai 1 jam untuk kedua rute pemberian.

Kadar puncak plasma dicapai 30 menit sampai 2 jam setelah pemberian oral. Ketika diazepam diberikan sebagai injeksi intramuskular, penyerapannya lambat, tidak menentu dan tidak lengkap.

Diazepam sangat larut dalam lemak, dan didistribusikan secara luas ke seluruh tubuh setelah pemberian. Ini dengan mudah melintasi penghalang darah-otak dan plasenta, dan diekskresikan ke dalam ASI. Setelah penyerapan, diazepam didistribusikan kembali ke otot dan jaringan adiposa. Dosis diazepam harian yang terus menerus akan dengan cepat menumpuk hingga konsentrasi tinggi di dalam tubuh (terutama di jaringan adiposa), yang akan jauh melebihi dosis sebenarnya untuk hari tertentu.

Ada penyimpanan preferensial diazepam di beberapa organ termasuk jantung. Absorbsi melalui rute yang diberikan dan risiko akumulasi meningkat secara signifikan pada neonatus dan ada justifikasi klinis untuk merekomendasikan penghentian diazepam selama kehamilan dan menyusui.

Diazepam dimetabolisme melalui jalur oksidatif di hati melalui sistem enzim sitokrom P450. Ini memiliki waktu paruh bifasik 1-2 dan 2-5 hari, dan memiliki beberapa metabolit aktif secara farmakologis. Metabolit aktif utama diazepam adalah desmethyldiazepam (juga dikenal sebagai nordazepam atau nordiazepam). Metabolit aktif diazepam lainnya termasuk temazepam dan oxazepam. Metabolit ini terkonjugasi dengan glukuronida, dan diekskresikan terutama dalam urin. Karena metabolit aktif ini, nilai serum diazepam saja tidak berguna dalam memprediksi efek obat.

Diazepam memiliki waktu paruh (t1/2α) 20-50 jam, dan desmethyldiazepam memiliki waktu paruh 30-200 jam dan dianggap sebagai benzodiazepin kerja panjang.

Sebagian besar obat dimetabolisme; sangat sedikit diazepam yang diekskresikan tidak berubah.

Pada manusia, ikatan protein diazepam sekitar 98,5%.

Waktu paruh eliminasi diazepam dan juga metabolit aktif desmethyldiazepam meningkat secara signifikan pada orang tua yang dapat mengakibatkan efek berkepanjangan serta akumulasi obat selama pemberian berulang.

Indikasi

Diazepam terutama digunakan untuk mengobati kecemasan, insomnia, dan gejala penarikan alkohol atau opiat akut. Hal ini juga digunakan sebagai premedikasi untuk menginduksi sedasi, ansiolisis atau amnesia sebelum prosedur medis tertentu (misalnya endoskopi).

Diazepam jarang digunakan untuk pengobatan epilepsi jangka panjang. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa toleransi terhadap efek antikonvulsan diazepam biasanya berkembang dalam 6 sampai 12 bulan pengobatan, secara efektif membuatnya tidak berguna untuk tujuan ini dan juga karena efek samping - khususnya sedasi.

Diazepam memiliki spektrum indikasi yang luas (kebanyakan off-label), termasuk:

  • Pengobatan kecemasan, serangan panik, dan keadaan agitasi

  • Pengobatan status epileptikus, pengobatan tambahan bentuk lain dari epilepsi

  • Pengobatan gejala penarikan alkohol dan opiat

  • Pengobatan jangka pendek insomnia

  • Pengobatan tetanus, bersama dengan tindakan perawatan intensif lainnya

  • Penatalaksanaan awal mania, bersama dengan obat lini pertama seperti litium, valproat, atau antipsikotik lainnya

  • Perawatan tambahan untuk kondisi otot yang menyakitkan

  • Pengobatan tambahan paresis otot spastik (para-/tetraplegia) yang disebabkan oleh kondisi serebral atau sumsum tulang belakang seperti stroke, multiple sclerosis, cedera tulang belakang (pengobatan jangka panjang digabungkan dengan tindakan rehabilitatif lainnya)

  • Perawatan paliatif sindrom orang kaku

  • Digunakan untuk meringankan gejala Sindrom Lesch-Nyhan

  • Sedasi pra/pasca operasi, ansiolisis dan/atau amnesia (misalnya sebelum prosedur endoskopi atau pembedahan)

  • Pengobatan overdosis dengan halusinogen atau stimulan SSP

  • Pengobatan tambahan kejang yang diinduksi obat, akibat paparan sarin, VX, soman (atau racun organofosfat lainnya; Lihat CANA), lindane, klorokuin, physostigmine, atau piretroid

  • Perawatan darurat eklampsia, bersama dengan magnesium sulfat IV

  • Pengobatan profilaksis toksisitas oksigen selama terapi oksigen hiperbarik.

  • Digunakan dalam pengobatan untuk sindrom iritasi usus besar.

  • Digunakan untuk mengobati nyeri akibat kejang otot yang disebabkan oleh berbagai distonia spastik, termasuk blefarospasme, disfonia spasmodik, dan Sindrom Meige.


Penggunaan pada kedokteran hewan

Diazepam digunakan sebagai obat penenang jangka pendek dan ansiolitik untuk kucing dan anjing. Ini juga digunakan untuk pengobatan kejang jangka pendek pada anjing dan pengobatan kejang jangka pendek dan jangka panjang pada kucing. Untuk pengobatan kejang yang muncul, dosis tipikal adalah 0,5 mg/kg secara intravena atau 1-2 mg/kg per rektum dari larutan injeksi.
Diazepam juga digunakan sebagai relaksan otot untuk kuda, untuk diberikan secara intravena, dosis yang biasa adalah 0,02 - 0,1 mg/kg bersamaan dengan atau sesaat setelah induksi anestesi umum.

Dosis

Dosis harus ditentukan secara individual, tergantung pada kondisi yang akan diobati, tingkat keparahan gejala, berat badan pasien, dan kondisi komorbiditas yang mungkin dimiliki pasien.

Dosis khas untuk orang dewasa yang sehat berkisar dari 2 mg per dosis hingga 10 mg per dosis yang diminum 2 hingga 4 kali per hari, tergantung pada faktor-faktor seperti berat badan dan kondisi yang sedang dirawat. Untuk orang tua atau orang dengan gangguan hati, dosis awal berada pada kisaran terendah, dengan dosis ditingkatkan sesuai kebutuhan.

Nama brand

Tablet Valium® di AS dan banyak negara lain;

  • Kapsul Valium® di Italia, Spanyol;

  • Novodipam® di Kanada,

  • Seduxen® di Hongaria, Rusia, Polandia;

  • Diazepam-Desitin® solusi dubur di Hongaria, dan negara-negara Eropa lainnya;

  • Diazepam-Intensol®;

  • Valrelease®


Diazepam diberikan dalam bentuk berikut:

Untuk pemberian oral:

Tablet - 2 mg, 5 mg, 10 mg. Versi generik tersedia.
Kapsul, pelepasan waktu - 15mg (dipasarkan oleh Roche sebagai Valrelease®)
Larutan cair - 1 mg/ml dalam wadah 500 ml dan dosis satuan (5 mg & 10 mg); 5 mg/ml dalam botol penetes 30 ml (dipasarkan oleh Roxane sebagai Diazepam Intensol®)

Untuk pemberian parenteral:

Solusi untuk injeksi IV/IM - 5 mg/ml. 2 ml ampul dan jarum suntik; 1 ml, 2 ml, 10 ml botol; 2 ml Tel-E-Ject; juga mengandung 40% propilen glikol, 10% etil alkohol, 5% natrium benzoat dan asam benzoat sebagai buffer, dan 1,5% benzil alkohol sebagai pengawet.

Perhatikan: Injeksi IM sebagian besar kurang efektif karena obat disuntikkan ke dalam otot tetanik dengan vena otot terkompresi. Ini tidak memungkinkan obat untuk mencapai sirkulasi dengan cepat.

Seduxen(Diazepam, di Hungaria, Rusia, Polandia, dan negara-negara Eropa Timur lainnya) dipasok dalam bentuk berikut:

Untuk pemberian oral:

Tablet 5 mg
Injeksi 10mg/2ml untuk penggunaan intravena, intramuskular atau subkutan

Untuk pemberian parenteral:

Solusi untuk injeksi IV/IM - 5 mg/ml. 2 ml ampul dan jarum suntik; 1 ml, 2 ml, 10 ml botol; 2 ml Tel-E-Ject; juga mengandung 40% propilen glikol, 10% etil alkohol, 5% natrium benzoat dan asam benzoat sebagai buffer, dan 1,5% benzil alkohol sebagai pengawet.
Perhatikan: Injeksi IM sebagian besar kurang efektif karena obat disuntikkan ke dalam otot tetanik dengan vena otot terkompresi. Ini tidak memungkinkan obat untuk mencapai sirkulasi dengan cepat.

Untuk pemberian rektal:

Larutan

Supositoria - 5mg dan 10mg

Tabung rektal

Untuk pemberian inhalasi: Metode ini menggunakan pemanasan diazepam untuk membentuk uap yang kemudian menghasilkan aerosol. Hal ini memungkinkan obat untuk dilewatkan melalui rute inhalasi selama terapi inhalasi. Disediakan dalam dosis 2mg-20mg baik dalam satu inhalasi atau beberapa inhalasi kecil

Efek samping

Diazepam memiliki berbagai efek samping yang umum untuk sebagian besar benzodiazepin. Efek samping yang paling umum termasuk:

  • Sifat tidur

  • Penekanan tidur REM

  • Kecanduan

  • Gangguan fungsi motorik

  • Koordinasi terganggu

  • Keseimbangan terganggu

  • Pusing

  • Depresi

  • Belajar terganggu

  • Amnesia anterograde (khusus dalam dosis yang lebih tinggi)

  • Defisit kognitif

  • Takikardia refleks

  • Efek samping paradoks yang langka dapat mencakup: kegugupan, lekas marah, insomnia, kram otot, dan dalam kasus ekstrim, kemarahan, dan kekerasan. Jika ada efek samping ini, pengobatan diazepam harus segera dihentikan.


Benzodiazepin seperti diazepam mengganggu pembelajaran dan memori melalui aksi mereka pada reseptor benzodiazepin yang menyebabkan disfungsi dalam sistem saraf kolinergik.

Diazepam dapat mengganggu kemampuan mengemudikan kendaraan atau mengoperasikan mesin. Gangguan tersebut diperparah dengan konsumsi alkohol, karena keduanya berperan sebagai depresan susunan saraf pusat.

Selama terapi, toleransi terhadap efek sedatif biasanya berkembang, tetapi tidak terhadap efek ansiolitik dan myorelaksan.

Pasien dengan serangan apnea yang parah selama tidur dapat menderita depresi pernapasan (hipoventilasi) yang menyebabkan henti napas dan kematian.

Perubahan organik seperti leukopenia dan kerusakan hati tipe kolostatik dengan atau tanpa ikterus (ikterus) telah diamati pada beberapa kasus.

Diazepam dalam dosis 5 mg atau lebih menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kinerja kewaspadaan dikombinasikan dengan peningkatan perasaan kantuk.

Interaksi obat

Jika diazepam akan diberikan bersamaan dengan obat lain, perhatian harus diberikan pada kemungkinan interaksi farmakologis. Perhatian khusus harus diberikan dengan obat-obatan yang meningkatkan efek diazepam, seperti barbiturat, fenotiazin, narkotika dan antidepresan.

Diazepam tidak meningkatkan atau menurunkan aktivitas enzim hati, dan tidak mengubah metabolisme senyawa lain. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa diazepam mengubah metabolismenya sendiri dengan pemberian kronis.

Agen yang memiliki efek pada jalur atau konjugasi sitokrom P450 hati dapat mengubah laju metabolisme diazepam. Interaksi ini diharapkan menjadi yang paling signifikan dengan terapi diazepam jangka panjang, dan signifikansi klinisnya bervariasi.

  • Diazepam meningkatkan efek depresi sentral dari alkohol, hipnotik/sedatif lainnya (misalnya barbiturat), narkotika, dan relaksan otot lainnya. Efek euforia opioid dapat meningkat, menyebabkan peningkatan risiko ketergantungan psikologis.

  • Cimetidine, omeprazole, ketoconazole, itraconazole, disulfiram, fluvoxamine, isoniazid, erythromycin, probenecid, propranolol, imipramine, ciprofloxacin, fluoxetine dan asam valproat memperpanjang kerja diazepam dengan menghambat eliminasinya.

  • Alkohol (etanol) dalam kombinasi dengan diazepam dapat menyebabkan peningkatan sinergis dari sifat hipotensi benzodiazepin dan alkohol.

  • Kontrasepsi oral ("pil") secara signifikan menurunkan eliminasi desmethyldiazepam, metabolit utama diazepam.

  • Rifampisin, fenitoin, karbamazepin dan fenobarbital meningkatkan metabolisme diazepam, sehingga menurunkan kadar dan efek obat.

  • Diazepam meningkatkan kadar fenobarbital serum.

  • Nefazodone dapat menyebabkan peningkatan kadar benzodiazepin dalam darah.

  • Cisapride dapat meningkatkan penyerapan, dan karena itu aktivitas obat penenang, diazepam.

  • Teofilin dosis kecil dapat menghambat kerja diazepam.

  • Diazepam dapat memblokir aksi levodopa (digunakan dalam pengobatan Penyakit Parkinson).

  • Diazepam dapat mengubah konsentrasi serum digoksin.

  • Obat lain yang mungkin berinteraksi dengan diazepam meliputi: Antipsikotik (misalnya klorpromazin), inhibitor MAO, ranitidine.

  • Merokok tembakau dapat meningkatkan eliminasi diazepam dan mengurangi aksinya.

  • Karena bekerja pada reseptor GABA, ramuan Valerian dapat menghasilkan efek yang merugikan.

  • Makanan yang mengasamkan urin dapat menyebabkan penyerapan dan eliminasi diazepam lebih cepat, mengurangi kadar dan aktivitas obat.

  • Makanan yang membuat urin menjadi basa dapat menyebabkan penyerapan dan eliminasi diazepam yang lebih lambat, meningkatkan kadar dan aktivitas obat.

  • Ada laporan yang bertentangan mengenai apakah makanan secara umum memiliki efek pada penyerapan dan aktivitas diazepam yang diberikan secara oral.


Kontraindikasi

Penggunaan diazepam harus dihindari, bila memungkinkan, pada individu dengan kondisi berikut:

  • Ataxia

  • Hipoventilasi parah

  • Glaukoma sudut sempit akut

  • Defisiensi hati berat (hepatitis dan sirosis hati menurunkan eliminasi dengan faktor 2)

  • Defisiensi ginjal berat (misalnya pasien dialisis)

  • Apnea tidur parah

  • Depresi berat, terutama bila disertai dengan kecenderungan bunuh diri

  • Keracunan akut dengan alkohol, narkotika, atau zat psikoaktif lainnya (dengan pengecualian beberapa halusinogen, di mana kadang-kadang digunakan sebagai pengobatan overdosis)

  • Myasthenia gravis

  • Hipersensitivitas atau alergi terhadap obat apa pun di kelas benzodiazepine

  • Diperlukan kehati-hatian khusus

  • Pasien anak
    Kurang dari 18 tahun - Pengobatan biasanya tidak diindikasikan, kecuali pengobatan epilepsi, dan pengobatan pra/pasca operasi. Dosis efektif sekecil mungkin harus digunakan untuk kelompok pasien ini.
    Di bawah usia 6 bulan - Keamanan dan efektivitas belum ditetapkan diasingkan; diazepam tidak boleh diberikan kepada individu dalam kelompok usia ini.

  • Pasien lanjut usia dan sangat sakit - Kemungkinan apnea dan/atau henti jantung dapat terjadi.

  • Penggunaan bersama depresan sistem saraf pusat lainnya meningkatkan risiko ini. Dosis efektif sekecil mungkin harus digunakan untuk kelompok pasien ini.

  • Diazepam juga bisa berbahaya pada pasien geriatri karena peningkatan risiko jatuh yang signifikan.


I.V. atau injeksi IM pada individu dengan hipotensi atau syok harus diberikan dengan hati-hati dan tanda-tanda vital harus dipantau.
Benzodiazepin seperti diazepam bersifat lipofilik dan dengan cepat menembus membran dan oleh karena itu dengan cepat melintasi ke dalam plasenta dengan penyerapan obat yang signifikan. Penggunaan benzodiazepin termasuk diazepam pada akhir kehamilan, terutama dosis tinggi, dapat menyebabkan sindrom bayi floppy.

Ketergantungan

Diazepam seperti obat benzodiazepin lainnya dapat menyebabkan ketergantungan fisik, kecanduan dan apa yang dikenal sebagai sindrom penarikan benzodiazepin. Penarikan dari diazepam atau benzodiazepin lainnya sering menyebabkan gejala penarikan yang mirip dengan yang terlihat selama penarikan alkohol dan barbiturat. Semakin tinggi dosis dan semakin lama obat diminum, semakin besar risiko mengalami gejala putus obat yang tidak menyenangkan. Gejala penarikan dapat terjadi dari dosis standar dan juga setelah penggunaan jangka pendek.

Pengobatan Benzodiazepine harus dihentikan sesegera mungkin melalui rezim pengurangan dosis yang lambat dan bertahap. Telah ditunjukkan dalam sebuah studi klinis bahwa 100% pasien yang menjalani terapi diazepam dosis rendah dalam jangka panjang secara fisik bergantung pada pengobatan mereka. Peningkatan peringkat pusing, penglihatan kabur, jantung berdebar, perasaan tidak nyata, kesemutan, mual, berkeringat, suara lebih keras dari biasanya, gelisah, benda bergerak, kepekaan terhadap sentuhan dan serangan panik dapat dialami sebagai gejala penarikan dalam dosis terapi rendah lama pengguna diazepam jangka ketika menghentikan obat diazepam mereka. Oleh karena itu, diazepam hanya direkomendasikan untuk terapi jangka pendek dengan dosis serendah mungkin karena risiko masalah penarikan yang parah dari dosis rendah bahkan setelah pengurangan bertahap. Ada risiko ketergantungan farmakologis yang signifikan pada diazepam dan pasien yang mengalami sindrom penarikan benzodiazepin jika dikonsumsi selama 6 minggu atau lebih.

Pasien dengan risiko tinggi untuk penyalahgunaan, ketergantungan, toleransi, atau kecanduan
Diazepam dapat menyebabkan toleransi fisiologis, dan ketergantungan psikologis dan/atau fisik. Pada risiko yang sangat tinggi untuk penyalahgunaan, penyalahgunaan, atau ketergantungan diazepam adalah:

  • Pasien dengan riwayat alkohol atau penyalahgunaan obat atau ketergantungan

  • Pasien dengan gangguan kepribadian yang parah, seperti Borderline Personality Disorder

  • Pasien dengan Gangguan Kecemasan

  • Pasien dari kelompok yang disebutkan di atas harus dipantau secara ketat selama terapi untuk tanda-tanda penyalahgunaan dan pengembangan ketergantungan. Hentikan terapi jika salah satu dari tanda-tanda ini dicatat. Terapi jangka panjang pada pasien ini tidak dianjurkan. American Society of Addiction Medicine memiliki kebijakan yang menunjukkan bahwa pasien dengan penyakit adiktif tidak boleh diberi resep benzodiazepin seperti diazepam.


Kehamilan

Ada bukti yang tidak meyakinkan bahwa diazepam jika diminum pada awal kehamilan dapat menyebabkan penurunan IQ, masalah perkembangan saraf, malformasi fisik pada struktur jantung atau wajah serta malformasi lain pada beberapa bayi baru lahir, namun data tersebut tidak meyakinkan. Diazepam ketika diambil selama akhir kehamilan, trimester ketiga, menyebabkan risiko yang pasti dari sindrom penarikan benzodiazepin parah pada neonatus dengan gejala termasuk hipotonia, dan keengganan untuk mengisap, mantra apnea, sianosis, dan gangguan respon metabolik terhadap stres dingin. Sindrom bayi floppy dan sedasi pada bayi baru lahir juga dapat terjadi. Gejala sindrom bayi floppy dan sindrom penarikan benzodiazepin neonatal telah dilaporkan bertahan dari jam ke bulan setelah lahir.

Overdosis

Seseorang yang mengonsumsi terlalu banyak diazepam akan menunjukkan satu atau lebih gejala berikut:

  • Kantuk

  • Kebingungan mental

  • Hipotensi

  • Fungsi motorik terganggu

  • Refleks terganggu

  • Koordinasi terganggu

  • Keseimbangan terganggu

  • Pusing

  • Koma


Meskipun biasanya tidak berakibat fatal jika dikonsumsi sendiri, overdosis diazepam dianggap sebagai keadaan darurat medis dan umumnya memerlukan perhatian segera dari tenaga medis. Penangkal overdosis diazepam (atau benzodiazepin lainnya) adalah flumazenil (Anexate®). Obat ini hanya digunakan pada kasus dengan depresi pernapasan berat atau komplikasi kardiovaskular. Karena flumazenil adalah obat short-acting dan efek diazepam dapat berlangsung selama berhari-hari, beberapa dosis flumazenil mungkin diperlukan. Respirasi buatan dan stabilisasi fungsi kardiovaskular mungkin juga diperlukan. Meskipun tidak diindikasikan secara rutin, arang aktif dapat digunakan untuk dekontaminasi lambung setelah overdosis diazepam. Emesis dikontraindikasikan. Dialisis minimal efektif. Hipotensi dapat diobati dengan levarterenol atau metaraminol.

LD50 oral (dosis mematikan pada 50% populasi) diazepam adalah 720mg/kg pada tikus dan 1240mg/kg pada tikus. DJ Greenblatt dan rekan melaporkan pada tahun 1978 pada dua pasien yang masing-masing menggunakan 500 dan 2000 mg diazepam, mengalami koma yang cukup dalam, dan dipulangkan dalam waktu 48 jam tanpa mengalami komplikasi penting meskipun memiliki konsentrasi diazepam dan metabolitnya yang tinggi. —desmethyldiazepam, oxazepam, dan temazepam—sesuai dengan sampel yang diambil di rumah sakit dan sebagai tindak lanjut.

Overdosis diazepam dengan alkohol, opiat dan/atau depresan lainnya bisa berakibat fatal.

Penyalahgunaan

Diazepam adalah obat ketergantungan potensial dan kecanduan. Antara 50 dan 64% tikus akan memberikan diazepam sendiri. Benzodiazepin termasuk diazepam dalam penelitian pada hewan telah terbukti meningkatkan perilaku mencari hadiah dengan meningkatkan impulsif yang mungkin menunjukkan peningkatan risiko pola perilaku adiktif dengan penggunaan diazepam atau benzodiazepin lainnya. Diazepam sering ditemukan sebagai pezina dalam heroin. Ini mungkin karena diazepam sangat memperkuat efek opioid.

Terkadang diazepam digunakan oleh pengguna stimulan untuk 'turun' dan tidur dan untuk membantu mengendalikan keinginan untuk makan berlebihan.

Benzodiazepin, termasuk diazepam, temazepam, nitrazepam dan flunitrazepam menyumbang volume terbesar dari resep obat palsu di Swedia, total 52% dari pemalsuan obat adalah untuk benzodiazepin.

Diazepam terdeteksi pada 26% kasus orang yang dicurigai mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan di Swedia dan metabolit aktif nordazepam terdeteksi pada 28% kasus. Benzodiazepin lain dan zolpidem dan zopiclone juga ditemukan dalam jumlah tinggi. Banyak pengemudi memiliki kadar darah yang jauh melebihi kisaran dosis terapeutik yang menunjukkan tingkat potensi penyalahgunaan yang tinggi untuk benzodiazepin dan zolpidem dan zopiclone. Di Irlandia Utara dalam kasus di mana obat-obatan terdeteksi dalam sampel dari pengemudi yang terganggu yang tidak terganggu oleh alkohol, benzodiazepin ditemukan dalam 87% kasus. Diazepam adalah benzodiazepin yang paling sering terdeteksi.

Kadang-kadang disebut dengan nama jalan, termasuk 'blues', 'pembantu kecil ibu', 'diazies', 'drunk pills', 'vals', 'V', dan kadang-kadang 'ludes', disalahartikan sebagai Quaaludes. Selain istilah jalanan yang kurang spesifik, 'permen' (pil), 'benzos' (benzodiazepin), atau penurun (depresan).

Status resmi

Secara internasional, diazepam adalah obat Jadwal IV di bawah Konvensi Zat Psikotropika. Di Inggris, itu diklasifikasikan sebagai obat Kelas C.

Toksisitas

Tes laboratorium yang menilai toksisitas diazepam, nitrazepam dan chlordiazepoxide pada spermatozoa tikus menemukan bahwa diazepam menghasilkan toksisitas pada sperma termasuk kelainan yang melibatkan bentuk dan ukuran kepala sperma. Namun Nitrazepam menyebabkan kelainan yang lebih mendalam daripada diazepam.

Valdimex Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Valdimex?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Valdimex adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Terapi jangka pendek untuk gejala ansietas (kecemasan). Terapi tambahan untuk meredakan spasme otot krn peradangan atau trauma; hipertonisitas otot (ggn motorik serebral, paraplegia). Meredakan gejala putus alkohol akut & pengobatan pra-anestesi.

Sekilas Tentang Obat Ansiolitik
Ansiolitik disebut juga antipanik atau agen ansietas adalah obat atau zat yang menghambat kecemasan. Obat-obat ansiolitik telah digunakan untuk pengobatan gangguan kecemasan dan gejala-gejala psikologis dan fisiknya. Terapi cahaya dan intervensi lain juga diketahui memiliki efek ansiolitik.

Penghambat beta-reseptor seperti propranolol dan oxprenolol meskipun bukan ansiolitik, dapat digunakan untuk melawan gejala kecemasan somatik seperti takikardia dan jantung berdebar. Ansiolitik juga disebut sebagai obat penenang minor. Istilah ini kurang umum dalam naskah dan jurnal ilmiah dan pada awalnya berasal dari dikotomi dengan obat penenang utama, juga dikenal sebagai neuroleptik atau antipsikotik. Ada kekhawatiran bahwa beberapa GABAergik, seperti benzodiazepin dan barbiturat, mungkin memiliki efek ansiogenik jika digunakan dalam jangka waktu yang lama. Ansiogenik adalah obat atau zat yang memiliki efek yang meningkatkan kecemasan.

Beberapa jenis obat yang termasuk ansiolitik antara lain:

Barbiturat memberikan efek ansiolitik namun risiko penyalahgunaan dan efek sedasi yang ditimbulkan cukup tinggi. Banyak ahli menganggap obat ini sudah terlalu usang untuk mengobati kecemasan tetapi masih berguna untuk pengobatan jangka pendek dari insomnia berat, meskipun hanya digunakan jika terapi dengan benzodiazepin atau non-benzodiazepin telah gagal.

Benzodiazepine digunakan untuk menghilangkan kecemasan parah dalam jangka pendek dan jangka panjang. Benzodiazepine juga dapat diindikasikan untuk menutupi periode laten terkait dengan obat yang diresepkan untuk mengobati gangguan kecemasan yang mendasarinya. Benzodiazepine digunakan untuk mengobati berbagai kondisi dan gejala dan biasanya merupakan pilihan pertama ketika SSP jangka pendek diperlukan. Jika benzodiazepine dihentikan dengan cepat setelah diminum setiap hari selama dua minggu atau lebih, ada risiko penarikan benzodiazepine dan sindrom rebound, yang bervariasi tergantung obat spesifiknya. Toleransi dan ketergantungan juga dapat terjadi, tetapi mungkin dapat diterima secara klinis. Penyalahgunaan obat benzodiazepine lebih kecil daripada dalam kasus barbiturat. Efek samping kognitif dan perilaku mungkin dapat terjadi. Obat yang termasuk dalam benzodiazepin meliputi:

  • Alprazolam (Xanax)

  • Bromazepam (Lectopam, Lexotan)

  • Chlordiazepoxide (Librium)

  • Clonazepam (Klonopin, Rivotril)

  • Clorazepate (Tranxene)

  • Diazepam (Valium)

  • Flurazepam (Dalmane)

  • Lorazepam (Ativan)

  • Oxazepam (Serax, Serapax)

  • Temazepam (Restoril)

  • Triazolam (Halcion)

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Valdimex?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Valdimex:

Tab, injeksi IM/IV Terapi ansietas & terapi tambahan untuk spasme otot 2-10 mg 2-4 x/hari tergantung beratnya gejala. Meredakan gejala putus alkohol akut 10 mg 3-4 x/hari dalam 24 jam pertama, diikuti dengan 5 mg 3-4 x/hari.Pasien lansia & lemah fisik Awal 1-2.5 mg 3-4 x/hari. Jika perlu, dosis dapat ditingkatkan secara bertahap.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Valdimex?

Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan.

Apa Saja Kontraindikasi Valdimex?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Valdimex dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitif, bayi <6 bln, hamil, laktasi, depresi pernapasan, glaukoma sudut sempit, insufisiensi paru akut, kondisi fobia.

Apa saja Perhatian Penggunaan Valdimex?

Jangan mengemudi atau menjalankan mesin selama menggunakan obat ini. Terapi jangka panjang (> 4 bln). Insufisiensi paru kronis, gangguan fungsi hati & ginjal. Hentikan pemberian jika tjd gejala paradoksikal.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Valdimex Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Valdimex, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Valdimex?

Jika Anda lupa menggunakan Valdimex, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Valdimex Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Valdimex?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Valdimex yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Valdimex?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Valdimex yang mungkin terjadi adalah:

Mengantuk, ataksia, rasa lelah, erupsi kulit, edema, mual & konstipasi, gejala ekstrapiramidal, ikterus, gangguan fungsi hati, perubahan libido. Sakit kepala, amnesia, hipotensi, penglihatan kabur, retensi urin.

Apa Saja Interaksi Obat Valdimex?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Valdimex antara lain:

Penggunaan bersama penekan SSP atau alkohol dapat meningkatkan efek depresan. Bersihan benzodiazepin dikurangi oleh simetidin & omeprazol, ditingkatkan oleh rifampisin.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Valdimex Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Valdimex untuk digunakan oleh wanita hamil:

Kategori D: Ada bukti positif mengenai risiko pada janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan obat ini pada wanita hamil dapat diterima meskipun berisiko pada janin (misalnya jika obat diperlukan untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Sediaan, Kemasan, Harga Valdimex?

  • Valdimex injeksi 10 mg/2 mL, 5 × 1’s (Rp130,000/boks)
  • Valdimex tablet 5 mg, 10 × 10’s (Rp110,000/boks)

Apa Nama Perusahaan Produsen Valdimex?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Valdimex:

Mersifarma TM

Sekilas Tentang Mersifarma Tirmaku Mercusana
PT. Mersifarma Tirmaku Mercusana (Mersi) adalah suatu perusahaan farmasi yang didirikan tahun 1997. Awalnya perusahaan ini mengkhususkan diri pada produksi obat-obatan untuk penyakit mental, psikosomatik, dan neuro-psikiatrik, namun karena banyaknya permintaan obat jenis lainnya, maka PT. Mersifarma TM juga memproduksi obat-obatan seperti obat obstetrik-ginekologi, obat THT, analgesik, antibiotik, antigout, antituberkulosis, vitamin, suplemen, dan sebagainya. PT. Mersifarma telah mendapatkan sertifikat CPOB. Selain di Indonesia, produk perusahaan ini juga telah dipasarkan di luar negeri seperti di Kamboja, Timor Leste, dan Yaman.

PT. Mersifarma TM memiliki area produksi seluas 7,8 hektar yang terletak di Cikembar, Sukabumi. Pada lokasi tersebut terdapat kantor pusat pabrik, laboratorium, gudang, dan lain-lain.

Leave a Comment