Selesgin

Apa Kandungan dan Komposisi Selesgin?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Selesgin adalah:

Metampiron 500 mg

Sekilas Tentang Dipyrone (Metamizole Sodium, Methampyrone) Pada Selesgin
Dipyrone yang dikenal juga dengan sebutan metamizole sodium / methampyrone adalah obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID), yang biasa digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit dan penurun demam yang kuat. Lebih dikenal dengan nama brand Dipyrone, Analgin, Novalgin, dan Melubrin.

Metamizole pertama kali disintesis oleh perusahaan Jerman Hoechst AG (sekarang bagian dari Sanofi-Aventis) pada tahun 1920, dan produksi massalnya dimulai pada tahun 1922. Ini tetap tersedia secara bebas di seluruh dunia sampai tahun 1970-an, ketika ditemukan bahwa obat tersebut membawa risiko kecil menyebabkan agranulositosis - kondisi yang sangat berbahaya dan berpotensi fatal. Kontroversi tetap ada mengenai tingkat risiko. Beberapa otoritas medis nasional telah melarang metamizole secara total atau membatasinya hanya tersedia dengan resep dokter.

Risiko agranulositosis

Menurut komentar Dr Anthony Wong dari Universitas São Paulo, Brasil dalam buletin WHO, studi terbaru memperkirakan bahwa tingkat kejadian agranulositosis yang diinduksi metamizole adalah antara 0,2 dan 2 kasus per juta orang per hari penggunaan, dengan sekitar 7% dari semua kasus fatal (asalkan semua pasien memiliki akses ke perawatan medis yang mendesak). Dengan kata lain, seseorang harus mengharapkan 50 hingga 500 kematian setiap tahun karena metamizole di negara berpenduduk 300 juta, dengan asumsi bahwa setiap warga negara meminum obat itu sebulan sekali. Ini bukan tingkat yang sangat tinggi dibandingkan dengan obat lain - misalnya, obat resep clozapine diketahui setidaknya 50 kali lebih mungkin memicu agranulositosis. Namun, pada saat itu risikonya dianggap jauh lebih besar dan, dengan demikian, berlebihan untuk analgesik yang dijual bebas, terutama mengingat adanya alternatif yang lebih aman (aspirin dan ibuprofen).

Sebuah penelitian di Swedia Utara yang diterbitkan pada tahun 2002 memperkirakan total risiko selama terapi metamizole untuk pasien di rumah sakit (rawat inap) dan di luar rumah sakit (rawat jalan) sekitar 3 hingga 100 kali lebih besar dari yang diperkirakan oleh Dr Wong: “Mengingat asumsi tertentu termasuk jumlah aktual yang ditentukan, risiko agranulositosis yang diperhitungkan adalah kira-kira satu dari setiap 31.000 pasien rawat inap yang diobati dengan metamizole dan satu dari setiap 1400 pasien rawat jalan yang diobati dengan metamizole."

Ketersediaan di seluruh dunia

Metamizole dilarang di Swedia pada tahun 1974, di Amerika Serikat pada tahun 1977; lebih dari 30 negara, termasuk Jepang, Australia, Iran, dan bagian dari Uni Eropa, telah mengikutinya. Di negara-negara ini metamizole kadang-kadang masih digunakan sebagai obat hewan. Di Jerman itu menjadi obat resep. Beberapa perusahaan farmasi Eropa, terutama Hoechst dan Merck, terus mengembangkan obat-obatan yang mengandung metamizole dan memasarkannya di beberapa negara. Di Swedia, larangan tersebut dicabut pada tahun 1995 dan diperkenalkan kembali pada tahun 1999 hanya untuk ditarik dari pasar lagi hanya beberapa tahun kemudian.

Di bagian lain dunia (terutama di Spanyol, Meksiko, India, Brasil, Rusia, Makedonia, Bulgaria, Rumania, Israel, dan negara-negara Dunia Ketiga) metamizole masih tersedia bebas tanpa resep, tetap menjadi salah satu analgesik paling populer, dan memainkan peran penting dalam pengobatan sendiri. Misalnya, obat yang mengandung metamizole dan metamizole menguasai 80% pasar analgesik OTC di Rusia, sedangkan ibuprofen menyumbang 2,5%.

Di Brasil, produk metamizole (Novalgina), meskipun dijual bebas, membawa peringatan untuk menghindari penggunaan oleh mereka yang berusia di bawah 19 tahun, dan memiliki beberapa informasi tentang deteksi dini dan pengobatan agranulositosis. Meskipun pemerintah Brasil tidak mendorong pelarangan obat tersebut, penggunaannya telah mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir karena perusahaan farmasi dan dokter mendorong produk berbasis aspirin, parasetamol dan ibuprofen sebagai pengganti, terutama mengenai penitipan anak. Di kalangan orang dewasa masih banyak digunakan. Beberapa produk yang mengandung metamizole paling banyak tersedia yang masih digunakan di Brasil adalah: Buscopan Plus (dengan nama Buscopan Composto), Novalgina dan Neosaldina. Dipyrone generik juga tersedia.

Perhatian media

Metamizole mendapat perhatian singkat oleh media Amerika pada tahun 2001, ketika seorang anak imigran Latin dirawat di klinik Salt Lake City dengan gejala agranulositosis. Ditemukan bahwa obat itu tetap tersedia secara bebas di toko-toko Latino dan sangat populer di kalangan imigran Meksiko, meskipun ada larangan. Studi "LATIN" yang sedang berlangsung, sebuah studi kasus-kontrol internasional multisenter, sedang meneliti kejadian agranulositosis di Amerika Latin dan peran metamizole.

Selesgin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Selesgin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Selesgin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Meringankan rasa sakit terutama nyeri kolik dan rasa sakit setelah operasi.

Apa Saja Kontraindikasi Selesgin?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Selesgin dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitivitas, hamil dan menyusui, penderita dengan tekanan darah sistolik < 100 mmHg.

Sekilas Tentang Obat Analgesik (Non Opiat) & Antipiretik
Analgesik adalah obat yang digunakan untuk meredakan rasa sakit atau nyeri. Analgesik ada beberapa tipe diantaranya analgesik non opiat (non opioid) yang bisa digunakan tanpa resep dokter dan analgesik opioid yang penggunaannya harus menggunakan resep dokter karena efek sampingnya lebih besar. Analgesik non opioid contohnya seperti paracetamol (acetamonophen) dan ibuprofen. Sedangkan yang termasuk analgesik opioid contohnya morphine dan oxycodone.

Analgesik non opioid biasanya digunakan untuk meredakan berbagai macam nyeri seperti pada arthritis, migrain, nyeri haid, dan kondisi lainnya berdasarkan tingkat sakit dan nyerinya. Dokter akan menggunakan analgesik opioid jika nyeri yang terjadi berada pada tingkat akut seperti pada pembedahan dan patah tulang. Penggunaan analgesik opioid sangat dibatasi hanya untuk kondisi tertentu karena dapat menimbulkan risiko adiksi dan penyalahgunaan.

Selain dengan pemberian oral dan injeksi, ada juga analgesik yang diterapkan langsung pada kulit dan analgesik ini disebut analgesik topikal. Biasanya analgesik topikal ini digunakan untuk meredakan nyeri otot dan keseleo.

Antipiretik adalah obat yang berfungsi menurunkan demam. Antipiretik akan menurunkan panas demam akibat hipotalamus yang diinduksi oleh prostaglandin. Antipiretik yang banyak digunakan di dunia adalah paracetamol, ibuprofen, dan aspirin yang termasuk dalam obat anti inflamasi non steroid (OAINS). Selain sebagai antipiretik, obat-obat tadi juga memiliki efek analgesik untuk meredakan nyeri yang menyertainya.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Selesgin?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Selesgin:

Dewasa: Sehari 1 kaplet, jika sakit maka tiap 6-8 jam berikutnya 1 kaplet, maksimal sehari 4 kaplet.

Izin BPOM, Kemasan, & Sediaan

  • DKL0636701504A1: DUS, 10 STRIP @ 10 KAPLET 500 mg
  • DKL0636700104A2: Botol plastik @ 1000 captab 500 mg

Apa Nama Perusahaan Produsen Selesgin?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Selesgin:

Sejahtera Lestari Farma

Sekilas Tentang Sejahtera Lestari Farma
PT Sejahtera Lestari Farma (Selesfarma) merupakan suatu perusahaan farmasi yang berdiri pada tahun 2003 yang memiliki pabrik dan kantor pusat di kabupaten Pasuruan, Jawa Timur. Perusahaan ini pertama kali memperoleh sertifikat CPOB untuk produksi kapsul dan tablet nonpenisilin pada tahun 2005.

Pada 2011, PT Sejahtera Lestari Farma memperluas pemasaran produknya mulai dari provinsi Aceh sampai Papua dengan lebih dari 50 varian produk dalam berbagai macam kategori, mulai dari produk obat baik itu branded maupun generik, vitamin, obat OTC, dan sebagainya. Untuk menjangkau area pemasaran yang luas, perusahaan ini memasarkan produknya melalui PT Seles Global Farma yang bekerja sama dengan perusahaan distributor lokal di daerah-daerah pemasaran.

Pada tahun 2012, perusahaan ini mendapatkan 6 sertifikat CPOB berikut dengan resertifikasinya untuk produk-produk seperti kapsul keras nonantibiotik, tablet dan coated tablet nonantibiotik, tablet dan coated tablet antibiotik, kapsul keras antibiotik, oral powder nonantibiotik, dan topical powder nonantibiotik. Untuk meningkatkan kapasitas produksinya, maka pada tahun 2016 dilakukan upgrading pada peralatan produksi yang melipuri hardware dan software untuk produksi produk farmasi. Selanjutnya pada 2017 PT Sejahtera Lestari farma mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk penisilin baik dalam sediaan tablet, kapsul, maupun sirup kering.

Beberapa produk yang dihasilkan oleh PT Sejahtera Lestari Farma antara lain Selestrim, Selexon, Selpyron, Selthiacol, dan sebagainya.