Selediar

Apa Kandungan dan Komposisi Selediar?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Selediar adalah:

  • Attapulgite 650 mg
  • Pectin 50 mg

Sekilas Tentang Pectin Pada Selediar
Pectin adalah suatu serat atau fiber yang larut dalam air yang biasanya terdapat pada dinding sel buah dan sayuran yang membuat buah dan sayuran tadi memiliki struktur. Setelah buah atau sayuran matang, maka pectin akan dipecah menjadi enzim dan akibatnya strukturnya akan menjadi lunak.

Pada bentuk alaminya, pectin terdiri dari polisakarida yang tidak dapat dicerna oleh tubuh. Namun pectin yang dirubah bentuknya menjadi modified citrus pectin (MCP) membuatnya dapat dicerna.

Salah satu buah yang banyak mengandung pectin dan biasa digunakan untuk produk suplemen adalah pectin dari buah apel. Bentuk pectin sendiri ada berbagai macam seperti bubuk, cair, dan pectin pomona.

Berikut beberapa manfaat dari pectin:

  • Membantu mengatasi konstipasi

  • Meningkatkan kemampuan sistem pencernaan

  • Membantu mengendalikan kadar gula darah

Sumber: apel, jeruk, jeruk bali, lemon, buah berry (strawberry, blackberry, dan dewberry), apricot, pisang, plum, percik, cherry, anggur.

Sekilas Tentang Attapulgite Pada Selediar
Attapulgite merupakan obat yang biasa digunakan dalam pengobatan diare. Ia bekerja dengan cara menyerap atau mengikat bakteri dan racun serta mengurangi kehilangan air di dalam sistem pencernaan. Attapulgite mampu mengurangi frekuensi buang air besar, meningkatkan kepadatan dan konsistensi tinja, serta mengurangi kram pada saluran pencernaan yang biasanya dialami saat diare.

Selediar Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Selediar?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Selediar adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Pengobatan simptomatik pada diare yang tidak diketahui penyebabnya dengan jelas.

Apa Saja Kontraindikasi Selediar?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Selediar dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Penderita obstruksi usus.

sekilas tentang obat antidiare
Antidiare adalah obat tertentu yang menghentikan atau memperlambat diare. Antidiare hanya meredakan gejala diare, seperti peningkatan frekuensi dan urgensi ketika buang air besar, antidiare tidak menghilangkan penyebabnya. Hal ini berarti bahwa segera setelah Anda berhenti mengonsumsi antidiare, diare akan kembali muncul kecuali dan belum berhenti sebelum penyebabnya diatasi. Antivirus dapat bekerja dengan memperlambat kontraksi usus, meningkatkan waktu yang dibutuhkan untuk eksresi. Usus akan melakukan penyerapan, mengurangi kadar air tinja. Agen lain bekerja dengan mengangkat tinja, menambah volume dengan zat seperti serat.

Agen rehidrasi oral (oralit) juga dapat disebut sebagai antidiare; namun, ini tidak menghentikan atau memperlambat diare selain mengganti cairan yang keluar selama diare. Agen lain yang digunakan untuk membantu meringankan gejala diare termasuk agen antimotilitas atau agen antispasmodik. Agen antibakteri kadang-kadang dapat digunakan untuk mengobati diare yang disebabkan oleh infeksi spesifik, seperti campylobacter atau giardia; namun, ini tidak sering direkomendasikan atau dibutuhkan.
Sekilas tentang diare
Diare merupakan penyakit di mana penderita mengalami buang air besar yang sering dan masih memiliki kandungan air berlebihan. Kondisi ini dapat merupakan gejala dari luka, penyakit, alergi (fructose, lactose), penyakit dari makanan atau kelebihan vitamin C dan biasanya disertai sakit perut, dan seringkali enek dan muntah. Diare dapat disebabkan oleh bakteri, virus, parasit, cacing dan jamur, intoksikasi makanan yang mengandung bakteri atau toksin (makanan beracun), alergi susu sapi atau makanan tertentu, gangguan penyerapan (malabsorbsi) karbohidrat, lemak dan protein.

Diare (bahasa Inggris: diarrhea) juga didefinisikan sebagai sebuah penyakit di saat tinja atau feses berubah menjadi lembek atau cair yang biasanya terjadi paling sedikit tiga kali dalam 24 jam.

Di negara berkembang, diare adalah penyebab kematian paling umum kematian balita, dan juga membunuh lebih dari 2,6 juta orang setiap tahunnya.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Selediar?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Selediar:

Dewasa dan anak > 12 tahun: 2 kaplet sekali setiap setelah selesai buang air besar, maksimum 12 kaplet sehari. Anak 6-12 tahun: 1 kaplet setiap setelah buang air besar, maksimum 6 kaplet sehari.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Selediar?

Dus @ 10 strip @ 10 kaptab

Berapa Nomor Izin BPOM Selediar?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Selediar:

DBL0636700410A1

Apa Nama Perusahaan Produsen Selediar?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Selediar:

Sejahtera Lestari Farma

Sekilas Tentang Sejahtera Lestari Farma
PT Sejahtera Lestari Farma (Selesfarma) merupakan suatu perusahaan farmasi yang berdiri pada tahun 2003 yang memiliki pabrik dan kantor pusat di kabupaten Pasuruan, Jawa Timur. Perusahaan ini pertama kali memperoleh sertifikat CPOB untuk produksi kapsul dan tablet nonpenisilin pada tahun 2005.

Pada 2011, PT Sejahtera Lestari Farma memperluas pemasaran produknya mulai dari provinsi Aceh sampai Papua dengan lebih dari 50 varian produk dalam berbagai macam kategori, mulai dari produk obat baik itu branded maupun generik, vitamin, obat OTC, dan sebagainya. Untuk menjangkau area pemasaran yang luas, perusahaan ini memasarkan produknya melalui PT Seles Global Farma yang bekerja sama dengan perusahaan distributor lokal di daerah-daerah pemasaran.

Pada tahun 2012, perusahaan ini mendapatkan 6 sertifikat CPOB berikut dengan resertifikasinya untuk produk-produk seperti kapsul keras nonantibiotik, tablet dan coated tablet nonantibiotik, tablet dan coated tablet antibiotik, kapsul keras antibiotik, oral powder nonantibiotik, dan topical powder nonantibiotik. Untuk meningkatkan kapasitas produksinya, maka pada tahun 2016 dilakukan upgrading pada peralatan produksi yang melipuri hardware dan software untuk produksi produk farmasi. Selanjutnya pada 2017 PT Sejahtera Lestari farma mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk penisilin baik dalam sediaan tablet, kapsul, maupun sirup kering.

Beberapa produk yang dihasilkan oleh PT Sejahtera Lestari Farma antara lain Selestrim, Selexon, Selpyron, Selthiacol, dan sebagainya.