Pujimin


Apa Kandungan dan Komposisi Pujimin?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Pujimin adalah:

  • Protein 70%
  • Kadar Albumin 21%
  • Kalsium 0,73 mg
  • Magnesium 0,32 mg
  • Zat Besi 0,01 mg
  • Tembaga 0,0025 mg
  • Seng 0,0175 mg
  • Mangan 0,0025 mg
  • Nikel 0,0023 mg
  • Cobal 0,0015 mg
  • Selenium 0,0031 mg

Sekilas Tentang Calcium Pada Pujimin

  • Membentuk dan memperkuat tulang dan gigi

  • Membantu menjaga struktur rangka dan fungsinya

  • Menjaga kerja jantung tetap sehat

  • Berperan penting dalam kontraksi dan relaksasi otot

  • Terlibat dalam proses pembekuan darah

  • Berperan dalam impuls saraf

  • Menjalankan fungsi penting dalam sel

  • Mengurangi risiko penyakit kardiovaskular

  • Menghindari kanker kolon dan rektum

  • Menurunkan risiko darah tinggi atau hipertensi

Sumber: susu, yoghurt, keju, sayuran hijau (bayam, kale, lobak, sawi hijau, okra, brokoli, dan bok choy), makanan laut (ikan sarden, tongkol, dan salmon), kacang-kacangan dan biji-bijian (kacang tanah, lentil, kedelai, almond, biji chia, dan biji wijen), makanan yang diperkaya kalsium (sereal, roti, oatmeal, hingga jus jeruk).

Sekilas Tentang Zinc Pada Pujimin

  • Mengatur kekebalan tubuh

  • Mengobati diare

  • Mempengaruhi proses belajar dan memori anak

  • Mengatasi pilek

  • Menyembuhkan luka

  • Membuat penglihatan menjadi lebih tajam

  • Mengoptimalkan fungsi reproduksi

  • Mencegah kepikunan

  • Membantu regenerasi sel

  • Sebagai antioksidan

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Manganese / Mangan Pada Pujimin
Manganese memiliki nama lain manganese citrate, manganese gluconate, dan manganese sulfate. Ia adalah suatu mineral esensial yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah yang kecil. Mineral ini penting untuk membangun tulang, menyembuhkan luka, dan mengendalikan cara tubuh menggunakan karbohidrat dan asam amino. Manganese terkosentrasi di mitokondria sel. Kebanyakan menganese ditemukan di tulang, hati, pankreas, dan sel ginjal. Menganese juga merupakan bagian dari beberapa jenis enzim sekaligus membantu mengaktifkan enzim lainnya. Beberapa enzym penting itu seperti manganese superoxide dismutase (MnSOD) yang membantu memelihara kesehatan mitokondria dan membran sel. Selain itu juga membantu membran sel terlindung dari risiko radikal bebas.

Berikut ini manfaat dari manganese:

  • Menjaga kesehatan tulang

  • Membantu aktivasi enzim

  • Menangkal radikal bebas

  • Mengurangi gejala PMS

  • Membantu metabolisme

  • Menguragi gejala osteoarthritis

  • Membantu mengatur kadar glukosa darah

  • Membantu pencernaan makanan

  • Membantu fungsi kelenjar tiroid

  • Menjaga kesehatan sistem syaraf

Sumber: beras merah, nanas, biji labu, tempe, kedelai, oats, kale, strawberry, bawang putih, anggur, terong, cengkeh, kayu manis, dan kunyit.

Sekilas Tentang Copper (Tembaga) Pada Pujimin
Copper (tembaga) merupakan mineral penting bagi tubuh untuk membentuk sel darah merah dan menjaga kesehatan sel saraf, pembuluh darah, dan sistem kekebalan tubuh. Tembaga juga berperan dalam membentuk kolagen dan menyerap zat besi dalam perannya untuk memproduksi energi. Di dalam tubuh sebagian besar tembaga terdapat di dalam hati, otak, jantung, ginjal dan otot rangka. Kekurangan tembaga akan menyebabkan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.

Berikut adalah beberapa manfaat tembaga bagi kesehatan:

  • Menjaga kesehatan sistem kardiovaskular

  • Menjaga kesehatan sistem saraf

  • Meningkatkan sistem keekbalan tubuh

  • Mencegah osteoporosis

  • Meningkatkan produksi kolagen tubuh

  • Mencegah arthritis

  • Sebagai antioksidan

Sumber: kerang (oysters), biji-bijian, kacang polong, kentang, ragi, sayuran hijau gelap, lada hitam, kacang mete dan almond, daging sapi, jamur shiitake.

Sekilas Tentang Magnesium Pada Pujimin

  • Magnesium menguatkan tulang

  • Membantu penyerapan kalsium

  • Mencegah Diabetes

  • Menjaga kesehatan otot

  • Meredam gejala depresi

  • Mengurangi keparahan gejala PMS

  • Memperbaiki kualitas tidur

  • Pereda migrain

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Menyembuhkan sakit kepala

Sumber: alpukat, pisang, sayuran berdaun hijau tua (bayam, brokoli, sawi), kacang-kacangan (kacang kedelai, biji gandum utuh), beberapa jenis ikan seperti salmon, susu dan produk olahan susu.

Sekilas Tentang Selenium Pada Pujimin

  • Membantu fungsi kognitif otak

  • Membantu sistem kekebalan tubuh

  • Penting bagi metabolisme hormon tiroid dan sintesis DNA

  • Mengurangi peradangan dan mencegah penggumpalan darah

  • Menekan jumlah virus HIV dalam darah penderitanya

Sumber: kacang brazil, udang, kepiting, salmon, beras merah, telur, ayam, bawang putih, bayam, jamur shitake.

Pujimin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Pujimin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Pujimin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Kapsul ini mengandung albumin, asam amino serta mineral untuk membantu proses penyembuhan dan meningkatkan kekebalan tubuh secara alamiah. Hipoalbumin yang disertai edema yang ditemukan pada pasien kritis, luka bakar, post-operatif, pre-eclampsia maupun penyakit kronis ( hati, ginjal, paru-paru dan kencing manis/luka dekubitus maupun ODHA ), kesemuanya itu terkait dengan penurunan daya tahan tubuh, infeksi, dan proses penyembuhan yang lama.

Kapsul ini dapat diberikan sebagai protein alternatif, sumber albumin untuk mengatasi hipoalbumin dan membantu proses penyembuhan.

Petunjuk Pemakaian 

Pada keadaan hipoalbumin diberikan 3 x 2 kapsul/hari dan dilanjutkan dengan pemberian 3 x 1 kapsul untuk mempertahankan kesehatan. Sebagai suplemen dapat dikonsumsi 1 x 1 kapsul/hari.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Pujimin?

Botol @ 15, 30, 45 kapsul

Berapa Nomor Izin BPOM Pujimin?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Pujimin:

TR083375071

Berapa Harga Pujimin?

Rp 155.000/30 kapsul

Apa Nama Perusahaan Produsen Pujimin?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Pujimin:

CV Min Makassar