Liveril


Apa Nama Perusahaan Produsen Liveril?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Liveril:

Vitabiotics

Apa Kandungan dan Komposisi Liveril?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Liveril adalah:

Silymarin 140 mg, L-glutathione 15 mg, n-acetylcysteine 50 mg, L-carnitine tartrate 15 mg, coenzyme Q10 2.5 mg, L-ornithine 50 mg, L-lysine 25 mg, choline bitartrate 50 mg, inositol 50 mg, artichoke 50 mg, natural mixed carotenoids 1 mg,vitamin D3 5 mcg,vitamin E 15 mg,vitamin C 75 mg, selenium 75 mg, Zn 7.5 mg, manganese 2 mg, copper 0.5 mg, Fe 3 mg,vitamin B1 5 mg,vitamin B2 3 mg, niacin 9 mg,vitamin B6 5 mg, folic acid 250 mcg,vitamin B12 15 mcg, pantothenic acid 10 mg.

Sekilas Tentang Coenzyme Q10 Pada Liveril
Coenzyme Q10 (Koenzim Q10 (juga dikenal sebagai ubiquinone, ubidecarenone, koenzim Q, dan kadang-kadang disingkat menjadi CoQ10, CoQ, Q10, atau Q)) adalah benzokuinon, di mana Q mengacu pada kelompok kimia kuinon, dan 10 mengacu pada subunit kimia isoprenil.

Zat seperti vitamin ini, secara alami, hadir di semua sel manusia dan bertanggung jawab atas produksi energi tubuh sendiri. Di setiap sel manusia, energi makanan diubah menjadi energi di mitokondria dengan bantuan CoQ10. Sembilan puluh lima persen dari semua kebutuhan energi tubuh manusia (ATP) diubah dengan bantuan CoQ10. Oleh karena itu, organ-organ dengan kebutuhan energi tertinggi – seperti jantung, paru-paru, dan hati – memiliki konsentrasi CoQ10 tertinggi.

Sejarah

Koenzim Q pertama kali ditemukan oleh profesor Fred L. Crane dan rekan-rekannya di Institut Enzim Universitas Wisconsin-Madison pada tahun 1957. Pada tahun 1958, struktur kimianya dilaporkan oleh Profesor Karl Folkers dan rekan kerja di Merck. Untuk penemuannya tentang bagian penting yang dimainkan oleh CoQ10 dalam produksi energi, ilmuwan Inggris Peter D. Mitchell dianugerahi Hadiah Nobel untuk kimia pada tahun 1978.

Sifat kimia

Struktur teroksidasi CoQ, atau Q, diberikan di sini. Berbagai macam Koenzim Q dapat dibedakan berdasarkan jumlah rantai samping isoprenoid yang dimilikinya. CoQ yang paling umum dalam mitokondria manusia adalah Q10. Gambar di sebelah kanan memiliki tiga unit isoprenoid dan akan disebut Q3.

Jika Koenzim Q direduksi dengan satu ekuivalen, struktur berikut menghasilkan, ubisemikuinon, dan dilambangkan QH. Perhatikan radikal bebas pada salah satu cincin oksigen (oksigen dapat menjadi radikal bebas, dalam hal ini oksigen teratas ditunjukkan seperti itu).
Jika Koenzim Q direduksi dengan dua ekivalen, senyawa tersebut menjadi ubikuinol, dilambangkan QH2:

Peran biokimia

CoQ ditemukan di membran retikulum endoplasma, peroksisom, lisosom, vesikel, dan membran dalam mitokondria, di mana ia merupakan bagian penting dari rantai transpor elektron; di sana ia melewati ekuivalen pereduksi ke akseptor seperti Koenzim Q: sitokrom c - oksidoreduktase:

CoQH2+ 2 FeIII-sitokrom c → CoQ + 2 FeII-sitokrom c

CoQ juga penting dalam pembentukan apoptosom, bersama dengan protein adaptor lainnya. Hilangnya faktor trofik mengaktifkan enzim pro-apoptosis, menyebabkan kerusakan mitokondria.

Selain sebagai kofaktor dalam rantai transpor elektron mitokondria, CoQ10 dalam bentuk tereduksinya (ubiquinol atau CoQ10 H2) berfungsi sebagai antioksidan penting dalam mitokondria dan membran lipid, di mana ia melindungi sel-sel tubuh dalam pertempuran mereka melawan efek destruktif dari bebas. -radikal.

Pada LDL manusia, ia memberikan perlindungan terhadap modifikasi oksidatif LDL itu sendiri, sehingga menurunkan potensi aterogeniknya. CoQ10 sangat penting dalam regenerasi vitamin E. Ubiquinol menghambat oksidasi protein dan lipid dalam membran sel, dan membantu meminimalkan cedera oksidatif pada DNA. CoQ10 adalah bagian integral dari rantai pernapasan dan dengan demikian terletak persis di mana radikal bebas dihasilkan, di mitokondria. Radikal bebas yang diproduksi secara endogen ini dianggap sebagai faktor penting dalam proses penuaan.

Karena kemampuannya untuk mentransfer elektron dan karena itu bertindak sebagai antioksidan, Koenzim Q juga digunakan sebagai suplemen makanan. Orang-orang muda dapat membuat Q10 dari ubiquinones bernomor lebih rendah seperti Q6 atau Q8. Orang sakit dan lanjut usia mungkin tidak dapat membuat cukup, sehingga Q10 menjadi vitamin di kemudian hari dan dalam penyakit.

Suplementasi Koenzim Q10 adalah pengobatan untuk beberapa gangguan mitokondria yang sangat langka dan serius serta gangguan metabolisme lainnya, di mana pasien tidak mampu memproduksi cukup koenzim Q10 karena gangguan mereka. Koenzim Q10 kemudian diresepkan oleh dokter.

Suplementasi Coenzyme Q10 telah ditemukan memiliki efek menguntungkan pada kondisi beberapa penderita sakit kepala migrain. Sejauh ini, tiga penelitian telah dilakukan, dua di antaranya kecil, tidak memiliki kelompok plasebo, tidak diacak, dan label terbuka, dan satu adalah percobaan double-blind, acak, terkontrol plasebo, yang ditemukan secara statistik hasil yang signifikan meskipun ukuran sampelnya kecil yaitu 42 pasien. Dosisnya adalah 150 hingga 300 mg/hari.

Ini juga sedang diselidiki sebagai pengobatan untuk kanker, dan sebagai bantuan dari efek samping pengobatan kanker.

Studi terbaru menunjukkan bahwa sifat antioksidan Coenzyme Q10 bermanfaat bagi tubuh dan otak pada model hewan. Beberapa penelitian ini menunjukkan bahwa Coenzyme Q10 melindungi otak dari penyakit neurodegeneratif seperti Parkinson, meskipun tidak meredakan gejalanya. Dosis adalah 300 mg per hari.

Studi lain baru-baru ini menunjukkan manfaat kelangsungan hidup setelah serangan jantung jika koenzim Q10 diberikan selain memulai pendinginan aktif (sampai 32-34 derajat Celcius).

Ada beberapa laporan mengenai efek CoQ10 pada tekanan darah dalam penelitian pada manusia. Dalam meta-analisis baru-baru ini dari uji klinis CoQ10 untuk hipertensi, kelompok penelitian yang dipimpin oleh Profesor FL Rosenfeldt (dari Unit Penelitian Bedah Jantung, Rumah Sakit Alfred, Melbourne, Australia) meninjau semua uji coba yang diterbitkan dari Coenzyme Q10 untuk hipertensi, dan menilai kemanjuran keseluruhan, konsistensi tindakan terapeutik, dan efek samping. insidensi. Meta-analisis dilakukan dalam 12 uji klinis (362 pasien) yang terdiri dari tiga uji coba terkontrol secara acak, satu studi crossover, dan delapan studi label terbuka. Kelompok penelitian menyimpulkan bahwa koenzim Q10 memiliki potensi pada pasien hipertensi untuk menurunkan tekanan darah sistolik hingga 17 mm Hg dan tekanan darah diastolik hingga 10 mm Hg tanpa efek samping yang signifikan.

Bagian benzokuinon dari Koenzim Q10 disintesis dari tirosin, sedangkan rantai samping isoprena disintesis dari asetil-KoA melalui jalur mevalonat. Jalur mevalonat digunakan untuk langkah pertama biosintesis kolesterol.

Koenzim Q10 berbagi jalur biosintetik yang sama dengan kolesterol. Sintesis prekursor perantara Coenzyme Q10, mevalonate, dihambat oleh beberapa beta blocker, obat penurun tekanan darah, dan statin, kelas obat penurun kolesterol. Statin dapat mengurangi kadar serum koenzim Q10 hingga 40%. Beberapa penelitian menyarankan pilihan logis dari suplementasi dengan koenzim Q10 sebagai tambahan rutin untuk pengobatan apa pun yang dapat mengurangi produksi koenzim Q10 endogen, berdasarkan keseimbangan kemungkinan manfaat terhadap risiko yang sangat kecil.

CoQ10 terjadi pada jaringan jantung segar makarel dan herring dalam konsentrasi 105-148 g/g. Dalam "jaringan merah dan putih" makarel segar, konsentrasi CoQ10 masing-masing 67 dan 15 g/g, telah dilaporkan. Dalam jaringan herring segar, sejumlah 15-24 g/g CoQ10 telah dilaporkan.
Sekilas Tentang Vitamin E Pada Liveril

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat) Pada Liveril

  • Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil)

  • Membuat sperma berkualitas

  • Mengatasi depresi

  • Melancarkan pencernaan

  • Mengatasi jerawat

  • Membantu pertumbuhan rambut

  • Sel darah merah

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Mencegah kanker

  • Mengencangkan kulit

Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.

Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Liveril

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Selenium Pada Liveril

  • Membantu fungsi kognitif otak

  • Membantu sistem kekebalan tubuh

  • Penting bagi metabolisme hormon tiroid dan sintesis DNA

  • Mengurangi peradangan dan mencegah penggumpalan darah

  • Menekan jumlah virus HIV dalam darah penderitanya

Sumber: kacang brazil, udang, kepiting, salmon, beras merah, telur, ayam, bawang putih, bayam, jamur shitake.

Sekilas Tentang L-Lysine Hydrochloride Pada Liveril
L-lysine merupakan suatu asam amino esensial yang diperlukan tubuh untuk menjalankan berbagai fungsinya. Diakatan esensial karena asam amino ini harus dikonsumsi oleh manusia agar tubuhnya tetap sehat. Kekuarangan asam amino jenis ini akan membuat sel terdegradasi dan menyebabkan banyak penyakit.Singkatan 'L-" di depan kata lysine berarti asam amino ini digunakan dalam sintesa protein dan terdapat dalam makanan dan suplemen. Namun biasanya secara umum orang-orang hanya menyebutnya lysine saja.

Berikut adalah beberapa manfaat dari L-lysine:

  • Mengurangi aktivitas virus herpes

  • Membantu pengobatan kanker

  • Mengurangi kecemasan dan masalah psikologi lainnya

  • Meningkatkan penyerapan kalsium

  • Mengurangi risiko komplikasi akibat diabetes

  • Menjaga kesehatan usus

Sumber: daging sapi dan domba tanpa lemak, keju parmesan, daging ayam dan kalkun, kacang kedelai panggang, ikan tuna, udang, biji labu, telur, kacang putih.
Sekilas Tentang Vitamin C Pada Liveril

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Inositol Pada Liveril
Inositol merupakan suatu karbohidrat (gula alkohol) yang memiliki rasa manis, namun tingkat kemanisannya jauh lebih rendah dari sukrosa. Inositol cepat dipecah di dalam tubuh untuk dijadikan sebagai sumber energi. Inositol dahulu pernah disebut sebagai vitamin B8. Inositol digunakan oleh tubuh untuk menjalankan beberapa fungsi penting seperti membangun membran sel, meningkatkan neutransmiter di otak dan meningkatkan mood.

Berikut adalah beberapa manfaat dari inositol:

  • Meningkatkan kesuburan wanita

  • Membantu penyembuhan gangguan mental seperti depresi kepanikan, OCD, PMDD, kecemasan, dan sebagainya

  • Membantu pengobatan kanker

  • Meningkatkan sensitivitas insulin pada penderita diabetes

  • Mengurangi peluang terjadianya diebetes gestasional

  • Mengatasi bulimia nervosa

  • membantu penyembuhan gejala sindrom gangguan pernapasan pada bayi

  • Menurunkan gejala PMS

Sumber: Kacang, biji-bijian, oat, gila, paprika, tomat, kentang, asparagus, sayuran berdaun hijau (kangkung, bayam, dll.), jeruk, persik, buah pir, blewah, jeruk nipis dan lemon, pisang, daging sapi, telur organik, produk kelapa seperti minyak kelapa, gula kelapa dan amina kelapa (pengganti kelapa untuk kecap).

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Liveril
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Choline Pada Liveril
Choline/kolin adalah suatu jenis nutrisi esensial yang keberadaannya sangat penting bagi tubuh agar organ-organ yang ada di dalamnya dapat bekerja dengan baik. Pada manusia choline dapat dijumpai pada hati dan hati dapat memproduksi choline dalam jumlah kecil sehingga diperlukan asupan choline tambahan dari luar. Choline juga ada dalam beberapa jenis tanaman dan hewan.

Choline bukan termasuk vitamin maupun mineral. Namun ia sering dimasukkan dalam salah satu kelompok vitamin B kompleks karena kesamaan pada sifat dan beberapa fungsinya. Choline sangat penting peranannya bagi fungsi hati, kesehatan otak dan perkembangannya, pergerakan otot, dan kesehatan sistem saraf serta proses metabolisme tubuh.

Choline juga dapat membuat sel-sel tubuh menjadi leibh sehat dengan memproduksi senyawa pembawa sinyal sel dan terlibat dalam integrasi membran sel. Choline bersama dengan vitamin B12 dan asam folat ikut serta dalam membantu sintesis DNA. Bagi saraf, choline diperlukan untuk pembuatan acethylcholine yaitu salah satu neurotransmiter yang penting yang terlibat dalam pergerakan otot, pengaturan denyut jantung, dan daya memori otak.

Kebutuhan choline pada setiap individu berbeda-beda tergantung pada usianya dan faktor lainnya, berikut adalah dosis choline yang direkomendasikan berdasarkan kelompok usia:

  • Usia 0-6 bulan: 125 mg/hari

  • 7-12 bulan: 150 mg/hari

  • 1-3 tahun: 200 mg/hari

  • 4-8 tahun: 250 mg/hari

  • 9-13 tahun: 375 mg/hari

  • 14-19 tahun wanita: 400 mg/hari

  • 14-19 tahun pria: 550 mg/hari

  • Dewasa pria: 550 mg/hari

  • Dewasa wanita: 425 mg/hari

  • Wanita menyusui: 550 mg/hari

  • Wanita hamil: 450 mg/hari

Kekurangan asupan choline dapat menyebabkan kerusakan hati dan otot. Pada wanita hamil, kekurangan choline dapat menyebabkan preeklampsia, kelahiran prematur dan berat bayi lahir rendah.

Beberapa sumber bahan makanan yang kaya akan kandungan choline antara lain:

  • Hati sapi: 1 iris (2,4 ons atau 68 gram) mengandung 290 mg

  • Hati ayam: 1 iris (2,4 ons atau 68 gram) mengandung 222 mg

  • Telur: 1 telur rebus besar mengandung 113 mg

  • Ikan Cod segar: 3 ons (85 gram) mengandung 248 mg

  • Ikan Salmon: Fillet 3,9 ons (110 gram) mengandung 62,7 mg

  • Kembang kol: 1/2 gelas (118 ml) mengandung 24,2 mg

  • Brokoli: 1/2 gelas (118 ml) mengandung 31,3 mg

  • Minyak kedelai: 1 sendok makan (15 ml) mengandung 47,3 mg

Choline pertama kali ditemukan dan diisolasi oleh Adolph Strecker pada 1862. Kemudian disentesa secara kimia pertama kali oleh Oscar Liebreich pada 1865 yang disebut dengan neurine. Neurine secara kimia identik dengan choline dan pada 1998, oleh FDA Amerika Serikat, choline dimasukkan sebagai salah satu nutrisi esensial.

Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada Liveril
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang Riboflavin (Vitamin B2) Pada Liveril

  • Mencegah katarak

  • Menjaga kesehatan kandungan

  • Mengobati dan mencegah migrain

  • Menjaga kesehatan kulit dan rambut

  • Mencegah dan mengatasi anemia

  • Mencegah penyumbatan pembuluh darah

  • Meningkatkan energi

Sumber: ikan, daging, dan unggas (ayam, bebek), hati daging dan ayam, telur, produk susu, alpukat, kismis, kacang-kacangan (termasuk almond), ubi jalar, sayuran hijau seperti brokoli, bayam, kangkung, gandum utuh (whole grain), kacang kedelai dan olahannya (termasuk tempe, tahu, oncom, dan susu kedelai), ikan salmon, rumput laut, jamur.

Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Liveril

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Sekilas Tentang Niacin (Vitamin B3) Pada Liveril
Niacin atau vitamin B3 adalah salah satu dari sekian banyak jenis vitamin B. Vitamin B3 larut dalam air dan tubuh tidak dapat menyimpannya dan harus didapatkan dari luar. Vitamin ini bisa didapatkan melalui makanan dan juga suplemen. Berikut adalah beberapa manfaat dari niacin (vitamin B3):

  • Menurunkan kolesterol LDL (buruk) dan meningkatkan kolesterol HDL (baik)

  • Menurunkan kadar trigliserida

  • Membantu mencegah penyakit jantung

  • Membantu perawatan penderita diabetes tipe 1

  • Meningkatkan fungsi dan kerja otak

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi gejala arthritis

  • Membantu mengobati pellagra

Sumber: dada ayam, tuna, daging sapi, kacang tanah, salmon.

Sekilas Tentang L-carnitine (Levocarnitine) Pada Liveril
L-carnitine, juga dikenal sebagai carnitine atau levocarnitine, adalah senyawa amonium kuaterner yang dibiosintesis dari asam amino lisin dan metionin. Ini membantu dalam konsumsi dan pembuangan lemak dalam tubuh karena bertanggung jawab untuk pengangkutan asam lemak dari sitosol ke mitokondria. Hal ini sering dijual sebagai suplemen gizi. Karnitin awalnya ditemukan sebagai faktor pertumbuhan ulat tepung dan diberi label vitamin Bt. Karnitin alami adalah L-stereoisomer.

Produksi

Karnitin dibiosintesis di dalam tubuh dari asam amino lisin atau metionin terutama di hati dan ginjal. Vitamin C (asam askorbat) sangat penting untuk sintesis karnitin. Telah berspekulasi bahwa selama pertumbuhan atau kehamilan kebutuhan karnitin dapat melebihi produksi alaminya.

Peran dalam metabolisme asam lemak

Karnitin mengangkut gugus asil rantai panjang dari asam lemak ke dalam matriks mitokondria, sehingga dapat dipecah melalui beta-oksidasi menjadi asetat untuk mendapatkan energi yang dapat digunakan melalui siklus asam sitrat. Pada beberapa organisme seperti jamur, asetat digunakan dalam siklus glioksilat untuk glukoneogenesis dan pembentukan karbohidrat. Asam lemak harus diaktifkan sebelum mengikat molekul karnitin untuk membentuk asil-karnitin. Asam lemak bebas dalam sitosol terikat dengan ikatan tioester pada koenzim A (CoA). Reaksi ini dikatalisis oleh enzim asil-KoA sintetase lemak dan didorong hingga selesai oleh pirofosfatase anorganik.

Gugus asil pada CoA sekarang dapat ditransfer ke karnitin dan asil-karnitin yang dihasilkan diangkut ke dalam matriks mitokondria. Ini terjadi melalui serangkaian langkah serupa:

  • Asil-KoA terkonjugasi menjadi karnitin oleh karnitin asiltransferase I (palmitoiltransferase) yang terletak di membran luar mitokondria

  • Asil-karnitin diangkut ke dalam oleh translocase karnitin-asilkarnitin

  • Asil-karnitin diubah menjadi asil-KoA oleh karnitin asiltransferase II (palmitoiltransferase) yang terletak di membran mitokondria bagian dalam. Karnitin yang dibebaskan kembali ke sitosol.


Disfungsi proses ini menyebabkan kelainan genetik defisiensi karnitin primer, defisiensi karnitin palmitoiltransferase I, defisiensi karnitin palmitoiltransferase II, dan defisiensi translokase karnitin-asilkarnitin.

Karnitin asiltransferase I mengalami penghambatan alosterik sebagai akibat dari malonil-KoA, zat antara dalam biosintesis asam lemak, untuk mencegah siklus yang sia-sia antara oksidasi beta dan sintesis asam lemak.

Sumber alami

Konsentrasi tertinggi karnitin ditemukan dalam daging merah dan produk susu. Sumber alami lain dari karnitin termasuk kacang-kacangan dan biji-bijian (misalnya labu, bunga matahari, wijen), kacang-kacangan atau kacang-kacangan (kacang polong, kacang polong, lentil, kacang tanah), sayuran (artichoke, asparagus, bit hijau, brokoli, kubis brussel, collard hijau, bawang putih, sawi, okra, peterseli), buah-buahan (aprikot, pisang), sereal (gandum, jagung, millet, oatmeal, dedak padi, gandum hitam, gandum utuh, dedak gandum, bibit gandum) dan makanan 'kesehatan' lainnya (bee pollen, bir ragi, carob, dan kangkung).








































Product Quantity Carnitine
Beef Steak 3.5 oz 95 mg
Ground Beef 3.5 oz 94 mg
Pork 3.5 oz 27.7 mg
Bacon 3.5 oz 23.3 mg
Cod Fish 3.5 oz  5.6 mg
Chicken Breast 3.5 oz  3.9 mg
American Cheese 3.5 oz  3.7 mg
Ice Cream 3.5 fl oz  3.7 mg
Whole Milk 3.5 fl oz  3.3 mg
Cottage Cheese 3.5 fl oz  1.1 mg
Whole Wheat Bread 3.5 oz  0.36 mg
Asparagus 3.5 oz  0.195 mg
White Bread 3.5 oz  0.147 mg
Macaroni 3.5 oz  0.126 mg
Peanut Butter 3.5 oz  0.083 mg
Rice (cooked) 3.5 oz  0.0449 mg
Eggs 3.5 oz  0.0121 mg
Orange Juice 3.5 fl oz  0.0019 mg


Sumber lain

Sumber lain dapat ditemukan di vitamin yang dijual bebas, minuman energi dan berbagai produk lainnya. Produk yang mengandung L-carnitine tidak dapat dipasarkan sebagai "produk kesehatan alami" di Kanada. Produk dan suplemen L-Carnitine tidak diperbolehkan untuk diimpor ke Kanada (Health Canada).

Efek pada diabetes

L-Carnitine meningkatkan pembuangan glukosa di antara 15 pasien dengan diabetes tipe II dan 20 sukarelawan sehat. Penyimpanan glukosa meningkat antara kedua kelompok, tetapi oksidasi glukosa meningkat hanya pada kelompok diabetes. Akhirnya, penyerapan glukosa meningkat sekitar 8% untuk keduanya.
Sekilas Tentang Acetylcysteine Pada Liveril
Acetylcysteine juga dikenal sebagai N-acetylcysteine ​​(disingkat NAC) adalah agen farmakologis yang digunakan terutama sebagai mukolitik dan dalam pengelolaan overdosis parasetamol (asetaminofen). Untuk indikasi ini, tersedia dengan nama dagang ACC (Hexal AG), Mucomyst (Bristol-Myers Squibb), Acetadote (Cumberland Pharmaceuticals), Fluimucil (Zambon) dan Parvolex (GSK), Lysox (Menarini).

Bentuk sediaan

Acetylcysteine ​​​​tersedia dalam bentuk sediaan yang berbeda untuk indikasi yang berbeda:

  • Solusi untuk inhalasi (Mucomyst, Mucosil) – dihirup untuk terapi mukolitik atau tertelan untuk efek nefroprotektif (untuk melindungi ginjal)

  • Injeksi IV (Parvolex, Acetadote) – pengobatan overdosis parasetamol/asetaminofen

  • Solusi oral – berbagai indikasi

  • Sediaan injeksi dan inhalasi IV pada umumnya hanya dengan resep dokter, sedangkan larutan oral tersedia tanpa resep di banyak negara.


Penggunaan klinis

Terapi mukolitik

Acetylcysteine ​​​​inhalasi diindikasikan untuk terapi mukolitik ("larutan lendir") sebagai adjuvant dalam kondisi pernapasan dengan produksi lendir yang berlebihan dan/atau kental. Kondisi tersebut termasuk emfisema, bronkitis, TBC, bronkiektasis, amiloidosis, pneumonia. Hal ini juga digunakan pasca operasi, sebagai bantuan diagnostik, dan dalam perawatan trakeostomi. Ini mungkin dianggap tidak efektif dalam cystic fibrosis (Rossi, 2006). Namun, sebuah makalah baru-baru ini dalam Prosiding National Academy of Sciences melaporkan bahwa N-asetilsistein oral dosis tinggi memodulasi peradangan pada cystic fibrosis dan memiliki potensi untuk melawan redoks yang saling terkait dan ketidakseimbangan inflamasi pada CF (Tirouvanziam et al., 2006) . Asetilsistein oral juga dapat digunakan sebagai mukolitik pada kasus yang kurang serius.

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk mengurangi viskositas lendir dengan memecah ikatan disulfida yang menghubungkan protein yang ada dalam lendir (mukoprotein).

Overdosis parasetamol

Asetilsistein intravena diindikasikan untuk pengobatan overdosis parasetamol (asetaminofen). Meskipun asetilsistein IV dan oral sama-sama efektif untuk indikasi ini, pemberian oral jarang terjadi, karena kurang ditoleransi, karena dosis tinggi yang diperlukan (karena bioavailabilitas oral yang rendah), rasa dan bau yang sangat tidak enak, dan efek samping (terutama mual). dan muntah). Namun, 3% hingga 6% orang yang diberi asetilsistein intravena menunjukkan reaksi alergi parah seperti anafilaksis, yang mungkin termasuk kesulitan bernapas yang ekstrem (karena bronkospasme), penurunan tekanan darah, ruam, angioedema, dan terkadang juga mual dan muntah. (Kanter, 2006). Overdosis yang berulang akan menyebabkan reaksi alergi semakin parah. Beberapa penelitian telah menemukan reaksi seperti anafilaksis ini terjadi lebih sering pada orang yang diberi asetilsistein IV meskipun kadar parasetamol serum tidak cukup tinggi untuk dianggap toksik (Dawson et al., 1989; Bailey & McGuigan, 1998; Schmidt & Dalhoff, 2001; Lynch & Robertson, 2004).

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk menambah cadangan glutathione (dihabiskan oleh metabolit parasetamol toksik) dalam tubuh dan, bersama dengan glutathione untuk secara langsung mengikat metabolit toksik. Tindakan ini berfungsi untuk melindungi hepatosit di hati dari toksisitas akibat overdosis parasetamol.

Di beberapa negara, formulasi intravena khusus tidak ada untuk mengobati overdosis parasetamol. Dalam kasus ini, formulasi yang digunakan untuk inhalasi dapat digunakan secara intravena.

Agen nefroprotektif

Asetilsistein oral digunakan untuk pencegahan nefropati akibat radiokontras (suatu bentuk gagal ginjal akut). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pemberian acetylcysteine ​​​​sebelumnya secara nyata menurunkan (90%) nefropati radiokontras (Tepel et al 2000), sedangkan yang lain tampaknya meragukan kemanjurannya (Hoffman et al., 2004; Miner et al., 2004). Layak dipertimbangkan adalah data terbaru yang diterbitkan dalam dua makalah di New England Journal of Medicine dan Journal of American Medical Association. Kesimpulan penulis dalam makalah tersebut adalah: 1) "N-acetylcysteine ​​​​intravena dan oral dapat mencegah nefropati yang diinduksi kontras-medium dengan efek tergantung dosis pada pasien yang diobati dengan angioplasti primer dan dapat meningkatkan hasil rumah sakit." (Marenzi et al, 2006) 2) "Acetylcysteine ​​​​melindungi pasien dengan insufisiensi ginjal kronis sedang dari penurunan fungsi ginjal yang disebabkan oleh kontras setelah prosedur angiografi koroner, dengan efek samping minimal dan dengan biaya rendah" (Kay et al., 2003).

Acetylcysteine ​​​​terus umum digunakan pada individu dengan gangguan ginjal untuk mencegah pengendapan gagal ginjal akut.

Penelitian

Penggunaan berikut ini belum ditetapkan atau diteliti dengan baik:

  • NAC sedang menjalani uji klinis di Amerika Serikat untuk pengobatan gangguan obsesif-kompulsif. Diperkirakan untuk melawan hiperaktivitas glutamat pada OCD.

  • NAC telah terbukti mengurangi hasrat yang terkait dengan penggunaan kokain kronis dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Medical University of South Carolina (Mardikian dkk, 2007; LaRowe dkk, 2007)

  • Ini dapat mengurangi kejadian eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) (Pela et al., 1999)

  • Dalam pengobatan AIDS, NAC telah terbukti menyebabkan "peningkatan yang nyata dalam fungsi imunologi dan konsentrasi albumin plasma" (Breitkreutz & al, 2000). Konsentrasi albumin berbanding terbalik dengan pengecilan otot (cachexia), suatu kondisi yang berhubungan dengan AIDS.

  • Sebuah penelitian pada hewan menunjukkan bahwa acetylcysteine ​​​​dapat menurunkan kematian yang terkait dengan influenza (Ungheri et al., 2000)

  • Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa NAC dapat membantu mencegah gangguan pendengaran akibat kebisingan (Kopke et al., 2005). Sebuah uji klinis untuk menentukan kemanjuran dalam mencegah gangguan pendengaran sensorineural akibat kebisingan pada manusia saat ini (2006) sedang dilakukan bersama oleh Angkatan Darat AS dan Angkatan Laut AS.

  • Telah disarankan bahwa NAC dapat membantu penderita triad Samter dengan meningkatkan kadar glutathione yang memungkinkan pemecahan salisilat lebih cepat, meskipun tidak ada bukti bahwa itu bermanfaat (Bachert et al., 2003).

  • Ada klaim bahwa acetylcysteine ​​​​yang dikonsumsi bersama dengan vitamin C dan B1 dapat digunakan untuk mencegah dan meredakan gejala veisalgia (mabuk setelah konsumsi etanol (alkohol). Mekanisme yang diklaim adalah melalui pemulungan asetaldehida, zat antara beracun dalam metabolisme etanol.

  • Telah terbukti membantu wanita dengan PCOS (sindrom ovarium polikistik) untuk mengurangi masalah insulin dan mungkin meningkatkan kesuburan. (Fulghesu, dkk, 2002)


Properti kimia

Acetylcysteine ​​​​adalah turunan N-asetil dari asam amino L-sistein, dan merupakan prekursor dalam pembentukan glutathione antioksidan dalam tubuh. Gugus tiol (sulfhidril) memberikan efek antioksidan dan mampu meredam radikal bebas.

Kemungkinan toksisitas

Para peneliti di University of Virginia baru-baru ini melaporkan bahwa asetilsistein, yang ditemukan dalam banyak suplemen binaraga, berpotensi menyebabkan kerusakan pada jantung dan paru-paru (Palmer et al., 2007). Mereka menemukan bahwa asetilsistein dimetabolisme menjadi S-nitroso-N-asetilsistein (SNOAC), yang meningkatkan tekanan darah di paru-paru dan ventrikel kanan jantung (hipertensi arteri pulmonal) pada tikus yang diobati dengan asetilsistein. Efeknya mirip dengan yang diamati setelah paparan 3 minggu ke lingkungan yang kekurangan oksigen (hipoksia kronis). Para penulis juga menemukan bahwa SNOAC menginduksi respons seperti hipoksia dalam ekspresi beberapa gen penting baik in vitro maupun in vivo.

Implikasi dari temuan ini untuk pengobatan jangka panjang dengan asetilsistein belum diselidiki. Dosis yang digunakan oleh Palmer dan rekan (2007) secara dramatis lebih tinggi daripada yang digunakan pada manusia; meskipun demikian, efek obat pada respon ventilasi hipoksia telah diamati sebelumnya pada subjek manusia pada dosis yang lebih moderat (Hildebrandt et al., 2002).
Sekilas Tentang Manganese / Mangan Pada Liveril
Manganese memiliki nama lain manganese citrate, manganese gluconate, dan manganese sulfate. Ia adalah suatu mineral esensial yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah yang kecil. Mineral ini penting untuk membangun tulang, menyembuhkan luka, dan mengendalikan cara tubuh menggunakan karbohidrat dan asam amino. Manganese terkosentrasi di mitokondria sel. Kebanyakan menganese ditemukan di tulang, hati, pankreas, dan sel ginjal. Menganese juga merupakan bagian dari beberapa jenis enzim sekaligus membantu mengaktifkan enzim lainnya. Beberapa enzym penting itu seperti manganese superoxide dismutase (MnSOD) yang membantu memelihara kesehatan mitokondria dan membran sel. Selain itu juga membantu membran sel terlindung dari risiko radikal bebas.

Berikut ini manfaat dari manganese:

  • Menjaga kesehatan tulang

  • Membantu aktivasi enzim

  • Menangkal radikal bebas

  • Mengurangi gejala PMS

  • Membantu metabolisme

  • Menguragi gejala osteoarthritis

  • Membantu mengatur kadar glukosa darah

  • Membantu pencernaan makanan

  • Membantu fungsi kelenjar tiroid

  • Menjaga kesehatan sistem syaraf

Sumber: beras merah, nanas, biji labu, tempe, kedelai, oats, kale, strawberry, bawang putih, anggur, terong, cengkeh, kayu manis, dan kunyit.

Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Liveril

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Liveril Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Liveril?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Liveril adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu memelihara kesehatan fungsi hati.

Sekilas Tentang Obat Kolagogum, Kolelitolitik, & Hepatoprotektor
Kolagogum adalah obat atau zat yang merangsang sekresi empedu ke dalam usus.

Kolelitolitik adalah obat atau zat pelarut batu empedu digunakan untuk melarutkan batu-batu empedu kecil yang tidak dikalsifikasi. Mereka menekan jumlah kolesterol yang disintesis oleh hati atau menghambat jumlah kolesterol yang diserap dari usus. Mereka digunakan untuk memecah batu empedu pada pasien yang tidak perlu menjalani operasi.

Hepatoprotektor adalah obat untuk mencegah kerusakan pada hati.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Liveril?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Liveril:

2 tablet /hari.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Liveril?

Sebaiknya diberikan bersama makanan : Berikan pada saat atau sesudah makan.

Apa Saja Kontraindikasi Liveril?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Liveril dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hamil & laktasi.

Sediaan

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Liveril?

/Harga

Liveril tablet

5 × 6’s (Rp165,000/strip)