Infalgin

By | Agustus 3, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Infalgin?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Infalgin adalah:

Tiap kaplet mengandung:
– Methampyron 500 mg

Sekilas Tentang Dipyrone (Metamizole Sodium, Methampyrone) Pada Infalgin
Dipyrone yang dikenal juga dengan sebutan metamizole sodium / methampyrone adalah obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID), yang biasa digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit dan penurun demam yang kuat. Lebih dikenal dengan nama brand Dipyrone, Analgin, Novalgin, dan Melubrin.

Metamizole pertama kali disintesis oleh perusahaan Jerman Hoechst AG (sekarang bagian dari Sanofi-Aventis) pada tahun 1920, dan produksi massalnya dimulai pada tahun 1922. Ini tetap tersedia secara bebas di seluruh dunia sampai tahun 1970-an, ketika ditemukan bahwa obat tersebut membawa risiko kecil menyebabkan agranulositosis - kondisi yang sangat berbahaya dan berpotensi fatal. Kontroversi tetap ada mengenai tingkat risiko. Beberapa otoritas medis nasional telah melarang metamizole secara total atau membatasinya hanya tersedia dengan resep dokter.

Risiko agranulositosis

Menurut komentar Dr Anthony Wong dari Universitas São Paulo, Brasil dalam buletin WHO, studi terbaru memperkirakan bahwa tingkat kejadian agranulositosis yang diinduksi metamizole adalah antara 0,2 dan 2 kasus per juta orang per hari penggunaan, dengan sekitar 7% dari semua kasus fatal (asalkan semua pasien memiliki akses ke perawatan medis yang mendesak). Dengan kata lain, seseorang harus mengharapkan 50 hingga 500 kematian setiap tahun karena metamizole di negara berpenduduk 300 juta, dengan asumsi bahwa setiap warga negara meminum obat itu sebulan sekali. Ini bukan tingkat yang sangat tinggi dibandingkan dengan obat lain - misalnya, obat resep clozapine diketahui setidaknya 50 kali lebih mungkin memicu agranulositosis. Namun, pada saat itu risikonya dianggap jauh lebih besar dan, dengan demikian, berlebihan untuk analgesik yang dijual bebas, terutama mengingat adanya alternatif yang lebih aman (aspirin dan ibuprofen).

Sebuah penelitian di Swedia Utara yang diterbitkan pada tahun 2002 memperkirakan total risiko selama terapi metamizole untuk pasien di rumah sakit (rawat inap) dan di luar rumah sakit (rawat jalan) sekitar 3 hingga 100 kali lebih besar dari yang diperkirakan oleh Dr Wong: “Mengingat asumsi tertentu termasuk jumlah aktual yang ditentukan, risiko agranulositosis yang diperhitungkan adalah kira-kira satu dari setiap 31.000 pasien rawat inap yang diobati dengan metamizole dan satu dari setiap 1400 pasien rawat jalan yang diobati dengan metamizole."

Ketersediaan di seluruh dunia

Metamizole dilarang di Swedia pada tahun 1974, di Amerika Serikat pada tahun 1977; lebih dari 30 negara, termasuk Jepang, Australia, Iran, dan bagian dari Uni Eropa, telah mengikutinya. Di negara-negara ini metamizole kadang-kadang masih digunakan sebagai obat hewan. Di Jerman itu menjadi obat resep. Beberapa perusahaan farmasi Eropa, terutama Hoechst dan Merck, terus mengembangkan obat-obatan yang mengandung metamizole dan memasarkannya di beberapa negara. Di Swedia, larangan tersebut dicabut pada tahun 1995 dan diperkenalkan kembali pada tahun 1999 hanya untuk ditarik dari pasar lagi hanya beberapa tahun kemudian.

Di bagian lain dunia (terutama di Spanyol, Meksiko, India, Brasil, Rusia, Makedonia, Bulgaria, Rumania, Israel, dan negara-negara Dunia Ketiga) metamizole masih tersedia bebas tanpa resep, tetap menjadi salah satu analgesik paling populer, dan memainkan peran penting dalam pengobatan sendiri. Misalnya, obat yang mengandung metamizole dan metamizole menguasai 80% pasar analgesik OTC di Rusia, sedangkan ibuprofen menyumbang 2,5%.

Di Brasil, produk metamizole (Novalgina), meskipun dijual bebas, membawa peringatan untuk menghindari penggunaan oleh mereka yang berusia di bawah 19 tahun, dan memiliki beberapa informasi tentang deteksi dini dan pengobatan agranulositosis. Meskipun pemerintah Brasil tidak mendorong pelarangan obat tersebut, penggunaannya telah mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir karena perusahaan farmasi dan dokter mendorong produk berbasis aspirin, parasetamol dan ibuprofen sebagai pengganti, terutama mengenai penitipan anak. Di kalangan orang dewasa masih banyak digunakan. Beberapa produk yang mengandung metamizole paling banyak tersedia yang masih digunakan di Brasil adalah: Buscopan Plus (dengan nama Buscopan Composto), Novalgina dan Neosaldina. Dipyrone generik juga tersedia.

Perhatian media

Metamizole mendapat perhatian singkat oleh media Amerika pada tahun 2001, ketika seorang anak imigran Latin dirawat di klinik Salt Lake City dengan gejala agranulositosis. Ditemukan bahwa obat itu tetap tersedia secara bebas di toko-toko Latino dan sangat populer di kalangan imigran Meksiko, meskipun ada larangan. Studi "LATIN" yang sedang berlangsung, sebuah studi kasus-kontrol internasional multisenter, sedang meneliti kejadian agranulositosis di Amerika Latin dan peran metamizole.

Infalgin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Infalgin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Infalgin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


– Sebagai derivat pyrazolon Infalgin berkhasiat analgetik seperti neuralgia, dysmenoorhae dan nyeri trauma

Kontraindikasi

– Tidak untuk gejala flu
– Pada penderita yang alergi terhadap pyrazolon, granulocytopenia
– Selama kehamilan terutama pada trimester 1,dan 6 minggu terakhir bayi kurang dari 3 bulan atau bobot kurang dari 5 kg
– Pada penderita dengan tekanan darah kurang dari 100 mmHg

Efek Samping:
– Dapat menimbulkan gejala kepekaan yang berlebihan yang nampulak dalam bentuk kelainan-kelainan kulit, berkurangnya jumlah leucosyt atau granulocytosis
– Bila terjadi kelainan pada kulit dan mukosa, pengobatan segera dihentikan

PERINGATAN:

– Dapat menimbulkan agranulocytosis,anemia aplastik dan trombocytopenia
– Hati-hati pada penderita dengan kelainan darah

ATURAN PAKAI:
– Dewasa di atas 12 tahun : 3 kali sehari 1 kaplet
– Anak usia 6-12 tahun : 3 kali sehari 1/2 kaplet

CARA PENYIMPANAN:
– Simpan ditempat yang sejuk dan kering

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Infalgin?


– Kaleng, isi 1000 kaplet No.Reg: DKL 8931101104 A1
– Dus @ 10 strip @ 10 kaplet No.Reg: DKL 8931101104 A1

Sekilas Tentang Graha Farma
PT Graha Farma merupakan suatu perusahaan farmasi yang didirikan pada 1988. Perusahaan ini memiliki pabrik di Kebakkramat, Karanganyar, Jawa Tengah. PT Graha Farma memproduksi berbagai jenis produk farmasi, baik berupa obat keras (obat resep), obat OTC, vitamin, suplemen, dan kosmetik dalam berbagai bentuk sediaan seperti tablet, kapsul, liquid, sirup, injeksi dan lain-lain. Beberapa produk yang diproduksi diantaranya amoxicillin, mefenamic acid, Bactazon, Ceftriga, Biomega, Grafazol, Grafloxin, Alfidon, Atmacid, Grafadon, Cholesvit, Ostine, Prokalk, dan Sangotonik.

Untuk memperluas cakupan produksi, pemasaran dan distribusi, perusahaan ini bekerjasama dengan perusahaan lain baik dari dalam maupun luar negeri seperti Sanquin (Belanda), Sanochemia (Swiss), Sanochemia Pharmazeutika AG (Austria), Kwangdong (Korea Selatan), bbcos (Italia), Midascare Pharmaceuticals (India), CSPC BAIKE (China), World Medicine (Turki), PT Indofarma Global Medika, PT Merapi Utama Pharma, PT Penta Valent, PT Mensa Bina Sukses, dan lain-lain. Kantor pusat PT Graha Farma ada di Solo, Jawa Tengah.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.