Glusafe

By | Agustus 2, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Glusafe?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Glusafe adalah:
Setiap kapsul mengandung Glycine max. L ekstrak 300 mg

Sekilas Tentang Glycine Pada Glusafe
Glycine (disingkat Gly atau G) adalah senyawa organik dengan rumus HO2CCH2NH2. Ini adalah salah satu dari 20 asam amino yang biasa ditemukan dalam protein, dikodekan oleh kodon GGU, GGC, GGA dan GGG. Karena kesederhanaan strukturalnya, asam amino kompak ini cenderung dilestarikan secara evolusioner, misalnya, sitokrom c, mioglobin, dan hemoglobin. Glycine adalah asam amino unik yang tidak aktif secara optik. Kebanyakan protein hanya mengandung sejumlah kecil glisin. Pengecualian penting adalah kolagen, yang mengandung sekitar 35% glisin. Dalam bentuk padatnya, yaitu, mengkristal, Glycine adalah bahan kristal yang mengalir bebas.

Perpaduan

Glisin diproduksi secara industri:

(1) pengobatan asam kloroasetat dengan amonia mengarah ke produk dalam satu langkah.

ClCH2COOH + NH3 → H2NCH2COOH + HCl
atau melalui

(2) Sintesis Strecker melalui hidrolisis nitril.

Ada dua produsen Glycine di Amerika Serikat. Chattem Chemicals, Inc. dan GEO Specialty Chemicals, Inc., yang membeli fasilitas produksi Glycine dari Hampshire Chemical Corp. Menurut informasi yang diberikan kepada Departemen Perdagangan AS, masing-masing menggunakan proses manufaktur yang berbeda dan bahan baku yang berbeda. Proses manufaktur Chattem (proses "MCA") terjadi dalam batch dan menghasilkan produk jadi dengan beberapa residu klorida tetapi tanpa sulfat, sedangkan proses manufaktur GEO dianggap sebagai proses semi-batch dan menghasilkan produk jadi dengan beberapa residu sulfat tetapi tidak khlorida.

Biosintesis

Glisin tidak penting untuk diet manusia, karena di dalam tubuh dibiosintesis dari asam amino serin, yang pada gilirannya diturunkan dari 3-fosfogliserat. Pada kebanyakan organisme, enzim Serine hydroxymethyltransferase mengkatalisis transformasi ini dengan menghilangkan satu atom karbon; piridoksal fosfat juga diperlukan:

Serin + tetrahidrofolat → Glisin + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + H2O

Di hati vertebrata, sintesis glisin dikatalisis oleh glisin sintase (juga disebut enzim pembelahan glisin). Konversi ini mudah dibalik:

CO2 + NH4+ + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + NADH + H+ → Glisin + tetrahidrofolat + NAD+

Degradasi

Glisin terdegradasi melalui tiga jalur. Jalur utama pada hewan melibatkan katalisis enzim pembelahan glisin, enzim yang sama juga terlibat dalam biosintesis glisin. Jalur degradasi adalah kebalikan dari jalur sintetis ini:

Glisin + tetrahidrofolat + NAD+ → CO2 + NH4+ + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + NADH + H+
Pada jalur kedua, glisin terdegradasi dalam dua langkah. Langkah pertama adalah kebalikan dari biosintesis glisin dari serin dengan serin hidroksimetil transferase. Serin kemudian diubah menjadi piruvat oleh serin dehidratase.

Pada jalur ketiga degradasi glisin, glisin diubah menjadi glioksilat oleh D-asam amino oksidase. Glikoksilat kemudian dioksidasi oleh laktat dehidrogenase hati menjadi oksalat dalam reaksi yang bergantung pada NAD+.

Fungsi fisiologis

Sebagai perantara biosintetik

Glycine adalah blok bangunan untuk banyak produk alami. Pada eukariota yang lebih tinggi, asam D-Aminolevulinat, prekursor kunci untuk porfirin, dibiosintesis dari glisin dan suksinil-KoA. Glisin menyediakan subunit C2N pusat dari semua purin.

Sebagai neurotransmitter

Glycine adalah neurotransmitter inhibisi di sistem saraf pusat, terutama di sumsum tulang belakang, batang otak, dan retina. Ketika reseptor glisin diaktifkan, klorida memasuki neuron melalui reseptor ionotropik, menyebabkan potensi postsinaptik Inhibitor (IPSP). Strychnine adalah antagonis pada reseptor glisin ionotropik. Glisin adalah ko-agonis yang dibutuhkan bersama dengan glutamat untuk reseptor NMDA. Berbeda dengan peran penghambatan glisin di sumsum tulang belakang, perilaku ini difasilitasi pada reseptor glutaminergik (NMDA) yang bersifat rangsang. LD50 glisin adalah 7930 mg/kg pada tikus (oral), dan biasanya menyebabkan kematian karena hipereksitabilitas.

Penggunaan Industri

Glycine digunakan sebagai pemanis / penambah rasa, zat penyangga, asam amino yang dapat diserap kembali, zat antara kimia, zat pengompleks logam, suplemen makanan serta dalam obat-obatan tertentu.

Tarif Antidumping

Glycine yang diimpor dari China ke Amerika Serikat telah dikenakan bea masuk antidumping sejak Maret 1995.

Pada tahun 2007, produsen Glycine Amerika Serikat, GEO Specialty Chemicals, Inc. mengajukan petisi yang meminta agar bea antidumping juga dikenakan pada Glycine yang diimpor dari Jepang, Republik Korea, dan India. Pada tanggal 7 September 2007, Departemen Perdagangan mengumumkan penetapan awal afirmatifnya dalam penyelidikan bea masuk antidumping atas impor glisin dari Jepang dan Republik Korea (Korea). Pada tanggal 29 Oktober 2007, Departemen Perdagangan mengumumkan penetapan awal afirmatifnya dalam penyelidikan bea masuk antidumping atas impor glisin dari India.

Kehadiran di medium antarbintang

Pada tahun 1994 sebuah tim astronom di University of Illinois, yang dipimpin oleh Lewis Snyder, mengklaim bahwa mereka telah menemukan molekul glisin di luar angkasa. Ternyata, dengan analisis lebih lanjut, klaim ini tidak dapat dikonfirmasi. Sembilan tahun kemudian, pada tahun 2003, Yi-Jehng Kuan dari National Taiwan Normal University dan Steve Charnley mengklaim bahwa mereka mendeteksi glisin antarbintang menuju tiga sumber di medium antarbintang. Mereka mengklaim telah mengidentifikasi 27 garis spektrum glisin menggunakan teleskop radio. Menurut simulasi komputer dan eksperimen berbasis laboratorium, glisin mungkin terbentuk ketika es yang mengandung molekul organik sederhana terkena sinar ultraviolet.

Pada bulan Oktober 2004, Snyder dan kolaborator menyelidiki kembali klaim glisin di Kuan et al. (2003). Dalam upaya yang ketat untuk mengkonfirmasi deteksi, Snyder menunjukkan bahwa glisin tidak terdeteksi di salah satu dari tiga sumber yang diklaim.

Jika klaim glisin dibuktikan, temuan itu tidak akan membuktikan bahwa kehidupan ada di luar Bumi, tetapi tentu saja membuat kemungkinan itu lebih masuk akal dengan menunjukkan bahwa asam amino dapat terbentuk di medium antarbintang.

Glusafe Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Glusafe?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Glusafe adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

:
Membantu meringankan penyakit diabetes melitus tipe 2.

Kontraindikasi :
Hipersensitivitas terhadap komponen obat

Sekilas Tentang Diabetes
Diabetes merupakan kondisi di mana tubuh tidak dapat memproduksi insulin dengan benar. Hal ini menyebabkan meningkatnya kadar glukosa dalam darah. Diabetes yang umum terjadi adalah diabetes Tipe 1 dan tipe 2.

Pada diabetes Tipe 1 pankreas tidak dapat memproduksi insulin sedangkan pada diabetes tipe 2 pankreas dapat membuat insulin tapi dalam kadar yang tidak cukup banyak. Ini menyebabkan tubuh tidak mendapatkan insulin secara optimal. Meningkatnya kadar gula dalam darah akan membuat penderita diabetes sering merasa haus atau lapar dan juga sering buang air kecil.

Antidiabetes merupakan obat yang mengontrol tingkat glukosa (gula) dalam darah pada penderita diabetes.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Glusafe?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Glusafe:


Dosis pemeliharaan : 1 kali sehari 1 kapsul , sebelum makan atau menurut petunjuk dokter.
Dosis pengobatan : 3 kali sehari 1 kapsul , sebelum makan atau menurut petunjuk dokter.

Izin, Kemasan & Sediaan Glusafe

:
Dus isi 5 strip @ 6 Kapsul
No. Reg. : POM TR.101 316 361

PT PROMEDRAHARDJO FARMASI INDUSTRI
Sukabumi – Indonesia

Sekilas Tentang Promed
Promed atau Promedrahardjo Farmasi Industri adalah suatu perusahaan farmasi asal Indonesia yang berdiri pada 1997. Perusahaan ini memiliki lokasi pabrik di Sukabumi, Jawa Barat seluas 18 ribu meter persegi. Perusahaan ini telah mengantongi sertifikat CPOB sehingga kualitas produk tetap terjamin.

Perusahaan ini memproduksi berbagai jenis produk farmasi meliputi obat, vitamin, suplemen, dan sebagainya dalam berbagai bentuk sediaan. Untuk pemasaran dan distribusi produk, perusahaan ini melakukannya melalui PT Penta Valent, PT Kallista Prima, PT Lawsim Zecha, PT Binaya Jaya, dan lain-lain. Beberapa produk yang diproduksi seperti Anoxi, Fuco, Dolartam, Granitron, Luteron, dan masih banyak lagi yang lainnya. PT Promedrahardjo Farmasi Industri memiliki kantor pusat di Graha Agape, Rawamangun, Jakarta.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.