Fusidic Acid

Deskripsi 

  • Fusidic acid adalah antibiotik bakteriostatik yang bisa digunakan baik secara topikal maupun secara sistemik. Fusidic acid sering digunakan dalam bentuk salep atau cream untuk infeksi kulit, bisa juga sebagai obat tetes mata, atau dalam bentuk tablet dan suntikan bila infeksi meliputi area yang luas
  •  Fusidic acid bisa digunakan dalam bentuk garamnya yaitu, Sodium fusidate/Natrium  fusidate. Baik bentuk asam maupun garam mempunyai mekanisme aksi yang sama yaitu, bekerja dengan cara mengganggu translokasi subunit peptida dan memanjangkan rantai peptida bakteri yang rentan. Hal ini menyebabkan terhambatnya sintesis protein. Fusidic acid menghambat translasi bakteri dan tidak membunuh bakteri, oleh karena itu antibiotik ini disebut bakteriostatik
  • Fusidic acid efektif untuk mengobati infeksi yang disebabkan terutama oleh bakteri gram positif seperti Staphylococcus, Streptococcus, Corynebacterium, dan sebagian besar Clostridium. Bila infeksi ringan biasanya digunakan sediaan salep/cream, namun jika infeksi terjadi pada area yang lebih luas, sediaan tablet atau bahkan injeksi bisa dijadikan pilihan
  • Jika pada area infeksi juga disertai radang, antibiotik ini sering dikombinasikan dengan obat anti inflamasi steroid seperti hydrocortisone atau betamethasone. Kombinasi Fusidic acid topikal baik dengan betamethasone atau hydrocortisone sangat berguna dalam pengobatan atopik dermatitis / eksim

Sekilas Tentang Fusidic Acid (Asam Fusidat) Pada Fusidic Acid
Fusidic acid (asam fusidat) adalah antibiotik bakteriostatik yang sering digunakan secara topikal dalam krim dan obat tetes mata, tetapi juga dapat diberikan secara sistemik sebagai tablet atau suntikan.

Farmakologi

Asam fusidat bekerja dengan mengganggu sintesis protein bakteri, khususnya dengan mencegah translokasi faktor pemanjangan G (EF-G) dari ribosom. Asam fusidat hanya efektif pada bakteri gram positif seperti spesies Staphylococcus dan spesies Corynebacterium. Asam fusidat menghambat replikasi bakteri dan tidak membunuh bakteri, dan karena itu disebut "bakteriostatik".

Asam fusidat adalah antibiotik sejati, berasal dari jamur Fusidium coccineum dan dikembangkan oleh Leo Laboratories di Ballerup, Denmark dan dirilis untuk penggunaan klinis pada 1960-an. Itu juga telah diisolasi dari Mucor ramannianus dan Isaria kogana. Obat ini tidak dilisensikan untuk digunakan di AS, tetapi, sebagai natrium fusidat, obat ini disetujui untuk digunakan dengan resep di Inggris, Kanada, Eropa, Australia, dan Selandia Baru.

Penggunaan

Asam fusidat aktif secara in vitro terhadap Staphylococcus aureus, sebagian besar staphylococci koagulase-negatif, spesies Corynebacterium, sebagian besar spesies clostridium. Asam fusidat tidak memiliki aktivitas yang berguna melawan streptokokus, enterokokus, atau sebagian besar bakteri Gram-negatif (kecuali Neisseria, Moraxella, Legionella pneumophila dan Bacteroides fragilis). Asam fusidat aktif secara in vitro dan secara klinis melawan Mycobacterium leprae tetapi hanya memiliki aktivitas marginal terhadap Mycobacterium tuberculosis.

Penggunaan paling penting dari asam fusidat secara klinis adalah aktivitasnya melawan Methicillin Resistant Staphylococcus Aureus, 'superbug' yang didapat di rumah sakit yang terkadang fatal. Banyak strain MRSA tetap sensitif terhadap asam fusidat, tetapi karena hambatan genetik yang rendah terhadap resistensi (hanya satu titik mutasi yang diperlukan), asam fusidat tidak boleh digunakan sendiri untuk mengobati MRSA dan harus dikombinasikan dengan yang lain. antimikroba seperti rifampisin.

Asam fusidat sering ditemukan pada sediaan topikal untuk kulit dan mata (misalnya Fusibet®), penggunaan yang masih diperdebatkan.

Dosis

Asam fusidat tidak boleh digunakan sendiri untuk mengobati Staph. infeksi aureus. Penggunaan preparat topikal (krim kulit dan salep mata) yang mengandung asam fusidat sangat terkait dengan perkembangan resistensi, dan ada suara yang menentang penggunaan monoterapi asam fusidat yang berkelanjutan di masyarakat. Sediaan topikal yang digunakan di Eropa sering mengandung asam fusidat dan gentamisin dalam kombinasi, yang membantu mencegah perkembangan resistensi.

Tergantung pada alasan mengapa natrium fusidate diresepkan, dosis dewasa dapat menjadi 250 mg dua kali sehari dan atau hingga 750 mg tiga kali sehari. (Kondisi kulit biasanya membutuhkan dosis yang lebih kecil). Ini tersedia dalam bentuk tablet dan suspensi. Ada preparat intravena yang tersedia tetapi mengiritasi vena, menyebabkan flebitis. Kebanyakan orang menyerap obat dengan sangat baik setelah meminumnya secara oral sehingga, jika pasien dapat menelan, tidak perlu banyak memberikannya secara intravena, termasuk endokarditis (infeksi pada bilik jantung).

Hati-hati kehamilan

'Tidak ada bukti yang memadai tentang keamanan pada kehamilan manusia. Penelitian pada hewan dan pengalaman klinis selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa asam fusidat tidak memiliki efek teratogenik (cacat lahir)...asam fusidat dapat melewati sawar plasenta.

Efek samping

Tablet dan Suspensi Fucidin kadang-kadang dapat menyebabkan gangguan hati yang dapat menyebabkan penyakit kuning (menguningnya kulit pasien dan bagian putih matanya). Kondisi ini hampir selalu membaik setelah Anda selesai mengonsumsi Fucidin Tablet atau Suspension. Efek samping terkait lainnya termasuk urin berwarna gelap, feses lebih terang dari biasanya. Ini juga harus menjadi normal ketika pengobatan selesai.
Pasien yang memakai obat harus memberitahu dokter mereka jika mereka melihat bahwa urin mereka 'sangat gelap', kotoran mereka 'sangat pucat' atau jika kulit atau bagian putih mata mereka menjadi kuning, lembar data Australia untuk pasien menambahkan.

Lainnya

Karena obat ini tidak berlisensi untuk digunakan di AS, dan oleh karena itu tidak ada definisi standar dari Clinical and Laboratory Standards Institute tentang resistensi asam fusidat.

Di Inggris dan Australia, kerentanan didefinisikan sebagai konsentrasi hambat minimum (Minimum Inhibitory Concentration/MIC) 0,25mg/l atau 0,5mg/l atau kurang. Resistensi didefinisikan sebagai MIC 2mg/l atau lebih. Di laboratorium yang menggunakan metode difusi cakram, kerentanan untuk cakram 2,5µg didefinisikan sebagai zona 22 mm atau lebih, dan resistansi didefinisikan sebagai zona 17 mm atau kurang; nilai antara didefinisikan sebagai resistansi menengah.

Mekanisme resistensi hanya dipelajari secara ekstensif pada Staphylococcus aureus. Mekanisme yang paling penting adalah perkembangan mutasi titik pada fusA, gen kromosom yang mengkode EF-G. Mutasi tersebut mengubah EF-G sehingga asam fusidat tidak mampu lagi mengikatnya. Resistensi mudah diperoleh ketika asam fusidat digunakan sendiri dan umumnya berkembang selama pengobatan, tetapi resistensi tidak terjadi ketika asam fusidat digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik lain. Untuk alasan ini, asam fusidat tidak boleh digunakan sendiri untuk mengobati Staph. infeksi aureus.

Beberapa bakteri juga memediasi resistensi melalui gen fusB, yang dibawa pada plasmid; mekanisme dimana fusB menyebabkan resistensi tidak diketahui.

Interaksi obat

Asam fusidat tidak boleh digunakan dengan kuinolon, yang bersifat antagonis. Ketika dikombinasikan dengan rifampisin, aksi asam fusidat bersifat aditif atau sinergis.

Sediaan

Fusidic acid tersedia dalam berbagai sediaan seperti salep, krim, tetes mata atau dalam bentuk tablet.

Fusidic Acid Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Fusidic Acid?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Fusidic Acid adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Kegunaan Fusidic acid adalah untuk mengobati infeksi yang disebabkan terutama oleh bakteri gram positif seperti Staphylococcus, Streptococcus, Corynebacterium, dan sebagian besar Clostridium. Antibiotik ini bisa digunakan dalam berbagai formulasi misalnya :

  • Sediaan topikal (salep,cream,gel) : Pengobatan infeksi kulit dan jaringan lunak yang ringan sampai sedang, misalnya impetigo contagiosa, folicullitis superfisial, erythrasma, furunkulosis, abses, paronychia, sycosis barbae, hidradenitis axillaris, dan luka traumatis yang terinfeksi. Kadang-kadang digunakan dalam pengobatan jerawat/Acne vulagaris
  • Sediaan tetes mata/Ophthalmic : untuk mengobati konjungtivitis.
    Sediaan oral (tablet, suspensi) dan Sediaan injeksi injeksi : digunakan bila infeksi parah dan mencakup area tubuh yang luas

Sekilas Tentang Obat Antibiotik
Antibiotika adalah segolongan molekul, baik alami maupun sintetik, yang mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam organisme, khususnya dalam proses infeksi oleh bakteri. Penggunaan antibiotika khususnya berkaitan dengan pengobatan penyakit infeksi, meskipun dalam bioteknologi dan rekayasa genetika juga digunakan sebagai alat seleksi terhadap mutan atau transforman. Antibiotika bekerja seperti pestisida dengan menekan atau memutus satu mata rantai metabolisme, hanya saja targetnya adalah bakteri molekul. Antibiotika berbeda dengan desinfektan karena cara kerjanya. Desinfektan membunuh kuman dengan menciptakan lingkungan yang tidak wajar bagi kuman untuk hidup.

Antibiotik tidak efektif menangani infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya, dan setiap antibiotik sangat beragam keefektifannya dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotika yang membidik bakteri gram negatif atau gram positif, ada pula yang spektrumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.

Antibiotika oral (diberikan lewat mulut) mudah digunakan dan antibiotika intravena (melalui infus) digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotika kadang kala dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.
Sekilas Tentang Infeksi
Infeksi atau jangkitan adalah kolonalisasi (mengacu pada mikroorganisme yang tidak bereplikasi pada jaringan yang ditempatinya. Sedangkan "infeksi" mengacu pada keadaan di mana mikroorganisme bereplikasi dan jaringan menjadi terganggu) yang dilakukan oleh spesies asing terhadap organisme inang, dan bersifat paling membahayakan inang.

Organisme penginfeksi, atau patogen, menggunakan sarana yang dimiliki inang untuk dapat memperbanyak diri, yang pada akhirnya merugikan inang. Patogen mengganggu fungsi normal inang dan dapat berakibat pada luka kronik, gangrene, kehilangan organ tubuh, dan bahkan kematian. Respons inang terhadap infeksi disebut peradangan. Secara umum, patogen umumnya dikategorikan sebagai organisme mikroskopik, walaupun sebenarnya definisinya lebih luas, mencakup bakteri, parasit, fungi, virus, prion, dan viroid.

Simbiosis antara parasit dan inang, di mana satu pihak diuntungkan dan satu pihak dirugikan, digolongkan sebagai parasitisme. Cabang kedokteran yang menitikberatkan infeksi dan patogen adalah cabang penyakit infeksi.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Fusidic Acid?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Fusidic Acid:

Sediaan intravena (Diberikan melalui infus intravena lambat selama setidaknya 2 jam. Harus diberikan melalui vena besar dengan aliran darah yang baik)

Untuk infeksi oleh bakteri yang peka :

Dosis dewasa dengan berat badan > 50 kg : 3 x sehari 500 mg. Pada infeksi berat bisa ditingkatkan sampai 3 x sehari 1 gram.
Dosis dewasa dengan berat badan <50 kg : 3 x sehari 6-7 mg / kg berat badan.
Dosis anak : 20 mg / kg berat badan sehari dalam 3 dosis terbagi.
Sediaan tetes mata 1 %

Untuk konjungtivitis :

Dosis dewasa : 1 tetes ke mata yang sakit setiap 12 jam selama 7 hari.
Dosis anak usia ≥ 2 tahun : 1 tetes ke mata yang sakit setiap 12 jam selama 7 hari.
Sediaan oral (tablet/suspensi)

Untuk infeksi oleh bakteri yang peka :

Dosis dewasa : 3 x sehari 500 mg. Pada infeksi berat bisa ditingkatkan sampai 3 x sehari 1 gram.
Dosis anak usia <1 tahun : Sekitar 15 mg / kg berat badan.
Dosis anak usia 1-5 tahun 3 x sehari 250 mg
Dosis anak usia 5-12 tahun : 3 x sehari 500 mg.
Sediaan topikal (salep/cream 2 %)

Untuk infeksi kulit :

Dosis dewasa : oleskan 3-4 x sehari sampai sembuh. Jika menggunakan kasa ganti, frekuensi dapat dikurangi menjadi 1-2 x
Dosis anak : oleskan 3-4 x sehari sampai sembuh. Jika menggunakan kasa ganti, frekuensi dapat dikurangi menjadi 1-2 x

Apa Saja Kontraindikasi Fusidic Acid?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Fusidic Acid dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

  • Penggunaan Fusidic acid harus dihindari pada pasien yang memiliki riwayat hipersensitif/alergi pada Fusidic acid
  • Jangan digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh organisme yang tidak peka terhadap Fusidic acid terutama Pseudomonas aeruginosa


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Fusidic Acid Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Fusidic Acid, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Fusidic Acid?

Jika Anda lupa menggunakan Fusidic Acid, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Fusidic Acid Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Fusidic Acid?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Fusidic Acid yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Fusidic Acid?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Fusidic Acid yang mungkin terjadi adalah:

  • Sediaan oral (tablet dan suspensi) : kadang-kadang menyebabkan gangguan hati, yang dapat menghasilkan penyakit kuning (warna kuning pada kulit dan putih mata). Kondisi ini biasanya akan hilang setelah pasien menghentikan penggunaan tablet atau suspensi. Efek samping lainnya termasuk urin gelap dan tinja lebih encer. Hal ini juga akan hilang ketika pengobatan selesai
  • Sediaan injeksi intravena : Venospasme, tromboflebitis dan hemolisis. Bisa juga terjadi hipokalsemia
  • Sediaan injeksi Subcutan / Intramuscular : biasanya terjadi tissue necrosis/kondisi sakit pada jaringan tempat injeksi
  • Sediaan topikal (salep,cream,gel) : antibiotik ini relatif bisa ditoleransi dengan baik pada penggunaan secara topikal. Beberapa efek samping ringan yang sering terjadi misalnya ruam kulit, urtikaria, dan iritasi

Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Fusidic Acid?

  • Sebelum menggunakan Fusidic acid, anda harus yakin tidak memiliki alergi terhadap antibiotik ini
  • Tidak untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh virus
  • Gunakan obat sesuai dengan anjuran dokter, baik jumlah maupun durasinya
  • Menghentikan pengobatan di tengah jalan bisa meningkatkan resiko terjadinya sensitisasi dan resistensi bakteri terhadap antibiotik ini
  • Jika memungkinkan, hindari penggunaan selama masa akhir kehamilan, karena bisa menyebabkan kernikterus pada bayi pada usia 1 bulan awal
  • Sediaan oral dan injeksi : Penggunaan pada neonatus, wanita hamil, dan ibu menyusui perlu lebih hati-hati
  • Sediaan oral dan injeksi : Hati-hati memberikan Fusidic acid pada penderita dengan fungsi hati dan ginjal yang rusak. Pemeriksaan terhadap kesehatan fungsi hati, ginjal, dan darah secara berkala perlu dilakukan terutama pada pemakaian obat dalam jangka waktu panjang
  • Sediaan oral : Pemakaian Fusidic acid bisa menyebabkan terjadinya super infeksi yang biasanya terjadi pada saluran pencernaan (umumnya disebabkan oleh Enterobacter, Pseudomonas, S.aureus Candida). Jika terjadi superinfeksi pengobatan dengan antibiotik ini harus dihentikan dan segera lakukan pengobatan yang tepat
  • Sediaan oral : harus digunakan dengan makanan
  • Sediaan injeksi : tidak kompatibel dengan larutan asam amino atau darah utuh. Admixture incompatibility : Carbenicillin, kanamycin, gentamicin, calcium
  • solutions
  • Sediaan topikal/cream, salep, gel : Hindari kontak dengan mata

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Fusidic Acid Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Fusidic Acid untuk digunakan oleh wanita hamil:

Data keamanan penggunaan antibiotik ini selama masa hamil sangat terbatas. Penelitian pada hewan dan data yang dikumpulkan dari pengalaman klinis menunjukkan bahwa Fusidic acid tidak mempunyai efek teratogenik (cacat lahir).

Fusidic acid diketahui dapat melewati sawar plasenta. Oleh karena itu penggunaannya pada masa kehamilan terutama saat trimester akhir sebaiknya dihindari.

Apa Saja Interaksi Obat Fusidic Acid?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Fusidic Acid antara lain:

  • Berefek sinergis jika digunakan bersama dengan antistaphylococcal penicillin
  • Efek sinergis juga terjadi jika digunakan bersama rifampisin
  • Berefek antagonis dengan obat golongan quinolone misalnya ciprofloxacin
  • Badan pengawas obat di beberapa negara memperingatkan untuk tidak digunakan sediaan oral bersama dengan obat-obat golongan statin karena bisa menyebabkan rhabdomyolysis. Resiko ini berpotensi fatal. Obat-obat statin misalnya, atorvastatin, dan simvastatin