Docetaxel


Deskripsi Docetaxel

Docetaxel adalah obat yang digunakan untuk mengobati kanker, seperti kanker payudara, kanker paru-paru, kanker prostat, perut, dan kanker di kepala/leher. Docetaxel adalah obat yang digunakan untuk kemoterapi. Obat ini bekerja dengan memperlambat pertumbuhan sel kanker di dalam tubuh.

Detail Docetaxel


  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Kemoterapi sitotoksik

  • Apa Kandungan dan Komposisi Docetaxel?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Docetaxel adalah:

    Docetaxel 20 mg; Docetaxel 80 mg; Docetaxel 40 mg/ml; Docetaxel 10 mg/ml; Docetaxel 20 mg/ml

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Docetaxel?


    Vial
  • Satuan Penjualan: Vial
  • Kemasan: Vial @ 2 mL ; Vial @ 4 mL ; Vial @ 8 mL

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Docetaxel?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Docetaxel:

    Sanbe Farma; Tempo Scan Pacific; Otto Phramaceuticals; Dankos Farma; Ferron Par Pharmaceuticals

Nama Brand Docetaxel?

Brexel, Docetere, Doxetasan, Taxotere.

Sekilas Tentang Docetaxel Pada Docetaxel
Docetaxel adalah obat kemoterapi anti-mitosis yang mapan secara klinis yang digunakan terutama untuk pengobatan kanker payudara, ovarium, dan kanker paru-paru non-sel kecil. Docetaxel memiliki klaim yang disetujui untuk pengobatan pasien yang menderita kanker payudara stadium lanjut lokal, atau kanker paru-paru non-sel kecil yang telah menjalani kemoterapi berbasis antrasiklin dan gagal menghentikan perkembangan kanker atau kambuh. Diberikan sebagai infus satu jam setiap tiga minggu umumnya selama sepuluh siklus saja, docetaxel dianggap lebih baik daripada doxorubicin, paclitaxel dan fluorouracil sebagai agen antimikrotubulus sitotoksik. Docetaxel dipasarkan dengan nama Taxotere oleh Sanofi-Aventis U.S. LLC.

Struktur kimia, sifat, dan komposisi

Alam

Docetaxel adalah kelas obat kemoterapi; taxane, dan merupakan analog semi-sintetik dari paclitaxel (Taxol®), ekstrak dari pohon yew Pasifik yang langka Taxus brevifolia. Karena kelangkaan paclitaxel, penelitian ekstensif dilakukan yang mengarah pada formulasi docetaxel – produk esterifikasi 10-deacetyl baccatin III, yang diekstraksi dari pohon yew Eropa yang terbarukan dan tersedia.

Docetaxel berbeda dari paclitaxel pada dua posisi dalam struktur kimianya. Ini memiliki gugus fungsi hidroksil pada karbon 10, sedangkan paclitaxel memiliki ester asetat dan substitusi tert-butil ada pada rantai samping fenilpropionat. Perubahan gugus fungsi karbon 10 menyebabkan docetaxel lebih larut dalam lemak dibandingkan paclitaxel.

Formulasi dan komposisi

Docetaxel adalah bubuk putih dan merupakan bahan aktif yang tersedia dalam botol Taxotere dosis tunggal 20 mg dan 80 mg docetaxel anhidrat pekat dalam polisorbat 80. Solusinya adalah coklat-kuning bening yang mengandung 40 mg docetaxel dan 1040 mg polisorbat 80 per mL. 20 mg Taxotere® didistribusikan dalam karton blister yang berisi satu vial dosis tunggal sediaan Taxotere (docetaxel) dalam 0,5 mL polisorbat anhidrat bebas pirogen steril 80, dan vial pelarut Taxotere® dosis tunggal yang mengandung 1,5 mL 13% etanol dalam garam untuk digabungkan dan diencerkan dalam kantong infus 250 mL yang mengandung 0,9% natrium klorida atau 5% glukosa untuk pemberian. 80 mg Taxotere diberikan secara identik tetapi dengan 2,0 mL polisorbat 80 dan 6,0 mL 13% etanol dalam saline.

Docetaxel dan botol pelarut digabungkan untuk menghasilkan larutan 10 mg/mL dan dosis yang diperlukan diambil dari larutan ini. Botol memiliki pengisian berlebih untuk mengkompensasi kehilangan cairan selama persiapan, pembusaan, adhesi ke dinding botol dan volume mati. Botol 20 mg dapat disimpan selama 24 bulan di bawah 25°C dari cahaya dan botol 80 mg selama 26 bulan dalam kondisi yang sama.

Daerah aktif

Sebuah model berdasarkan kerapatan kristalografi elektron dan dekonvolusi resonansi magnetik nuklir telah diusulkan untuk menjelaskan pengikatan docetaxel ke -tubulin. Dalam model berbentuk T/kupu-kupu ini, celah hidrofobik yang dalam ada di dekat permukaan -tubulin di mana tiga ikatan hidrogen potensial dan beberapa kontak hidrofobik berikatan dengan docetaxel. Dinding kantong hidrofobik mengandung heliks H1, H6, H7 dan loop antara H6 dan H7 yang membentuk interaksi hidrofobik dengan 3'-benzamido fenil, 3'-fenil, dan 2-benzoil fenil dari docetaxel. 3'-fenil juga memiliki kontak dengan -sheet B8 dan B10. Metil C-8 dari docetaxel memiliki interaksi Van der Waal dengan dua residu, Thr-276 dan Gln-281 di dekat ujung terminal-C -tubulin. O-21 Docetaxel mengalami tarikan elektrostatik ke Thr-276 dan metil C-12 memiliki kedekatan dengan Leu-371 pada loop antara B9 dan B10.

Farmakokinetik

Penyerapan dan distribusi

Pemberian docetaxel intravena menghasilkan bioavailabilitas 100% dan penyerapan segera. Bioavailabilitas oral telah ditemukan menjadi 8% ± 6% sendiri dan ketika diberikan bersama dengan siklosporin, bioavailabilitas meningkat menjadi 90% ± 44%. Dalam prakteknya, docetaxel diberikan secara intravena hanya untuk meningkatkan presesi dosis. Evaluasi farmakokinetik docetaxel dalam studi klinis fase II dan III adalah dengan dosis 100 mg/m² yang diberikan selama satu jam infus setiap tiga minggu. Ikatan protein plasma Docetaxel meliputi lipoprotein, glikoprotein asam alfa1, dan albumin. Glikoprotein asam alfa1 adalah yang paling bervariasi dari protein ini antar-individu, terutama pada pasien kanker dan karena itu merupakan penentu utama variabilitas pengikatan plasma docetaxel. Docetaxel berinteraksi sedikit dengan eritrosit dan tidak terpengaruh oleh polisorbat 80 dalam media penyimpanannya.

Profil konsentrasi-waktu docetaxel konsisten dengan model farmakokinetik tiga kompartemen. Penurunan awal yang relatif cepat, dengan waktu paruh rata-rata 4,5 menit mewakili distribusi ke kompartemen perifer dari sirkulasi sistemik. Waktu paruh rata-rata 38,3 menit dan waktu paruh yang relatif lambat rata-rata 12,2 jam menunjukkan penghabisan docetaxel yang lambat dari kompartemen perifer.

Pemberian dosis 100 mg / m² selama infus satu jam memberikan rata-rata pembersihan tubuh total 21 L/h/m² dan volume distribusi kondisi tunak rata-rata 73,8 L/m² atau 123 L berdasarkan BSA rata-rata (luas permukaan tubuh) 1,68 m². Area di bawah kurva konsentrasi-waktu plasma memiliki nilai rata-rata 2,8 mg.h/L. Cmax docetaxel ditemukan 4,15 ± 1,35 mg/L. Peningkatan dosis menghasilkan peningkatan linier luas area di bawah kurva konsentrasi-waktu sehingga disimpulkan bahwa dosis berbanding lurus dengan konsentrasi plasma.

Metabolisme dan ekskresi

Docetaxel terutama dimetabolisme di hati oleh sitokrom P450 CYP3A4 dan subfamili CYP3A5 dari isoenzim. Metabolisme pada prinsipnya oksidatif dan pada rantai samping tert-butilpropionat, yang pertama-tama menghasilkan alkohol docetaxel (M2), yang kemudian disikluskan menjadi tiga metabolit lebih lanjut (M1, M3 dan M4). M1 dan M3 adalah dua diasteromer hidroksioksazolidinon dan M4 adalah oksazolidindion. Uji coba fase II dari 577 pasien menunjukkan pembersihan docetaxel terkait dengan luas permukaan tubuh dan; enzim hati dan glikoprotein asam alfa1, kadar plasma. Model berikut disetujui untuk mewakili pembersihan docetaxel pada manusia:

CL = BSA (22,1 – 3,55AAG – 0,095AGE + 0,2245ALB) . (1 – 0,334HEP12)
dimana CL adalah total body clearance (L/h), AAG dan ALB masing-masing mewakili konsentrasi asam alfa1 glikoprotein dan albumin plasma (g/L), BSA adalah total luas permukaan tubuh (m²) dan AGE adalah usia pasien (tahun). HEP12 mewakili ukuran disfungsi hati, mempengaruhi pembersihan docetaxel. Model terakhir ini mencakup sebagian kecil pasien dan mengidentifikasi sebagian besar pasien yang berbeda dari model (median populasi CL = 35,6 L/jam) memiliki disfungsi hati, menunjukkan fungsi hati sebagai faktor yang paling tidak dapat diprediksi sehubungan dengan variabilitas pembersihan.

Pasien dengan disfungsi hati yang signifikan mengalami penurunan sekitar 30% dalam pembersihan docetaxel dan juga memiliki risiko keracunan toksisitas yang lebih tinggi dari pengobatan docetaxel. Clearance telah ditunjukkan dari studi farmakokinetik populasi menurun secara signifikan dengan usia, peningkatan alpha1 asam glikoprotein dan konsentrasi albumin dan penurunan luas permukaan tubuh.

Gangguan ginjal tidak mungkin mempengaruhi metabolisme atau ekskresi docetaxel karena ekskresi ginjal berkontribusi kurang dari 5% dari eliminasi. Data terbatas tersedia untuk penggunaan docetaxel pada anak-anak dengan dosis antara 55 dan 75 mg/m². Dua penelitian pediatrik telah dilakukan yang menunjukkan jarak rata-rata 33 L/h/m² dan profil waktu konsentrasi yang paling sesuai dengan model distribusi dan eliminasi dua kompartemen. Rata-rata waktu paruh distribusi adalah 0,09 jam dan rata-rata waktu paruh eliminasi adalah 1,4 jam dalam studi pediatrik.

Biodistribusi docetaxel berlabel 14C pada tiga pasien menunjukkan sebagian besar obat dimetabolisme dan diekskresikan dalam empedu ke feses. Dari docetaxel berlabel radioaktif yang diberikan, 80% dieliminasi ke feses dengan 5% dalam urin selama tujuh hari, sebuah indikasi bahwa ekskresi docetaxel melalui urin minimal. Saliva menyumbang ekskresi minimal dan tidak ada ekskresi yang terdeteksi melalui sarana paru. Waktu paruh terminal docetaxel ditentukan sekitar 86 jam, melalui pengambilan sampel plasma berkepanjangan, bertentangan dengan waktu paruh terminal yang dinyatakan secara klinis 10-18 jam.

Mekanisme aksi

Target molekul

Docetaxel mengikat mikrotubulus secara reversibel dengan afinitas tinggi dan memiliki stoikiometri maksimum 1 mol docetaxel per mol tubulin dalam mikrotubulus. Pengikatan ini menstabilkan mikrotubulus dan mencegah depolimerisasi dari ion kalsium, penurunan suhu dan pengenceran, terutama pada ujung plus mikrotubulus. Docetaxel telah ditemukan terakumulasi dengan konsentrasi yang lebih tinggi dalam sel adenokarsinoma ovarium daripada sel karsinoma ginjal, yang dapat berkontribusi pada pengobatan kanker ovarium yang lebih efektif dengan docetaxel. Ini juga telah ditemukan mengarah pada fosforilasi onkoprotein bcl-2, yang menghalangi apoptosis dalam bentuk onkoproteinnya.

Modus tindakan

Aktivitas sitotoksik docetaxel diberikan dengan mempromosikan dan menstabilkan perakitan mikrotubulus, sambil mencegah depolimerisasi / pembongkaran mikrotubulus fisiologis tanpa adanya GTP. Hal ini menyebabkan penurunan yang signifikan dalam tubulin bebas, yang diperlukan untuk pembentukan mikrotubulus dan menghasilkan penghambatan pembelahan sel mitosis antara metafase dan anafase, mencegah keturunan sel kanker lebih lanjut.

Karena mikrotubulus tidak terurai dengan adanya docetaxel, mereka menumpuk di dalam sel dan menyebabkan inisiasi apoptosis. Apoptosis juga didorong oleh pemblokiran onkoprotein bcl-2 pemblokiran apoptosis. Analisis in vitro dan in vivo menunjukkan aktivitas anti-neoplastik docetaxel terhadap; efektif melawan berbagai sel kanker yang diketahui, bekerja sama dengan aktivitas agen anti-neoplastik lainnya, dan memiliki sitotoksisitas yang lebih besar daripada paclitaxel, mungkin karena penyerapan intraselulernya yang lebih cepat.

Modus utama tindakan terapeutik docetaxel adalah penekanan kumpulan dinamis mikrotubulus bly dan disassembly, daripada bundling mikrotubulus yang mengarah ke apoptosis, atau pemblokiran bcl-2.

Respon seluler

Docetaxel menunjukkan aktivitas sitotoksik pada sel kanker payudara, kolorektal, paru-paru, ovarium, lambung, ginjal, dan prostat. Docetaxel tidak memblokir pembongkaran mikrotubulus interfase sehingga tidak mencegah masuknya ke dalam siklus mitosis, tetapi memblokir mitosis dengan menghambat perakitan gelendong mitosis. Resistensi terhadap paclitaxel atau anthracycline doxorubicin tidak selalu menunjukkan resistensi terhadap docetaxel. Mikrotubulus yang terbentuk dengan adanya docetaxel berukuran lebih besar daripada yang terbentuk dengan adanya paclitaxel, yang dapat menghasilkan peningkatan efikasi sitotoksik.

Pembentukan mikrotubulus yang melimpah dan pencegahan replikasi yang disebabkan oleh adanya docetaxel menyebabkan apoptosis sel tumor dan merupakan dasar penggunaan docetaxel sebagai pengobatan kanker. Tidak diketahui apakah interaksi patofisiologis dengan docetaxel ada pada tahap ini, namun jenis tumor telah terbukti memiliki kemanjuran pada aktivitas seluler. Aktivitas Docetaxel secara signifikan lebih besar pada tumor ovarium dan payudara daripada tumor paru-paru.

Aplikasi dan Efek Terapi

Aplikasi terapeutik

Penggunaan utama docetaxel adalah pengobatan berbagai jenis kanker setelah kegagalan kemoterapi berbasis antrasiklin. Pemasaran docetaxel sebagai Taxotere® terutama ditujukan untuk pengobatan kanker payudara, prostat, dan kanker non-sel kecil lainnya. Data klinis menunjukkan docetaxel memiliki aktivitas sitotoksik terhadap kanker payudara, kolorektal, paru-paru, ovarium, prostat, hati, ginjal dan lambung dan sel melanoma.

Dalam pengobatan kanker payudara, delapan studi fase II dilakukan pada pasien dengan kanker payudara stadium lanjut atau metastasis lokal. Sebanyak 283 pasien yang sebelumnya tidak diobati dan dirawat menjalani alokasi dosis berikut.

Taxotere® diberikan selama satu jam infus setiap tiga minggu untuk uji coba ini. Kohort 75 mg/m² menunjukkan tingkat respons keseluruhan 47% dan 9% respons lengkap. Durasi respon dan waktu untuk perkembangan (kegagalan pengobatan) memiliki nilai rata-rata 34 minggu dan 22 minggu, masing-masing. Pasien dengan dua atau lebih sedikit organ yang terlibat memiliki tingkat respons 58,6%, sedangkan pasien dengan tiga atau lebih organ yang terlibat menunjukkan respons 29,4%.

Pasien yang sebelumnya tidak diobati dalam kelompok 100 mg/m² memiliki tingkat respons keseluruhan 56% dan respons lengkap 9,4%. Populasi yang dirawat sebelumnya memiliki respons keseluruhan 48,6% dan 3,6% respons lengkap. Durasi rata-rata respons dan waktu untuk perkembangan adalah 30 minggu dan 21 minggu untuk populasi yang sebelumnya tidak diobati dan 28 minggu dan 19 minggu untuk pasien yang sebelumnya dirawat. Kohort 100 mg/m² menunjukkan toksisitas yang lebih tinggi. Pasien yang sebelumnya tidak diobati dengan tiga atau lebih organ yang terlibat memiliki tingkat respons 54,3% dan pasien yang dirawat sebelumnya memiliki tingkat respons 55,8%.

Dua studi acak fase III dari 326 kegagalan agen alkilasi dan 392 pasien kanker payudara metastatik gagal antrasiklin telah dilakukan dengan dosis 100 mg/m² yang diberikan selama infus satu jam setiap tiga minggu selama tujuh dan sepuluh siklus masing-masing. Sementara tidak ada perbedaan signifikan dalam waktu rata-rata untuk perkembangan atau kelangsungan hidup yang diamati antara docetaxel dan doxorubicin pada pasien kegagalan agen alkilasi, pasien gagal anthracycline menunjukkan peningkatan tingkat respons terhadap docetaxel. Waktu rata-rata untuk perkembangan dan kelangsungan hidup keseluruhan rata-rata juga ditingkatkan dengan docetaxel.

Tabel berikut adalah hasil dari studi fase III docetaxel dan paclitaxel yang tidak dipublikasikan, tidak ditinjau sejawat, komparatif, open-label, dan acak yang ditugaskan secara acak pada 449 pasien dengan kanker payudara stadium lanjut. Docetaxel diberikan sebagai infus satu jam 100 mg/m² Taxotere® setiap tiga minggu dan paclitaxel sebagai infus tiga jam 175 mg/m² paclitaxel setiap tiga minggu.

Studi klinis telah dilakukan untuk pengobatan kanker paru-paru non-sel kecil dan kanker prostat. Pasien yang diobati untuk kanker paru-paru non-sel kecil dalam studi fase II dengan docetaxel 100 mg/m² menunjukkan tingkat respons keseluruhan 26,9% untuk pasien yang sebelumnya tidak diobati (n=160) dan 17% untuk pasien yang sebelumnya dirawat (n=88). Waktu kelangsungan hidup rata-rata untuk pasien yang sebelumnya tidak diobati adalah sembilan bulan dan untuk pasien yang sebelumnya dirawat, delapan bulan.

Percobaan TAX 327 adalah studi fase III yang menunjukkan manfaat kelangsungan hidup yang signifikan dari docetaxel pada kanker prostat metastatik androgen-independen. Dibandingkan dengan pengobatan mitoxantrone, pasien yang diobati dengan docetaxel menunjukkan tingkat respons keseluruhan 12% dan mitoxantrone menunjukkan tingkat respons keseluruhan 7%. Keuntungan besar lain dari docetaxel adalah peningkatan kualitas hidup. Docetaxel menunjukkan respons 22% dan mitoxantrone memiliki respons 13%. Digunakan bersama dengan prednison untuk manajemen nyeri, docetaxel memiliki respons 35% dan Mitoxantrone memiliki respons 22%. Percobaan ini mengarahkan docetaxel menjadi metode pengobatan yang disukai untuk Mitoxantrone di mana mungkin Hasil spesifik dan manfaat pengobatan
Pengobatan dengan docetaxel memiliki hasil spesifik untuk meningkatkan waktu bertahan hidup pada pasien dengan jenis kanker tertentu.

Sementara beberapa uji klinis menunjukkan waktu kelangsungan hidup rata-rata meningkat kira-kira hanya tiga bulan, kisaran waktu kelangsungan hidup besar. Banyak pasien bertahan hidup lebih dari lima tahun dengan pengobatan dari docetaxel, namun sulit untuk menghubungkan temuan ini secara langsung dengan pengobatan dengan docetaxel. Peningkatan waktu kelangsungan hidup rata-rata dan respon menunjukkan bahwa docetaxel memperlambat perkembangan kanker metastatik dan dapat menyebabkan kelangsungan hidup bebas penyakit. Pengobatan konjungtif prednison dengan docetaxel telah terbukti mengarah pada peningkatan tingkat kelangsungan hidup serta peningkatan kualitas hidup dan pengurangan rasa sakit dibandingkan dengan pengobatan dengan mitoxantrone. Docetaxel telah terbukti meningkatkan kelangsungan hidup sebagai terapi adjuvant dengan doxorubicin dan cyclophosphamide untuk pengobatan kanker payudara node-positif dan docetaxel memiliki manfaat untuk membantu perawatan lain.

Pemantauan dan kombinasi dengan obat lain

Docetaxel diberikan melalui infus satu jam setiap tiga minggu selama sepuluh atau lebih siklus. Perawatan diberikan di bawah pengawasan ahli onkologi dan berlangsung di rumah sakit, di mana tanda-tanda vital dipantau selama infus. Pemantauan ketat jumlah sel darah, fungsi hati, elektrolit serum, kreatinin serum, fungsi jantung dan retensi cairan diperlukan untuk melacak perkembangan sel tumor, respons, reaksi merugikan dan toksisitas sehingga pengobatan dapat dimodifikasi atau dihentikan jika perlu.

Premedikasi dengan kortikosteroid dianjurkan sebelum setiap pemberian docetaxel untuk mengurangi retensi cairan dan reaksi hipersensitif. Deksametason oral diberikan sebelum pengobatan docetaxel untuk kanker prostat. Docetaxel biasanya digunakan untuk pengobatan karsinoma sendiri. Obat lain akan sering diberikan untuk membantu manajemen nyeri dan gejala lainnya. Pengobatan kanker payudara dengan doksorubisin dan siklofosfamid ditingkatkan dengan pengobatan ajuvan dengan docetaxel. Docetaxel juga digunakan dalam kombinasi dengan capecitabine, inhibitor sintesis DNA.

Efek samping/kontraindikasi/interaksi obat

Efek samping positif

Selain menghambat mitosis, keberadaan docetaxel telah ditemukan menyebabkan fosforilasi oncoprotein bcl-2, yang mengarah pada apoptosis sel kanker yang sebelumnya telah memblokir mekanisme menginduksi apoptosis, yang mengarah ke regresi tumor. Peningkatan efek terapi radiasi bila dikombinasikan dengan docetaxel telah diamati pada tikus. Docetaxel juga telah ditemukan memiliki serapan seluler yang lebih besar dan disimpan lebih lama secara intraseluler daripada paclitaxel yang memungkinkan pengobatan docetaxel menjadi efektif dengan dosis yang lebih kecil, menyebabkan efek samping yang lebih sedikit dan lebih ringan.

Efek samping

Docetaxel adalah agen kemoterapi dan merupakan senyawa sitotoksik dan secara efektif merupakan obat yang merusak secara biologis. Seperti semua kemoterapi, efek samping yang umum dan banyak efek samping yang bervariasi telah didokumentasikan. Karena docetaxel adalah agen spesifik siklus sel, docetaxel bersifat sitotoksik untuk semua sel yang membelah dalam tubuh. Ini termasuk sel tumor serta folikel rambut, sumsum tulang dan sel germinal lainnya. Untuk alasan ini, efek samping kemoterapi umum seperti alopecia terjadi.

Efek samping hematologis termasuk Neutropenia (95,5%), Anemia (90,4%), neutropenia demam (11,0%) dan Trombositopenia (8,0%). Kematian karena toksisitas menyumbang 1,7% dari 2.045 pasien dan insiden meningkat (9,8%) pada pasien dengan peningkatan tes fungsi hati dasar (disfungsi hati).

Pengamatan efek samping yang parah pada 40 studi fase II dan fase III di atas juga dicatat.

Lebih banyak efek samping telah dilaporkan untuk pengobatan konjungtif dan ajuvan dengan docetaxel serta kejadian pasca-pemasaran yang jarang.

Kontraindikasi dan faktor pasien

Docetaxel dikontraindikasikan untuk digunakan pada pasien dengan; jumlah neutrofil dasar kurang dari 1,5x109 sel/L, riwayat reaksi hipersensitivitas berat terhadap docetaxel atau polisorbat 80, gangguan hati berat dan wanita hamil atau menyusui.

Efek samping lebih sering dialami oleh pasien berusia 65 tahun atau lebih, tetapi dosis biasanya tidak dikurangi. Gagal ginjal dianggap bukan faktor yang signifikan untuk penyesuaian dosis docetaxel. Pasien dengan insufisiensi hati yang mengakibatkan bilirubin serum lebih besar dari batas atas normal (ULN) tidak boleh diberikan docetaxel, meskipun ini bukan merupakan kontraindikasi. Dosis harus dikurangi 20% pada pasien yang menderita; diare tingkat 3 atau 4 setelah terpapar docetaxel, hepatotoksisitas yang ditentukan oleh enzim hati pada tingkat yang lebih besar dari lima kali ULN, dan toksisitas tingkat 2 palmer-planter.

Uji pediatrik docetaxel terbatas dan keamanan penggunaan pada pasien di bawah 16 tahun belum ditetapkan.

Interaksi obat

Interaksi obat mungkin hasilnya farmakokinetik atau farmakodinamik yang berubah karena salah satu obat yang terlibat. Cisplatin, deksametason, doksorubisin, etoposida, dan vinblastin semuanya berpotensi diberikan bersama dengan docetaxel dan tidak memodifikasi ikatan plasma docetaxel dalam studi fase II. Cisplatin diketahui memiliki interaksi kompleks dengan beberapa CYP dan dalam beberapa kejadian telah terbukti mengurangi pembersihan docetaxel hingga 25%. Antikonvulsan menginduksi beberapa jalur metabolisme yang relevan dengan docetaxel. CYP450 dan CYP3A menunjukkan peningkatan ekspresi sebagai respons terhadap penggunaan antikonvulsan dan metabolisme metabolit docetaxel M4 diproses oleh CYP ini. Peningkatan yang sesuai dalam pembersihan M4 sebesar 25% diamati pada pasien yang memakai fenitoin dan fenobarbital, antikonvulsan umum.

Eritromisin, ketokonazol dan siklosporin adalah penghambat CYP3A4 dan oleh karena itu menghambat jalur metabolisme docetaxel. Ketika digunakan dengan antikonvulsan, yang menginduksi CYP3A4, peningkatan dosis docetaxel mungkin diperlukan.

Pra-pengobatan dengan kortikosteroid telah digunakan untuk mengurangi reaksi hipersensitivitas dan edema sebagai respons terhadap docetaxel dan tidak menunjukkan efek pada farmakokinetik docetaxel. Kemanjuran docetaxel ditingkatkan dengan pengobatan dengan capecitabine oral dan setelah lebih dari 27 bulan masa tindak lanjut, manfaat kelangsungan hidup telah dikonfirmasi. Doksorubisin dikombinasikan dengan docetaxel dalam satu penelitian terhadap 24 pasien dan menghasilkan peningkatan AUC docetaxel sebesar 50 sampai 70%, menunjukkan doxorubicin dapat mempengaruhi disposisi docetaxel. Etoposide juga telah terbukti menurunkan klirens docetaxel, diperkirakan jumlah pasien untuk observasi ini rendah.

Prednison yang diberikan dengan docetaxel menyebabkan peningkatan kelangsungan hidup, kualitas hidup dan manajemen nyeri pada pasien dengan kanker prostat yang refrakter hormon.

Penemuan, Regulasi, dan Pemasaran

Taxotere dikembangkan oleh Rhône-Poulenc Rorer (sekarang Aventis) mengikuti dari penemuan Pierre Potier di CNRS di Gif-sur-Yvette selama karyanya pada peningkatan produksi Taxol.

Docetaxel saat ini dilindungi oleh paten (paten AS 4814470, paten Eropa no EP 253738, yang akan berakhir pada 2010) yang dimiliki oleh Sanofi-Aventis, sehingga hanya tersedia di bawah nama merek Taxotere® secara internasional.

Uji klinis

MD Anderson Cancer Center: Sebuah studi fase I/II Docetaxel, 5-Fluorouracil dan Oxaliplatin (D-FOX) pada pasien dengan adenokarsinoma lambung atau gastroesophageal junction yang tidak dapat direseksi atau metastasis yang tidak diobati secara lokal.

Docetaxel Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Docetaxel?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Docetaxel adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Docetaxel digunakan untuk mengobati kanker.

Sekilas Tentang Obat Kemoterapi Sitotoksik
Kemoterapi sitotoksik adalah kemoterapi menggunakan agen sitotoksik untuk membunuh atau merusak sel-sel kanker yang bereproduksi. Terapi ini secara spesifik menargetkan sel kanker yang membelah dengan cepat.

Kemoterapi dapat dianggap sebagai cara untuk merusak atau menekan sel, yang kemudian dapat menyebabkan kematian sel jika apoptosis dimulai. Efek samping dari kemoterapi seperti dapat merusak sel-sel normal yang membelah dengan cepat dan karenanya sensitif terhadap obat-obatan anti-mitosis: sel-sel di sumsum tulang, saluran pencernaan dan folikel rambut. Hal ini menghasilkan efek samping kemoterapi yang paling umum seperti: myelosuppression (penurunan produksi sel darah, karenanya juga imunosupresi), mukositis (peradangan pada lapisan saluran pencernaan), dan alopesia (kerontokan rambut). Karena efeknya pada sel-sel kekebalan tubuh (terutama limfosit), obat-obat kemoterapi sering digunakan dalam sejumlah penyakit yang diakibatkan oleh aktivitas berlebih yang berbahaya dari sistem kekebalan terhadap diri sendiri (disebut autoimunitas). Ini termasuk rheumatoid arthritis, systemic lupus erythematosus, multiple sclerosis, vasculitis dan lain-lain.
Sekilas tentang kanker dan tumor
Kanker adalah penyakit yang disebabkan oleh ketidakteraturan perjalanan hormon yang mengakibatkan tumbuhnya daging pada jaringan tubuh yang normal atau sering dikenal sebagai tumor ganas. Selain itu gejala ini juga dikenal sebagai neoplasma ganas dan seringkali ditandai dengan kelainan siklus sel khas yang menimbulkan kemampuan sel untuk:

  • Tumbuh tidak terkendali (pembelahan sel melebihi batas normal)

  • Menyerang jaringan biologis di dekatnya

  • Bermigrasi ke jaringan tubuh yang lain melalui sirkulasi darah atau sistem limfatik, disebut metastasis

Tiga karakter ganas inilah yang membedakan kanker dari tumor jinak. Sebagian besar kanker membentuk tumor, tetapi beberapa tidak, seperti leukemia. Cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan studi, diagnosis, perawatan, dan pencegahan kanker disebut onkologi.

Tumor atau barah (bahasa Inggris: tumor, tumour) adalah sebutan untuk neoplasma atau lesi padat yang terbentuk akibat pertumbuhan sel tubuh yang tidak semestinya, yang mirip dengan simtoma bengkak. Tumor berasal dari kata tumere dalam bahasa latin yang berarti "bengkak". Pertumbuhannya dapat digolongkan sebagai ganas (malignan) atau jinak (benign).

Tumor ganas disebut kanker. Kanker memiliki potensi untuk menyerang dan merusak jaringan yang berdekatan dan menciptakan metastasis. Tumor jinak tidak menyerang tissue berdekatan dan tidak menyebarkan benih (metastasis), tetapi dapat tumbuh secara lokal menjadi besar. Mereka biasanya tidak muncul kembali setelah penyingkiran melalui operasi.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Docetaxel?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Docetaxel:

Docetaxel termasuk dalam golongan obat keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus sesuai anjuran dan resep dokter.

Dewasa: 60-75 mg/m2 melalui infus selama lebih dari 1 jam setiap 3 minggu sekali. Atau sesuai petunjuk dokter.

Bagaimana Cara Penyimpanan Docetaxel?


Simpan pada suhu antara 2-25°C.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Docetaxel Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Docetaxel, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Docetaxel?

Jika Anda lupa menggunakan Docetaxel, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Docetaxel Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Docetaxel?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Docetaxel yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Docetaxel?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Docetaxel yang mungkin terjadi adalah:

Efek Samping yang mungkin terjadi adalah:
1. Lemah
2. Mual dan muntah
3. Diare
4. Sembelit
5. Kehilangan nafsu makan
6. Nyeri otot
7. Menstruasi tidak teratur
8. Rambut rontok
9. Perubahan warna kuku.

Apa Saja Kontraindikasi Docetaxel?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Docetaxel dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Hindari pemberian pada pasien yang memiliki Hipersensitif (reaksi berlebihan atau sangat sensitif) terhadap kandungan dalam obat tersebut.

Apa Saja Interaksi Obat Docetaxel?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Docetaxel antara lain:


1. Aprepitant
2. Atazanavir
3. Bacillus Calmette dari dan Guerin Vaksin, Tinggal
4. Carbamazepine
5. Ceritinib
6. Claritromisin
7. Cobicistat
8. Crizotinib
9. Dabrafenib
10. Dronedarone.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Docetaxel Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Docetaxel untuk digunakan oleh wanita hamil:


Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Docetaxel ke dalam Kategori D:
Ada bukti positif risiko pada janin manusia, tetapi manfaat obat jika digunakan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko (misalnya, jika obat tersebut diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat-obatan yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Overdosis

  • Pemberian Docetaxel yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti tekanan sumsum tulang, neurotoksisitas perifer dan mucositis
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan pengobatan simtomatik ((dibantu oleh tenaga profesional). Pemberian stimulator granulocyte-colony stimulating factor (G-CSF) sesegera mungkin
Sanbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 28 Juni 1975 oleh Drs. Jahja Santoso, Apt yang merupakan seorang apoteker lulusan ITB yang berhasil lulus dengan predikat cum laude. Awalnya Sanbe Farma hanyalah sebuah industri rumahan yang memproduksi kapsul Colsancetine. Kemudian seiring dengan meningkatnya kebutuhan produksi, pada 1980 perusahaan ini memindahkan lokasinya ke tempat yang lebih luas yaitu di Cimahi dan di tempat itu perusahaan ini mendirikan fasilitas produksi berbagai jenis obat.

Selanjutnya pada 1992, Sanbe Farma mulai memproduksi obat-obatan bebas atau OTC. Pada 1996 perusahaan ini kembali memperluas area industrinya untuk memenuhi kebutuhan produksi yang semakin besar diantaranya untuk memproduksi produk betalaktam, sefalosporin, injeksi, tetes mata, sediaan steril, serbuk injeksi, dan lain-lain. Sanbe Farma telah mengantongi lebih kurang 43 sertifikat CPOB dari berbagai negara. Perusahaan ini memiliki produk yang telah dipasarkan di lebih kurang 20 negara. Berdasarkan informasi, perusahaan ini menepati urutan ke-4 sebagai perusahaan farmasi terbesar di Indonesia. Sanbe Farma juga memiliki beberapa anak perusahaan yang juga bergerak dibidang farmasi dan produk kesehatan seperti PT Caprifarmindo Laboratories dan PT Bina San Prima .
Otto Pharmaceutical merupakan suatu perusahaan farmasi yang berdiri pada tahun 1963 di kota Bandung, Jawa Barat. Pada tahun 1981, perusahaan ini diakuisisi oleh Mensa (Menjangan Sakti Group) sekaligus menjadi perusahaan farmasi pertama dalam lini perusahaan Mensa Group.

Pada tahun 1991, Otto Pharmaceutical berhasil mendapatkan sertifikat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik). Kemudian pada Juni 2005 perusahaan mendapatkan sertifikat ISO 9001:2000 dari RWTUV GmbH Jerman sebagai pengakuan atas standar manajemen kualitas yang diterapkan dalam perusahaan.

Otto Pharmaceutical memiliki area produksi seluas dua hektar yang digunakan untuk memproduksi produk betalaktam dan non-betalaktam serta sefalosporin. Fasilitas itu dilengkapi dengan gudang penyimpanan, riset and development, quality control, dan sebagainya. Perusahaan ini memiliki total karyawan sebanyak 600 orang dengan cakupan pemasaran produk tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Pada tahun 2015, Otto Pharmaceutical bersama CKD Pharma (perusahaan asal Korea Selatan) membuat suatu perusahaan joint venture bernama PT. CKD Otto Pharma untuk memproduksi obat-obatan onkologi dan telah selesai membangun area fasilitas produksi obat kanker yang sesuai dengan standar Eropa (EU-GMP) yang produknya selain dapat dipasarkan di Indonesia juga dapat diekspor ke mancanegara. Fasilitas produksi baru ini mencakup area seluas 12.588 meter persegi dengan total investasi $ 30 juta dengan total kapasitas produksi 1,6 juta vial per tahun. Beberapa obat yang diproduksi seperti Oxaliplatin, Gemcitabine dan Docetaxel. Produk obat anti-kanker yang diproduksi telah mandapatkan sertifikat halal dari MUI
Sekilas Tentang Tempo Scan Pacific
PT. Tempo Scan Pacific merupakan suatu perusahaan yang bergerak di bidang farmasi yang didirikan pada 20 Mei 1970. Awalnya perusahaan ini bernama PT. PD Tempo yang berdiri pada 3 November 1953 yang bergerak di bidang perdagangan produk farmasi. Perusahaan ini kemudian berubah namanya menjadi PT. Scanchemie yang pada tahun 1991 menjalani proses restrukturisasi perusahaan dan berubah namanya menjadi PT. Tempo Scan Pacific. Sejak 1970 perusahaan ini telah mampu memproduksi produk farmasi dengan skala besar. Setelah sukses dengan bisnis farmasi, maka perusahaan ini mulai memproduksi produk kosmetik, vitamin, produk OTC, dan sebagainya. Perusahaan ini tergabung dalam Tempo Scan Group.

Status perusahaan berubah menjadi perusahaan publik pada 1994 seiring dengan pencatatan sahamnya di Bursa Efek Jakarta (BEJ). Pada tahun 2007, perusahaan ini mendirikan cabangnya di beberapa negara Asia Tenggara seperti Thailand, Filipina, dan Malaysia. Beberapa produk yang cukup dikenal di masyarakat seperti Bodrex, Hemaviton, Neo Rheumacyl, Oskadon. Vitamin IPI, Contrexyn, Vidoran, Zevit, Neo Hormoviton, obat resep (Hospira, Ericaf, Triptagic), kosmetik (Revlon), dan lain sebagainya.

Saat ini fasilitas produksi PT. Tempo Scan Pacific ada di 9 lokasi seperti di Cikarang, Mojokerto, dan daerah lainnya. Kantor pusat perusahaan ini ada di gedung Tempo Scan Tower, Jakarta.

Perusahaan ini telah banyak memperoleh penghargaan seperti penghargaan The Indonesian Living Legend Companies Award, TOP Brand Award, Top Halal Award, dan lain-lain.