Diane

Deskripsi

Diane 35 adalah obat yang biasa digunakan sebagai alat kontrasepsi (pil KB) untuk mencegah kehamilan pada wanita. Diane 35 ED mengandung hormon progestogen dan estrogen, sehingga bekerja mirip dengan kombinasi alat kontrasepsi oral, juga dikenal sebagai pil KB. Obat ini tidak boleh digunakan dalam kombinasi dengan alat kontrasepsi hormonal lainnya.

Diane 35 juga sering digunakan untuk pengobatan gejala androgenisasi pada wanita, seperti jerawat parah yang tidak bisa sembuhkan oleh pengobatan lain, atau pertumbuhan rambut wajah atau tubuh yang berlebih (dikenal sebagai hirsutisme), di mana penyebab yang mendasarinya tidak ditemukan.

Diane Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Diane?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Diane adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Alat kontrasepsi (pil KB) untuk mencegah kehamilan pada wanita.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Diane?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Diane:

Dewasa:

Obat ini diminum dalam siklus 28 hari, terdiri dari 1 tablet setiap harinya selama 21 hari dan diikuti dengan interval 7 hari tanpa obat.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Diane?

  • Obat ini harus diminum satu tablet setiap hari pada waktu yang sama di setiap harinya. Anda harus meminum Diane 35 setiap hari terlepas dari seberapa sering Anda berhubungan seks. Ini juga akan membantu Anda mengingat kapan harus meminumnya
  • Telanlah tablet bulat-bulat dengan air. Tidak masalah apakah Anda meminumnya sebelum atau setelah makan
  • Setiap kemasannya ditandai dengan hari-hari dalam seminggu. Minum tablet pertama Anda dari daerah merah pada pack sesuai dengan hari dalam seminggu. Ikuti petunjuk panah pada pack sampai semua tablet telah habis diminum
  • Selalu mulai menggunakan pack blister baru pada hari yang sama dalam seminggu dengan hari ketika Anda menggunakan pack yang lama

Apa Saja Interaksi Obat Diane?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Diane antara lain:

Beberapa obat dapat berinteraksi dengan Diane 35, termasuk:

  • Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati tuberkulosis seperti rifampicin, rifabutin
  • Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati epilepsi seperti phenytoin, primidone, barbiturates (misalnya, phenobarbitone), carbamazepine, oxcarbazepine, topiramate, felbamate, lamotrigine
  • Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati hiv, seperti ritonavir atau nevirapine
  • Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati virus hepatitis c (hcv) seperti boceprevir, telaprevir
  • Antibiotik (penicillin, ampicillin, erythromycin, tetracycline)
  • Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati infeksi jamur seperti ketoconazole dan griseofulvin
  • Cyclosporin, obat imunosupresan
  • Obat-obatan herbal yang mengandung St.John’s wort
  • alkohol

Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Diane?

Faktor-faktor berikut dapat memengaruhi cara seharusnya Anda menggunakan obat ini.

  • Alat kontrasepsi. Obat ini tidak boleh digunakan hanya untuk tujuan kontrasepsi. Wanita harus menggunakan metode kontrasepsi non-hormonal (seperti kondom) selama menggunakan obat ini. Pil KB tidak boleh digunakan pada waktu yang sama dengan cyproterone – ethinyl estradiol
  • Bekuan darah: Obat ini dapat meningkatkan risiko terjadinya bekuan darah
  • Kanker payudara: Semua wanita yang menggunakan obat ini harus rutin melakukan pemeriksaan payudara sendiri
  • Diabetes: Obat ini dapat menyebabkan perubahan pada gula darah
  • Depresi: Hormon, seperti cyproterone – ethinyl estradiol, telah diketahui untuk menyebabkan perubahan suasana hati dan gejala-gejala depresi
  • Tekanan darah: Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika memiliki tekanan darah tinggi yang tidak dikendalikan oleh obat
  • Fungsi hati: Seperti hormon lainnya, cyproterone – ethinyl estradiol dapat menyebabkan penurunan fungsi hati dan penyakit hati
  • Kondisi medis: Kombinasi dari obesitas, tekanan darah tinggi, dan diabetes sangat meningkatkan risiko efek samping dari obat ini. Obat ini dapat menyebabkan retensi cairan yang dapat memperburuk kondisi seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung, atau penyakit ginjal
  • Migrain: Obat ini dapat menyebabkan sakit kepala migrain untuk muncul
  • Merokok: Merokok meningkatkan risiko efek samping serius pada jantung dan pembuluh darah
  • Operasi: Situasi tertentu seperti dirawat di tempat tidur dalam jangka panjang dapat meningkatkan kemungkinan pembekuan darah
  • Pendarahan vagina: Laporkan pendarahan vagina yang tidak biasa pada dokter Anda
  • Penglihatan dan lensa kontak: Seperti hormon lainnya, cyproterone – ethinyl estradiol  dapat menyebabkan perubahan bentuk mata


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Diane Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Diane, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Diane?

Jika Anda lupa menggunakan Diane, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Diane Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Diane?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Diane yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Diane?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Diane yang mungkin terjadi adalah:

Daftar berikut ini meliputi efek samping yang lebih umum terjadi:

  • Mual
  • Nyeri daerah perut
  • Perubahan berat badan
  • Sakit kepala, termasuk migrain
  • Perubahan suasana hati, termasuk depresi
  • Payudara nyeri atau sensitif

Daftar berikut ini meliputi efek samping yang sangat serius namun langka terjadi. Anda mungkin membutuhkan perhatian medis darurat atau rawat inap.

  • Nyeri di dada, lengan, atau di bawah tulang payudara
  • Rasa tidak nyaman menjalar ke punggung
  • Pembengkakan, nyeri atau rasa sensitif di satu kaki
  • Kelemahan mendadak, mati rasa atau kesemutan di wajah, lengan atau kaki, terutama hanya di salah satu sisi tubuh
  • Kesulitan berjalan yang mendadak, pusing, kehilangan keseimbangan atau koordinasi
  • Nyeri daerah perut yang parah dan mendadak
  • Serangan pingsan atau anda pingsan
  • Sakit kepala atau migran yang tidak biasa dan lebih buruk dari biasanya
  • Masalah mendadak pada kemampuan bicara, memahami atau melihat

Efek samping di bawah adalah kemungkinan tanda-tanda dari pembekuan darah (trombosis):

  • Demam kuning (menguning pada kulit atau mata)
  • Batuk berdarah
  • Benjolan di payudara
  • Pendarahan vag1na yang tidak dapat dijelaskan

Jika Lupa Minum Obat?

Penting untuk menggunakan Diane 35 persis sesuai yang telah diresepkan oleh dokter Anda. Diane 35 akan menjadi kurang efektif jika Anda melewatkan dosisnya. Jika Anda melewatkan satu dosis Diane 35 ini, dan teringat akan hal tersebut dalam 12 jam, minumlah dosis tersebut. Jika telah lebih dari 12 jam, buang tablet yang terlewatkan dan lanjutkan penggunaan tablet yang tersisa dalam pak pada waktu yang biasanya. Tambahan metode kontrasepsi non-hormonal (misalnya kondom) harus digunakan sampai isi pak habis. Jangan menggandakan dosis. Jika Anda ragu apa yang harus dilakukan setelah melewatkan satu dosis, hubungi dokter atau apoteker Anda untuk saran.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Diane?

Setiap tablet Diane 35 berwarna cokelat muda, bundar, bikonveks, dan berlapis gula mengandung cyproterone acetate 2 mg dan ethinyl estradiol 0.035 mg.

Nama Generik

Diane

Nama Brand Diane?

Diane 35