Bfluid

By | Agustus 12, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Bfluid?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Bfluid adalah:

Acetyl Cysteine, Alanine, Arginine, Aspartic Acid, Calcium Chloride Dihydrate, Dextrose Anhydrate, Glutamic Acid, Glycine, Histidine, Isoleucine, Leucine, Lysine Hydrochloride, Magnesium Sulfate, Methionine, Phenylalanine, Potassium Chloride, Potassium Phosphate Dibasic, Proline, Serine, Sodium Citrate Dihydrate, Sodium Lactate, Sodium Phosphate Dibasic, Thiamine, Threonine, Tryptophan, Tyrosine, Valine, Zinc Sulfate.

Sekilas Tentang Lysine Pada Bfluid
Lysine atau lisin (disingkat Lys) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)(CH2)4NH2. Asam amino ini merupakan asam amino esensial, yang artinya tidak dapat disintesis oleh manusia. Kodonnya adalah AAA dan AAG.

Lisin adalah basa, seperti juga arginin dan histidin. Gugus amino sering berpartisipasi dalam ikatan hidrogen dan sebagai basa umum dalam katalisis. Modifikasi pascatranslasi yang umum termasuk metilasi gugus -amino, memberikan metil-, dimetil-, dan trimetilisin. Yang terakhir terjadi pada calmodulin. Modifikasi pascatranslasi lainnya termasuk asetilasi. Kolagen mengandung hidroksilisin yang diturunkan dari lisin oleh lisil hidroksilase. O-Glikosilasi residu lisin dalam retikulum endoplasma atau aparatus Golgi digunakan untuk menandai protein tertentu untuk disekresikan dari sel.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, lisin tidak disintesis pada hewan, oleh karena itu harus dicerna sebagai lisin atau protein yang mengandung lisin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, asam aspartat disintesis dari asam aspartat, yang pertama kali diubah menjadi -aspartil-semialdehida. Siklisasi menghasilkan dihidropikolinat, yang direduksi menjadi 1-piperidin-2,6-dikarboksilat. Pembukaan cincin heterosiklus ini memberikan serangkaian turunan asam pimelat, yang akhirnya menghasilkan lisin. Enzim yang terlibat dalam biosintesis ini meliputi:

  • aspartokinase

  • -aspartat semialdehid dehidrogenase

  • Sintase dihidropikolinat

  • 1-piperdin-2,6-dikarboksilat dehidrogenase

  • Sintase N-suksinil-2-amino-6ketopimelat

  • Suksinil diaminopimelat aminotransferase

  • Succinyl diaminopimelate desuccinylase

  • Diaminopimelat epimerase

  • Diaminopimelat dekarboksilase


Metabolisme

Lisin dimetabolisme pada mamalia untuk menghasilkan asetil-KoA, melalui transaminasi awal dengan -ketoglutarat. Degradasi bakteri lisin menghasilkan kadaverin melalui dekarboksilasi.

Perpaduan

Sintetis, rasemat lisin telah lama dikenal. Sintesis praktis dimulai dari kaprolaktam.

Sumber dalam bahan makanan

Kebutuhan nutrisi manusia adalah 1-1,5 g setiap hari. Ini adalah asam amino pembatas (asam amino esensial yang ditemukan dalam jumlah terkecil dalam bahan makanan tertentu) di semua biji-bijian sereal, tetapi berlimpah di semua kacang-kacangan (kacang-kacangan). Tanaman yang mengandung sejumlah besar lisin meliputi:

  • Labu Kerbau (10.130–33.000 ppm) dalam biji

  • Berro, Selada Air (1.340–26.800 ppm) dalam ramuan.

  • Kedelai (24.290–26.560 ppm) dalam biji.

  • Carob, Locust Bean, St.John's-Bread (26.320 ppm) dalam biji;

  • Kacang Biasa (Kacang Hitam, Kacang Kerdil, Kacang Lapangan, Kacang Flageolet, Kacang

  • Prancis, Kacang Kebun, Kacang Hijau, Haricot, Kacang Haricot, Haricot Vert, Kacang Ginjal,

  • Kacang Navy, Kacang Pop, Kacang Popping, Kacang Snap, Kacang Panjang, Wax Bean) (2.390–25.700 ppm) pada bibit kecambah;

  • Ben Nut, Benzolive Tree, Jacinto (Sp.), Moringa (alias Drumstick Tree, Horseradish Tree, Ben Oil Tree), West Indian Ben (5.370–25.165 ppm) di pucuk.

  • Lentil (7.120–23.735 ppm) dalam kecambah kecambah.

  • Kacang Asparagus, Kacang Bersayap (alias Kacang Goa) (21.360–23.304 ppm) dalam biji.

  • Ayam gemuk (3.540–22.550 ppm) dalam biji.

  • Lentil (19,570–22.035 ppm) dalam biji.

  • Lupin Putih (19.330–21.585 ppm) dalam biji.

  • Jintan Hitam, Jintan Hitam, Bunga Adas, Bunga Pala, Ketumbar Romawi (16.200–20.700 ppm) dalam biji.

  • Bayam (1.740–20.664 ppm).

  • Amaranth, Quinoa


Sumber lisin yang baik adalah makanan yang kaya protein termasuk daging (khususnya daging merah, babi, dan unggas), keju (terutama parmesan), ikan tertentu (seperti cod dan sarden), dan telur. Kacang merupakan sumber yang buruk untuk lisin.

Properti

L-Lysine adalah blok bangunan yang diperlukan untuk semua protein dalam tubuh. L-Lisin memainkan peran utama dalam penyerapan kalsium; membangun protein otot; pulih dari operasi atau cedera olahraga; dan produksi hormon, enzim, dan antibodi tubuh.

Signifikansi klinis

Telah disarankan bahwa lisin mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita infeksi herpes simpleks. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya mendukung klaim ini. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Herpes simpleks - Lisin.

Lainnya

Dalam film Jurassic Park dinosaurus secara genetik diubah sehingga mereka tidak dapat menghasilkan lisin ("kontingensi lisin"). Ini dimaksudkan untuk mencegah dinosaurus meninggalkan taman.
Sekilas Tentang Threonine Pada Bfluid
Threonine (treonin (disingkat Thr atau T)) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)CH(OH)CH3. Kodonnya adalah ACU, ACA, ACC, dan ACG. Asam amino esensial ini tergolong polar. Bersama dengan serin dan tirosin, treonin adalah salah satu dari tiga asam amino proteinogenik yang mengandung gugus alkohol.

Residu treonin rentan terhadap berbagai modifikasi pascatranslasi. Rantai samping hidroksi dapat mengalami glikosilasi terkait-O. Selain itu, residu treonin mengalami fosforilasi melalui aksi kinase treonin. Dalam bentuk terfosforilasi, dapat disebut sebagai fosfotreonin.

Allo-treonin

Dengan dua pusat kiral, treonin dapat berada dalam empat kemungkinan stereoisomer, atau dua kemungkinan diastereomer L-treonin. Namun, nama L-treonin digunakan untuk satu enansiomer tunggal, asam (2S,3R)-2-amino-3-hidroksibutanoat. Diastereomer kedua (2S,3S), yang jarang ada di alam, disebut L-allo-treonin.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, treonin tidak disintesis pada manusia, oleh karena itu kita harus menelan treonin dalam bentuk protein yang mengandung treonin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, treonin disintesis dari asam aspartat melalui -aspartil-semialdehida dan homoserin. Homoserin mengalami O-fosforilasi; ester fosfat ini mengalami hidrolisis bersamaan dengan relokasi gugus OH. Enzim yang terlibat dalam biosintesis khas treonin meliputi:

  • aspartokinase

  • α-aspartate semialdehyde dehydrogenase

  • homoserine dehydrogenase

  • homoserine kinase

  • threonine synthase


Metabolisme

Treonin dimetabolisme dalam dua cara:

  • Ini diubah menjadi piruvat melalui Threonine Dehydrogenase. Zat antara dalam jalur ini dapat menjalani tiolisis dengan KoA untuk menghasilkan Asetil-KoA dan glisin.

  • Pada manusia, ia diubah menjadi alfa-ketobutirat dalam jalur yang kurang umum melalui enzim Serine dehidratase, dan dengan demikian memasuki jalur yang mengarah ke suksinil-KoA.


Sumber

Makanan tinggi treonin termasuk keju cottage, unggas, ikan, daging, lentil, dan biji wijen.

Treonin rasemat dapat dibuat dari asam krotonat dengan fungsi alfa menggunakan merkuri(II) asetat.
Sekilas Tentang Phenylalanine Pada Bfluid
Phenylalanine (fenilalanin (disingkat Phe atau F)) adalah asam amino dengan rumus HO2CCH(NH2)CH2C6H5. Asam amino esensial ini diklasifikasikan sebagai nonpolar karena sifat hidrofobik dari rantai samping benzil. Kodon untuk L-fenilalanin adalah UUU dan UUC. Ini adalah putih, bubuk padat. L-Phenylalanine (LPA) adalah asam amino elektrik netral, salah satu dari dua puluh asam amino umum yang digunakan untuk membentuk protein secara biokimia, dikodekan oleh DNA.

Biosintesis

Fenilalanin tidak dapat dibuat oleh hewan, yang harus mendapatkannya dari makanan mereka. Ini diproduksi oleh tanaman dan sebagian besar mikroorganisme dari prephenate, zat antara pada jalur shikimate.

Prefenat didekarboksilasi dengan hilangnya gugus hidroksil untuk menghasilkan fenilpiruvat. Spesies ini ditransaminasi menggunakan glutamat sebagai sumber nitrogen untuk menghasilkan fenilalanin dan -ketoglutarat.

Peran biologis lainnya

L-fenilalanin juga dapat diubah menjadi L-tirosin, salah satu asam amino yang dikodekan DNA. L-tirosin pada gilirannya diubah menjadi L-DOPA, yang selanjutnya diubah menjadi dopamin, norepinefrin (noradrenalin), dan epinefrin (adrenalin) (tiga yang terakhir dikenal sebagai katekolamin).

Fenilalanin menggunakan saluran transpor aktif yang sama dengan triptofan untuk melintasi sawar darah-otak, dan, dalam jumlah besar, mengganggu produksi serotonin.

Lignin berasal dari fenilalanin dan dari tirosin. Fenilalanin diubah menjadi asam sinamat oleh enzim fenilalanin amonia liase.

Fenilketonuria

Gangguan genetik fenilketonuria (PKU) adalah ketidakmampuan untuk memetabolisme fenilalanin. Individu dengan gangguan ini dikenal sebagai "fenilketonurik" dan harus berpantang dari konsumsi fenilalanin. Pembatasan diet ini juga berlaku untuk wanita hamil dengan hiperfenilalanin (kadar fenilalanin tinggi dalam darah) karena mereka tidak memetabolisme asam amino fenilalanin dengan benar. Orang yang menderita PKU harus memantau asupan protein mereka untuk mengontrol penumpukan fenilalanin saat tubuh mereka mengubah protein menjadi komponen asam amino.

Masalah terkait adalah senyawa yang ada dalam banyak permen karet dan mint tanpa gula, makanan ringan, minuman ringan tanpa gula (seperti soda diet termasuk CocaCola Zero, Pepsi Max, beberapa bentuk Teh Lipton, diet Nestea, air rasa Clear Splash), dan sejumlah produk makanan rendah kalori lainnya. Pemanis buatan aspartam, dijual dengan nama "Equal" dan "NutraSweet", adalah ester yang dihidrolisis dalam tubuh untuk menghasilkan fenilalanin, asam aspartat, dan metanol (alkohol kayu). Masalah pemecahan fenilketonurik dengan protein dan penimbunan fenilalanin dalam tubuh juga terjadi dengan konsumsi aspartam, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Oleh karena itu, semua produk di AS dan Kanada yang mengandung aspartam harus diberi label: "Phenylketonurics: Mengandung fenilalanin." Di Inggris, makanan yang mengandung aspartam harus membawa panel bahan yang mengacu pada keberadaan 'aspartame atau E951', dan harus diberi label dengan peringatan "Mengandung sumber fenilalanin". Peringatan ini secara khusus ditempatkan untuk membantu individu yang menderita PKU agar dapat menghindari makanan tersebut.

Menariknya, genom kera baru-baru ini diurutkan dan ditemukan bahwa kera secara alami memiliki mutasi yang ditemukan pada manusia yang memiliki PKU.

D- dan DL-fenilalanin

D-fenilalanin (DPA) baik sebagai enansiomer tunggal atau sebagai komponen campuran rasemat tersedia melalui sintesis organik konvensional. Itu tidak berpartisipasi dalam biosintesis protein meskipun ditemukan dalam protein, dalam jumlah kecil, terutama protein tua dan protein makanan yang telah diproses. Fungsi biologis asam D-amino masih belum jelas. Beberapa asam D-amino, seperti D-fenilalanin, mungkin memiliki aktivitas farmakologis.

DL-Phenylalanine dipasarkan sebagai suplemen nutrisi untuk aktivitas analgesik dan antidepresan yang diduga. Aktivitas analgesik diduga DL-fenilalanin dapat dijelaskan oleh kemungkinan penyumbatan oleh D-fenilalanin dari degradasi enkephalin oleh enzim karboksipeptidase A. Mekanisme diduga aktivitas antidepresan DL-fenilalanin dapat dijelaskan oleh peran prekursor L-fenilalanin dalam sintesis neurotransmiter norepinefrin dan dopamin. Peningkatan kadar norepinefrin dan dopamin otak dianggap terkait dengan efek antidepresan. D-fenilalanin diserap dari usus kecil, setelah konsumsi, dan diangkut ke hati melalui sirkulasi portal. Fraksi D-fenilalanin tampaknya diubah menjadi L-fenilalanin. D-fenilalanin didistribusikan ke berbagai jaringan tubuh melalui sirkulasi sistemik. D-fenilalanin tampaknya melintasi penghalang darah-otak dengan efisiensi kurang dari L-fenilalanin. Sebagian kecil dari dosis tertelan D-fenilalanin diekskresikan dalam urin.

Sejarah

Kodon genetik untuk fenilalanin adalah yang pertama ditemukan. Marshall W. Nirenberg menemukan itu dalam m-RNA terdiri dari beberapa urasil mengulangi menjadi E. coli, bakteri menghasilkan protein baru, hanya terdiri dari asam amino fenilalanin berulang.
Sekilas Tentang Zinc Sulphate Pada Bfluid
Zinc merupakan salah satu bentuk mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh tubuh. Zinc dibutuhkan untuk berbagai fungsi tubuh seperti memproduksi hormon, proses tumbuh kembang, sistem imunitas, dan proses pencernaan. Zinc juga bertindak sebagai agen anti inflamasi dan juga digunakan dalam terapi penyakit kronis seperti kanker dan penyakit jantung.

Keberadaan zinc di dalam tubuh ada di dalam jaringan dan dibutuhkan sel agar tetap sehat. Fungsinya seperti antioksidan dengan melawan radikal bebas, mencegah kerusakan sel, dan memperlambat penuaan. Kekurangan zinc dapat meningktkan risiko ketidaksuburan dan diabetes. Zinc tersedia dalam berbagai macam bentuk seperti zinc gluconate, zinc sulfate atau zinc acetate, namun kesemuanya memiliki keunggulan dan cara kerja yang sama.

Berikut adalah beberapa manfaat dari zinc sulphate:

  • Meningkatkan imunitas dan menyembuhkan flu

  • Antioksidan

  • Menyeimbangkan hormon

  • Membantu melawan diabetes

  • Memelihara kesehatan jantung dan pembuluh darah

  • Mencegah diare

  • Meningkatkan kesuburan baik pria maupun wanita

  • Membantu penyerapan nutrisi dan proses pencernaan

  • Meningkatkan kesehatan hati

  • Membantu perkembangan dan perbaikan otot tubuh

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Glycine Pada Bfluid
Glycine (disingkat Gly atau G) adalah senyawa organik dengan rumus HO2CCH2NH2. Ini adalah salah satu dari 20 asam amino yang biasa ditemukan dalam protein, dikodekan oleh kodon GGU, GGC, GGA dan GGG. Karena kesederhanaan strukturalnya, asam amino kompak ini cenderung dilestarikan secara evolusioner, misalnya, sitokrom c, mioglobin, dan hemoglobin. Glycine adalah asam amino unik yang tidak aktif secara optik. Kebanyakan protein hanya mengandung sejumlah kecil glisin. Pengecualian penting adalah kolagen, yang mengandung sekitar 35% glisin. Dalam bentuk padatnya, yaitu, mengkristal, Glycine adalah bahan kristal yang mengalir bebas.

Perpaduan

Glisin diproduksi secara industri:

(1) pengobatan asam kloroasetat dengan amonia mengarah ke produk dalam satu langkah.

ClCH2COOH + NH3 → H2NCH2COOH + HCl
atau melalui

(2) Sintesis Strecker melalui hidrolisis nitril.

Ada dua produsen Glycine di Amerika Serikat. Chattem Chemicals, Inc. dan GEO Specialty Chemicals, Inc., yang membeli fasilitas produksi Glycine dari Hampshire Chemical Corp. Menurut informasi yang diberikan kepada Departemen Perdagangan AS, masing-masing menggunakan proses manufaktur yang berbeda dan bahan baku yang berbeda. Proses manufaktur Chattem (proses "MCA") terjadi dalam batch dan menghasilkan produk jadi dengan beberapa residu klorida tetapi tanpa sulfat, sedangkan proses manufaktur GEO dianggap sebagai proses semi-batch dan menghasilkan produk jadi dengan beberapa residu sulfat tetapi tidak khlorida.

Biosintesis

Glisin tidak penting untuk diet manusia, karena di dalam tubuh dibiosintesis dari asam amino serin, yang pada gilirannya diturunkan dari 3-fosfogliserat. Pada kebanyakan organisme, enzim Serine hydroxymethyltransferase mengkatalisis transformasi ini dengan menghilangkan satu atom karbon; piridoksal fosfat juga diperlukan:

Serin + tetrahidrofolat → Glisin + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + H2O

Di hati vertebrata, sintesis glisin dikatalisis oleh glisin sintase (juga disebut enzim pembelahan glisin). Konversi ini mudah dibalik:

CO2 + NH4+ + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + NADH + H+ → Glisin + tetrahidrofolat + NAD+

Degradasi

Glisin terdegradasi melalui tiga jalur. Jalur utama pada hewan melibatkan katalisis enzim pembelahan glisin, enzim yang sama juga terlibat dalam biosintesis glisin. Jalur degradasi adalah kebalikan dari jalur sintetis ini:

Glisin + tetrahidrofolat + NAD+ → CO2 + NH4+ + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + NADH + H+
Pada jalur kedua, glisin terdegradasi dalam dua langkah. Langkah pertama adalah kebalikan dari biosintesis glisin dari serin dengan serin hidroksimetil transferase. Serin kemudian diubah menjadi piruvat oleh serin dehidratase.

Pada jalur ketiga degradasi glisin, glisin diubah menjadi glioksilat oleh D-asam amino oksidase. Glikoksilat kemudian dioksidasi oleh laktat dehidrogenase hati menjadi oksalat dalam reaksi yang bergantung pada NAD+.

Fungsi fisiologis

Sebagai perantara biosintetik

Glycine adalah blok bangunan untuk banyak produk alami. Pada eukariota yang lebih tinggi, asam D-Aminolevulinat, prekursor kunci untuk porfirin, dibiosintesis dari glisin dan suksinil-KoA. Glisin menyediakan subunit C2N pusat dari semua purin.

Sebagai neurotransmitter

Glycine adalah neurotransmitter inhibisi di sistem saraf pusat, terutama di sumsum tulang belakang, batang otak, dan retina. Ketika reseptor glisin diaktifkan, klorida memasuki neuron melalui reseptor ionotropik, menyebabkan potensi postsinaptik Inhibitor (IPSP). Strychnine adalah antagonis pada reseptor glisin ionotropik. Glisin adalah ko-agonis yang dibutuhkan bersama dengan glutamat untuk reseptor NMDA. Berbeda dengan peran penghambatan glisin di sumsum tulang belakang, perilaku ini difasilitasi pada reseptor glutaminergik (NMDA) yang bersifat rangsang. LD50 glisin adalah 7930 mg/kg pada tikus (oral), dan biasanya menyebabkan kematian karena hipereksitabilitas.

Penggunaan Industri

Glycine digunakan sebagai pemanis / penambah rasa, zat penyangga, asam amino yang dapat diserap kembali, zat antara kimia, zat pengompleks logam, suplemen makanan serta dalam obat-obatan tertentu.

Tarif Antidumping

Glycine yang diimpor dari China ke Amerika Serikat telah dikenakan bea masuk antidumping sejak Maret 1995.

Pada tahun 2007, produsen Glycine Amerika Serikat, GEO Specialty Chemicals, Inc. mengajukan petisi yang meminta agar bea antidumping juga dikenakan pada Glycine yang diimpor dari Jepang, Republik Korea, dan India. Pada tanggal 7 September 2007, Departemen Perdagangan mengumumkan penetapan awal afirmatifnya dalam penyelidikan bea masuk antidumping atas impor glisin dari Jepang dan Republik Korea (Korea). Pada tanggal 29 Oktober 2007, Departemen Perdagangan mengumumkan penetapan awal afirmatifnya dalam penyelidikan bea masuk antidumping atas impor glisin dari India.

Kehadiran di medium antarbintang

Pada tahun 1994 sebuah tim astronom di University of Illinois, yang dipimpin oleh Lewis Snyder, mengklaim bahwa mereka telah menemukan molekul glisin di luar angkasa. Ternyata, dengan analisis lebih lanjut, klaim ini tidak dapat dikonfirmasi. Sembilan tahun kemudian, pada tahun 2003, Yi-Jehng Kuan dari National Taiwan Normal University dan Steve Charnley mengklaim bahwa mereka mendeteksi glisin antarbintang menuju tiga sumber di medium antarbintang. Mereka mengklaim telah mengidentifikasi 27 garis spektrum glisin menggunakan teleskop radio. Menurut simulasi komputer dan eksperimen berbasis laboratorium, glisin mungkin terbentuk ketika es yang mengandung molekul organik sederhana terkena sinar ultraviolet.

Pada bulan Oktober 2004, Snyder dan kolaborator menyelidiki kembali klaim glisin di Kuan et al. (2003). Dalam upaya yang ketat untuk mengkonfirmasi deteksi, Snyder menunjukkan bahwa glisin tidak terdeteksi di salah satu dari tiga sumber yang diklaim.

Jika klaim glisin dibuktikan, temuan itu tidak akan membuktikan bahwa kehidupan ada di luar Bumi, tetapi tentu saja membuat kemungkinan itu lebih masuk akal dengan menunjukkan bahwa asam amino dapat terbentuk di medium antarbintang.
Sekilas Tentang Methionine Pada Bfluid
Methionine (metionin) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)CH2CH2SCH3. Asam amino esensial ini tergolong nonpolar. Bersama dengan sistein, metionin adalah salah satu dari dua asam amino proteinogenik yang mengandung sulfur. Turunannya S-adenosyl methionine (SAM) berfungsi sebagai donor metil. Metionin adalah perantara dalam biosintesis sistein, karnitin, taurin, lesitin, fosfatidilkolin, dan fosfolipid lainnya. Konversi metionin yang tidak tepat dapat menyebabkan aterosklerosis.

Metionin adalah salah satu dari hanya dua asam amino yang dikodekan oleh kodon tunggal (AUG) dalam kode genetik standar (triptofan, dikodekan oleh UGG, adalah yang lain). Kodon AUG juga penting, karena membawa pesan "Mulai" untuk ribosom yang menandakan inisiasi translasi protein dari mRNA. Akibatnya, metionin dimasukkan ke dalam posisi terminal-N dari semua protein pada eukariota dan archaea selama translasi, meskipun biasanya dihilangkan dengan modifikasi pasca-translasi.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, metionin tidak disintesis pada manusia, oleh karena itu kita harus menelan metionin atau protein yang mengandung metionin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, metionin disintesis melalui jalur yang menggunakan asam aspartat dan sistein. Pertama, asam aspartat diubah melalui -aspartil-semialdehida menjadi homoserin, memperkenalkan pasangan gugus metilen yang berdekatan. Homoserin diubah menjadi O-suksinil homoserin, yang kemudian bereaksi dengan sistein untuk menghasilkan sistein, yang dibelah untuk menghasilkan homosistein. Metilasi berikutnya dari gugus tiol oleh folat menghasilkan metionin. Baik cystathionine-γ-synthase dan cystathionine-β-lyase membutuhkan Pyridoxyl-5'-phosphate sebagai kofaktor, sedangkan homocysteine ​​methyltransferase membutuhkan Vitamin B12 sebagai kofaktor.

Enzim yang terlibat dalam biosintesis metionin:

  • aspartokinase

  • β-aspartate semialdehyde dehydrogenase

  • homoserine dehydrogenase

  • homoserine acyltransferase

  • cystathionine-γ-synthase

  • cystathionine-β-lyase

  • methionine synthase (in mammals, this step is performed by homocysteine methyltransferase)


Jalur biokimia lainnya

Meskipun mamalia tidak dapat mensintesis metionin, mereka masih dapat menggunakannya dalam berbagai jalur biokimia:

Metionin diubah menjadi S-adenosilmetionin (SAM) oleh (1) metionin adenosiltransferase. SAM berfungsi sebagai metil-donor dalam banyak (2) reaksi methyltransferase dan diubah menjadi S-adenosylhomocysteine ​​(SAH). (3) adenosylhomocysteinase mengubah SAH menjadi homocysteine.

Ada dua homosistein:

  • Metionin dapat diregenerasi dari homosistein melalui (4) metionin sintase. Ini juga dapat diremetilasi menggunakan glisin betaine (NNN-trimetil glisin) menjadi metionin melalui enzim Betaine-homocysteine ​​methyltransferase (E.C.2.1.1.5, BHMT). BHMT membuat hingga 1,5% dari semua protein larut hati, dan bukti terbaru menunjukkan bahwa itu mungkin memiliki pengaruh yang lebih besar pada homeostasis metionin dan homosistein daripada Metionin sythase.

  • Homosistein dapat diubah menjadi sistein. (5) Cystathionine-β-synthase (enzim yang bergantung pada PLP) menggabungkan homocysteine ​​​​dan serin untuk menghasilkan cystathionine. Alih-alih mendegradasi cystathionine melalui cystathionine--lyase, seperti pada jalur biosintetik, cystathionine dipecah menjadi cysteine ​​dan -ketobutyrate melalui (6) cystathionine-γ-lyase. (7) -ketoacid dehydrogenase mengubah -ketobutyrate menjadi propionyl-CoA, yang dimetabolisme menjadi succinyl-CoA dalam proses tiga langkah (lihat jalur propionil-CoA).


Perpaduan

Rasemik metionin dapat disintesis dari dietil natrium ftalimidomalonat melalui alkilasi dengan kloroetilmetilsulfida (ClCH2CH2SCH3) diikuti dengan hidrolisis dan dekarboksilasi.

Aspek diet

Metionin tingkat tinggi dapat ditemukan dalam biji wijen, kacang Brazil, ikan, daging, dan beberapa biji tanaman lainnya. Kebanyakan buah dan sayuran mengandung sangat sedikit; namun, beberapa memiliki jumlah yang signifikan, seperti bayam, kentang, dan jagung rebus. DL-metionin terkadang ditambahkan sebagai bahan makanan hewan peliharaan. Metionin, sistein, dan protein kedelai yang dipanaskan dalam sedikit air menciptakan aroma seperti daging.
Sekilas Tentang Sodium Citrate (Natrium Citrate) Pada Bfluid
Natrium citrate (sodium citrate) adalah suatu agen alkalinisasi yang membuat urin berkurang tingkat keasamannya dan dengan begitu maka ginjal akan mampu menyingkirkan asam urat. Biasanya sodium citrate dikombinasikan dengan citric acid dan kombinasi keduanya digunakan untuk mencegah gout (asam urat) dan batu ginjal, serta asidosis metabolik pada orang dengan gangguan ginjal.

Sekilas Tentang Arginine Pada Bfluid
Arginine (disingkat Arg atau R) adalah suatu bentuk asam amino. Pada mamalia, arginin diklasifikasikan sebagai asam amino semi esensial atau esensial bersyarat, tergantung pada tahap perkembangan dan status kesehatan individu. Bayi tidak dapat secara efektif mensintesis arginin, sehingga nutrisi penting untuk bayi. Orang dewasa, bagaimanapun, mampu mensintesis arginin dalam siklus urea.

Arginin pertama kali diisolasi dari ekstrak bibit lupin pada tahun 1886 oleh ahli kimia Swiss Ernst Schulze.

Struktur kimia

Arginin terdiri dari rantai lurus alifatik 4-karbon, ujung distalnya dibatasi oleh gugus guanidinium kompleks. Dengan pKa 12,48, gugus guanidinium bermuatan positif dalam lingkungan netral, asam dan bahkan paling basa, dan dengan demikian memberikan sifat kimia dasar pada arginin. Karena konjugasi antara ikatan rangkap dan pasangan mandiri nitrogen, muatan positif terdelokalisasi, memungkinkan pembentukan beberapa ikatan H.

Sumber

Sumber makanan

Arginin adalah asam amino nonesensial, artinya dapat diproduksi oleh tubuh manusia, dan tidak perlu diperoleh secara langsung melalui makanan. Arginin ditemukan dalam berbagai macam makanan, termasuk:

  • Sumber hewani: produk susu (misalnya keju cottage, ricotta, susu kering tanpa lemak, yogurt skim), daging sapi, babi (misalnya bacon, ham), unggas (misalnya daging ringan ayam dan kalkun), hewan buruan (misalnya burung pegar, puyuh), makanan laut (misalnya halibut, lobster, salmon, udang, siput, tuna dalam air)

  • Sumber vegetarian: bibit gandum dan tepung, soba, granola, oatmeal, kacang-kacangan (kelapa, pecan, kacang mete, kenari, almond, kacang Brazil, kacang hazel, kacang tanah), biji-bijian (labu, wijen, bunga matahari), buncis, kedelai dimasak, cokelat

  • Lainnya: beberapa minuman energi


Biosintesis

Arginin disintesis dari citrulline oleh aksi berurutan dari enzim sitosolik argininosuccinate synthetase (ASS) dan argininosuccinate lyase (ASL). Ini sangat mahal, karena sintesis setiap molekul argininosuksinat membutuhkan hidrolisis adenosin trifosfat (ATP) menjadi adenosin monofosfat (AMP); yaitu, dua setara ATP.

Citrulline dapat berasal dari berbagai sumber:

  • dari arginin melalui nitric oxide synthase (NOS);

  • dari ornitin melalui katabolisme prolin atau glutamin/glutamat;

  • dari dimethylarginine asimetris (ADMA) melalui DDAH.


Jalur yang menghubungkan arginin, glutamin, dan prolin adalah dua arah. Dengan demikian, pemanfaatan bersih atau produksi asam amino ini sangat tergantung pada jenis sel dan tahap perkembangan.

Di seluruh tubuh, sintesis arginin terjadi terutama melalui sumbu usus-ginjal, di mana sel-sel epitel usus kecil, yang menghasilkan citrulline terutama dari glutamin dan glutamat, berkolaborasi dengan sel tubulus proksimal ginjal, yang mengekstraksi citrulline dari sirkulasi dan mengubahnya menjadi arginin, yang dikembalikan ke sirkulasi. Akibatnya, gangguan fungsi usus kecil atau ginjal dapat mengurangi sintesis arginin endogen, sehingga meningkatkan kebutuhan diet.

Sintesis arginin dari citrulline juga terjadi pada tingkat yang rendah di banyak sel lain, dan kapasitas seluler untuk sintesis arginin dapat meningkat secara nyata dalam keadaan yang juga menginduksi iNOS. Jadi, citrulline, produk sampingan dari reaksi katalis NOS, dapat didaur ulang menjadi arginin dalam jalur yang dikenal sebagai jalur citrulline-NO atau arginine-citrulline. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa dalam banyak jenis sel, citrulline dapat menggantikan arginin sampai tingkat tertentu dalam mendukung sintesis NO. Namun, daur ulang tidak kuantitatif karena citrulline terakumulasi bersama dengan nitrat dan nitrit, produk akhir NO yang stabil, dalam sel penghasil NO.

Fungsi

Arginin berperan penting dalam pembelahan sel, penyembuhan luka, mengeluarkan amonia dari tubuh, fungsi kekebalan tubuh, dan pelepasan hormon. Arginin, diambil dalam kombinasi dengan proanthocyanidins atau yohimbine, juga telah digunakan sebagai pengobatan untuk disfungsi ereksi.

Dalam protein

Geometri, distribusi muatan dan kemampuan untuk membentuk beberapa ikatan H membuat arginin ideal untuk mengikat gugus bermuatan negatif. Untuk alasan ini arginin lebih suka berada di luar protein di mana ia dapat berinteraksi dengan lingkungan kutub. Digabungkan dalam protein, arginin juga dapat diubah menjadi citrulline oleh enzim PAD. Selain itu, arginin dapat dimetilasi oleh protein metiltransferase.

Sebagai pendahulu

Arginin adalah prekursor langsung NO, urea, ornitin dan agmatine; diperlukan untuk sintesis creatine; dan juga dapat digunakan untuk sintesis poliamina (terutama melalui ornitin dan pada tingkat yang lebih rendah melalui agmatine), citrulline, dan glutamat. Untuk menjadi prekursor NO, (mengendurkan pembuluh darah), arginin digunakan dalam banyak kondisi di mana diperlukan vasodilatasi. Kehadiran dimethylarginine asimetris (ADMA), kerabat dekat, menghambat nitric oxide reaksi oksida; oleh karena itu, ADMA dianggap sebagai penanda penyakit pembuluh darah, seperti halnya L-arginin yang dianggap sebagai tanda endotelium yang sehat.

Implikasi dalam replikasi virus herpes simpleks

Studi kultur jaringan telah menunjukkan penekanan replikasi virus ketika rasio lisin terhadap arginin in vitro mendukung lisin. Konsekuensi terapeutik dari temuan ini tidak jelas, tetapi diet arginin dapat mempengaruhi efektivitas suplementasi lisin.

Implikasi dalam berkontribusi terhadap risiko kematian akibat penyakit jantung

Sebuah studi Johns Hopkins baru-baru ini menguji penambahan L-arginin ke pengobatan standar pascainfark telah melibatkan suplementasi L-arginin dengan peningkatan risiko kematian pada pasien yang pulih dari serangan jantung. Studi ini telah dibahas secara rinci dalam: "Reverse Heart Disease Now" oleh Stephen T Sinatra MD dan James C Roberts MD, publ. Wiley 2006 ISBN 0-471-74704-1 pada hal 111 -113.

Hormon pertumbuhan

Arginin meningkatkan produksi hormon pertumbuhan. Laporan efeknya pada perkembangan otot pria tidak terbukti dengan jelas.

Prolaktin

Meskipun belum ada penelitian menyeluruh, beberapa sumber mengklaim bahwa arginin membantu melepaskan prolaktin, senyawa estrogenik yang terkait dengan laktasi, dan seperti semua senyawa estrogenik dapat mengekang sekresi testosteron. Jadi beberapa binaragawan menjauh dari arginin murni, hanya mengonsumsi jumlah yang secara alami ditemukan dalam protein.
Sekilas Tentang Glutamic Acid (Asam Glutamat) Pada Bfluid
Glutamic acid (asam glutamat, disingkat Glu atau E; Glx atau Z) mewakili asam glutamat atau glutamat), adalah salah satu dari 20 asam amino proteinogenik. Ini bukan salah satu asam amino esensial manusia. Kodonnya adalah GAA dan GAG. Anion karboksilat dari asam glutamat dikenal sebagai glutamat.

Seperti namanya, asam glutamat memiliki komponen asam karboksilat pada rantai sampingnya. Pada pH yang khas, gugus amino terprotonasi dan salah satu atau kedua gugus karboksilat akan terionisasi. Pada pH netral ketiga kelompok terionisasi, dan spesies memiliki muatan -1. Nilai pKa untuk asam glutamat adalah 4,1, yang berarti bahwa di bawah pH ini, gugus asam karboksilat tidak terionisasi di lebih dari setengah molekul.

Kegunaan

Dalam metabolisme

Glutamat adalah molekul kunci dalam metabolisme sel. Pada manusia, protein makanan dipecah oleh pencernaan menjadi asam amino, yang berfungsi sebagai bahan bakar metabolisme untuk peran fungsional lainnya dalam tubuh. Proses kunci dalam degradasi asam amino adalah transaminasi, di mana gugus amino dari asam amino ditransfer ke asam -keto, biasanya dikatalisis oleh transaminase. Reaksi tersebut dapat digeneralisasikan sebagai berikut:

R1-asam amino + R2-α-ketoasam R1-α-ketoasam + R2-asam amino

Asam -keto yang sangat umum adalah -ketoglutarat, zat antara dalam siklus asam sitrat. Transaminasi -ketoglutarat menghasilkan glutamat. Produk asam -keto yang dihasilkan seringkali berguna juga, yang dapat berkontribusi sebagai bahan bakar atau sebagai substrat untuk proses metabolisme lebih lanjut. Contohnya adalah sebagai berikut:

alanin + -ketoglutarat piruvat + glutamat
aspartat + -ketoglutarat oksaloasetat + glutamat

Baik piruvat dan oksaloasetat adalah komponen kunci dari metabolisme seluler, berkontribusi sebagai substrat atau zat antara dalam proses mendasar seperti glikolisis, glukoneogenesis, dan juga siklus asam sitrat.

Glutamat juga memainkan peran penting dalam pembuangan tubuh kelebihan atau limbah nitrogen. Glutamat mengalami deaminasi, suatu reaksi oksidatif yang dikatalisis oleh glutamat dehidrogenase, sebagai berikut:

glutamat + air + NADP+ → -ketoglutarat + NADPH + amonia + H+

Amonia (sebagai amonium) kemudian diekskresikan terutama sebagai urea, disintesis di hati. Transaminasi dengan demikian dapat dikaitkan dengan deaminasi, secara efektif memungkinkan nitrogen dari gugus amina asam amino dihilangkan, melalui glutamat sebagai perantara, dan akhirnya dikeluarkan dari tubuh dalam bentuk urea.

Sebagai neurotransmitter

Glutamat adalah neurotransmiter rangsang cepat yang paling melimpah di sistem saraf mamalia. Pada sinapsis kimia, glutamat disimpan dalam vesikel. Impuls saraf memicu pelepasan glutamat dari sel pra-sinaptik. Dalam sel pasca-sinaptik yang berlawanan, reseptor glutamat, seperti reseptor NMDA, mengikat glutamat dan diaktifkan. Karena perannya dalam plastisitas sinaptik, diyakini bahwa asam glutamat terlibat dalam fungsi kognitif seperti pembelajaran dan memori di otak.

Transporter glutamat ditemukan di membran neuronal dan glial. Mereka dengan cepat menghilangkan glutamat dari ruang ekstraseluler. Pada cedera atau penyakit otak, mereka dapat bekerja secara terbalik dan kelebihan glutamat dapat menumpuk di luar sel. Proses ini menyebabkan ion kalsium memasuki sel melalui saluran reseptor NMDA, yang menyebabkan kerusakan saraf dan akhirnya kematian sel, dan disebut eksitotoksisitas. Mekanisme kematian sel meliputi:

  • Kerusakan mitokondria akibat Ca2+ intraseluler yang terlalu tinggi;

  • Promosi faktor transkripsi yang dimediasi Glu/Ca2+ untuk gen pro-apoptosis, atau penurunan regulasi faktor transkripsi untuk gen anti-apoptosis.


Excitotoxicity karena glutamat terjadi sebagai bagian dari kaskade iskemik dan berhubungan dengan stroke dan penyakit seperti amyotrophic lateral sclerosis, lathyrism, dan penyakit Alzheimer.

Asam glutamat telah terlibat dalam serangan epilepsi. Injeksi mikro asam glutamat ke dalam neuron menghasilkan depolarisasi spontan sekitar satu detik terpisah, dan pola penembakan ini mirip dengan apa yang dikenal sebagai pergeseran depolarisasi paroksismal pada serangan epilepsi. Perubahan potensial membran istirahat pada fokus kejang dapat menyebabkan pembukaan spontan saluran kalsium yang diaktifkan tegangan, yang menyebabkan pelepasan asam glutamat dan depolarisasi lebih lanjut.

Teknik eksperimental untuk mendeteksi glutamat dalam sel utuh termasuk menggunakan nanosensor rekayasa genetika. Sensor adalah perpaduan dari protein pengikat glutamat dan dua protein fluoresen. Ketika glutamat mengikat, fluoresensi sensor di bawah sinar ultraviolet berubah oleh resonansi antara dua fluorofor. Pengenalan nanosensor ke dalam sel memungkinkan deteksi optik konsentrasi glutamat. Analog sintetik asam glutamat yang dapat diaktifkan oleh sinar ultraviolet juga telah dijelaskan. Metode pelepasan selubung yang cepat dengan fotostimulasi ini berguna untuk memetakan hubungan antar neuron, dan memahami fungsi sinaps.

Pensinyalan glutamatergik nonsinaptik pada otak

Glutamat ekstraseluler di otak Drosophila telah ditemukan mengatur pengelompokan reseptor glutamat pascasinaps, melalui proses yang melibatkan desensitisasi reseptor. Sebuah gen yang diekspresikan dalam sel glial secara aktif mengangkut glutamat ke dalam ruang ekstraseluler, sementara di nukleus accumbens yang merangsang reseptor glutamat metabotropik kelompok II ditemukan untuk mengurangi kadar glutamat ekstraseluler. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa glutamat ekstraseluler ini memainkan peran "seperti endokrin" sebagai bagian dari sistem homeostatik yang lebih besar.

Prekursor GABA

Asam glutamat juga berfungsi sebagai prekursor untuk sintesis penghambatan GABA di neuron GABA-ergic. Reaksi ini dikatalisis oleh GAD, asam glutamat dekarboksilase, yang paling melimpah di otak kecil dan pankreas.

Stiff-man syndrome adalah gangguan neurologis yang disebabkan oleh antibodi anti-GAD, yang menyebabkan penurunan sintesis GABA dan oleh karena itu, gangguan fungsi motorik seperti kekakuan dan kejang otot. Karena pankreas juga berlimpah untuk enzim GAD, kerusakan imunologis langsung terjadi di pankreas dan pasien akan menderita diabetes mellitus.

Sumber dan penyerapan

Asam glutamat hadir dalam berbagai macam makanan dan bertanggung jawab atas salah satu dari lima rasa dasar indera perasa manusia (umami), terutama dalam bentuk fisiologisnya, garam natrium glutamat pada pH netral. Sembilan puluh lima persen dari glutamat makanan dimetabolisme oleh sel-sel usus pada lintasan pertama .

Secara keseluruhan, asam glutamat adalah kontributor tunggal terbesar energi usus. Sebagai sumber umami, garam natrium dari asam glutamat, monosodium glutamat (MSG) digunakan sebagai aditif makanan untuk meningkatkan rasa makanan, meskipun efek yang sama dapat dicapai dengan mencampur dan memasak bersama bahan-bahan berbeda yang kaya akan asam amino ini. dan zat umami lainnya juga.

Sumber MSG lainnya adalah buah-buahan, sayuran dan kacang-kacangan yang telah disemprot dengan Auxigro. Auxigro adalah penambah pertumbuhan yang mengandung 30% asam glutamat.

Fufeng Group Limited yang berbasis di Cina adalah produsen Asam Glutamat terbesar di dunia, dengan kapasitas meningkat menjadi 300.000 ton pada akhir tahun 2006 dari 180.000 ton selama tahun 2006, menempatkan mereka di 25 - 30% dari pasar Cina. Meihua adalah produsen Cina terbesar kedua. Bersama-sama, lima produsen teratas memiliki sekitar 50% saham di China. Permintaan China kira-kira 1,1 juta ton per tahun, sedangkan permintaan global, termasuk China, adalah 1,7 juta ton per tahun.

Farmakologi

Obat phencyclidine (lebih dikenal sebagai PCP) memusuhi asam glutamat secara non-kompetitif pada reseptor NMDA. Untuk alasan yang sama, dosis sub-anestesi Ketamine memiliki efek disosiatif dan halusinogen yang kuat. Glutamat tidak mudah melewati sawar darah otak, tetapi transpor ini dimediasi oleh sistem transpor afinitas tinggi. Itu juga dapat diubah menjadi glutamin.
Sekilas Tentang Histidine Pada Bfluid
Histidine adalah salah satu dari 20 asam amino alami paling umum yang ada dalam protein. Dalam pengertian nutrisi, pada manusia, histidin dianggap sebagai asam amino esensial, tetapi kebanyakan hanya pada anak-anak. Kodonnya adalah CAU dan CAC.

Histidin pertama kali diisolasi pada tahun 1896 oleh dokter Jerman Albrecht Kossel.

Sifat kimia

Rantai samping imidazol dan pKa histidin yang relatif netral (ca 6,0) berarti bahwa perubahan pH seluler yang relatif kecil akan mengubah muatannya. Untuk alasan ini, rantai samping asam amino ini banyak digunakan sebagai ligan koordinasi dalam metaloprotein, dan juga sebagai situs katalitik pada enzim tertentu. Rantai samping imidazol memiliki dua nitrogen dengan sifat yang berbeda: Satu terikat pada hidrogen dan menyumbangkan pasangan elektron bebasnya ke cincin aromatik dan dengan demikian sedikit asam, sedangkan yang lain hanya menyumbangkan satu pasangan elektron ke cincin sehingga memiliki elektron bebas bebas. berpasangan dan bersifat dasar. Sifat-sifat ini dieksploitasi dengan cara yang berbeda dalam protein.

Dalam triad katalitik, nitrogen dasar histidin digunakan untuk mengabstraksi proton dari serin, treonin atau sistein untuk mengaktifkannya sebagai nukleofil. Dalam antar-jemput proton histidin, histidin digunakan untuk memindahkan proton dengan cepat, ini dapat dilakukan dengan mengabstraksi proton dengan nitrogen dasarnya untuk membuat zat antara bermuatan positif dan kemudian menggunakan molekul lain, penyangga, untuk mengekstrak proton dari nitrogen asamnya. . Dalam karbonat anhidrase, antar-jemput proton histidin digunakan untuk memindahkan proton dengan cepat menjauh dari molekul air yang terikat seng untuk dengan cepat meregenerasi bentuk aktif enzim.

Karena afinitas histidin terhadap ion logam, peneliti akan sering menambahkan tag polihistidin ke protein yang diinginkan. Afinitas logam kemudian dapat digunakan untuk memurnikan, mendeteksi, atau melumpuhkan protein yang akan dipelajari.

Metabolisme

Asam amino adalah prekursor untuk biosintesis histamin dan carnosine. Enzim histidin amonia-liase mengubah histidin menjadi amonia dan asam urokanat. Defisiensi enzim ini terdapat pada kelainan metabolik yang jarang terjadi histidinemia.
Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada Bfluid
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang L-Lysine Hydrochloride Pada Bfluid
L-lysine merupakan suatu asam amino esensial yang diperlukan tubuh untuk menjalankan berbagai fungsinya. Diakatan esensial karena asam amino ini harus dikonsumsi oleh manusia agar tubuhnya tetap sehat. Kekuarangan asam amino jenis ini akan membuat sel terdegradasi dan menyebabkan banyak penyakit.Singkatan 'L-" di depan kata lysine berarti asam amino ini digunakan dalam sintesa protein dan terdapat dalam makanan dan suplemen. Namun biasanya secara umum orang-orang hanya menyebutnya lysine saja.

Berikut adalah beberapa manfaat dari L-lysine:

  • Mengurangi aktivitas virus herpes

  • Membantu pengobatan kanker

  • Mengurangi kecemasan dan masalah psikologi lainnya

  • Meningkatkan penyerapan kalsium

  • Mengurangi risiko komplikasi akibat diabetes

  • Menjaga kesehatan usus

Sumber: daging sapi dan domba tanpa lemak, keju parmesan, daging ayam dan kalkun, kacang kedelai panggang, ikan tuna, udang, biji labu, telur, kacang putih.
Sekilas Tentang Potassium Chloride (Kalium Chloride) Pada Bfluid
Potassium chloride (kalium chloride) merupakan suatu mineral yang digunakan untuk terapi atau pencegahan rendahnya kadar potassium dalam darah. Potassium sangat penting untuk organ seperti jantung, ginjal, pembuluh darah, saraf, dan sistem pencernaan agar dapat melaksanakan fungsinya dengan baik karena sifat potassium yang bertindak sebagai elektrolit. Manfaat potassium chloride diantaranya adalah memperendah risiko stroke, menurunkan tekanan darah, mengatasi gangguan jantung dan ginjal, mengatasi gangguan mental seperti ansietas dan stress. Ia juga memperkuat otot, memperlancar metabolisme tubuh, menyeimbangkan cairan dalam tubuh, dan memelihara kesehatan sistem saraf.

Kekurangan potassium dapat menyebabkan berbagai risiko kesehatan seperti mual, muntah, diare, gangguan ginjal, gangguan kelenjar adrenal, gangguan pencernaan, ketoasidosis diabetik.

Sumber: ikan salmon, daging ayam, susu, kacang almond, kentang, alpukat, pisang.

Sekilas Tentang Isoleucine Pada Bfluid
Isoleucine (isoleusin (disingkat Ile atau I)) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)CH(CH3)CH2CH3. Ini adalah asam amino esensial, yang berarti bahwa manusia tidak dapat mensintesisnya, jadi itu harus menjadi bagian dari makanan kita. Kodonnya adalah AUU, AUC dan AUA.

Dengan rantai samping hidrokarbon, isoleusin diklasifikasikan sebagai asam amino hidrofobik. Bersama dengan treonin, isoleusin adalah salah satu dari dua asam amino umum yang memiliki rantai samping kiral. Empat stereoisomer isoleusin dimungkinkan, termasuk dua kemungkinan diastereomer L-isoleusin. Namun, isoleusin yang ada di alam ada dalam satu bentuk enansiomer, asam (2S,3S)-2-amino-3-metilpentanoat.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, isoleusin tidak disintesis pada hewan, oleh karena itu harus dicerna, biasanya sebagai komponen protein. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, disintesis melalui beberapa langkah, mulai dari asam piruvat dan alfa-ketoglutarat. Enzim yang terlibat dalam biosintesis ini meliputi:

  • Asetolaktat sintase

  • Asam asetohidroksi isomeroreduktase

  • Dehidratase asam dihidroksi

  • Valin aminotransferase

Sekilas Tentang Acetylcysteine Pada Bfluid
Acetylcysteine juga dikenal sebagai N-acetylcysteine ​​(disingkat NAC) adalah agen farmakologis yang digunakan terutama sebagai mukolitik dan dalam pengelolaan overdosis parasetamol (asetaminofen). Untuk indikasi ini, tersedia dengan nama dagang ACC (Hexal AG), Mucomyst (Bristol-Myers Squibb), Acetadote (Cumberland Pharmaceuticals), Fluimucil (Zambon) dan Parvolex (GSK), Lysox (Menarini).

Bentuk sediaan

Acetylcysteine ​​​​tersedia dalam bentuk sediaan yang berbeda untuk indikasi yang berbeda:

  • Solusi untuk inhalasi (Mucomyst, Mucosil) – dihirup untuk terapi mukolitik atau tertelan untuk efek nefroprotektif (untuk melindungi ginjal)

  • Injeksi IV (Parvolex, Acetadote) – pengobatan overdosis parasetamol/asetaminofen

  • Solusi oral – berbagai indikasi

  • Sediaan injeksi dan inhalasi IV pada umumnya hanya dengan resep dokter, sedangkan larutan oral tersedia tanpa resep di banyak negara.


Penggunaan klinis

Terapi mukolitik

Acetylcysteine ​​​​inhalasi diindikasikan untuk terapi mukolitik ("larutan lendir") sebagai adjuvant dalam kondisi pernapasan dengan produksi lendir yang berlebihan dan/atau kental. Kondisi tersebut termasuk emfisema, bronkitis, TBC, bronkiektasis, amiloidosis, pneumonia. Hal ini juga digunakan pasca operasi, sebagai bantuan diagnostik, dan dalam perawatan trakeostomi. Ini mungkin dianggap tidak efektif dalam cystic fibrosis (Rossi, 2006). Namun, sebuah makalah baru-baru ini dalam Prosiding National Academy of Sciences melaporkan bahwa N-asetilsistein oral dosis tinggi memodulasi peradangan pada cystic fibrosis dan memiliki potensi untuk melawan redoks yang saling terkait dan ketidakseimbangan inflamasi pada CF (Tirouvanziam et al., 2006) . Asetilsistein oral juga dapat digunakan sebagai mukolitik pada kasus yang kurang serius.

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk mengurangi viskositas lendir dengan memecah ikatan disulfida yang menghubungkan protein yang ada dalam lendir (mukoprotein).

Overdosis parasetamol

Asetilsistein intravena diindikasikan untuk pengobatan overdosis parasetamol (asetaminofen). Meskipun asetilsistein IV dan oral sama-sama efektif untuk indikasi ini, pemberian oral jarang terjadi, karena kurang ditoleransi, karena dosis tinggi yang diperlukan (karena bioavailabilitas oral yang rendah), rasa dan bau yang sangat tidak enak, dan efek samping (terutama mual). dan muntah). Namun, 3% hingga 6% orang yang diberi asetilsistein intravena menunjukkan reaksi alergi parah seperti anafilaksis, yang mungkin termasuk kesulitan bernapas yang ekstrem (karena bronkospasme), penurunan tekanan darah, ruam, angioedema, dan terkadang juga mual dan muntah. (Kanter, 2006). Overdosis yang berulang akan menyebabkan reaksi alergi semakin parah. Beberapa penelitian telah menemukan reaksi seperti anafilaksis ini terjadi lebih sering pada orang yang diberi asetilsistein IV meskipun kadar parasetamol serum tidak cukup tinggi untuk dianggap toksik (Dawson et al., 1989; Bailey & McGuigan, 1998; Schmidt & Dalhoff, 2001; Lynch & Robertson, 2004).

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk menambah cadangan glutathione (dihabiskan oleh metabolit parasetamol toksik) dalam tubuh dan, bersama dengan glutathione untuk secara langsung mengikat metabolit toksik. Tindakan ini berfungsi untuk melindungi hepatosit di hati dari toksisitas akibat overdosis parasetamol.

Di beberapa negara, formulasi intravena khusus tidak ada untuk mengobati overdosis parasetamol. Dalam kasus ini, formulasi yang digunakan untuk inhalasi dapat digunakan secara intravena.

Agen nefroprotektif

Asetilsistein oral digunakan untuk pencegahan nefropati akibat radiokontras (suatu bentuk gagal ginjal akut). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pemberian acetylcysteine ​​​​sebelumnya secara nyata menurunkan (90%) nefropati radiokontras (Tepel et al 2000), sedangkan yang lain tampaknya meragukan kemanjurannya (Hoffman et al., 2004; Miner et al., 2004). Layak dipertimbangkan adalah data terbaru yang diterbitkan dalam dua makalah di New England Journal of Medicine dan Journal of American Medical Association. Kesimpulan penulis dalam makalah tersebut adalah: 1) "N-acetylcysteine ​​​​intravena dan oral dapat mencegah nefropati yang diinduksi kontras-medium dengan efek tergantung dosis pada pasien yang diobati dengan angioplasti primer dan dapat meningkatkan hasil rumah sakit." (Marenzi et al, 2006) 2) "Acetylcysteine ​​​​melindungi pasien dengan insufisiensi ginjal kronis sedang dari penurunan fungsi ginjal yang disebabkan oleh kontras setelah prosedur angiografi koroner, dengan efek samping minimal dan dengan biaya rendah" (Kay et al., 2003).

Acetylcysteine ​​​​terus umum digunakan pada individu dengan gangguan ginjal untuk mencegah pengendapan gagal ginjal akut.

Penelitian

Penggunaan berikut ini belum ditetapkan atau diteliti dengan baik:

  • NAC sedang menjalani uji klinis di Amerika Serikat untuk pengobatan gangguan obsesif-kompulsif. Diperkirakan untuk melawan hiperaktivitas glutamat pada OCD.

  • NAC telah terbukti mengurangi hasrat yang terkait dengan penggunaan kokain kronis dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Medical University of South Carolina (Mardikian dkk, 2007; LaRowe dkk, 2007)

  • Ini dapat mengurangi kejadian eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) (Pela et al., 1999)

  • Dalam pengobatan AIDS, NAC telah terbukti menyebabkan "peningkatan yang nyata dalam fungsi imunologi dan konsentrasi albumin plasma" (Breitkreutz & al, 2000). Konsentrasi albumin berbanding terbalik dengan pengecilan otot (cachexia), suatu kondisi yang berhubungan dengan AIDS.

  • Sebuah penelitian pada hewan menunjukkan bahwa acetylcysteine ​​​​dapat menurunkan kematian yang terkait dengan influenza (Ungheri et al., 2000)

  • Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa NAC dapat membantu mencegah gangguan pendengaran akibat kebisingan (Kopke et al., 2005). Sebuah uji klinis untuk menentukan kemanjuran dalam mencegah gangguan pendengaran sensorineural akibat kebisingan pada manusia saat ini (2006) sedang dilakukan bersama oleh Angkatan Darat AS dan Angkatan Laut AS.

  • Telah disarankan bahwa NAC dapat membantu penderita triad Samter dengan meningkatkan kadar glutathione yang memungkinkan pemecahan salisilat lebih cepat, meskipun tidak ada bukti bahwa itu bermanfaat (Bachert et al., 2003).

  • Ada klaim bahwa acetylcysteine ​​​​yang dikonsumsi bersama dengan vitamin C dan B1 dapat digunakan untuk mencegah dan meredakan gejala veisalgia (mabuk setelah konsumsi etanol (alkohol). Mekanisme yang diklaim adalah melalui pemulungan asetaldehida, zat antara beracun dalam metabolisme etanol.

  • Telah terbukti membantu wanita dengan PCOS (sindrom ovarium polikistik) untuk mengurangi masalah insulin dan mungkin meningkatkan kesuburan. (Fulghesu, dkk, 2002)


Properti kimia

Acetylcysteine ​​​​adalah turunan N-asetil dari asam amino L-sistein, dan merupakan prekursor dalam pembentukan glutathione antioksidan dalam tubuh. Gugus tiol (sulfhidril) memberikan efek antioksidan dan mampu meredam radikal bebas.

Kemungkinan toksisitas

Para peneliti di University of Virginia baru-baru ini melaporkan bahwa asetilsistein, yang ditemukan dalam banyak suplemen binaraga, berpotensi menyebabkan kerusakan pada jantung dan paru-paru (Palmer et al., 2007). Mereka menemukan bahwa asetilsistein dimetabolisme menjadi S-nitroso-N-asetilsistein (SNOAC), yang meningkatkan tekanan darah di paru-paru dan ventrikel kanan jantung (hipertensi arteri pulmonal) pada tikus yang diobati dengan asetilsistein. Efeknya mirip dengan yang diamati setelah paparan 3 minggu ke lingkungan yang kekurangan oksigen (hipoksia kronis). Para penulis juga menemukan bahwa SNOAC menginduksi respons seperti hipoksia dalam ekspresi beberapa gen penting baik in vitro maupun in vivo.

Implikasi dari temuan ini untuk pengobatan jangka panjang dengan asetilsistein belum diselidiki. Dosis yang digunakan oleh Palmer dan rekan (2007) secara dramatis lebih tinggi daripada yang digunakan pada manusia; meskipun demikian, efek obat pada respon ventilasi hipoksia telah diamati sebelumnya pada subjek manusia pada dosis yang lebih moderat (Hildebrandt et al., 2002).

Bfluid Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Bfluid?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Bfluid adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Asupan tambahan asam amino, elektrolit, Vitamin B1 & air untuk pasien dengan / atau hipnopotensiemia atau kurang gizi karena asupan oral yang tidak adekuat, sebelum & sesudah operasi GI.

Apa Saja Kontraindikasi Bfluid?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Bfluid dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitivitas terhadap tiamin. Pasien dengan risiko koma hepatik; disfungsi ginjal serius atau azotemia; GJK; asidosis berat; metabolisme elektrolit abnormal (hyperkalemia, hyperphosphatemia, hypermagnesemia, hypercalcemia), metabolisme asam amino abnormal & penurunan output urin karena uropati obstruktif.

Perhatian 

Hipersensitivitas. Pasien dengan asidosis, DM. Lakukan pemantauan kebutuhan nutrisi & asupan oral secara menyeluruh. Penggunaan dibatasi 3-5 hari untuk monoterapi pada pasien pasca-op. Hanya untuk terapi nutrisi jangka pendek. Disfungsi hepatik, ginjal dan KV. Hamil & laktasi. Anak. Lansia.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Bfluid Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan , yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Bfluid?

Jika Anda lupa menggunakan Bfluid, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Bfluid Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Bfluid?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Bfluid yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Bfluid?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Bfluid yang mungkin terjadi adalah:

Nyeri vaskular, flebitis; mual, muntah, rasa tidak nyaman pada dada; peningkatan level ALT, AST & ALP . Syok.

Sekilas tentang nutrisi parenteral
Nutrisi parenteral adalah suatu bentuk nutrisi yang disampaikan melalui pembuluh darah. Nutrisi parenteral tidak menggunakan sistem pencernaan. Nutrisi ini dapat diberikan kepada orang yang tidak mampu menyerap nutrisi melalui saluran pencernaan karena muntah yang tidak berhenti, diare berat, atau penyakit usus. Nutrisi ini juga dapat diberikan kepada mereka yang menjalani kemoterapi dosis tinggi atau radiasi dan transplantasi sumsum tulang. Juga disebut hiperalimentasi atau nutrisi parenteral total.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Bfluid?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Bfluid:

Dewasa 500 mL / dosis diinfuskan melalui vena perifer lebih dari 120 menit. Max: 2,500 mL / hari.

Izin BPOM, Kemasan, dan Sediaan Bfluid

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Bfluid:

  • DKL1618708449A1, Double softbag @ 500 ml, infus
  • DKL1618708449A1, Double soft bag @ 1000 ml, infus

Apa Nama Perusahaan Produsen Bfluid?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Bfluid:

Otsuka Indonesia

Komentar

2 thoughts on “Bfluid

  1. Noer Saudah

    Adik saya merasakan mual dan muntah saat mendapat bfluid. Tapi krn terapi ya maka dijalani saja..kami.yg menunggui yg merasa kasihan dg pasien.

    Reply
  2. Lastuana Simbolon

    Sy operasi angkat rahim tgl 9 feb 2021, dan diberikan infus Bfluid
    Sekarang sy sedang pemulihan, tapi lambung sy sllu kembung dan sy susah makan.
    Bolehkah sy diinfus Bfluid lagi ?
    Mohon infonya bpk ibu….
    Terima kasih

    Reply

Leave a Reply

Email address will not be published.