Bfluid

By | Juli 8, 2019 | Farmasi-id.com > Nutrisi > Nutrisi Parenteral > Bfluid

Kandungan dan Komposisi Bfluid

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia. Kategori yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Berikut adalah kandungan dan komposisi dari Bfluid:

Acetyl Cysteine, Alanine, Arginine, Aspartic Acid, Calcium Chloride Dihydrate, Dextrose Anhydrate, Glutamic Acid, Glycine, Histidine, Isoleucine, Leucine, Lysine Hydrochloride, Magnesium Sulfate, Methionine, Phenylalanine, Potassium Chloride, Potassium Phosphate Dibasic, Proline, Serine, Sodium Citrate Dihydrate, Sodium Lactate, Sodium Phosphate Dibasic, Thiamine, Threonine, Tryptophan, Tyrosine, Valine, Zinc Sulfate.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Bfluid

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Berikut ini indikasi dari Bfluid:

Asupan tambahan asam amino, elektrolit, Vitamin B1 & air untuk pasien dengan / atau hipnopotensiemia atau kurang gizi karena asupan oral yang tidak adekuat, sebelum & sesudah operasi GI.

Kontraindikasi Bfluid

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Bfluid dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitivitas terhadap tiamin. Pasien dengan risiko koma hepatik; disfungsi ginjal serius atau azotemia; GJK; asidosis berat; metabolisme elektrolit abnormal (hyperkalemia, hyperphosphatemia, hypermagnesemia, hypercalcemia), metabolisme asam amino abnormal & penurunan output urin karena uropati obstruktif.

Perhatian 

Hipersensitivitas. Pasien dengan asidosis, DM. Lakukan pemantauan kebutuhan nutrisi & asupan oral secara menyeluruh. Penggunaan dibatasi 3-5 hari untuk monoterapi pada pasien pasca-op. Hanya untuk terapi nutrisi jangka pendek. Disfungsi hepatik, ginjal dan KV. Hamil & laktasi. Anak. Lansia.

Efek Samping Bfluid

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Berikut ini beberapa efek samping yang mungkin dapat terjadi setelah pemberian Bfluid:

Nyeri vaskular, flebitis; mual, muntah, rasa tidak nyaman pada dada; peningkatan level ALT, AST & ALP . Syok.

Dosis dan Aturan Pakai Bfluid

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Bfluid:

Dewasa 500 mL / dosis diinfuskan melalui vena perifer lebih dari 120 menit. Max: 2,500 mL / hari.

Izin BPOM, Kemasan, dan Sediaan Bfluid

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Bfluid:

  • DKL1618708449A1, Double softbag @ 500 ml, infus
  • DKL1618708449A1, Double soft bag @ 1000 ml, infus

Produsen Bfluid

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan. Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Bfluid:

Otsuka Indonesia

Tags: indikasi BFLUID,bfluid infusion adalah,nebacetin powder,b fluid infus adalao,bfluid infus,BFLUID INFUSIION
Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan Bfluid Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Bfluid, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Bfluid?

Jika Anda lupa menggunakan Bfluid, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Bfluid Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan Bfluid?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Bfluid yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Natrium citrate (sodium citrate) adalah suatu agen alkalinisasi yang membuat urin berkurang tingkat keasamannya dan dengan begitu maka ginjal akan mampu menyingkirkan asam urat. Biasanya sodium citrate dikombinasikan dengan citric acid dan kombinasi keduanya digunakan untuk mencegah gout (asam urat) dan batu ginjal, serta asidosis metabolik pada orang dengan gangguan ginjal.
Potassium chloride merupakan suatu mineral yang digunakan untuk terapi atau pencegahan rendahnya kadar potassium dalam darah. Potassium sangat penting untuk organ seperti jantung, ginjal, pembuluh darah, saraf, dan sistem pencernaan agar dapat melaksanakan fungsinya dengan baik karena sifat potassium yang bertindak sebagai elektrolit. Manfaat potassium chloride diantaranya adalah memperendah risiko stroke, menurunkan tekanan darah, mengatasi gangguan jantung dan ginjal, mengatasi gangguan mental seperti ansietas dan stress. Ia juga memperkuat otot, memperlancar metabolisme tubuh, menyeimbangkan cairan dalam tubuh, dan memelihara kesehatan sistem saraf.

Kekurangan potassium dapat menyebabkan berbagai risiko kesehatan seperti mual, muntah, diare, gangguan ginjal, gangguan kelenjar adrenal, gangguan pencernaan, ketoasidosis diabetik.

Sumber: ikan salmon, daging ayam, susu, kacang almond, kentang, alpukat, pisang.
Sekilas Tentang Zinc Sulphate Pada Bfluid
Zinc merupakan salah satu bentuk mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh tubuh. Zinc dibutuhkan untuk berbagai fungsi tubuh seperti memproduksi hormon, proses tumbuh kembang, sistem imunitas, dan proses pencernaan. Zinc juga bertindak sebagai agen anti inflamasi dan juga digunakan dalam terapi penyakit kronis seperti kanker dan penyakit jantung.

Keberadaan zinc di dalam tubuh ada di dalam jaringan dan dibutuhkan sel agar tetap sehat. Fungsinya seperti antioksidan dengan melawan radikal bebas, mencegah kerusakan sel, dan memperlambat penuaan. Kekurangan zinc dapat meningktkan risiko ketidaksuburan dan diabetes. Zinc tersedia dalam berbagai macam bentuk seperti zinc gluconate, zinc sulfate atau zinc acetate, namun kesemuanya memiliki keunggulan dan cara kerja yang sama.

Berikut adalah beberapa manfaat dari zinc sulphate:

  • Meningkatkan imunitas dan menyembuhkan flu

  • Antioksidan

  • Menyeimbangkan hormon

  • Membantu melawan diabetes

  • Memelihara kesehatan jantung dan pembuluh darah

  • Mencegah diare

  • Meningkatkan kesuburan baik pria maupun wanita

  • Membantu penyerapan nutrisi dan proses pencernaan

  • Meningkatkan kesehatan hati

  • Membantu perkembangan dan perbaikan otot tubuh

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.
L-lysine merupakan suatu asam amino esensial yang diperlukan tubuh untuk menjalankan berbagai fungsinya. Diakatan esensial karena asam amino ini harus dikonsumsi oleh manusia agar tubuhnya tetap sehat. Kekuarangan asam amino jenis ini akan membuat sel terdegradasi dan menyebabkan banyak penyakit.Singkatan 'L-" di depan kata lysine berarti asam amino ini digunakan dalam sintesa protein dan terdapat dalam makanan dan suplemen. Namun biasanya secara umum orang-orang hanya menyebutnya lysine saja.

Berikut adalah beberapa manfaat dari L-lysine:

  • Mengurangi aktivitas virus herpes

  • Membantu pengobatan kanker

  • Mengurangi kecemasan dan masalah psikologi lainnya

  • Meningkatkan penyerapan kalsium

  • Mengurangi risiko komplikasi akibat diabetes

  • Menjaga kesehatan usus

Sumber: daging sapi dan domba tanpa lemak, keju parmesan, daging ayam dan kalkun, kacang kedelai panggang, ikan tuna, udang, biji labu, telur, kacang putih.
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *

Sekilas tentang nutrisi parenteral
Nutrisi parenteral adalah suatu bentuk nutrisi yang disampaikan melalui pembuluh darah. Nutrisi parenteral tidak menggunakan sistem pencernaan. Nutrisi ini dapat diberikan kepada orang yang tidak mampu menyerap nutrisi melalui saluran pencernaan karena muntah yang tidak berhenti, diare berat, atau penyakit usus. Nutrisi ini juga dapat diberikan kepada mereka yang menjalani kemoterapi dosis tinggi atau radiasi dan transplantasi sumsum tulang. Juga disebut hiperalimentasi atau nutrisi parenteral total.
Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2018, 5 April). Bfluid. Diakses pada 8 Juli 2020, dari https://www.farmasi-id.com/bfluid/


Format MLA (Modern Language Association)

"Bfluid". Farmasi-id.com. 5 April 2018. 8 Juli 2020. https://www.farmasi-id.com/bfluid/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "Bfluid", 5 April 2018, <https://www.farmasi-id.com/bfluid/> [Diakses pada 8 Juli 2020]


Bagikan ke Rekan Anda