Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme


Apa Kandungan dan Komposisi Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme adalah:

Mineral oil, glycerin, cetearyl isononanoate, glyceryl stearate, PEG-100 stearate, myreth-3 myristate, steareth-21, cyclopentasiloxane, pentylene glycol, cyclohexasiloxane, acrylates/C10-30 alkyl acrylate acrylate crosspolymer, caprylyl glycol, cetyl alcohol, diNa EDTA, palmitic acid, stearic acid, xylitol, mannitol, rhamnose, Na hydroxide, Na dehydroacetate, xylitylglucoside, anhydroxylitol, niacinamide, glucose, fructooligosaccharides, caprylic/capric triglyceride, ekstrak Laminaria ochroleuca.

Sekilas Tentang Polyethylene Glycol (PEG) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Polyethylene glycol (polietilen glikol / PEG) dan polietilen oksida (PEO) adalah polimer yang terdiri dari subunit berulang dari struktur identik, yang disebut monomer, dan merupakan polieter yang paling penting secara komersial. Poli (etilen glikol) atau poli (etilen oksida) mengacu pada oligomer atau polimer etilen oksida. Kedua nama tersebut secara kimiawi sinonim, tetapi secara historis PEG cenderung mengacu pada polimer yang lebih pendek, PEO lebih panjang. PEG dan PEO adalah cairan atau padatan dengan titik leleh rendah, tergantung pada berat molekulnya. Keduanya dibuat dengan polimerisasi etilen oksida. Sementara PEG dan PEO dengan berat molekul berbeda digunakan dalam aplikasi yang berbeda dan memiliki sifat fisik yang berbeda (misalnya viskositas) karena efek panjang rantai, sifat kimianya hampir identik. Turunan PEG dan PEO umum digunakan, turunan paling umum adalah metil eter (metoksipoli (etilena glikol)), disingkat mPEG.

Titik lelehnya bervariasi tergantung pada Berat Formula polimer. PEG atau PEO memiliki struktur sebagai berikut:

HO-(CH2-O-CH2)n-H

Angka-angka yang sering disertakan dalam nama PEG dan PEO menunjukkan berat molekul rata-ratanya, mis. PEG dengan n=80 akan memiliki berat molekul rata-rata sekitar 3500 dalton dan akan diberi label PEG 3500. Kebanyakan PEG dan PEO mencakup molekul dengan distribusi berat molekul, yaitu polidispersi. Distribusi ukuran dapat dicirikan secara statistik dengan berat molekul rata-rata (Mw) dan jumlah rata-rata berat molekul (Mn), rasio yang disebut indeks polidispersitas (Mw/Mn). Mw dan Mn dapat diukur dengan spektroskopi massa.

PEGylation adalah tindakan kovalen kopling struktur PEG ke molekul lain yang lebih besar, misalnya, protein terapeutik (yang kemudian disebut sebagai PEGylated). PEGylated interferon alfa-2a atau -2b adalah pengobatan suntik yang umum digunakan untuk infeksi Hepatitis C.

PEG larut dalam air, metanol, benzena, diklorometana dan tidak larut dalam dietil eter dan heksana. Ini digabungkan dengan molekul hidrofobik untuk menghasilkan surfaktan non-ionik.

Produksi

Poli (etilen glikol) diproduksi oleh interaksi etilen oksida dengan air, etilen glikol atau oligomer etilen glikol. Reaksi dikatalisis oleh katalis asam atau basa. Etilen glikol dan oligomernya lebih disukai sebagai bahan awal daripada air, karena memungkinkan pembuatan polimer dengan polidispersitas rendah (distribusi berat molekul sempit). Panjang rantai polimer tergantung pada rasio reaktan.

HOCH2CH2OH + n(CH2CH2O) → HO(CH2CH2O)n+1H

Tergantung pada jenis katalis, mekanisme polimerisasi dapat berupa kationik atau anionik. Mekanisme anionik lebih disukai karena memungkinkan seseorang memperoleh PEG dengan polidispersitas rendah. Polimerisasi etilen oksida adalah proses eksotermik. Pemanasan berlebihan atau kontaminasi etilen oksida dengan katalis seperti alkali atau oksida logam dapat menyebabkan polimerisasi tak terkendali yang dapat berakhir dengan ledakan setelah beberapa jam.

Polietilen oksida atau polietilen glikol bermolekul tinggi disintesis dengan polimerisasi suspensi. Hal ini diperlukan untuk menahan rantai polimer yang tumbuh dalam larutan selama proses polikondensasi. Reaksi dikatalisis oleh senyawa magnesium-, aluminium- atau kalsium-organoelemen. Untuk mencegah koagulasi rantai polimer dari larutan, aditif pengkelat seperti dimetilglioksim digunakan.

Katalis alkali seperti natrium hidroksida NaOH, kalium hidroksida KOH atau natrium karbonat Na2CO3 digunakan untuk membuat polietilen glikol bermolekul rendah.

Penggunaan klinis

Polietilen glikol memiliki toksisitas rendah dan digunakan dalam berbagai produk. Ini adalah dasar dari sejumlah obat pencahar (misalnya produk yang mengandung makrogol seperti Movicol dan polietilen glikol 3350, atau MiraLax atau GlycoLax). Ini adalah dasar dari banyak krim kulit, seperti cetomacrogol, dan pelumas seksual, sering dikombinasikan dengan gliserin. Irigasi seluruh usus (polietilen glikol dengan elektrolit tambahan) digunakan untuk persiapan usus sebelum operasi atau kolonoskopi dan overdosis obat. Itu dijual dengan nama merek GoLYTELY, GlycoLax, Fortrans, TriLyte, dan Colyte. Ketika dilekatkan pada berbagai obat protein, polietilen glikol memungkinkan pembersihan protein yang dibawa dari darah menjadi lambat. Hal ini membuat efek obat yang bekerja lebih lama dan mengurangi toksisitas, dan memungkinkan interval pemberian dosis yang lebih lama. Contohnya termasuk PEG-interferon alfa yang digunakan untuk mengobati hepatitis C dan PEG-filgrastim (Neulasta®) yang digunakan untuk mengobati neutropenia. Telah terbukti bahwa polietilen glikol dapat meningkatkan penyembuhan cedera tulang belakang pada anjing. Salah satu temuan sebelumnya bahwa polietilen glikol dapat membantu perbaikan saraf berasal dari University of Texas (Krause dan Bittner). Polyethylene glycol biasanya digunakan untuk menggabungkan sel B dengan sel myeloma dalam produksi antibodi monoklonal. PEG baru-baru ini terbukti memberikan hasil yang lebih baik pada pasien konstipasi dibandingkan tegaserod.

Penelitian untuk Penggunaan Klinis Baru

PEG dengan berat molekul tinggi, misalnya, PEG 8000, adalah agen pencegahan diet yang sangat ampuh melawan kanker kolorektal pada model hewan. Database Chemoprevention menunjukkan itu adalah agen yang paling efektif untuk menekan karsinogenesis kimia pada tikus. Pencegahan kanker pada manusia belum diuji dalam uji klinis.

Injeksi PEG 2000 ke dalam aliran darah marmut setelah cedera tulang belakang menyebabkan pemulihan yang cepat melalui perbaikan molekuler membran saraf. Efek pengobatan ini untuk mencegah paraplegia pada manusia setelah kecelakaan belum diketahui.
Penelitian sedang dilakukan dalam penggunaan PEG untuk menutupi antigen pada sel darah merah. Berbagai lembaga penelitian telah melaporkan bahwa penggunaan PEG dapat menutupi antigen tanpa merusak fungsi dan bentuk sel. PEG sedang digunakan dalam perbaikan neuron motorik yang rusak akibat benturan atau laserasi in vivo dan in vitro. Ketika digabungkan dengan melatonin, 75% saraf sciatic yang rusak dapat bertahan hidup.

Penggunaan lainnya

PEG digunakan dalam sejumlah pasta gigi sebagai dispersan; itu mengikat air dan membantu menjaga gusi seragam di seluruh pasta gigi. Itu juga sedang diselidiki untuk digunakan dalam pelindung tubuh dan tato untuk memantau diabetes. Gugus fungsi PEG memberikan elastomer poliuretan "kenyaringan", untuk aplikasi seperti busa (karet busa) dan serat (spandeks). Struktur tulang punggungnya analog dengan silikon, elastomer lain.

Karena PEG adalah polimer fleksibel yang larut dalam air, PEG dapat digunakan untuk menciptakan tekanan osmotik yang sangat tinggi (puluhan atmosfer). Ini juga tidak mungkin memiliki interaksi spesifik dengan bahan kimia biologis. Sifat ini membuat PEG salah satu molekul yang paling berguna untuk menerapkan tekanan osmotik dalam percobaan biokimia, terutama ketika menggunakan teknik tekanan osmotik.

PEO (poly (ethylene oxide)) dapat berfungsi sebagai pemisah dan pelarut elektrolit dalam sel lithium polymer. Difusivitasnya yang rendah seringkali membutuhkan suhu operasi yang tinggi, tetapi viskositasnya yang tinggi bahkan mendekati titik lelehnya memungkinkan lapisan elektrolit yang sangat tipis. Sementara kristalisasi polimer dapat menurunkan kinerja, banyak garam yang digunakan untuk membawa muatan juga dapat berfungsi sebagai penghalang kinetik untuk pembentukan kristal. Baterai tersebut membawa energi yang lebih besar untuk beratnya daripada teknologi baterai lithium ion lainnya.

Saat bekerja dengan fenol dalam situasi laboratorium, PEG 300 dapat digunakan pada luka bakar kulit fenol untuk menonaktifkan sisa fenol.

Poli (etilena glikol) juga biasa digunakan sebagai fase diam polar untuk kromatografi gas, serta sebagai fluida perpindahan panas dalam penguji elektronik.

PEG termasuk dalam banyak atau semua formulasi minuman ringan Dr Pepper, konon sebagai agen anti-busa.

PEG juga telah digunakan untuk mengawetkan benda-benda yang telah diselamatkan dari bawah air, seperti yang terjadi pada kapal perang Vasa di Stockholm. Ini menggantikan air dalam benda-benda kayu, yang membuat kayu stabil secara dimensi dan mencegah lengkungan atau penyusutan kayu.

PEG sering terlihat (sebagai efek samping) dalam eksperimen spektrometri massa dengan pola fragmentasi yang khas.

Di bidang mikrobiologi, pengendapan PEG digunakan untuk mengkonsentrasikan virus.

PEG juga digunakan dalam tetes mata pelumas. Turunan PEG seperti etoksilat rentang sempit digunakan sebagai surfaktan.

Dimetil eter dari PEG adalah bahan utama Selexol, pelarut yang digunakan oleh pembangkit listrik tenaga batubara siklus gabungan gasifikasi terpadu (IGCC) untuk menghilangkan karbon dioksida dan hidrogen sulfida dari aliran limbah gas.
Sekilas Tentang Glucose Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Glucose (glukosa (Glc), monosakarida (atau gula sederhana)) adalah suatu karbohidrat penting dalam biologi. Sel hidup menggunakannya sebagai sumber energi dan perantara metabolisme. Glukosa adalah salah satu produk utama fotosintesis dan memulai respirasi seluler pada prokariota dan eukariota. Nama tersebut berasal dari kata Yunani glykys (γλυκύς), yang berarti "manis", ditambah akhiran "-ose" yang menunjukkan gula.

Dua stereoisomer gula aldoheksosa dikenal sebagai glukosa, hanya satu di antaranya (D-glukosa) yang aktif secara biologis. Bentuk ini (D-glukosa) sering disebut sebagai dekstrosa monohidrat, atau, terutama dalam industri makanan, hanya dekstrosa (dari glukosa dekstrorotatori). Artikel ini membahas bentuk-D glukosa. Gambar cermin molekul, L-glukosa, tidak dapat dimetabolisme oleh sel dalam proses biokimia yang dikenal sebagai glikolisis.

Glukosa umumnya tersedia dalam bentuk zat putih atau sebagai kristal padat. Ini juga dapat ditemukan secara umum sebagai larutan berair.

Struktur kimia

Glukosa (C6H12O6) mengandung enam atom karbon yang salah satunya merupakan bagian dari gugus aldehida dan oleh karena itu disebut sebagai aldoheksosa. Molekul glukosa dapat berada dalam bentuk rantai terbuka (asiklik) dan cincin (siklik) (dalam kesetimbangan), yang terakhir merupakan hasil ikatan kovalen antara atom C aldehida dan gugus hidroksil C-5 untuk membentuk enam- hemiasetal siklik anggota. Dalam larutan air kedua bentuk berada dalam kesetimbangan, dan pada pH 7 bentuk siklik lebih dominan. Karena cincin mengandung lima atom karbon dan satu atom oksigen, yang menyerupai struktur piran, bentuk siklik glukosa juga disebut sebagai glukopiranosa. Pada cincin ini, setiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dengan pengecualian atom kelima, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk gugus CH2OH.

Isomer

Gula aldoheksosa memiliki 4 pusat kiral yang menghasilkan 24 = 16 stereoisomer. Ini dibagi menjadi dua kelompok, L dan D, dengan masing-masing 8 gula. Glukosa adalah salah satu dari gula ini, dan L dan D-glukosa adalah dua dari stereoisomer. Hanya 7 di antaranya ditemukan dalam organisme hidup, di mana D-glukosa (Glu), D-galaktosa (Gal) dan D-mannosa (Manusia) adalah yang paling penting. Kedelapan isomer ini (termasuk glukosa itu sendiri) semuanya diastereoisomer dalam hubungan satu sama lain dan semuanya termasuk dalam seri-D.

Pusat asimetris tambahan di C-1 (disebut atom karbon anomerik) dibuat ketika glukosa mengalami siklus dan dua struktur cincin, yang disebut anomer terbentuk - -glukosa dan -glukosa. Anomer-anomer ini berbeda secara struktural sehubungan dengan posisi relatif gugus hidroksilnya yang terkait dengan C-1 dan gugus pada C-6, yang disebut karbon referensi. Ketika D-glukosa digambarkan sebagai proyeksi Haworth atau dalam konformasi kursi standar, penunjukan berarti bahwa gugus hidroksil yang melekat pada C-1 diposisikan trans ke gugus -CH2OH pada C-5, sedangkan berarti adalah cis. Metode lain yang populer untuk membedakan dari adalah dengan mengamati apakah hidroksil C-1 masing-masing berada di bawah atau di atas bidang cincin, tetapi metode ini merupakan definisi yang tidak akurat dan dapat gagal jika cincin glukosa ditarik terbalik atau dalam konformasi kursi alternatif. Bentuk dan saling berkonversi selama rentang waktu jam dalam larutan berair, ke rasio stabil akhir :β 36:64, dalam proses yang disebut mutarotasi.

Rotamer

Dalam bentuk siklik glukosa, rotasi dapat terjadi di sekitar sudut puntir O6-C6-C5-O5, yang disebut sudut , untuk membentuk tiga konformasi rotamer seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah. Mengacu pada orientasi sudut dan sudut O6-C6-C5-C4 tiga konformasi rotamer staggered stabil disebut gauche-gauche (gg), gauche-trans (gt) dan trans-gauche (tg). Untuk metil -D-glukopiranosa pada kesetimbangan rasio molekul dalam setiap konformasi rotamer dilaporkan sebagai 57:38:5 gg:gt:tg. Kecenderungan sudut untuk lebih memilih untuk mengadopsi konformasi gauche dikaitkan dengan efek gauche.

Produksi

Alami

Glukosa adalah salah satu produk fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota.
Pada hewan dan jamur, glukosa adalah hasil pemecahan glikogen, suatu proses yang dikenal sebagai glikogenolisis. Pada tumbuhan, substrat pemecahannya adalah pati.
Pada hewan, glukosa disintesis di hati dan ginjal dari intermediet non-karbohidrat, seperti piruvat dan gliserol, melalui proses yang dikenal sebagai glukoneogenesis.

Komersial

Glukosa diproduksi secara komersial melalui hidrolisis enzimatik pati. Banyak tanaman dapat digunakan sebagai sumber pati. Jagung, beras, gandum, kentang, singkong, garut, dan sagu semuanya digunakan di berbagai belahan dunia. Di Amerika Serikat, tepung jagung (dari jagung) digunakan hampir secara eksklusif.

Proses enzimatik ini memiliki dua tahap. Selama 1-2 jam mendekati 100 °C, enzim menghidrolisis pati menjadi karbohidrat yang lebih kecil yang masing-masing mengandung rata-rata 5-10 unit glukosa. Beberapa variasi pada proses ini memanaskan campuran pati secara singkat hingga 130 °C atau lebih panas satu kali atau lebih. Perlakuan panas ini meningkatkan kelarutan starch dalam air, tetapi menonaktifkan enzim, dan enzim segar harus ditambahkan ke dalam campuran setelah setiap pemanasan.

Pada langkah kedua, yang dikenal sebagai "sakarifikasi", pati yang terhidrolisis sebagian dihidrolisis sepenuhnya menjadi glukosa menggunakan enzim glukoamilase dari jamur Aspergillus niger. Kondisi reaksi yang khas adalah pH 4,0–4,5, 60 °C, dan konsentrasi karbohidrat 30–35% berat. Dalam kondisi ini, pati dapat diubah menjadi glukosa pada hasil 96% setelah 1-4 hari. Hasil yang lebih tinggi dapat diperoleh dengan menggunakan larutan yang lebih encer, tetapi pendekatan ini membutuhkan reaktor yang lebih besar dan memproses volume air yang lebih besar, dan umumnya tidak ekonomis. Larutan glukosa yang dihasilkan kemudian dimurnikan dengan penyaringan dan dipekatkan dalam evaporator multi-efek. D-glukosa padat kemudian diproduksi oleh kristalisasi berulang.

Kegunaan

Kita dapat berspekulasi tentang alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa (Fru), begitu banyak digunakan dalam evolusi, ekosistem, dan metabolisme. Glukosa dapat terbentuk dari formaldehida dalam kondisi abiotik, sehingga mungkin telah tersedia untuk sistem biokimia primitif. Mungkin yang lebih penting untuk kehidupan lanjut adalah kecenderungan rendah glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, untuk bereaksi secara non-spesifik dengan gugus amino protein. Reaksi ini (glikasi) mengurangi atau menghancurkan fungsi banyak enzim. Tingkat glikasi yang rendah disebabkan oleh preferensi glukosa untuk isomer siklik yang kurang reaktif. Namun demikian, banyak komplikasi jangka panjang diabetes (misalnya, kebutaan, gagal ginjal, dan neuropati perifer) mungkin karena glikasi protein atau lipid. Sebaliknya, penambahan glukosa yang diatur oleh enzim ke protein melalui glikosilasi seringkali penting untuk fungsinya.

Sebagai sumber energi

Glukosa adalah bahan bakar di mana-mana dalam biologi. Ini digunakan sebagai sumber energi di sebagian besar organisme, dari bakteri hingga manusia. Penggunaan glukosa dapat dilakukan dengan respirasi aerobik atau anaerobik (fermentasi). Karbohidrat adalah sumber energi utama tubuh manusia, melalui respirasi aerobik, menyediakan sekitar 4 kalori (17 joule) energi makanan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono dan disakarida, yang sebagian besar adalah glukosa. Melalui glikolisis dan kemudian dalam reaksi siklus asam sitrat (TCAC), glukosa dioksidasi untuk akhirnya membentuk CO2 dan air, menghasilkan energi, sebagian besar dalam bentuk ATP. Reaksi insulin, dan mekanisme lainnya, mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Kadar gula darah puasa yang tinggi merupakan indikasi kondisi pradiabetes dan diabetes.

Glukosa merupakan sumber energi utama bagi otak, dan karenanya ketersediaannya mempengaruhi proses psikologis. Ketika glukosa rendah, proses psikologis yang membutuhkan upaya mental (misalnya, pengendalian diri) terganggu.

Glukosa dalam glikolisis

Penggunaan glukosa sebagai sumber energi dalam sel adalah melalui respirasi aerobik atau anaerobik. Keduanya dimulai dengan langkah awal jalur metabolisme glikolisis. Langkah pertama dari ini adalah fosforilasi glukosa oleh heksokinase untuk mempersiapkannya untuk pemecahan kemudian untuk menyediakan energi.

Alasan utama untuk fosforilasi glukosa segera oleh heksokinase adalah untuk mencegah difusi keluar dari sel. Fosforilasi menambahkan gugus fosfat bermuatan sehingga glukosa 6-fosfat tidak dapat dengan mudah melintasi membran sel. Langkah pertama yang ireversibel dari jalur metabolisme adalah umum untuk tujuan pengaturan.

Sebagai pendahulu

Glukosa sangat penting dalam produksi protein dan metabolisme lipid. Juga, pada tumbuhan dan sebagian besar hewan, itu adalah prekursor untuk produksi vitamin C (asam askorbat). Ini dimodifikasi untuk digunakan dalam proses ini oleh jalur glikolisis.

Glukosa digunakan sebagai prekursor untuk sintesis beberapa zat penting. larutan pati Pati, selulosa, dan glikogen ("pati hewan") adalah polimer glukosa umum (polisakarida). Laktosa, gula utama dalam susu, adalah disakarida glukosa-galaktosa. Dalam sukrosa, disakarida penting lainnya, glukosa bergabung dengan fruktosa. Proses sintesis ini juga bergantung pada fosforilasi glukosa melalui langkah pertama glikolisis.

Sumber dan penyerapan

Semua karbohidrat makanan utama mengandung glukosa, baik sebagai satu-satunya bahan penyusunnya, seperti pada pati dan glikogen, atau bersama-sama dengan monosakarida lain, seperti pada sukrosa dan laktosa. Dalam lumen duodenum dan usus halus, oligo- dan polisakarida dipecah menjadi monosakarida oleh glikosidase pankreas dan usus. Glukosa kemudian diangkut melintasi membran apikal enterosit oleh SLC5A1, dan kemudian melintasi membran basalnya oleh SLC2A2. Beberapa glukosa langsung menuju ke sel-sel otak dan eritrosit, yang sementara itu sisanya membuat jalan ke hati dan otot, di mana ia disimpan sebagai glikogen, dan ke sel-sel lemak, di mana ia dapat digunakan untuk reaksi kekuatan yang mensintesis beberapa lemak. Glikogen adalah sumber energi tambahan tubuh, disadap dan diubah kembali menjadi glukosa ketika ada kebutuhan energi.
Sekilas Tentang Niacinamide / Nicotinamide Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Niacinamide, juga disebut nicotinamide, adalah bentuk vitamin B-3, dan merupakan suatu nutrisi penting. Kekurangan vitamin B-3 dapat menyebabkan gangguan pada kulit, ginjal, dan otak. Berikut adalah manfaat dari niacinamide:

  • Mengencangkan kulit

  • mempertahankan kelembaban kulit

  • Meminimalkan kemerahan dan noda hitam

  • Menjaga kulit tetap halus dan lembab

  • Mengatur produksi minyak pada kulit

  • Melindungi dari kerusakan kulit akibat sinar matahari

  • Mengobati hiperpigmentasi

  • Meminimalkan garis-garis halus dan kerutan

  • Melindungi dari stres oksidatif

  • Mengobati jerawat

Sumber: telur, sereal, sayuran hijau, kacang polong, ikan, susu.

Sekilas Tentang Xylitol Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Xylitol merupakan gula rendah kalori dengan kadar glikemik rendah. Xylitol diketahui dapat meningkatkan kesehatan gigi, mencegah infeksi telinga, dan sebagai antioksidan. Xylitol digunakan sebagai pengganti gula karena komponennya yang rendah kalori tadi. Banyak produk yang menggunakan xylitol seperti permen karet, pasta gigi, selai roti, dan sebagainya.

Xylitol sering dianggap sebagai gulanya orang diabetes dan zat ini didapat dari proses ekstraksi berbagai macam buah dan sayuran seperti jamur, buah beri, gandum, sekam jagung, dll.

Berikut ini beberapa manfaat dari xylitol:

  • Pemanis bagi orang diabetes

  • Menjaga kesehatan gigi

  • Bertindak sebagai antibakteri

  • Menjaga kesehatan mulut

  • Membantu menurunkan berat badan

  • Membantu dalam terapi sinus

  • Mengurangi risiko infeksi telinga

  • Menambah kepadatan mineral tulang

  • Memperlancar kinerja fungsi pencernaan

  • Meningkatkan imun tubuh

Sekilas Tentang Cyclopentasiloxane Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Cyclopentasiloxane merupakan suatu bahan yang banyak digunakan dalam berbagai jenis produk kosmetik. Cyclopentasiloxane atau dikenal juga dengan nama decamethylcyclopentasiloxane (D5) adalah suatu bentuk dari silikon yang memiliki ciri tidak berwarna, tidak berbau, tidak mengandung minyak dan juga relatif cair atau encer. Cyclopentasiloxane tidak diserap ke dalam kulit melainkan menguap dengan cepat karena ia berfungsi untuk mempercepat pengeringan produk kosmetik seperti produk semprotan rambut, tabir surya, lotion, dan lain-lain.

Fungsi lain dari cyclopentasiloxane adalah sebagai pelumas sehingga memberikan efek licin dan lembut ketika diaplikasikan pada kulit dan rambut sehingga memungkinkan persebarannya menjadi lebih luas dan mudah. Ia mampu melindungi rambut, mengurangi rambut rontok dan mencegahnya agar tidak kusut.

Cyclopentasiloxane merupakan bahan yang aman untuk digunakan karena sifatnya yang cepat menguap dan apabila terhirup akan cepat diekresi dan dikeluarkan bersama dengan urin sehingga tidak menimbulkan penumpukan bahan ini dalam tubuh. Bahan ini juga tidak menyebabkan iritasi kulit sehingga aman untuk dicampurkan dalam produk tabir surya, lotion, sampo, lipstik, pelembab kulit, dan lain-lain.
Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi konstipasi

  • Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  • Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis

  • Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina

Sekilas Tentang Mannitol Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Mannitol adalah salah satu tipe gula alditol yang biasa digunakan sebagai pemanis dan obat. Sebagai pemanis, ia biasa digunakan pada produk-produk yang dikonsumsi oleh penderita diabetes karena ia memiliki tingkat indeks glikemik yang rendah sehingga relatif aman dan tidak meningkatkan kadar gula darah secara signifikan. Sebagai obat, mannitol digunakan untuk menurunkan tekanan mata pada penderita glaukoma dan menurunkan tekanan intrakranial seperti pada kasus trauma kepala. Pada dosis besar, mannitol digunakan sebagai laksatif osmotik untuk anak-anak.

Mannitol pertama kali ditemukan oleh Joseph Louis Proust, seorang ahli kimia asal Perancis pada tahun 1806.

Sekilas Tentang Na Hydroxide (Natrium/Sodium Hidroksida) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Na hydroxide (natrium hydroxide (sodium hidroksida)) atau dikenal juga dengan sebutan soda kaustik atau alkali merupakan suatu zat anorganik, mudah terlarut, bersifat basa kuat. Zat ini biasa digunakan dalam berbagai macam produk seperti sabun, skin care, deterjen, kertas, makanan, dan sebagainya. Tentunya berbeda produk juga berbeda pula bentuk pengaplikasian zat ini dan bukan berarti natrium hydroxide yang digunakan dalam produk kosmetik dan skin care sama persis dengan yang digunakan dalam produksi makanan, kertas dan sabun. Berbeda produk, berbeda pula bentuk, kekuatan, dan pengaplikasian natrium hydroxidenya.

Natrium hydroxide yang digunakan dalam produksi detergen dan produk pembersih perabotan merupakan natrium hydroxide yang bersifat agresif seperti surfaktan dan penghilang karat. Pada produk pembersih perabotan dan pipa, natrium hydroxida agresif digunakan untuk membersihkan atau melarutkan minyak, lemak, dan endapan lainnya yang berbasis protein.

Pada produk makanan seperti buah-buahan, bentuk natrium hydroxide khusus makanan digunakan untuk mencuci dan merendam buah. Tujuannya agar buah tetap segar dan biasanya buah zaitu dilakukan perendaman dengan larutan zat ini untuk membuatnya lunak. Pada pembuatan produk makanan pretzels dan iye rolls sebelum dimasak maka dilaposi dengan natrium hydroxide untuk membuatnya memiliki tekstur padat dan renyah. Pada pembuatan mie Cina, natrium hydroxide digunakan untuk memberi warna kuning. Zat ini juga digunakan dalam pengolahan cokelat, kakao, es krim, dan minuman ringan. Namun dalam jumlah kecil dan sudah dalam bentuk yang aman dan khusus untuk produk makanan.

Pada produk kosmetik dan sabun, natrium hydroxide digunakan sebagai agen pengatur keasamaan (pH) bahan dengan menetralkan ion hidrogen dan merubahnya menjadi air sehingga meningkatkan pH produk. Jika pH tidak dijaga maka akan berbahaya bagi kulit dan menimbulkan iritasi dan rasa panas terbakar. Keasaman atau pH sebaiknya tidak terlalu rendah atau terlalu tinggi agar kulit kita tetap aman. Sebagai informasi sabun yang biasa kita pakai untuk mandi memiliki pH 9-10 dan untuk menjaga tingkat pH, diperlukan suatu agen pengatur pH yang salah satunya adalah natrium hydroxide.
Sekilas Tentang Fructooligosaccharides (FOS) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Fructooligosaccharides (FOS) juga kadang-kadang disebut oligofructose atau oligofructan, adalah suatu fruktan oligosaccharide yang digunakan sebagai alternatif pemanis dengan tingkat kalori yng rendah. FOS telah menjadi pemanis yang populer digunakan di Korea dan Jepang selama bertahun-tahun. Karena efek prebiotiknya, FOS juga telah banyak digunakan oleh negara-negara barat. Di usus besar FOS berfungsi sebagai substrat untuk mikroflora, sehingga meningkatkan kesehatan saluran gastrointestinal.

FOS diketahui dapat meningkatkan penyerapan kalsium karena efek prebiotiknya menghasilkan penurunan pH, karena kalsium mudah larut dalam asam, maka dengan adanya penurunan pH penyerapan kalsium dapat meningkat.

Sekilas Tentang Rhamnose Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Rhamnose adalah gula alami hasil ekstraksi tanaman Buckthorn. Rhamnose memiliki kandungan antiinflmasi dan membuat kulit menjadi lebih lembut. Banyak perusahaan farmasi yang menggunakan bahan ini karena hasil klinis membuktikan bahwa rhamnose membuat tekstrut kulit menjadi kenyal. Afinitas alami yang ada pada rhamnose memicu fibroblast dermis papiler menjadi lebih aktif untuk memproduksi sel baru, kolagen, dan sebagainya dan pada akhirnya membuat kulit lebih kencang lebih halus, dan cerah. Hasil pada kulit akan mulai terlihat setelah pemakaian 2 minggu hingga 1 bulan.
Sekilas Tentang Caprylic (Capric Triglyceride) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Caprylic atau capric triglyceride adalah suatu bahan yang secara umum terbuat dari minyak kelapa dan glycerin. Bahan ini telah lama dikenal (lebih dari 50 tahun lalu) dan telah digunakan secara luas untuk berbagai macam produk kesehatan dan perawatan seperti untuk produk makanan, perawatan tubuh, kosmetik, suplemen, dan lain-lain. Caprylic bermanfaat untuk kesehatan antara lain untuk menghaluskan kulit dan juga sebagai antioksidan. Maka tak heran bila bahan ini banyak dijumpai pada produk-produk perawatan kulit. Pada produk kosmetik, caprylic sebagai agen dispersi agar bahan-bahan pada kosmetik dapat berikatan sekaligus bertindak sebagai pengawet alami agar produk kosmetik dapat bertahan lama. Caprylic mempunyai ciri berupa cairan bening dan rasanya sedikit manis. Berikut beberapa manfaat caprylic:

Menjaga kesehatan kulit

Caprylic memiliki manfaat sebagai antioksidan yang membantu menetralkan racun yang berasal dari berbagai polutan yang ada pada lingkungan. Antioksidan akan menghentikan proses oksidasi yang dapat membuat kulit mengalami degenerasi dan terlihat kusam. Oleh sebab itu banyak produk sabun yang menggunakan caprylic sebagai salah satu komposisinya. Caprylic juga dikenal sebagai bahan yang memiliki manfaat sebagai pelembut kulit, anti-aging (anti penuaan), dan pencerah kulit.

Agen pendispersi dan pelarut

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh, caprylic digunakan sebagai agen pendispersi yang membuat campuran bahan-bahan tidak mengalami penggumpalan dan tetap berada dalam kondisi stabil sekaligus berfungsi untuk mengawetkannya secara alami. Selain sebagai agen pendispersi, caprylic juga digunakan sebagai pelarut untuk bahan-bahan yang asalnya menggumpal agar dapat terpecah dan ia termasuk dalam bahan pelarut yang aman sekaligus alami.

Berikut berbagai produk yang menggunakan caprylic sebagai salah satu bahannya:

  • Lipstik

  • Pelembab bibir

  • Eye liner

  • Krim pelembab wajah

  • Krim perawatan kulit

  • Sunblock/sunscreen

FDA menyatakan bahwa caprylic adalah bahan yang aman untuk digunakan pada jumlah kecil karena ia bukanlah bahan utama melainkan sebagai bahan tambahan saja. Namun kemungkinan ada orang yang tidak cocok menggunakannya khususnya pada mereka yang alergi pada minyak kelapa. Namun secara umum ia merupakan bahan yang aman.
Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Alcohol (Ethanol) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Alkohol dalam berbagai bentuknya merupakan suatu zat yang memiliki sifat antiseptik, disinfektan, dan antidot. Alkohol memiliki banyak bentuk yang digunakan untuk tujuan yang berbeda-beda. Pada pembahasan ini kita batasi alkohol dalam bentuk alkohol, n-butanol, dan ethanol. Alkohol dapat diaplikasikan pada kulit sebagai disinfektan kulit sebelum injeksi dan sebelum pembedahan pada operasi. Alkohol dalam bentuk ethanol (suatu komposisi kimia alkohol sederhana) secara intravena digunakan untuk perawatan toksisitas methanol atau toksisitas ethylene glycol saat fomepizole tidak tersedia. Efek toksik dari glycol dapat terkristalisasi pada ginjal dan menyebabkan efek yang sangat serius. Diperkirakan alkohol mulai digunakan sebagai antiseptik pada sekira tahun 1363 namun kemungkinan jauh lebih awal dari itu. Alkohol umumnya dihasilkan dari fermentasi ragi, gula, dan pati pada buah-buahan seperti anggur, kaktus, tebu, gandum, dan sebagainya.

Alkohol dalam bentuk n-butanol (produk minor hasil fermentasi gula) dalam jumlah kecil digunakan dalam industri makanan dan miuman sebagai pelarut dan pengaroma. Alkohol berupa ethanol (alkohol yang secara alami diproduksi oleh fermentasi gula oleh ragi) memiliki sifat memabukkan biasanya dijumpai pada produk-produk minuman keras seperti bir, wine, dan sejenisnya. Efek samping yang biasa terjadi saat seseorang mengonsumsi alkohol adalah pusing, mual, dan muntah. Alkoho dapat bersifat adiktif, menyebabkan alkoholisme, dan ketergantungan serta menimbulkan efek penarikan. Mengonsumsi alkohol dalam jangka lama dapat menyebabkan kerusakan hati kerusakan otak, dan berisiko menyebabkan kanker. Kebanyakan efek tadi ditimbulkan jika mengonsumsinya dalam dosis besar dan frekuensi sering. Namun kemungkinan efek samping itu bisa saja terjadi pada penggunaan dosis ringan dan moderat. Alkohol pada bir bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmiter yang disebut γ-aminobutyric acid atau GABA. GABA adalah inhibitor major neurotransmiter pada otak dan dengan memfasilitasi aksinya, alkohol dapat menekan aktifitas sistem saraf pusat. Alkohol juga secara langsung berefek pada sistem neurotransmiter lainnya termasuk glutamate, glycine, acetylcholine, dan serotonin. Hasilnya akan terjadi peningkatan kadar dopamin dan opioid endogen pada otak.

Pada industri farmasi, alkohol digunakan sebagai pelarut atau media "transportasi" pada berbagai jenis obat baik obat bebas maupun obat resep. Selain itu ia juga digunakan sebagai pengawet produk farmasi.
Sekilas Tentang Glyceryl Stearate / Glycerol Monostearate Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Glyceryl Stearate atau dikenal juga dengan sebutan glyceryl/glycerol monostearate (GMS) adalah suatu zat asam lemak yang bersumber dari minyak sayur, minyak kacang kedelai, minyak kelapa, dan sebenarnya tubuh manusia juga dapat menghasilkan asam lemak ini. Glyceryl Stearate dapat terbentuk ketika glyceryl dan stearic acid selesai menjalani proses esterifikasi.

Fungsi dari glyceryl stearate adalah menjaga kadar air pada kulit dan menjaganya agar tetap terhidrasi. Cara kerjanya yakni dengan memicu emolien untuk membentuk lapisan pelindung pada permukaan kulit. Manfaat lainnya dari zat ini adalah menjaga kelembaban kulit, melembutkan kulit, memiliki efek antioksidan, dan membantu melindungi kulit dari radikal bebas.

Glyceryl stearate banyak digunakan dalam berbagai produk kosmetik dan perawatan kulit karena selain memiliki manfaat bagi kulit, zat ini juga mampu menyeimbangkan pH produk, mencegahnya menjadi terlalu asam atau basa, menjaga agar tahan lama, mencegah produk dari pembekuan, meningkatkan ketahanan produk dari paparan cahaya, menjaga tekstur produk lotion dan cream tetap halus dan lembut. Beberapa produk yang menggunakan glyceryl stearate diantaranya shampo/conditioner, maskara, eye shadow, eyeliner, sabun wajah, sabun mandi, body lotion, sunscreen, krim wajah, dan lain-lain.

Menurut FDA, secara umum glyceryl stearate adalah bahan yang aman untuk digunakan. Pastikan sebelum menggunakan produk yang mengandung glyceryl stearate, Anda tidak hipersensitif terhadap zat ini sebab jika anda terlalu sensitif dengannya maka dapat menimbulkan gejala hipersensitivitas seperti ruam, iritasi, sensasi terbakar, dan sebagainya.
Sekilas Tentang Stearic Acid (Asam Stearat) Pada Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme
Stearic acid (asam stearat) adalah suatu asam lemak yang larut dalam air yang biasanya berasal dari lemak hewani atau lemak nabati dan minyak. Secara umum stearic acid ini digunakan dalam produksi tablet dan kapsul sebagai agen pengemulsi, agen pelarut, dan juga pelumas kapsul. Stearic acid juga digunakan dalam pembuatan lotion, deterjen, sabun, sampo, dan juga pada cocoa butter dan shea butter. Stearic acid ini aman untuk digunakan.

Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Untuk membantu melembabkan kulit wajah dan tubuh yang normal hingga kering wajah pada orang dewasa, anak-anak & bayi.

Sekilas tentang obat emolien
Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.
Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme:

Oleskan 1-2x/ hr pada kulit, setelah dibersihkan.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

Botol dengan pump 500 ml; Tube 200 ml; Tube 8 ml, krim.

Berapa Nomor Izin BPOM Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme:

NC14170105872

Berapa Harga Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

  • 250 ml: Rp 220.000
  • 500 ml: Rp 360.000

Apa Nama Perusahaan Produsen Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Atoderm Nourishing Cream / Atoderm Creme:

Naos Les Laboratories – Cedex 03, France

Importir

PT Dermanesia