Arsinal


Apa Kandungan dan Komposisi Arsinal?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Arsinal adalah:

  • Metamizole Na 300 mg
  • Vitamin B1 100 mg
  • Vitamin B6 50 mg
  • Vitamin B12 0,1 mg
  • Vitamin E 30 iu

Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Arsinal

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Arsinal

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Arsinal

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada Arsinal
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang Dipyrone (Metamizole Sodium, Methampyrone) Pada Arsinal
Dipyrone yang dikenal juga dengan sebutan metamizole sodium / methampyrone adalah obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID), yang biasa digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit dan penurun demam yang kuat. Lebih dikenal dengan nama brand Dipyrone, Analgin, Novalgin, dan Melubrin.

Metamizole pertama kali disintesis oleh perusahaan Jerman Hoechst AG (sekarang bagian dari Sanofi-Aventis) pada tahun 1920, dan produksi massalnya dimulai pada tahun 1922. Ini tetap tersedia secara bebas di seluruh dunia sampai tahun 1970-an, ketika ditemukan bahwa obat tersebut membawa risiko kecil menyebabkan agranulositosis - kondisi yang sangat berbahaya dan berpotensi fatal. Kontroversi tetap ada mengenai tingkat risiko. Beberapa otoritas medis nasional telah melarang metamizole secara total atau membatasinya hanya tersedia dengan resep dokter.

Risiko agranulositosis

Menurut komentar Dr Anthony Wong dari Universitas São Paulo, Brasil dalam buletin WHO, studi terbaru memperkirakan bahwa tingkat kejadian agranulositosis yang diinduksi metamizole adalah antara 0,2 dan 2 kasus per juta orang per hari penggunaan, dengan sekitar 7% dari semua kasus fatal (asalkan semua pasien memiliki akses ke perawatan medis yang mendesak). Dengan kata lain, seseorang harus mengharapkan 50 hingga 500 kematian setiap tahun karena metamizole di negara berpenduduk 300 juta, dengan asumsi bahwa setiap warga negara meminum obat itu sebulan sekali. Ini bukan tingkat yang sangat tinggi dibandingkan dengan obat lain - misalnya, obat resep clozapine diketahui setidaknya 50 kali lebih mungkin memicu agranulositosis. Namun, pada saat itu risikonya dianggap jauh lebih besar dan, dengan demikian, berlebihan untuk analgesik yang dijual bebas, terutama mengingat adanya alternatif yang lebih aman (aspirin dan ibuprofen).

Sebuah penelitian di Swedia Utara yang diterbitkan pada tahun 2002 memperkirakan total risiko selama terapi metamizole untuk pasien di rumah sakit (rawat inap) dan di luar rumah sakit (rawat jalan) sekitar 3 hingga 100 kali lebih besar dari yang diperkirakan oleh Dr Wong: “Mengingat asumsi tertentu termasuk jumlah aktual yang ditentukan, risiko agranulositosis yang diperhitungkan adalah kira-kira satu dari setiap 31.000 pasien rawat inap yang diobati dengan metamizole dan satu dari setiap 1400 pasien rawat jalan yang diobati dengan metamizole."

Ketersediaan di seluruh dunia

Metamizole dilarang di Swedia pada tahun 1974, di Amerika Serikat pada tahun 1977; lebih dari 30 negara, termasuk Jepang, Australia, Iran, dan bagian dari Uni Eropa, telah mengikutinya. Di negara-negara ini metamizole kadang-kadang masih digunakan sebagai obat hewan. Di Jerman itu menjadi obat resep. Beberapa perusahaan farmasi Eropa, terutama Hoechst dan Merck, terus mengembangkan obat-obatan yang mengandung metamizole dan memasarkannya di beberapa negara. Di Swedia, larangan tersebut dicabut pada tahun 1995 dan diperkenalkan kembali pada tahun 1999 hanya untuk ditarik dari pasar lagi hanya beberapa tahun kemudian.

Di bagian lain dunia (terutama di Spanyol, Meksiko, India, Brasil, Rusia, Makedonia, Bulgaria, Rumania, Israel, dan negara-negara Dunia Ketiga) metamizole masih tersedia bebas tanpa resep, tetap menjadi salah satu analgesik paling populer, dan memainkan peran penting dalam pengobatan sendiri. Misalnya, obat yang mengandung metamizole dan metamizole menguasai 80% pasar analgesik OTC di Rusia, sedangkan ibuprofen menyumbang 2,5%.

Di Brasil, produk metamizole (Novalgina), meskipun dijual bebas, membawa peringatan untuk menghindari penggunaan oleh mereka yang berusia di bawah 19 tahun, dan memiliki beberapa informasi tentang deteksi dini dan pengobatan agranulositosis. Meskipun pemerintah Brasil tidak mendorong pelarangan obat tersebut, penggunaannya telah mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir karena perusahaan farmasi dan dokter mendorong produk berbasis aspirin, parasetamol dan ibuprofen sebagai pengganti, terutama mengenai penitipan anak. Di kalangan orang dewasa masih banyak digunakan. Beberapa produk yang mengandung metamizole paling banyak tersedia yang masih digunakan di Brasil adalah: Buscopan Plus (dengan nama Buscopan Composto), Novalgina dan Neosaldina. Dipyrone generik juga tersedia.

Perhatian media

Metamizole mendapat perhatian singkat oleh media Amerika pada tahun 2001, ketika seorang anak imigran Latin dirawat di klinik Salt Lake City dengan gejala agranulositosis. Ditemukan bahwa obat itu tetap tersedia secara bebas di toko-toko Latino dan sangat populer di kalangan imigran Meksiko, meskipun ada larangan. Studi "LATIN" yang sedang berlangsung, sebuah studi kasus-kontrol internasional multisenter, sedang meneliti kejadian agranulositosis di Amerika Latin dan peran metamizole.
Sekilas Tentang Metamizole Sodium Pada Arsinal
Metamizole sodium adalah obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID), yang dulu biasa digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit dan penurun demam yang kuat. Lebih dikenal dengan nama Dipyrone, Analgin, Novalgin, dan Melubrin.

Metamizole pertama kali disintesis oleh perusahaan Jerman Hoechst AG (sekarang bagian dari Sanofi-Aventis) pada tahun 1920, dan produksi massalnya dimulai pada tahun 1922. Ini tetap tersedia secara bebas di seluruh dunia sampai tahun 1970-an, ketika ditemukan bahwa obat tersebut membawa risiko kecil menyebabkan agranulositosis - kondisi yang sangat berbahaya dan berpotensi fatal. Kontroversi tetap ada mengenai tingkat risiko. Beberapa otoritas medis nasional telah melarang metamizole secara total atau membatasinya hanya tersedia dengan resep dokter.

Risiko agranulositosis

Menurut komentar Dr Anthony Wong dari Universitas São Paulo, Brasil dalam buletin WHO, studi terbaru memperkirakan bahwa tingkat kejadian agranulositosis yang diinduksi metamizole adalah antara 0,2 dan 2 kasus per juta orang per hari penggunaan, dengan sekitar 7% dari semua kasus fatal (asalkan semua pasien memiliki akses ke perawatan medis yang mendesak). Dengan kata lain, seseorang harus mengharapkan 50 hingga 500 kematian setiap tahun karena metamizole di negara berpenduduk 300 juta, dengan asumsi bahwa setiap warga negara menggunakan obat itu sebulan sekali. Ini bukan tingkat yang sangat tinggi dibandingkan dengan obat lain - misalnya, obat resep clozapine diketahui setidaknya 50 kali lebih mungkin memicu agranulositosis. Namun, pada saat itu risikonya dianggap jauh lebih besar dan, dengan demikian, berlebihan untuk analgesik yang dijual bebas, terutama mengingat adanya alternatif yang lebih aman (aspirin dan ibuprofen).

Sebuah penelitian di Swedia Utara yang diterbitkan pada tahun 2002 memperkirakan total risiko selama terapi metamizole untuk pasien di rumah sakit (rawat inap) dan di luar rumah sakit (rawat jalan) sekitar 3 hingga 100 kali lebih besar dari yang diperkirakan oleh Dr Wong: “Mengingat asumsi tertentu termasuk jumlah aktual yang ditentukan, risiko agranulositosis yang diperhitungkan adalah kira-kira satu dari setiap 31.000 pasien rawat inap yang diobati dengan metamizole dan satu dari setiap 1400 pasien rawat jalan yang diobati dengan metamizole."

Ketersediaan di seluruh dunia

Metamizole dilarang di Swedia pada tahun 1974, di Amerika Serikat pada tahun 1977; lebih dari 30 negara, termasuk Jepang, Australia, Iran, dan bagian dari Uni Eropa, telah mengikutinya. Di negara-negara ini metamizole kadang-kadang masih digunakan sebagai obat hewan. Di Jerman itu menjadi obat resep. Beberapa perusahaan farmasi Eropa, terutama Hoechst dan Merck, terus mengembangkan obat-obatan yang mengandung metamizole dan memasarkannya di beberapa negara. Di Swedia, larangan tersebut dicabut pada tahun 1995 dan diperkenalkan kembali pada tahun 1999 hanya untuk ditarik dari pasar lagi hanya beberapa tahun kemudian.

Di bagian lain dunia (terutama di Spanyol, Meksiko, India, Brasil, Rusia, Makedonia, Bulgaria, Rumania, Israel, dan negara-negara Dunia Ketiga) metamizole masih tersedia bebas tanpa resep, tetap menjadi salah satu analgesik paling populer, dan memainkan peran penting dalam pengobatan sendiri. Misalnya, obat yang mengandung metamizole dan metamizole menguasai 80% pasar analgesik OTC di Rusia, sedangkan ibuprofen menyumbang 2,5%.

Di Brasil, produk metamizole (Novalgina), meskipun dijual bebas, membawa peringatan untuk menghindari penggunaan oleh mereka yang berusia di bawah 19 tahun, dan memiliki beberapa informasi tentang deteksi dini dan pengobatan agranulositosis. Meskipun pemerintah Brasil tidak mendorong pelarangan obat tersebut, penggunaannya telah mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir karena perusahaan farmasi dan dokter mendorong produk berbasis aspirin, parasetamol dan ibuprofen sebagai pengganti, terutama mengenai penitipan anak. Di kalangan orang dewasa masih banyak digunakan. Beberapa produk yang mengandung metamizole paling banyak tersedia yang masih digunakan di Brasil adalah: Buscopan Plus (dengan nama Buscopan Composto), Novalgina dan Neosaldina. Dipyrone generik juga tersedia.

Perhatian media

Metamizole mendapat perhatian singkat oleh media Amerika pada tahun 2001, ketika seorang anak imigran Latin dirawat di klinik Salt Lake City dengan gejala agranulositosis. Ditemukan bahwa obat itu tetap tersedia secara bebas di toko-toko Latino dan sangat populer di kalangan imigran Meksiko, meskipun ada larangan. Studi "LATIN" yang sedang berlangsung, sebuah studi kasus-kontrol internasional multisenter, sedang meneliti kejadian agranulositosis di Amerika Latin dan peran metamizole.

Nama brand

  • Argentina: Novalgina

  • Brasil: Novalgina, Neosaldina, Sedalgina, Doridina, Migranette, Benegrip, Anador, Magnopyrol, Conmel, Difebril, Termopirona, Dipifarma, Termosil, Dorona, Hynalgin, Lisador, antara lain.

  • Bulgaria: Algozone, Proalgin, Analgin

  • Kroasia: Analgin

  • Republik Ceko: Algifen (dikombinasikan dengan pitofenon)

  • Finlandia: Litalgin

  • Jerman: Novalgin, Analgin, Berlosin, Metalgin, Metamizol-Puren, Novaminsulfon.

  • Hungaria: Algopyrin

  • India: Novalgin

  • Israel: Optalgin

  • Italia: Novalgina

  • Makedonia: Analgin

  • Meksiko: Neo-Melubrina

  • Peru: Teguran

  • Polandia: Pyralgina

  • Portugal: Nolotil

  • Rumania: Algocalmin, Novocalmin, Algozone, Nevralgin

  • Rusia/Bulgaria: Tempalgin (obat kombinasi; metamizole adalah salah satu komponennya)

  • Slovenia: Analgin

  • Serbia: Analgin

  • Spanyol: Nolotil

  • Swiss: Novalgin

  • Turki: Novalgin

  • Uruguay: Novemina

  • Venezuela: Novalcina

Sekilas Tentang Vitamin E Pada Arsinal

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Arsinal Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Arsinal?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Arsinal adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Analgesik (pereda rasa sakit) dan antipiretik (penurunkan suhu tubuh sewaktu demam) pada neuralgia (nyeri saraf), migren, polineuritis (degenerasi saraf-saraf tepi secara serentak dan simetris), lelah.

Apa Saja Kontraindikasi Arsinal?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Arsinal dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Kelainan perdarahan, porfiria.

Apa saja Perhatian Penggunaan Arsinal?

Hipersensitif terhadap Aspirin.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Arsinal Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Arsinal, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Arsinal?

Jika Anda lupa menggunakan Arsinal, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Arsinal Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Arsinal?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Arsinal yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Arsinal?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Arsinal yang mungkin terjadi adalah:

Reaksi alergi, agranulositosis, perdarahan pada saluran pencernaan.

Sekilas Tentang Obat Analgesik (Non Opiat) & Antipiretik
Analgesik adalah obat yang digunakan untuk meredakan rasa sakit atau nyeri. Analgesik ada beberapa tipe diantaranya analgesik non opiat (non opioid) yang bisa digunakan tanpa resep dokter dan analgesik opioid yang penggunaannya harus menggunakan resep dokter karena efek sampingnya lebih besar. Analgesik non opioid contohnya seperti paracetamol (acetamonophen) dan ibuprofen. Sedangkan yang termasuk analgesik opioid contohnya morphine dan oxycodone.

Analgesik non opioid biasanya digunakan untuk meredakan berbagai macam nyeri seperti pada arthritis, migrain, nyeri haid, dan kondisi lainnya berdasarkan tingkat sakit dan nyerinya. Dokter akan menggunakan analgesik opioid jika nyeri yang terjadi berada pada tingkat akut seperti pada pembedahan dan patah tulang. Penggunaan analgesik opioid sangat dibatasi hanya untuk kondisi tertentu karena dapat menimbulkan risiko adiksi dan penyalahgunaan.

Selain dengan pemberian oral dan injeksi, ada juga analgesik yang diterapkan langsung pada kulit dan analgesik ini disebut analgesik topikal. Biasanya analgesik topikal ini digunakan untuk meredakan nyeri otot dan keseleo.

Antipiretik adalah obat yang berfungsi menurunkan demam. Antipiretik akan menurunkan panas demam akibat hipotalamus yang diinduksi oleh prostaglandin. Antipiretik yang banyak digunakan di dunia adalah paracetamol, ibuprofen, dan aspirin yang termasuk dalam obat anti inflamasi non steroid (OAINS). Selain sebagai antipiretik, obat-obat tadi juga memiliki efek analgesik untuk meredakan nyeri yang menyertainya.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Arsinal?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Arsinal:

Dewasa : 3 kali sehari 1-2 tablet.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Arsinal?

Dikonsumsi bersamaan dengan makanan.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Arsinal?

Tablet salut selaput 10 x 10’s.

Berapa Harga Arsinal?

Rp. 88.550/kemasan

Apa Nama Perusahaan Produsen Arsinal?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Arsinal:

Meprofarm.

Meprofarm adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 1973 oleh Wanne Mardiwidyo. Awalnya perusahaan ini memasarkan obat generik yang pada waktu itu masih diproduksi secara maklon atau dikerjakan oleh pihak lain di ITB (Institut Teknologi Bandung).

Tahun 1993 Meprofarm mulai membangun fasilitas produksi yang dinamakan Mepro-1 di Bandung dengan tujuan untuk memperbesar skala produksi dan mendapatkan sertifikat CPOB dari Kementrian Kesehatan. Fasilitas Mepro-1 digunakan untuk produksi, riset and development, gudang, marketing, dan keuangan perusahaan. Di lokasi tersebut diproduksi produk sefalosporin steril dan non-steril. Tahun 1996 meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk farmasi dengan sediaan tablet, kapsul, sirup cair dan kering, dan krim, dua tahun kemudian berhasil memperoleh sertifikat CPOB untuk produk sefalosporin dengan sediaan serbuk steril, tablet, dan sirup kering.

Pada tahun 2006, perusahaan ini mulai membangun fasilitas produksi Mepro-2 yang lokasinya persis dibelakang Mepro-1. Fasilitas baru ini ditujukan untuk memproduksi produk farmasi dengan sediaan cairan steril meliputi cairan injeksi, sirup cair, supositoria, krim, dan sirup kering. Selain itu fasilitas ini juga digunakan untuk riset and development. Oleh karenanya pada 2008, Meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat ISO 9001 dan ISO 14001 dan pada 2011 seiring dengan telah diperolehnya sertifikat CPOB pada fasilitas Mepro-2, maka dimulailah produksi perdana di fasilitas ini.

Beberapa perusahaan farmasi lainnya yang telah menjalin kerjasama dengan Meprofarm antara lain PT. Tanabe Indonesia, PT. Astellas, PT. Dexa Medica, PT. Holi Pharma, PT. Otto Pharmaceutical, dan sebagainya.