Amyofarc

Farmasi-id.com > Antibiotik > Amyofarc

By | 17/02/2018

Kandungan dan Komposisi Amyofarc

Setiap kemasan Amyofarc mengandung:

  • Amikacin sulfate setara Amikacin 500 mg / 4 ml vial injeksi
  • Amikacin sulfate setara Amikacin 250 mg / 2 ml vial injeksi

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

  • Untuk pengobatan infeksi yang parah oleh bakteri gram negatif yang peka seperti Pseudomonas aeruginosa, E. Coli, Proteus Sp, Provindencia stuartii, Klebsiella Enterobacter-Serratia Sp, dan Acinetobacter sp.
  • Digunakan juga untuk pengobatan infeksi non-tuberkulosis dan tuberkulosis oleh strain yang sensitif jika antibiotik generasi pertama sudah tidak mempan lagi.
  • Obat ini umumnya digunakan untuk pengobatan septikemia (termasuk sepsis neonatal), infeksi saluran pernafasan yang serius, infeksi tulang dan sendi, infeksi sistem saraf pusat (termasuk meningitis), infeksi kulit dan jaringan lunak, infeksi intraabdominal (termasuk peritonitis), infeksi pada luka bakar, infeksi pasca operasi (termasuk pasca bedah vaskular), infeksi saluran kemih (ISK) yang mengalami komplikasi dan rekuren.

Cara Kerja Obat

Amikacin adalah antibiotik golongan aminoglikosida yang merupakan hasil sintesis dari kanamycin yang digunakan secara luas untuk pengobatan infeksi bakteri. Antibiotik ini bekerja dengan cara mengikat ribosom 30s pada bakteri yang menyebabkan kegagalan pembacaan mRNA sehingga bakteri tidak mampu mensintesa protein untuk pertumbuhannya.

Kontra Indikasi

Jangan memberikan obat ini untuk penderita yang memiliki riwayat reaksi hipersensitivitas (alergi) terhadap Amikacin dan antibiotik golongan aminoglikosida lainnya karena ada kemungkinan terjadinya sensitivitas silang.
Selain itu, antibiotik golongan aminoglikosida juga kontraindikasi untuk penderita Myasthenia gravis.

Efek Samping

  • Neurotoksisitas termanifestasi sebagai ototoksisitas/gangguan pendengaran bilateral vestibular dan permanen, ruam kulit, demam obat, sakit kepala, parestesi, tremor, mual dan muntah, eosinofilia, artralgia, anemia, hipotensi, hypomagnesaemia, atau infark makular ketika diberikan secara intravitreus.
  • Efek samping yang berpotensi fatal adalah nefrotoksisitas, blokade neuromuskular dan kelumpuhan, dan kolitis Clostridium difficile.

Perhatian

  • Tidak dianjurkan untuk digunakan oleh ibu hamil, ibu menyusui, bayi prematur dan neonatal.
  • Hati-hati menggunakan obat ini pada pasien gagal ginjal.
  • Hati-hati menggunakan antibiotik Amyofarc (Amikacin) untuk pasien dengan kerusakan pendengaran atau kerusakan vestibular yang sudah ada sebelumnya. Dosis harus disesuaikan atau dihentikan jika terjadi gangguan vestibular atau gangguan pendengaran.
  • Hindari penggunaan obat Amyofarc (Amikacin) dalam jangka waktu panjang.
  • Hati-hati menggunakan obat ini pada pasien yang memiliki gangguan otot (misalnya parkinsonisme).
  • Jangan mengemudikan kendaraan atau menjalankan mesin yang membutuhkan konsentrasi tinggi selama menggunakan antibiotik Amyofarc (Amikacin).

Keamanan Penggunaan Pada Wanita Hamil

FDA (badan pengawas obat dan makanan amerika serikat) mengkategorikan Amikacin kedalam kategori D dengan penjelasan sebagai berikut :

Terbukti beresiko terhadap janin manusia berdasarkan bukti-bukti empiris yang didapatkan dari investigasi, pengalaman marketing maupun  studi terhadap manusia. namun jika benefit yang diperoleh dipandang lebih tinggi dari resiko yang mungkin terjadi, misal penyelamatan nyawa maka obat ini bisa diberikan.

Fakta bahwa obat ini diketahui berbahaya bagi janin harus menjadi perhatian serius jika menggunakan obat Amyofarc untuk ibu hamil. Akan lebih baik jika dipilih obat-obat lain yang memiliki kegunaan yang sama tetapi dengan resiko efek samping terhadap kehamilan yang lebih kecil.

Interaksi Obat

  • Pemakaian bersamaan dengan sefalosporin dan antibiotik aminoglikosida lain (misalnya Gentamycin, tobramycin, neomycin, streptomycin) akan meningkatkan nefrotoksisitas.
  • Memiliki efek aditif dengan obat-obat jenis neurotoxic, ototoxic atau nefrotoksik lainnya (misalnya bacitracin, cisplatin, amphotericin B, ciclosporin, tacrolimus, cefaloridine, paromomycin, viomycin, polymyxin B, colistin, vancomycin, dan aminoglikosida lainnya).
  • Terjadi peningkatan toksisitas jika digunakan bersama dengan diuretik kuat (misalnya furosemide, asam etakrilat, mannitol).
  • Terjadi peningkatan kadar kreatinin serum jika digunakan bersamaan dengan sefalosporin.
  • Indomethacin dapat meningkatkan konsentrasi plasma Amyofarc (Amikacin) pada neonatus.
  • Terjadi peningkatan risiko hipokalsemia jika digunakan bersamaan dengan bifosfonat.
  • Terjadi peningkatan risiko nefrotoksisitas dan kemungkinan ototoxicity jika digunakan dengan platinum compounds.
  • Peningkatan risiko blokade neuromuskular dan akibatnya terjadi depresi berat disertai pelepasan otot atau relaksasi otot (misalnya ether, halothane, d-tubocurarine, succinylcholine decamethonium, atracurium, rocuronium, vecuronium).

Dosis dan Aturan Pakai

  • Infeksi bakteri Gram-negatif yang parah
    Dewasa : 15 mg / kg sehari diberikan dalam 1 atau 2 dosis terbagi, secara injeksi IM, injeksi IV dalam 2-3 menit atau infus IV dalam 30-60 menit. Dosis maksimal : 1,5 g / hari. Durasi pengobatan yang dianjurkan : 7-10 hari.
  • Dosis anak, Neonatus : Initial Loading dosis 10 mg / kg diikuti dengan 7,5 mg / kg setiap 12 jam. Bayi prematur : 7,5 mg / kg setiap 12 jam. Bayi 4 minggu sampai 12 tahun 15-20 mg / kg dalam 1 atau 2 terbagi. Dosis dapat diberikan secara injeksi IM, injeksi IV dalam 3-5 menit atau infus IV dalam 1-2 jam.
  • Infeksi saluran kemih yang tidak disertai komplikasi
    Dewasa : 7,5 mg / kg sehari dalam 2 dosis terbagi secara injeksi IM, injeksi IV lambat dalam 2-3 menit atau infus IV dalam 30-60 menit.

Catatan:

Untuk pasien dengan gangguan fungsi ginjal : Dosis harian bisa dikurangi atau interval dosis diperpanjang untuk menghindari akumulasi obat. Dosis awal 7.5 mg / kg BB. Untuk memperkirakan dosis pada pasien yang mengalami gangguan fungsi ginjal atau diduga menderita gangguan fungsi ginjal adalah dengan cara mengalikan kadar kreatinin serum (dalam mg / 100 ml) dengan 9 dan hasilnya adalah interval dosis dalam jam. Fungsi ginjal dapat mengalami perubahan yang cukup besar selama terapi, maka kreatinin serum sebaiknya sering diperiksa dan dilakukan modifikasi dosis.

Rekonstitusi :

Infus IV : Untuk orang dewasa, tambahkan 500 mg Amyofarc (Amikacin) ke dalam 100-200 mL pengencer IV yang kompatibel (misalnya NaCl 0,9%, dekstrosa 5%). Untuk pasien anak-anak, volume pengencer tergantung pada dosis yang ditentukan.

Kemasan dan Sediaan

  • Vial 500 mg/4 mL
  • Vial 250 mg/2 mL

Produsen

Bernofarm

Sekilas Tentang Antibiotik
Antibiotika adalah segolongan molekul, baik alami maupun sintetik, yang mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam organisme, khususnya dalam proses infeksi oleh bakteri. Penggunaan antibiotika khususnya berkaitan dengan pengobatan penyakit infeksi, meskipun dalam bioteknologi dan rekayasa genetika juga digunakan sebagai alat seleksi terhadap mutan atau transforman. Antibiotika bekerja seperti pestisida dengan menekan atau memutus satu mata rantai metabolisme, hanya saja targetnya adalah bakteri molekul. Antibiotika berbeda dengan desinfektan karena cara kerjanya. Desinfektan membunuh kuman dengan menciptakan lingkungan yang tidak wajar bagi kuman untuk hidup.

Antibiotik tidak efektif menangani infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya, dan setiap antibiotik sangat beragam keefektifannya dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotika yang membidik bakteri gram negatif atau gram positif, ada pula yang spektrumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.

Antibiotika oral (diberikan lewat mulut) mudah digunakan dan antibiotika intravena (melalui infus) digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotika kadang kala dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.

Informasi lengkap mengenai antibiotik dapat Anda baca di sini.
Sekilas Tentang Infeksi
Infeksi atau jangkitan adalah kolonalisasi (mengacu pada mikroorganisme yang tidak bereplikasi pada jaringan yang ditempatinya. Sedangkan "infeksi" mengacu pada keadaan di mana mikroorganisme bereplikasi dan jaringan menjadi terganggu) yang dilakukan oleh spesies asing terhadap organisme inang, dan bersifat paling membahayakan inang.

Organisme penginfeksi, atau patogen, menggunakan sarana yang dimiliki inang untuk dapat memperbanyak diri, yang pada akhirnya merugikan inang. Patogen mengganggu fungsi normal inang dan dapat berakibat pada luka kronik, gangrene, kehilangan organ tubuh, dan bahkan kematian. Respons inang terhadap infeksi disebut peradangan. Secara umum, patogen umumnya dikategorikan sebagai organisme mikroskopik, walaupun sebenarnya definisinya lebih luas, mencakup bakteri, parasit, fungi, virus, prion, dan viroid.

Simbiosis antara parasit dan inang, di mana satu pihak diuntungkan dan satu pihak dirugikan, digolongkan sebagai parasitisme. Cabang kedokteran yang menitikberatkan infeksi dan patogen adalah cabang penyakit infeksi.
Sekilas Tentang Bernofarm
PT. Bernofarm merupakan suatu perusahaan farmasi yang didirikan pada 11 Maret 1971 di Surabaya. Awalnya perusahaan ini hanya merupakan suatu home industri dengan satu buah mesin produksi yang saat itu perusahaan masih bernama CV. Sumber Farma. Pada saat itu jumlah karyawan perusahaan ini masih sekira 20 orang, namun saat ini mencapai hingga 2900 orang karyawan.

Nama perusahaan ini diambil dari nama salah satu kota industri farmasi di Swiss yaitu "Bern". Pada 1976, perusahaan ini memindah lokasi produksinya ke Sidoarjo seluas 20 ribu meter persegi yang digunakan untuk fasilitas produksi produk beta-laktam (steril dan non steril), sefalosporin (steril dan non steril), dan juga untuk produksi produk non beta-laktam dan non sefalosporin. Perusahaan memproduksi obat generik dan juga obat bermerek dengan berbagai bentuk sediaan seperti kapsul, tablet, sirup, serbuk injeksi, ampul, vial, krim, dan sebagainya. Selain itu juga memproduksi produk lainnya sebagai permintaan pihak lain. Setelah itu perusahaan memperluas area produksinya kembali ke daerah baru masih di Sidoarjo seluas 48 ribu meter persegi.

Pada 1991, PT. Bernofarm menerima sertifikat CPOB dari Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Selain itu perusahaan telah mendapatkan beberapa sertifikat pengakuan mutu seperti ISO 9001:2008, ISO 14001:2004, ISO 18001:2007, dan sebagainya. Produk PT. Bernofarm telah tersebar di seluruh wilayah Indonesia.