Aminofusin Hepar

Apa Nama Perusahaan Produsen Aminofusin Hepar?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Aminofusin Hepar:

Kalbe Farma.

Apa Kandungan dan Komposisi Aminofusin Hepar?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Aminofusin Hepar adalah:

Kadar tinggi dari rantai cabang amino acids (isoleucine, leucine, valine) & kadar rendah dari methionine, phenylalanine & tryptophan. Other amino acids, sorbitol, xylitol & electrolytes.

Sekilas Tentang Phenylalanine Pada Aminofusin Hepar
Phenylalanine (fenilalanin (disingkat Phe atau F)) adalah asam amino dengan rumus HO2CCH(NH2)CH2C6H5. Asam amino esensial ini diklasifikasikan sebagai nonpolar karena sifat hidrofobik dari rantai samping benzil. Kodon untuk L-fenilalanin adalah UUU dan UUC. Ini adalah putih, bubuk padat. L-Phenylalanine (LPA) adalah asam amino elektrik netral, salah satu dari dua puluh asam amino umum yang digunakan untuk membentuk protein secara biokimia, dikodekan oleh DNA.

Biosintesis

Fenilalanin tidak dapat dibuat oleh hewan, yang harus mendapatkannya dari makanan mereka. Ini diproduksi oleh tanaman dan sebagian besar mikroorganisme dari prephenate, zat antara pada jalur shikimate.

Prefenat didekarboksilasi dengan hilangnya gugus hidroksil untuk menghasilkan fenilpiruvat. Spesies ini ditransaminasi menggunakan glutamat sebagai sumber nitrogen untuk menghasilkan fenilalanin dan -ketoglutarat.

Peran biologis lainnya

L-fenilalanin juga dapat diubah menjadi L-tirosin, salah satu asam amino yang dikodekan DNA. L-tirosin pada gilirannya diubah menjadi L-DOPA, yang selanjutnya diubah menjadi dopamin, norepinefrin (noradrenalin), dan epinefrin (adrenalin) (tiga yang terakhir dikenal sebagai katekolamin).

Fenilalanin menggunakan saluran transpor aktif yang sama dengan triptofan untuk melintasi sawar darah-otak, dan, dalam jumlah besar, mengganggu produksi serotonin.

Lignin berasal dari fenilalanin dan dari tirosin. Fenilalanin diubah menjadi asam sinamat oleh enzim fenilalanin amonia liase.

Fenilketonuria

Gangguan genetik fenilketonuria (PKU) adalah ketidakmampuan untuk memetabolisme fenilalanin. Individu dengan gangguan ini dikenal sebagai "fenilketonurik" dan harus berpantang dari konsumsi fenilalanin. Pembatasan diet ini juga berlaku untuk wanita hamil dengan hiperfenilalanin (kadar fenilalanin tinggi dalam darah) karena mereka tidak memetabolisme asam amino fenilalanin dengan benar. Orang yang menderita PKU harus memantau asupan protein mereka untuk mengontrol penumpukan fenilalanin saat tubuh mereka mengubah protein menjadi komponen asam amino.

Masalah terkait adalah senyawa yang ada dalam banyak permen karet dan mint tanpa gula, makanan ringan, minuman ringan tanpa gula (seperti soda diet termasuk CocaCola Zero, Pepsi Max, beberapa bentuk Teh Lipton, diet Nestea, air rasa Clear Splash), dan sejumlah produk makanan rendah kalori lainnya. Pemanis buatan aspartam, dijual dengan nama "Equal" dan "NutraSweet", adalah ester yang dihidrolisis dalam tubuh untuk menghasilkan fenilalanin, asam aspartat, dan metanol (alkohol kayu). Masalah pemecahan fenilketonurik dengan protein dan penimbunan fenilalanin dalam tubuh juga terjadi dengan konsumsi aspartam, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Oleh karena itu, semua produk di AS dan Kanada yang mengandung aspartam harus diberi label: "Phenylketonurics: Mengandung fenilalanin." Di Inggris, makanan yang mengandung aspartam harus membawa panel bahan yang mengacu pada keberadaan 'aspartame atau E951', dan harus diberi label dengan peringatan "Mengandung sumber fenilalanin". Peringatan ini secara khusus ditempatkan untuk membantu individu yang menderita PKU agar dapat menghindari makanan tersebut.

Menariknya, genom kera baru-baru ini diurutkan dan ditemukan bahwa kera secara alami memiliki mutasi yang ditemukan pada manusia yang memiliki PKU.

D- dan DL-fenilalanin

D-fenilalanin (DPA) baik sebagai enansiomer tunggal atau sebagai komponen campuran rasemat tersedia melalui sintesis organik konvensional. Itu tidak berpartisipasi dalam biosintesis protein meskipun ditemukan dalam protein, dalam jumlah kecil, terutama protein tua dan protein makanan yang telah diproses. Fungsi biologis asam D-amino masih belum jelas. Beberapa asam D-amino, seperti D-fenilalanin, mungkin memiliki aktivitas farmakologis.

DL-Phenylalanine dipasarkan sebagai suplemen nutrisi untuk aktivitas analgesik dan antidepresan yang diduga. Aktivitas analgesik diduga DL-fenilalanin dapat dijelaskan oleh kemungkinan penyumbatan oleh D-fenilalanin dari degradasi enkephalin oleh enzim karboksipeptidase A. Mekanisme diduga aktivitas antidepresan DL-fenilalanin dapat dijelaskan oleh peran prekursor L-fenilalanin dalam sintesis neurotransmiter norepinefrin dan dopamin. Peningkatan kadar norepinefrin dan dopamin otak dianggap terkait dengan efek antidepresan. D-fenilalanin diserap dari usus kecil, setelah konsumsi, dan diangkut ke hati melalui sirkulasi portal. Fraksi D-fenilalanin tampaknya diubah menjadi L-fenilalanin. D-fenilalanin didistribusikan ke berbagai jaringan tubuh melalui sirkulasi sistemik. D-fenilalanin tampaknya melintasi penghalang darah-otak dengan efisiensi kurang dari L-fenilalanin. Sebagian kecil dari dosis tertelan D-fenilalanin diekskresikan dalam urin.

Sejarah

Kodon genetik untuk fenilalanin adalah yang pertama ditemukan. Marshall W. Nirenberg menemukan itu dalam m-RNA terdiri dari beberapa urasil mengulangi menjadi E. coli, bakteri menghasilkan protein baru, hanya terdiri dari asam amino fenilalanin berulang.

Aminofusin Hepar Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Aminofusin Hepar?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Aminofusin Hepar adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Nutrisi parenteral esensial untu pasien dengan insufisiensi hati kronik yang berat.

Sekilas Tentang Obat Kolagogum, Kolelitolitik, & Hepatoprotektor
Kolagogum adalah obat atau zat yang merangsang sekresi empedu ke dalam usus.

Kolelitolitik adalah obat atau zat pelarut batu empedu digunakan untuk melarutkan batu-batu empedu kecil yang tidak dikalsifikasi. Mereka menekan jumlah kolesterol yang disintesis oleh hati atau menghambat jumlah kolesterol yang diserap dari usus. Mereka digunakan untuk memecah batu empedu pada pasien yang tidak perlu menjalani operasi.

Hepatoprotektor adalah obat untuk mencegah kerusakan pada hati.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Aminofusin Hepar?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Aminofusin Hepar:

1000-1500 mL/hari dengan kecepatan infus 2 mL/kgBB/jam atau 40 tetes/menit.

Apa Saja Kontraindikasi Aminofusin Hepar?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Aminofusin Hepar dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Koma hepatik endogen, atrofi hepatik akut, hiperkalemia, syok, dekompensasi kordis, intoleransi fruktosa atau sorbitol, defisiensi fruktosa 1,6 -disfosat, keracunan metanol, kelainan metabolisme asam amino.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Aminofusin Hepar?

/Harga:

Lar infus 500 mL x 1 (Rp146.000).

US FDA Preg Cat, (♀)

PT Kalbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Perusahaan ini didirikan pada 10 September 1966 oleh Khouw Lip Tjoen,Khouw Lip Hiang, Khouw Lip Swan, Boenjamin Setiawan, Maria Karmila, F. Bing Aryanto. Produk dari perusahaan ini sangat banyak mencakup produk obat resep, obat bebas, minuman energi, susu, suplemen, minuman kesehatan, distribusi produk dan pengemasan, dan sebagainya.

Diperkirakan nilai kapitalisasi pasar perusahaan ini mencapai Rp 15 triliun. Perusahaan ini memiliki grup perusahaan (kalbe Group) yang bergerak dalam berbagai bidang divisi usaha diantara seperti divisi obat resep (PT Kalbe Farma, PT Hexpharm Jaya Laboratories, PT Dankos Farma, dll), divisi consumer health (PT Bintang Toedjoe, PT Saka farma Lab, PT Hale International, dll), divisi nutrisi (PT Sanghiang Perkasa, PT Kalbe Morinaga Indonesia, dll), divisi distribusi dan kemasan (PT Enseval Putra Megatrading, PT Enseval Medika Prima, PT Milenia Dharma Insani, dll).

Selain di Indonesia, Kalbe Farma memiliki 10 cabang di luar negeri yaitu negara-negara ASEAN (Singapura, Filipina, Malaysia, Thailand, Kamboja, Vietnam, Myanmar), Srilanka, Nigeria, dan Afrika Selatan.