XP Peeling Cream


Apa Kandungan dan Komposisi XP Peeling Cream?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi XP Peeling Cream adalah:

Glycolic acid, lactic acid, D-panthenol, tocopheryl acetate

Sekilas Tentang Glycolic Acid Pada XP Peeling Cream
Glycolic acid (asam glikolat / asam hidroksiasetat) adalah asam -hidroksi (AHA) terkecil. Itu muncul dalam bentuk padatan kristal tidak berwarna, tidak berbau dan higroskopis yang sangat larut dalam air dan pelarut terkait. Asam glikolat dikaitkan dengan tanaman gula dan diisolasi dari tebu, bit gula, nanas, canteloupe, dan anggur mentah.

Penggunaan

Karena kemampuannya yang sangat baik untuk menembus kulit, asam glikolat digunakan dalam produk perawatan kulit, paling sering sebagai pengelupasan kimia yang dilakukan oleh dokter kulit dalam konsentrasi 20% -80% atau kit di rumah dalam konsentrasi lebih rendah 10%. Ini digunakan untuk memperbaiki penampilan dan tekstur kulit. Ini dapat mengurangi kerutan, jaringan parut jerawat, hiperpigmentasi dan memperbaiki banyak kondisi kulit lainnya. Setelah diterapkan, asam glikolat bereaksi dengan lapisan atas epidermis, melemahkan sifat pengikatan lipid yang menyatukan sel-sel kulit mati. Hal ini memungkinkan kulit luar untuk "larut" mengungkapkan kulit di bawahnya.

Asam glikolat juga merupakan zat antara yang berguna untuk sintesis organik, dalam berbagai reaksi termasuk: oksidasi-reduksi, esterifikasi dan polimerisasi rantai panjang. Ini digunakan sebagai monomer dalam pembuatan asam poliglikolat dan kopolimer biokompatibel lainnya (misalnya PLGA). Di antara kegunaan lain senyawa ini menemukan pekerjaan di industri tekstil sebagai zat pewarna dan penyamak, dalam pengolahan makanan sebagai zat penyedap dan sebagai pengawet. Asam glikolat sering dimasukkan ke dalam polimer emulsi, pelarut dan aditif untuk tinta dan cat untuk meningkatkan sifat aliran dan memberikan kilau.

Produksi

Asam glikolat diisolasi dari sumber alami dan tidak mahal tersedia. Ini dapat dibuat dengan mereaksikan asam kloroasetat dengan natrium hidroksida diikuti dengan pengasaman ulang.

Asam glikolat juga dapat dibuat menggunakan proses biokimia enzimatik yang menghasilkan lebih sedikit kotoran dibandingkan dengan sintesis kimia tradisional, membutuhkan lebih sedikit energi dalam produksi dan menghasilkan lebih sedikit produk sampingan. Proses ini digunakan oleh perusahaan kimia khusus CrossChem.

Keamanan

Asam glikolat adalah iritasi ringan.
Sekilas Tentang d-Panthenol Pada XP Peeling Cream
d-Panthenol adalah nutrisi yang berasal dari vitamin B yang membantu mengurangi efek negatif akibat stres oksidatif pada kulit seperti kemerahan, guratan halus, kulit kasar dan sebagainya. d-Panthenol merupakan produk turunan dari pantothenic acid (vitamin B5) yang berkerja dengan mempertahankan daya tahan kulit dan memberikan nutrisi langsung pada sel kulit sehingga mampu melawan stres oksidatif.

Selain itu d-Panthenol juga dapat menambah kelembaban kulit serta merevitalisasi dan meremajakan sel kulit sehingga dapat memperlambat proses penuaan. Efek lainnya adalah d-Panthenol dapat meningkatkan elastisitas kulit dengan meningkatkan produksi kolagen dan elastin, suatu protein yang membuat kulit menjadi lebih cerah dan kencang.
Sekilas Tentang Lactic Acid (Asam Laktat) Pada XP Peeling Cream
Lactic acid (asam laktat (nama sistematis IUPAC: asam 2-hidroksipropanoat)), juga dikenal sebagai asam susu, adalah senyawa kimia yang berperan dalam beberapa proses biokimia.Zat ini pertama kali diisolasi pada tahun 1780 oleh seorang ahli kimia Swedia, Carl Wilhelm Scheele, dan merupakan asam karboksilat dengan rumus kimia H]C3H5O3. Ini memiliki gugus hidroksil yang berdekatan dengan gugus karboksil, menjadikannya asam alfa hidroksi (AHA). Dalam larutan, ia dapat kehilangan proton dari gugus asam, menghasilkan ion laktat CH3CH(OH)COO−. Hal ini larut dengan air atau etanol, dan higroskopis.

Asam laktat adalah kiral dan memiliki dua isomer optik. Salah satunya dikenal sebagai asam L-(+)-laktat atau (S)-asam laktat dan yang lainnya, bayangan cerminnya, adalah asam D-(-)-laktat atau (R)-asam laktat. L-(+)-asam laktat adalah isomer biologis penting.

Pada hewan, L-laktat secara konstan diproduksi dari piruvat melalui enzim laktat dehidrogenase (LDH) dalam proses fermentasi selama metabolisme normal dan olahraga. Itu tidak meningkat dalam konsentrasi sampai tingkat produksi laktat melebihi tingkat penghapusan laktat yang diatur oleh sejumlah faktor termasuk: transporter monokarboksilat, konsentrasi dan isoform LDH dan kapasitas oksidatif jaringan . Konsentrasi laktat darah biasanya 1-2 mmol/L saat istirahat, tetapi dapat meningkat hingga lebih dari 20 mmol/L selama aktivitas yang intens.

Fermentasi asam laktat skala komersial antara lain dilakukan oleh bakteri Lactobacillus. Bakteri ini dapat beroperasi di dalam mulut; asam yang mereka hasilkan bertanggung jawab atas kerusakan gigi yang dikenal sebagai karies.

Dalam pengobatan, laktat adalah salah satu komponen utama dari Ringer's lactate atau larutan Ringer laktat (Compound Sodium Lactate atau Hartmann's Solution di Inggris). Cairan intravena ini terdiri dari kation natrium dan kalium, dengan anion laktat dan klorida, dalam larutan dengan air suling dalam konsentrasi sehingga menjadi isotonik dibandingkan dengan darah manusia. Hal ini paling sering digunakan untuk resusitasi cairan setelah kehilangan darah karena trauma, operasi atau luka bakar.

Latihan dan laktat

Selama latihan intensif daya seperti lari cepat, ketika tingkat permintaan energi tinggi, laktat diproduksi lebih cepat daripada kemampuan jaringan untuk membuangnya dan konsentrasi laktat mulai meningkat. Ini adalah proses yang bermanfaat karena regenerasi NAD+ memastikan bahwa produksi energi dipertahankan dan olahraga dapat dilanjutkan. Peningkatan laktat yang dihasilkan dapat dihilangkan dengan beberapa cara termasuk:

  • Oksidasi menjadi piruvat oleh sel otot yang teroksigenasi baik yang kemudian langsung digunakan untuk bahan bakar siklus asam sitrat dan

  • Menjadi glukosa melalui siklus Cori di hati melalui proses glukoneogenesis.


Berlawanan dengan kepercayaan populer, peningkatan konsentrasi laktat ini tidak secara langsung menyebabkan asidosis, juga tidak bertanggung jawab atas timbulnya nyeri otot yang tertunda. Ini karena laktat itu sendiri tidak mampu melepaskan proton, dan kedua, bentuk asam laktat, asam laktat, tidak dapat dibentuk dalam keadaan normal di jaringan manusia. Analisis jalur glikolitik pada manusia menunjukkan bahwa tidak ada cukup ion hidrogen yang ada dalam zat antara glikolitik untuk menghasilkan laktat atau asam lainnya.

Asidosis yang berhubungan dengan peningkatan konsentrasi laktat selama latihan berat muncul dari reaksi terpisah. Ketika ATP dihidrolisis, ion hidrogen dilepaskan. Ion hidrogen yang diturunkan dari ATP terutama bertanggung jawab atas penurunan pH. Selama latihan intens, metabolisme aerobik tidak dapat menghasilkan ATP cukup cepat untuk memasok kebutuhan otot. Akibatnya, metabolisme anaerobik menjadi jalur penghasil energi yang dominan karena dapat membentuk ATP dengan kecepatan tinggi. Karena sejumlah besar ATP diproduksi dan dihidrolisis dalam waktu singkat, sistem penyangga jaringan diatasi, menyebabkan pH turun dan menciptakan keadaan asidosis. Ini mungkin salah satu faktor, di antara banyak faktor, yang berkontribusi pada ketidaknyamanan otot akut yang dialami tak lama setelah latihan intens.

Pengaruh laktat pada asidosis telah menjadi topik dari banyak konferensi baru-baru ini di bidang fisiologi olahraga. Roberts dkk. telah akurat mengejar gerakan proton yang terjadi selama glikolisis. Namun, dalam melakukannya, mereka telah menyarankan bahwa itu adalah variabel independen yang menentukan konsentrasinya sendiri.

Sebuah tinjauan baru-baru ini oleh Lindinger et al. telah ditulis untuk membantah pendekatan stoikiometri yang digunakan oleh Robergs et al (2004). Dalam menggunakan proses stoikiometri ini, Robergs et al. telah mengabaikan faktor penyebab (variabel bebas) dari konsentrasi ion hidrogen (dilambangkan ). Faktor-faktor tersebut adalah perbedaan ion kuat, PCO2, dan buffer asam lemah. Laktat adalah anion kuat, dan menyebabkan pengurangan yang menyebabkan peningkatan untuk mempertahankan elektroneutralitas. PCO2 juga menyebabkan peningkatan . Selama latihan, konsentrasi laktat intramuskular dan PCO2 meningkat, menyebabkan peningkatan , dan dengan demikian penurunan pH. (Lihat prinsip Le Chatelier)

Asam laktat sebagai pendahulu polimer

Dua molekul asam laktat dapat didehidrasi menjadi laktida, suatu lakton siklik. Berbagai katalis dapat mempolimerisasi laktida menjadi polilaktida heterotaktik atau sindiotaktik, yang sebagai poliester biodegradable dengan (antara lain) sifat medis yang berharga saat ini menarik banyak perhatian.

Saat ini asam laktat digunakan sebagai monomer untuk memproduksi asam polilaktat (PLA) yang kemudian diaplikasikan sebagai plastik biodegradable. Jenis plastik ini merupakan pilihan yang baik untuk menggantikan plastik konvensional yang dihasilkan dari minyak bumi karena rendahnya emisi karbon dioksida yang dapat berkontribusi terhadap pemanasan global. Proses yang umum digunakan dalam memproduksi asam laktat adalah melalui fermentasi, dan kemudian untuk mendapatkan asam polilaktat, mengikuti proses polimerisasi.

Asam laktat dalam makanan

Asam laktat terutama ditemukan dalam produk susu asam, seperti: koumiss, leban, yogurt, kefir dan beberapa keju cottage. Kasein dalam susu fermentasi digumpalkan (dikental) oleh asam laktat.

Meskipun dapat difermentasi dari laktosa (gula susu), sebagian besar asam laktat yang digunakan secara komersial diturunkan dengan menggunakan bakteri seperti Bacillus acidilacti, Lactobacillus delbueckii atau Lactobacillus bulgaricus untuk memfermentasi karbohidrat dari sumber nondairy seperti tepung jagung, kentang dan molase. Jadi, meskipun umumnya dikenal sebagai "asam susu", produk yang mengaku vegan terkadang mengandung asam laktat sebagai bahannya.

Asam laktat juga dapat ditemukan dalam berbagai makanan olahan, biasanya sebagai bahan pengatur pH, atau sebagai pengawet (baik sebagai antioksidan atau untuk mengendalikan mikroorganisme patogen). Ini juga dapat digunakan sebagai penguat fermentasi dalam roti gandum hitam dan roti penghuni pertama.

Asam laktat juga hadir dalam bir gandum, terutama lambic, karena aktivitas Pediococcus sialanosus.

Asam laktat banyak digunakan untuk menghambat bakteri patogen seperti E.coli, Salmonella, Campylobacter dan Listeria pada bangkai hewan seperti daging sapi, babi dan unggas selama proses penyembelihan.

Kalium laktat, natrium laktat dan kalsium laktat adalah garam asam laktat yang dinetralkan. Kalium laktat digunakan dalam banyak produk daging segar dan dimasak untuk kontrol umur simpan, pelestarian warna dan pengurangan kandungan natrium. Natrium laktat memiliki rasa asin ringan dan oleh karena itu cocok untuk peningkatan rasa pada produk daging juga. Sodium laktat diproduksi sebagai cairan dan juga bubuk. Kalsium laktat sangat populer untuk fortifikasi dan tekstur yang lebih baik dalam produk daging yang diemulsikan seperti frankfurter.
Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate Pada XP Peeling Cream
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.

XP Peeling Cream Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan XP Peeling Cream?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. XP Peeling Cream adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Melepaskan sel-sel kulit mati dengan lembut, menghaluskan kulit & membantu merangsang penggantian sel-sel kulit pada lapisan epidermal. Mengoptimalkan penyerapan bahan aktif dari produk perawatan wajah berikutnya.

Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.
Sekilas tentang obat emolien
Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai XP Peeling Cream?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai XP Peeling Cream:

Oleskan secara merata pada wajah setelah membersihkan wajah & menggunakan toner, diamkan selama 30 menit. Tanpa membilas, lanjutkan dengan XP Exfoliating Cream. Gunakan 1x/minggu.

Perhatian 

Hindari area mata.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan XP Peeling Cream?

Dus @ Tube 10 gram, krim/cream.

Berapa Nomor Izin BPOM XP Peeling Cream?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk XP Peeling Cream:

NA18160104716

Berapa Harga XP Peeling Cream?

Rp 110.000/tube

Apa Nama Perusahaan Produsen XP Peeling Cream?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk XP Peeling Cream:

Genero Pharmaceutical, Derma XP