Tara Omega-Q


Apa Kandungan dan Komposisi Tara Omega-Q?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Tara Omega-Q adalah:

Tiap softgel mengandung:

  • EPA 360 mg
  • DHA 240 mg
  • Coenzyme Q10 30 mg
  • Natural Vitamin E 20 IU

Sekilas Tentang Docosahexaenoic Acid (DHA) Pada Tara Omega-Q
Docosahexaenoic Acid atau yang lebih banyak dikenal dengan sebutan DHA, adalah suatu jenis asam lemak omega 3. DHA dibutuhkan oleh otak dan juga perkembangan janin selama kehamilan dan bagi bayi. Selain itu secara umum, DHA dibutuhkan oleh segala rentang usia.

Tubuh dapat menghasilkan DHA namun dalam jumlah yang sangat kecil, sehingga diperlukan asupan dari luar baik dari makanan maupun suplemen untuk memenuhinya. Dalam tubuh manusia, DHA utamanya ada di dalam membran sel yang mana ia membuat membran dan ruang diantaranya menjadi lebih cair yang membuat sel saraf mampu mengirim dan menerima sinyal elektrik dengan lebih mudah. Jika jumlah DHA dalam tubuh kita cukup, maka sel saraf akan lebih mudah, lebih cepat, dan lebih efisien dalam berkomunikasi. Bila kita kekurangan DHA yang terjadi adalah akan memunculkan risiko gangguan fungsi otak, penglihatan, dan lain-lain.

Selama masa kehamilan, dibutuhkan DHA yang cukup agar otak janin dapat berkembang dengan baik yang mana DHA berperan penting dalam pembentukan dan perkembangan jaringan otak. DHA akan terakumulasi pada sistem saraf pusat agar mata dan otak dapat tumbuh dengan normal. Selain itu DHA berperan dalam aktivitas otak memproses informasi, mengingat, dan mengekspresikan emosi sehingga juga berpengaruh pada kemampuan individu dalam berinteraksi sosial, mengatasi masalah, perencanaan, dan kondisi emosional lainnya.

DHA mampu memperlambat proses degenerasi otak dan mengurangi risiko demensia pada orang lanjut usia, meningkatkan penglihatan dengan mengaktifkan protein rhodopsin, menjaga kesehatan jantung (dengan mengurangi kadar trigliserida, tekanan darah, kolesterol, dan menurunkan risiko disfungsi endothelial), mengurangi peradangan yang berkaitan dengan arthritis, menghambat pertumbuhan sel kanker, mengurangi gejala asma dengan menghalangi sekresi mucus dan menurunkan tekanan darah.

Sumber alami yang telah diketahui memiliki kadar DHA dalam jumlah tinggi antara lain ikan (makarel, salmon, herring), kerang, caviar, dan minyak ikan cod.

Sekilas Tentang Vitamin E Pada Tara Omega-Q

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Coenzyme Q10 Pada Tara Omega-Q
Coenzyme Q10 (Koenzim Q10 (juga dikenal sebagai ubiquinone, ubidecarenone, koenzim Q, dan kadang-kadang disingkat menjadi CoQ10, CoQ, Q10, atau Q)) adalah benzokuinon, di mana Q mengacu pada kelompok kimia kuinon, dan 10 mengacu pada subunit kimia isoprenil.

Zat seperti vitamin ini, secara alami, hadir di semua sel manusia dan bertanggung jawab atas produksi energi tubuh sendiri. Di setiap sel manusia, energi makanan diubah menjadi energi di mitokondria dengan bantuan CoQ10. Sembilan puluh lima persen dari semua kebutuhan energi tubuh manusia (ATP) diubah dengan bantuan CoQ10. Oleh karena itu, organ-organ dengan kebutuhan energi tertinggi – seperti jantung, paru-paru, dan hati – memiliki konsentrasi CoQ10 tertinggi.

Sejarah

Koenzim Q pertama kali ditemukan oleh profesor Fred L. Crane dan rekan-rekannya di Institut Enzim Universitas Wisconsin-Madison pada tahun 1957. Pada tahun 1958, struktur kimianya dilaporkan oleh Profesor Karl Folkers dan rekan kerja di Merck. Untuk penemuannya tentang bagian penting yang dimainkan oleh CoQ10 dalam produksi energi, ilmuwan Inggris Peter D. Mitchell dianugerahi Hadiah Nobel untuk kimia pada tahun 1978.

Sifat kimia

Struktur teroksidasi CoQ, atau Q, diberikan di sini. Berbagai macam Koenzim Q dapat dibedakan berdasarkan jumlah rantai samping isoprenoid yang dimilikinya. CoQ yang paling umum dalam mitokondria manusia adalah Q10. Gambar di sebelah kanan memiliki tiga unit isoprenoid dan akan disebut Q3.

Jika Koenzim Q direduksi dengan satu ekuivalen, struktur berikut menghasilkan, ubisemikuinon, dan dilambangkan QH. Perhatikan radikal bebas pada salah satu cincin oksigen (oksigen dapat menjadi radikal bebas, dalam hal ini oksigen teratas ditunjukkan seperti itu).
Jika Koenzim Q direduksi dengan dua ekivalen, senyawa tersebut menjadi ubikuinol, dilambangkan QH2:

Peran biokimia

CoQ ditemukan di membran retikulum endoplasma, peroksisom, lisosom, vesikel, dan membran dalam mitokondria, di mana ia merupakan bagian penting dari rantai transpor elektron; di sana ia melewati ekuivalen pereduksi ke akseptor seperti Koenzim Q: sitokrom c - oksidoreduktase:

CoQH2+ 2 FeIII-sitokrom c → CoQ + 2 FeII-sitokrom c

CoQ juga penting dalam pembentukan apoptosom, bersama dengan protein adaptor lainnya. Hilangnya faktor trofik mengaktifkan enzim pro-apoptosis, menyebabkan kerusakan mitokondria.

Selain sebagai kofaktor dalam rantai transpor elektron mitokondria, CoQ10 dalam bentuk tereduksinya (ubiquinol atau CoQ10 H2) berfungsi sebagai antioksidan penting dalam mitokondria dan membran lipid, di mana ia melindungi sel-sel tubuh dalam pertempuran mereka melawan efek destruktif dari bebas. -radikal.

Pada LDL manusia, ia memberikan perlindungan terhadap modifikasi oksidatif LDL itu sendiri, sehingga menurunkan potensi aterogeniknya. CoQ10 sangat penting dalam regenerasi vitamin E. Ubiquinol menghambat oksidasi protein dan lipid dalam membran sel, dan membantu meminimalkan cedera oksidatif pada DNA. CoQ10 adalah bagian integral dari rantai pernapasan dan dengan demikian terletak persis di mana radikal bebas dihasilkan, di mitokondria. Radikal bebas yang diproduksi secara endogen ini dianggap sebagai faktor penting dalam proses penuaan.

Karena kemampuannya untuk mentransfer elektron dan karena itu bertindak sebagai antioksidan, Koenzim Q juga digunakan sebagai suplemen makanan. Orang-orang muda dapat membuat Q10 dari ubiquinones bernomor lebih rendah seperti Q6 atau Q8. Orang sakit dan lanjut usia mungkin tidak dapat membuat cukup, sehingga Q10 menjadi vitamin di kemudian hari dan dalam penyakit.

Suplementasi Koenzim Q10 adalah pengobatan untuk beberapa gangguan mitokondria yang sangat langka dan serius serta gangguan metabolisme lainnya, di mana pasien tidak mampu memproduksi cukup koenzim Q10 karena gangguan mereka. Koenzim Q10 kemudian diresepkan oleh dokter.

Suplementasi Coenzyme Q10 telah ditemukan memiliki efek menguntungkan pada kondisi beberapa penderita sakit kepala migrain. Sejauh ini, tiga penelitian telah dilakukan, dua di antaranya kecil, tidak memiliki kelompok plasebo, tidak diacak, dan label terbuka, dan satu adalah percobaan double-blind, acak, terkontrol plasebo, yang ditemukan secara statistik hasil yang signifikan meskipun ukuran sampelnya kecil yaitu 42 pasien. Dosisnya adalah 150 hingga 300 mg/hari.

Ini juga sedang diselidiki sebagai pengobatan untuk kanker, dan sebagai bantuan dari efek samping pengobatan kanker.

Studi terbaru menunjukkan bahwa sifat antioksidan Coenzyme Q10 bermanfaat bagi tubuh dan otak pada model hewan. Beberapa penelitian ini menunjukkan bahwa Coenzyme Q10 melindungi otak dari penyakit neurodegeneratif seperti Parkinson, meskipun tidak meredakan gejalanya. Dosis adalah 300 mg per hari.

Studi lain baru-baru ini menunjukkan manfaat kelangsungan hidup setelah serangan jantung jika koenzim Q10 diberikan selain memulai pendinginan aktif (sampai 32-34 derajat Celcius).

Ada beberapa laporan mengenai efek CoQ10 pada tekanan darah dalam penelitian pada manusia. Dalam meta-analisis baru-baru ini dari uji klinis CoQ10 untuk hipertensi, kelompok penelitian yang dipimpin oleh Profesor FL Rosenfeldt (dari Unit Penelitian Bedah Jantung, Rumah Sakit Alfred, Melbourne, Australia) meninjau semua uji coba yang diterbitkan dari Coenzyme Q10 untuk hipertensi, dan menilai kemanjuran keseluruhan, konsistensi tindakan terapeutik, dan efek samping. insidensi. Meta-analisis dilakukan dalam 12 uji klinis (362 pasien) yang terdiri dari tiga uji coba terkontrol secara acak, satu studi crossover, dan delapan studi label terbuka. Kelompok penelitian menyimpulkan bahwa koenzim Q10 memiliki potensi pada pasien hipertensi untuk menurunkan tekanan darah sistolik hingga 17 mm Hg dan tekanan darah diastolik hingga 10 mm Hg tanpa efek samping yang signifikan.

Bagian benzokuinon dari Koenzim Q10 disintesis dari tirosin, sedangkan rantai samping isoprena disintesis dari asetil-KoA melalui jalur mevalonat. Jalur mevalonat digunakan untuk langkah pertama biosintesis kolesterol.

Koenzim Q10 berbagi jalur biosintetik yang sama dengan kolesterol. Sintesis prekursor perantara Coenzyme Q10, mevalonate, dihambat oleh beberapa beta blocker, obat penurun tekanan darah, dan statin, kelas obat penurun kolesterol. Statin dapat mengurangi kadar serum koenzim Q10 hingga 40%. Beberapa penelitian menyarankan pilihan logis dari suplementasi dengan koenzim Q10 sebagai tambahan rutin untuk pengobatan apa pun yang dapat mengurangi produksi koenzim Q10 endogen, berdasarkan keseimbangan kemungkinan manfaat terhadap risiko yang sangat kecil.

CoQ10 terjadi pada jaringan jantung segar makarel dan herring dalam konsentrasi 105-148 g/g. Dalam "jaringan merah dan putih" makarel segar, konsentrasi CoQ10 masing-masing 67 dan 15 g/g, telah dilaporkan. Dalam jaringan herring segar, sejumlah 15-24 g/g CoQ10 telah dilaporkan.
Sekilas Tentang Eicosapentaenoic Acid (EPA) Pada Tara Omega-Q
Eicosapentaenoic Acid atau yang disingkat dengan EPA adalah suatu bentuk dari asam lemak omega-3. Peran EPA dalam tubuh sangat vital yakni untuk menjalankan fungsi-fungsi membran biologikal dan sebagai prekursor beberapa regulator lipid dalam metabolisme sel. Beberapa mikroorganisme termasuk mikroalga (Monodus subterraneus, Chlorella minutissima dan Phaeodactylum tricornutum), jamur, dan bakteri laut memiliki atau memproduksi banyak EPA. Oleh sebab itu mikroorganisme ini dijadikan sebagai bahan utama dalam produksi EPA untuk tujuan komersial.

EPA sering digunakan pada produk suplemen dan obat untuk mengurangi kadar trigliserida dan kolesterol dalam darah. Secara umum EPA bermanfaat bagi penderita penyakit jantung, mencegah efek lanjutan akibat serangan jantung, gangguan psikologi dan mental (schizophrenia, gangguan kepribadian, depresi, hiperaktif, ADHD), mencegah darah membeku dengan cepat, mengurangi rasa nyeri dan pembengkakan, mengurangi gejala menopause. Selain itu EPA juga bermanfaat untuk mempercepat pemulihan setelah operasi, memperkuat memori otak, menjaga kesehatan penderita kanker, dan mengurangi efek obat kemoterapi pada pasien kanker, dan lain-lain.

Jika dikombinasikan dengan DHA (docosahexaenoic acid), maka bermanfaat untuk mencegah penyakit jantung, mengatasi irama jantung tidak normal, asma, kanker, gangguan menstruasi, hay fever, hipertensi, psoriasis, sindrom Raynaud's, rheumatoid arthritis, penyakit Crohn's, dan kolitis ulseratif. Sedangkan bila dikombinasikan dengan RNA dan L-arginine maka bermanfaat untuk mempercepat penyembuhan luka setelah operasi.

Sumber alami yang mengandung EPA biasanya juga mengandung DHA. Beberapa sumber makanan yang kaya akan kandungan EPA seperti ikan makarel, herring, tuna, halibut, salmon, menhaden, dan cod liver.

Tara Omega-Q Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Tara Omega-Q?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Tara Omega-Q adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu memelihara kesehatan, menjaga kesehatan jantung.

Sekilas tentang penyakit jantung
Penyakit jantung umumnya adalah setiap gangguan yang mempengaruhi jantung. Kadang-kadang istilah “penyakit jantung” digunakan secara sempit sebagai sinonim untuk penyakit arteri koroner. Penyakit jantung dalam arti luas mencakup berbagai jenis penyakit jantung, seperti angina, aritmia, penyakit jantung kongenital, penyakit arteri koroner, kardiomiopati dilatasi, serangan jantung (infark miokard), gagal jantung, kardiomiopati hipertrofik, regurgitasi mitral, prolaps katup mitral, dan stenosis paru.
Sekilas tentang nutrisi jantung
Mengonsumsi makanan sehat untuk jantung dan menjalani pola hidup sehat dapat membuat kita terhindar dari risiko terkena penyakit jantung. Pada saat uang bersamaan, risiko kematian akibat penyakit jantung pun akan berkurang. Selain mengonsumsi makanan sehat untuk jantung, yang tidak kalah penting adalah menghindari makanan siap saji dan serba instan.

Makanan cepat saji yang kaya kolesterol jahat dapat meningkatkan risiko penyumbatan saluran darah yang dapat berujung kepada serangan jantung. Demi menghindari risiko terkena penyakit jantung, kita tentu perlu menerapkan pola hidup sehat, seperti mengonsumsi makanan sehat, olahraga teratur, dan tidak merokok. Salah satu pola hidup sehat yang dapat kita jalani adalah mengonsumsi makanan sehat untuk jantung.

Lantas, apa saja makanan yang dimaksud?

Untuk menyehatkan jantung dan membantunya bekerja dengan kuat, senyawa fitonutrien yang terdapat pada sayur dan buah bisa bermanfaat. Senyawa ini membantu melindungi tumbuhan dari kuman, jamur, dan hama pengganggu. Sedangkan bagi manusia, senyawa ini dapat membantu tubuh bekerja dengan baik.

Berikut ini beberapa makanan yang mengandung fitonutrien.

1. Kacang

Perbanyak makan kacang, misalnya kacang merah, hingga tiga cangkir seminggu. Selain kaya akan fitonutrien yang baik untuk jantung, kacang-kacangan juga kaya akan kandungan serat dan air yang membuat kita cepat kenyang. Kondisi ini tentu membantu kita untuk tidak mengonsumsi lebih banyak kalori. Di samping itu, kacang-kacangan juga kaya antioksidan yang berperan mencegah kerusakan sel akibat paparan radikal bebas sebagai penyebab kanker, penyakit Parkinson, dan Alzheimer.

2. Biji-bijian utuh

Mengonsumsi biji-bijian utuh seperti gandum, beras merah, atau jagung sebagai sumber utama karbohidrat, dapat menurunkan risiko terkena berbagai penyakit. Misalnya, penyakit jantung, diabetes, beberapa jenis kanker, dan obesitas. Hal ini karena biji-bijian tersebut mengandung protein, serat, antioksidan, vitamin B, dan mineral. Mineral yang dimaksud adalah zat besi, zinc, dan magnesium.

3. Apel

Mengonsumsi 1-2 apel per hari diyakini dapat mengurangi risiko penyakit jantung. Apel efektif mengurangi kolesterol jahat dalam tubuh dan membantu mengatur gula darah. Hal ini karena terjadi karena selain mengandung fitonutrien, apel juga mengandung senyawa lain yang baik untuk jantung, yaitu epicatechin. Zat ini adalah senyawa yang kaya akan antioksidan dan dapat membantu mengurangi tekanan darah.

4. Bawang putih

Bawang putih diketahui tidak memengaruhi tekanan darah, sehingga dapat sering dikonsumsi. Bawang putih juga dapat menggantikan garam untuk menambah rasa gurih pada makanan. Hal ini baik untuk kesehatan jantung, karena makin banyak konsumsi garam akan makin tinggi risiko terkena tekanan darah tinggi, yang dapat memicu penyakit jantung dan stroke.

5. Anggur

Manfaat anggur diduga berpotensi mencegah penyakit jantung dan hipertensi atau tekanan darah tinggi. Ini karena buah anggur mengandung serat dan flavonoid yang baik untuk mencegah kerusakan jantung.

6. Buah beri

Ragam buah beri seperti bluberi, stroberi, rasberi, dan blackberry dapat dijadikan camilan sehat. Buah beri yang kaya akan serat dan antioksidan diduga mampu mengurangi peluang terjadinya serangan jantung. Selain itu, rasa manis dalam buah beri tidak memicu diabetes. Meski demikian, penelitian mengenai efek buah beri dalam melindungi kesehatan jantung masih perlu dikaji lebih lanjut.

7. Teh hijau

Berdasarkan hasil penelitian, mereka yang meminum lebih dari lima cangkir teh hijau dalam sehari memiliki risiko sekitar 25 persen lebih rendah mengalami kematian akibat serangan jantung dan stroke.Namun, berhati-hatilah dalam mengonsumsi teh hijau. Minum lebih dari lima cangkir teh hijau tiap hari dapat meningkatkan risiko terkena penyakit batu ginjal. Oleh karena itu, jika mengonsumsi banyak teh hijau, perbanyak juga konsumsi air putih agar terhindar dari dehidrasi dan agar sistem kemih tetap lancar.

Selain mengonsumsi makanan sehat untuk jantung, sebaiknya batasi asupan garam tidak lebih dari 5-6 gram per hari atau setara dengan 2000-2400 mg sodium (natrium) per hari. Sedangkan bagi orang yang memiliki risiko penyakit jantung, konsumsi sodium maksimal adalah 1.500 mg. Kita juga perlu olahraga secara rutin, dan menghindari merokok agar tubuh sehat, dan jantung senantiasa kuat memompa darah ke seluruh tubuh dengan baik.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Tara Omega-Q?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Tara Omega-Q:

1-2 kali sehari 1 kapsul lunak.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Tara Omega-Q?

Dus @ Botol plastik @ 120 kapsul @ 1398 mg, Dus @ Botol plastik @ 30 kapsul @ 1398 mg

Berapa Nomor Izin BPOM Tara Omega-Q?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Tara Omega-Q:

SI154306541

Berapa Harga Tara Omega-Q?

Rp 300.000/botol isi 30 softgel

Apa Nama Perusahaan Produsen Tara Omega-Q?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Tara Omega-Q:

Vita Naturals INC – Canada

Importir

PT Taraprima Megah