Superviton

Apa Kandungan dan Komposisi Superviton?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Superviton adalah:

Magnesium aspartate 100 mg, kalium aspartate 100 mg, 1,3,7 trimetilxantin 50 mg, ekstrak akar ginseng 125 mg, vitamin B1 10 mg, vitamin B6 5 mg, royal jelly 2 mg.

Sekilas Tentang Panax Ginseng (Ginseng) Pada Superviton
Ginseng merupakan salah satu tanaman berkhasiat obat yang telah lama dimanfaatkan di berbagai negara seperti Cina, Korea, Amerika, dan Jepang.

Hampir semua bagian tanaman seperti biji, bunga, daun dan batang dapat dimanfaatkan untuk pengobatan. Namun, bagian akar dan umbinya yang paling sering dimanfaatkan. Akar ginseng mengandung berbagai senyawa seperti saponin (panaxosida atau ginsenosida), antioksidan, peptida, polisakarida, asam lemak, glikosida (panaquilon), poliasetilena, pitosterol dan minyak esensial. Selain itu, dalam akar ginseng juga terkandung zat pahit, vitamin B1, dan B2. Zat ginsenosida (triterpenglikosida) berperan dalam memberikan efek adaptogen seperti antistres, antiletih, meningkatkan sistem imun, dan sebagai antioksidan yang kuat.
Sekilas Tentang Kalium Pada Superviton
Kalium atau disebut juga potassium adalah suatu zat kimia berupa logam alkali logam putih keperakan lembut yang terjadi secara alami terikat pada unsur-unsur lain dalam air laut dan banyak mineral. Kalium memiliki simbol K dan nomor atom 19.  Kalium teroksidasi dengan cepat di udara dan sangat reaktif, terutama terhadap air. Dalam banyak hal, kalium dan natrium secara kimiawi serupa, meskipun organisme pada umumnya, dan sel-sel hewan pada khususnya, memperlakukan mereka dengan sangat berbeda.

Sejarah penemuan

Kalium ditemukan di London Inggris oleh Sir Humphry Davy. Pada tahun 1807 ia menurunkannya dari caustic potash (KOH). Kalium adalah logam pertama yang diisolasi dengan elektrolisis. Kalium tidak dikenal di zaman Romawi, dan namanya bukan Latin Klasik melainkan neo-Latin.

Nama kalium diambil dari kata "alkali", yang berasal dari bahasa Arab al qalīy = "abu yang dikalsinasi". Nama potasium berasal dari kata "potash", yang merupakan bahasa Inggris, dan awalnya berarti alkali yang diekstraksi dalam pot dari abu kayu atau daun pohon yang dibakar.

Pembentukan

Kalium membentuk sekitar 1,5% dari berat kerak bumi dan merupakan elemen ketujuh yang paling melimpah. Karena sangat elektropositif, logam kalium sulit diperoleh dari mineralnya. Tidak pernah ditemukan bebas di alam, karena bereaksi hebat dengan air. Garam kalium seperti karnalit, langbeinit, polihalit, dan silvit ditemukan di dasar danau dan laut purba. Mineral ini membentuk deposit yang luas di lingkungan ini, membuat ekstraksi kalium dan garamnya lebih ekonomis. Sumber utama kalium, kalium, ditambang di Saskatchewan, California, Jerman, New Mexico, Utah, dan di tempat lain di seluruh dunia.

Kazakhstan adalah pengekspor kalium terkemuka di dunia. Tiga ribu kaki di bawah permukaan Saskatchewan adalah deposit besar kalium yang merupakan sumber penting dari elemen ini dan garamnya, dengan beberapa tambang besar yang beroperasi sejak tahun 1960-an. Saskatchewan memelopori penggunaan pembekuan pasir basah (formasi Blairmore) untuk mendorong poros tambang melewatinya. Perusahaan pertambangan utama adalah Potash Corporation of Saskatchewan. Lautan adalah sumber lain dari kalium, tetapi jumlah yang ada dalam volume air laut tertentu relatif rendah dibandingkan dengan natrium.

Kalium dapat diisolasi melalui elektrolisis hidroksidanya dalam proses yang tidak banyak berubah sejak Davy. Metode termal juga digunakan dalam produksi kalium, menggunakan kalium klorida.

Properti kimia

Kalium adalah logam paling tidak padat kedua; hanya lithium yang kurang padat. Ini adalah padatan lunak dengan titik leleh rendah yang dapat dengan mudah dipotong dengan pisau. Potasium yang baru dipotong tampak berwarna keperakan, tetapi di udara mulai menodai menjadi abu-abu segera.

Kalium dan senyawanya memancarkan warna ungu dalam nyala api. Fakta ini adalah dasar dari uji nyala untuk keberadaan kalium dalam sampel. Konsentrasi kalium dalam larutan umumnya ditentukan oleh fotometri nyala, spektrofotometri serapan atom, plasma yang digabungkan secara induktif, atau elektroda selektif ion.

Sifat kimia

Kalium harus dilindungi dari udara untuk penyimpanan untuk mencegah disintegrasi logam dari korosi oksida dan hidroksida. Seringkali sampel disimpan di bawah media pereduksi seperti minyak tanah.

Seperti logam alkali lainnya, kalium bereaksi hebat dengan air menghasilkan hidrogen. Reaksi ini terutama lebih keras daripada litium atau natrium dengan air, dan cukup eksotermis sehingga gas hidrogen yang dihasilkan menyala.

2K(s) + 2H2O(l) → H2(g) + 2KOH(aq)

Karena kalium bereaksi cepat bahkan dengan sedikit air, dan produk reaksinya tidak mudah menguap, kadang-kadang digunakan sendiri, atau sebagai NaK (paduan dengan natrium yang cair pada suhu kamar) untuk mengeringkan pelarut sebelum distilasi. Dalam peran ini, ia berfungsi sebagai pengering yang kuat.

Kalium hidroksida bereaksi kuat dengan karbon dioksida untuk menghasilkan kalium karbonat, dan digunakan untuk menghilangkan jejak CO2 dari udara.

Senyawa kalium umumnya memiliki kelarutan air yang sangat baik, karena energi hidrasi ion K+ yang tinggi. Ion kalium tidak berwarna dalam air.

Metode pemisahan kalium dengan pengendapan, kadang-kadang digunakan untuk analisis gravimetri, termasuk penggunaan natrium tetrafenil boron, dihidrogen heksakloroplatinat (IV) heksahidrat, dan natrium kobaltinitrit.

Kalium dalam tubuh

Fungsi biokimia

Kalium penting dalam fungsi saraf dan dalam mempengaruhi keseimbangan osmotik antara sel dan cairan interstisial.

Kalium dapat dideteksi oleh rasa karena memicu tiga dari lima jenis indera perasa, menurut konsentrasinya. Larutan ion kalium encer terasa manis (memungkinkan konsentrasi sedang dalam susu dan jus), sementara konsentrasi yang lebih tinggi menjadi semakin pahit/basa, dan akhirnya juga terasa asin. Perpaduan pahit dan asinnya solusi kandungan kalium tinggi membuat suplementasi kalium dosis tinggi oleh minuman cair tantangan palatabilitas.

Polarisasi membran

Kalium juga penting dalam memungkinkan kontraksi otot dan pengiriman semua impuls saraf pada hewan melalui potensial aksi. Karena interaksi muatan pada ion kalium dan molekul air di sekitarnya, ion K+ lebih besar dari ion Na+, dan saluran ion dan pompa dalam membran sel dapat dengan mudah membedakan antara kedua jenis ion, secara aktif memompa atau secara pasif membiarkan salah satu dari dua ion untuk lewat, sementara menghalangi yang lain.

Kekurangan kalium dalam cairan tubuh dapat menyebabkan kondisi yang berpotensi fatal yang dikenal sebagai hipokalemia, biasanya akibat diare, peningkatan diuresis dan muntah. Gejala defisiensi termasuk kelemahan otot, ileus paralitik, kelainan EKG, penurunan respons refleks dan pada kasus yang parah paralisis pernapasan, alkalosis, dan aritmia jantung.

Filtrasi dan ekskresi

Kalium adalah makronutrien mineral penting dalam nutrisi manusia; itu adalah kation utama (ion positif) di dalam sel hewan, dan dengan demikian penting dalam menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit dalam tubuh. Natrium membuat sebagian besar kation plasma darah sekitar 145 miliekuivalen per liter (3345 miligram) dan kalium membentuk sebagian besar kation cairan sel sekitar 150 miliekuivalen per liter (4800 miligram). Plasma disaring melalui glomerulus ginjal dalam jumlah besar, sekitar 180 liter per hari. Jadi 602.000 miligram natrium dan 33.000 miligram kalium disaring setiap hari. Semua kecuali 1000-10.000 miligram natrium dan 1000-4000 miligram kalium yang mungkin ada dalam makanan harus diserap kembali.

Natrium harus direabsorbsi sedemikian rupa untuk menjaga volume darah tetap tepat dan tekanan osmotik benar; kalium harus diserap kembali sedemikian rupa untuk menjaga konsentrasi serum sedekat mungkin dengan 4,8 miliekuivalen (sekitar 190 miligram) per liter. Pompa natrium harus selalu beroperasi untuk menghemat natrium. Kalium kadang-kadang harus disimpan juga, tetapi karena jumlah kalium dalam plasma darah sangat kecil dan kumpulan kalium dalam sel sekitar tiga puluh kali lebih besar, situasinya tidak begitu kritis untuk kalium. Karena kalium dipindahkan secara pasif dalam aliran berlawanan dengan natrium sebagai respons terhadap keseimbangan Donnan yang nyata (tetapi tidak aktual), urin tidak pernah dapat tenggelam di bawah konsentrasi kalium dalam serum kecuali kadang-kadang dengan mengekskresikan air secara aktif. pada akhir pemrosesan.

Kalium disekresikan dua kali dan direabsorbsi tiga kali sebelum urin mencapai tubulus pengumpul. Pada titik itu, biasanya memiliki konsentrasi kalium yang hampir sama dengan plasma. Jika kalium dikeluarkan dari makanan, akan tetap ada ekskresi ginjal wajib minimum sekitar 200 mg per hari ketika serum menurun menjadi 3,0-3,5 miliekuivalen per liter dalam waktu sekitar satu minggu, dan tidak akan pernah dapat dihentikan sepenuhnya. Karena tidak dapat dihentikan sepenuhnya, kematian akan terjadi ketika kalium seluruh tubuh menurun hingga sekitar setengah kapasitas penuh. Pada akhir pemrosesan, kalium disekresikan sekali lagi jika kadar serum terlalu tinggi.

Kalium bergerak secara pasif melalui pori-pori di dinding sel. Ketika ion bergerak melalui pompa, ada gerbang di pompa di kedua sisi dinding sel dan hanya satu gerbang yang bisa dibuka sekaligus. Akibatnya 100 ion dipaksa melalui per detik. Pori-pori hanya memiliki satu gerbang dan hanya ada satu jenis ion yang dapat mengalir dengan kecepatan 10 juta hingga 100 juta ion per detik. Pori-pori membutuhkan kalsium untuk membuka meskipun diperkirakan bahwa kalsium bekerja secara terbalik dengan menghalangi setidaknya salah satu pori-pori. Gugus karbonil di dalam pori pada asam amino meniru hidrasi air yang terjadi dalam larutan air dengan sifat muatan elektrostatik pada empat gugus karbonil di dalam pori.

Kalium dalam makanan

Asupan yang cukup umumnya dapat dijamin dengan mengonsumsi berbagai makanan yang mengandung kalium dan defisiensi jarang terjadi pada individu yang sehat dengan pola makan seimbang. Makanan dengan sumber potasium yang tinggi termasuk alpukat, kentang, pisang, brokoli, jus jeruk, kedelai dan aprikot dari yang tertinggi ke terendah, meskipun juga umum di sebagian besar buah-buahan, sayuran, dan daging. Diet tinggi kalium dapat mengurangi risiko hipertensi dan kekurangan kalium dikombinasikan dengan asupan tiamin yang memadai telah menghasilkan penyakit jantung pada tikus. Pedoman 2004 dari Institute of Medicine menetapkan DRI 4.000 mg potasium, meskipun kebanyakan orang Amerika hanya mengonsumsi setengah dari jumlah itu per hari. Demikian pula, di Uni Eropa, khususnya di Jerman dan Italia, asupan kalium yang tidak mencukupi agak umum terjadi.

Suplemen kalium dalam pengobatan paling banyak digunakan bersama dengan diuretik loop dan tiazid, kelas diuretik yang membersihkan tubuh dari sodium dan air, tetapi memiliki efek samping juga menyebabkan produksi kalium dalam urin. Berbagai suplemen medis tersedia. Jika suplemen kalium digunakan, seperti baking powder bebas natrium dan garam meja bebas natrium, tiamin yang tidak mencukupi dapat menyebabkan beri-beri. Kekurangan vitamin B-1 mungkin terjadi jika makanan yang mengandung sulfit atau sulfur dioksida dimakan atau minuman beralkohol yang difermentasi dengan sulfur dioksida yang dikonsumsi selama makan, karena sulfit menghancurkan vitamin B-1 di usus.

Individu yang menderita penyakit mungkin menderita efek kesehatan yang merugikan dari mengkonsumsi sejumlah besar diet kalium. Pasien gagal tahap akhir yang menjalani terapi dengan dialisis ginjal harus mematuhi batasan diet ketat pada asupan kalium, karena mengontrol ekskresi kalium, dan konsentrasi kalium dalam darah dapat memicu serangan jantung yang fatal. Hiperkalemia akut dapat dikurangi melalui makan soda kue, atau glukosa, hiperventilasi dan keringat.

Kegunaan lainnya


  • Hal ini terutama digunakan dalam pupuk baik sebagai klorida, sulfat atau karbonat - bukan sebagai oksida.

  • Kalium merupakan komponen penting yang dibutuhkan dalam pertumbuhan tanaman dan ditemukan di sebagian besar jenis tanah.

  • Dalam sel hewan, ion kalium sangat penting untuk menjaga sel tetap hidup (lihat pompa Na-K)

  • Kalium klorida digunakan sebagai pengganti garam meja dan juga digunakan untuk mengatasi jantung, mis. dalam operasi jantung dan dalam eksekusi dengan mematikan dalam solusi.

  • Kalium bisulfit (KHSO3) digunakan sebagai pengawet makanan (tetapi tidak dalam daging), pemutihan tekstil dan jerami, pembuatan anggur dan bir, dan dalam penyamakan kulit.

  • Kalium bromat (KBrO3) digunakan sebagai peningkat tepung (E924).

  • Potassium sodium tartrate, atau garam Rochelle (KNaC4H4O6) digunakan dalam baking powder dan obat-obatan.

  • Kalium pirofosfat (K4P2O7) digunakan dalam sabun dan deterjen.

  • Kalium fluorosilikat (K2SiF6) digunakan sebagai insektisida.


Tindakan pencegahan

Kalium padat bereaksi dengan hebat dengan udara, dan karenanya harus disimpan di bawah minyak mineral seperti minyak tanah dan ditangani dengan hati-hati. Namun, tidak seperti litium dan natrium, kalium tidak dapat disimpan di bawah minyak tanpa batas waktu. Jika disimpan lebih dari 6 bulan hingga satu tahun, peroksida peka goncangan yang berbahaya dapat terbentuk pada logam dan di bawah tutup wadah, yang dapat meledak saat dibuka. Direkomendasikan bahwa potasium, rubidium, atau cesium tidak disimpan lebih dari tiga bulan kecuali disimpan dalam atmosfer inert (bebas oksigen), atau di bawah vakum.

Residu kalium hidroksida (KOH) yang sangat basa pada permukaan kalium yang telah terkena uap air, merupakan bahaya kaustik. Seperti halnya logam natrium, rasa "sabun" dari logam kalium pada kulit disebabkan oleh pemecahan kaustik lemak di kulit menjadi sabun kalium lunak yang kasar, dan merupakan awal dari luka bakar alkali. Kalium jelas harus ditangani dengan hati-hati, dengan perlindungan kulit dan mata penuh.

Kalium yang terbakar akan bertambah buruk bila terkena air, dan hanya beberapa bahan kimia kering yang efektif untuk mengatasiny. Kalium juga bereaksi hebat dengan yodium.</span>
Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada Superviton
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang Royal Jelly Pada Superviton
Royal Jelly adalah sekresi lebah madu yang digunakan sebagai nutrisi bagi larva serta ratu lebah. Royall Jelly dikeluarkan dari kelenjar hipofaring lebah pembantu dan diberikan pada larva lebah. Komposisi royall jelly terdiri dari air (67%), protein (12,5%), gula sederhana (11%), asam lemak (6%), dan 10-HDA (3,5%). Selain itu ia juga mengandung komponen antibakteri dan antibiotik, pantothenic acid (vitamin B5), pyridoxine (vitamin B6), dan vitamin C. Tidak ditemukan adanya vitamin A, D, E, atau K.
Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Superviton

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Superviton Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Superviton?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Superviton adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Memberikan kesegaran tubuh dan membantu memulihkan kondisi tubuh yang menurun akibat capek saat bekerja keras dan berolah raga.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Superviton?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Superviton:

Dewasa: sehari 2-3 sachet.

Izin BPOM, Kemasan dan Sediaan

  • SD051224271, SUPERVITON RASA JERUK, Dus @ 6 & 10 sachet @ 3 g
  • SD051224281, SUPERVITON RASA ANGGUR, Dus @ 6 & 10 sachet @ 3 gram

Apa Nama Perusahaan Produsen Superviton?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Superviton:

Tempo Scan Pacific