Seretide

Apa Kandungan dan Komposisi Seretide?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Seretide adalah:

  • Per Seretide dosis 50 Salmeterol 25 mcg, fluticasone propionate 50 mcg
  • Per Seretide dosis 125 Salmeterol 25 mcg, fluticasone propionate 125 mcg
  • Per Diskus Seretide 100 Salmeterol xinafoate 50 mcg, fluticasone propionate 100 mcg
  • Per Diskus Seretide 250 Salmeterol xinafoate 50 mcg, fluticasone propionate 250 mcg
  • Per Diskus Seretide 500 Salmeterol xinafoate 50 mcg, fluticasone propionate 500 mcg

Sekilas Tentang Fluticasone Pada Seretide
Fluticasone adalah kortikosteroid sintetik kuat yang sering diresepkan sebagai pengobatan untuk asma dan rinitis alergi.

Flutikason propionat terkait dipasarkan dengan nama merek Flixotide dan Flixonase oleh Allen & Hanburys, dan Flovent, Flonase, dan Veramyst oleh GlaxoSmithKline. GlaxoSmithKline juga memasarkan kombinasi flutikason dan salmeterol sebagai Advair (AS) atau Seretide (Inggris).

Ini juga digunakan sebagai krim atau salep untuk pengobatan eksim dan psoriasis (Cutivate UK).

Mekanisme aksi

Peradangan diakui sebagai komponen penting dalam patogenesis asma. Glukokortikoid telah terbukti menghambat beberapa jenis sel (misalnya, sel mast, eosinofil, basofil, limfosit, makrofag, dan neutrofil) dan memediasi produksi atau sekresi (misalnya, histamin, eikosanoid, leukotrien, dan sitokin) yang terlibat dalam respon asma. Tindakan anti-inflamasi glukokortikoid ini dapat berkontribusi pada kemanjurannya pada asma. Biasanya, bagaimanapun, tindakan pada sel yang terkena membutuhkan beberapa hari. Oleh karena itu, steroid inhalasi tidak digunakan untuk meredakan asma secara langsung, melainkan sebagai terapi pencegahan dan pemeliharaan.

Semprotan hidung

Dosis

Dewasa: Dosis yang dianjurkan untuk orang dewasa adalah 100 mikrogram (dua semprotan) ke setiap lubang hidung sekali sehari. Ini dapat ditingkatkan hingga maksimum penggunaan dua kali sehari jika diperlukan. Ketika kontrol tercapai, dosis dikurangi menjadi 50 mikrogram (satu semprotan) ke setiap lubang hidung setiap hari.

Remaja dan anak-anak: Dosis yang dianjurkan untuk anak-anak (4 tahun atau lebih tua di AS, tetapi hanya dari 12 tahun di Inggris) adalah 50 mikrogram (satu semprotan) ke setiap lubang hidung sekali sehari. Ini dapat ditingkatkan hingga maksimum penggunaan dua kali sehari jika diperlukan.

Masalah paten Flonase

Paten GlaxoSmithKline pada Flonase berakhir pada Mei 2004. Food and Drug Administration (FDA) menyetujui penjualan Flonase versi generik pada 22 Februari 2006. Pada 23 Februari 2006, GlaxoSmithKline (GSK) dapat memperoleh 10- perintah penahanan hari dari hakim federal di Baltimore yang memblokir pengiriman dan penjualan Flonase versi generik yang disetujui. Perintah penahanan tersebut berlangsung hingga 6 Maret 2006. Dasar keluhan oleh GSK adalah bahwa FDA gagal mengikuti peraturannya sendiri dalam menyetujui obat generik dan gagal menerapkan standar kualitas yang sama untuk versi generik seperti yang dilakukan untuk Flonase. GSK membuat argumen ini dalam petisi yang diajukan ke FDA, tetapi FDA menolak petisi tersebut. Pengadilan Distrik Maryland menolak permintaan GSK untuk memperpanjang larangan obat generik Flonase setelah tanggal 6 Maret 2006, dan GSK mengeluarkan pernyataan bahwa mereka tidak akan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Putusan itu berarti bahwa penjualan Flonase versi generik dapat dilanjutkan.

Seretide Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Seretide?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Seretide adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Terapi reguler untuk penyakit obstruktif saluran napas yang reversibel, mencakup asma pada dws & anak, serta terapi reguler untuk PPOK termasuk bronkitis kronik & emfisema.

Apa saja Perhatian Penggunaan Seretide?

Tdk untuk meredakan gejala asma akut. TB paru, gangguan KV berat, DM, hipokalemia yang tidak diterapi, tirotosikosis. Lakukan pengawasan berkala terhadap laju pertumbuhan pada anak yang mendapat terapi jangka panjang. Hamil, laktasi.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Seretide Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Seretide, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Seretide?

Jika Anda lupa menggunakan Seretide, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Seretide Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Seretide?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Seretide yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Seretide?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Seretide yang mungkin terjadi adalah:

Serak atau disfonia, sakit kepala, kandidiasis mulut & tenggorokan, iritasi tenggorokan, palpitasi, tremor, bronkospasme paradoksikal, artralgia; kram otot.

Apa Saja Interaksi Obat Seretide?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Seretide antara lain:

Penyekat β selektif & non selektif; penghambat CYP450 (ritonavir, eritromisin, ketokonazol). MAOI, antidepresan trisiklik, L-dopa, L-tiroksin, oksitosin, antiaritmia; xantin.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Seretide Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Seretide untuk digunakan oleh wanita hamil:

Kategori C: Studi pada binatang percobaan telah memperlihatkan adanya efek samping pada janin (teratogenik atau embroisidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita, atau studi pada wanita dan binatang percobaan tidak dapat dilakukan. Obat hanya boleh diberikan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Seretide?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Seretide:

Penyakit Obstruksi Sal Napas yang Reversibel Dws & anak ≥12 thn Dws & anak ≥12 thn 2 inhalasi Inhaler Seretide 50 atau 125 atau 1 inhalasi Diskus Seretide 100, 250, atau 500. Anak ≥4 thn 2 inhalasi Inhaler Seretide 50 atau 1 inhalasi Diskus Seretide 100. PPOK Dws 2 inhalasi Inhaler Seretide 125 atau 1 inhalasi Diskus Seretide 250 atau 500. Semua dosis diberikan 2 x/hari.

Sediaan, Kemasan, Harga Seretide?

  • Seretide diskus 100
    • 28 × 1’s
    • 60 × 1’s
  • Seretide diskus 250
    • 28 × 1’s
    • 60 × 1’s
  • Seretide diskus 500
    • 28 × 1’s
    • 60 × 1’s
  • Seretide 125 inhaler, 120 actuation x 1’s
  • Seretide 50 inhaler, 120 actuation x 1’s

Apa Nama Perusahaan Produsen Seretide?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Seretide:

GlaxoSmithKline Indonesia