Selesnizol

By | Juni 19, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Selesnizol?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Selesnizol adalah:

Metronidazole 500 mg

Sekilas Tentang Metronidazole Pada Selesnizol
Metronidazole adalah obat antiinfeksi nitroimidazole yang digunakan terutama dalam pengobatan infeksi yang disebabkan oleh organisme yang rentan, terutama bakteri anaerob dan protozoa. Metronidazole awalnya dipasarkan oleh Pfizer dengan nama dagang Flagyl di AS, sementara Sanofi-Aventis memasarkan metronidazole secara global dengan nama dagang yang sama, Flagyl, dan juga oleh berbagai produsen generik, yang menjualnya dengan harga lebih murah. Metronidazole juga digunakan sebagai sediaan gel dalam pengobatan kondisi dermatologis seperti rosacea (Rozex dan MetroGel oleh Galderma) dan tumor jamur (Anabact, Cambridge Healthcare Supplies).

Metronidazole adalah prodrug. Ini diubah dalam organisme anaerob oleh enzim redoks piruvat-feredoksin oksidoreduktase. Gugus nitro metronidazole secara kimiawi direduksi oleh ferredoxin (atau proses metabolisme terkait ferredoxin) dan produknya bertanggung jawab untuk mengganggu struktur heliks DNA, sehingga menghambat sintesis asam nukleat.

Metronidazole secara selektif diambil oleh bakteri anaerob dan organisme protozoa yang sensitif karena kemampuan organisme ini untuk mereduksi metronidazole menjadi bentuk aktifnya secara intraseluler.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan
Metronidazole diindikasikan untuk pengobatan kondisi berikut ini:


  • Vaginitis akibat infeksi Trichomonas vaginalis (protozoa) baik pada pasien yang bergejala maupun kontak seksual tanpa gejala; dan karena infeksi bakteri Gardnerella atau Mycoplasma hominis pada pasien yang bergejala

  • Penyakit radang panggul dalam hubungannya dengan antibiotik lain seperti ofloxacin, levofloxacin, atau ceftriaxone

  • Infeksi protozoa karena Entamoeba histolytica (disentri amoeba atau abses hati), dan Giardia lamblia (Giardiasis) harus diobati sendiri atau bersama dengan iodoquinol atau diloxanide furoate

  • Infeksi bakteri anaerob seperti Bacteroides fragilis, spp, Fusobacterium spp, Clostridium spp, Peptostreptococcus spp, Prevotella spp, atau bakteri anaerob lainnya pada abses intraabdominal, peritonitis, empiema, pneumonia, pneumonia aspirasi, abses paru, ulkus kaki diabetik, meningitis, dan abses otak , infeksi tulang dan sendi, septikemia, endometritis, abses tubo-ovarium, atau endokarditis

  • Kolitis pseudomembran karena Clostridium difficile

  • Terapi pemberantasan Helicobacter pylori, sebagai bagian dari rejimen multi-obat pada penyakit ulkus peptikum

  • Profilaksis bagi mereka yang menjalani operasi kolorektal yang berpotensi terkontaminasi dan dapat dikombinasikan dengan neomisin

  • Gingivitis akut dan infeksi gigi lainnya (TGA disetujui, non-Food and Drug Administration (FDA) disetujui)

  • Penyakit Crohn dengan keterlibatan kolon atau perianal (tidak disetujui FDA)

  • Metronidazole topikal diindikasikan untuk pengobatan rosacea, dan dalam pengobatan luka jamur yang berbau busuk.



Pencegahan kelahiran prematur

Metronidazole juga telah digunakan pada wanita untuk mencegah kelahiran prematur yang terkait dengan vaginosis bakterial, di antara faktor risiko lain termasuk adanya fibronektin janin servikovaginal (fFN). Sebuah uji coba terkontrol secara acak menunjukkan bahwa metronidazole tidak efektif dalam mencegah kelahiran prematur pada wanita hamil berisiko tinggi dan, sebaliknya, kejadian kelahiran prematur sebenarnya lebih tinggi pada wanita yang diobati dengan metronidazole.

Lamont berpendapat bahwa Metronidazole bukanlah antibiotik yang tepat untuk diberikan dalam keadaan ini dan sering kali terlambat digunakan untuk digunakan. Klindamisin yang diberikan pada awal trimester kedua pada wanita yang dites positif untuk vaginosis bakterial tampaknya lebih efektif.

Efek samping

Reaksi obat yang merugikan yang umum (≥1% pasien) yang terkait dengan terapi metronidazole sistemik meliputi: mual, diare, dan/atau rasa logam di mulut. Pemberian intravena umumnya dikaitkan dengan tromboflebitis. Efek samping yang jarang terjadi meliputi: reaksi hipersensitivitas (ruam, gatal, kemerahan, demam), sakit kepala, pusing, muntah, glositis, stomatitis, urin berwarna gelap, dan/atau parestesia.

Dosis tinggi dan/atau pengobatan sistemik jangka panjang dengan metronidazole dikaitkan dengan perkembangan black hairy tongue, leukopenia, neutropenia, peningkatan risiko neuropati perifer dan/atau toksisitas SSP.

Metronidazole terdaftar oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) sebagai karsinogen manusia yang potensial. Meskipun beberapa metode pengujian telah dipertanyakan, telah terbukti menyebabkan kanker pada hewan percobaan. Namun demikian, tampaknya memiliki potensi risiko kanker yang cukup rendah dan dalam sebagian besar keadaan, manfaat pengobatan lebih besar daripada risikonya.

Reaksi obat yang merugikan umum yang terkait dengan terapi metronidazole topikal termasuk kemerahan lokal, kekeringan, dan/atau iritasi kulit; dan mata berair (jika diterapkan di dekat mata).

Interaksi dengan alkohol

Mengkonsumsi etanol (alkohol) saat menggunakan metronidazole menyebabkan reaksi seperti disulfiram dengan efek yang dapat mencakup mual, muntah, kemerahan pada kulit, takikardia (detak jantung yang dipercepat), sesak napas, dan bahkan kematian. Konsumsi alkohol harus dihindari oleh pasien selama terapi metronidazole sistemik dan setidaknya 24 jam setelah pengobatan selesai. Namun, terjadinya reaksi ini dalam pengaturan klinis baru-baru ini dipertanyakan oleh beberapa penulis.

Selesnizol Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Selesnizol?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Selesnizol adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Urethritis dan v4g1nitis yang disebabkan trichomomonas v4g1nalis, amebiasis (intestinal dan hepatik amebiasis), pengobatan infeksi anaerob paska operasi, Giardiasis yang disebabkan oleh gigi ardialambliasis.

Apa Saja Kontraindikasi Selesnizol?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Selesnizol dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Penderita yang hipersensitif terhadap metronidazole atau derivat nitromidazole lainnya dan trimester pertama kehamilan.

Sekilas Tentang Obat Antibiotik
Antibiotika adalah segolongan molekul, baik alami maupun sintetik, yang mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam organisme, khususnya dalam proses infeksi oleh bakteri. Penggunaan antibiotika khususnya berkaitan dengan pengobatan penyakit infeksi, meskipun dalam bioteknologi dan rekayasa genetika juga digunakan sebagai alat seleksi terhadap mutan atau transforman. Antibiotika bekerja seperti pestisida dengan menekan atau memutus satu mata rantai metabolisme, hanya saja targetnya adalah bakteri molekul. Antibiotika berbeda dengan desinfektan karena cara kerjanya. Desinfektan membunuh kuman dengan menciptakan lingkungan yang tidak wajar bagi kuman untuk hidup.

Antibiotik tidak efektif menangani infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya, dan setiap antibiotik sangat beragam keefektifannya dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotika yang membidik bakteri gram negatif atau gram positif, ada pula yang spektrumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.

Antibiotika oral (diberikan lewat mulut) mudah digunakan dan antibiotika intravena (melalui infus) digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotika kadang kala dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Selesnizol?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Selesnizol:

Dianjurkan diminum pada waktu makan atau setelah makan. Amoebiasis: Dewasa: intestinal amoebiasis: Sehari 3 x 750 mg selama 5-10 hari. Dewasa: hepatik amoebiasis: Sehari 3 x 750 mg selama 5-10 hari. Anak-anak: 35-50 mg/kgBB/hari dibagi dalam 3 dosis selama 10 hari. Trichomoniasis: untuk pencegahan reinfeksi, suami atau istri dari penderita diberi dosis yang sama. Dewasa: 2 g dalam dosis tunggal selama 1 hari dalam dosis terbagi sehari 2 x 500 mg selama 7 hari berturut-turut. Anak: 15 mg/kgBB/hari dalam dosis terbagi 3 selama 7-10 hari; Giardiasis: Dewasa: 250-500 mg, sehari 3 x selama 5-7 hari selama 3 hari. Anak: 5 mg/kgBB sehari 3 x selama 5-7 hari; infeksi bakteri anaerobik: untuk infeksi yang serius, metronidazole IV diberikan pada awal pengobatan. Dewasa: 7-5 mg/kgBB setiap 6 jam (+ 500 mg untuk dewasa dengan berat badan 70 kg) maksimal sehari 4 g selama 7-10 hari.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Selesnizol?

Dus @ 10 Strip @ 10 captab 500 mg

Berapa Nomor Izin BPOM Selesnizol?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Selesnizol:

DKL0636700704A1

Apa Nama Perusahaan Produsen Selesnizol?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Selesnizol:

Sejahtera Lestari Farma

Sekilas Tentang Sejahtera Lestari Farma
PT Sejahtera Lestari Farma (Selesfarma) merupakan suatu perusahaan farmasi yang berdiri pada tahun 2003 yang memiliki pabrik dan kantor pusat di kabupaten Pasuruan, Jawa Timur. Perusahaan ini pertama kali memperoleh sertifikat CPOB untuk produksi kapsul dan tablet nonpenisilin pada tahun 2005.

Pada 2011, PT Sejahtera Lestari Farma memperluas pemasaran produknya mulai dari provinsi Aceh sampai Papua dengan lebih dari 50 varian produk dalam berbagai macam kategori, mulai dari produk obat baik itu branded maupun generik, vitamin, obat OTC, dan sebagainya. Untuk menjangkau area pemasaran yang luas, perusahaan ini memasarkan produknya melalui PT Seles Global Farma yang bekerja sama dengan perusahaan distributor lokal di daerah-daerah pemasaran.

Pada tahun 2012, perusahaan ini mendapatkan 6 sertifikat CPOB berikut dengan resertifikasinya untuk produk-produk seperti kapsul keras nonantibiotik, tablet dan coated tablet nonantibiotik, tablet dan coated tablet antibiotik, kapsul keras antibiotik, oral powder nonantibiotik, dan topical powder nonantibiotik. Untuk meningkatkan kapasitas produksinya, maka pada tahun 2016 dilakukan upgrading pada peralatan produksi yang melipuri hardware dan software untuk produksi produk farmasi. Selanjutnya pada 2017 PT Sejahtera Lestari farma mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk penisilin baik dalam sediaan tablet, kapsul, maupun sirup kering.

Beberapa produk yang dihasilkan oleh PT Sejahtera Lestari Farma antara lain Selestrim, Selexon, Selpyron, Selthiacol, dan sebagainya.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.