Sebclair Cream

By | Juni 5, 2022 |

Apa Kandungan dan Komposisi Sebclair Cream?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Sebclair Cream adalah:

Isohexadecane, Butyrospermum parkii butter, pentylene glycol, ethylhexyl palmitate, cera alba, peg-30 dipolyhydroxystearate, bisabolol, polyglyceryl-6 polyricinoleate, allantoin glycyrrhetinic acid, hydrogenated castor oil, tocopheryl acetate, butylene glycol, Mg sulfate, piroctone olamine, propylene glycol, lactic acid, allantoin, Mg stearate, Solanum lycopersicum extr, PPG-15 stearyl ether, disodium EDTA, ascorbyl tetraisopalmitate, Vitis vinifera seed extr, citric acid, Citrus grandis extr, Citrus limonum fruit extr, malic acid, Vaccinium myrtillus extr, propyl gallate, telmesteine

Sekilas Tentang Lactic Acid (Asam Laktat) Pada Sebclair Cream
Lactic acid (asam laktat (nama sistematis IUPAC: asam 2-hidroksipropanoat)), juga dikenal sebagai asam susu, adalah senyawa kimia yang berperan dalam beberapa proses biokimia.Zat ini pertama kali diisolasi pada tahun 1780 oleh seorang ahli kimia Swedia, Carl Wilhelm Scheele, dan merupakan asam karboksilat dengan rumus kimia H]C3H5O3. Ini memiliki gugus hidroksil yang berdekatan dengan gugus karboksil, menjadikannya asam alfa hidroksi (AHA). Dalam larutan, ia dapat kehilangan proton dari gugus asam, menghasilkan ion laktat CH3CH(OH)COO−. Hal ini larut dengan air atau etanol, dan higroskopis.

Asam laktat adalah kiral dan memiliki dua isomer optik. Salah satunya dikenal sebagai asam L-(+)-laktat atau (S)-asam laktat dan yang lainnya, bayangan cerminnya, adalah asam D-(-)-laktat atau (R)-asam laktat. L-(+)-asam laktat adalah isomer biologis penting.

Pada hewan, L-laktat secara konstan diproduksi dari piruvat melalui enzim laktat dehidrogenase (LDH) dalam proses fermentasi selama metabolisme normal dan olahraga. Itu tidak meningkat dalam konsentrasi sampai tingkat produksi laktat melebihi tingkat penghapusan laktat yang diatur oleh sejumlah faktor termasuk: transporter monokarboksilat, konsentrasi dan isoform LDH dan kapasitas oksidatif jaringan. Konsentrasi laktat darah biasanya 1-2 mmol/L saat istirahat, tetapi dapat meningkat hingga lebih dari 20 mmol/L selama aktivitas yang intens.

Fermentasi asam laktat skala komersial antara lain dilakukan oleh bakteri Lactobacillus. Bakteri ini dapat beroperasi di dalam mulut; asam yang mereka hasilkan bertanggung jawab atas kerusakan gigi yang dikenal sebagai karies.

Dalam pengobatan, laktat adalah salah satu komponen utama dari Ringer's lactate atau larutan Ringer laktat (Compound Sodium Lactate atau Hartmann's Solution di Inggris). Cairan intravena ini terdiri dari kation natrium dan kalium, dengan anion laktat dan klorida, dalam larutan dengan air suling dalam konsentrasi sehingga menjadi isotonik dibandingkan dengan darah manusia. Hal ini paling sering digunakan untuk resusitasi cairan setelah kehilangan darah karena trauma, operasi atau luka bakar.

Latihan dan laktat

Selama latihan intensif daya seperti lari cepat, ketika tingkat permintaan energi tinggi, laktat diproduksi lebih cepat daripada kemampuan jaringan untuk membuangnya dan konsentrasi laktat mulai meningkat. Ini adalah proses yang bermanfaat karena regenerasi NAD+ memastikan bahwa produksi energi dipertahankan dan olahraga dapat dilanjutkan. Peningkatan laktat yang dihasilkan dapat dihilangkan dengan beberapa cara termasuk:

  • Oksidasi menjadi piruvat oleh sel otot yang teroksigenasi baik yang kemudian langsung digunakan untuk bahan bakar siklus asam sitrat dan

  • Menjadi glukosa melalui siklus Cori di hati melalui proses glukoneogenesis.


Berlawanan dengan kepercayaan populer, peningkatan konsentrasi laktat ini tidak secara langsung menyebabkan asidosis, juga tidak bertanggung jawab atas timbulnya nyeri otot yang tertunda. Ini karena laktat itu sendiri tidak mampu melepaskan proton, dan kedua, bentuk asam laktat, asam laktat, tidak dapat dibentuk dalam keadaan normal di jaringan manusia. Analisis jalur glikolitik pada manusia menunjukkan bahwa tidak ada cukup ion hidrogen yang ada dalam zat antara glikolitik untuk menghasilkan laktat atau asam lainnya.

Asidosis yang berhubungan dengan peningkatan konsentrasi laktat selama latihan berat muncul dari reaksi terpisah. Ketika ATP dihidrolisis, ion hidrogen dilepaskan. Ion hidrogen yang diturunkan dari ATP terutama bertanggung jawab atas penurunan pH. Selama latihan intens, metabolisme aerobik tidak dapat menghasilkan ATP cukup cepat untuk memasok kebutuhan otot. Akibatnya, metabolisme anaerobik menjadi jalur penghasil energi yang dominan karena dapat membentuk ATP dengan kecepatan tinggi. Karena sejumlah besar ATP diproduksi dan dihidrolisis dalam waktu singkat, sistem penyangga jaringan diatasi, menyebabkan pH turun dan menciptakan keadaan asidosis. Ini mungkin salah satu faktor, di antara banyak faktor, yang berkontribusi pada ketidaknyamanan otot akut yang dialami tak lama setelah latihan intens.

Pengaruh laktat pada asidosis telah menjadi topik dari banyak konferensi baru-baru ini di bidang fisiologi olahraga. Roberts dkk. telah akurat mengejar gerakan proton yang terjadi selama glikolisis. Namun, dalam melakukannya, mereka telah menyarankan bahwa itu adalah variabel independen yang menentukan konsentrasinya sendiri.

Sebuah tinjauan baru-baru ini oleh Lindinger et al. telah ditulis untuk membantah pendekatan stoikiometri yang digunakan oleh Robergs et al (2004). Dalam menggunakan proses stoikiometri ini, Robergs et al. telah mengabaikan faktor penyebab (variabel bebas) dari konsentrasi ion hidrogen (dilambangkan ). Faktor-faktor tersebut adalah perbedaan ion kuat, PCO2, dan buffer asam lemah. Laktat adalah anion kuat, dan menyebabkan pengurangan yang menyebabkan peningkatan untuk mempertahankan elektroneutralitas. PCO2 juga menyebabkan peningkatan . Selama latihan, konsentrasi laktat intramuskular dan PCO2 meningkat, menyebabkan peningkatan , dan dengan demikian penurunan pH. (Lihat prinsip Le Chatelier)

Asam laktat sebagai pendahulu polimer

Dua molekul asam laktat dapat didehidrasi menjadi laktida, suatu lakton siklik. Berbagai katalis dapat mempolimerisasi laktida menjadi polilaktida heterotaktik atau sindiotaktik, yang sebagai poliester biodegradable dengan (antara lain) sifat medis yang berharga saat ini menarik banyak perhatian.

Saat ini asam laktat digunakan sebagai monomer untuk memproduksi asam polilaktat (PLA) yang kemudian diaplikasikan sebagai plastik biodegradable. Jenis plastik ini merupakan pilihan yang baik untuk menggantikan plastik konvensional yang dihasilkan dari minyak bumi karena rendahnya emisi karbon dioksida yang dapat berkontribusi terhadap pemanasan global. Proses yang umum digunakan dalam memproduksi asam laktat adalah melalui fermentasi, dan kemudian untuk mendapatkan asam polilaktat, mengikuti proses polimerisasi.

Asam laktat dalam makanan

Asam laktat terutama ditemukan dalam produk susu asam, seperti: koumiss, leban, yogurt, kefir dan beberapa keju cottage. Kasein dalam susu fermentasi digumpalkan (dikental) oleh asam laktat.

Meskipun dapat difermentasi dari laktosa (gula susu), sebagian besar asam laktat yang digunakan secara komersial diturunkan dengan menggunakan bakteri seperti Bacillus acidilacti, Lactobacillus delbueckii atau Lactobacillus bulgaricus untuk memfermentasi karbohidrat dari sumber nondairy seperti tepung jagung, kentang dan molase. Jadi, meskipun umumnya dikenal sebagai "asam susu", produk yang mengaku vegan terkadang mengandung asam laktat sebagai bahannya.

Asam laktat juga dapat ditemukan dalam berbagai makanan olahan, biasanya sebagai bahan pengatur pH, atau sebagai pengawet (baik sebagai antioksidan atau untuk mengendalikan mikroorganisme patogen). Ini juga dapat digunakan sebagai penguat fermentasi dalam roti gandum hitam dan roti penghuni pertama.

Asam laktat juga hadir dalam bir gandum, terutama lambic, karena aktivitas Pediococcus sialanosus.

Asam laktat banyak digunakan untuk menghambat bakteri patogen seperti E.coli, Salmonella, Campylobacter dan Listeria pada bangkai hewan seperti daging sapi, babi dan unggas selama proses penyembelihan.

Kalium laktat, natrium laktat dan kalsium laktat adalah garam asam laktat yang dinetralkan. Kalium laktat digunakan dalam banyak produk daging segar dan dimasak untuk kontrol umur simpan, pelestarian warna dan pengurangan kandungan natrium. Natrium laktat memiliki rasa asin ringan dan oleh karena itu cocok untuk peningkatan rasa pada produk daging juga. Sodium laktat diproduksi sebagai cairan dan juga bubuk. Kalsium laktat sangat populer untuk fortifikasi dan tekstur yang lebih baik dalam produk daging yang diemulsikan seperti frankfurter.
Sekilas Tentang Citric Acid (Asam Sitrat) Pada Sebclair Cream
Citric acid (asam sitrat) merupakan suatu zat yang biasanya terdapat pada buah jeruk, lemon, kiwi, strawberry, dan lain-lain. Asam sitrat memiliki manfaat antara lain:

  • Efektif dalam menghilangkan jerawat

  • Meningkatkan kesehatan ginjal

  • Antioksidan

  • Menyembuhkan infeksi tenggorokan

  • Menghasilkan energi

  • Meningkatkan imun tubuh

  • Menghilangkan sel kulit mati

  • Membantu meningkatkan kesehatan ginjal

  • Meningkatkan penyerapan mineral oleh tubuh

  • Anti aging (diaplikasan dalam bentuk masker wajah)

Sumber: lemon, limau, jeruk, anggur, kiwi, apel, stroberi, pir, ceri, rasberi dan jeruk keprok dan dalam sayuran seperti kentang, kacang polong, jamur, asparagus, dan tomat.

Sekilas Tentang Propylene Glycol Pada Sebclair Cream
Propylene glycol (PG) merupakan suatu bahan yang secara kimia berasal dari propene yang merupakan produk sampingan dari minyak alam. Propene kemudian dirubah menjadi propylene oxide. Karena dianggap karsinogen, maka kemudian diproses lagi melalui proses hidrolisasi (pemisahan molekul dengan penambahan air), dihasilkanlah propylene glycol.

Propylene glycol berbentuk cairan minyak yang memiliki sifat tidak berbau, jernih, dan tidak berwarna dan larut dalam air. Oleh karenanya propylene glycol ini banyak digunakan untuk produk topikal seperti lotion. Propylene glycol juga digunakan pada produk kosmetik dan bahan tambahan dalam obat agar penyerapannya dalam tubuh menjadi lebih efisien. Propylene glycol ini aman untuk digunakan.

Sekilas Tentang Polyethylene Glycol (PEG) Pada Sebclair Cream
Polyethylene glycol (polietilen glikol / PEG) dan polietilen oksida (PEO) adalah polimer yang terdiri dari subunit berulang dari struktur identik, yang disebut monomer, dan merupakan polieter yang paling penting secara komersial. Poli (etilen glikol) atau poli (etilen oksida) mengacu pada oligomer atau polimer etilen oksida. Kedua nama tersebut secara kimiawi sinonim, tetapi secara historis PEG cenderung mengacu pada polimer yang lebih pendek, PEO lebih panjang. PEG dan PEO adalah cairan atau padatan dengan titik leleh rendah, tergantung pada berat molekulnya. Keduanya dibuat dengan polimerisasi etilen oksida. Sementara PEG dan PEO dengan berat molekul berbeda digunakan dalam aplikasi yang berbeda dan memiliki sifat fisik yang berbeda (misalnya viskositas) karena efek panjang rantai, sifat kimianya hampir identik. Turunan PEG dan PEO umum digunakan, turunan paling umum adalah metil eter (metoksipoli (etilena glikol)), disingkat mPEG.

Titik lelehnya bervariasi tergantung pada Berat Formula polimer. PEG atau PEO memiliki struktur sebagai berikut:

HO-(CH2-O-CH2)n-H

Angka-angka yang sering disertakan dalam nama PEG dan PEO menunjukkan berat molekul rata-ratanya, mis. PEG dengan n=80 akan memiliki berat molekul rata-rata sekitar 3500 dalton dan akan diberi label PEG 3500. Kebanyakan PEG dan PEO mencakup molekul dengan distribusi berat molekul, yaitu polidispersi. Distribusi ukuran dapat dicirikan secara statistik dengan berat molekul rata-rata (Mw) dan jumlah rata-rata berat molekul (Mn), rasio yang disebut indeks polidispersitas (Mw/Mn). Mw dan Mn dapat diukur dengan spektroskopi massa.

PEGylation adalah tindakan kovalen kopling struktur PEG ke molekul lain yang lebih besar, misalnya, protein terapeutik (yang kemudian disebut sebagai PEGylated). PEGylated interferon alfa-2a atau -2b adalah pengobatan suntik yang umum digunakan untuk infeksi Hepatitis C.

PEG larut dalam air, metanol, benzena, diklorometana dan tidak larut dalam dietil eter dan heksana. Ini digabungkan dengan molekul hidrofobik untuk menghasilkan surfaktan non-ionik.

Produksi

Poli (etilen glikol) diproduksi oleh interaksi etilen oksida dengan air, etilen glikol atau oligomer etilen glikol. Reaksi dikatalisis oleh katalis asam atau basa. Etilen glikol dan oligomernya lebih disukai sebagai bahan awal daripada air, karena memungkinkan pembuatan polimer dengan polidispersitas rendah (distribusi berat molekul sempit). Panjang rantai polimer tergantung pada rasio reaktan.

HOCH2CH2OH + n(CH2CH2O) → HO(CH2CH2O)n+1H

Tergantung pada jenis katalis, mekanisme polimerisasi dapat berupa kationik atau anionik. Mekanisme anionik lebih disukai karena memungkinkan seseorang memperoleh PEG dengan polidispersitas rendah. Polimerisasi etilen oksida adalah proses eksotermik. Pemanasan berlebihan atau kontaminasi etilen oksida dengan katalis seperti alkali atau oksida logam dapat menyebabkan polimerisasi tak terkendali yang dapat berakhir dengan ledakan setelah beberapa jam.

Polietilen oksida atau polietilen glikol bermolekul tinggi disintesis dengan polimerisasi suspensi. Hal ini diperlukan untuk menahan rantai polimer yang tumbuh dalam larutan selama proses polikondensasi. Reaksi dikatalisis oleh senyawa magnesium-, aluminium- atau kalsium-organoelemen. Untuk mencegah koagulasi rantai polimer dari larutan, aditif pengkelat seperti dimetilglioksim digunakan.

Katalis alkali seperti natrium hidroksida NaOH, kalium hidroksida KOH atau natrium karbonat Na2CO3 digunakan untuk membuat polietilen glikol bermolekul rendah.

Penggunaan klinis

Polietilen glikol memiliki toksisitas rendah dan digunakan dalam berbagai produk. Ini adalah dasar dari sejumlah obat pencahar (misalnya produk yang mengandung makrogol seperti Movicol dan polietilen glikol 3350, atau MiraLax atau GlycoLax). Ini adalah dasar dari banyak krim kulit, seperti cetomacrogol, dan pelumas seksual, sering dikombinasikan dengan gliserin. Irigasi seluruh usus (polietilen glikol dengan elektrolit tambahan) digunakan untuk persiapan usus sebelum operasi atau kolonoskopi dan overdosis obat. Itu dijual dengan nama merek GoLYTELY, GlycoLax, Fortrans, TriLyte, dan Colyte. Ketika dilekatkan pada berbagai obat protein, polietilen glikol memungkinkan pembersihan protein yang dibawa dari darah menjadi lambat. Hal ini membuat efek obat yang bekerja lebih lama dan mengurangi toksisitas, dan memungkinkan interval pemberian dosis yang lebih lama. Contohnya termasuk PEG-interferon alfa yang digunakan untuk mengobati hepatitis C dan PEG-filgrastim (Neulasta®) yang digunakan untuk mengobati neutropenia. Telah terbukti bahwa polietilen glikol dapat meningkatkan penyembuhan cedera tulang belakang pada anjing. Salah satu temuan sebelumnya bahwa polietilen glikol dapat membantu perbaikan saraf berasal dari University of Texas (Krause dan Bittner). Polyethylene glycol biasanya digunakan untuk menggabungkan sel B dengan sel myeloma dalam produksi antibodi monoklonal. PEG baru-baru ini terbukti memberikan hasil yang lebih baik pada pasien konstipasi dibandingkan tegaserod.

Penelitian untuk Penggunaan Klinis Baru

PEG dengan berat molekul tinggi, misalnya, PEG 8000, adalah agen pencegahan diet yang sangat ampuh melawan kanker kolorektal pada model hewan. Database Chemoprevention menunjukkan itu adalah agen yang paling efektif untuk menekan karsinogenesis kimia pada tikus. Pencegahan kanker pada manusia belum diuji dalam uji klinis.

Injeksi PEG 2000 ke dalam aliran darah marmut setelah cedera tulang belakang menyebabkan pemulihan yang cepat melalui perbaikan molekuler membran saraf. Efek pengobatan ini untuk mencegah paraplegia pada manusia setelah kecelakaan belum diketahui.
Penelitian sedang dilakukan dalam penggunaan PEG untuk menutupi antigen pada sel darah merah. Berbagai lembaga penelitian telah melaporkan bahwa penggunaan PEG dapat menutupi antigen tanpa merusak fungsi dan bentuk sel. PEG sedang digunakan dalam perbaikan neuron motorik yang rusak akibat benturan atau laserasi in vivo dan in vitro. Ketika digabungkan dengan melatonin, 75% saraf sciatic yang rusak dapat bertahan hidup.

Penggunaan lainnya

PEG digunakan dalam sejumlah pasta gigi sebagai dispersan; itu mengikat air dan membantu menjaga gusi seragam di seluruh pasta gigi. Itu juga sedang diselidiki untuk digunakan dalam pelindung tubuh dan tato untuk memantau diabetes. Gugus fungsi PEG memberikan elastomer poliuretan "kenyaringan", untuk aplikasi seperti busa (karet busa) dan serat (spandeks). Struktur tulang punggungnya analog dengan silikon, elastomer lain.

Karena PEG adalah polimer fleksibel yang larut dalam air, PEG dapat digunakan untuk menciptakan tekanan osmotik yang sangat tinggi (puluhan atmosfer). Ini juga tidak mungkin memiliki interaksi spesifik dengan bahan kimia biologis. Sifat ini membuat PEG salah satu molekul yang paling berguna untuk menerapkan tekanan osmotik dalam percobaan biokimia, terutama ketika menggunakan teknik tekanan osmotik.

PEO (poly (ethylene oxide)) dapat berfungsi sebagai pemisah dan pelarut elektrolit dalam sel lithium polymer. Difusivitasnya yang rendah seringkali membutuhkan suhu operasi yang tinggi, tetapi viskositasnya yang tinggi bahkan mendekati titik lelehnya memungkinkan lapisan elektrolit yang sangat tipis. Sementara kristalisasi polimer dapat menurunkan kinerja, banyak garam yang digunakan untuk membawa muatan juga dapat berfungsi sebagai penghalang kinetik untuk pembentukan kristal. Baterai tersebut membawa energi yang lebih besar untuk beratnya daripada teknologi baterai lithium ion lainnya.

Saat bekerja dengan fenol dalam situasi laboratorium, PEG 300 dapat digunakan pada luka bakar kulit fenol untuk menonaktifkan sisa fenol.

Poli (etilena glikol) juga biasa digunakan sebagai fase diam polar untuk kromatografi gas, serta sebagai fluida perpindahan panas dalam penguji elektronik.

PEG termasuk dalam banyak atau semua formulasi minuman ringan Dr Pepper, konon sebagai agen anti-busa.

PEG juga telah digunakan untuk mengawetkan benda-benda yang telah diselamatkan dari bawah air, seperti yang terjadi pada kapal perang Vasa di Stockholm. Ini menggantikan air dalam benda-benda kayu, yang membuat kayu stabil secara dimensi dan mencegah lengkungan atau penyusutan kayu.

PEG sering terlihat (sebagai efek samping) dalam eksperimen spektrometri massa dengan pola fragmentasi yang khas.

Di bidang mikrobiologi, pengendapan PEG digunakan untuk mengkonsentrasikan virus.

PEG juga digunakan dalam tetes mata pelumas. Turunan PEG seperti etoksilat rentang sempit digunakan sebagai surfaktan.

Dimetil eter dari PEG adalah bahan utama Selexol, pelarut yang digunakan oleh pembangkit listrik tenaga batubara siklus gabungan gasifikasi terpadu (IGCC) untuk menghilangkan karbon dioksida dan hidrogen sulfida dari aliran limbah gas.
Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA) Pada Sebclair Cream
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Allantoin Pada Sebclair Cream
Allantoin adalah zat yang berasal dari hasil ekstraksi akar tanaman comfrey. Allantoin mampu menenangkan dan melindungi kulit sehingga membuat kulit tetap lembut dan terjaga kelembabannya. Zat ini tidak menyebabkan iritasi. Karena kebutuhan allantoin yang sangat besar untuk produk-produk kosmetik, maka saat ini allantoin yang digunakan kebanyakan merupakan allantoin sintesis yang merupakan produk samping dari pengolahan diazolodinyl urea.

Berikut ini beberapa manfaat allantoin:

  • Meningkatkan kadar air kulit

  • Mendorong pengelupasan alami pada stratum corneum, lapisan luar kulit

  • Merangsang proliferasi sel kulit dan mendorong pertumbuhan jaringan baru

  • Mempercepat penyembuhan luka dan iritasi kulit

  • Meningkatkan proses regenerasi sel, mencegah kulit kering, dan memperbaiki sel kulit yang rusak

  • Mencegah kulit pecah-pecah dan terbakar akibat paparan sinar UV

  • Menenangkan dan melembutkan kulit

  • Melindungi kulit dari radikal bebas

  • Melindungi lapisan terluar epidermis dan mensintesa sejumlah protein dan lipid yang ada pada stratum corneum

  • Menghaluskan kulit

Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate Pada Sebclair Cream
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.

Sebclair Cream Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Sebclair Cream?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Sebclair Cream adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Mengobati & meringankan kulit kering, bersisik & ruam gatal. Meredakan kulit kering dengan mempertahankan kelembaban kulit, yang bermanfaat untuk proses penyembuhan.

Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Sebclair Cream?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Sebclair Cream:

Oleskan krim pada area yang sakit 3x/ hari atau bila diperlukan & pijat lembut hingga meresap ke kulit.

Perhatian 

Pasien dgn alergi thd shea butter &/ atau memiliki riwyat hipersensitivitas. HIndari kontak dgn mata.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Sebclair Cream?

Sebclair cream / krim, 30 mL x 1’s

Berapa Harga Sebclair Cream?

Rp 115.000/kemasan

Apa Nama Perusahaan Produsen Sebclair Cream?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Sebclair Cream:

Transfarma Medica Indah

Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.