RITUXIMAB

Kandungan, Indikasi, Efek Samping, Kontra, Interaksi, Dosis, Obat Apa | FARMASI-ID.COM > Onkologi > Terapi Target untuk Kanker > RITUXIMAB

Deskripsi

Rituximab adalah obat yang digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk mengobati jenis kanker tertentu (misalnya limfoma non-Hodgkin, leukemia limfositik kronis). Ini adalah jenis obat yang disebut antibodi monoklonal. Ia bekerja dengan menempel pada sel-sel darah tertentu dari sistem kekebalan tubuh Anda (sel B) dan membunuh mereka. Obat ini juga digunakan dengan antibodi monoklonal lainnya dan obat-obatan radioaktif untuk mengobati kanker tertentu.

Rituximab juga digunakan dengan methotrexate untuk mengobati bentuk rheumatoid arthritis moderat sampai berat. Ia biasanya digunakan untuk rheumatoid hanya setelah obat lain belum bekerja. Obat ini dapat mengurangi nyeri sendi dan bengkak, juga digunakan untuk mengobati beberapa jenis penyakit pembuluh darah (seperti granulomatosis Wegener, mikroskopis polyangiitis).

Dosis

Dosis Normal untuk Orang Dewasa Penderita non-Hodgkin Lymphoma

Informasi mengenai pemberian rituximab oleh tenaga kesehatan profesional: Jangan digunakan sebagai dorongan intravena atau bolus. Digunakan hanya sebagai (IV) infus intravena. Pre-medis sebelum setiap infus dengan acetaminophen dan antihistamin. Untuk pasien RA, methylprednisolone 100 mg IV atau setara dianjurkan 30 menit sebelum setiap infus. Pneumocystis jiroveci pneumonia (PCP) dan profilaksis virus anti-herpes direkomendasikan untuk pasien dengan CLL selama pengobatan dan sampai 12 bulan setelah pengobatan yang sesuai.

Infus pertama: Memulai infus pada tingkat 50 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat infus 50 mg kenaikan / jam setiap 30 menit, sampai maksimum 400 mg / jam.

Infus berikutnya: Memulai infus pada tingkat 100 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat 100 mg bertahap / jam pada 30 menit interval, sampai maksimum 400 mg / jam.

Untuk pasien yang sebelumnya tidak diobati folikel Non-Hodgkins Lymphoma (NHL) dan Diffuse-sel B besar NHL (DLBCL): Jika pasien tidak mengalami Grade 3 atau 4 infus terkait peristiwa buruk selama Siklus 1, 90 menit infus dapat diberikan dalam siklus 2 dengan kandungan regimen kemoterapi glukokortikoid. Mulailah infus pada tingkat 20% dari total dosis yang diberikan dalam 30 menit pertama dan gunakan 80% sisanya dari dosis total selama 60 menit berikutnya. Jika infus 90 menit yang ditoleransi di Siklus 2, tingkat yang sama dapat digunakan untuk siklus berikutnya. Pasien yang memiliki penyakit kardiovaskular yang signifikan secara klinis atau yang memiliki limfosit beredar menghitung lebih besar dari atau sama dengan 5000 / mm3 sebelum Siklus 2 tidak harus diberikan 90 menit infus.

Hambat infus atau perlambat laju infus untuk reaksi infus. Lanjutkan infus pada satu-setengah tingkat sebelumnya pada perbaikan gejala.

Obat Kambuh atau tahan panas, ringan atau folikular, CD20-positif, B-sel non-Hodgkin Lymphoma (NHL): 375 mg / m2 IV sekali seminggu selama 4 atau 8 dosis.

Penafsiran untuk kambuh atau tahan panas, ringan atau folikular,, B-sel CD20-positif NHL: 375 mg / m2 IV sekali seminggu selama 4 dosis.

Sebelumnya tidak diobati: folikel B-sel CD20-positif NHL: 375 mg / m2 IV, diberikan pada Hari 1 dari setiap siklus kemoterapi, hingga 8 dosis. Pada pasien dengan respon lengkap atau parsial, mulailah perawatan rituximab 8 minggu setelah selesainya rituximab dalam kombinasi dengan kemoterapi. Mengelola rituximab sebagai agen tunggal setiap 8 minggu untuk 12 dosis.

Tidak ada kemajuan, Low-grade: B-sel CD20-positif NHL, setelah lini pertama CVP kemoterapi: Setelah selesai 6 sampai 8 siklus CVP kemoterapi, gunakan375 mg / m2 IV sekali seminggu selama 4 dosis pada interval 6 bulan untuk maksimum 16 dosis.

DLBCL: 375 mg / m2 IV diberikan pada hari 1 dari setiap siklus kemoterapi sampai 8 dosis.

Lymphocytic Leukemia (CLL) Kronis: 375 mg / m2 hari sebelum memulai FC kemoterapi, kemudian 500 mg / m2 pada hari 1 dari siklus 2 sampai 6 (setiap 28 hari).

Sebagai komponen yang diperlukan ibritumomab tiuxetan regimen terapeutik: rituximab 250 mg / m2 harus diresapi dalam waktu 4 jam sebelum pemberian Indium-111- (In-111-) ibritumomab tiuxetan dan dalam waktu 4 jam sebelum penggunaan Itrium-90 – (Y-90-) tiuxetan ibritumomab. Penggunaan rituximab dan In-111-ibritumomab tiuxetan harus mendahului rituximab dan Y-90-ibritumomab tiuxetan oleh 7 sampai 9 hari. (Catatan: ibritumomab tiuxetan rejimen terapi diindikasikan untuk pengobatan pasien kambuhan atau refraktori kelas rendah atau limfoma sel B folikel non-Hodgkin, termasuk pasien dengan limfoma refraktori folikel non-Hodgkin rituximab.)

Dosis Normal untuk Orang Dewasa Penderita Rheumatoid Arthritis:

Informasi untuk semua tenaga kesehatan profesional mengenai pemberian rituximab: Jangan gunakan sebagai dorongan intravena atau bolus. Gunakan hanya sebagai (IV) infus intravena. Sebelum pramedis setiap infus dengan acetaminophen dan antihistamin. Untuk pasien RA, methylprednisolone 100 mg IV atau setara dianjurkan 30 menit sebelum setiap infus. Pneumocystis jiroveci pneumonia (PCP) dan profilaksis virus anti-herpes direkomendasikan untuk pasien dengan CLL selama pengobatan dan sampai 12 bulan setelah pengobatan yang sesuai.

Infus pertama: Memulai infus pada tingkat 50 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat infus 50 mg kenaikan / jam setiap 30 menit, sampai maksimum 400 mg / jam.

Infus berikutnya: Memulai infus pada tingkat 100 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat 100 mg bertahap / jam pada 30 menit interval, sampai maksimum 400 mg / jam.

Menghambat infus atau memperlambat laju infus untuk reaksi infus. Lanjutkan infus pada satu-setengah tingkat sebelumnya pada perbaikan gejala.

Rheumatoid Arthritis: Rituximab diberikan dalam kombinasi dengan methotrexate. Rituximab diberikan sebagai dua infus 1000 mg IV dipisahkan selama 2 minggu. Glukokortikoid diberikan sebagai methylprednisolone 100 mg IV atau yang setara 30 menit sebelum setiap infus dianjurkan untuk mengurangi insiden dan keparahan dari reaksi infus. Program selanjutnya harus diberikan setiap 24 minggu atau berdasarkan evaluasi klinis, tapi tidak lebih cepat dari setiap 16 minggu.

Dosis Normal untuk Orang Dewasa Penderita Lymphocytic Leukemia:

Informasi untuk semua tenaga kesehatan profesional untuk pemberian rituximab: Jangan gunakan obat ini sebagai dorongan intravena atau bolus. Gunakan hanya sebagai (IV) infus intravena. Pramedis sebelum setiap infus dengan acetaminophen dan antihistamin. Untuk pasien RA, methylprednisolone 100 mg IV atau setara dianjurkan 30 menit sebelum setiap infus. Pneumocystis jiroveci pneumonia (PCP) dan profilaksis virus anti-herpes direkomendasikan untuk pasien dengan CLL selama pengobatan dan sampai 12 bulan setelah pengobatan yang sesuai.

Infu pertama: Memulai infus pada tingkat 50 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat infus 50 mg kenaikan / jam setiap 30 menit, sampai maksimum 400 mg / jam.

Infus berikutnya: Memulai infus pada tingkat 100 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat 100 mg bertahap / jam pada 30 menit interval, sampai maksimum 400 mg / jam.

Menghambt infus atau memperlambat laju infus untuk reaksi infus. Lanjutkan infus pada satu-setengah tingkat sebelumnya pada perbaikan gejala.

Lymphocytic Leukemia (CLL) Kronis: 375 mg / m2 IV hari sebelum inisiasi fludarabine dan siklofosfamid (FC) kemoterapi, kemudian 500 mg / m2 pada hari 1 dari siklus 2 sampai 6 (setiap 28 hari).

Pneumocystis jiroveci pneumonia (PCP) dan profilaksis virus anti-herpes direkomendasikan untuk pasien dengan CLL selama pengobatan dan sampai 12 bulan setelah pengobatan yang sesuai.

Dosis Normal untuk Orang Dewasa Penderita Wegener Granulomatosus:

Informasi untuk semua tenaga kesehatan profesional mengenai pemberian rituximab: Jangan gunakan sebagai dorongan intravena atau bolus. Gunakan hanya sebagai (IV) infus intravena. Sebelum pramedis setiap infus dengan acetaminophen dan antihistamin. Untuk pasien RA, methylprednisolone 100 mg IV atau setara dianjurkan 30 menit sebelum setiap infus. Pneumocystis jiroveci pneumonia (PCP) dan profilaksis virus anti-herpes direkomendasikan untuk pasien dengan CLL selama pengobatan dan sampai 12 bulan setelah pengobatan yang sesuai.

Infus pertama: Memulai infus pada tingkat 50 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat infus 50 mg kenaikan / jam setiap 30 menit, sampai maksimum 400 mg / jam.

Infus berikutnya: Memulai infus pada tingkat 100 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat 100 mg bertahap / jam pada 30 menit interval, sampai maksimum 400 mg / jam.

Menghambat infus atau memperlambat laju infus untuk reaksi infus. Lanjutkan infus pada satu-setengah tingkat sebelumnya pada perbaikan gejala.

Wegener Granulomatosis (WG) dan mikroskopis polyangiitis (MPA): 375 mg / m2 IV diberikan sekali seminggu selama 4 minggu.

Glukokortikoid diberikan sebagai methylprednisolone 1000 harian mg IV selama 1 sampai 3 hari diikuti dengan lisan prednisone 1 mg / kg / hari (tidak lebih dari 80 mg / hari dan meruncing per kebutuhan klinis) yang direkomendasikan untuk mengobati gejala vaskulitis parah. rejimen ini harus dimulai dalam waktu 14 hari sebelum atau dengan inisiasi rituximab dan dapat terus selama dan setelah kursus 4 minggu pengobatan rituximab.

Keamanan dan kemanjuran pengobatan dengan program rituximab berikutnya belum ditetapkan.

Profilaksis PCP dianjurkan untuk pasien dengan WG dan MPA selama pengobatan dan selama minimal 6 bulan setelah infus rituximab terakhir.

Dosis Dewasa untuk Mikroskopis Polyangiitis:

Informasi untuk semua tenaga kesehatan profesional mengenai pemberian rituximab: Jangan gunakan sebagai dorongan intravena atau bolus. Gunakan hanya sebagai (IV) infus intravena. Sebelum premedis setiap infus dengan acetaminophen dan antihistamin. Untuk pasien RA, methylprednisolone 100 mg IV atau setara dianjurkan 30 menit sebelum setiap infus. Pneumocystis jiroveci pneumonia (PCP) dan profilaksis virus anti-herpes direkomendasikan untuk pasien dengan CLL selama pengobatan dan sampai 12 bulan setelah pengobatan yang sesuai.

Infus pertama: Memulai infus pada tingkat 50 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat infus 50 mg kenaikan / jam setiap 30 menit, sampai maksimum 400 mg / jam.

Infus berikutnya: Memulai infus pada tingkat 100 mg / jam. Dengan tidak adanya toksisitas infus, meningkatkan tingkat 100 mg bertahap / jam pada 30 menit interval, sampai maksimum 400 mg / jam.

Menghambat infus atau memperlambat laju infus untuk reaksi infus. Lanjutkan infus pada satu-setengah tingkat sebelumnya pada perbaikan gejala.

Wegener Granulomatosis (WG) dan mikroskopis polyangiitis (MPA): 375 mg / m2 IV diberikan sekali seminggu selama 4 minggu.

Glukokortikoid diberikan sebagai methylprednisolone 1000 harian mg IV selama 1 sampai 3 hari diikuti dengan lisan prednisone 1 mg / kg / hari (tidak lebih dari 80 mg / hari dan meruncing per kebutuhan klinis) yang direkomendasikan untuk mengobati gejala vaskulitis parah. rejimen ini harus dimulai dalam waktu 14 hari sebelum atau dengan inisiasi rituximab dan dapat terus selama dan setelah kursus 4 minggu pengobatan rituximab.

Keamanan dan kemanjuran pengobatan dengan program berikutnya rituximab belum ditetapkan.

Profilaksis PCP dianjurkan untuk pasien dengan WG dan MPA selama pengobatan dan selama minimal 6 bulan setelah infus rituximab terakhir.

Efek Samping

Rituximab meningkatkan risiko infeksi virus yang serius dari otak yang dapat menyebabkan cacat atau kematian. Segera hubungi dokter jika Anda memiliki gejala seperti kebingungan, kesulitan berkonsentrasi, masalah dengan berbicara atau berjalan, masalah penglihatan, atau kelemahan pada satu sisi tubuh Anda.

Efek samping yang juga mungkin timbul:

Peringatan dan Perhatian

Keamanan Penggunaan Pada Wanita Hamil

Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C (mungkin berisiko) menurut US Food and Drugs Administration (FDA).

Interaksi Obat

Menggunakan obat ini dengan salah satu obat-obatan berikut biasanya tidak dianjurkan, tapi mungkin diperlukan dalam beberapa kasus. Jika kedua obat yang diresepkan bersama-sama, dokter Anda dapat mengubah dosis atau seberapa sering Anda menggunakan salah satu atau kedua obat.

  • adenovirus vaccine type 4, live
  • adenovirus vaccine type 7, live
  • bacillus of calmette and guerin vaccine, live
    cisplatin
  • influenza virus vaccine, live
  • measles virus vaccine, live
  • mumps virus vaccine, live
  • rubella virus vaccine, live
  • smallpox vaccine
  • typhoid vaccine
  • varicella virus vaccine
  • yellow fever vaccine
  • virus influenza vaccine (subvirion)
  • neumococcal vaccine polyvalent

Kemasan dan Sediaan

Larutan 100 mg / 10 ml 500 mg / 50 ml

Nama Generik

Rituximab

Nama Brand

Mabthera