Protocin

Apa Kandungan dan Komposisi Protocin?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Protocin adalah:

Oxytocin

Sekilas Tentang Oxytocin Pada Protocin
Oxytocin (oksitosin) adalah hormon mamalia yang juga bertindak sebagai neurotransmitter di otak. Pada wanita, ia dilepaskan dalam jumlah besar setelah distensi serviks dan v4g1na selama persalinan, dan setelah stimulasi puting susu, masing-masing memfasilitasi kelahiran dan menyusui. Kadang-kadang salah eja sebagai oxytoxin. Oksitosin sintetis dijual sebagai obat dengan nama dagang Pitocin dan Syntocinon serta oksitosin generik.

Pada manusia, oksitosin dilepaskan selama orgasme pada kedua jenis kelamin. Di otak, oksitosin terlibat dalam pengenalan dan ikatan sosial, dan mungkin terlibat dalam pembentukan kepercayaan antara orang dan kemurahan hati.

Sintesis, penyimpanan, dan rilis

Oksitosin dibuat di sel neurosecretory magnoseluler di nukleus supraoptik dan nukleus paraventrikular hipotalamus dan dilepaskan ke dalam darah dari lobus posterior kelenjar hipofisis. Oksitosin juga dibuat oleh beberapa neuron di nukleus paraventrikular yang diproyeksikan ke bagian lain otak dan ke sumsum tulang belakang.

Di kelenjar pituitari, oksitosin dikemas dalam vesikel inti yang besar dan padat, di mana ia terikat pada neurofisin I seperti yang ditunjukkan pada sisipan gambar; neurophysin adalah fragmen peptida besar dari molekul protein prekursor yang lebih besar dari mana oksitosin diturunkan melalui pembelahan enzimatik.

Sekresi oksitosin dari ujung saraf neurosecretory diatur oleh aktivitas listrik sel oksitosin di hipotalamus. Sel-sel ini menghasilkan potensial aksi yang merambat ke bawah akson ke ujung saraf di hipofisis; ujungnya mengandung sejumlah besar vesikel yang mengandung oksitosin, yang dilepaskan oleh eksositosis ketika terminal saraf didepolarisasi.

Struktur dan hubungannya dengan vasopresin

Oksitosin adalah peptida dari sembilan asam amino (nonapeptida). Urutannya adalah sistein - tirosin - isoleusin - glutamin - asparagin - sistein - prolin - leusin - glisin (CYIQNCPLG). Residu sistein membentuk jembatan belerang. Oksitosin memiliki massa molekul 1007 dalton. Satu unit internasional (IU) oksitosin setara dengan sekitar 2 mikrogram peptida murni.

Struktur oksitosin sangat mirip dengan vasopresin (sistein - tirosin - fenilalanin - glutamin - asparagin - sistein - prolin - arginin - glisin), juga nonapeptida dengan jembatan belerang, yang urutannya berbeda dari oksitosin oleh 2 asam amino. Tabel yang menunjukkan urutan anggota superfamili vasopresin/oksitosin dan spesies yang mengekspresikannya ada dalam artikel vasopresin. Oksitosin dan vasopresin diisolasi dan disintesis oleh Vincent du Vigneaud pada tahun 1953, pekerjaan yang membuatnya menerima Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1955.

Oksitosin dan vasopresin adalah satu-satunya hormon yang diketahui dilepaskan oleh kelenjar hipofisis posterior manusia untuk bertindak dari kejauhan. Namun, neuron oksitosin membuat peptida lain, termasuk hormon pelepas kortikotropin (CRH) dan dinorfin, misalnya, yang bekerja secara lokal. Neuron magnoseluler yang membuat oksitosin berdekatan dengan neuron magnoseluler yang membuat vasopresin, dan serupa dalam banyak hal.

Tindakan

Oksitosin memiliki tindakan perifer (hormonal), dan juga memiliki tindakan di otak. Tindakan oksitosin dimediasi oleh reseptor oksitosin dengan afinitas tinggi yang spesifik. Reseptor oksitosin adalah reseptor berpasangan G-protein yang membutuhkan Mg2+ dan kolesterol. Itu milik kelompok reseptor berpasangan protein-G tipe rhodopsin (kelas I).

Tindakan perifer (hormonal)

Tindakan perifer oksitosin terutama mencerminkan sekresi dari kelenjar hipofisis. (Lihat reseptor oksitosin untuk detail lebih lanjut tentang aksinya.)

Refleks letdown – pada ibu menyusui (menyusui), oksitosin bekerja di kelenjar susu, menyebabkan ASI 'diturunkan' ke dalam ruang pengumpul, dari mana ia dapat dikeluarkan dengan mengisap puting susu. Mengisap oleh bayi pada puting susu diteruskan oleh saraf tulang belakang ke hipotalamus. Stimulasi menyebabkan neuron yang membuat oksitosin untuk memicu potensial aksi dalam semburan intermiten; semburan ini menghasilkan sekresi pulsa oksitosin dari terminal saraf neurosecretory kelenjar hipofisis.

Kontraksi uterus – penting untuk pelebaran serviks sebelum kelahiran dan menyebabkan kontraksi selama kala dua dan tiga persalinan. Pelepasan oksitosin selama menyusui menyebabkan kontraksi rahim yang ringan namun seringkali menyakitkan selama beberapa minggu pertama menyusui. Ini juga berfungsi untuk membantu rahim dalam pembekuan titik perlekatan plasenta postpartum. Namun, pada tikus knockout yang kekurangan reseptor oksitosin, perilaku reproduksi dan proses melahirkan adalah normal.

Oksitosin disekresikan ke dalam darah saat orgasme – baik pada pria maupun wanita. Pada pria, oksitosin dapat memfasilitasi transportasi sperma selama perkembangannya.
Karena kemiripannya dengan vasopresin, dapat mengurangi ekskresi urin sedikit. Lebih penting lagi, pada beberapa spesies, oksitosin dapat merangsang ekskresi natrium dari ginjal (natriuresis), dan pada manusia, oksitosin mengakibatkan hiponatremia.

Reseptor oksitosin dan oksitosin juga ditemukan di jantung pada beberapa hewan pengerat, dan hormon tersebut mungkin berperan dalam perkembangan embrio jantung dengan mempromosikan diferensiasi kardiomiosit. Namun, tidak adanya oksitosin atau reseptornya pada tikus KO belum dilaporkan menghasilkan insufisiensi jantung.

Tindakan oksitosin di dalam otak

Oksitosin yang disekresikan dari kelenjar pituitari tidak dapat masuk kembali ke otak karena adanya sawar darah otak. Sebaliknya, efek perilaku oksitosin dianggap mencerminkan pelepasan dari neuron oksitosin yang diproyeksikan secara terpusat, berbeda dari yang diproyeksikan ke kelenjar pituitari. Reseptor oksitosin diekspresikan oleh neuron di banyak bagian otak dan sumsum tulang belakang, termasuk amigdala, hipotalamus ventromedial, septum, dan batang otak.

gairah seksual. Oksitosin yang disuntikkan ke dalam cairan serebrospinal menyebabkan ereksi spontan pada tikus, yang mencerminkan tindakan di hipotalamus dan sumsum tulang belakang.

Ikatan. Di Prairie Vole, oksitosin yang dilepaskan ke otak wanita selama aktivitas seksual penting untuk membentuk ikatan pasangan monogami dengan pasangan seksualnya. Vasopresin tampaknya memiliki efek yang sama pada pria. Pada orang, konsentrasi plasma oksitosin telah dilaporkan lebih tinggi di antara orang-orang yang mengaku jatuh cinta. Oksitosin memiliki peran dalam perilaku sosial di banyak spesies, dan tampaknya memiliki peran yang serupa pada manusia.

autisme. Sebuah studi tahun 1998 menemukan tingkat oksitosin secara signifikan lebih rendah dalam plasma darah anak-anak autis. Sebuah studi tahun 2003 menemukan penurunan perilaku berulang spektrum autisme ketika oksitosin diberikan secara intravena. Sebuah studi tahun 2007 melaporkan bahwa oksitosin membantu orang dewasa autis mempertahankan kemampuan untuk mengevaluasi signifikansi emosional dari intonasi bicara.

Perilaku ibu. Domba dan tikus betina yang diberi antagonis oksitosin setelah melahirkan tidak menunjukkan perilaku keibuan yang khas. Sebaliknya, domba betina perawan menunjukkan perilaku keibuan terhadap domba asing pada infus cairan serebrospinal oksitosin, yang tidak akan mereka lakukan sebaliknya.

Meningkatkan kepercayaan dan mengurangi rasa takut. Dalam permainan investasi yang berisiko, subjek eksperimen yang diberikan oksitosin yang diberikan melalui hidung menunjukkan "tingkat kepercayaan tertinggi" dua kali lebih sering daripada kelompok kontrol. Subyek yang diberitahu bahwa mereka berinteraksi dengan komputer tidak menunjukkan reaksi seperti itu, yang mengarah pada kesimpulan bahwa oksitosin tidak hanya memengaruhi penghindaran risiko. Oksitosin yang diberikan melalui hidung juga telah dilaporkan mengurangi rasa takut, mungkin dengan menghambat amigdala (yang dianggap bertanggung jawab atas respons rasa takut). Namun, tidak ada bukti konklusif untuk akses oksitosin ke otak melalui pemberian intranasal.

Mempengaruhi kemurahan hati dengan meningkatkan empati selama pengambilan perspektif. Dalam eksperimen neuroekonomi, oksitosin intranasal meningkatkan kemurahan hati dalam Game Ultimatum sebesar 80% tetapi tidak berpengaruh dalam Game Diktator yang mengukur altruisme. Pengambilan perspektif tidak diperlukan dalam Game Diktator, tetapi para peneliti dalam eksperimen ini secara eksplisit mendorong pengambilan perspektif dalam Game Ultimatum dengan tidak mengidentifikasi kepada peserta peran apa yang akan mereka mainkan.

Menurut beberapa penelitian pada hewan, oksitosin menghambat perkembangan toleransi terhadap berbagai obat adiktif (opiat, kokain, alkohol) dan mengurangi gejala putus zat.

Mempersiapkan neuron janin untuk pengiriman. Melewati plasenta, oksitosin ibu mencapai otak janin dan menginduksi peralihan kerja neurotransmitter GABA dari rangsang ke penghambatan pada neuron kortikal janin. Ini membungkam otak janin selama periode persalinan dan mengurangi kerentanannya terhadap kerusakan hipoksia.

Fungsi belajar dan memori tertentu terganggu oleh oksitosin yang diberikan secara terpusat.
Obat pesta terlarang MDMA (ekstasi) dapat meningkatkan perasaan cinta, empati, dan hubungan dengan orang lain dengan merangsang aktivitas oksitosin melalui aktivasi reseptor serotonin 5HT1A, jika studi awal pada hewan diterapkan pada manusia.

Sediaan

Oksitosin sintetis dijual sebagai obat dengan nama dagang Pitocin dan Syntocinon dan juga sebagai oksitosin generik. Oksitosin dihancurkan di saluran pencernaan, dan oleh karena itu harus diberikan melalui suntikan atau semprotan hidung. Oksitosin memiliki waktu paruh biasanya sekitar tiga menit dalam darah. Oksitosin yang diberikan secara intravena tidak masuk ke otak dalam jumlah yang signifikan - oksitosin dikeluarkan dari otak oleh sawar darah-otak. Tidak ada bukti untuk masuknya oksitosin ke SSP yang signifikan melalui semprotan hidung. Semprotan hidung oksitosin telah digunakan untuk merangsang menyusui tetapi kemanjuran pendekatan ini diragukan.

Analog oksitosin yang disuntikkan digunakan untuk menginduksi persalinan dan mendukung persalinan jika partus tidak berkembang. Ini sebagian besar telah menggantikan ergotamine sebagai agen utama untuk meningkatkan tonus uterus pada perdarahan postpartum akut. Oksitosin juga digunakan dalam kedokteran hewan untuk memfasilitasi kelahiran dan meningkatkan produksi susu. tokolitik atosiban (Tractocile®) bertindak sebagai antagonis reseptor oksitosin; obat ini terdaftar di banyak negara untuk menekan persalinan prematur antara 24 dan 33 minggu kehamilan. Ini memiliki lebih sedikit efek samping daripada obat yang sebelumnya digunakan untuk tujuan ini (ritodrine, salbutamol dan terbutaline).

Beberapa orang telah menyarankan bahwa sifat oksitosin yang mendorong kepercayaan dapat membantu mereka yang menderita kecemasan sosial, sementara yang lain telah mencatat potensi penyalahgunaan dengan trik kepercayaan diri.

Potensi reaksi merugikan

Oksitosin relatif aman bila digunakan pada dosis yang dianjurkan. Potensi efek samping termasuk:

Sistem saraf pusat: perdarahan subarachnoid, kejang.
Kardiovaskular: Peningkatan denyut jantung, tekanan darah, aliran balik vena sistemik, curah jantung, dan aritmia.
Genitourinaria: Gangguan aliran darah uterus, hematoma panggul, kontraksi uterus tetanik, ruptur uteri, perdarahan postpartum.

Evolusi

Hampir semua vertebrata memiliki hormon nonapeptida seperti oksitosin yang mendukung fungsi reproduksi dan hormon nonapeptida seperti vasopresin yang terlibat dalam pengaturan air. Kedua gen selalu terletak dekat satu sama lain (kurang dari 15.000 basa terpisah) pada kromosom yang sama dan ditranskripsi dalam arah yang berlawanan. Diperkirakan bahwa kedua gen tersebut dihasilkan dari peristiwa duplikasi gen; gen leluhur diperkirakan berusia sekitar 500 juta tahun dan ditemukan di cyclostom (anggota modern Agnatha).

Protocin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Protocin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Protocin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Induksi persalinan pada kasus kehamilan lewat waktu, pecah ketuban dini, preeklamsia; stimulasi persalinan dalam kasus-kasus tertentu pada inersia uteri. Terapi tambahan keguguran parsial & tidak tereelakan pada tahap awal kehamilan. Operasi caesar. Pencegahan & pengobatan atonia uteri & perdarahan postpartum, perdarahan uterus setelah melahirkan.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Protocin?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Protocin:

Infus IV Induksi atau stimulasi persalinan Dosis awal 1-4 milliunit / min (2-8 tetes / menit), ditingkatkan secara bertahap pada interval tidak krg dr 20 menit. Pada kehamilan yg telah mendekati persalinan, tdk lbh dr 10 milliunit / min (20 tetes / menit). kecepatan maks: 20 milliunit / min (40 tetes / menit). Operasi caesar 5 IU setelah melahirkan. Pencegahan perdarahan uterus setelah melahirkan 5 IU secara IV infus tetes dgn kecepatan infus yg bervariasi selama > 5 menit atau 5-10 IU secara inj IM setelah plasenta keluar. Pada wanita yang diberikan oksitosin untuk merangsang persalinan, infus harus dilanjutkan dengan peningkatan kecepatan selama persalinan tahap ketiga & selama beberapa jam berikutnya. Pengobatan perdarahan uterus setelah melahirkan 5 IU scr infus tetes IV dgn kecepatan infus yg bervariasi selama > 5 menit atau 5-10 IU scr IM inj. Kasus yang lebih berat 5-20 IU oksitosin dalam 500 mL larutan elektrolit. Keguguran parsial yg tdk dapat dihindari atau kegagalan aborsi 5 IU secara infus tetes IV dgn kecepatan infus yg bervariasi selama> 5 menit atau 5-10 IU dgn inj IM. Dapat diikuti dgn infus IV dgn kecepatan 20-40 miliunit atau lebih cepat, bila diperlukan .

Apa Saja Kontraindikasi Protocin?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Protocin dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Hipersensitivitas. Kontraksi uterus hipertonik, gawat janin saat melahirkan prematur. Dalam kondisi untuk memastikan keamanan bagi janin atau ibu dimana persalinan normal tidak dianjurkan & / persalinan melalui vag merupakan kontraindikasi misalnya, disproporsi sefalopelvik, posisi janin abnormal, plasenta previa, abrupsi plasenta, posisi tali pusar atau prolapse, tegangan yg berlebihan atau gangguan pada dinding rahim seperti pada kehamilan kembar, polyhydramnions, sering melahirkan, bekas luka pada rahim karena operasi besar termasuk operasi caesar klasik.

Perhatian 

Penggunaan jangka panjang pada pasien dengan gangguan kardiovaskuler berat. Jangan diberikan scr inj IV bolus. Dapat menyebabkan hipotensi akut jangka pendek disertai dengan “flushing” & takikardia. Gangguan kardiovaskular. Sindrom pemanjangan QT. Dapat mempengaruhi kemampuan mengemudi atau mengoperasikan mesin. Laktasi.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Protocin Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Protocin, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Protocin?

Jika Anda lupa menggunakan Protocin, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Protocin Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Protocin?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Protocin yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Protocin?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Protocin yang mungkin terjadi adalah:

Sakit kepala, takikardia, bradikardia; mual.

Apa Saja Interaksi Obat Protocin?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Protocin antara lain:

Anestesi inhalasi misalnya, siklopropana, halotan dapat merangsang efek hipotensi dari oksitosin & dapat menyebabkan gangguan denyut jantung. Dapat memperkuat efek tekanan agen vasokonstriktor simpatomimetik. Prostaglandin & analog memfasilitasi kontraksi miometrium. Oksitosin berpotensi aritmogenik, terutama pada pasien dgn faktor risiko lain untuk “torsade de pointes” misalnya, obat yang memperpanjang interval QT atau pasien dgn sindrom QT panjang.

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Protocin Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Protocin untuk digunakan oleh wanita hamil:

Kategori X: Studi pada binatang percobaan atau manusia telah memperlihatkan adanya kelainan pada janin atau ada bukti risiko pada janin berdasarkan pengalaman pada manusia ataupun keduanya, dan risiko penggunaan obat pada wanita hamil jelas-jelas melebihi manfaat yang mungkin diperoleh. Obat dikontraindikasikan bagi wanita yang sedang atau memiliki kemungkinan untuk hamil.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Protocin?

Dus @ 10 ampul @ 1 ml, cairan injeksi 10 IU

Berapa Nomor Izin BPOM Protocin?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Protocin:

DKL1515624143A1

Berapa Harga Protocin?

Rp 75.000/dus

Apa Nama Perusahaan Produsen Protocin?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Protocin:

Meprofarm

Meprofarm adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 1973 oleh Wanne Mardiwidyo. Awalnya perusahaan ini memasarkan obat generik yang pada waktu itu masih diproduksi secara maklon atau dikerjakan oleh pihak lain di ITB (Institut Teknologi Bandung).

Tahun 1993 Meprofarm mulai membangun fasilitas produksi yang dinamakan Mepro-1 di Bandung dengan tujuan untuk memperbesar skala produksi dan mendapatkan sertifikat CPOB dari Kementrian Kesehatan. Fasilitas Mepro-1 digunakan untuk produksi, riset and development, gudang, marketing, dan keuangan perusahaan. Di lokasi tersebut diproduksi produk sefalosporin steril dan non-steril. Tahun 1996 meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk farmasi dengan sediaan tablet, kapsul, sirup cair dan kering, dan krim, dua tahun kemudian berhasil memperoleh sertifikat CPOB untuk produk sefalosporin dengan sediaan serbuk steril, tablet, dan sirup kering.

Pada tahun 2006, perusahaan ini mulai membangun fasilitas produksi Mepro-2 yang lokasinya persis dibelakang Mepro-1. Fasilitas baru ini ditujukan untuk memproduksi produk farmasi dengan sediaan cairan steril meliputi cairan injeksi, sirup cair, supositoria, krim, dan sirup kering. Selain itu fasilitas ini juga digunakan untuk riset and development. Oleh karenanya pada 2008, Meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat ISO 9001 dan ISO 14001 dan pada 2011 seiring dengan telah diperolehnya sertifikat CPOB pada fasilitas Mepro-2, maka dimulailah produksi perdana di fasilitas ini.

Beberapa perusahaan farmasi lainnya yang telah menjalin kerjasama dengan Meprofarm antara lain PT. Tanabe Indonesia, PT. Astellas, PT. Dexa Medica, PT. Holi Pharma, PT. Otto Pharmaceutical, dan sebagainya.