Prohistin

By | Agustus 17, 2022 |

: Komposisi ::

Tiap PROHISTIN tablet mengandung,
Loratadine …………………………………………………. 10 mg

 

Bagaimana Farmakologi Prohistin?

PROHISTIN merupakan suatu antihistamin turunan azatadin yang mempunyai mula kerja cepat dan efek kerja yang panjang.
PROHISTIN bekerja selektif pada reseptor-H1 histamin perifer.

 

Sekilas Tentang Loratadine Pada Prohistin
Loratadine adalah obat yang digunakan untuk mengobati alergi, dan dipasarkan karena sifatnya yang tidak menimbulkan efek sedatif. Obat ini dipasarkan oleh Schering-Plough dengan beberapa nama dagang seperti Claritin, Claritine, Clarityn atau Clarityne tergantung pada pasar; oleh Lek sebagai Lomilan; oleh Sandoz sebagai Symphoral; oleh Ranbaxy sebagai Roletra; dan oleh Wyeth sebagai Alavert. Ini juga tersedia sebagai generik. Dalam versi yang dipasarkan sebagai Claritin-D atau Clarinase, loratadine dikombinasikan dengan pseudoefedrin, suatu dekongestan; ini membuatnya agak berguna untuk pilek serta alergi, tetapi menambahkan potensi efek samping insomnia, gugup dan kecemasan.

Regulasi dan uji klinis

Schering-Plough mengembangkan Loratadine sebagai bagian dari pencarian obat blockbuster, antihistamin nonsedatif. Namun, pada saat Schering menyerahkan obat tersebut ke FDA untuk mendapatkan persetujuan, agensi tersebut telah menyetujui antihistamin nonsedatif pesaing, Seldane (terfenadine), dan oleh karena itu menempatkan Loratadine pada prioritas yang lebih rendah sebagai obat "saya juga". Percobaan juga menimbulkan pertanyaan tentang apakah ada dosis di mana Loratadine secara bersamaan tidak menenangkan dan sangat efektif.

Meninjau uji coba secara acak, double-blind, Dr. Sherwin D. Straus dari FDA berpendapat pada satu titik bahwa "10 miligram tidak jauh berbeda dari plasebo secara klinis," dan alasan untuk membuat dosis begitu rendah adalah karena lebih tinggi, dosis yang lebih efektif, itu menjadi penenang. Schering membantah bahwa "Inovasi Claritin dan dasar keberhasilannya tidak hanya karena ia bekerja, tetapi juga bahwa itu adalah antihistamin pertama yang memberikan bantuan efektif dari gejala alergi tanpa sedasi dan dengan profil keamanan yang sempurna."

Loratadine akhirnya disetujui oleh FDA, dan pada tahun 2001, tahun terakhir patennya, ia menyumbang 28% dari total penjualan Schering. Meskipun panel penasihat FDA memutuskan bahwa Loratadine cukup aman untuk dijual bebas, Schering menentang keputusan tersebut dengan alasan bahwa hal itu akan mengurangi harga yang dapat dikenakan untuk obat tersebut. Obat tersebut terus tersedia hanya dengan resep di AS sampai patennya pada tahun 2002. Kemudian segera disetujui untuk penjualan bebas. Begitu obat itu menjadi obat bebas yang tidak dipatenkan, harganya turun drastis, dan perusahaan asuransi tidak lagi membayarnya. Sebagai tanggapan, Schering meluncurkan kampanye iklan yang mahal untuk meyakinkan pengguna agar beralih ke Clarinex (Desloratadine), yang merupakan bentuk Loratadine yang dimetabolisme.

Sebuah studi tahun 2003 yang membandingkan kedua obat menemukan bahwa "Tidak ada keuntungan klinis untuk mengalihkan pasien dari loratadine ke desloratadine. Namun, itu mungkin menjadi pilihan bagi pasien yang asuransi kesehatannya tidak lagi mencakup loratadine jika pembayaran bersama lebih kecil dari biayanya. dari produk yang dijual bebas."

Di AS dan Inggris, loratadine adalah satu-satunya obat dari kelasnya yang tersedia tanpa resep. Di Inggris, jumlah yang lebih besar hanya tersedia tanpa resep (ini adalah "P-Line" dan hanya dapat dijual di hadapan apoteker), sedangkan paket hingga dan termasuk 7 tablet tersedia "di luar rak" ( GSL). (Desloratadine adalah obat bebas di Kanada, tetapi merupakan obat resep di AS)

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

Loratadine diindikasikan untuk menghilangkan gejala alergi seperti demam (rinitis alergi), urtikaria (gatal-gatal), dan alergi kulit lainnya.

Untuk rinitis alergi (hay fever), loratadine efektif untuk gejala hidung dan mata: bersin, pilek, mata gatal atau terbakar.

Dosis

Pengobatan melalui mulut (oral)

Dewasa dan Anak di atas 6 tahun: 10 mg setiap hari
Anak 2-5 tahun: 5 mg setiap hari

Farmakologi

Loratadine adalah antihistamin trisiklik, yang secara selektif memusuhi reseptor H1 histamin perifer. Histamin bertanggung jawab untuk banyak fitur reaksi alergi.

Loratadine memiliki efek jangka panjang dan biasanya tidak menyebabkan kantuk karena tidak mudah masuk ke sistem saraf pusat (lihat bagian Efek samping di bawah).

Farmakokinetik

Loratadin diberikan secara oral, diabsorbsi dengan baik dari saluran cerna, dan memiliki metabolisme lintas pertama yang cepat di hati. Loratadine hampir sepenuhnya terikat pada protein plasma. Metabolitnya, desloratadine (descarboethoxyloratadine), juga aktif, tetapi mengikat protein plasma hanya secara moderat.

Efek puncak Loratadine terjadi dalam 1-2 jam, dan waktu paruh biologisnya rata-rata 8 jam dengan waktu paruh metabolitnya adalah 28 jam. Sekitar 40% diekskresikan sebagai metabolit terkonjugasi ke dalam urin, dan jumlah yang sama diekskresikan ke dalam feses. Jejak loratadine yang tidak dimetabolisme dapat ditemukan dalam urin.

Efek samping

Antihistamin non-sedasi

Sebagai antihistamin non-sedasi, loratadine menyebabkan lebih sedikit sedasi dan psikomotor daripada antihistamin yang lebih tua karena menembus sawar darah otak hanya sedikit.

Meskipun kantuk jarang terjadi, namun pasien harus diberitahu bahwa hal itu dapat terjadi dan dapat mempengaruhi kinerja tugas-tugas terampil (misalnya mengemudi); alkohol berlebih harus dihindari.

Efek samping yang paling umum

Mengantuk, sakit kepala, gangguan psikomotor, dan efek antimuskarinik seperti retensi urin, mulut kering, penglihatan kabur, dan gangguan gastrointestinal adalah efek samping yang paling umum.

Efek samping lain yang lebih jarang

Hipotensi, efek ekstrapiramidal, pusing, kebingungan, depresi, gangguan tidur, tremor, kejang, palpitasi, aritmia, reaksi hipersensitivitas (termasuk bronkospasme, angioedema, dan anafilaksis, ruam, dan reaksi fotosensitifitas), kelainan darah, disfungsi hati, dan sudut tertutup glaukoma adalah efek samping yang kurang umum.

Perhatian dan kontraindikasi

Loratadine harus digunakan dengan hati-hati pada penyakit hati dan pengurangan dosis mungkin diperlukan pada gangguan ginjal. Perhatian mungkin diperlukan pada epilepsi. Anak-anak dan orang tua lebih rentan terhadap efek samping (lihat bagian Efek samping di atas). Loratadine adalah kategori L-2 (diklasifikasikan oleh American Academy of Pediatrics sebagai obat "Biasanya Kompatibel Dengan Menyusui") dan kategori B pada kehamilan

Sediaan

Loratadine tersedia sebagai tablet, suspensi oral dan sirup, dan juga dalam kombinasi dengan pseudoefedrin.

Juga tersedia tablet cepat larut, yang dipasarkan karena lebih cepat masuk ke sistem peredaran darah seseorang tetapi membutuhkan penanganan khusus agar tidak terdegradasi dalam kemasannya.

Prohistin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Prohistin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Prohistin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Untuk pengobatan gejala-gejala yang berkaitan dengan rinitis alergik, seperti bersin-bersin, pilek dan rasa gatal pada hidung, demikian juga rasa gatal dan terbakar pada mata. Juga diindikasikan untuk pengobatan gejala dan tanda-tanda urtikaria kronis serta penyakit-penyakit dermatologis alergik lainnya.

 

Apa Saja Kontraindikasi Prohistin?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Prohistin dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Penderita yang hipersensitif terhadap Loratadine.

 


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Prohistin Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan , yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Prohistin?

Jika Anda lupa menggunakan Prohistin, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Prohistin Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Prohistin?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Prohistin yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Prohistin?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Prohistin yang mungkin terjadi adalah:

Pada penelitian klinis terkontrol, insiden efek samping dari PROHISTIN sebanding dengan plasebo. Pada penelitian tersebut, Loratadine tidak memperlihatkan sifat-sifat sedatif atau antikolinergik yang secara klinis bermakna, karena rasa kekapsulaian, sedasi, sakit kepala dan mulut kering jarang dilaporkan.

 

Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Prohistin?

  • Keamanan dan efektivitasnya pada anak-anak berumur kurang dari 12 tahun belum diketahui
  • Keamanan pemakaiannya selama kehamilan belum diketahui, oleh karena itu hanya diberikan bila potensial manfaatnya lebih besar dari potensial resikonya terhadap janin
  • Hati-hati pemberiannya pada wanita yang sedang menyusui, karena Loratadine diekskresikan dalam air susu
  • Pemberian PROHISTIN bersama alkohol atau obat-obat mengganggu fungsi psikomotor atau meningkatkan efek obat-obat tersebut
  • Pemberian antihistamin harus dihentikan dua hari sebelum pemeriksaan tes kulit, karena dapat mencegah atau mengurangi resiko positif indikator reaktivitas kulit

 

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Prohistin?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Prohistin:

Dewasa dan anak-anak berumur 12 tahun atau lebih: 10 mg (1 tablet ) sekali sehari.

 

Izin BPOM, Kemasan, dan Sediaan Prohistin

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Prohistin:

Dus @ isi 5 strip @ 10 tablet
No. Reg.: DKL 9615609910 A1

 

Bagaimana Cara Penyimpanan Prohistin?

Simpan pada suhu kamar (25-30) ºC, kering dan terlindung dari cahaya

Meprofarm adalah suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 1973 oleh Wanne Mardiwidyo. Awalnya perusahaan ini memasarkan obat generik yang pada waktu itu masih diproduksi secara maklon atau dikerjakan oleh pihak lain di ITB (Institut Teknologi Bandung).

Tahun 1993 Meprofarm mulai membangun fasilitas produksi yang dinamakan Mepro-1 di Bandung dengan tujuan untuk memperbesar skala produksi dan mendapatkan sertifikat CPOB dari Kementrian Kesehatan. Fasilitas Mepro-1 digunakan untuk produksi, riset and development, gudang, marketing, dan keuangan perusahaan. Di lokasi tersebut diproduksi produk sefalosporin steril dan non-steril. Tahun 1996 meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat CPOB untuk produk farmasi dengan sediaan tablet, kapsul, sirup cair dan kering, dan krim, dua tahun kemudian berhasil memperoleh sertifikat CPOB untuk produk sefalosporin dengan sediaan serbuk steril, tablet, dan sirup kering.

Pada tahun 2006, perusahaan ini mulai membangun fasilitas produksi Mepro-2 yang lokasinya persis dibelakang Mepro-1. Fasilitas baru ini ditujukan untuk memproduksi produk farmasi dengan sediaan cairan steril meliputi cairan injeksi, sirup cair, supositoria, krim, dan sirup kering. Selain itu fasilitas ini juga digunakan untuk riset and development. Oleh karenanya pada 2008, Meprofarm berhasil mendapatkan sertifikat ISO 9001 dan ISO 14001 dan pada 2011 seiring dengan telah diperolehnya sertifikat CPOB pada fasilitas Mepro-2, maka dimulailah produksi perdana di fasilitas ini.

Beberapa perusahaan farmasi lainnya yang telah menjalin kerjasama dengan Meprofarm antara lain PT Tanabe Indonesia, PT Astellas, PT Dexa Medica, PT Holi Pharma, PT Otto Pharmaceutical, dan sebagainya.
Komentar

Leave a Reply

Email address will not be published.