Peptimune


Apa Kandungan dan Komposisi Peptimune?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Peptimune adalah:

Per 100 g Lemak total 4.2 g, asam lemak jenuh 0.5 g, asam lemak tak jenuh tunggal 2.2 g, asam lemak tak jenuh ganda 1.2 g, kolesterol 2 mg, protein 25.6 g, karbohidrat total 65.7 g, glukosa total 20.2 g, laktosa 0.8 g, Na 86 mg, K 85.4 mg,vitamin A 2,380 IU, vitamin C 97 mg, vitamin D3 52 IU, vitamin E 12.4 mg, vitamin B1 0.47 mg, vitamin B2 0.5 mg, vitamin B3 7.1 mg, vitamin B6 0.55 mg, vitamin B12 0.76 mcg, folic acid 63 mcg, Ca 162 mg, Fe 3 mg, P 198 mg, Mg 99 mg, Zinc14 mg, selenium 14 mcg, Cl 11.6 mg, biotin 79 mg, omega-3 0.16 g, omega-6 0.8 g, leusin 1.59 g, isoleusin 0.61 g, valine 0.65 g, tryptophan 0.27 g, fenilalanin 0.65 g, methionine 0.38 g, threonine 1.03 g, lysine 1.93 g, histidine 0.31 g, asam aspartat 1.51 g, asam glutamat 7.41 g, serin 0.74 g, glisin 0.29 g, alanin 0.74 g, tirosin 0.44 g, L-glutamin 3.97 g. Energy: 403 kCal

Sekilas Tentang Magnesium Pada Peptimune

  • Magnesium menguatkan tulang

  • Membantu penyerapan kalsium

  • Mencegah Diabetes

  • Menjaga kesehatan otot

  • Meredam gejala depresi

  • Mengurangi keparahan gejala PMS

  • Memperbaiki kualitas tidur

  • Pereda migrain

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Menyembuhkan sakit kepala

Sumber: alpukat, pisang, sayuran berdaun hijau tua (bayam, brokoli, sawi), kacang-kacangan (kacang kedelai, biji gandum utuh), beberapa jenis ikan seperti salmon, susu dan produk olahan susu.

Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Peptimune

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Sekilas Tentang Vitamin C Pada Peptimune

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.

Sekilas Tentang Selenium Pada Peptimune

  • Membantu fungsi kognitif otak

  • Membantu sistem kekebalan tubuh

  • Penting bagi metabolisme hormon tiroid dan sintesis DNA

  • Mengurangi peradangan dan mencegah penggumpalan darah

  • Menekan jumlah virus HIV dalam darah penderitanya

Sumber: kacang brazil, udang, kepiting, salmon, beras merah, telur, ayam, bawang putih, bayam, jamur shitake.

Sekilas Tentang Zinc Pada Peptimune

  • Mengatur kekebalan tubuh

  • Mengobati diare

  • Mempengaruhi proses belajar dan memori anak

  • Mengatasi pilek

  • Menyembuhkan luka

  • Membuat penglihatan menjadi lebih tajam

  • Mengoptimalkan fungsi reproduksi

  • Mencegah kepikunan

  • Membantu regenerasi sel

  • Sebagai antioksidan

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Manganese / Mangan Pada Peptimune
Manganese memiliki nama lain manganese citrate, manganese gluconate, dan manganese sulfate. Ia adalah suatu mineral esensial yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah yang kecil. Mineral ini penting untuk membangun tulang, menyembuhkan luka, dan mengendalikan cara tubuh menggunakan karbohidrat dan asam amino. Manganese terkosentrasi di mitokondria sel. Kebanyakan menganese ditemukan di tulang, hati, pankreas, dan sel ginjal. Menganese juga merupakan bagian dari beberapa jenis enzim sekaligus membantu mengaktifkan enzim lainnya. Beberapa enzym penting itu seperti manganese superoxide dismutase (MnSOD) yang membantu memelihara kesehatan mitokondria dan membran sel. Selain itu juga membantu membran sel terlindung dari risiko radikal bebas.

Berikut ini manfaat dari manganese:

  • Menjaga kesehatan tulang

  • Membantu aktivasi enzim

  • Menangkal radikal bebas

  • Mengurangi gejala PMS

  • Membantu metabolisme

  • Menguragi gejala osteoarthritis

  • Membantu mengatur kadar glukosa darah

  • Membantu pencernaan makanan

  • Membantu fungsi kelenjar tiroid

  • Menjaga kesehatan sistem syaraf

Sumber: beras merah, nanas, biji labu, tempe, kedelai, oats, kale, strawberry, bawang putih, anggur, terong, cengkeh, kayu manis, dan kunyit.

Sekilas Tentang Histidine Pada Peptimune
Histidine adalah salah satu dari 20 asam amino alami paling umum yang ada dalam protein. Dalam pengertian nutrisi, pada manusia, histidin dianggap sebagai asam amino esensial, tetapi kebanyakan hanya pada anak-anak. Kodonnya adalah CAU dan CAC.

Histidin pertama kali diisolasi pada tahun 1896 oleh dokter Jerman Albrecht Kossel.

Sifat kimia

Rantai samping imidazol dan pKa histidin yang relatif netral (ca 6,0) berarti bahwa perubahan pH seluler yang relatif kecil akan mengubah muatannya. Untuk alasan ini, rantai samping asam amino ini banyak digunakan sebagai ligan koordinasi dalam metaloprotein, dan juga sebagai situs katalitik pada enzim tertentu. Rantai samping imidazol memiliki dua nitrogen dengan sifat yang berbeda: Satu terikat pada hidrogen dan menyumbangkan pasangan elektron bebasnya ke cincin aromatik dan dengan demikian sedikit asam, sedangkan yang lain hanya menyumbangkan satu pasangan elektron ke cincin sehingga memiliki elektron bebas bebas. berpasangan dan bersifat dasar. Sifat-sifat ini dieksploitasi dengan cara yang berbeda dalam protein.

Dalam triad katalitik, nitrogen dasar histidin digunakan untuk mengabstraksi proton dari serin, treonin atau sistein untuk mengaktifkannya sebagai nukleofil. Dalam antar-jemput proton histidin, histidin digunakan untuk memindahkan proton dengan cepat, ini dapat dilakukan dengan mengabstraksi proton dengan nitrogen dasarnya untuk membuat zat antara bermuatan positif dan kemudian menggunakan molekul lain, penyangga, untuk mengekstrak proton dari nitrogen asamnya. . Dalam karbonat anhidrase, antar-jemput proton histidin digunakan untuk memindahkan proton dengan cepat menjauh dari molekul air yang terikat seng untuk dengan cepat meregenerasi bentuk aktif enzim.

Karena afinitas histidin terhadap ion logam, peneliti akan sering menambahkan tag polihistidin ke protein yang diinginkan. Afinitas logam kemudian dapat digunakan untuk memurnikan, mendeteksi, atau melumpuhkan protein yang akan dipelajari.

Metabolisme

Asam amino adalah prekursor untuk biosintesis histamin dan carnosine. Enzim histidin amonia-liase mengubah histidin menjadi amonia dan asam urokanat. Defisiensi enzim ini terdapat pada kelainan metabolik yang jarang terjadi histidinemia.
Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Peptimune

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Peptimune
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Vitamin A Pada Peptimune
Vitamin A merupakan salah satu vitamin yang sangat bermanfaat bagi tubuh manusia. Vitamin A ini sering dihubungkan dengan kesehatan mata. Kekurangan vitamin A diklaim dapat menyebabkan kemampuan penglihatan menjadi berkurang atau menurun. Sebenarnya apa itu vitamin A?

Vitamin A adalah suatu kelompok vitamin tak jenuh yang larut dalam lemak. Vitamin A sebenarnya bukan merupakan suatu zat nutrisi tunggal, melainkan suatu grup atau kelompok dari nutrisi yang memiliki komposisi, ciri, dan karakteristik serupa seperti retinol, retinoic acid, retinal, beta-carotene, dan lain-lain. Zat seperti retinol bisa kita jumpai pada produk hewani seperti dari susu, hati, dan berbagai macam ikan. Vitamin A juga ditemukan pada sayuran dan buah-buahan.

Sebelum digunakan, tubuh manusia akan mengubah atau mengonversi bentuk vitamin A menjadi retinal dan retinoic acid agar dapat digunakan. Keduanya merupakan suatu bentuk vitamin A yang sudah aktif. Selanjutnya vitamin A ini, mayoritas akan disimpan di dalam hati dalam bentuk retinyl ester yang kemudian akan dipecah dan mengikat dengan protein tertentu di dalam darah yang kemudian dapat digunakan oleh tubuh. Vitamin A berperan penting dalam pertumbuhan sel, sistem imunitas tubuh, perkembangan janin, dan kesehatan indra penglihatan atau mata. Untuk mata, salah satu bentuk vitamin A, retinal, akan bekerja sama dengan protein opsin membentuk rhodopsin, suatu molekul yang diperlukan untuk kesehatan penglihatan. Ia akan menjaga mata dari rabun, menjaga kesehatan kornea, mencegah konjungtiva, dan lain-lain.

Selain itu peran vitamin A juga terlihat dalam perannya menjaga kesehatan kulit. Ia akan membuat kulit menjadi lebih segar dan cerah. Berikut adalah daftar lengkap manfaat vitamin A bagi kesehatan:
  • Menjaga kesehatan mata

  • Memperkuat sistem imun

  • Menunjang pertumbuhan janin

  • Mencegah jerawat muncul

  • Menjaga kesehatan tulang

  • Menjaga kulit tetap sehat

  • Menekan risiko komplikasi penyakit campak

  • Mengobati lesi prakanker yang terjadi di mulut

  • Menurunkan risiko kanker payudara pada wanita premenopause

  • Mengurangi gejala malaria pada anak berusia di bawah 3 tahun

Vitamin A bisa kita dapat melalui beberapa bahan makanan dan minuman seperti hati, ikan, yogurt, susu, keju, telur, mentega rendah lemak, susu rendah lemak, wortel, bayam, ubi dan paprika merah.

Kekurangan vitamin A dapat menimbulkan berbagai akibat buruk seperti masalah penglihatan, mudah terkena infeksi, jerawat, bayi lahir prematur, dan lain-lain. Dosis harian vitamin A yang dapat ditoleransi oleh tubuh adalah antara 700 mcg hingga 900 mcg untuk pria dan wanita. Mengonsumsi vitamin A lebih dari 3000 mcg (10.000 IU) dapat menyebabkan toksisitas dan menyebabkan efek buruk seperti nyeri tulang dan sendi, kurang nafsu makan, rambut rontok, kulit sensitif terhadap sinar matahari, sakit kepala, dan sebagainya.

Penemuan vitamin A ini tidak terjadi begitu saja melainkan melalui serangkaian penelitian yang panjang yang diawali oleh riset yang dilakukan oleh Francois Magendie pada 1816 yang melakukan pengamatan pada luka yang terdapat pada kornea anjing yang diakibatkan kekurangan nutrisi dimana luka pada kornea tersebut semakin memburuk dan menyebabkan anjing tersebut mati. Kemudian pada 1912, ahli biokimia asal Inggris, Frederick Gowland Hopkins melakukan penelitian dengan mencoba memberi sekelompok mencit kasein, lemak hewan, sukrosa, pati, dan mineral. Selain itu ia memberikan susu pada sebagian mencit lainnya. Ia mendapati bahwa mencit yang diberi susu tumbuh secara normal dan baik. Ia menyakini ada suatu faktor yang belum diketahui yang ada pada susu itu (diluar protein, lemak, dan karbohidrat) yang menyebabkan mencit dapat tumbuh dengan baik. Atas penemuannya ini mendapatkan hadiah Nobel pada 1929. Hopkins tidak meneliti lebih jauh mengenai hal ini, kemudian penelitian ini dilanjutkan oleh Elmer McCollum, seorang ahli biokimia Amerika Serikat, yang menemukan bahwa mencit akan mulai kehilangan berat tubuhnya bila dilakukan diet dan akan pulih kembali setelah diberi lemak mentega, namun hal yang sama tidak terjadi bila diberi minyak zaitun. Pada 1913-1914, McCollum dan Marguerite Davis menemukan bahwa komponen aktif yang ada dalam lemak mentega dapat dipisahkan karena dapat larut dalam eter. Ia menyebut nutrisi ini sebagai faktor "A". Selanjutnya nutrisi ini secara resmi disebut sebagai vitamin A pada 1920.

Sekilas Tentang Vitamin E Pada Peptimune

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Isoleucine Pada Peptimune
Isoleucine (isoleusin (disingkat Ile atau I)) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)CH(CH3)CH2CH3. Ini adalah asam amino esensial, yang berarti bahwa manusia tidak dapat mensintesisnya, jadi itu harus menjadi bagian dari makanan kita. Kodonnya adalah AUU, AUC dan AUA.

Dengan rantai samping hidrokarbon, isoleusin diklasifikasikan sebagai asam amino hidrofobik. Bersama dengan treonin, isoleusin adalah salah satu dari dua asam amino umum yang memiliki rantai samping kiral. Empat stereoisomer isoleusin dimungkinkan, termasuk dua kemungkinan diastereomer L-isoleusin. Namun, isoleusin yang ada di alam ada dalam satu bentuk enansiomer, asam (2S,3S)-2-amino-3-metilpentanoat.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, isoleusin tidak disintesis pada hewan, oleh karena itu harus dicerna, biasanya sebagai komponen protein. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, disintesis melalui beberapa langkah, mulai dari asam piruvat dan alfa-ketoglutarat. Enzim yang terlibat dalam biosintesis ini meliputi:

  • Asetolaktat sintase

  • Asam asetohidroksi isomeroreduktase

  • Dehidratase asam dihidroksi

  • Valin aminotransferase

Sekilas Tentang Glutamic Acid (Asam Glutamat) Pada Peptimune
Glutamic acid (asam glutamat, disingkat Glu atau E; Glx atau Z) mewakili asam glutamat atau glutamat), adalah salah satu dari 20 asam amino proteinogenik. Ini bukan salah satu asam amino esensial manusia. Kodonnya adalah GAA dan GAG. Anion karboksilat dari asam glutamat dikenal sebagai glutamat.

Seperti namanya, asam glutamat memiliki komponen asam karboksilat pada rantai sampingnya. Pada pH yang khas, gugus amino terprotonasi dan salah satu atau kedua gugus karboksilat akan terionisasi. Pada pH netral ketiga kelompok terionisasi, dan spesies memiliki muatan -1. Nilai pKa untuk asam glutamat adalah 4,1, yang berarti bahwa di bawah pH ini, gugus asam karboksilat tidak terionisasi di lebih dari setengah molekul.

Kegunaan

Dalam metabolisme

Glutamat adalah molekul kunci dalam metabolisme sel. Pada manusia, protein makanan dipecah oleh pencernaan menjadi asam amino, yang berfungsi sebagai bahan bakar metabolisme untuk peran fungsional lainnya dalam tubuh. Proses kunci dalam degradasi asam amino adalah transaminasi, di mana gugus amino dari asam amino ditransfer ke asam -keto, biasanya dikatalisis oleh transaminase. Reaksi tersebut dapat digeneralisasikan sebagai berikut:

R1-asam amino + R2-α-ketoasam R1-α-ketoasam + R2-asam amino

Asam -keto yang sangat umum adalah -ketoglutarat, zat antara dalam siklus asam sitrat. Transaminasi -ketoglutarat menghasilkan glutamat. Produk asam -keto yang dihasilkan seringkali berguna juga, yang dapat berkontribusi sebagai bahan bakar atau sebagai substrat untuk proses metabolisme lebih lanjut. Contohnya adalah sebagai berikut:

alanin + -ketoglutarat piruvat + glutamat
aspartat + -ketoglutarat oksaloasetat + glutamat

Baik piruvat dan oksaloasetat adalah komponen kunci dari metabolisme seluler, berkontribusi sebagai substrat atau zat antara dalam proses mendasar seperti glikolisis, glukoneogenesis, dan juga siklus asam sitrat.

Glutamat juga memainkan peran penting dalam pembuangan tubuh kelebihan atau limbah nitrogen. Glutamat mengalami deaminasi, suatu reaksi oksidatif yang dikatalisis oleh glutamat dehidrogenase, sebagai berikut:

glutamat + air + NADP+ → -ketoglutarat + NADPH + amonia + H+

Amonia (sebagai amonium) kemudian diekskresikan terutama sebagai urea, disintesis di hati. Transaminasi dengan demikian dapat dikaitkan dengan deaminasi, secara efektif memungkinkan nitrogen dari gugus amina asam amino dihilangkan, melalui glutamat sebagai perantara, dan akhirnya dikeluarkan dari tubuh dalam bentuk urea.

Sebagai neurotransmitter

Glutamat adalah neurotransmiter rangsang cepat yang paling melimpah di sistem saraf mamalia. Pada sinapsis kimia, glutamat disimpan dalam vesikel. Impuls saraf memicu pelepasan glutamat dari sel pra-sinaptik. Dalam sel pasca-sinaptik yang berlawanan, reseptor glutamat, seperti reseptor NMDA, mengikat glutamat dan diaktifkan. Karena perannya dalam plastisitas sinaptik, diyakini bahwa asam glutamat terlibat dalam fungsi kognitif seperti pembelajaran dan memori di otak.

Transporter glutamat ditemukan di membran neuronal dan glial. Mereka dengan cepat menghilangkan glutamat dari ruang ekstraseluler. Pada cedera atau penyakit otak, mereka dapat bekerja secara terbalik dan kelebihan glutamat dapat menumpuk di luar sel. Proses ini menyebabkan ion kalsium memasuki sel melalui saluran reseptor NMDA, yang menyebabkan kerusakan saraf dan akhirnya kematian sel, dan disebut eksitotoksisitas. Mekanisme kematian sel meliputi:

  • Kerusakan mitokondria akibat Ca2+ intraseluler yang terlalu tinggi;

  • Promosi faktor transkripsi yang dimediasi Glu/Ca2+ untuk gen pro-apoptosis, atau penurunan regulasi faktor transkripsi untuk gen anti-apoptosis.


Excitotoxicity karena glutamat terjadi sebagai bagian dari kaskade iskemik dan berhubungan dengan stroke dan penyakit seperti amyotrophic lateral sclerosis, lathyrism, dan penyakit Alzheimer.

Asam glutamat telah terlibat dalam serangan epilepsi. Injeksi mikro asam glutamat ke dalam neuron menghasilkan depolarisasi spontan sekitar satu detik terpisah, dan pola penembakan ini mirip dengan apa yang dikenal sebagai pergeseran depolarisasi paroksismal pada serangan epilepsi. Perubahan potensial membran istirahat pada fokus kejang dapat menyebabkan pembukaan spontan saluran kalsium yang diaktifkan tegangan, yang menyebabkan pelepasan asam glutamat dan depolarisasi lebih lanjut.

Teknik eksperimental untuk mendeteksi glutamat dalam sel utuh termasuk menggunakan nanosensor rekayasa genetika. Sensor adalah perpaduan dari protein pengikat glutamat dan dua protein fluoresen. Ketika glutamat mengikat, fluoresensi sensor di bawah sinar ultraviolet berubah oleh resonansi antara dua fluorofor. Pengenalan nanosensor ke dalam sel memungkinkan deteksi optik konsentrasi glutamat. Analog sintetik asam glutamat yang dapat diaktifkan oleh sinar ultraviolet juga telah dijelaskan. Metode pelepasan selubung yang cepat dengan fotostimulasi ini berguna untuk memetakan hubungan antar neuron, dan memahami fungsi sinaps.

Pensinyalan glutamatergik nonsinaptik pada otak

Glutamat ekstraseluler di otak Drosophila telah ditemukan mengatur pengelompokan reseptor glutamat pascasinaps, melalui proses yang melibatkan desensitisasi reseptor. Sebuah gen yang diekspresikan dalam sel glial secara aktif mengangkut glutamat ke dalam ruang ekstraseluler, sementara di nukleus accumbens yang merangsang reseptor glutamat metabotropik kelompok II ditemukan untuk mengurangi kadar glutamat ekstraseluler. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa glutamat ekstraseluler ini memainkan peran "seperti endokrin" sebagai bagian dari sistem homeostatik yang lebih besar.

Prekursor GABA

Asam glutamat juga berfungsi sebagai prekursor untuk sintesis penghambatan GABA di neuron GABA-ergic. Reaksi ini dikatalisis oleh GAD, asam glutamat dekarboksilase, yang paling melimpah di otak kecil dan pankreas.

Stiff-man syndrome adalah gangguan neurologis yang disebabkan oleh antibodi anti-GAD, yang menyebabkan penurunan sintesis GABA dan oleh karena itu, gangguan fungsi motorik seperti kekakuan dan kejang otot. Karena pankreas juga berlimpah untuk enzim GAD, kerusakan imunologis langsung terjadi di pankreas dan pasien akan menderita diabetes mellitus.

Sumber dan penyerapan

Asam glutamat hadir dalam berbagai macam makanan dan bertanggung jawab atas salah satu dari lima rasa dasar indera perasa manusia (umami), terutama dalam bentuk fisiologisnya, garam natrium glutamat pada pH netral. Sembilan puluh lima persen dari glutamat makanan dimetabolisme oleh sel-sel usus pada lintasan pertama .

Secara keseluruhan, asam glutamat adalah kontributor tunggal terbesar energi usus. Sebagai sumber umami, garam natrium dari asam glutamat, monosodium glutamat (MSG) digunakan sebagai aditif makanan untuk meningkatkan rasa makanan, meskipun efek yang sama dapat dicapai dengan mencampur dan memasak bersama bahan-bahan berbeda yang kaya akan asam amino ini. dan zat umami lainnya juga.

Sumber MSG lainnya adalah buah-buahan, sayuran dan kacang-kacangan yang telah disemprot dengan Auxigro. Auxigro adalah penambah pertumbuhan yang mengandung 30% asam glutamat.

Fufeng Group Limited yang berbasis di Cina adalah produsen Asam Glutamat terbesar di dunia, dengan kapasitas meningkat menjadi 300.000 ton pada akhir tahun 2006 dari 180.000 ton selama tahun 2006, menempatkan mereka di 25 - 30% dari pasar Cina. Meihua adalah produsen Cina terbesar kedua. Bersama-sama, lima produsen teratas memiliki sekitar 50% saham di China. Permintaan China kira-kira 1,1 juta ton per tahun, sedangkan permintaan global, termasuk China, adalah 1,7 juta ton per tahun.

Farmakologi

Obat phencyclidine (lebih dikenal sebagai PCP) memusuhi asam glutamat secara non-kompetitif pada reseptor NMDA. Untuk alasan yang sama, dosis sub-anestesi Ketamine memiliki efek disosiatif dan halusinogen yang kuat. Glutamat tidak mudah melewati sawar darah otak, tetapi transpor ini dimediasi oleh sistem transpor afinitas tinggi. Itu juga dapat diubah menjadi glutamin.
Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1) Pada Peptimune
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):

  • Mencegah terjadinya beri-beri

  • Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal)

  • Meningkatkan daya tahan tubuh

  • Meningkatkan nafsu makan

  • Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2

  • Mencegah katarak

Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.

Sekilas Tentang Threonine Pada Peptimune
Threonine (treonin (disingkat Thr atau T)) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)CH(OH)CH3. Kodonnya adalah ACU, ACA, ACC, dan ACG. Asam amino esensial ini tergolong polar. Bersama dengan serin dan tirosin, treonin adalah salah satu dari tiga asam amino proteinogenik yang mengandung gugus alkohol.

Residu treonin rentan terhadap berbagai modifikasi pascatranslasi. Rantai samping hidroksi dapat mengalami glikosilasi terkait-O. Selain itu, residu treonin mengalami fosforilasi melalui aksi kinase treonin. Dalam bentuk terfosforilasi, dapat disebut sebagai fosfotreonin.

Allo-treonin

Dengan dua pusat kiral, treonin dapat berada dalam empat kemungkinan stereoisomer, atau dua kemungkinan diastereomer L-treonin. Namun, nama L-treonin digunakan untuk satu enansiomer tunggal, asam (2S,3R)-2-amino-3-hidroksibutanoat. Diastereomer kedua (2S,3S), yang jarang ada di alam, disebut L-allo-treonin.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, treonin tidak disintesis pada manusia, oleh karena itu kita harus menelan treonin dalam bentuk protein yang mengandung treonin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, treonin disintesis dari asam aspartat melalui -aspartil-semialdehida dan homoserin. Homoserin mengalami O-fosforilasi; ester fosfat ini mengalami hidrolisis bersamaan dengan relokasi gugus OH. Enzim yang terlibat dalam biosintesis khas treonin meliputi:

  • aspartokinase

  • α-aspartate semialdehyde dehydrogenase

  • homoserine dehydrogenase

  • homoserine kinase

  • threonine synthase


Metabolisme

Treonin dimetabolisme dalam dua cara:

  • Ini diubah menjadi piruvat melalui Threonine Dehydrogenase. Zat antara dalam jalur ini dapat menjalani tiolisis dengan KoA untuk menghasilkan Asetil-KoA dan glisin.

  • Pada manusia, ia diubah menjadi alfa-ketobutirat dalam jalur yang kurang umum melalui enzim Serine dehidratase, dan dengan demikian memasuki jalur yang mengarah ke suksinil-KoA.


Sumber

Makanan tinggi treonin termasuk keju cottage, unggas, ikan, daging, lentil, dan biji wijen.

Treonin rasemat dapat dibuat dari asam krotonat dengan fungsi alfa menggunakan merkuri(II) asetat.
Sekilas Tentang Lysine Pada Peptimune
Lysine atau lisin (disingkat Lys) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)(CH2)4NH2. Asam amino ini merupakan asam amino esensial, yang artinya tidak dapat disintesis oleh manusia. Kodonnya adalah AAA dan AAG.

Lisin adalah basa, seperti juga arginin dan histidin. Gugus amino sering berpartisipasi dalam ikatan hidrogen dan sebagai basa umum dalam katalisis. Modifikasi pascatranslasi yang umum termasuk metilasi gugus -amino, memberikan metil-, dimetil-, dan trimetilisin. Yang terakhir terjadi pada calmodulin. Modifikasi pascatranslasi lainnya termasuk asetilasi. Kolagen mengandung hidroksilisin yang diturunkan dari lisin oleh lisil hidroksilase. O-Glikosilasi residu lisin dalam retikulum endoplasma atau aparatus Golgi digunakan untuk menandai protein tertentu untuk disekresikan dari sel.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, lisin tidak disintesis pada hewan, oleh karena itu harus dicerna sebagai lisin atau protein yang mengandung lisin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, asam aspartat disintesis dari asam aspartat, yang pertama kali diubah menjadi -aspartil-semialdehida. Siklisasi menghasilkan dihidropikolinat, yang direduksi menjadi 1-piperidin-2,6-dikarboksilat. Pembukaan cincin heterosiklus ini memberikan serangkaian turunan asam pimelat, yang akhirnya menghasilkan lisin. Enzim yang terlibat dalam biosintesis ini meliputi:

  • aspartokinase

  • -aspartat semialdehid dehidrogenase

  • Sintase dihidropikolinat

  • 1-piperdin-2,6-dikarboksilat dehidrogenase

  • Sintase N-suksinil-2-amino-6ketopimelat

  • Suksinil diaminopimelat aminotransferase

  • Succinyl diaminopimelate desuccinylase

  • Diaminopimelat epimerase

  • Diaminopimelat dekarboksilase


Metabolisme

Lisin dimetabolisme pada mamalia untuk menghasilkan asetil-KoA, melalui transaminasi awal dengan -ketoglutarat. Degradasi bakteri lisin menghasilkan kadaverin melalui dekarboksilasi.

Perpaduan

Sintetis, rasemat lisin telah lama dikenal. Sintesis praktis dimulai dari kaprolaktam.

Sumber dalam bahan makanan

Kebutuhan nutrisi manusia adalah 1-1,5 g setiap hari. Ini adalah asam amino pembatas (asam amino esensial yang ditemukan dalam jumlah terkecil dalam bahan makanan tertentu) di semua biji-bijian sereal, tetapi berlimpah di semua kacang-kacangan (kacang-kacangan). Tanaman yang mengandung sejumlah besar lisin meliputi:

  • Labu Kerbau (10.130–33.000 ppm) dalam biji

  • Berro, Selada Air (1.340–26.800 ppm) dalam ramuan.

  • Kedelai (24.290–26.560 ppm) dalam biji.

  • Carob, Locust Bean, St.John's-Bread (26.320 ppm) dalam biji;

  • Kacang Biasa (Kacang Hitam, Kacang Kerdil, Kacang Lapangan, Kacang Flageolet, Kacang

  • Prancis, Kacang Kebun, Kacang Hijau, Haricot, Kacang Haricot, Haricot Vert, Kacang Ginjal,

  • Kacang Navy, Kacang Pop, Kacang Popping, Kacang Snap, Kacang Panjang, Wax Bean) (2.390–25.700 ppm) pada bibit kecambah;

  • Ben Nut, Benzolive Tree, Jacinto (Sp.), Moringa (alias Drumstick Tree, Horseradish Tree, Ben Oil Tree), West Indian Ben (5.370–25.165 ppm) di pucuk.

  • Lentil (7.120–23.735 ppm) dalam kecambah kecambah.

  • Kacang Asparagus, Kacang Bersayap (alias Kacang Goa) (21.360–23.304 ppm) dalam biji.

  • Ayam gemuk (3.540–22.550 ppm) dalam biji.

  • Lentil (19,570–22.035 ppm) dalam biji.

  • Lupin Putih (19.330–21.585 ppm) dalam biji.

  • Jintan Hitam, Jintan Hitam, Bunga Adas, Bunga Pala, Ketumbar Romawi (16.200–20.700 ppm) dalam biji.

  • Bayam (1.740–20.664 ppm).

  • Amaranth, Quinoa


Sumber lisin yang baik adalah makanan yang kaya protein termasuk daging (khususnya daging merah, babi, dan unggas), keju (terutama parmesan), ikan tertentu (seperti cod dan sarden), dan telur. Kacang merupakan sumber yang buruk untuk lisin.

Properti

L-Lysine adalah blok bangunan yang diperlukan untuk semua protein dalam tubuh. L-Lisin memainkan peran utama dalam penyerapan kalsium; membangun protein otot; pulih dari operasi atau cedera olahraga; dan produksi hormon, enzim, dan antibodi tubuh.

Signifikansi klinis

Telah disarankan bahwa lisin mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita infeksi herpes simpleks. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya mendukung klaim ini. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Herpes simpleks - Lisin.

Lainnya

Dalam film Jurassic Park dinosaurus secara genetik diubah sehingga mereka tidak dapat menghasilkan lisin ("kontingensi lisin"). Ini dimaksudkan untuk mencegah dinosaurus meninggalkan taman.
Sekilas Tentang Omega 3 Pada Peptimune
Omega 3 merupakan suatu tipe spesifik dari asam lemak tak jenuh ganda. Angka '3' setelah kata omega mengacu pada keberadaan struktur kimia ikatan rangkap pertamanya. Omega 3 pertama kali diteliti manfaatnya mulai tahun 1970-an dimana penduduk Greenland memiliki tingkat kesehatan yang baik sebagai contoh kecilnya tingkat penyakit jantung, rheumatoid arthritis, kolesterol, dan sebagainya. Dan berdasarkan penelitian, omega 3 yang terkandung dalam ikan yang mereka konsumsi memegang pernanan penting dalam menjaga kesehatannya. Beberapa bentuk omega 3 adalah ALA, EPA, ETA dan DHA yang masing-masing memiliki struktur dan fungsi yang berbeda.

Berikut ini beberapa manfaat omega 3 bagi kesehatan:

  • Membantu melawan depresi dan kecemasan

  • Meningkatkan kesehatan mata

  • Pada masa kehamilan, omega 3 dapat membantu perkembangan otak janin

  • Mengurangi gejala ADHD pada anak

  • Mengurangi gejala sindrom metabolik

  • Membantu mengatasi peradangan

  • Membantu melawan penyakit autoimun

  • Membantu mengurangi gangguan perubahan mood, schizophrenia, dan bipolar

  • Membantu mencegah kanker

  • Meningkatkan kesehatan tulang dan sendi

Sumber: ikan mackarel atlantik, minyak ikan salmon, minyak hati ikan cod, kenari, biji chia, ikan haring, salmon alaska, biji rami (flaxseed), tuna albacore , ikan putih, ikan sarden, teri, natto, kuning telur.

Sekilas Tentang Riboflavin (Vitamin B2) Pada Peptimune

  • Mencegah katarak

  • Menjaga kesehatan kandungan

  • Mengobati dan mencegah migrain

  • Menjaga kesehatan kulit dan rambut

  • Mencegah dan mengatasi anemia

  • Mencegah penyumbatan pembuluh darah

  • Meningkatkan energi

Sumber: ikan, daging, dan unggas (ayam, bebek), hati daging dan ayam, telur, produk susu, alpukat, kismis, kacang-kacangan (termasuk almond), ubi jalar, sayuran hijau seperti brokoli, bayam, kangkung, gandum utuh (whole grain), kacang kedelai dan olahannya (termasuk tempe, tahu, oncom, dan susu kedelai), ikan salmon, rumput laut, jamur.

Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat) Pada Peptimune

  • Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil)

  • Membuat sperma berkualitas

  • Mengatasi depresi

  • Melancarkan pencernaan

  • Mengatasi jerawat

  • Membantu pertumbuhan rambut

  • Sel darah merah

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Mencegah kanker

  • Mengencangkan kulit

Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.

Sekilas Tentang Phenylalanine Pada Peptimune
Phenylalanine (fenilalanin (disingkat Phe atau F)) adalah asam amino dengan rumus HO2CCH(NH2)CH2C6H5. Asam amino esensial ini diklasifikasikan sebagai nonpolar karena sifat hidrofobik dari rantai samping benzil. Kodon untuk L-fenilalanin adalah UUU dan UUC. Ini adalah putih, bubuk padat. L-Phenylalanine (LPA) adalah asam amino elektrik netral, salah satu dari dua puluh asam amino umum yang digunakan untuk membentuk protein secara biokimia, dikodekan oleh DNA.

Biosintesis

Fenilalanin tidak dapat dibuat oleh hewan, yang harus mendapatkannya dari makanan mereka. Ini diproduksi oleh tanaman dan sebagian besar mikroorganisme dari prephenate, zat antara pada jalur shikimate.

Prefenat didekarboksilasi dengan hilangnya gugus hidroksil untuk menghasilkan fenilpiruvat. Spesies ini ditransaminasi menggunakan glutamat sebagai sumber nitrogen untuk menghasilkan fenilalanin dan -ketoglutarat.

Peran biologis lainnya

L-fenilalanin juga dapat diubah menjadi L-tirosin, salah satu asam amino yang dikodekan DNA. L-tirosin pada gilirannya diubah menjadi L-DOPA, yang selanjutnya diubah menjadi dopamin, norepinefrin (noradrenalin), dan epinefrin (adrenalin) (tiga yang terakhir dikenal sebagai katekolamin).

Fenilalanin menggunakan saluran transpor aktif yang sama dengan triptofan untuk melintasi sawar darah-otak, dan, dalam jumlah besar, mengganggu produksi serotonin.

Lignin berasal dari fenilalanin dan dari tirosin. Fenilalanin diubah menjadi asam sinamat oleh enzim fenilalanin amonia liase.

Fenilketonuria

Gangguan genetik fenilketonuria (PKU) adalah ketidakmampuan untuk memetabolisme fenilalanin. Individu dengan gangguan ini dikenal sebagai "fenilketonurik" dan harus berpantang dari konsumsi fenilalanin. Pembatasan diet ini juga berlaku untuk wanita hamil dengan hiperfenilalanin (kadar fenilalanin tinggi dalam darah) karena mereka tidak memetabolisme asam amino fenilalanin dengan benar. Orang yang menderita PKU harus memantau asupan protein mereka untuk mengontrol penumpukan fenilalanin saat tubuh mereka mengubah protein menjadi komponen asam amino.

Masalah terkait adalah senyawa yang ada dalam banyak permen karet dan mint tanpa gula, makanan ringan, minuman ringan tanpa gula (seperti soda diet termasuk CocaCola Zero, Pepsi Max, beberapa bentuk Teh Lipton, diet Nestea, air rasa Clear Splash), dan sejumlah produk makanan rendah kalori lainnya. Pemanis buatan aspartam, dijual dengan nama "Equal" dan "NutraSweet", adalah ester yang dihidrolisis dalam tubuh untuk menghasilkan fenilalanin, asam aspartat, dan metanol (alkohol kayu). Masalah pemecahan fenilketonurik dengan protein dan penimbunan fenilalanin dalam tubuh juga terjadi dengan konsumsi aspartam, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Oleh karena itu, semua produk di AS dan Kanada yang mengandung aspartam harus diberi label: "Phenylketonurics: Mengandung fenilalanin." Di Inggris, makanan yang mengandung aspartam harus membawa panel bahan yang mengacu pada keberadaan 'aspartame atau E951', dan harus diberi label dengan peringatan "Mengandung sumber fenilalanin". Peringatan ini secara khusus ditempatkan untuk membantu individu yang menderita PKU agar dapat menghindari makanan tersebut.

Menariknya, genom kera baru-baru ini diurutkan dan ditemukan bahwa kera secara alami memiliki mutasi yang ditemukan pada manusia yang memiliki PKU.

D- dan DL-fenilalanin

D-fenilalanin (DPA) baik sebagai enansiomer tunggal atau sebagai komponen campuran rasemat tersedia melalui sintesis organik konvensional. Itu tidak berpartisipasi dalam biosintesis protein meskipun ditemukan dalam protein, dalam jumlah kecil, terutama protein tua dan protein makanan yang telah diproses. Fungsi biologis asam D-amino masih belum jelas. Beberapa asam D-amino, seperti D-fenilalanin, mungkin memiliki aktivitas farmakologis.

DL-Phenylalanine dipasarkan sebagai suplemen nutrisi untuk aktivitas analgesik dan antidepresan yang diduga. Aktivitas analgesik diduga DL-fenilalanin dapat dijelaskan oleh kemungkinan penyumbatan oleh D-fenilalanin dari degradasi enkephalin oleh enzim karboksipeptidase A. Mekanisme diduga aktivitas antidepresan DL-fenilalanin dapat dijelaskan oleh peran prekursor L-fenilalanin dalam sintesis neurotransmiter norepinefrin dan dopamin. Peningkatan kadar norepinefrin dan dopamin otak dianggap terkait dengan efek antidepresan. D-fenilalanin diserap dari usus kecil, setelah konsumsi, dan diangkut ke hati melalui sirkulasi portal. Fraksi D-fenilalanin tampaknya diubah menjadi L-fenilalanin. D-fenilalanin didistribusikan ke berbagai jaringan tubuh melalui sirkulasi sistemik. D-fenilalanin tampaknya melintasi penghalang darah-otak dengan efisiensi kurang dari L-fenilalanin. Sebagian kecil dari dosis tertelan D-fenilalanin diekskresikan dalam urin.

Sejarah

Kodon genetik untuk fenilalanin adalah yang pertama ditemukan. Marshall W. Nirenberg menemukan itu dalam m-RNA terdiri dari beberapa urasil mengulangi menjadi E. coli, bakteri menghasilkan protein baru, hanya terdiri dari asam amino fenilalanin berulang.
Sekilas Tentang Glutamine Pada Peptimune
Glutamin adalah salah satu dari 20 asam amino yang dikodekan oleh kode genetik standar. Rantai sampingnya adalah amida yang dibentuk dengan mengganti hidroksil rantai samping asam glutamat dengan gugus fungsi amina. Oleh karena itu dapat dianggap sebagai amida dari asam amino glutamat. Kodonnya adalah CAA dan CAG.

Nutrisi

Keberadaan di alam

Glutamin adalah asam amino non-esensial yang paling melimpah secara alami dalam tubuh manusia. Di dalam tubuh ditemukan beredar dalam darah serta disimpan dalam otot rangka. Ini menjadi esensial bersyarat (membutuhkan asupan dari makanan atau suplemen) dalam keadaan sakit atau cedera.

Sumber makanan

Sumber makanan glutamin meliputi:

  • Sumber hewani: daging, ikan, telur, susu, yogurt, keju ricotta, keju cottage,

  • Sumber tanaman: buncis, bayam, peterseli, kubis. Sejumlah kecil L-glutamin gratis ditemukan dalam jus sayuran dan makanan fermentasi, seperti miso .


Fungsi

  • Substrat untuk sintesis DNA.

  • Peran utama dalam sintesis protein.

  • Sumber utama bahan bakar untuk enterosit (sel yang melapisi bagian dalam usus kecil).

  • Prekursor untuk membelah sel imun dengan cepat, sehingga membantu fungsi imun.

  • Pengaturan keseimbangan asam-basa di ginjal.

  • Sumber bahan bakar alternatif untuk otak dan membantu memblokir katabolisme protein yang diinduksi kortisol.

  • Sebagai bentuk nitogen tetap oleh heterokista, ditukar dengan fotosintat dari sel cyanobacterial yang tidak berdiferensiasi.


Penggunaan

Dalam keadaan katabolik cedera dan penyakit, GLN menjadi esensial bersyarat (membutuhkan asupan dari makanan atau suplemen). Glutamin telah dipelajari secara ekstensif selama 10-15 tahun terakhir dan telah terbukti berguna dalam pengobatan penyakit serius, cedera, trauma, luka bakar, kanker dan pengobatannya terkait efek samping serta penyembuhan luka untuk pasien pasca operasi (kutipan tertunda). Itulah mengapa sekarang juga diklasifikasikan sebagai "nutraceutical". Glutamin juga dipasarkan sebagai suplemen yang digunakan untuk pertumbuhan otot dalam angkat besi, binaraga, daya tahan dan olahraga lainnya.

Membantu fungsi pencernaan

Ada beberapa penelitian terbaru tentang efek glutamin dan sifat apa yang dimilikinya, dan sekarang ada bukti signifikan yang menghubungkan diet yang diperkaya glutamin dengan efek usus; membantu pemeliharaan fungsi penghalang usus, proliferasi dan diferensiasi sel usus, serta secara umum mengurangi morbiditas septik dan gejala Sindrom Iritasi Usus. Alasan untuk sifat "pembersihan" tersebut diperkirakan berasal dari fakta bahwa tingkat ekstraksi usus glutamin lebih tinggi daripada asam amino lainnya, dan karena itu dianggap sebagai pilihan yang paling layak ketika mencoba untuk meringankan kondisi yang berkaitan dengan gastrointestinal. sistem.

Kondisi ini ditemukan setelah membandingkan konsentrasi plasma di dalam usus antara diet yang diperkaya glutamin dan yang tidak diperkaya glutamin. Namun, meskipun glutamin dianggap memiliki sifat dan efek "pembersih", tidak diketahui sejauh mana glutamin memiliki manfaat klinis, karena konsentrasi glutamin yang bervariasi dalam berbagai jenis makanan.

Membantu pemulihan setelah operasi

Diketahui juga bahwa glutamin memiliki berbagai efek dalam mengurangi waktu penyembuhan setelah operasi. Waktu rawat inap di rumah sakit setelah operasi perut dapat dikurangi dengan memberikan nutrisi parenteral yang mengandung glutamin dalam jumlah tinggi kepada pasien. Uji klinis telah mengungkapkan bahwa pasien pada rezim suplementasi yang mengandung glutamin telah meningkatkan keseimbangan nitrogen, generasi sisteinil-leukotrien dari granulosit neutrofil polimorfonuklear dan peningkatan pemulihan limfosit dan permeabilitas usus (pada pasien pasca operasi) - dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki glutamin dalam diet mereka. ; semua tanpa efek samping.
Sekilas Tentang Methionine Pada Peptimune
Methionine (metionin) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)CH2CH2SCH3. Asam amino esensial ini tergolong nonpolar. Bersama dengan sistein, metionin adalah salah satu dari dua asam amino proteinogenik yang mengandung sulfur. Turunannya S-adenosyl methionine (SAM) berfungsi sebagai donor metil. Metionin adalah perantara dalam biosintesis sistein, karnitin, taurin, lesitin, fosfatidilkolin, dan fosfolipid lainnya. Konversi metionin yang tidak tepat dapat menyebabkan aterosklerosis.

Metionin adalah salah satu dari hanya dua asam amino yang dikodekan oleh kodon tunggal (AUG) dalam kode genetik standar (triptofan, dikodekan oleh UGG, adalah yang lain). Kodon AUG juga penting, karena membawa pesan "Mulai" untuk ribosom yang menandakan inisiasi translasi protein dari mRNA. Akibatnya, metionin dimasukkan ke dalam posisi terminal-N dari semua protein pada eukariota dan archaea selama translasi, meskipun biasanya dihilangkan dengan modifikasi pasca-translasi.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, metionin tidak disintesis pada manusia, oleh karena itu kita harus menelan metionin atau protein yang mengandung metionin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, metionin disintesis melalui jalur yang menggunakan asam aspartat dan sistein. Pertama, asam aspartat diubah melalui -aspartil-semialdehida menjadi homoserin, memperkenalkan pasangan gugus metilen yang berdekatan. Homoserin diubah menjadi O-suksinil homoserin, yang kemudian bereaksi dengan sistein untuk menghasilkan sistein, yang dibelah untuk menghasilkan homosistein. Metilasi berikutnya dari gugus tiol oleh folat menghasilkan metionin. Baik cystathionine-γ-synthase dan cystathionine-β-lyase membutuhkan Pyridoxyl-5'-phosphate sebagai kofaktor, sedangkan homocysteine ​​methyltransferase membutuhkan Vitamin B12 sebagai kofaktor.

Enzim yang terlibat dalam biosintesis metionin:

  • aspartokinase

  • β-aspartate semialdehyde dehydrogenase

  • homoserine dehydrogenase

  • homoserine acyltransferase

  • cystathionine-γ-synthase

  • cystathionine-β-lyase

  • methionine synthase (in mammals, this step is performed by homocysteine methyltransferase)


Jalur biokimia lainnya

Meskipun mamalia tidak dapat mensintesis metionin, mereka masih dapat menggunakannya dalam berbagai jalur biokimia:

Metionin diubah menjadi S-adenosilmetionin (SAM) oleh (1) metionin adenosiltransferase. SAM berfungsi sebagai metil-donor dalam banyak (2) reaksi methyltransferase dan diubah menjadi S-adenosylhomocysteine ​​(SAH). (3) adenosylhomocysteinase mengubah SAH menjadi homocysteine.

Ada dua homosistein:

  • Metionin dapat diregenerasi dari homosistein melalui (4) metionin sintase. Ini juga dapat diremetilasi menggunakan glisin betaine (NNN-trimetil glisin) menjadi metionin melalui enzim Betaine-homocysteine ​​methyltransferase (E.C.2.1.1.5, BHMT). BHMT membuat hingga 1,5% dari semua protein larut hati, dan bukti terbaru menunjukkan bahwa itu mungkin memiliki pengaruh yang lebih besar pada homeostasis metionin dan homosistein daripada Metionin sythase.

  • Homosistein dapat diubah menjadi sistein. (5) Cystathionine-β-synthase (enzim yang bergantung pada PLP) menggabungkan homocysteine ​​​​dan serin untuk menghasilkan cystathionine. Alih-alih mendegradasi cystathionine melalui cystathionine--lyase, seperti pada jalur biosintetik, cystathionine dipecah menjadi cysteine ​​dan -ketobutyrate melalui (6) cystathionine-γ-lyase. (7) -ketoacid dehydrogenase mengubah -ketobutyrate menjadi propionyl-CoA, yang dimetabolisme menjadi succinyl-CoA dalam proses tiga langkah (lihat jalur propionil-CoA).


Perpaduan

Rasemik metionin dapat disintesis dari dietil natrium ftalimidomalonat melalui alkilasi dengan kloroetilmetilsulfida (ClCH2CH2SCH3) diikuti dengan hidrolisis dan dekarboksilasi.

Aspek diet

Metionin tingkat tinggi dapat ditemukan dalam biji wijen, kacang Brazil, ikan, daging, dan beberapa biji tanaman lainnya. Kebanyakan buah dan sayuran mengandung sangat sedikit; namun, beberapa memiliki jumlah yang signifikan, seperti bayam, kentang, dan jagung rebus. DL-metionin terkadang ditambahkan sebagai bahan makanan hewan peliharaan. Metionin, sistein, dan protein kedelai yang dipanaskan dalam sedikit air menciptakan aroma seperti daging.
Sekilas Tentang Biotin (Vitamin B7) Pada Peptimune
Biotin adalah salah satu vitamin B, juga dikenal sebagai vitamin B7. dahulu pernah disebut sebagai koenzim R dan vitamin H. H singkatan dari Haar und Haut, yang Jerman untuk rambut dan kulit. Biotin larut dalam air, yang berarti tubuh tidak menyimpannya. Ia memiliki banyak fungsi penting dalam tubuh.

Biotin diperlukan untuk fungsi beberapa enzim yang dikenal sebagai karboksilase. Enzim yang mengandung biotin ini berpartisipasi dalam jalur metabolisme penting, seperti produksi glukosa dan asam lemak. Berikut adalah beberapa manfaat dari biotin (vitamin B7):

  • Membantu proses produksi energi tubuh

  • Membantu memperkuat kuku dari kertapuhan

  • Menjaga kesehatan rambut

  • Pada kehamilan mampu mencegah bayi cacat lahir

  • Mengurangi kadar gula dalam darah pendeirta diabetes

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi ririko kerusakan saraf akibat penyakit multiple sclerosis

Sumber: yogurt, daging ayam, kembang kol, buah berry, alpukat, ikan sarden dan salmon, telur, produk susu, kacang kedelai, kacang-kacangan, daging sapi, jamur, tuna, pisang.
Sekilas Tentang Glucose Pada Peptimune
Glucose (glukosa (Glc), monosakarida (atau gula sederhana)) adalah suatu karbohidrat penting dalam biologi. Sel hidup menggunakannya sebagai sumber energi dan perantara metabolisme. Glukosa adalah salah satu produk utama fotosintesis dan memulai respirasi seluler pada prokariota dan eukariota. Nama tersebut berasal dari kata Yunani glykys (γλυκύς), yang berarti "manis", ditambah akhiran "-ose" yang menunjukkan gula.

Dua stereoisomer gula aldoheksosa dikenal sebagai glukosa, hanya satu di antaranya (D-glukosa) yang aktif secara biologis. Bentuk ini (D-glukosa) sering disebut sebagai dekstrosa monohidrat, atau, terutama dalam industri makanan, hanya dekstrosa (dari glukosa dekstrorotatori). Artikel ini membahas bentuk-D glukosa. Gambar cermin molekul, L-glukosa, tidak dapat dimetabolisme oleh sel dalam proses biokimia yang dikenal sebagai glikolisis.

Glukosa umumnya tersedia dalam bentuk zat putih atau sebagai kristal padat. Ini juga dapat ditemukan secara umum sebagai larutan berair.

Struktur kimia

Glukosa (C6H12O6) mengandung enam atom karbon yang salah satunya merupakan bagian dari gugus aldehida dan oleh karena itu disebut sebagai aldoheksosa. Molekul glukosa dapat berada dalam bentuk rantai terbuka (asiklik) dan cincin (siklik) (dalam kesetimbangan), yang terakhir merupakan hasil ikatan kovalen antara atom C aldehida dan gugus hidroksil C-5 untuk membentuk enam- hemiasetal siklik anggota. Dalam larutan air kedua bentuk berada dalam kesetimbangan, dan pada pH 7 bentuk siklik lebih dominan. Karena cincin mengandung lima atom karbon dan satu atom oksigen, yang menyerupai struktur piran, bentuk siklik glukosa juga disebut sebagai glukopiranosa. Pada cincin ini, setiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dengan pengecualian atom kelima, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk gugus CH2OH.

Isomer

Gula aldoheksosa memiliki 4 pusat kiral yang menghasilkan 24 = 16 stereoisomer. Ini dibagi menjadi dua kelompok, L dan D, dengan masing-masing 8 gula. Glukosa adalah salah satu dari gula ini, dan L dan D-glukosa adalah dua dari stereoisomer. Hanya 7 di antaranya ditemukan dalam organisme hidup, di mana D-glukosa (Glu), D-galaktosa (Gal) dan D-mannosa (Manusia) adalah yang paling penting. Kedelapan isomer ini (termasuk glukosa itu sendiri) semuanya diastereoisomer dalam hubungan satu sama lain dan semuanya termasuk dalam seri-D.

Pusat asimetris tambahan di C-1 (disebut atom karbon anomerik) dibuat ketika glukosa mengalami siklus dan dua struktur cincin, yang disebut anomer terbentuk - -glukosa dan -glukosa. Anomer-anomer ini berbeda secara struktural sehubungan dengan posisi relatif gugus hidroksilnya yang terkait dengan C-1 dan gugus pada C-6, yang disebut karbon referensi. Ketika D-glukosa digambarkan sebagai proyeksi Haworth atau dalam konformasi kursi standar, penunjukan berarti bahwa gugus hidroksil yang melekat pada C-1 diposisikan trans ke gugus -CH2OH pada C-5, sedangkan berarti adalah cis. Metode lain yang populer untuk membedakan dari adalah dengan mengamati apakah hidroksil C-1 masing-masing berada di bawah atau di atas bidang cincin, tetapi metode ini merupakan definisi yang tidak akurat dan dapat gagal jika cincin glukosa ditarik terbalik atau dalam konformasi kursi alternatif. Bentuk dan saling berkonversi selama rentang waktu jam dalam larutan berair, ke rasio stabil akhir :β 36:64, dalam proses yang disebut mutarotasi.

Rotamer

Dalam bentuk siklik glukosa, rotasi dapat terjadi di sekitar sudut puntir O6-C6-C5-O5, yang disebut sudut , untuk membentuk tiga konformasi rotamer seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah. Mengacu pada orientasi sudut dan sudut O6-C6-C5-C4 tiga konformasi rotamer staggered stabil disebut gauche-gauche (gg), gauche-trans (gt) dan trans-gauche (tg). Untuk metil -D-glukopiranosa pada kesetimbangan rasio molekul dalam setiap konformasi rotamer dilaporkan sebagai 57:38:5 gg:gt:tg. Kecenderungan sudut untuk lebih memilih untuk mengadopsi konformasi gauche dikaitkan dengan efek gauche.

Produksi

Alami

Glukosa adalah salah satu produk fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota.
Pada hewan dan jamur, glukosa adalah hasil pemecahan glikogen, suatu proses yang dikenal sebagai glikogenolisis. Pada tumbuhan, substrat pemecahannya adalah pati.
Pada hewan, glukosa disintesis di hati dan ginjal dari intermediet non-karbohidrat, seperti piruvat dan gliserol, melalui proses yang dikenal sebagai glukoneogenesis.

Komersial

Glukosa diproduksi secara komersial melalui hidrolisis enzimatik pati. Banyak tanaman dapat digunakan sebagai sumber pati. Jagung, beras, gandum, kentang, singkong, garut, dan sagu semuanya digunakan di berbagai belahan dunia. Di Amerika Serikat, tepung jagung (dari jagung) digunakan hampir secara eksklusif.

Proses enzimatik ini memiliki dua tahap. Selama 1-2 jam mendekati 100 °C, enzim menghidrolisis pati menjadi karbohidrat yang lebih kecil yang masing-masing mengandung rata-rata 5-10 unit glukosa. Beberapa variasi pada proses ini memanaskan campuran pati secara singkat hingga 130 °C atau lebih panas satu kali atau lebih. Perlakuan panas ini meningkatkan kelarutan starch dalam air, tetapi menonaktifkan enzim, dan enzim segar harus ditambahkan ke dalam campuran setelah setiap pemanasan.

Pada langkah kedua, yang dikenal sebagai "sakarifikasi", pati yang terhidrolisis sebagian dihidrolisis sepenuhnya menjadi glukosa menggunakan enzim glukoamilase dari jamur Aspergillus niger. Kondisi reaksi yang khas adalah pH 4,0–4,5, 60 °C, dan konsentrasi karbohidrat 30–35% berat. Dalam kondisi ini, pati dapat diubah menjadi glukosa pada hasil 96% setelah 1-4 hari. Hasil yang lebih tinggi dapat diperoleh dengan menggunakan larutan yang lebih encer, tetapi pendekatan ini membutuhkan reaktor yang lebih besar dan memproses volume air yang lebih besar, dan umumnya tidak ekonomis. Larutan glukosa yang dihasilkan kemudian dimurnikan dengan penyaringan dan dipekatkan dalam evaporator multi-efek. D-glukosa padat kemudian diproduksi oleh kristalisasi berulang.

Kegunaan

Kita dapat berspekulasi tentang alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa (Fru), begitu banyak digunakan dalam evolusi, ekosistem, dan metabolisme. Glukosa dapat terbentuk dari formaldehida dalam kondisi abiotik, sehingga mungkin telah tersedia untuk sistem biokimia primitif. Mungkin yang lebih penting untuk kehidupan lanjut adalah kecenderungan rendah glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, untuk bereaksi secara non-spesifik dengan gugus amino protein. Reaksi ini (glikasi) mengurangi atau menghancurkan fungsi banyak enzim. Tingkat glikasi yang rendah disebabkan oleh preferensi glukosa untuk isomer siklik yang kurang reaktif. Namun demikian, banyak komplikasi jangka panjang diabetes (misalnya, kebutaan, gagal ginjal, dan neuropati perifer) mungkin karena glikasi protein atau lipid. Sebaliknya, penambahan glukosa yang diatur oleh enzim ke protein melalui glikosilasi seringkali penting untuk fungsinya.

Sebagai sumber energi

Glukosa adalah bahan bakar di mana-mana dalam biologi. Ini digunakan sebagai sumber energi di sebagian besar organisme, dari bakteri hingga manusia. Penggunaan glukosa dapat dilakukan dengan respirasi aerobik atau anaerobik (fermentasi). Karbohidrat adalah sumber energi utama tubuh manusia, melalui respirasi aerobik, menyediakan sekitar 4 kalori (17 joule) energi makanan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono dan disakarida, yang sebagian besar adalah glukosa. Melalui glikolisis dan kemudian dalam reaksi siklus asam sitrat (TCAC), glukosa dioksidasi untuk akhirnya membentuk CO2 dan air, menghasilkan energi, sebagian besar dalam bentuk ATP. Reaksi insulin, dan mekanisme lainnya, mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Kadar gula darah puasa yang tinggi merupakan indikasi kondisi pradiabetes dan diabetes.

Glukosa merupakan sumber energi utama bagi otak, dan karenanya ketersediaannya mempengaruhi proses psikologis. Ketika glukosa rendah, proses psikologis yang membutuhkan upaya mental (misalnya, pengendalian diri) terganggu.

Glukosa dalam glikolisis

Penggunaan glukosa sebagai sumber energi dalam sel adalah melalui respirasi aerobik atau anaerobik. Keduanya dimulai dengan langkah awal jalur metabolisme glikolisis. Langkah pertama dari ini adalah fosforilasi glukosa oleh heksokinase untuk mempersiapkannya untuk pemecahan kemudian untuk menyediakan energi.

Alasan utama untuk fosforilasi glukosa segera oleh heksokinase adalah untuk mencegah difusi keluar dari sel. Fosforilasi menambahkan gugus fosfat bermuatan sehingga glukosa 6-fosfat tidak dapat dengan mudah melintasi membran sel. Langkah pertama yang ireversibel dari jalur metabolisme adalah umum untuk tujuan pengaturan.

Sebagai pendahulu

Glukosa sangat penting dalam produksi protein dan metabolisme lipid. Juga, pada tumbuhan dan sebagian besar hewan, itu adalah prekursor untuk produksi vitamin C (asam askorbat). Ini dimodifikasi untuk digunakan dalam proses ini oleh jalur glikolisis.

Glukosa digunakan sebagai prekursor untuk sintesis beberapa zat penting. larutan pati Pati, selulosa, dan glikogen ("pati hewan") adalah polimer glukosa umum (polisakarida). Laktosa, gula utama dalam susu, adalah disakarida glukosa-galaktosa. Dalam sukrosa, disakarida penting lainnya, glukosa bergabung dengan fruktosa. Proses sintesis ini juga bergantung pada fosforilasi glukosa melalui langkah pertama glikolisis.

Sumber dan penyerapan

Semua karbohidrat makanan utama mengandung glukosa, baik sebagai satu-satunya bahan penyusunnya, seperti pada pati dan glikogen, atau bersama-sama dengan monosakarida lain, seperti pada sukrosa dan laktosa. Dalam lumen duodenum dan usus halus, oligo- dan polisakarida dipecah menjadi monosakarida oleh glikosidase pankreas dan usus. Glukosa kemudian diangkut melintasi membran apikal enterosit oleh SLC5A1, dan kemudian melintasi membran basalnya oleh SLC2A2. Beberapa glukosa langsung menuju ke sel-sel otak dan eritrosit, yang sementara itu sisanya membuat jalan ke hati dan otot, di mana ia disimpan sebagai glikogen, dan ke sel-sel lemak, di mana ia dapat digunakan untuk reaksi kekuatan yang mensintesis beberapa lemak. Glikogen adalah sumber energi tambahan tubuh, disadap dan diubah kembali menjadi glukosa ketika ada kebutuhan energi.
Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6) Pada Peptimune

  • Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung

  • Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf

  • Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur

  • Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi

  • Mengurangi depresi

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah gangguan pencernaan

  • Mengatur keseimbangan gula darah

  • Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang

  • Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh

Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.

Sekilas Tentang Vitamin D3 Pada Peptimune
Vitamin D3 adalah bentuk alami dari vitamin D. Vitamin D3 ini merupakan salah satu vitamin yang larut dalam lemak. Ada banyak manfaat atau fungsi dari vitamin D3. Berikut adalah beberapa fungsi vitamin D3 bagi kesehatan tubuh:

  • Memperkuat otot

  • Menurunkan risiko penyakit kanker

  • Meningkatkan kesehatan jantung

  • Meningkatkan kesehatan dan kekuatan tulang

  • Menurunkan gejala gangguan mental

  • Asupan nutrisi bagi otak

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Bagi ibu hamil (menjaga dan mempersiapkan kesehatan dan kekuatan tulang janin)

  • Menurunkan risiko penyakit diabetes

  • Menurunkan terjadinya serangan asma (terutama pada usia anak-anak), melindungi tubuh dari munculnya gejala Parkinson, mempercepat proses pemulihan pasca operasi

Sumber: ikan tuna, minyak ikan, brokoli, tomat, hingga biji bunga matahari.

Peptimune Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Peptimune?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Peptimune adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Defisiensi glutamin. Peptimune adalah makanan cair yang diformulasikan secara khusus untuk pasien dengan defisiensi Glutamin atau yang mengalami imunodefisiensi pada kondisi seperti infeksi (sepsis, HIV, TBC), trauma (luka bakar) dan pembedahan mayor. Imunitas adalah kemampuan tubuh untuk melawan penyakit yang dapat disebabkan oleh masuknya benda asing penyebab penyakit ke dalam tubuh melalui: kulit, membran mukosa, makanan dan minuman, udara.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Peptimune?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Peptimune:

5 sendok takar (±63 g) ke dalam 200 mL air matang (hangat/ panas) , 2x/ hr.

Perhatian 

Tidak untuk diberikan secara parenteral.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Peptimune?

Kemasan Ganda (190 g)

Berapa Nomor Izin BPOM Peptimune?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Peptimune:

MD 862528014352

Berapa Harga Peptimune?

Rp 85.000/dus 185 gr

Apa Nama Perusahaan Produsen Peptimune?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Peptimune:

Kalbe, PT Sanghiang Perkasa

PT Kalbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Perusahaan ini didirikan pada 10 September 1966 oleh Khouw Lip Tjoen,Khouw Lip Hiang, Khouw Lip Swan, Boenjamin Setiawan, Maria Karmila, F. Bing Aryanto. Produk dari perusahaan ini sangat banyak mencakup produk obat resep, obat bebas, minuman energi, susu, suplemen, minuman kesehatan, distribusi produk dan pengemasan, dan sebagainya.

Diperkirakan nilai kapitalisasi pasar perusahaan ini mencapai Rp 15 triliun. Perusahaan ini memiliki grup perusahaan (kalbe Group) yang bergerak dalam berbagai bidang divisi usaha diantara seperti divisi obat resep (PT Kalbe Farma, PT Hexpharm Jaya Laboratories, PT Dankos Farma, dll), divisi consumer health (PT Bintang Toedjoe, PT Saka farma Lab, PT Hale International, dll), divisi nutrisi (PT Sanghiang Perkasa, PT Kalbe Morinaga Indonesia, dll), divisi distribusi dan kemasan (PT Enseval Putra Megatrading, PT Enseval Medika Prima, PT Milenia Dharma Insani, dll).

Selain di Indonesia, Kalbe Farma memiliki 10 cabang di luar negeri yaitu negara-negara ASEAN (Singapura, Filipina, Malaysia, Thailand, Kamboja, Vietnam, Myanmar), Srilanka, Nigeria, dan Afrika Selatan.