Nolipo

Deskripsi

Generic name : Lincomycin.

Apa Kandungan dan Komposisi Nolipo?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Nolipo adalah:


Lincomycin 500 mg perkapsul.
Sekilas Tentang Lincomycin Pada Nolipo
Lincomycin adalah antibiotik lincosamide yang berasal dari actinomyces Streptomyces lincolnensis. Ini telah dimodifikasi secara struktural menjadi turunan 7-kloro-7-deoksi yang lebih dikenal, klindamisin.

Penggunaan

Meskipun serupa dalam struktur, spektrum antibakteri, dan mekanisme aksi makrolida mereka juga efektif terhadap spesies lain juga yaitu actinomycetes, mikoplasma, dan beberapa spesies Plasmodium.

Namun, karena efek samping dan toksisitasnya, obat ini jarang digunakan saat ini dan dicadangkan untuk pasien yang alergi terhadap penisilin atau di mana bakteri telah mengembangkan resistensi.

Farmakologi Klinis

Pemberian intramuskular dosis tunggal 600 mg Lincomycin menghasilkan kadar serum puncak rata-rata 11,6 mikrogram/ml pada 60 menit, dan mempertahankan kadar terapeutik selama 17 hingga 20 jam, untuk sebagian besar organisme gram positif yang rentan. Ekskresi urin setelah dosis ini berkisar antara 1,8 hingga 24,8 persen (rata-rata: 17,3 persen).

Infus Intravena 600 mg Lincomycin selama dua jam mencapai kadar serum puncak rata-rata 15,9 mikrogram/ml dan menghasilkan kadar terapeutik selama 14 jam untuk sebagian besar organisme gram positif yang rentan. Ekskresi urin berkisar antara 4,9 hingga 30,3 persen (rata-rata: 13,8 persen).

Waktu paruh biologis setelah pemberian IM atau IV adalah 5,4 ± 1,0 jam. Waktu paruh serum linkomisin dapat diperpanjang pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal yang parah, dibandingkan dengan pasien dengan fungsi ginjal normal. Pada pasien dengan fungsi hati yang abnormal, waktu paruh serum mungkin dua kali lipat lebih lama daripada pasien dengan fungsi hati yang normal. Hemodialisis dan dialisis peritoneal tidak efektif dalam menghilangkan linkomisin dari serum.

Studi tingkat jaringan menunjukkan bahwa empedu adalah rute ekskresi yang penting. Tingkat yang signifikan telah ditunjukkan di sebagian besar jaringan tubuh. Meskipun lincomycin tampaknya menyebar di cairan serebrospinal (CSF), kadar lincomycin di CSF tampaknya tidak memadai untuk pengobatan meningitis.

Sediaan

Lincomycin, sebagai nama merek Lincocin, tersedia dalam kekuatan dan ukuran kemasan berikut:

300mg/ml

2 ml botol dan 10 ml botol

Setiap ml Lincocin mengandung 300mg lincomycin

Dosis dan pemberian

Dewasa

Infeksi serius - 600 mg (2 ml) IM setiap 24 jam. Infeksi yang lebih parah - 600mg (2 ml) setiap 12 jam. Dosis IV akan ditentukan oleh keseriusan infeksi. Untuk infeksi serius, dosis 600 mg sampai 1000 mg diberikan setiap 8 sampai 12 jam. Untuk infeksi yang lebih parah, dosis ini mungkin harus ditingkatkan. Dalam situasi yang mengancam jiwa, pemberian IV harian sebanyak 8000 mg telah diberikan.

Pasien Anak

Pasien anak di atas usia satu bulan: Infeksi serius - satu injeksi IM 10mg/kg setiap 24 jam. Infeksi yang lebih parah - satu injeksi IM 10 mg / kg setiap 12 jam, atau lebih sering seperti yang ditunjukkan oleh tes kerentanan, fungsi ginjal dan hati. Dosis IV adalah 10 sampai 20 mg/kg/hari dalam dosis terbagi setiap 8 sampai 12 jam.

Injeksi subkonjungtiva

Injeksi 0,75 mg, diberikan secara subkonjungtiva, akan menghasilkan tingkat cairan mata antibiotik (berlangsung selama setidaknya 5 jam) dengan Konsentrasi Penghambatan Minimum yang cukup untuk sebagian besar patogen yang rentan.

Pasien dengan penurunan fungsi ginjal

Ketika terapi dengan linkomisin diperlukan pada individu dengan gangguan fungsi ginjal yang parah, dosis yang tepat adalah 25 sampai 30 persen dari yang direkomendasikan untuk pasien dengan ginjal yang berfungsi normal.

Nolipo Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Nolipo?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Nolipo adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


– Pengobatan infeksi serius yang disebabkan oleh turunan Streptococcus, Pneumococcus & Staphylococcus.
– Pengobatan pada infeksi Staphylococcus resisten terhadap antibiotik lainnya.

Perhatian

Gangguan fungsi hati dan ginjal, riwayat penyakit gangguan saluran pencernaan bagian atas, asma , neo natus, hamil dan menyusui.

Efek Samping

Gangguan saluran pencernaan bagian atas, reaksi hipersensitivitas.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Nolipo?


Strip @ 10 kapsul sul.
Sekilas Tentang Obat Antibiotik
Antibiotika adalah segolongan molekul, baik alami maupun sintetik, yang mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam organisme, khususnya dalam proses infeksi oleh bakteri. Penggunaan antibiotika khususnya berkaitan dengan pengobatan penyakit infeksi, meskipun dalam bioteknologi dan rekayasa genetika juga digunakan sebagai alat seleksi terhadap mutan atau transforman. Antibiotika bekerja seperti pestisida dengan menekan atau memutus satu mata rantai metabolisme, hanya saja targetnya adalah bakteri molekul. Antibiotika berbeda dengan desinfektan karena cara kerjanya. Desinfektan membunuh kuman dengan menciptakan lingkungan yang tidak wajar bagi kuman untuk hidup.

Antibiotik tidak efektif menangani infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya, dan setiap antibiotik sangat beragam keefektifannya dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotika yang membidik bakteri gram negatif atau gram positif, ada pula yang spektrumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.

Antibiotika oral (diberikan lewat mulut) mudah digunakan dan antibiotika intravena (melalui infus) digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotika kadang kala dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Nolipo?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Nolipo:


– Dewasa Infeksi serius 3 x sehari 500 mg. Infeksi lebih parah > 4 x sehari 500 mg.
– Anak & bayi > 1 bulan Infeksi serius 30 mg/kg berat badan/hari. Infeksi lebih parah 60 mg/kg berat badan/hari dalam 3-4 dosis terbagi yang sama.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Nolipo?


Dikonsumsi pada perut kosong (1 atau 2 jam sebelum/sesudah makan).

Apa Nama Perusahaan Produsen Nolipo?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Nolipo:


PT.Sanbe Farma.
Sanbe Farma merupakan suatu perusahaan farmasi Indonesia yang didirikan pada 28 Juni 1975 oleh Drs. Jahja Santoso, Apt yang merupakan seorang apoteker lulusan ITB yang berhasil lulus dengan predikat cum laude. Awalnya Sanbe Farma hanyalah sebuah industri rumahan yang memproduksi kapsul Colsancetine. Kemudian seiring dengan meningkatnya kebutuhan produksi, pada 1980 perusahaan ini memindahkan lokasinya ke tempat yang lebih luas yaitu di Cimahi dan di tempat itu perusahaan ini mendirikan fasilitas produksi berbagai jenis obat.

Selanjutnya pada 1992, Sanbe Farma mulai memproduksi obat-obatan bebas atau OTC. Pada 1996 perusahaan ini kembali memperluas area industrinya untuk memenuhi kebutuhan produksi yang semakin besar diantaranya untuk memproduksi produk betalaktam, sefalosporin, injeksi, tetes mata, sediaan steril, serbuk injeksi, dan lain-lain. Sanbe Farma telah mengantongi lebih kurang 43 sertifikat CPOB dari berbagai negara. Perusahaan ini memiliki produk yang telah dipasarkan di lebih kurang 20 negara. Berdasarkan informasi, perusahaan ini menepati urutan ke-4 sebagai perusahaan farmasi terbesar di Indonesia. Sanbe Farma juga memiliki beberapa anak perusahaan yang juga bergerak dibidang farmasi dan produk kesehatan seperti PT Caprifarmindo Laboratories dan PT Bina San Prima .