Naloxone

Deskripsi

Naloxone adalah obat yang digunakan untuk pengobatan darurat narkotika yang telah diketahui atau diduga overdosis. Gejala overdosis serius mungkin termasuk kantuk yang tidak biasa, kesulitan bangun yang tidak biasa, atau masalah pernapasan (bertahap mulai dari pernapasan pelan/pendek sampai tidak bisa bernapas). Gejala lain dari overdosis mungkin termasuk kategori sangat kecil sepert bintik pada pupil, detak jantung lambat, atau tekanan darah rendah. Jika seseorang memiliki gejala overdosis serius tetapi Anda tidak yakin apakah ia telah mengalami overdosis, berikan obat ini dengan segera, karena pernapasan  yang berlangsung lambat/pendek dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak atau kematian.

Obat ini termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai narkotika (opiat) antagonis. Ia bekerja dengan menghalangi efek dari narkotika di otak. Obat ini mungkin tidak bekerja dengan baik untuk memblokir efek dari jenis tertentu dari  narkotika (campuran agonis/antagonis seperti buprenorphine, pentazocine). Dengan jenis narkotika, blocking mungkin tidak lengkap atau Anda mungkin memerlukan dosis yang lebih tinggi dari Naloxone.

Efek dari Naloxone tidak akan bertahan selama efek dari narkotika. Karena pengobatan dengan obat ini tidak tahan lama, pastikan untuk mendapatkan bantuan medis segera setelah memberikan dosis pertama Naloxone. Pengobatan overdosis narkotika juga harus mencakup perawatan pernapasan (seperti pemberian oksigen melalui tabung dalam hidung, ventilasi mekanik, pernapasan buatan).

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Naloxone?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Naloxone:

Dewasa:

Dosis Normal untuk Orang Penderita  Overdosis Opioid

0,4-2 mg/dosis IV/IM/subkutan. Dapat diulang setiap 2 sampai 3 menit sesuai keperluan. Terapi mungkin perlu ditinjau kembali jika tidak ada respon yang terlihat setelah dosis kumulatif 10 mg.

Infus kontinu: 0.005 mg/kg dosis diikuti dengan infus 0,0025 mg/kg/hr.

Anak-anak:

Dosis Normal untuk Anak-anak  Penderita Overdosis Opioid

Bayi, Anak, dan Remaja:

Keracunan opioid (reversal penuh):

IV (disukai) atau intraosseous (IO): Catatan: Dapat diberikan IM, subkutan, atau tabung endotrakeal (ET), namun aksi  onset mungkin tertunda, terutama jika pasien memiliki perfusi yang buruk; ET suka jika IV atau IO rute tidak tersedia; dosis mungkin perlu diulang.

Bayi dan anak-anak kurang dari atau sama dengan 5 tahun atau kurang dari atau sama dengan 20 kg:

0,1 mg/kg/dosis; ulangi setiap 2 sampai 3 menit jika diperlukan; mungkin perlu mengulangi dosis setiap 20 sampai 60 menit.

Anak-anak yang lebih besar dari 5 tahun atau lebih besar dari 20 kg dan remaja:

2 mg/dosis; jika tidak ada respon, ulangi setiap 2 sampai 3 menit; mungkin perlu mengulangi dosis setiap 20 sampai 60 menit.

ET: dosis endotrakeal Optimal diketahui; rekomendasi ahli saat ini 2 sampai 3 kali dosis IV.

Rekomendasi Produsen: IV (disukai), IM, subkutan:

Awal: 0,01 mg/kg/dosis; jika tidak ada respon, dosis selanjutnya 0,1 mg/kg dapat diberikan

Catatan: Jika menggunakan IM atau subkutan rute, dosis harus diberikan dalam beberapa bagian.

Infus IV Terus Menerus:

Anak-anak: Jika infus kontinu diperlukan, hitung awal dosis/jam berdasarkan dosis intermiten efektif yang digunakan dan melihat durasi respon yang memadai; titrasi dosis; dosis kisaran 2,5-160 mcg/kg/jam telah dilaporkan; infus lancip kontinu diberikan secara bertahap untuk menghindari terjadinya kambuh.

Depresi pernafasan [penggunaan terapi opioid (misalnya, postanesthesia)]:

PALS Pedoman 2010: IV: 0,001-0,005 mg/kg/dosis; titrasi untuk efek

Rekomendasi Produsen: Awal: 0,005-0,01 mg/kg; ulangi setiap 2 sampai 3 menit yang diperlukan berdasarkan respon.

Opioid-induced pruritus:

Anak-anak dan Remaja: Data yang tersedia terbatas.

Bagaimana Cara Pemberian Obat Naloxone?

  • Larutan dalam produk ini harus jernih. Periksa produk ini secara visual untuk partikel atau perubahan warna dari waktu ke waktu. Jika larutannya keruh, berubah warna, atau mengandung partikel padat, ganti dengan auto-injektor baru. (Lihat juga bagian Penyimpanan)
  • Hindari menyuntikkan obat ini ke tangan Anda dengan sengaja atau ke area tubuh selain paha. Jika ini terjadi, segera beri tahu ahli kesehatan profesional Anda
  • Efek dari obat ini cepat tapi tidak tahan lama. Setelah memberikan Naloxone, mendapatkan bantuan medis segera, bahkan jika orang tersebut bangun. Jika gejala kembali setelah memberikan suntikan, berikan injeksi Naloxone lain menggunakan auto-injektor baru setiap 2 sampai 3 menit jika tersedia. Setiap auto-injektor hanya berisi satu dosis dan tidak dapat digunakan kembali. Terus erat menonton orang itu sampai bantuan darurat diterima. Memberitahu profesional kesehatan yang telah diberikan suntikan Naloxone


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Naloxone Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Naloxone, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Naloxone?

Jika Anda lupa menggunakan Naloxone, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Naloxone Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Naloxone?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Naloxone yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Naloxone?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Naloxone yang mungkin terjadi adalah:

Cari bantuan medis segera jika Anda mengalami tanda-tanda reaksi alergi berikut ini: gatal-gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki efek samping yang serius seperti:

  • nyeri dada, detak jantung cepat atau tidak teratur
  • batuk kering, mengi, merasa sesak napas
  • berkeringat, mual atau muntah
  • sakit kepala parah, agitasi, kegelisahan, kebingungan, dering di telinga Anda
  • kejang -kejang
  • perasaan seperti Anda akan pingsan atau
  • tingkat detak jantung lambat , denyut nadi lemah, pingsan, napas lambat (pernapasan mungkin berhenti)

Jika Anda sedang dirawat karena kecanduan narkotika, gejala sakau akan mencakup:

  • merasa gugup, gelisah, atau mudah marah
  • nyeri tubuh
  • pusing  kelemahan
  • diare, nyeri perut, mual ringan
  • demam, menggigil, merinding
  • bersin, pilek

Tidak semua orang mengalami efek samping ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak tercantum di atas. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang efek samping, silakan berkonsultasi dengan dokter atau apoteker.

Apa Saja Interaksi Obat Naloxone?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Naloxone antara lain:

  • Morphine
  • Morphine Sulfate Liposome
  • Naloxegol
  • Oxycodone
  • Oxymorphone
  • Clonidine
  • Yohimbine
  • Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi

Apa saja Peringatan dan Perhatian Penggunaan Naloxone?

  • Sebelum menggunakan injeksi Naloxone, beri tahu dokter dan apoteker jika Anda alergi terhadap injeksi Naloxone, obat lain, atau salah satu bahan dalam injeksi Naloxone. Tanyakan apoteker atau periksa leaflet informasi pasien dari  produsen untuk daftar bahan
  • Beri tahu dokter dan apoteker mengenai resep dan obat nonresep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal yang Anda konsumsi atau akan Anda konsumsi. Banyak obat yang mempengaruhi jantung atau tekanan darah yang dapat meningkatkan risiko perkembangan efek samping yang serius dari injeksi Naloxone. Pastikan untuk memberit ahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda konsumsi
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki penyakit jantung, ginjal, atau penyakit hati
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, merencanakan kehamilan, atau menyusui. Jika Anda menerima Naloxone injeksi selama kehamilan, dokter Anda mungkin perlu untuk memantau bayi yang belum lahir dengan hati-hati setelah Anda mengonsumsi obat
  • penyakit jantung
  • penyakit ginjal
  • penyakit hati – gunakan dengan hati-hati. Mungkin membuat kondisi lebih buruk

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Naloxone Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Naloxone untuk digunakan oleh wanita hamil:

Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA).

Overdosis

Gejala overdosis meliputi:

  • kejang
  • detak jantung melambat
  • iritabilitas
  • kecemasan
  • ketegangan
  • kecurigaan
  • kesedihan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • hilangnya nafsu makan
  • pusing
  • keberatan
  • berkeringat
  • mual
  • sakit perut

Segera bawa ke dokter.

Jika Lupa Minum Obat?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Bagaimana Cara Penyimpanan Naloxone?

Obat ini paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Naloxone?

Larutan, injeksi: 0,4 mg/mL.

Nama Generik

Naloxone.

Nama Brand Naloxone?

Nokoba.