Memucil


Deskripsi Memucil

Memucil adalah obat yang mengandung zat aktif Acetyl Cysteine yang dapat digunakan untuk mengencerkan dahak. Memucil bekerja dengan cara memecah serat asam mukopolisakarida yang membuat dahak lebih encer, sehingga mempermudah pengeluaran lendir pada saat batuk. Memucil diproduksi oleh Simex Pharmaceutical Indonesia dalam bentuk sediaan kapsul dan tablet effervescent.

Detail Memucil


  1. Memucil Kapsul
    • Golongan: Obat Keras
    • Kelas Terapi: Sediaan Batuk dan Pilek / Sediaan Mata Lainnya / Antidot dan Agen Detoksifikasi

    • Apa Kandungan dan Komposisi Memucil?

      Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

      Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Memucil adalah:

      Acetylcysteine 200 mg

    • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Memucil?


      Kapsul
    • Satuan Penjualan: Strip
    • Kemasan: Box, 3 Strip @ 10 Kapsul

    • Apa Nama Perusahaan Produsen Memucil?

      Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

      Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Memucil:

      Simex Pharmaceutical Indonesia/ Lapi Laboratories
  2. Memucil Tablet Effervescent
    • Golongan= Obat Keras
    • Kelas Terapi= Sediaan Batuk dan Pilek / Sediaan Mata Lainnya / Antidot dan Agen Detoksifikasi
    • Kandungan= Acetylcysteine 600 mg
    • Bentuk= Tablet Effervescent
    • Satuan Penjualan= Strip
    • Kemasan= Box, 5 Strip @ 2 Tablet Effervescent
    • Farmasi= Simex Pharmaceutical Indonesia
Sekilas Tentang Acetylcysteine Pada Memucil
Acetylcysteine juga dikenal sebagai N-acetylcysteine ​​(disingkat NAC) adalah agen farmakologis yang digunakan terutama sebagai mukolitik dan dalam pengelolaan overdosis parasetamol (asetaminofen). Untuk indikasi ini, tersedia dengan nama dagang ACC (Hexal AG), Mucomyst (Bristol-Myers Squibb), Acetadote (Cumberland Pharmaceuticals), Fluimucil (Zambon) dan Parvolex (GSK), Lysox (Menarini).

Bentuk sediaan

Acetylcysteine ​​​​tersedia dalam bentuk sediaan yang berbeda untuk indikasi yang berbeda:

  • Solusi untuk inhalasi (Mucomyst, Mucosil) – dihirup untuk terapi mukolitik atau tertelan untuk efek nefroprotektif (untuk melindungi ginjal)

  • Injeksi IV (Parvolex, Acetadote) – pengobatan overdosis parasetamol/asetaminofen

  • Solusi oral – berbagai indikasi

  • Sediaan injeksi dan inhalasi IV pada umumnya hanya dengan resep dokter, sedangkan larutan oral tersedia tanpa resep di banyak negara.


Penggunaan klinis

Terapi mukolitik

Acetylcysteine ​​​​inhalasi diindikasikan untuk terapi mukolitik ("larutan lendir") sebagai adjuvant dalam kondisi pernapasan dengan produksi lendir yang berlebihan dan/atau kental. Kondisi tersebut termasuk emfisema, bronkitis, TBC, bronkiektasis, amiloidosis, pneumonia. Hal ini juga digunakan pasca operasi, sebagai bantuan diagnostik, dan dalam perawatan trakeostomi. Ini mungkin dianggap tidak efektif dalam cystic fibrosis (Rossi, 2006). Namun, sebuah makalah baru-baru ini dalam Prosiding National Academy of Sciences melaporkan bahwa N-asetilsistein oral dosis tinggi memodulasi peradangan pada cystic fibrosis dan memiliki potensi untuk melawan redoks yang saling terkait dan ketidakseimbangan inflamasi pada CF (Tirouvanziam et al., 2006) . Asetilsistein oral juga dapat digunakan sebagai mukolitik pada kasus yang kurang serius.

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk mengurangi viskositas lendir dengan memecah ikatan disulfida yang menghubungkan protein yang ada dalam lendir (mukoprotein).

Overdosis parasetamol

Asetilsistein intravena diindikasikan untuk pengobatan overdosis parasetamol (asetaminofen). Meskipun asetilsistein IV dan oral sama-sama efektif untuk indikasi ini, pemberian oral jarang terjadi, karena kurang ditoleransi, karena dosis tinggi yang diperlukan (karena bioavailabilitas oral yang rendah), rasa dan bau yang sangat tidak enak, dan efek samping (terutama mual). dan muntah). Namun, 3% hingga 6% orang yang diberi asetilsistein intravena menunjukkan reaksi alergi parah seperti anafilaksis, yang mungkin termasuk kesulitan bernapas yang ekstrem (karena bronkospasme), penurunan tekanan darah, ruam, angioedema, dan terkadang juga mual dan muntah. (Kanter, 2006). Overdosis yang berulang akan menyebabkan reaksi alergi semakin parah. Beberapa penelitian telah menemukan reaksi seperti anafilaksis ini terjadi lebih sering pada orang yang diberi asetilsistein IV meskipun kadar parasetamol serum tidak cukup tinggi untuk dianggap toksik (Dawson et al., 1989; Bailey & McGuigan, 1998; Schmidt & Dalhoff, 2001; Lynch & Robertson, 2004).

Untuk indikasi ini, acetylcysteine ​​​​bertindak untuk menambah cadangan glutathione (dihabiskan oleh metabolit parasetamol toksik) dalam tubuh dan, bersama dengan glutathione untuk secara langsung mengikat metabolit toksik. Tindakan ini berfungsi untuk melindungi hepatosit di hati dari toksisitas akibat overdosis parasetamol.

Di beberapa negara, formulasi intravena khusus tidak ada untuk mengobati overdosis parasetamol. Dalam kasus ini, formulasi yang digunakan untuk inhalasi dapat digunakan secara intravena.

Agen nefroprotektif

Asetilsistein oral digunakan untuk pencegahan nefropati akibat radiokontras (suatu bentuk gagal ginjal akut). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pemberian acetylcysteine ​​​​sebelumnya secara nyata menurunkan (90%) nefropati radiokontras (Tepel et al 2000), sedangkan yang lain tampaknya meragukan kemanjurannya (Hoffman et al., 2004; Miner et al., 2004). Layak dipertimbangkan adalah data terbaru yang diterbitkan dalam dua makalah di New England Journal of Medicine dan Journal of American Medical Association. Kesimpulan penulis dalam makalah tersebut adalah: 1) "N-acetylcysteine ​​​​intravena dan oral dapat mencegah nefropati yang diinduksi kontras-medium dengan efek tergantung dosis pada pasien yang diobati dengan angioplasti primer dan dapat meningkatkan hasil rumah sakit." (Marenzi et al, 2006) 2) "Acetylcysteine ​​​​melindungi pasien dengan insufisiensi ginjal kronis sedang dari penurunan fungsi ginjal yang disebabkan oleh kontras setelah prosedur angiografi koroner, dengan efek samping minimal dan dengan biaya rendah" (Kay et al., 2003).

Acetylcysteine ​​​​terus umum digunakan pada individu dengan gangguan ginjal untuk mencegah pengendapan gagal ginjal akut.

Penelitian

Penggunaan berikut ini belum ditetapkan atau diteliti dengan baik:

  • NAC sedang menjalani uji klinis di Amerika Serikat untuk pengobatan gangguan obsesif-kompulsif. Diperkirakan untuk melawan hiperaktivitas glutamat pada OCD.

  • NAC telah terbukti mengurangi hasrat yang terkait dengan penggunaan kokain kronis dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Medical University of South Carolina (Mardikian dkk, 2007; LaRowe dkk, 2007)

  • Ini dapat mengurangi kejadian eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) (Pela et al., 1999)

  • Dalam pengobatan AIDS, NAC telah terbukti menyebabkan "peningkatan yang nyata dalam fungsi imunologi dan konsentrasi albumin plasma" (Breitkreutz & al, 2000). Konsentrasi albumin berbanding terbalik dengan pengecilan otot (cachexia), suatu kondisi yang berhubungan dengan AIDS.

  • Sebuah penelitian pada hewan menunjukkan bahwa acetylcysteine ​​​​dapat menurunkan kematian yang terkait dengan influenza (Ungheri et al., 2000)

  • Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa NAC dapat membantu mencegah gangguan pendengaran akibat kebisingan (Kopke et al., 2005). Sebuah uji klinis untuk menentukan kemanjuran dalam mencegah gangguan pendengaran sensorineural akibat kebisingan pada manusia saat ini (2006) sedang dilakukan bersama oleh Angkatan Darat AS dan Angkatan Laut AS.

  • Telah disarankan bahwa NAC dapat membantu penderita triad Samter dengan meningkatkan kadar glutathione yang memungkinkan pemecahan salisilat lebih cepat, meskipun tidak ada bukti bahwa itu bermanfaat (Bachert et al., 2003).

  • Ada klaim bahwa acetylcysteine ​​​​yang dikonsumsi bersama dengan vitamin C dan B1 dapat digunakan untuk mencegah dan meredakan gejala veisalgia (mabuk setelah konsumsi etanol (alkohol). Mekanisme yang diklaim adalah melalui pemulungan asetaldehida, zat antara beracun dalam metabolisme etanol.

  • Telah terbukti membantu wanita dengan PCOS (sindrom ovarium polikistik) untuk mengurangi masalah insulin dan mungkin meningkatkan kesuburan. (Fulghesu, dkk, 2002)


Properti kimia

Acetylcysteine ​​​​adalah turunan N-asetil dari asam amino L-sistein, dan merupakan prekursor dalam pembentukan glutathione antioksidan dalam tubuh. Gugus tiol (sulfhidril) memberikan efek antioksidan dan mampu meredam radikal bebas.

Kemungkinan toksisitas

Para peneliti di University of Virginia baru-baru ini melaporkan bahwa asetilsistein, yang ditemukan dalam banyak suplemen binaraga, berpotensi menyebabkan kerusakan pada jantung dan paru-paru (Palmer et al., 2007). Mereka menemukan bahwa asetilsistein dimetabolisme menjadi S-nitroso-N-asetilsistein (SNOAC), yang meningkatkan tekanan darah di paru-paru dan ventrikel kanan jantung (hipertensi arteri pulmonal) pada tikus yang diobati dengan asetilsistein. Efeknya mirip dengan yang diamati setelah paparan 3 minggu ke lingkungan yang kekurangan oksigen (hipoksia kronis). Para penulis juga menemukan bahwa SNOAC menginduksi respons seperti hipoksia dalam ekspresi beberapa gen penting baik in vitro maupun in vivo.

Implikasi dari temuan ini untuk pengobatan jangka panjang dengan asetilsistein belum diselidiki. Dosis yang digunakan oleh Palmer dan rekan (2007) secara dramatis lebih tinggi daripada yang digunakan pada manusia; meskipun demikian, efek obat pada respon ventilasi hipoksia telah diamati sebelumnya pada subjek manusia pada dosis yang lebih moderat (Hildebrandt et al., 2002).

Memucil Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Memucil?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Memucil adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Memucil digunakan untuk digunakan untuk mengencerkan dahak.

Sekilas tentang batuk
Batuk merupakan mekanisme pertahanan tubuh di saluran pernapasan dan merupakan gejala suatu penyakit atau reaksi tubuh terhadap iritasi di tenggorokan karena adanya lendir, makanan, debu, asap dan sebagainya.

Batuk terjadi karena rangsangan tertentu, misalnya debu di reseptor batuk (hidung, saluran pernapasan, bahkan telinga). Kemudian reseptor akan mengalirkan lewat saraf ke pusat batuk yang berada di otak. Di sini akan memberi sinyal kepada otot-otot tubuh untuk mengeluarkan benda asing tadi, hingga terjadilah batuk.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Memucil?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Memucil:

Memucil termasuk dalam golongan Obat Keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus sesuai anjuran dan resep dokter:

  1. Memucil Kapsul
    1 kapsul, diminum 3 kali sehari. Maksimal: 3 kapsul / hari
  2. Memucil Tablet Effervescent:
    1 tablet effervescent diminum 1 kali sehari. 1 tablet effervescent dilarutkan dalam segelas air

Bagaimana Cara Penyimpanan Memucil?


Simpan pada suhu 20-25°C.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Memucil Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Memucil, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Memucil?

Jika Anda lupa menggunakan Memucil, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Memucil Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Memucil?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Memucil yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Memucil?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Memucil yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Memucil, antara lain:

  • Nyeri sendi
  • Henti napas
  • Demam, berkeringat
  • Mual, muntah
  • Gatal, kemerahan
  • Gangguan fungsi hati

Apa Saja Interaksi Obat Memucil?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Memucil antara lain:


Berikut adalah beberapa interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Memucil:

  • Dapat meningkatkan efek vasodilatasi nitrogliserin
  • Dapat mengurangi efek farmakologis antibiotik
  • Penumpukan sekresi bronkial akibat berkurangnya refleks batuk dengan obat antitusif
  • Mengurangi efek jika diberikan bersamaan dengan arang aktif

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Memucil Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Memucil untuk digunakan oleh wanita hamil:


Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Memucil ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Pada pemberian oral, gejala overdosis Memucil yang timbul adalah mual, muntah, diare dan reaksi anafilaktoid (reaksi alergi berat yang dapat mengancam jiwa)
  • Jika terjadi overdosis, dapat diberikan pengobatan simtomatik dan suportif (oleh tenaga medis). Dapat diberikan antihistamin dan steroid untuk anafilaksis
Sekilas Tentang Simex Pharmaceutical
PT. Simex Pharmaceutical Indonesia adalah perusahaan farmasi yang didirikan oleh Bapak Suhardi pada tahun 2002. Nama Simex merupakan singkatan dari "Sukses Import Export". Perusahaan ini telah mengantongi sertifikat CPOB dari BPOM dan telah dijalankan sehingga kendali atas kualitas produk dapat terjamin. PT. Simex Pharmaceutical Indonesia mulai memasarkan produknya pada 2003. Produk obat yang diproduksi terdiri dari beberapa kategori seperti analgesik, antijamur, imunomodulator, obat-obatan sistem saraf, antiansietas, sistem pernapasan, antibakteri, antigout, dan sebagainya dengan berbagai bentuk sediaan seperti tablet, kapsul, sirup, dan lain-lain. Selain obat generik, PT. Simex Pharmaceutical Indonesia juga memproduksi produk OTC yang dapat dibeli tanpa resep dokter. Beberapa produk yang terkenal dari perusahaan ini antara lain Goodlife dan variannya, Vipro-G, Asta Plus, Biocal-95, Pantomex, Rebamac, Simdrol, dan Simprofen.

Untuk memasarkan produknya, PT. Simex Pharmaceutical Indonesia mempercayakan pada PT. Kalista Prima, PT. Millenium Pharmacon International, PT. Penta Valent, dan perusahaan distributor lainnya sehingga saat ini produknya sudah dapat dijumpai di seluruh wilayah Indonesia. Pabrik PT. Simex Pharmaceutical Indonesia berada di Sukabumi, Jawa Barat di area seluas 1,2 hektar.