Lumiquin

By | Juli 8, 2019 | Farmasi-id.com > Kulit > Antiacne > Lumiquin

Kandungan dan Komposisi Lumiquin

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia. Kategori yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Lumiquin adalah:

Fluocinolone acetonide adalah suatu zat kortikosteroid yang biasa digunakan dalam dunia dermatologi untuk mengatasi inflamasi kulit dan meredakan rasa gatal. Obat ini adalah turunan dari hydrocortisone. Obat ini pertama kali disintesa pada 1959 oleh Syntex Laboratories, Amerika Serikat, dan dipasarkan pertama kali dengan merek Synalar.

Fluocinolone acetonide dapat tersedia dalam berbagai bentuk dan kemasan seperti pada produk shampo, lotion, cream, body oil, dan lain-lain. Efek samping yang mungkin dapat terjadi akibat penggunaan fluocinolone acetonide seperti hipersensitif, ruam, iritasi, muncul stretch mark, jerawat, dan kulit kering.
Tretinoin atau yang dikenal juga dengan nama all-trans-retinoic acid (ATRA) adalah suatu produk turunan dari vitamin A (retinol). Tretinoin memiliki kemampuan mengatur reproduksi, proliferasi, dan diferensiasi sel. Obat ini digunakan dalam terapi pengobatan jerawat dan APL (acute promyelocytic leukemia) yakni suatu kanker pada sel darah putih. Untuk pengobatan jerawat, obat ini biasa diberikan dalam bentuk krim atau lotion, sedangkan untuk pengobatan kanker sel darah putih, ia bisa diberikan melalui oral hingga jangka waktu tiga bulan.

Cara kerja tretinoin dalam mengobati jerawat belum sepenuhnya dipahami, namun zat ini dapat menurunkan kemampuan sel spitel pada folikel rambut di kulit untuk melekat satu sama lain sehingga menyebabkan berkurangnya pembentukan komedo karena hal itu membuat suatu mekanisme yang menyebabkan komedo tertekan keluar. Komedo terbentuk di dalam folikel pada kulit wajah yang memiliki kelebihan sel epitel keratin berlebih. Tretinoin meningkatkan pelepasan korneosit dari folikel sehingga memicu aktivitas mitosis epitel folikular dan meningkatkan laju pergantian korneosit tipis yang tidak melekat. Akibatnya pembentukan komedo berkurang. Komedo merupakan salah satu penyebab munculnya jerawat.

Mekanisme tretinoin dalam melawan sel kanker darah putih juga belum diketahui sepenuhnya. Namun berdasarkan pengamatan di laboratorium, peneliti menemukan bahwa tretinoin memaksa sel APL untuk melakukan diferensiasi dan menghentikan sel tersebut untuk berkembang biak, sehingga menyebabkan promielosit kanker primer juga berdiferensiasi menjadi bentuk akhir. Pada akhirnya memungkinkan sel-sel normal untuk mengambil alih susunan sumsum tulang.

Efek samping yang mungkin dapat terjadi setelah penggunaan tretinoin meliputi kesulitan bernapas (napas pendek), sakit kepala, depresi, kulit kering, gatal, rambut rontok, muntah, nyeri otot, gangguan pengelihatan, dan mati rasa. Efek samping yang parah seperti tingginya jumlah sel darah putih, dan terjadinya bekuan darah. Jika digunakan secara topikal, maka pada kulit yang sensitif dapat terjadi kemerahan, kulit mengelupas, dan sensitif terhadap sinar matahari. Penggunaan pada wanita hamil tidak disarankan karena dapat menyebabkan risiko bayi lahir cacat dan oleh FDA tingkat keamanannya untuk digunakan oleh wanita hamil dimasukkan dalam kategori D.

Tretinoin pertama kali dikembangkan oleh James Fulton dan Albert Kligman di Universitas Pennsylvania pada akhir tahun 1960an.
Banyak produk perawatan kulit yang mengandung hydroquinone namun apakah sebenarnya hydroquinone itu?

Hydroquinone adalah suatu zat yang bermanfaat untuk mencerahkan atau memutihkan kulit. Badan pengawasan obat dan makanan Amerika Serikat, FDA, menyatakan bahwa hydroquinone aman untuk digunakan. Cara kerja hydroquinone adalah dengan mengurangi produksi melanosit dimana melanosit ini berperan dalam pembentukan melanin, zat yang mempengaruhi warna kulit. Zat ini akan berfungsi dengan penggunaan setidaknya selama empat minggu secara konsisten, setelah itu baru kemudian dapat dilihat hasilnya.

Hydroquinone bermanfaat untuk mengatasi berbagai macam kondisi hiperpigmentasi kulit seperti bekas luka jerawat, tanda-tanda penuaan, melasma, bekas paska peradangan (akibat eksim, psoriasis), bintik atau noda hitam pada kulit, dan sebagainya.

Umumnya hydroquinone aman untuk digunakan, namun terkadang ada beberapa orang yang hipersensitif pada zat ini atau memiliki kondisi kulit kering yang mungkin akan menyebabkan iritasi jika menggunakan zat ini. Hentikan penggunaan jika terjadi iritasi dan konsultasikan pada dokter.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Lumiquin

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Lumiquin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Mengobati jerawat. Memutihkan secara bertahap hiperpigmentasi kulit: kloasma, melasma, noda hitam akibat usia, dan hiperpigmentasi karena melamin akibat pemakaian kontrasepsi oral.

Sekilas tentang whitening (pemutih kulit)
Produk whitening atau pemutih kulit merupakan produk perawatan kulit yang bermanfaat untuk mencerahkan maupun memutihkan kulit. Terkadang whitening juga dikenal dengan sebutan lightening, brightening, depigmantation, dan bleaching. Cara kerja dari produk pemutih kulit biasanya dengan mengurangi jumlah melanin pada kulit.

Melanin merupakan zat utama yang bertanggung jawab atas warna kulit sesorang. Melanin adalah kelas polimer gelap yang dihasilkan oleh tubuh melalui proses melanogenesis. Kulit dengan jumlah melanin sedikit maka warnanya akan lebih putih. Selain melanin, faktor lainyang mempengaruhi warna kulit yaitu jumlah darah pada pembuluh darah, ketebalan kulit, dan kandungan karotenoid pada kulit.

Tips memilih produk pemutih kulit

1. Kenali Tipe Kulit Wajah

Hal pertama yang harus kita lakukan sebelum mencoba krim pemutih wajah tentu saja adalah mengenali tipe kulit kita sendiri. Mengapa kita harus mengetahui hal ini? Berbagai produk kecantikan mengandung beberapa zat yang dapat menimbulkan reaksi negatif pada jenis kulit tertentu, dan hal ini bisa saja terjadi pada kita karena menggunakan produk yang tidak sesuai dengan jenis kulit kita. Bukannya tambah cantik, eh malah semakin banyak jerawat atau komedo yang muncul pada wajah; atau kulit yang menjadi kering dan kasar. Tentu saja kita tidak mau hal ini terjadi bukan?

Memang ada berapa sih tipe kulit itu? Nah tipe kulit ini terbagi menjadi empat, yaitu tipe kulit normal, berminyak, kering, serta kombinasi. Contohnya, untuk kita yang berkulit sensitif sebaiknya menggunakan krim pemutih dengan berbagai zat alami di dalamnya. Nah untuk kulit kering, sebaiknya hindari krim pemutih dengan kandungan lemon karena lemon justru menyebabkan kulit menjadi kering. Mengetahui betul jenis kulit kita sangatlah penting untuk meminimalisir timbulnya reaksi negatif setelah menggunakan berbagai produk kecantikan ini.

2. Tentukan Tujuan Menggunakan Cream Pemutih Wajah

Tentu saja tujuan utama kita menggunakan menggunakan krim pemutih adalah memutihkan warna kulit kita, tapi kita juga perlu lebih spesifik lagi tentang tujuan kita dalam menggunakan krim pemutih agar tidak berlebihan dalam pemakaiannya. Segala sesuatu yang berlebihan tidak baik, kan? Umumnya, krim pemutih berfungsi untuk memutihkan kembali warna kulit atau memperbaiki kondisi kulit yang terkait dengan hiperpigmentasi, khususnya pada daerah kulit yang menghitam dengan cara mengurangi produksi melanin pada daerah tersebut.

Krim pemutih yang bagus pada umumnya dapat mengatasi berbagai permasalahan kulit, seperti: menyamarkan noda hitam, menyamarkan bekas luka, memutihkan kembali daerah yang menghitam pada siku atau lutut, mengembalikan warna kulit akibat paparan sinar matahari, menyamarkan tanda lahir, atau meningkatkan warna kulit. Nah fungsi dari krim pemutih sendiri bisa berbeda-beda antara satu dengan lainnya, terdapat beberapa krim yang bertujuan untuk menyamarkan bekas luka atau untuk meningkatkan warna kulit karena bagian tertentu yang menghitam. Selain itu, menggunakan krim pemutih yang sesuai dengan tujuan kita akan mengoptimalkan hasil yang kita dapat dalam waktu yang singkat. So, tentukan tujuanmu saat memutuskan menggunakan krim pemutih ya!

3. Konsultasi dengan Pakar Kecantikan

Berkonsultasi dengan dokter kecantikan, dokter kulit, atau dermatologis merupakan pilihan yang tepat sebelum kita memulai melakukan perawatan wajah menggunakan berbagai produk kecantikan yang dijual secara bebas di pasaran. Selain kesehatan wajah kita yang lebih terjaga, berkonsultasi dengan ahlinya akan mendapatkan informasi baru tentang keadaan kulit kita sebenarnya dan mendapat rekomendasi yang tepat tentang krim pemutih yang sekiranya cocok dengan kulit kita, sehingga uang kita tidak akan sia-sia terbuang karena mencoba berbagai krim pemutih yang ada. Sounds good, right?

Ada baiknya kita juga menghindari berbagai produk kecantikan yang mengandung hydroquinine karena ketika digunakan dalam jangka waktu yang lama, zat ini dapat menyebabkan iritasi pada kulit dan kulit akan menjadi lebih sensitif terhadap paparan sinar matahari. Hydroquinine juga sudah dilarang untuk digunakan pada beberapa negara karena efek jangka panjangnya yang dapat membahayakan kesehatan kulit. Batas aman zat ini untuk terkandung dalam suatu krim pemutih hanyalah 2%. Tapi jangan khawatir, tanpa adanya zat hydroquinine pada krim pemutih kita masih ada banyak zat lainnya yang mampu untuk memutihkan kulit kita tanpa menimbulkan dampak buruk!

4. Memastikan Kandungan Cream Aman

Nah seperti yang kita bahas di point sebelumnya, terdapat beberapa zat yang dapat berdampak buruk pada kesehatan kulit kita, khususnya kulit wajah. Mungkin jika digunakan dalam jangka waktu pendek tidak berdampak buruk, namun bisa jadi berdampak buruk apabila digunakan dalam jangka waktu panjang. Tentu saja kita tidak mau hal ini terjadi kan?

Aman serta berhasil atau tidaknya suatu produk kecantikan tergantung pada bahan-bahan yang terkandung di dalamnya, dan antara kulit wajah satu dan lainnya bisa saja membutuhkan waktu yang berbeda untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Dalam memilih krim pemutih wajah, disarankan untuk benar-benar memperhatikan kandungan yang terkandung di dalamnya agar keamanannya terjaga. Beberapa zat yang sebaiknya terkandung dalam krim pemutih yang akan kita gunakan antara lain:

  • Glycolic acid dan salicylic acid yang berfungsi untuk menyamarkan noda hitam dan memutihkan kulit

  • Vitamin E yang berperan sebagai anti-oksidan

  • Vitamin C yang bermanfaat untuk memutihkan kulit

  • Vitamin B3 yang bermanfaat untuk meningkatkan keelastisan kulit

  • Ekstrak buah lemon untuk memutihkan dan melembabkan kulit

  • Ekstrak licorice untuk mengurangi pigmentasi pada kulit

  • Alpha hydroxy acid untuk mengeksfoliasi kulit secara maksimal sehingga sel-sel kulit mati dapat terangkat

Sebaliknya, ada beberapa zat yang harus kita hindari dalam memilih krim pemutih untuk digunakan sebagai perawatan wajah kita karena dapat berdampak buruk terhadap kesehatan kulit kita. Beberapa zat tersebut antara lain mercury, hydroquinone, streoids, serta pewarna.

5. Memilih Brand yang Terpercaya

Banyak konsumen yang membutuhkan krim pemutih untuk mempercantik wajahnya, dan hal ini menyebabkan banyak brand berlomba-lomba memproduksi krim pemutih dan mempromosikan bahwa produk mereka adalah produk yang terbaik daripada brand lainnya. Namun, tidak jarang juga beberapa krim pemutih mengandung bahan-bahan berbahaya untuk kesehatan kulit kita. Untuk mengantisipasi hal ini, kita bisa mencari tahu tentang brand ini lebih jauh. Caranya pun sangat mudah, tidak perlu repot-repot melakukan survei langsung ke perusahaannya namun bisa hanya melalui mengakses website perusahaan tersebut.

Melalui website, kita akan mendapatkan banyak informasi mengenai perusahaan tersebut, seperti: sejarah brand, visi dan misi perusahaan, bahan-bahan yang terkandung pada produk kecantikan, review positif dan negatif krim pemutih yang kita inginkan, produk serupa dengan krim pemutih yang akan kita gunakan, dan lain-lain. Dengan membaca ulasan yang ada pada website, kita akan mendapatkan banyak informasi mengenai brand tersebut dan dapat memutuskan apakah krim pemutih ini akan aman untuk perawatan kulit wajah kita atau tidak.

6. Jangan Lupa Memakai Tabir Surya

Tabir surya juga salah satu hal penting yang perlu kita ingat ketika akan melakukan perawatan wajah menggunakan krim pemutih karena krim pemutih cenderung menyebabkan kulit kita menjadi super-sensitif terhadap paparan sinar matahari. Nah kulit yang dalam keadaan super-sensitif terhadap paparan sinar matahari ini akan lebih cepat menghitam daripada kulit dalam keadaan normal. Tentu saja kita tidak ingin hal ini terjadi bukan?

Menggunakan tabir surya ketika kita juga menggunakan krim pemutih sebagai perawatan wajah kita merupakan solusi yang tepat karena tabir surya yang berfungsi untuk melindungi kulit kita dari sinar UVA dan UVB. Kadar SPF pada tabir surya pun minimal 30+ sehingga kulit kita mampu terlindungi secara maksimal. Selain menggunakan tabir surya, kita dapat menggunakan topi atau baju yang berlengan panjang agar kulit kita benar-benar dapat terlindungi dari paparan sinar matahari secara langsung.

7. Baca Ulasan Produk Cream pemutih yang akan Dibeli

Seperti yang kita bicarakan sebelumnya, tidak semua krim pemutih atau produk kecantikan mengandung zat-zat yang aman untuk kesehatan kulit kita. Tidak semua brand terkenal memproduksi krim pemutih yang aman untuk kulit kita; dan tidak berarti juga brand yang belum terlalu terkenal memproduksi krim pemutih yang sembarangan kandungannya.

Memutuskan baik buruknya suatu produk kecantikan perlu melalui berbagai pertimbangan, salah satunya adalah sudah mendapat lisensi dari BPOM dan kita bisa membaca ulasan masyarakat mengenai produk kecantikan tersebut. Membaca ulasan masyarakat tentang suatu produk juga merupakan hal penting karena masyarakat benar-benar juga menguji coba produk tersebut dan dapat menjadi masukan tentang baik buruknya untuk kita sebelum memutuskan krim pemutih mana yang akan kita gunakan sebagai rutinitas perawatan wajah; yang tentunya aman untuk kesehatan kulit kita dan jitu untuk memutihkan warna kulit wajah.

8. Memastikan Harganya Rasional

Tidak jarang kita menemukan krim pemutih yang dijual dengan harga cukup mahal dan dengan jaminan bahan-bahan yang berkualitas dan terjamin keamanannya serta mampu memutihkan wajah kita dalam waktu singkat. Saat ini, banyak brand yang menawarkan jaminan uang kembali apabila harga produk yang dijual mereka terlalu tinggi daripada harga pasaran atau ketika produk tidak memberikan kita hasil yang memuaskan. Tawaran yang cukup menggiurkan bukan?

Tawaran ini cukuplah bagus untuk kita yang baru saja mencoba menggunakan perawatan wajah dengan krim pemutih yang masih dalam trial and error, karena uang kita tidak akan terbuang sia-sia ketika kita mendapatkan produk kecantikan yang hasilnya tidak terlalu memuaskan. Namun, hal ini juga bukan berarti krim pemutih yang murah atau tidak menawarkan jaminan uang kembali tidak bagus kualitasnya lho!

Yang perlu kita lakukan sebelum memilih krim pemutih adalah bahan-bahannya yang aman untuk kesehatan kulit wajah kita. Nah yang perlu kita curigai adalah produk kecantikan yang menawarkan mampu memutihkan warna kulit wajah dengan harga yang jauh lebih murah di bawah rata-rata harga pasar, karena produk-produk ini cenderung menggunakan bahan yang berbahaya untuk menekan harga produksi.

9. Mencoba Sample Produk

Mencari krim pemutih yang tepat bagaikan sebuah percobaan trial and error, yang berarti kita perlu mencoba lebih dari satu produk sebelum mendapatkan produk yang benar-benar tepat untuk perawatan wajah kita. hal ini juga berarti kita membutuhkan banyak biaya untuk membeli satu produk ke produk lainnya, dan apakah ada solusi yang tepat untuk menekan biaya; namun dengan kecantikan wajah yang tetap terjaga?

Selalu ada solusi dari sebuah masalah! Yup, untuk percobaan trial and error ini, kita bisa mengatasinya dengan membeli krim pemutih dalam kemasan kecilnya terlebih dahulu atau mencoba sample yang biasanya tersedia dalam counter produk tersebut. Ketika mencoba sample produk, kita perlu benar-benar mengamati efek yang ditimbulkan produk ini sebelum memutuskan untuk membelinya.

Untuk mencoba suatu produk kecantikan, efeknya akan cepat terlihat apabila kita menggunakannya pada bagian siku atau lutut. Apabila kita tidak cocok dengan suatu krim pemutih, biasanya akan muncul gejala tertentu seperti kulit yang menjadi kemerahan, gatal, iritasi, atau rasa terbakar dan berarti kita perlu untuk mencoba krim pemutih lainnya. Setelah yakin dengan keamanan suatu krim pemutih, maka kita bisa membeli dalam kemasan lebih besar dan pastinya tidak akan membuang sia-sia uang kita.

Selain itu ada hal yang bisa kita perhatikan ketika mencoba sample produk kecantikan, mulai dari tekstur hingga wangi produk tersebut. apabila terdapat zat yang berbahaya pada suatu produk, maka tekstur produk tersebut cenderung lengket pada kulit, wangi yang menyengat dan menimbulkan rasa mual, serta warna krim yang tidak merata dari permukaan sampai dasar.

10. Pastikan Terdaftar di BPOM

Tips terakhir untuk memilih krim pemutih yang aman untuk wajah adalah adanya produk tersebut sudah mengantongi lisensi dari BPOM, yang berarti produk ini aman untuk digunakan baik dalam jangka waktu panjang maupun pendek. Namun saat ini banyak juga produk yang memalsukan lisensi dari BPOM, dan kita bisa mengeceknya apakah lisensi ini benar-benar asli dengan mengakses situs website BPOM. Apabila detail dari produk tersebut tidak keluar, bisa jadi nomor sertifikasi BPOM tersebut palsu atau produk tersebut sedang dalam proses sertifikasi.
Sekilas tentang jerawat/akne
Jerawat (acne vulgaris) adalah suatu keadaan di mana pori-pori kulit tersumbat sehingga menimbulkan kantung nanah yang meradang. Jerawat adalah penyakit kulit yang cukup besar jumlah penderitanya. Kligmann, seorang peneliti masalah jerawat ternama di dunia berpendapat,"Tak ada satu orang pun di dunia yang melewati masa hidupnya tanpa sebuah jerawat di kulitnya." Kemungkinan penyebabnya adalah perubahan hormonal yang merangsang kelenjar minyak di kulit. Perubahan hormonal lainnya yang dapat menjadi pemicu timbulnya jerawat adalah masa menstruasi, kehamilan, pemakaian pil KB, dan stres

PENYEBAB

Produksi minyak berlebihan

Jerawat tidak selalu muncul karena kotor, melainkan lebih disebabkan faktor dari dalam tubuh. Jerawat adalah kondisi abnormal kulit akibat gangguan berlebihan produksi kelenjar minyak (sebaceus gland) yang menyebabkan penyumbatan saluran folikel rambut dan pori-pori kulit. Penyebab jerawat yang paling umum adalah hormon, tumpukan minyak atau sebum di kulit berkolaborasi dengan bakteri.

Sel-sel kulit mati

Umumnya, jerawat disebabkan oleh kelebihan kelenjar minyak karena giat diproduksi hormon androgen. Jerawat timbul karena kelenjar minyak yang berlebih tersebut bercampur dengan sel kulit mati. Ketika sel-sel kulit itu bercampur dengan jumlah debu atau kotoran yang sudah meningkat itu, campuran yang tebal dan lengket itu dapat membentuk penyumbat yang menjadi bintik hitam atau putih. Banyak yang beranggapan, bahwa jerawat hanya menyerang muka, tetapi jerawat bisa juga menyerang bagian tubuh lain, seperti di bagian punggung, dada dan lengan atas.

Bakteri

Yang membuat masalah semakin rumit, bakteri biasanya ada di kulit, yang disebut P. acne, yang cenderung berkembang biak di dalam kelenjar sebaceous yang tersumbat, yang menghasilkan zat-zat yang menimbulkan iritasi daerah sekitarnya. Kelenjar tersebut terus membengkak, dan mungkin akan pecah, kemudian menyebarkan radang ke kulit daerah sekitarnya. Inilah yang menyebabkan jerawat batu jenis yang paling mungkin, yaitu meninggalkan pigmentasi jangka panjang dan bekas luka seperti cacar yang permanen.

Kosmetik

Penyumbatan pori-pori seringkali terjadi oleh penggunaan kosmetik yang mengandung banyak minyak atau penggunaan bedak yang menyatu dengan foundation. Foundation yang terkandung pada bedak menyebabkan bubuk bedak mudah menyumbat pori-pori.

Obat-obatan

Konsumsi obat kortikosteroid, baik oral (obat minum) maupun topical (obat oles), yang mengakibatkan daya tahan tubuh menurun, juga meningkatkan potensi timbulnya jerawat karena aktivitas bakteri patogen yang meningkat.

Telepon Genggam

Permukaan telepon genggam bisa jadi media subur untuk tumbuhnya bakteri. Untuk mencegahnya, bersihkan permukaan telepon secara rutin dengan alkohol, dan usahakan jangan menempelkan telepon genggam ke pipi ketika menelepon.

Stres

sebenarnya, stres tidak secara langsung menyebabkan jerawat. Masalahnya, ada hormon tertentu yang keluar saat seseorang stres, yang memungkinkan tumbuhnya jerawat. Tak hanya itu, stres membuat orang tersebut mempunyai pola makan yang cenderung banyak mengkonsumsi makanan manis dan berlemak, sebagai "pelarian" dari stres.

JENIS-JENIS JERAWAT

Komedo

Komedo sebenarnya adalah pori-pori yang tersumbat, bisa terbuka atau tertutup. Komedo yang terbuka (blackhead), terlihat seperti pori-pori yang membesar dan menghitam. Komedo yang tertutup (whitehead) memiliki kulit yang tumbuh di atas pori-pori yang tersumbat sehingga terlihat seperti tonjolan putih kecil. Jerawat jenis komedo ini disebabkan oleh sel-sel kulit mati dan sekresi kelenjar minyak yang berlebihan pada kulit.

Jerawat biasa

Jenis jerawat ini mudah dikenal, tonjolan kecil berwarna pink atau kemerahan. Terjadi karena pori-pori yang tersumbat terinfeksi oleh bakteri jenis propionibacterium acne. Bakteri ini biasanya hidup di saluran kelenjar sebaceous yang tersumbat, yaitu di daerah tempat beradanya asam lemak pada kantung kelenjar sebaceous yang tersembunyi di dalam pori-pori kulit. Diberi nama propionibacterium karena mampu memproduksi asam propionik (propionic acid). Bakteri ini merupakan jenis anaerobik sehingga dapat hidup tanpa butuh oksigen, dan mempunyai ciri-ciri aerotolerant yang menimbulkan iritasi pada daerah sekitarnya. Bakteri yang menginfeksi bisa dari waslap, kuas make up, jari tangan, juga telepon. Stres, hormon dan udara yang lembap, dapat memperbesar kemungkinan terbentuknya jerawat.

Jerawat batu (Cystic acne)

Cystic acne adalah jerawat yang besar-besar, dengan peradangan hebat, berkumpul diseluruh muka. Penderita cystic acne biasanya juga memiliki keluarga dekat yang menderita jerawat jenis ini. Secara genetik penderitanya memiliki:

  • Kelenjar minyak yang over aktif yang membanjiri pori-pori dengan kelenjar minyak

  • Pertumbuhan sel-sel kulit yang tidak normal yang tidak bisa beregenerasi secepat kulit normal

  • Memiliki respon yang berlebihan terhadap peradangan sehingga meninggalkan bekas di kulit

Dosis dan Aturan Pakai Lumiquin

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Lumiquin:

Oleskan secukupnya 1 kali sehari pada malam hari atau sesuai dengan anjuran dokter.

Pemberian Obat Lumiquin

Oleskan pada bagian yang diinginkan

Cara Penyimpanan Lumiquin

Simpan pada suhu ruang dan terhindar dari sinar matahari langsung

Perhatian Penggunaan Lumiquin

Hanya digunakan untuk pemakaian luar. Hindari kontak dengan mata. Anak < 12 tahun. Hamil dan laktasi. Gunakan krim tabir surya pada siang hari.

Efek Samping Lumiquin

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Lumiquin yang mungkin terjadi adalah:

Kulit sangat merah atau gatal.

Kemasan dan Sediaan Lumiquin

Dus @ tube @ 15 g, krim / cream

Izin BPOM Lumiquin

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Lumiquin:

DKL1235804329A1

Harga Lumiquin

Rp 65.000/tube

Produsen Lumiquin

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan. Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Lumiquin:

Genero Pharmaceutical

Pertanyaan yang Sering Diajukan
Apakah Aman Menggunakan Lumiquin Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Lumiquin, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Lumiquin?

Jika Anda lupa menggunakan Lumiquin, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Lumiquin Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini

Bagaimana Cara Penyimpanan Lumiquin?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Lumiquin yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.
Cara Mengutip Untuk Daftar Pustaka
Jika Anda ingin mengutip tulisan ini pada daftar pustaka, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan berbagai format berikut ini:

Format APA (American Psychological Association)

Farmasi-id.com. (2017, 17 Juli). Lumiquin. Diakses pada 14 Agustus 2020, dari https://www.farmasi-id.com/lumiquin/


Format MLA (Modern Language Association)

"Lumiquin". Farmasi-id.com. 17 Juli 2017. 14 Agustus 2020. https://www.farmasi-id.com/lumiquin/


Format MHRA (Modern Humanities Research Association)

Farmasi-id.com, "Lumiquin", 17 Juli 2017, <https://www.farmasi-id.com/lumiquin/> [Diakses pada 14 Agustus 2020]


Bagikan ke Rekan Anda
Berikan Ulasan Produk Ini

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *