Jin Yin Hua Syrup

Apa Kandungan dan Komposisi Jin Yin Hua Syrup?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Jin Yin Hua Syrup adalah:

Setiap 100 ml mengandung :

  • Lonicerae Japonicae Thunb 7.5 g
  • Caulis Lonicerae Japonicae 17.5 g
  • Sukrosa 65 g
  • Asam benzoate 0.008 g

Sekilas Tentang Benzoic Acid (Asam Benzoat) Pada Jin Yin Hua Syrup
Benzoic acid (asam benzoat, C7H6O2 (atau C6H5COOH)), adalah padatan kristal tidak berwarna dan asam karboksilat aromatik yang paling sederhana. Nama tersebut berasal dari gum benzoin, yang telah lama menjadi satu-satunya sumber asam benzoat. Asam lemah ini dan garamnya digunakan sebagai pengawet makanan. Asam benzoat merupakan prekursor penting untuk sintesis banyak zat organik lainnya.

Sejarah

Asam benzoat ditemukan pada abad ke-16. Destilasi kering gum benzoin pertama kali dijelaskan oleh Nostradamus (1556), dan kemudian oleh Alexius Pedemontanus (1560) dan Blaise de Vigenère (1596).

Justus von Liebig dan Friedrich Wöhler menentukan struktur asam benzoat pada tahun 1832. Mereka juga menyelidiki bagaimana asam hipurat berhubungan dengan asam benzoat.

Pada tahun 1875 Salkowski menemukan kemampuan antijamur asam benzoat, yang digunakan untuk waktu yang lama dalam pengawetan buah yang mengandung benzoat.

Produksi

Persiapan industri

Asam benzoat diproduksi secara komersial dengan oksidasi parsial toluena dengan oksigen. Proses ini dikatalisis oleh kobalt atau mangan naftenat. Prosesnya menggunakan bahan baku yang murah, hasil yang tinggi, dan dianggap ramah lingkungan.

Kapasitas produksi AS diperkirakan 126.000 ton per tahun (139.000 ton), sebagian besar dikonsumsi di dalam negeri untuk menyiapkan bahan kimia industri lainnya.

Proses industri pertama melibatkan reaksi benzotriklorida (triklorometil benzena) dengan kalsium hidroksida dalam air, menggunakan besi atau garam besi sebagai katalis. Kalsium benzoat yang dihasilkan diubah menjadi asam benzoat dengan asam klorida. Produk mengandung sejumlah besar turunan asam benzoat terklorinasi. Untuk alasan ini, asam benzoat untuk konsumsi manusia diperoleh dengan distilasi kering gom benzoin. Asam benzoat food grade sekarang diproduksi secara sintetis.

Turunan benzena tersubstitusi alkil menghasilkan asam benzoat dengan oksidan stoikiometrik kalium permanganat, kromium trioksida, asam nitrat.

Penggunaan

Pengawet makanan

Asam benzoat dan garamnya digunakan sebagai pengawet makanan, diwakili oleh E-nomor E210, E211, E212, dan E213. Asam benzoat menghambat pertumbuhan jamur, ragi dan beberapa bakteri. Itu ditambahkan secara langsung atau dibuat dari reaksi dengan garam natrium, kalium, atau kalsiumnya. Mekanismenya dimulai dengan penyerapan asam benzoat ke dalam sel. Jika pH intraseluler berubah menjadi 5 atau lebih rendah, fermentasi anaerobik glukosa melalui fosfofruktokinase menurun sebesar 95%. Kemanjuran asam benzoat dan benzoat dengan demikian tergantung pada pH makanan. Makanan dan minuman asam seperti jus buah (asam sitrat), minuman bersoda (karbon dioksida), minuman ringan (asam fosfat), acar (cuka) atau makanan diasamkan lainnya diawetkan dengan asam benzoat dan benzoat.

Khas tingkat penggunaan asam benzoat sebagai pengawet dalam makanan adalah antara 0,05 – 0,1%. Makanan di mana asam benzoat dapat digunakan dan tingkat maksimum untuk penerapannya ditetapkan dalam hukum pangan internasional.

Kekhawatiran telah diungkapkan bahwa asam benzoat dan garamnya dapat bereaksi dengan asam askorbat (vitamin C) dalam beberapa minuman ringan, membentuk sejumlah kecil benzena.

Perpaduan

Asam benzoat digunakan untuk membuat sejumlah besar bahan kimia, contoh penting di antaranya adalah:

  • Benzoil klorida, C6H5C(O)Cl, diperoleh dengan perlakuan benzoat dengan tionil klorida, fosgen atau salah satu klorida fosfor. C6H5C(O)Cl merupakan bahan awal yang penting untuk beberapa turunan asam benzoat seperti benzil benzoat, yang digunakan sebagai perasa buatan dan pengusir serangga.

  • Benzoil peroksida, 2, diperoleh dengan pengobatan dengan peroksida. Peroksida adalah starter radikal dalam reaksi polimerisasi dan juga komponen dalam produk kosmetik.

  • Pemlastis benzoat, seperti ester glikol-, dietilengilkol-, dan trietilenglikol diperoleh dengan transesterifikasi metil benzoat dengan diol yang sesuai. Atau spesies ini muncul dengan pengobatan benzoilklorida dengan diol. Pemlastis ini digunakan mirip dengan yang berasal dari ester asam tereftalat.

  • Fenol, C6H5OH, diperoleh dengan dekarboksilasi oksidatif pada 300-400 °C. Suhu yang diperlukan dapat diturunkan hingga 200 °C dengan penambahan sejumlah katalitik garam tembaga(II). Fenol dapat diubah menjadi sikloheksanol, yang merupakan bahan awal untuk sintesis nilon.


Obat

Asam benzoat adalah penyusun Whitfield Ointment yang digunakan untuk pengobatan penyakit jamur kulit seperti tinea, kurap, dan kutu air.

Pemurnian

Asam benzoat dimurnikan dengan rekristalisasi produk mentah. Ini melibatkan melarutkan bahan dan membiarkannya mengkristal kembali (atau memadat kembali), meninggalkan pengotor dalam larutan dan membiarkan bahan murni diisolasi dari larutan.

Efek biologi dan kesehatan

Asam benzoat terjadi secara alami bebas dan terikat sebagai ester asam benzoat di banyak spesies tumbuhan dan hewan. Jumlah yang cukup besar telah ditemukan dalam kebanyakan berry (sekitar 0,05%). Buah matang dari beberapa spesies Vaccinium (misalnya, cranberry, V. vitis idaea; bilberry, V. macrocarpon) mengandung sebanyak 300-1300 mg asam benzoat bebas per kg buah. Asam benzoat juga terbentuk dalam apel setelah infeksi jamur Nectria galligena. Di antara hewan, asam benzoat telah diidentifikasi terutama pada spesies omnivora atau fitofag, misalnya, dalam jeroan dan otot ptarmigan (Lagopus mutus) serta dalam sekresi kelenjar muskoxen jantan (Ovibos moschatus) atau gajah jantan Asia (Elephas maximus).

Gum benzoin mengandung hingga 20% asam benzoat dan 40% ester asam benzoat.

Asam benzoat hadir sebagai bagian dari asam hipurat (N-Benzoylglycine) dalam urin mamalia, terutama herbivora (Gr. hippos = kuda; ouron = urin). Manusia menghasilkan sekitar 0,44 g/L asam hipurat per hari dalam urin mereka, dan jika orang tersebut terpapar toluena atau asam benzoat, kadarnya dapat meningkat di atas tingkat itu.

Untuk manusia, Program Internasional WHO tentang Keamanan Kimia (IPCS) menyarankan asupan sementara yang dapat ditoleransi adalah 5 mg/kg berat badan per hari. Kucing memiliki toleransi yang jauh lebih rendah terhadap asam benzoat dan garamnya daripada tikus dan mencit. Dosis mematikan untuk kucing bisa serendah 300 mg/kg berat badan. LD50 oral untuk tikus adalah 3040 mg/kg, untuk tikus adalah 1940-2263 mg/kg.

Properti kimia

Reaksi asam benzoat dapat terjadi pada cincin aromatik atau gugus karboksilat:

Cincin aromatik

Reaksi substitusi aromatik elektrofilik akan berlangsung terutama pada posisi 3 pada gugus karboksilat penarik elektron.

Reaksi substitusi kedua (di sebelah kanan) lebih lambat karena gugus nitro pertama dinonaktifkan. Sebaliknya, jika gugus pengaktif (pendonor elektron) diperkenalkan (misalnya, alkil), reaksi substitusi kedua akan lebih mudah terjadi daripada yang pertama dan produk yang disubstitusi mungkin tidak terakumulasi secara signifikan.

Gugus karboksilat

Semua reaksi yang disebutkan untuk asam karboksilat juga dimungkinkan untuk asam benzoat.

  • Ester asam benzoat adalah produk dari reaksi katalis asam dengan alkohol.

  • Amida asam benzoat lebih mudah tersedia dengan menggunakan turunan asam teraktivasi (seperti benzoil klorida) atau dengan menggabungkan reagen yang digunakan dalam sintesis peptida seperti DCC dan DMAP.

  • Anhidrida benzoat yang lebih aktif dibentuk dengan dehidrasi menggunakan anhidrida asetat atau fosfor pentoksida.

  • Turunan asam yang sangat reaktif seperti asam halida mudah diperoleh dengan mencampur dengan zat halogenasi seperti fosfor klorida atau tionil klorida.

  • Ortoester dapat diperoleh dengan mereaksikan alkohol dalam kondisi bebas air asam dengan benzonitril.

  • Reduksi menjadi benzaldehida dan benzil alkohol dimungkinkan menggunakan DIBAL-H, LiAlH4 atau natrium borohidrida.

  • Dekarboksilasi yang dikatalis tembaga dari benzoat menjadi benzena dapat dipengaruhi oleh pemanasan dalam kuinolin. Juga, dekoarboksilasi Hunsdiecker dapat dicapai dengan membentuk garam perak dan pemanasan.


Persiapan laboratorium

Asam benzoat murah dan tersedia, sehingga sintesis laboratorium asam benzoat terutama dipraktekkan untuk nilai pedogikalnya. Ini adalah persiapan sarjana yang umum dan sifat senyawa yang nyaman adalah bahwa titik lelehnya sama dengan berat molekulnya (122). Untuk semua sintesis, asam benzoat dapat dimurnikan dengan rekristalisasi dari air karena kelarutannya yang tinggi dalam air panas dan kelarutan yang buruk dalam air dingin. Penghindaran pelarut organik untuk rekristalisasi membuat percobaan ini sangat aman.

Dengan hidrolisis

Seperti nitril atau amida lainnya, benzonitril dan benzamida dapat dihidrolisis menjadi asam benzoat atau basa konjugatnya dalam kondisi asam atau basa.

Dari benzaldehida

Disproporsionasi benzaldehida yang diinduksi basa, reaksi Cannizzaro, menghasilkan benzoat dan benzil alkohol dalam jumlah yang sama; yang terakhir dapat dihilangkan dengan distilasi.

Dari bromobenzena

Bromobenzena dalam dietil eter diaduk dengan putaran magnesium untuk menghasilkan fenilmagnesium bromida (C6H5MgBr). Pereaksi Grignard ini secara perlahan ditambahkan ke dalam es kering (karbon dioksida padat) untuk menghasilkan benzoat. Asam encer ditambahkan untuk membentuk asam benzoat.

Dari benzil alkohol

Benzil alkohol direfluks dengan kalium permanganat atau reagen pengoksidasi lainnya dalam air. Campuran panas disaring untuk menghilangkan oksida mangan dan kemudian dibiarkan dingin untuk menghasilkan asam benzoat.

Jin Yin Hua Syrup Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Jin Yin Hua Syrup?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Jin Yin Hua Syrup adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membersihkan panas racun di dalam tubuh. Digunakan untuk demam haus, sakit tenggorokan, penyakit kulit yang muncul nanah kecil saat musim panas.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Jin Yin Hua Syrup?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Jin Yin Hua Syrup:

Diminum, satu kali 15 – 30 mL, satu hari 2 – 4 kali.

Bagaimana Cara Penyimpanan Jin Yin Hua Syrup?

Tertutup rapat, taruh di tempat teduh (tidak melebihi 20°C)

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Jin Yin Hua Syrup?

Dus @ 1 botol @ 100 ml, syrup

Berapa Nomor Izin BPOM Jin Yin Hua Syrup?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Jin Yin Hua Syrup:

TI184657611

Berapa Harga Jin Yin Hua Syrup?

Rp 50.000/botol

Apa Nama Perusahaan Produsen Jin Yin Hua Syrup?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Jin Yin Hua Syrup:

Sunflower Pharmaceutical Group Hubei Wudang Co.,Ltd – China

Pendaftar dan Importir

Sky One Healthcare