Gatofen

Apa Kandungan dan Komposisi Gatofen?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Gatofen adalah:

Ketoprofen HCL.

Sekilas Tentang Ketoprofen Pada Gatofen
Ketoprofen, (RS)2-(3-benzoilfenil)-asam propionat (rumus kimia C16H14O3) adalah salah satu golongan asam propionat obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) dengan efek analgesik dan antipiretik. Ini bertindak dengan menghambat produksi prostaglandin tubuh.

Ketoprofen tersedia bebas di Amerika Serikat dalam bentuk tablet salut 12,5 mg (Orudis KTĀ®), tetapi produk tersebut telah dihentikan. Ini tersedia dengan resep sebagai kapsul 25, 50, 75, 100, 150, dan 200 mg. Ketoprofen juga tersedia dalam gel 2,5% untuk aplikasi topikal.

Nama merek di AS adalah Orudis dan Oruvail. Ketoprofen tersedia di Inggris sebagai Ketoflam dan Oruvail, dan di Prancis sebagai Bi-Profenid.

Di Lituania, Ketoprofen disebut Ketoprofenum dan/atau Ketoprofenas. Untuk aplikasi topikal: nama mereknya adalah Fastum dengan 2,5% (gel) yang dijual bebas dan Ketospray dengan 10% (semprotan cair) yang harus diresepkan.

Di beberapa negara, tersedia optis murni (S)-enansiomer (dexketoprofen); garam trometamolnya dikatakan sangat cepat direabsorbsi dari saluran cerna, memiliki onset efek yang cepat.

Ketoprofen umumnya diresepkan untuk nyeri inflamasi terkait arthritis atau sakit gigi parah yang mengakibatkan pembengkakan gusi.

Efek samping dan tindakan pencegahan

Efek samping relatif jarang terjadi jika digunakan sesuai anjuran, dan kurang umum dibandingkan 2 NSAID lain yang umum digunakan: flunixin atau fenilbutazon. Efek samping termasuk tukak gastrointestinal, penurunan jumlah sel darah merah (akibat perdarahan GI), dan jarang kerusakan ginjal, kehilangan protein, dan gangguan perdarahan. Oleh karena itu harus digunakan dengan hati-hati pada kuda dengan penyakit hati atau ginjal, atau masalah pencernaan.

Selain itu, tidak boleh digunakan pada kuda yang alergi terhadap aspirin.

Penggunaan dengan obat lain

Ketoprofen tidak boleh digunakan dengan NSAID atau kortikosteroid lain, karena ini meningkatkan risiko ulserasi GI. Ini juga harus digunakan dengan hati-hati dengan antikoagulan lainnya. Hal ini biasanya digunakan dengan omeprazole, sucralfate, dan cimetidine untuk membantu melindungi saluran GI.

Pemberian

Ketoprofen diberi label untuk diberikan secara intravena saja, dan direkomendasikan untuk penggunaan maksimal lima hari. Efek analgesik dan antipiretiknya mulai terjadi 1-2 jam setelah pemberian. Dosis yang paling umum adalah 1 mg/lb, sekali sehari, meskipun dosis ini dapat diturunkan untuk kuda poni, yang paling rentan terhadap efek samping NSAID.

Penggunaan pada hewan

Ketoprofen (Ketofen) adalah NSAID umum, antipiretik, dan analgesik yang digunakan pada kuda. Hal ini paling sering digunakan untuk nyeri muskoskeletal, masalah sendi, dan cedera jaringan lunak, serta laminitis. Itu tidak mengobati masalah yang mendasarinya, juga tidak mempercepat proses penyembuhan. Ini juga digunakan untuk mengontrol demam dan mencegah endotoksemia. Namun, mereka mungkin menutupi gejala dari masalah yang mendasarinya, dan karena itu membuat diagnosis lebih sulit bagi dokter hewan.

Gatofen Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Gatofen?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Gatofen adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

  • Pengobatan pada arthritis, osteoarthritis, gout, ankylosing spondilitis, dismenorre primer
  • Meringankan nyeri ringan sampai sedang

sekilas tentang Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS)
Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) adalah kelas obat yang digunakan untuk mengurangi rasa sakit, mengurangi demam, mencegah pembekuan darah dan, dalam dosis yang lebih tinggi, mengurangi peradangan. Istilah nonsteroid membedakan obat ini dari steroid, walaupun memiliki efek antiinflamasi eicosanoid yang serupa dan memiliki berbagai efek lainnya. OAINS pertama kali digunakan pada tahun 1960, istilah ini digunakan untuk menjauhkan obat-obatan ini dari steroid, yang pada saat steroid distigma negatif akibat penyalahgunaan steroid anabolik. OAINS bekerja dengan menghambat aktivitas enzim siklooksigenase (COX-1 dan / atau COX-2). Dalam sel, enzim-enzim ini terlibat dalam sintesis mediator biologis utama, yaitu prostaglandin yang terlibat dalam peradangan, dan tromboksan yang terlibat dalam pembekuan darah.

Ada dua jenis OAINS yang tersedia yaitu non-selektif dan COX-2 selektif. Sebagian besar OAINS bersifat non-selektif, dan menghambat aktivitas COX-1 dan COX-2. OAINS ini selain mengurangi peradangan, juga menghambat agregasi trombosit (terutama aspirin) dan meningkatkan risiko ulkus/perdarahan gastrointestinal. Inhibitor selektif COX-2 memiliki lebih sedikit efek samping gastrointestinal, tetapi meningkatkan trombosis dan secara substansial meningkatkan risiko serangan jantung. Akibatnya, inhibitor selektif COX-2 umumnya dikontraindikasikan karena risiko tinggi penyakit vaskular yang tidak terdiagnosis. Efek diferensial ini disebabkan oleh peran dan lokalisasi jaringan yang berbeda dari masing-masing isoenzim COX. Dengan menghambat aktivitas COX fisiologis, semua OAINS meningkatkan risiko penyakit ginjal dan serangan jantung.

OAINS yang paling dikenal adalah aspirin, ibuprofen, dan naproxen, semuanya tersedia secara bebas di sebagian besar negara. Paracetamol (acetaminophen) umumnya tidak dianggap sebagai OAINS karena hanya memiliki aktivitas anti-inflamasi kecil. Paracetamol mengobati rasa sakit terutama dengan memblokir COX-2, sebagian besar di sistem saraf pusat, tetapi tidak banyak di seluruh tubuh. Efek samping OAINS tergantung pada spesifik obat, tetapi sebagian besar mencakup peningkatan risiko ulkus dan perdarahan gastrointestinal, serangan jantung dan penyakit ginjal.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Gatofen?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Gatofen:

Dewasa 50-100 mg secara IM tiap 4 jam. Maksimal: 200 mg/hari.

Terapi tidak boleh melebihi > 4 hari.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Gatofen?

Ampul 50 mg/ml x 2 ml x 10 x 1’s.

Apa Nama Perusahaan Produsen Gatofen?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Gatofen:

Graha Farma.

Sekilas Tentang Graha Farma
PT. Graha Farma merupakan suatu perusahaan farmasi yang didirikan pada 1988. Perusahaan ini memiliki pabrik di Kebakkramat, Karanganyar, Jawa Tengah. PT. Graha Farma memproduksi berbagai jenis produk farmasi, baik berupa obat keras (obat resep), obat OTC, vitamin, suplemen, dan kosmetik dalam berbagai bentuk sediaan seperti tablet, kapsul, liquid, sirup, injeksi dan lain-lain. Beberapa produk yang diproduksi diantaranya amoxicillin, mefenamic acid, Bactazon, Ceftriga, Biomega, Grafazol, Grafloxin, Alfidon, Atmacid, Grafadon, Cholesvit, Ostine, Prokalk, dan Sangotonik.

Untuk memperluas cakupan produksi, pemasaran dan distribusi, perusahaan ini bekerjasama dengan perusahaan lain baik dari dalam maupun luar negeri seperti Sanquin (Belanda), Sanochemia (Swiss), Sanochemia Pharmazeutika AG (Austria), Kwangdong (Korea Selatan), bbcos (Italia), Midascare Pharmaceuticals (India), CSPC BAIKE (China), World Medicine (Turki), PT. Indofarma Global Medika, PT. Merapi Utama Pharma, PT. Penta Valent, PT. Mensa Bina Sukses, dan lain-lain. Kantor pusat PT. Graha Farma ada di Solo, Jawa Tengah.