Forane

By | Januari 9, 2021 | Farmasi-id.com > Anestesi Lokal & Umum > Forane

Kandungan dan Komposisi Forane

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Forane adalah:

Isoflurane

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Forane

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Forane adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Untuk inhalasi umum inhalasi baik sebagai induksi maupun maintenance anestesi.

Kontraindikasi Forane

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Forane dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

  • Sangat sensitive terhadap obat anestesi halogen
  • Diketahui atau dicurigai mudah mengalami demam yang hebat (malignant hyperthermia)
  • Pernah mendapat anestesi isoflurane atau obat halogen lainnya dan terjadi ikterus atau gangguan fungsi hepar atau eosinophilia pada masa pasca anestesi
  • Kasus obstetric
  • Nonselective MAO Inhibitor

Farmakologi Forane

  • Isofluran merupakan suatu eter metil etil berhalogenasi yang tidak menyala
  • Mempunyai tekanan uap sekitar 238 mm Hg pada 20 ºC dan mendidih pada 48,5 ºC(760 mm Hg tekanan atmofer). Dalam hal ini isoflurane serupa dengan anestetik volatil lainnya dan dapat diberikan melalui vaporisator standar
  • Memiliki MAC dalam oksigen sebesar 1,15% atm dan dalam 70 % oksida nitrosa sebesar 0,5 %
  • Koefisien partisi darah/gas adalah 1,4. Kelarutan yang menengah dalam darah ini dikombinasi dengan potensi yang tinggi berarti suatu induksi anestesia yang cepat
  • Setelah pemberian 30 menit ratio konsentrasi alveoler terhadap konsentrasi yang diinspirasi adalah 0,73

Sekilas tentang anestesi
Anestesi (pembiusan; berasal dari bahasa Yunani an-"tidak, tanpa" dan aesthētos, "persepsi, kemampuan untuk merasa"), secara umum berarti suatu tindakan menghilangkan rasa sakit ketika melakukan pembedahan dan berbagai prosedur lainnya yang menimbulkan rasa sakit pada tubuh. Istilah anestesi digunakan pertama kali oleh Oliver Wendel Holmes Sr pada tahun 1846.

Obat untuk menghilangkan nyeri terbagi ke dalam 2 kelompok, yaitu analgetik dan anestesi. Analgetik adalah obat pereda nyeri tanpa disertai hilangnya perasaan secara total. seseorang yang mengonsumsi analgetik tetap berada dalam keadaan sadar. Analgetik tidak selalu menghilangkan seluruh rasa nyeri, tetapi selalu meringankan rasa nyeri. Beberapa jenis anestesi menyebabkan hilangnya kesadaran, sedangkan jenis yang lainnya hanya menghilangkan nyeri dari bagian tubuh tertentu dan pemakainya tetap sadar.

Beberapa tipe anestesi adalah:

  • Pembiusan total — hilangnya kesadaran total

  • Pembiusan lokal — hilangnya rasa pada daerah tertentu yang diinginkan (pada sebagian kecil daerah tubuh)

  • Pembiusan regional — hilangnya rasa pada bagian yang lebih luas dari tubuh oleh blokade selektif pada jaringan spinal atau saraf yang berhubungan dengannya

Pembiusan lokal atau anestesi lokal adalah salah satu jenis anestesi yang hanya melumpuhkan sebagian tubuh manusia dan tanpa menyebabkan manusia kehilangan kesadaran. Obat bius jenis ini bila digunakan dalam operasi pembedahan, maka setelah selesai operasi tidak membuat lama waktu penyembuhan operasi. Anestesi dilakukan oleh dokter spesialis anestesi atau anestesiologis. Dokter spesialis anestesiologi selama pembedahan berperan memantau tanda-tanda vital pasien karena sewaktu-waktu dapat terjadi perubahan yang memerlukan penanganan secepatnya.

Pemilihan teknik anestesi adalah suatu hal yang kompleks, memerlukan kesepakatan dan pengetahuan yang dalam baik antara pasien dan faktor-faktor pembedahan. Dalam beberapa kelompok populasi pasien, pembiusan regional ternyata lebih baik daripada pembiusan total.Blokade neuraksial bisa mengurangi risiko thrombosis vena, emboli paru, transfusi, pneumonia, tekanan pernapasan, infark miokardial dan kegagalan ginjal.

Dosis dan Aturan Pakai Forane

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Forane:

Isoflurance 1,15 % dalam oksigen murni, dan menjadi 0,5 % bila diberikan bersama Nitrous Oxide 70 % dalam oksigen. Isoflurane harus diberikan menggunakan vaporizar

UMURMACKONSENTRASI OXYGEN

100 %

KONSENTRASI N2O

70 %

Bayi s/d 12 bulan1,60 – 1,85 %0,49 – 0,69 %1 s/d 5 tahun1,50 – 1,60 %0,49 – 0,67 %6 s/d 10 tahun1,40 %0,58 %11 s/d 15 tahun1,16 %0,53 %16 s/d 20 tahun1,25 – 1,30 %1,49 – 0,63 %21 s/d 40 tahun1,10 – 1,20 %0,43 – 0,57 %41 s/d 60 tahun1,00 – 1,10 %0,33 – 0,41 %

 

Premedikasi

Obat anticholinergis seperti sulfas atropin mungkin diperlukan untuk mendapatkan efek depresi pada sekresi saliva dan lendir saluran nafas, tapi mungkin meningkatkan efek isoflurane yang lemah untuk meningkatkan denyut jantung.

Induksi

Isoflurane memiliki bau yang sedikit menyengat maka bila digunakan sebagai induksi sebaiknya dimulai dengan konsentrasi 0,5%.

Konsentrasi 1,30 – 3,00 % biasanya akan membawa kedalam stadium anestesi pembedahan dalam waktu 7 – 10 menit.

Dianjurkan agar induksi sebaiknya menggunakan obat barbiturat yang bekerja cepat dengan dosis hipnosis atau propofol atau midazolam untuk menghindari terjadinya batuk dan spasme laring selama induksi bila induksi hanya dengan isoflurane dan oxygen atau isoflurane dan nitrous oxide 70 %.

Tekanan darah mungkin sedikit menurun selama induksi tetapi hal ini akan kembali normal setelah terjadi stimulasi pembedahan.

Maintanance

Stadium anestesi pembedahan dapat dipertahankan dengan memberikan konsentrasi isoflurane diberikan hanya dengan oxigen 100 % atau dengan Nitrous Oxide kurang dari 70 %.maka konsentrasinya ditambah 0,5 – 1,00 %, selama  maintenance dapat terjadi penurunan tekanan darah yang ada hubungan dengan kedalaman anestesi, semakin lebih dalam stadium anestesi semakin besar penurunan tekanan darahnya.

Bila tidak ada faktor lain yang menyebabkan penurunan tekanan darah, terjadi hypotensi ini ádalah akibat dari terjadinya vasodilatasi perifer.

Kedalaman anestesi yang berlebihan dengan tanda-tanda penurunan tekanan darah yang banyak dapat diatasi dengan menurunkan konsentrasi isoflurane.

Recovery

Konsentrasi isoflurane dapat dikurangi menjadi 0,5 % pada saat mulai penjahitan kulit luka bedah, lalu 0 % pada akhir penjahitan luka bedah.

Bila digunakan obat pelemas otot dan efeknya masih ada maka harus dilakukan pemulihan fungsi otot sehingga pasien bernafas spontan secara adekuat dan diberikan oxigen murni sampai kesadaran pulih penuh.

Efek samping

Hypotensi, Depresi pernafasan, Arrythmia, Kenaikan leukosit, Menggigil, Rasa mual dan muntah, Kenaikan denyut nadi yang ringan,Broncospasme, Gangguan fungsi hepar

Cara Penyimpanan Forane

Isoflurane harus disimpan dalam kamar dengan suhu 15 – 30 ºC. waktu kadaluarsa 5 tahun.

Kemasan dan Sediaan Forane

Dus @ botol @ 250 ml, Cairan Inhalasi 100%

Izin BPOM Forane

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Forane:

DKI8575500175A1

Produsen Forane

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Forane:

Abbott


Abbott Laboratories adalah suatu perusahaan farmasi besar yang memiliki kantor pusat di Abbott Park, Illinois, Amerika Serikat. Perusahaan ini didirikan oleh ahli fisika asal Chicago, Dr. Wallace Calvin Abbott. Perusahaan ini selain bergerak dalam bidang farmasi juga bergerak dalam bidang lainnya seperti peralatan medis dan diagnostik, produk nutrisi, alat laboratorium, dan sebagainya. Produk-produk perusahaan ini telah beredar di 130 negara termasuk Indonesia dan jumlah karyawan perusahaan ini diseluruh dunia diperkirakan mencapai 103 ribu orang (per Desember 2018). Saat ini pimpinan Abbott pusat dipimpin oleh Miles D. White yang bertindak sebagai Chairman dan CEO. Ia telah lama bekerja di Abbot sejak tahun 1984.

Abbot diketahui telah banyak melakukan akuisisi terhadap berbagai perusahaan farmasi dan perusahaan lain yang bergerak dibidang kesehatan. Diantaranya adalah Knoll, Kos Pharmaceuticals, TheraSense, STARLIMS, Piramal Healthcare, dan masih banyak lagi.

Seberapa Baik Produk Ini?

Klik bintang untuk memberi peringkat!

Peringkat rata-rata: 0 / 5. Jumlah pemberi peringkat: 0

Belum ada pemeringkatan, jadilah yang pertama.

Leave a Reply

Email address will not be published. Required fields are marked *