EFC-1


Apa Kandungan dan Komposisi EFC-1?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi EFC-1 adalah:

Fucus Vesicullosus Extract 200 mg, Garcinia Cambogia Extract 200 mg, L-Carnitine 50 mg

Sekilas Tentang L-carnitine (Levocarnitine) Pada EFC-1
L-carnitine, juga dikenal sebagai carnitine atau levocarnitine, adalah senyawa amonium kuaterner yang dibiosintesis dari asam amino lisin dan metionin. Ini membantu dalam konsumsi dan pembuangan lemak dalam tubuh karena bertanggung jawab untuk pengangkutan asam lemak dari sitosol ke mitokondria. Hal ini sering dijual sebagai suplemen gizi. Karnitin awalnya ditemukan sebagai faktor pertumbuhan ulat tepung dan diberi label vitamin Bt. Karnitin alami adalah L-stereoisomer.

Produksi

Karnitin dibiosintesis di dalam tubuh dari asam amino lisin atau metionin terutama di hati dan ginjal. Vitamin C (asam askorbat) sangat penting untuk sintesis karnitin. Telah berspekulasi bahwa selama pertumbuhan atau kehamilan kebutuhan karnitin dapat melebihi produksi alaminya.

Peran dalam metabolisme asam lemak

Karnitin mengangkut gugus asil rantai panjang dari asam lemak ke dalam matriks mitokondria, sehingga dapat dipecah melalui beta-oksidasi menjadi asetat untuk mendapatkan energi yang dapat digunakan melalui siklus asam sitrat. Pada beberapa organisme seperti jamur, asetat digunakan dalam siklus glioksilat untuk glukoneogenesis dan pembentukan karbohidrat. Asam lemak harus diaktifkan sebelum mengikat molekul karnitin untuk membentuk asil-karnitin. Asam lemak bebas dalam sitosol terikat dengan ikatan tioester pada koenzim A (CoA). Reaksi ini dikatalisis oleh enzim asil-KoA sintetase lemak dan didorong hingga selesai oleh pirofosfatase anorganik.

Gugus asil pada CoA sekarang dapat ditransfer ke karnitin dan asil-karnitin yang dihasilkan diangkut ke dalam matriks mitokondria. Ini terjadi melalui serangkaian langkah serupa:

  • Asil-KoA terkonjugasi menjadi karnitin oleh karnitin asiltransferase I (palmitoiltransferase) yang terletak di membran luar mitokondria

  • Asil-karnitin diangkut ke dalam oleh translocase karnitin-asilkarnitin

  • Asil-karnitin diubah menjadi asil-KoA oleh karnitin asiltransferase II (palmitoiltransferase) yang terletak di membran mitokondria bagian dalam. Karnitin yang dibebaskan kembali ke sitosol.


Disfungsi proses ini menyebabkan kelainan genetik defisiensi karnitin primer, defisiensi karnitin palmitoiltransferase I, defisiensi karnitin palmitoiltransferase II, dan defisiensi translokase karnitin-asilkarnitin.

Karnitin asiltransferase I mengalami penghambatan alosterik sebagai akibat dari malonil-KoA, zat antara dalam biosintesis asam lemak, untuk mencegah siklus yang sia-sia antara oksidasi beta dan sintesis asam lemak.

Sumber alami

Konsentrasi tertinggi karnitin ditemukan dalam daging merah dan produk susu. Sumber alami lain dari karnitin termasuk kacang-kacangan dan biji-bijian (misalnya labu, bunga matahari, wijen), kacang-kacangan atau kacang-kacangan (kacang polong, kacang polong, lentil, kacang tanah), sayuran (artichoke, asparagus, bit hijau, brokoli, kubis brussel, collard hijau, bawang putih, sawi, okra, peterseli), buah-buahan (aprikot, pisang), sereal (gandum, jagung, millet, oatmeal, dedak padi, gandum hitam, gandum utuh, dedak gandum, bibit gandum) dan makanan 'kesehatan' lainnya (bee pollen, bir ragi, carob, dan kangkung).








































Product Quantity Carnitine
Beef Steak 3.5 oz 95 mg
Ground Beef 3.5 oz 94 mg
Pork 3.5 oz 27.7 mg
Bacon 3.5 oz 23.3 mg
Cod Fish 3.5 oz  5.6 mg
Chicken Breast 3.5 oz  3.9 mg
American Cheese 3.5 oz  3.7 mg
Ice Cream 3.5 fl oz  3.7 mg
Whole Milk 3.5 fl oz  3.3 mg
Cottage Cheese 3.5 fl oz  1.1 mg
Whole Wheat Bread 3.5 oz  0.36 mg
Asparagus 3.5 oz  0.195 mg
White Bread 3.5 oz  0.147 mg
Macaroni 3.5 oz  0.126 mg
Peanut Butter 3.5 oz  0.083 mg
Rice (cooked) 3.5 oz  0.0449 mg
Eggs 3.5 oz  0.0121 mg
Orange Juice 3.5 fl oz  0.0019 mg


Sumber lain

Sumber lain dapat ditemukan di vitamin yang dijual bebas, minuman energi dan berbagai produk lainnya. Produk yang mengandung L-carnitine tidak dapat dipasarkan sebagai "produk kesehatan alami" di Kanada. Produk dan suplemen L-Carnitine tidak diperbolehkan untuk diimpor ke Kanada (Health Canada).

Efek pada diabetes

L-Carnitine meningkatkan pembuangan glukosa di antara 15 pasien dengan diabetes tipe II dan 20 sukarelawan sehat. Penyimpanan glukosa meningkat antara kedua kelompok, tetapi oksidasi glukosa meningkat hanya pada kelompok diabetes. Akhirnya, penyerapan glukosa meningkat sekitar 8% untuk keduanya.

EFC-1 Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan EFC-1?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. EFC-1 adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Suplemen untuk membantu berat badan ideal.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai EFC-1?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai EFC-1:

& Cara Pemberian

Satu kapsul 3 kali sehari. Dikonsumsi pas sebelum makan (Terutama sebelum makanan berat).

Bagaimana Kemasan dan Sediaan EFC-1?

, Sediaan, Izin BPOM

  • SD081334461, Dus @ blister @ 4 kapsul
  • SD081333731,¬† Dus @ botol @ 30 kapsul

Berapa Harga EFC-1?

Rp 295.000/dus (30 kapsul)

Apa Nama Perusahaan Produsen EFC-1?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk EFC-1:

PT Bio Kusuma