Digestive Enzyme


Deskripsi Digestive Enzyme

Digestive Enzyme adalah suplemen dalam bentuk sediaan tablet yang mengandung campuran enzim dan ekstrak artichoke. Digestive Enzyme dapat digunakan untuk membantu menunjang tubuh yang sehat, dengan cara menguraikan makanan yang dikonsumsi untuk mendapatkan manfaat nutrisi terbaik.

Detail Digestive Enzyme


  • Golongan: Suplemen
  • Kelas Terapi: Vitamin dan Suplemen
  • Kandungan (per Tablet): Natural Enzyme Blend (Alpha-Amylase, Bromelain, Protease, Lipase, Lactase, Papain, Cellulase) 120 mg, Ekstrak Artichoke 25 mg

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Digestive Enzyme?


    Tablet Salut Selaput
  • Satuan Penjualan: Botol
  • Kemasan: Box, Botol @ 56 Tablet Salut Selaput

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Digestive Enzyme?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Digestive Enzyme:

    PT Usana Health Sciences Indonesia
Sekilas Tentang Cellulose (Microcrystalline Cellulose) Pada Digestive Enzyme
Cellulose (microcrystalline cellulose) adalah suatu zat atau materi yang ditemukan pada kayu, kapas, rami, dll yang biasa digunakan untuk memberi kepadatan pada suatu tablet atau kapsul. Kapsul atau tablet yang keras tapi dapat larut dengan cepat, itulah fungsi cellulose, memberikan kepadatan sekaligus untuk mengatur seberapa cepat kadar kelarutan yang diinginkan. Cellulosa juga digunakan untuk pengisi kapsul atau tablet, terlebih jika dosis obat itu rendah dan juga untuk memperkeras kapsul dan tablet itu agar tidak mudah hancur/pecah.

Cellulose pertama kali ditemukan oleh ahli kimia berkebangsaan Perancis, Anselme Payen pada tahun 1838. Tahun 1992, Kobayashi dan Shoda berhasil membuat cellulosa artifisial tanpa menggunakan enzim yang berasal dari makhluk hidup apapun termasuk tumbuhan. Cellulosa ini termasuk dalam bahan tambahan yang aman untuk digunakan dalam produksi obat. Selain dalam industri farmasi, cellulose juga digunakan dalam produksi makanan dan kosmetik.

Sekilas Tentang Bromelain Pada Digestive Enzyme
Bromelain dapat merujuk pada salah satu dari dua enzim protease yang diekstraksi dari famili tanaman Bromeliaceae, atau dapat merujuk pada kombinasi enzim tersebut bersama dengan senyawa lain yang dihasilkan dalam ekstrak.

Komponen

Bromelain adalah campuran enzim pencerna protein yang mengandung sulfur—disebut enzim proteolitik atau protease—dan beberapa zat lain dalam jumlah yang lebih kecil. Dua enzim utama adalah:

  • batang bromelain - EC 3.4.22.32

  • buah bromelain - EC 3.4.22.33


Zat lain termasuk peroksidase, asam fosfatase, inhibitor protease, dan kalsium.

Sejarah

Isolasi bromelain pertama kali dicatat oleh ahli kimia Venezuela Vicente Marcano (BU1 1.Phar. 5,77) pada tahun 1891 dari buah nanas. Pada tahun 1892, Chittenden, dibantu oleh Joslin dan Meara, menyelidiki masalah ini sepenuhnya (Trans. Conn. Acad. Arts Sci. 8, 281-308), dan menyebutnya 'bromelin'. Kemudian istilah 'bromelain' diperkenalkan dan awalnya diterapkan pada setiap protease dari setiap anggota tanaman dari keluarga tanaman Bromeliaceae.

Bromelain pertama kali diperkenalkan sebagai suplemen terapi pada tahun 1957. Penelitian tentang bromelain tampaknya pertama kali dilakukan di Hawaii tetapi baru-baru ini telah dilakukan di negara-negara di Asia, Eropa dan Amerika Latin. Jerman baru-baru ini menaruh minat yang besar dalam penelitian bromelain; bromelain saat ini merupakan obat herbal ke-13 yang paling banyak digunakan di Jerman.

Sumber

Bromelain terdapat di semua bagian tanaman nanas (Ananas comosus) tetapi batang merupakan sumber komersial yang paling umum, mungkin karena sudah tersedia setelah buah dipanen. Nanas telah memiliki tradisi panjang sebagai tanaman obat di antara penduduk asli Amerika Selatan dan Tengah. Namun, makan nanas saja tidak akan memberi Anda banyak bromelain ekstra, karena sebagian besar terkonsentrasi di batangnya, yang hampir tidak enak (walaupun masih bisa dimakan).

Penggunaan

Pelunak daging

Seiring dengan papain, Bromelain adalah salah satu zat yang paling populer digunakan untuk pelunak daging.

Secara historis, enzim pelunak daging sering disuntikkan ke otot hewan makanan saat masih hidup. Praktek ini dianggap tidak etis, dan sebagian besar telah dihentikan, diganti dengan berbagai metode aplikasi postmortem yang dapat diterima untuk pemotongan kualitas yang lebih rendah.

Saat ini, sekitar 90% dari penggunaan pelunak daging adalah di rumah tangga konsumen. Bromelain dijual dalam bentuk bubuk, yang dipadukan dengan bumbu marinasi atau langsung ditaburkan pada daging mentah. Enzim akan menembus daging, dan melalui proses yang disebut forking, menyebabkan daging menjadi empuk dan enak saat dimasak. Jika enzim dibiarkan bekerja terlalu lama, daging mungkin menjadi terlalu "lembek" untuk preferensi banyak konsumen

Penggunaan medis

Bromelain dapat digunakan dalam beragam kondisi medis. Ini pertama kali diperkenalkan di daerah ini pada tahun 1957, dan bekerja dengan memblokir beberapa metabolit proinflamasi yang mempercepat dan memperburuk proses inflamasi. Ini adalah agen anti-inflamasi, sehingga dapat digunakan untuk cedera olahraga, trauma, radang sendi, dan jenis pembengkakan lainnya. Kegunaan utamanya adalah cedera atletik, masalah pencernaan, flebitis, sinusitis, dan membantu penyembuhan setelah operasi.

Ini juga telah diusulkan dalam penggunaan arthritis, insufisiensi vena kronis, mudah memar, asam urat, wasir, nyeri haid, gangguan autoimun, dan kolitis ulserativa.

Penelitian telah menunjukkan bahwa bromelain juga dapat berguna dalam pengurangan penggumpalan trombosit dan pembekuan darah dalam aliran darah, terutama di arteri.

Ini mungkin memiliki potensi pengobatan untuk HIV.

Efek sampingnya termasuk mual, muntah, diare, menoragia (aliran menstruasi yang terlalu banyak) dan kemungkinan reaksi alergi. Satu studi juga mengaitkan Bromelain dengan peningkatan detak jantung.

Suplementasi bromelain hingga 460 mg telah terbukti tidak berpengaruh pada detak jantung atau tekanan darah manusia; namun, peningkatan dosis hingga 1840 mg telah terbukti meningkatkan denyut jantung secara proporsional.

Produksi

Bromelain kebanyakan diproduksi di Thailand, di antara bagian tropis dunia lainnya, tempat nanas ditanam.

Bromelain dibuat dari bagian batang tanaman nanas setelah panen buah. Bagian batang ini dikupas, dihancurkan dan diperas untuk mendapatkan sari buah yang mengandung enzim bromelain yang larut.

Pengolahan lebih lanjut meliputi pemekatan sari buah untuk mendapatkan enzim yang dimurnikan. Proses ini dilakukan di pabrik di bawah kondisi yang dikontrol ketat untuk memastikan kualitas mikrobiologis dan kemurnian enzim.

Produk Bromelain semuanya dipasok sebagai bubuk.

Protease tumbuhan lainnya

Protease tumbuhan lainnya termasuk papain (dari pepaya), actinidin (dari buah kiwi), dan ficin (dari buah ara). Protease ini dapat menyebabkan sensasi berduri di mulut saat dikonsumsi.

Digestive Enzyme Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Digestive Enzyme?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Digestive Enzyme adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Digestive Enzyme digunakan untuk mendukung fungsi pencernaan yang normal dan optimal dalam menyerap makronutrien; membantu meredakan ketidaknyamanan di perut, gangguan pencernaan, dan rasa terlalu kenyang setelah makan banyak; serta mendukung kemampuan tubuh untuk mencerna laktosa dengan benar.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Digestive Enzyme?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Digestive Enzyme:

Digestive Enzyme termasuk dalam golongan suplemen, sehingga untuk pembeliannya dapat diperoleh di apotek tanpa menggunakan resep dokter.

Dosis pemberian: 1-2 tablet per hari setelah makan atau sesuai dengan anjuran dari dokter.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Digestive Enzyme Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Digestive Enzyme, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Digestive Enzyme?

Jika Anda lupa menggunakan Digestive Enzyme, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Digestive Enzyme Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Digestive Enzyme?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Digestive Enzyme yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Digestive Enzyme?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Digestive Enzyme yang mungkin terjadi adalah:

Belum ada efek samping yang dilaporkan.

Apa Saja Kontraindikasi Digestive Enzyme?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Digestive Enzyme dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Hindari penggunaan Digestive Enzyme pada pasien yang memiliki indikasi hipersensitif terhadap salah satu komposisinya.