Decyclin


Deskripsi Decyclin

Decyclin adalah produk obat dengan bentuk sediaan kapsul yang diproduksi oleh Pabrik Pharmasi dan Kimia Dasa Esa Farma. Decyclin memiliki kandungan zat aktif Tetracycline HCl yang digunakan untuk menghambat pertumbuhan bakteri. Decyclin termasuk dalam golongan obat antibiotik Tetracycline, bekerja dengan cara mencegah pengikatan RNA transfer aminoasil dan menghambat sintesis protein, sehingga menghambat pertumbuhan sel bakteri.

Detail Decyclin


  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antibiotik Tetracyline

  • Apa Kandungan dan Komposisi Decyclin?

    Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

    Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Decyclin adalah:

    Tetracyline HCl 250 mg

  • Bagaimana Kemasan dan Sediaan Decyclin?


    Kapsul
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Botol Plastik @ 100 Kapsul

  • Apa Nama Perusahaan Produsen Decyclin?

    Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

    Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Decyclin:

    Pabrik Pharmasi dan Kimia Dasa Esa Farma
Sekilas Tentang Tetracycline Pada Decyclin
Tetracycline (tetrasiklin) adalah sekelompok antibiotik spektrum luas yang kegunaan umum telah berkurang dengan timbulnya resistensi bakteri. Meskipun demikian, mereka tetap menjadi pengobatan pilihan untuk beberapa indikasi tertentu.

Mereka dinamakan demikian untuk empat ("tetra-") cincin hidrokarbon ("-sikl-") derivasi ("-ine"). Lebih khusus, mereka didefinisikan sebagai "subkelas poliketida yang memiliki kerangka oktahidrotetrasen-2-karboksamida".

Sejarah penemuan

Anggota pertama dari kelompok yang ditemukan adalah Chlortetracycline (Aureomycin) pada akhir 1940-an oleh Dr. Denjamin Buggar, seorang ilmuwan yang dipekerjakan oleh Lederle Laboratories yang memperoleh zat tersebut dari bakteri penghuni tanah berwarna emas, seperti jamur, bernama Streptomyces aureofasien. Oxytetracycline (Terramycin) ditemukan tak lama kemudian oleh AC Finlay dkk, berasal dari bakteri tanah serupa bernama Streptomyces rimosus. Robert Burns Woodward menentukan struktur Oxytetracycline yang memungkinkan Lloyd H. Conover berhasil memproduksi tetrasiklin itu sendiri sebagai produk sintetis. Perkembangan banyak antibiotik yang diubah secara kimia membentuk kelompok ini. Pada bulan Juni 2005, tigecycline, anggota pertama dari subkelompok baru tetrasiklin bernama glycylcyclines diperkenalkan untuk mengobati infeksi yang resisten terhadap antimikroba lain termasuk tetrasiklin konvensional. Sementara tigecycline adalah tetrasiklin pertama yang disetujui dalam lebih dari 20 tahun, versi lain dari tetrasiklin saat ini sedang dalam uji klinis pada manusia.

Contoh tetrasiklin

Terjadi secara alami

  • Tetrasiklin

  • Klortetrasiklin

  • Oksitetrasiklin

  • Demeclocycline


Semi sintetis

  • Doksisiklin

  • Lymecycline

  • Meclocycline

  • Metasiklin

  • Minosiklin

  • Rolitetrasiklin


Tigecycline juga dapat dianggap sebagai antibiotik tetrasiklin, meskipun biasanya diklasifikasikan sebagai antibiotik glisilsiklin.

Mekanisme dan resistensi

Tetrasiklin menghambat pertumbuhan sel dengan menghambat translasi. Ini mengikat bagian 16S dari subunit ribosom 30S dan mencegah amino-asil tRNA dari mengikat ke situs A ribosom. Pengikatannya bersifat reversibel.

Sel menjadi resisten terhadap tetrasiklin oleh setidaknya tiga mekanisme: inaktivasi enzimatik tetrasiklin, penghabisan, dan perlindungan ribosom. Inaktivasi adalah jenis resistensi yang paling langka, di mana gugus asetil ditambahkan ke molekul, menyebabkan inaktivasi obat. Dalam penghabisan, gen resistensi mengkodekan protein membran yang secara aktif memompa tetrasiklin keluar dari sel. Ini adalah mekanisme kerja gen resistensi tetrasiklin pada pBR322 plasmid buatan. Dalam perlindungan ribosom, gen resistensi mengkodekan protein yang dapat memiliki beberapa efek tergantung pada gen apa yang ditransfer. Enam kelas gen/protein pelindung ribosom telah ditemukan, semuanya dengan homologi urutan tinggi menunjukkan nenek moyang evolusioner yang sama.

Kemungkinan mekanisme aksi protein pelindung ini meliputi:

  • menghalangi tetrasiklin agar tidak berikatan dengan ribosom,

  • mengikat ribosom dan mendistorsi struktur untuk tetap memungkinkan pengikatan t-RNA sementara tetrasiklin terikat, dan

  • mengikat ribosom dan melepaskan tetrasiklin.


Semua perubahan pada ribosom ini bersifat reversibel (non-kovalen) karena ribosom yang diisolasi dari organisme yang resisten terhadap tetrasiklin dan yang rentan keduanya mengikat tetrasiklin dengan baik secara in vitro.

Indikasi

Tetrasiklin dapat digunakan dalam pengobatan infeksi saluran pernapasan, sinus, telinga tengah, saluran kemih, usus, dan juga gonore, terutama pada pasien yang alergi terhadap -laktam dan makrolida; namun, penggunaannya untuk indikasi ini kurang populer dibandingkan sebelumnya karena perkembangan resistensi yang meluas pada organisme penyebab.

Penggunaannya yang paling umum saat ini adalah dalam pengobatan jerawat dan rosacea yang cukup parah (tetrasiklin, oksitetrasiklin, doksisiklin atau minosiklin).

Doxycycline juga digunakan sebagai pengobatan profilaksis untuk infeksi Bacillus anthracis (anthrax) dan efektif melawan Yersinia pestis, agen infeksi penyakit pes. Hal ini juga digunakan untuk pengobatan malaria dan profilaksis, serta mengobati kaki gajah.

Tetrasiklin tetap menjadi pengobatan pilihan untuk infeksi yang disebabkan oleh klamidia (trachoma, psittacosis, salpingitis, uretritis dan infeksi L. venereum), Rickettsia (tifus, demam berbintik Rocky Mountain), brucellosis, dan infeksi spirochetal (borreliosis, sifilis, dan penyakit Lyme) . Selain itu, mereka dapat digunakan untuk mengobati antraks, wabah, tularemia, dan penyakit Legiuner.

Mereka mungkin memiliki peran dalam mengurangi durasi dan tingkat keparahan kolera, meskipun resistensi obat terjadi dan efeknya pada kematian secara keseluruhan dipertanyakan.

Demeclocycline memiliki kegunaan tambahan dalam pengobatan SIADH.

Turunan tetrasiklin saat ini sedang diselidiki untuk pengobatan gangguan inflamasi tertentu.

Pemberian

Saat tertelan, biasanya dianjurkan agar tetrasiklin diminum dengan segelas penuh air dua jam setelah makan, dan satu jam sebelum makan. Ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa tetrasiklin mudah berikatan dengan magnesium, aluminium, besi, dan kalsium, yang mengurangi kemampuannya untuk diserap sepenuhnya oleh tubuh. Produk susu atau preparat yang mengandung zat besi tidak dianjurkan langsung setelah minum obat.

Perhatian

Tetrasiklin harus digunakan dengan hati-hati pada mereka dengan gangguan hati dan dapat memperburuk gagal ginjal (kecuali doksisiklin dan minosiklin). Mereka dapat meningkatkan kelemahan otot pada miastenia gravis dan memperburuk lupus eritematosus sistemik. Antasida dan susu mengurangi penyerapan tetrasiklin.

Seperti banyak antibiotik, mereka menurunkan efektivitas pil KB.

Produk pemecahan tetrasiklin bersifat toksik dan dapat menyebabkan Sindrom Fanconi, penyakit yang berpotensi fatal yang mempengaruhi fungsi tubulus proksimal di nefron ginjal, sehingga resep obat ini harus dibuang setelah kadaluwarsa.

Kontraindikasi

Penggunaan tetrasiklin harus dihindari pada wanita hamil atau menyusui, dan pada anak-anak dengan gigi yang sedang berkembang karena dapat menyebabkan pewarnaan permanen (gigi kuning-abu-abu gelap dengan pita horizontal yang lebih gelap yang melintasi baris atas dan bawah gigi), dan mungkin mempengaruhi pertumbuhan gigi dan tulang.

Efek samping

Efek samping dari tetrasiklin tidak selalu umum, tetapi catatan khusus adalah kemungkinan reaksi alergi fotosensitif yang meningkatkan risiko terbakar sinar matahari di bawah paparan sinar UV dari matahari atau sumber lain. Ini mungkin sangat penting bagi mereka yang ingin menggunakan doksisilin jangka panjang untuk liburan sebagai profilaksis malaria.

Mereka dapat menyebabkan gangguan perut atau usus, dan jarang reaksi alergi. Sangat jarang sakit kepala parah dan masalah penglihatan mungkin merupakan tanda hipertensi intrakranial sekunder berbahaya yang juga dikenal sebagai Pseudotumor cerebri.

Tetrasiklin adalah teratogen karena kemungkinan menyebabkan perubahan warna gigi pada janin saat mereka berkembang pada masa bayi. Untuk alasan yang sama, tetrasiklin dikontraindikasikan untuk digunakan pada anak di bawah usia 8 tahun. Namun mereka aman untuk digunakan dalam 18 minggu pertama kehamilan.

Beberapa pasien yang memakai tetrasiklin memerlukan pengawasan medis karena dapat menyebabkan steatosis dan hepatotoksisitas.

Decyclin Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Decyclin?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Decyclin adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Decyclin digunakan untuk mengobati infeksi yang rentan, jerawat, sipilis atau raja singa, dan epididimo-orkitis (peradangan pada testis).

Sekilas Tentang Obat Antibiotik
Antibiotika adalah segolongan molekul, baik alami maupun sintetik, yang mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam organisme, khususnya dalam proses infeksi oleh bakteri. Penggunaan antibiotika khususnya berkaitan dengan pengobatan penyakit infeksi, meskipun dalam bioteknologi dan rekayasa genetika juga digunakan sebagai alat seleksi terhadap mutan atau transforman. Antibiotika bekerja seperti pestisida dengan menekan atau memutus satu mata rantai metabolisme, hanya saja targetnya adalah bakteri molekul. Antibiotika berbeda dengan desinfektan karena cara kerjanya. Desinfektan membunuh kuman dengan menciptakan lingkungan yang tidak wajar bagi kuman untuk hidup.

Antibiotik tidak efektif menangani infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya, dan setiap antibiotik sangat beragam keefektifannya dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotika yang membidik bakteri gram negatif atau gram positif, ada pula yang spektrumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.

Antibiotika oral (diberikan lewat mulut) mudah digunakan dan antibiotika intravena (melalui infus) digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotika kadang kala dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.

Berapa Dosis dan Aturan Pakai Decyclin?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Decyclin:

Decyclin merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan obat keras sehingga pada setiap pembeliannya harus menggunakan resep dokter. Selain itu, dosis penggunaan Decyclin juga harus dikonsultasikan dengan dokter dan apoteker terlebih dahulu sebelum digunakan, karena dosis penggunaannya berbeda-beda setiap individu tergantung berat tidaknya penyakit yang diderita.

  1. Jerawat vulgaris, Rosacea
    • Dewasa: 250-500 mg setiap hari sebagai dosis tunggal atau dalam dosis terbagi selama minimal 3 bulan
  2. Infeksi yang rentan
    • Dewasa: 250-500 mg setiap 6 jam. Dosis dan lama perawatan bervariasi tergantung pada jenis infeksi
    • Anak usia ≥8 tahun: 25-50 mg / kg berat badan setiap hari, dalam dosis terbagi setiap 6 jam
  3. Sipilis
    • Dewasa: 500 mg diminum 4 kali sehari. Durasi pengobatan: 15 hari untuk sifilis dini (durasi <1 tahun) atau 30 hari untuk sifilis> 1 tahun (kecuali neurosifilis)
  4. Epididimo-orkitis
    • Dewasa: 500 mg diminum 4 kali sehari selama 10 hari

Bagaimana Cara Penyimpanan Decyclin?


Simpan pada suhu 20-25°C. Lindungi dari cahaya.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Decyclin Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Decyclin, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Decyclin?

Jika Anda lupa menggunakan Decyclin, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Decyclin Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Decyclin?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Decyclin yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Decyclin?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Decyclin yang mungkin terjadi adalah:

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Decyclin, antara lain:

  • Fotosensitifitas (sensitif terhadap cahaya)
  • Hipertensi intrakranial, peningkatan BUN
  • Enamel hipoplasia atau perubahan warna gigi permanen pada anak-anak
  • Hiperpigmentasi (kelebihan warna) jaringan pada anak-anak <8 tahun

Apa Saja Kontraindikasi Decyclin?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Decyclin dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:


Hindari penggunaan Decyclin pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Hipersensitif terhadap tetrasiklin
  • Anak-anak <8 tahun
  • Gangguan ginjal berat
  • Kehamilan dan menyusui
  • Penggunaan bersamaan metoksifluran, retinoid atau vitamin A

Apa Saja Interaksi Obat Decyclin?

Interaksi obat merupakan suatu perubahan aksi atau efek obat sebagai akibat dari penggunaan atau pemberian bersamaan dengan obat lain, suplemen, makanan, minuman, atau zat lainnya. Interaksi obat Decyclin antara lain:


Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Decyclin:

  • Penyerapan dapat terganggu oleh kation divalen dan trivalen (misalnya Al, Ca, Mg, Fe, Zn), Na bikarbonat, subsalisilat bismut, kaolin-pektin, sucralfate, colestipol, dan colestyramine
  • Dapat membentuk kompleks dengan strontium ranelate, menghasilkan penurunan penyerapan tetrasiklin
  • Dapat mengganggu aksi bakterisida penisilin
  • Dapat memperpanjang efek antikoagulan
  • Dapat mengurangi konsentrasi atovaquone plasma
  • Dapat mengurangi kemanjuran kontrasepsi oral
  • Efek nefrotoksik dapat diperburuk oleh diuretik atau obat nefrotoksik lainnya
  • Dapat meningkatkan efek hipoglikemik insulin dan sulfonilurea pada pasien dengan diabetes mellitus
  • Dapat meningkatkan efek toksik alkaloid dan metotreksat ergot
  • Dapat meningkatkan kadar litium dan digoksin
  • Dapat mengurangi efek terapeutik BCG, vaksin BCG, vaksin tifoid

Bagaimana Kategori Keamanan Penggunaan Decyclin Pada Wanita Hamil?

Kategori keamanan penggunaan obat untuk wanita hamil atau pregnancy category merupakan suatu kategori mengenai tingkat keamanan obat untuk digunakan selama periode kehamilan apakah memengaruhi janin atau tidak. Kategori ini tidak termasuk tingkat keamanan obat untuk digunakan oleh wanita menyusui.

FDA (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan tingkat keamanan obat untuk wanita hamil menjadi 6 (enam) kategori yaitu A, B, C, D, X, dan N. Anda bisa membaca definisi dari setiap kategori tersebut di sini. Berikut ini kategori tingkat keamanan penggunaan Decyclin untuk digunakan oleh wanita hamil:


Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Decyclin ke dalam Kategori D:
Ada bukti positif risiko pada janin manusia, tetapi manfaat obat jika digunakan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko (misalnya, jika obat tersebut diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat-obatan yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Overdosis

  • Gejala overdosis Decyclin antara lain mual, muntah, hipersensitif. Kristaluria dan hematuria dapat terjadi jika mengkonsumsi dosis yang sangat besar
  • Jika terjadi overdosis, berikan pengobatan simtomatik dan suportif (oleh tenaga medis). Cairan oral dapat diberikan jika muntah dan diare parah