Cyclo-Progynova

Apa Kandungan dan Komposisi Cyclo-Progynova?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Cyclo-Progynova adalah:


11 tablet masing-masing mengandung Estradiol Valerat 2 mg, 10 tablet masing-masing mengandung Estradiol Valerat 2 mg, Norgestrel 0,5 mg.
Sekilas Tentang Estradiol Pada Cyclo-Progynova
Estradiol adalah suat hormon seks yang dikenal sebagai hormon "wanita" tetapi juga ada pada pria, itu mewakili estrogen utama pada manusia. Estradiol tidak hanya berdampak penting pada fungsi reproduksi dan seksual, tetapi juga mempengaruhi organ lain termasuk struktur tulang.

Perpaduan

Estradiol, seperti steroid lainnya, berasal dari kolesterol. Setelah pembelahan rantai samping dan memanfaatkan jalur delta-5 atau jalur delta-4 androstenedion adalah perantara utama. Androstenedion diubah menjadi testosteron yang selanjutnya mengalami aromatisasi menjadi estradiol, atau sebagai alternatif, androstenedion diubah menjadi estron yang diubah menjadi estradiol.

Produksi

Selama tahun-tahun reproduksi, sebagian besar estradiol pada wanita diproduksi oleh sel granulosa ovarium melalui aromatisasi androstenedion (diproduksi di sel teka folikuli) menjadi estron, diikuti oleh konversi estron menjadi estradiol oleh 17β-hidroksisteroid reduktase. Sejumlah kecil estradiol juga diproduksi oleh korteks adrenal, dan (pada pria), oleh testis.

Estradiol tidak hanya diproduksi di gonad: pada kedua jenis kelamin, hormon prekursor, khususnya testosteron, diubah oleh aromatisasi menjadi estradiol. Secara khusus, sel-sel lemak aktif untuk mengubah prekursor menjadi estradiol, dan akan terus melakukannya bahkan setelah menopause. Estradiol juga diproduksi di otak dan di dinding arteri.

Mekanisme aksi

Estradiol memasuki sel secara bebas dan berinteraksi dengan reseptor sel target sitoplasma. Ketika reseptor estrogen telah mengikat ligan, ia dapat memasuki inti sel target, dan mengatur transkripsi gen yang mengarah pada pembentukan messenger RNA. mRNA berinteraksi dengan ribosom untuk menghasilkan protein spesifik yang mengekspresikan efek estradiol pada sel target.

Estradiol berikatan dengan baik pada reseptor estrogen, ERα dan ERβ, berbeda dengan estrogen tertentu lainnya, terutama obat yang bekerja pada salah satu reseptor ini. Obat-obatan ini disebut modulator reseptor estrogen selektif, atau SERM.

Baru-baru ini ada spekulasi tentang reseptor estrogen membran, ERX.

Metabolisme

Dalam plasma, estradiol sebagian besar terikat pada globulin pengikat hormon seks, juga dengan albumin, -hanya sebagian kecil yang bebas dan aktif secara biologis. Penonaktifan termasuk konversi ke estrogen yang kurang aktif seperti estron dan estriol. Estriol adalah metabolit urin utama. Estradiol dikonjugasi di hati oleh pembentukan sulfat dan glukuronida dan dengan demikian diekskresikan melalui ginjal. Beberapa konjugat yang larut dalam air diekskresikan melalui saluran empedu, dan sebagian diserap kembali setelah hidrolisis dari saluran usus. Sirkulasi enterohepatik ini berkontribusi untuk mempertahankan kadar estradiol.

Pengukuran

Pengukuran estradiol serum pada wanita terutama mencerminkan aktivitas ovarium. Dengan demikian mereka berguna dalam mendeteksi estrogen dasar pada wanita dengan amenore atau disfungsi menstruasi dan untuk mendeteksi keadaan hipoestrogenik dan menopause. Selanjutnya, pemantauan estrogen selama terapi kesuburan menilai pertumbuhan folikel dan berguna dalam memantau pengobatan. Tumor penghasil estrogen akan menunjukkan tingkat tinggi estradiol dan estrogen lainnya yang persisten. Pada pubertas dini, kadar estradiol meningkat secara tidak tepat.

 

Dalam siklus menstruasi normal, kadar estradiol biasanya <50 ng/ml saat menstruasi, meningkat seiring perkembangan folikel, turun sebentar saat ovulasi, dan naik lagi selama fase luteal untuk puncak kedua. Pada akhir fase luteal, kadar estradiol turun ke tingkat menstruasi kecuali ada kehamilan.

Selama kehamilan, kadar estrogen termasuk estradiol terus meningkat menuju aterm. Sumber estrogen ini adalah plasenta yang mengaromatis prohormon yang diproduksi di kelenjar adrenal janin.

Efek

Reproduksi wanita

Pada wanita, estradiol bertindak sebagai hormon pertumbuhan untuk jaringan organ reproduksi, mendukung lapisan vagina, kelenjar serviks, endometrium dan lapisan saluran tuba. Ini meningkatkan pertumbuhan miometrium. Estradiol tampaknya diperlukan untuk mempertahankan oosit di ovarium. Selama siklus menstruasi, estradiol yang diproduksi oleh folikel yang sedang tumbuh memicu, melalui sistem umpan balik positif, peristiwa hipotalamus-hipofisis yang menyebabkan lonjakan hormon luteinisasi, yang menginduksi ovulasi. Pada fase luteal, estradiol, bersama dengan progesteron, mempersiapkan endometrium untuk implantasi. Selama kehamilan estradiol meningkat karena produksi plasenta. Pada babun, penghambatan produksi estrogen menyebabkan keguguran menunjukkan bahwa estradiol memiliki peran dalam pemeliharaan kehamilan. Penelitian sedang menyelidiki peran estrogen dalam proses inisiasi persalinan.

Perkembangan seksual

Perkembangan karakteristik seks sekunder pada wanita didorong oleh estrogen, khususnya estradiol. Perubahan ini dimulai pada saat pubertas, paling meningkat selama masa reproduksi dan menjadi kurang jelas dengan menurunnya dukungan estradiol setelah menopause. Dengan demikian, estradiol meningkatkan perkembangan payudara, dan bertanggung jawab atas perubahan bentuk tubuh yang mempengaruhi tulang, sendi, timbunan lemak. Struktur lemak dan komposisi kulit dimodifikasi oleh estradiol.

Reproduksi pria

Efek estradiol (dan estrogen) pada reproduksi pria sangat kompleks. Estradiol diproduksi di sel Sertoli testis. Ada bukti bahwa estradiol adalah untuk mencegah apoptosis sel germinal laki-laki.

Beberapa penelitian telah mencatat bahwa jumlah sperma telah menurun di banyak bagian dunia dan telah dipostulasikan bahwa ini mungkin terkait dengan paparan estrogen di lingkungan. Penekanan produksi estradiol dalam subpopulasi pria subfertil dapat meningkatkan analisis semen.

Pria dengan kondisi genetik kromosom seks seperti Sindrom Klinefelters akan memiliki tingkat estradiol yang lebih tinggi.

Tulang

Ada banyak bukti bahwa estradiol memiliki efek mendalam pada tulang. Individu tanpa estradiol (atau estrogen lainnya) akan menjadi tinggi dan eunuchoid karena penutupan epifisis tertunda atau mungkin tidak terjadi. Struktur tulang terpengaruh mengakibatkan osteopenia dini dan osteoporosis. Juga, wanita yang melewati masa menopause mengalami percepatan kehilangan massa tulang karena kekurangan estrogen relatif.

Hati

Estradiol memiliki efek kompleks pada hati. Ini dapat menyebabkan kolestasis. Ini mempengaruhi produksi beberapa protein termasuk lipoprotein, protein pengikat, dan protein yang bertanggung jawab untuk pembekuan darah.

Otak

Estrogen dapat diproduksi di otak dari prekursor steroid. Sebagai antioksidan, mereka telah ditemukan memiliki fungsi neuroprotektif.

Umpan balik positif dan negatif dari siklus menstruasi melibatkan estradiol ovarium sebagai penghubung ke sistem hipotalamus-hipofisis untuk mengatur gonadotropin.

Pembuluh darah

Estrogen mempengaruhi pembuluh darah tertentu. Peningkatan aliran darah arteri telah ditunjukkan di arteri koroner.

Onkogen

Estrogen dianggap sebagai onkogen karena mendukung kanker tertentu, terutama kanker payudara dan kanker lapisan rahim. Selain itu ada beberapa kondisi ginekologi jinak yang bergantung pada estrogen seperti endometriosis, leiomyomata uteri, dan perdarahan uterus.

Kehamilan

Efek estradiol, bersama dengan estron dan estriol, pada kehamilan kurang jelas. Mereka dapat meningkatkan aliran darah rahim, pertumbuhan miometrium, merangsang pertumbuhan payudara dan pada saat aterm, mendorong pelunakan serviks dan ekspresi reseptor oksitosin miometrium.

Peran dalam diferensiasi jenis kelamin otak

Salah satu hal menarik untuk diferensiasi jenis kelamin mamalia adalah bahwa estradiol adalah salah satu dari dua metabolit aktif testosteron pada laki-laki (yang lainnya adalah dihidrotestosteron), dan karena janin dari kedua jenis kelamin terpapar pada tingkat estradiol ibu yang sama tinggi, sumber ini tidak dapat memiliki dampak yang signifikan pada diferensiasi seks prenatal. Estradiol tidak dapat dengan mudah dipindahkan dari sirkulasi ke otak, sedangkan testosteron dapat, sehingga diferensiasi jenis kelamin dapat disebabkan oleh testosteron di otak sebagian besar mamalia jantan, termasuk manusia, yang beraromatisasi dalam jumlah yang signifikan menjadi estradiol. Ada juga sekarang bukti bahwa pemrograman perilaku seksual laki-laki dewasa pada hewan sebagian besar tergantung pada estradiol yang diproduksi di sistem saraf pusat selama kehidupan prenatal dan masa bayi awal dari testosteron. Namun, belum diketahui apakah proses ini memainkan peran minimal atau signifikan dalam perilaku seksual manusia meskipun bukti dari mamalia lain cenderung menunjukkan hal itu.

Baru-baru ini, ditemukan bahwa volume struktur otak dimorfik seksual pada laki-laki fenotipikal berubah mendekati struktur otak khas perempuan ketika terkena estradiol selama beberapa bulan. Ini menunjukkan bahwa estradiol memiliki peran penting dalam diferensiasi jenis kelamin otak, baik pra-kelahiran dan sepanjang hidup.

Obat estradiol

Estrogen dipasarkan dalam beberapa cara untuk mengatasi masalah hipoestrogenisme. Jadi ada preparat oral, transdermal, topikal, injeksi, dan vagina. Selanjutnya, molekul estradiol dapat dihubungkan dengan gugus alkil pada posisi C3 untuk memudahkan pemberian. Modifikasi tersebut menimbulkan estradiol asetat (aplikasi oral dan vagina) dan estradiol cyprionate (suntik).

Sediaan oral tidak selalu dapat diprediksi diserap dan harus melewati hati terlebih dahulu di mana mereka dapat dimetabolisme dan juga memulai efek samping yang tidak diinginkan. Dengan demikian, rute pemberian alternatif telah dikembangkan yang melewati hati sebelum organ target utama terkena. Rute transdermal dan transvaginal tidak tunduk pada jalur hati awal.

Perubahan yang lebih mendalam adalah etinilestradiol, bahan estrogen yang paling umum dalam pil kontrasepsi oral kombinasi

Terapi

Terapi penggantian hormon

Jika efek samping yang parah dari tingkat estradiol yang rendah dalam darah wanita dialami (umumnya pada awal menopause atau setelah ooforektomi), terapi penggantian hormon dapat diresepkan. Seringkali terapi semacam itu dikombinasikan dengan progestin.

Terapi estrogen dapat digunakan dalam pengobatan infertilitas pada wanita ketika ada kebutuhan untuk mengembangkan lendir serviks yang ramah sperma atau lapisan rahim yang sesuai.

Terapi estrogen juga digunakan untuk mempertahankan kadar hormon wanita pada transeksual pria-wanita.

Memblokir estrogen

Menginduksi keadaan hipoestrogenisme mungkin bermanfaat dalam situasi tertentu di mana estrogen berkontribusi terhadap efek yang tidak diinginkan, misalnya, beberapa bentuk kanker payudara, ginekomastia, dan penutupan epifisis prematur. Kadar estrogen dapat dikurangi dengan menghambat produksi menggunakan agonis faktor pelepas gonadotropin (agonis GnRH) atau memblokir enzim aromatase menggunakan inhibitor aromatase, atau efek estrogen dapat dikurangi dengan antagonis estrogen seperti tamoxifen. Biji rami dikenal untuk mengurangi estradiol.

Kontrasepsi hormonal

Bentuk sintetis estradiol, yang disebut etinilestradiol, adalah komponen utama alat kontrasepsi hormonal. Bentuk kombinasi kontrasepsi hormonal mengandung etinilestradiol dan progestin, yang keduanya berkontribusi pada penghambatan GnRH, LH, dan FSH. Penghambatan hormon-hormon ini menjelaskan kemampuan metode pengendalian kelahiran ini untuk mencegah ovulasi dan dengan demikian mencegah kehamilan. Jenis lain dari kontrasepsi hormonal hanya mengandung progestin dan tidak ada etinilestradiol.

Daftar obat estradiol

Berikut ini adalah versi estradiol yang dipasarkan:

Versi oral: Estrace®, Activella® (juga mengandung progestin), estradiol acetate, Progynova®, estrofem®
Persiapan transdermal: Alora®, Climara®, Vivelle®, Vivelle-Dot®, Menostar®, Estraderm TTS®
Salep: Estrasorb Topical®, Estrogel®, Elestrin®
Injeksi: Estradiol cyprionate: Injeksi bulanan Lunelle®, Estradiol valerate
Salep vagina: Estrace Vaginal Cream®, Premarin Cream®
Cincin vagina: Estring® (estradiol asetat), Femring®
Estradiol juga merupakan bagian dari preparat estrogen terkonjugasi, termasuk Premarin® tetapi bukan bahan utama (Premarin terdiri dari ratusan turunan estrogen karena sumber alaminya... urin kuda betina hamil.

Kontraindikasi

Estradiol tidak boleh diberikan kepada wanita yang sedang hamil atau menyusui, wanita dengan perdarahan rahim yang tidak dapat dijelaskan, bentuk kanker tertentu, atau rentan terhadap gangguan pembekuan darah. Obat harus dijauhkan dari anak-anak. Informasi resep terperinci tersedia

Efek samping

Efek samping terapi estradiol mungkin termasuk perdarahan rahim, nyeri payudara, mual dan muntah, chloasma, kolestasis, dan sakit kepala migrain.

Cyclo-Progynova Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Cyclo-Progynova?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Cyclo-Progynova adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:


Amenore (tidak mendapat haid) primer dan sekunder, siklus menstruasi yang tidak teratur, terapi pengganti hormon selama dan setelah sindroma klimakterium, pengobatan kekurangan hormon setelah ooforektomi atau kastrasi radiologikal untuk penyakit non karsinomatosa, pencegahan dan pengobatan paska menopause.

Perhatian

Pengawasan ketat adalah penting pada penderita diabetes, hipertensi, vena varikosa (varises), otosklerosis, sklerosis ganda, epilepsi, porfiria, tetani, korea minor, riwayat flebitis.
Cyclo-Progynova tidak cocok untuk kontrasepsi.

Interaksi Obat
– Barbiturat, Fenilbutason, Hidantoin, Rifampisin, Ampisilin dapat mengurangi daya kerja obat.
– Merokok meningkatkan resiko tromboemboli pada wanita dengan pengobatan estrogen.

Efek Samping

Jarang : rasakencang pada payudar4, gangguan lambung, mual, sakit kepala, pengaruh pada berat badan dan libido, perdarahan tak teratur.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Cyclo-Progynova?


Tablet salut gula 21 butir.
Sekilas tentang haid/menstruasi
Haid, menstruasi atau datang bulan adalah perubahan fisiologis dalam tubuh wanita yang terjadi secara berkala dan dipengaruhi oleh hormon reproduksi baik FSH-Estrogen atau LH-Progesteron. Periode ini penting dalam hal reproduksi. Pada manusia, hal ini biasanya terjadi setiap bulan antara usia remaja sampai menopause. Selain manusia, periode ini hanya terjadi pada primata-primata besar, sementara binatang-binatang menyusui lainnya mengalami siklus estrus.

Pada wanita siklus menstruasi rata-rata terjadi sekitar 28 hari, walaupun hal ini berlaku umum, tetapi tidak semua wanita memiliki siklus menstruasi yang sama, kadang-kadang siklus terjadi setiap 21 hari hingga 30 hari. Biasanya, menstruasi rata-rata terjadi 5 hari, kadang-kadang menstruasi juga dapat terjadi sekitar 2 hari sampai 7 hari paling lama 15 hari. Jika darah keluar lebih dari 15 hari maka itu termasuk darah penyakit. Umumnya darah yang hilang akibat menstruasi adalah 10mL hingga 80mL per hari tetapi biasanya dengan rata-rata 35mL per harinya.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Cyclo-Progynova?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Cyclo-Progynova:


1 tablet /hari dimulai pada hari ke-5 siklus haid, dilanjutkan dengan jarak waktu 7 hari bebas tablet sebelum siklus haid berikutnya.
Amenore atau siklus haid tidak teratur : pengobatan dimulai segera setelah peresepan (1 tablet /hari dimulai lansung setelah dipastikan tidak ada kehamilan).

Bagaimana Cara Pemberian Obat Cyclo-Progynova?


Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan.

Apa Nama Perusahaan Produsen Cyclo-Progynova?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Cyclo-Progynova:


PT.Bayer Schering Pharma.

Sekilas Tentang Bayer
Bayer AG merupakan salah satu perusahaan kimia dan farmasi terbesar di dunia. Perusahaan ini berkantor pusat di Leverkusen, Jerman. Perusahaan ini didirikan oleh ahli kimia dan farmasi Jerman, Friedrich Bayer, bersama dengan rekannya, Johann Friedrich Weskott pada tahun 1863 di Barmen, Jerman. Awalnya perusahaan ini bukanlah perusahaan farmasi melainkan perusahaan penghasil zat pewarna serat, saat itu produk yang terkenal dari perusahaan ini adalah Fuchsine dan Aniline. Pada 1866, Bayer memindahkan kantor pusatnya dari yang semula di Bermen, berpindah ke Elberfeld untuk memperluas area pabrik dan meningkatkan kapasitas produksi. Lokasi perusahaan kemudian berpindah lagi karena lokasi sebelumnya (Elberfeld) sudah tidak mungkin diperluas lagi dan akhirnya pihak manajemen memutuskan memindahkan lokasi perusahaan ke lokasi yang sekarang menjadi kota Leverkusen. Logo Bayer yang disebut dengan "Bayer cross" berupa susunan huruf membentuk kata "Bayer" secara horizontal dan vertikal dengan huruf "Y" yang saling bertemu di tengahnya, mulai digunakan pada 1904 dan bertahan hingga sekarang.

Bayer kemudian memperluas cakupan produksinya dan mulai terjun ke produk-produk farmasi, produk perawatan kesehatan, produk kimia untuk pertanian, bioteknologi, obat-obatan hewan, dan sebagainya. Salah satu produk Bayer yang paling terkenal dan memiliki tingkat penjualan yang tinggi adalah Aspirin. Aspirin memiliki kandungan acetylsalicylic acid. Produk ini pertama kali dijelaskan oleh seorang ahli kimia berkebangsaan Perancis, Frederic Gerhart pada 1853. Obat ini merupakan hasil modifikasi asam salisilat, suatu bahan pengobatan yang ada pada kulit pohon Willow yang telah digunakan sejak 2400 tahun lalu sebagai obat tradisional. Aspirin ini digunakan untuk pengobatan nyeri, demam, dan peradangan. Aspirin dapat diberikan segera pasca serangan jantung untuk menurunkan risiko kematian. Di tahun 1899, Bayer mendaftarkan nama brand Aspirin sebagai nama obat untuk produknya ini. Hak merek ini berlaku di 80 negara di dunia kecuali di Amerika Serikat, Inggris, dan Perancis akibat disitanya aset Bayer di Amerika oleh pemerintah Amerika Serikat selama Perang Dunia I.

Selain Aspirin beberapa produk terkenal lainnya dari Bayer adalah Heroin. Heroin merupakan nama brand untuk diacetylmorphine. Produk ini dipasarkan dan dijual oleh bayer pada 1898 hingga 1910 sebagai obat pereda batuk, pneumonia, dan TBC. Hak merek Heroin dipegang oleh bayer hingga sesudah Perang Dunia I, namun karena memiliki efek adiktif, maka saat ini Heroin dinyatakan sebagai obat terlarang dan ilegal. Di tahun 1903, Bayer melinsensikan produk mereka lainnya yakni diethylbarbituric acid. Obat ini ditemukan oleh Emil Fischer dan Joseph von Mering yang kemudian dijual dengan nama Veronal. Obat ini digunakan untuk mengatasi sulit tidur. Tujuh tahun berselang tepatnya di 1911, ilmuwan Bayer menemukan phenobarbital, suatu obat yang digunakan untuk mengatasi epilepsi. Obat ini masih digunakan hingga sekarang dan masuk dalam obat esensial oleh WHO.

Pada 1925, Bayer sempat menjadi perusahaan dibawah IG Farben, suatu group konglomerasi yang melalukan proses merger enam perusahaan besar, termasuk Bayer. Setelah perang Dunia II berakhir, ditahun 1951 IG Farben dikuasai oleh Allied Control Council dan diputuskan untuk memisahkan kembali perusahaan yakni BASF, Bayer, dan Hoechst. Bayer yang saat itu bernama Farbenfabriken Bayer AG maka di tahun 1972 merubah namanya menjadi Bayer AG.

Tahun 1994, Bayer AG mengakuisisi unit bisnis produk OTC SmithKline Beecham. Tahun 2004 Bayer AG mengakuisisi divisi produk OTC Roche Pharmaceutical. Empat tahun berselang di 2008, Bayer AG mengakuisisi divisi produk OTC Sagmel, Inc. Akuisisi terbesar Bayer AG dilakukan pada 2007 dimana perusahaan ini mengakuisisi Schering AG, perusahaan farmasi Jerman. Total nilai akuisisi ditaksir 14,6 miliar euro. Dari akuisisi ini maka dibentuklah perusahaan bernama Bayer Schering Pharma.

Di Indonesia, Bayer AG berperasi dengan nama PT. Bayer Indonesia dengan kantor pusat di Mid Plaza I, Lantai 11-15, Jl. jend. Sudirman Kav 10-11, Jakarta.