Cliad

Apa Kandungan dan Komposisi Cliad?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Cliad adalah:

Clinidium bromide / Klidinium Bromida 2,5 mg, Klordiazepoksida 5 mg.

Sekilas Tentang Chlordiazepoxide Pada Cliad
Chlordiazepoxide adalah suatu obat penenang/hipnotis yang merupakan turunan benzodiazepine. Ini memiliki waktu paruh menengah hingga panjang.

Farmakologi

Chlordiazepoxide bekerja pada subreseptor benzodiazepin dari reseptor GABAA utama dan ini menghasilkan peningkatan pengikatan neurotransmitter penghambat GABA ke reseptor GABAA sehingga menghasilkan efek penghambatan pada sistem saraf pusat dan tubuh yang mirip dengan efek benzodiazepin lainnya. Chlordiazepoxide pada dosis tinggi menurunkan pergantian histamin melalui aksinya di kompleks reseptor benzodiazepine-GABA. Chlordiazepoxide secara molekuler terkait dengan quinazoline dan merupakan hapten. Ada penyimpanan preferensial chlordiazepoxide di beberapa organ termasuk jantung. Absorbsi melalui rute yang diberikan dan risiko akumulasi meningkat secara signifikan pada neonatus dan ada pembenaran klinis untuk merekomendasikan penarikan klordiazepoksida selama kehamilan dan menyusui karena klordiazepoksida dengan cepat melintasi plasenta dan juga diekskresikan dalam ASI.

Chlordiazepoxide adalah obat benzodiazepine kerja panjang. Waktu paruh Chlordiazepoxide adalah 5-30 jam tetapi memiliki metabolit benzodiazepin aktif yang memiliki waktu paruh 36 - 200 jam. Waktu paruh chlordiazepoxide meningkat secara signifikan pada orang tua yang dapat mengakibatkan efek berkepanjangan serta akumulasi obat selama pemberian berulang. Pembersihan tubuh yang tertunda dari metabolit aktif paruh panjang juga terjadi pada mereka yang berusia di atas 60 tahun yang selanjutnya memperpanjang efek obat dengan akumulasi tambahan setelah pemberian dosis berulang.

Toleransi

Toleransi terhadap efek ansiolitik berkembang pesat dan efek stimulasi berkembang setelah pemberian berulang setiap hari. Pada tikus, toleransi terhadap sifat antikonvulsan klordiazepoksida berkembang perlahan selama 15 hari, meskipun beberapa efek antikonvulsan masih terlihat setelah 15 hari pemberian lanjutan.

Ketergantungan

Chlordiazepoxide dapat menyebabkan ketergantungan fisik, kecanduan dan apa yang dikenal sebagai sindrom penarikan benzodiazepine. Penarikan dari chlordiazepoxide atau benzodiazepin lainnya sering menyebabkan gejala penarikan yang mirip dengan yang terlihat dengan alkohol dan barbiturat. Semakin tinggi dosis dan semakin lama obat diminum, semakin besar risiko mengalami gejala putus obat yang tidak menyenangkan. Namun gejala penarikan dapat terjadi pada dosis standar dan juga setelah penggunaan jangka pendek. Pengobatan Benzodiazepine harus dihentikan sesegera mungkin melalui rezim pengurangan dosis yang lambat dan bertahap.

Komite Peninjauan Obat-obatan

Komite Peninjauan Obat-obatan (Inggris) melakukan tinjauan terhadap benzodiazepin karena kekhawatiran yang signifikan tentang toleransi, ketergantungan obat dan masalah penarikan benzodiazepin dan efek samping lainnya. Panitia menemukan bahwa benzodiazepin tidak memiliki sifat antidepresan atau analgesik dan oleh karena itu pengobatan yang tidak cocok untuk kondisi seperti depresi, sakit kepala tegang dan dismenorea. Benzodiazepin juga tidak bermanfaat dalam pengobatan psikosis karena kurangnya kemanjuran. Komite juga merekomendasikan penggunaan benzodiazepin dalam pengobatan kecemasan atau insomnia pada anak-anak.

Komite setuju dengan Institute of Medicine (USA) dan kesimpulan dari studi yang dilakukan oleh White House Office of Drug Policy dan National Institute on Drug Abuse (USA) bahwa ada sedikit bukti bahwa penggunaan jangka panjang benzodiazepin hipnotik yang bermanfaat dalam pengobatan insomnia karena pengembangan toleransi. Benzodiazepin cenderung kehilangan sifat pemacu tidurnya dalam 3 - 14 hari penggunaan terus menerus dan dalam pengobatan kecemasan komite menemukan bahwa ada sedikit bukti yang meyakinkan bahwa benzodiazepin mempertahankan kemanjuran dalam pengobatan kecemasan setelah 4 bulan penggunaan terus menerus karena perkembangan toleransi. Komite menemukan bahwa penggunaan benzodiazepin secara teratur menyebabkan perkembangan ketergantungan yang ditandai dengan toleransi terhadap efek terapeutik benzodiazepin dan perkembangan sindrom penarikan benzodiazepin termasuk gejala seperti kecemasan, ketakutan, tremor, insomnia, mual, dan muntah setelah penghentian penggunaan benzodiazepin. penggunaan benzodiazepin.

Gejala putus obat cenderung berkembang dalam 24 jam setelah penghentian benzodiazepin kerja pendek dan dalam 3 - 10 hari setelah penghentian benzodiazepin kerja pendek. Efek penarikan dapat terjadi setelah pengobatan yang berlangsung hanya 2 minggu pada tingkat dosis terapeutik namun efek penarikan cenderung terjadi dengan penggunaan kebiasaan lebih dari 2 minggu dan lebih mungkin semakin tinggi dosisnya. Gejala penarikan mungkin tampak mirip dengan kondisi aslinya. Komite merekomendasikan bahwa semua pengobatan benzodiazepine dihentikan secara bertahap dan merekomendasikan bahwa pengobatan benzodiazepine hanya digunakan pada pasien yang dipilih dengan hati-hati dan terapi dibatasi untuk penggunaan jangka pendek saja. Telah dicatat dalam tinjauan bahwa alkohol dapat mempotensiasi efek depresan sistem saraf pusat dari benzodiazepin dan harus dihindari.

Efek depresan sistem saraf pusat dari benzodiazepin dapat membuat mengemudi atau mengoperasikan mesin berbahaya dan orang tua lebih rentan terhadap efek samping ini. Pada neonatus dosis tunggal tinggi atau dosis rendah berulang telah dilaporkan menyebabkan hipotonia, penghisapan yang buruk, dan hipotermia pada neonatus dan ketidakteraturan pada jantung janin. Benzodiazepin harus dihindari selama menyusui. Penarikan dari benzodiazepin harus bertahap karena penarikan tiba-tiba dari dosis tinggi benzodiazepin dapat menyebabkan kebingungan, psikosis toksik, kejang, atau kondisi yang menyerupai delirium tremens. Penarikan tiba-tiba dari dosis yang lebih rendah dapat menyebabkan depresi, gugup, insomnia rebound, lekas marah, berkeringat, dan diare.

Potensi Penyalahgunaan

Chlordiazepoxide sering terdeteksi dalam sampel urin penyalahguna obat yang belum diresepkan obat yang menunjukkan potensi penyalahgunaan yang tinggi untuk chlordiazepoxide. Chlordiazepoxide dalam penelitian pada hewan telah terbukti meningkatkan perilaku mencari hadiah yang mungkin menunjukkan peningkatan risiko pola perilaku adiktif.

Indikasi

Chlordiazepoxide diindikasikan untuk pengobatan jangka pendek (2 - 4 minggu) insomnia parah dan menyedihkan, kecemasan dan serangan panik. Ini juga telah digunakan sebagai pengobatan untuk alkohol akut atau penarikan opiat, serta bantuan dari Crohn dan kolitis ulserativa.

Dosis

Chlordiazepoxide tersedia dalam kekuatan 5mg, 10mg dan 25mg.

Efek samping

Efek samping yang umum dari chlordiazepoxide meliputi:

  • Kantuk

  • Depresi

  • Gangguan fungsi motorik

  • Koordinasi terganggu

  • Keseimbangan terganggu

  • Pusing

  • Gugup

  • Amnesia anterograde (terutama diucapkan dalam dosis yang lebih tinggi)

  • Belajar terganggu


Chlordiazepoxide dalam studi laboratorium merusak pembelajaran laten. Benzodiazepin merusak pembelajaran dan memori melalui tindakan mereka pada reseptor benzodiazepin yang menyebabkan disfungsi dalam sistem saraf kolinergik. Dalam pengujian berbagai senyawa benzodiazepin, Chlordiazepoxide ditemukan menyebabkan penurunan paling besar dalam pergantian 5HT (serotonin). Serotonin terlibat erat dalam mengatur suasana hati dan mungkin menjadi salah satu penyebab perasaan depresi pada pengguna Chlordiazepoxide atau benzodiazepin lainnya.

Kontraindikasi

Penggunaan chlordiazepoxide harus dihindari pada individu dengan kondisi berikut:

  • Myasthenia gravis

  • Intoksikasi akut dengan alkohol, narkotika, atau zat psikoaktif lainnya

  • Ataxia

  • Hipoventilasi parah

  • Glaukoma sudut sempit akut

  • Defisiensi hati yang parah (hepatitis dan sirosis hati menurunkan eliminasi dengan faktor 2)

  • Apnea tidur yang parah

  • Hipersensitivitas atau alergi terhadap obat apa pun di kelas benzodiazepin


Interaksi obat

Pil kontrasepsi oral, mengurangi pembersihan chlordiazepoxide yang dapat menyebabkan peningkatan kadar plasma chlordiazepoxide dan akumulasi. Chlordiazepoxide berinteraksi dengan kontrasepsi yang mengakibatkan peningkatan perdarahan.

Cannabidiol obat dengan sifat antikonvulsan, mengurangi potensi antikonvulsan chlordiazepoxide.

Overdosis

Seseorang yang telah mengkonsumsi terlalu banyak chlordiazepoxide akan menunjukkan satu atau lebih dari gejala berikut:

  • Somnolen (kesulitan untuk tetap terjaga)

  • Kebingungan mental

  • Hipotensi

  • Hipoventilasi

  • Gangguan fungsi motorik

  • Refleks terganggu

  • Koordinasi terganggu

  • Keseimbangan terganggu

  • Pusing

  • Kelemahan otot

  • Koma

  • Pada model hewan, LD50 oral klordiazepoksida adalah 537 mg/kg.


Chlordiazepoxide adalah obat yang sangat sering terlibat dalam keracunan obat, termasuk overdosis. Overdosis klordiazepoksida dianggap sebagai keadaan darurat medis dan umumnya memerlukan perhatian segera dari tenaga medis. Penangkal overdosis klordiazepoksida (atau benzodiazepin lainnya) adalah flumazenil (Anexate®).

Status resmi

Secara internasional, chlordiazepoxide adalah obat Jadwal IV di bawah Konvensi Zat Psikotropika.

Toksisitas

Uji laboratorium yang menilai toksisitas chlordiazepoxide, nitrazepam dan diazepam pada spermatozoa tikus menemukan bahwa chlordiazepoxide menghasilkan toksisitas pada sperma termasuk kelainan yang melibatkan bentuk dan ukuran kepala sperma. Namun Nitrazepam menyebabkan kelainan yang lebih mendalam daripada chlordiazepoxide.

Nama brand:

  • Librocol

  • Librelease

  • Libritabs

  • Limbitrol

  • Menrium

  • Novo-Poxide

  • Poxidium

  • Risolid

  • Defobin

  • Elenium


Dalam bentuk kombinasi:

Librax (chlordiazepoxide dan clidinium)

Cliad Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Cliad?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Cliad adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Sindroma iritabel usus besar, enterokolitis akut, terapi tambahan pada pengobatan ulkus peptikum.

Apa Saja Kontraindikasi Cliad?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Cliad dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

  • Glaukoma, hipertrofi prostat, penyumbatan leher kandung kemih jinak
  • Hamil, menyusui

Apa saja Perhatian Penggunaan Cliad?

  • Usia lanjut, pasien dalam kondisi lemah
  • Kerusakan ginjal atau hati

Anak-anak.

Interaksi obat

Alkohol, depresan susunan saraf pusat, antidiare, adsorben, antasida, antikolinergik lain, obat-obat antimiastenia.


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Cliad Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Cliad, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Cliad?

Jika Anda lupa menggunakan Cliad, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Cliad Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Cliad?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Cliad yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Cliad?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Cliad yang mungkin terjadi adalah:

Mulut kering, penglihatan buram, hesitansi uriner, konstipasi (susah buang air besar), erupsi kulit, edema, mual, gejala-gejala ekstrapiramidal, perubahan libido, pusing, insomnia (susah tidur), kelelahan, diskrasia darah, penyakit kuning.

Kategori Keamanan Wanita Hamil

D: Positif ada kejadian yang berbahaya pada janin manusia, tetapi keuntungan dari penggunaan oleh wanita hamil mungkin dapat diterima walaupun berisiko. (Misalnya jika obat digunakan untuk situasi menyelamatkan nyawa atau penyakit yang serius dimana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

 

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Cliad?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Cliad:

  • Dewasa : 3-4 kali sehari 1-2 tablet, sebelum makan dan sebelum tidur
  • Usia lanjut : diawali dengan 1 tablet 2 kali sehari

Bagaimana Cara Pemberian Obat Cliad?


Dikonsumsi pada perut kosong (1 atau 2 jam sebelum/sesudah makan)

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Cliad?

& Sediaan

DUS, 5 STRIP @ 10 TABLET SALUT SELAPUT 2,5 mg, 5 mg

Berapa Nomor Izin BPOM Cliad?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Cliad:

POM DPL9917616017A1

Apa Nama Perusahaan Produsen Cliad?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Cliad:

Interbat.

Interbat adalah suatu perusahaan farmasi asal Indonesia yang didirikan pada 1948 oleh Bapak Djoko Sukamto yang awalnya sebagai distributor produk-produk obat buatan perusahaan Eropa seperti Crinos S.p.A., Zambon, Gentili S.p.A., dan Cipan Pharmaceutical. Pada tahun 1959 perusahaan ini mendapatkan ijin untuk untuk memproduksi obat sendiri dan pada 1971 perusahaan ini mendapatkan sertifikat GMP (Good Manufacture Practises) atau CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik) untuk fasilitas produksinya sehingga sesuai standar yang telah ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan pada waktu itu.

Pada tahun 1977, Interbat memindahkan semua kegiatan produksinya ke lokasi di Sidoarjo seluas dua hektar dimana di sana berdiri pabrik baru mereka. Kemudian setelah itu Interbat kembali melakukan ekspansi pabriknya hingga mencapai empat hektar untuk berbagai macam unit produksi seperti fasilitas produksi, peralatan, laboratorium mutu, dan fasilitas lainnya sehingga sesuai dengan standar WHO. Hingga saat ini Interbat telah menerima setidaknya 31 sertifikat GMP/CPOB.

Saat ini Interbat memiliki sekira 270 produk obat yang terdiri dari berbagai macam kategori mulai dari produk obat hingga suplemen. Produknya pun telah diekspor ke berbagai negara.