Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer


Apa Kandungan dan Komposisi Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer adalah:

  • Body Wash
    • Aqua, Na trideceth sulfate, Butyrospermum parkii butter, Helianthus annuus seed oil, glycerin, Na lauroamphoacetate, cocamide MEA, NaCl, allantoin, arginine, caprylyl glycol, citric acid, disodium EDTA, guar hydroxypropyltrimonium Cl, 1,2-hexanediol, methylisothiazolinone, niacinamide, K sorbate, Na PCA, tocopheryl acetate
  • Body Moisturizer
    • Aqua, glycerin, caprylic/capric triglyceride, Helianthus annuus seed oil, pentylene glycol, Butyrospermum parkii butter, cyclopentasiloxane, cetearyl alcohol, sorbitol, behenyl alcohol, glyceryl stearate, allantoin, arginine, caprylyl glycol, ceteareth-20, cetyl alcohol, citric acid, dimethiconol, disodium EDTA, disodium ethylene dicocamide PEG-15 disulfate, glyceryl stearate citrate, hydroxypalmitoyl sphinganine, niacinamide, panthenol, Na hyaluronate, Na PCA, Na polyacrylate, tocopheryl acetate

Sekilas Tentang Caprylic (Capric Triglyceride) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Caprylic atau capric triglyceride adalah suatu bahan yang secara umum terbuat dari minyak kelapa dan glycerin. Bahan ini telah lama dikenal (lebih dari 50 tahun lalu) dan telah digunakan secara luas untuk berbagai macam produk kesehatan dan perawatan seperti untuk produk makanan, perawatan tubuh, kosmetik, suplemen, dan lain-lain. Caprylic bermanfaat untuk kesehatan antara lain untuk menghaluskan kulit dan juga sebagai antioksidan. Maka tak heran bila bahan ini banyak dijumpai pada produk-produk perawatan kulit. Pada produk kosmetik, caprylic sebagai agen dispersi agar bahan-bahan pada kosmetik dapat berikatan sekaligus bertindak sebagai pengawet alami agar produk kosmetik dapat bertahan lama. Caprylic mempunyai ciri berupa cairan bening dan rasanya sedikit manis. Berikut beberapa manfaat caprylic:

Menjaga kesehatan kulit

Caprylic memiliki manfaat sebagai antioksidan yang membantu menetralkan racun yang berasal dari berbagai polutan yang ada pada lingkungan. Antioksidan akan menghentikan proses oksidasi yang dapat membuat kulit mengalami degenerasi dan terlihat kusam. Oleh sebab itu banyak produk sabun yang menggunakan caprylic sebagai salah satu komposisinya. Caprylic juga dikenal sebagai bahan yang memiliki manfaat sebagai pelembut kulit, anti-aging (anti penuaan), dan pencerah kulit.

Agen pendispersi dan pelarut

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh, caprylic digunakan sebagai agen pendispersi yang membuat campuran bahan-bahan tidak mengalami penggumpalan dan tetap berada dalam kondisi stabil sekaligus berfungsi untuk mengawetkannya secara alami. Selain sebagai agen pendispersi, caprylic juga digunakan sebagai pelarut untuk bahan-bahan yang asalnya menggumpal agar dapat terpecah dan ia termasuk dalam bahan pelarut yang aman sekaligus alami.

Berikut berbagai produk yang menggunakan caprylic sebagai salah satu bahannya:

  • Lipstik

  • Pelembab bibir

  • Eye liner

  • Krim pelembab wajah

  • Krim perawatan kulit

  • Sunblock/sunscreen

FDA menyatakan bahwa caprylic adalah bahan yang aman untuk digunakan pada jumlah kecil karena ia bukanlah bahan utama melainkan sebagai bahan tambahan saja. Namun kemungkinan ada orang yang tidak cocok menggunakannya khususnya pada mereka yang alergi pada minyak kelapa. Namun secara umum ia merupakan bahan yang aman.
Sekilas Tentang Polyethylene Glycol (PEG) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Polyethylene glycol (polietilen glikol / PEG) dan polietilen oksida (PEO) adalah polimer yang terdiri dari subunit berulang dari struktur identik, yang disebut monomer, dan merupakan polieter yang paling penting secara komersial. Poli (etilen glikol) atau poli (etilen oksida) mengacu pada oligomer atau polimer etilen oksida. Kedua nama tersebut secara kimiawi sinonim, tetapi secara historis PEG cenderung mengacu pada polimer yang lebih pendek, PEO lebih panjang. PEG dan PEO adalah cairan atau padatan dengan titik leleh rendah, tergantung pada berat molekulnya. Keduanya dibuat dengan polimerisasi etilen oksida. Sementara PEG dan PEO dengan berat molekul berbeda digunakan dalam aplikasi yang berbeda dan memiliki sifat fisik yang berbeda (misalnya viskositas) karena efek panjang rantai, sifat kimianya hampir identik. Turunan PEG dan PEO umum digunakan, turunan paling umum adalah metil eter (metoksipoli (etilena glikol)), disingkat mPEG.

Titik lelehnya bervariasi tergantung pada Berat Formula polimer. PEG atau PEO memiliki struktur sebagai berikut:

HO-(CH2-O-CH2)n-H

Angka-angka yang sering disertakan dalam nama PEG dan PEO menunjukkan berat molekul rata-ratanya, mis. PEG dengan n=80 akan memiliki berat molekul rata-rata sekitar 3500 dalton dan akan diberi label PEG 3500. Kebanyakan PEG dan PEO mencakup molekul dengan distribusi berat molekul, yaitu polidispersi. Distribusi ukuran dapat dicirikan secara statistik dengan berat molekul rata-rata (Mw) dan jumlah rata-rata berat molekul (Mn), rasio yang disebut indeks polidispersitas (Mw/Mn). Mw dan Mn dapat diukur dengan spektroskopi massa.

PEGylation adalah tindakan kovalen kopling struktur PEG ke molekul lain yang lebih besar, misalnya, protein terapeutik (yang kemudian disebut sebagai PEGylated). PEGylated interferon alfa-2a atau -2b adalah pengobatan suntik yang umum digunakan untuk infeksi Hepatitis C.

PEG larut dalam air, metanol, benzena, diklorometana dan tidak larut dalam dietil eter dan heksana. Ini digabungkan dengan molekul hidrofobik untuk menghasilkan surfaktan non-ionik.

Produksi

Poli (etilen glikol) diproduksi oleh interaksi etilen oksida dengan air, etilen glikol atau oligomer etilen glikol. Reaksi dikatalisis oleh katalis asam atau basa. Etilen glikol dan oligomernya lebih disukai sebagai bahan awal daripada air, karena memungkinkan pembuatan polimer dengan polidispersitas rendah (distribusi berat molekul sempit). Panjang rantai polimer tergantung pada rasio reaktan.

HOCH2CH2OH + n(CH2CH2O) → HO(CH2CH2O)n+1H

Tergantung pada jenis katalis, mekanisme polimerisasi dapat berupa kationik atau anionik. Mekanisme anionik lebih disukai karena memungkinkan seseorang memperoleh PEG dengan polidispersitas rendah. Polimerisasi etilen oksida adalah proses eksotermik. Pemanasan berlebihan atau kontaminasi etilen oksida dengan katalis seperti alkali atau oksida logam dapat menyebabkan polimerisasi tak terkendali yang dapat berakhir dengan ledakan setelah beberapa jam.

Polietilen oksida atau polietilen glikol bermolekul tinggi disintesis dengan polimerisasi suspensi. Hal ini diperlukan untuk menahan rantai polimer yang tumbuh dalam larutan selama proses polikondensasi. Reaksi dikatalisis oleh senyawa magnesium-, aluminium- atau kalsium-organoelemen. Untuk mencegah koagulasi rantai polimer dari larutan, aditif pengkelat seperti dimetilglioksim digunakan.

Katalis alkali seperti natrium hidroksida NaOH, kalium hidroksida KOH atau natrium karbonat Na2CO3 digunakan untuk membuat polietilen glikol bermolekul rendah.

Penggunaan klinis

Polietilen glikol memiliki toksisitas rendah dan digunakan dalam berbagai produk. Ini adalah dasar dari sejumlah obat pencahar (misalnya produk yang mengandung makrogol seperti Movicol dan polietilen glikol 3350, atau MiraLax atau GlycoLax). Ini adalah dasar dari banyak krim kulit, seperti cetomacrogol, dan pelumas seksual, sering dikombinasikan dengan gliserin. Irigasi seluruh usus (polietilen glikol dengan elektrolit tambahan) digunakan untuk persiapan usus sebelum operasi atau kolonoskopi dan overdosis obat. Itu dijual dengan nama merek GoLYTELY, GlycoLax, Fortrans, TriLyte, dan Colyte. Ketika dilekatkan pada berbagai obat protein, polietilen glikol memungkinkan pembersihan protein yang dibawa dari darah menjadi lambat. Hal ini membuat efek obat yang bekerja lebih lama dan mengurangi toksisitas, dan memungkinkan interval pemberian dosis yang lebih lama. Contohnya termasuk PEG-interferon alfa yang digunakan untuk mengobati hepatitis C dan PEG-filgrastim (Neulasta®) yang digunakan untuk mengobati neutropenia. Telah terbukti bahwa polietilen glikol dapat meningkatkan penyembuhan cedera tulang belakang pada anjing. Salah satu temuan sebelumnya bahwa polietilen glikol dapat membantu perbaikan saraf berasal dari University of Texas (Krause dan Bittner). Polyethylene glycol biasanya digunakan untuk menggabungkan sel B dengan sel myeloma dalam produksi antibodi monoklonal. PEG baru-baru ini terbukti memberikan hasil yang lebih baik pada pasien konstipasi dibandingkan tegaserod.

Penelitian untuk Penggunaan Klinis Baru

PEG dengan berat molekul tinggi, misalnya, PEG 8000, adalah agen pencegahan diet yang sangat ampuh melawan kanker kolorektal pada model hewan. Database Chemoprevention menunjukkan itu adalah agen yang paling efektif untuk menekan karsinogenesis kimia pada tikus. Pencegahan kanker pada manusia belum diuji dalam uji klinis.

Injeksi PEG 2000 ke dalam aliran darah marmut setelah cedera tulang belakang menyebabkan pemulihan yang cepat melalui perbaikan molekuler membran saraf. Efek pengobatan ini untuk mencegah paraplegia pada manusia setelah kecelakaan belum diketahui.
Penelitian sedang dilakukan dalam penggunaan PEG untuk menutupi antigen pada sel darah merah. Berbagai lembaga penelitian telah melaporkan bahwa penggunaan PEG dapat menutupi antigen tanpa merusak fungsi dan bentuk sel. PEG sedang digunakan dalam perbaikan neuron motorik yang rusak akibat benturan atau laserasi in vivo dan in vitro. Ketika digabungkan dengan melatonin, 75% saraf sciatic yang rusak dapat bertahan hidup.

Penggunaan lainnya

PEG digunakan dalam sejumlah pasta gigi sebagai dispersan; itu mengikat air dan membantu menjaga gusi seragam di seluruh pasta gigi. Itu juga sedang diselidiki untuk digunakan dalam pelindung tubuh dan tato untuk memantau diabetes. Gugus fungsi PEG memberikan elastomer poliuretan "kenyaringan", untuk aplikasi seperti busa (karet busa) dan serat (spandeks). Struktur tulang punggungnya analog dengan silikon, elastomer lain.

Karena PEG adalah polimer fleksibel yang larut dalam air, PEG dapat digunakan untuk menciptakan tekanan osmotik yang sangat tinggi (puluhan atmosfer). Ini juga tidak mungkin memiliki interaksi spesifik dengan bahan kimia biologis. Sifat ini membuat PEG salah satu molekul yang paling berguna untuk menerapkan tekanan osmotik dalam percobaan biokimia, terutama ketika menggunakan teknik tekanan osmotik.

PEO (poly (ethylene oxide)) dapat berfungsi sebagai pemisah dan pelarut elektrolit dalam sel lithium polymer. Difusivitasnya yang rendah seringkali membutuhkan suhu operasi yang tinggi, tetapi viskositasnya yang tinggi bahkan mendekati titik lelehnya memungkinkan lapisan elektrolit yang sangat tipis. Sementara kristalisasi polimer dapat menurunkan kinerja, banyak garam yang digunakan untuk membawa muatan juga dapat berfungsi sebagai penghalang kinetik untuk pembentukan kristal. Baterai tersebut membawa energi yang lebih besar untuk beratnya daripada teknologi baterai lithium ion lainnya.

Saat bekerja dengan fenol dalam situasi laboratorium, PEG 300 dapat digunakan pada luka bakar kulit fenol untuk menonaktifkan sisa fenol.

Poli (etilena glikol) juga biasa digunakan sebagai fase diam polar untuk kromatografi gas, serta sebagai fluida perpindahan panas dalam penguji elektronik.

PEG termasuk dalam banyak atau semua formulasi minuman ringan Dr Pepper, konon sebagai agen anti-busa.

PEG juga telah digunakan untuk mengawetkan benda-benda yang telah diselamatkan dari bawah air, seperti yang terjadi pada kapal perang Vasa di Stockholm. Ini menggantikan air dalam benda-benda kayu, yang membuat kayu stabil secara dimensi dan mencegah lengkungan atau penyusutan kayu.

PEG sering terlihat (sebagai efek samping) dalam eksperimen spektrometri massa dengan pola fragmentasi yang khas.

Di bidang mikrobiologi, pengendapan PEG digunakan untuk mengkonsentrasikan virus.

PEG juga digunakan dalam tetes mata pelumas. Turunan PEG seperti etoksilat rentang sempit digunakan sebagai surfaktan.

Dimetil eter dari PEG adalah bahan utama Selexol, pelarut yang digunakan oleh pembangkit listrik tenaga batubara siklus gabungan gasifikasi terpadu (IGCC) untuk menghilangkan karbon dioksida dan hidrogen sulfida dari aliran limbah gas.
Sekilas Tentang Cyclopentasiloxane Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Cyclopentasiloxane merupakan suatu bahan yang banyak digunakan dalam berbagai jenis produk kosmetik. Cyclopentasiloxane atau dikenal juga dengan nama decamethylcyclopentasiloxane (D5) adalah suatu bentuk dari silikon yang memiliki ciri tidak berwarna, tidak berbau, tidak mengandung minyak dan juga relatif cair atau encer. Cyclopentasiloxane tidak diserap ke dalam kulit melainkan menguap dengan cepat karena ia berfungsi untuk mempercepat pengeringan produk kosmetik seperti produk semprotan rambut, tabir surya, lotion, dan lain-lain.

Fungsi lain dari cyclopentasiloxane adalah sebagai pelumas sehingga memberikan efek licin dan lembut ketika diaplikasikan pada kulit dan rambut sehingga memungkinkan persebarannya menjadi lebih luas dan mudah. Ia mampu melindungi rambut, mengurangi rambut rontok dan mencegahnya agar tidak kusut.

Cyclopentasiloxane merupakan bahan yang aman untuk digunakan karena sifatnya yang cepat menguap dan apabila terhirup akan cepat diekresi dan dikeluarkan bersama dengan urin sehingga tidak menimbulkan penumpukan bahan ini dalam tubuh. Bahan ini juga tidak menyebabkan iritasi kulit sehingga aman untuk dicampurkan dalam produk tabir surya, lotion, sampo, lipstik, pelembab kulit, dan lain-lain.
Sekilas Tentang Glyceryl Stearate / Glycerol Monostearate Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Glyceryl Stearate atau dikenal juga dengan sebutan glyceryl/glycerol monostearate (GMS) adalah suatu zat asam lemak yang bersumber dari minyak sayur, minyak kacang kedelai, minyak kelapa, dan sebenarnya tubuh manusia juga dapat menghasilkan asam lemak ini. Glyceryl Stearate dapat terbentuk ketika glyceryl dan stearic acid selesai menjalani proses esterifikasi.

Fungsi dari glyceryl stearate adalah menjaga kadar air pada kulit dan menjaganya agar tetap terhidrasi. Cara kerjanya yakni dengan memicu emolien untuk membentuk lapisan pelindung pada permukaan kulit. Manfaat lainnya dari zat ini adalah menjaga kelembaban kulit, melembutkan kulit, memiliki efek antioksidan, dan membantu melindungi kulit dari radikal bebas.

Glyceryl stearate banyak digunakan dalam berbagai produk kosmetik dan perawatan kulit karena selain memiliki manfaat bagi kulit, zat ini juga mampu menyeimbangkan pH produk, mencegahnya menjadi terlalu asam atau basa, menjaga agar tahan lama, mencegah produk dari pembekuan, meningkatkan ketahanan produk dari paparan cahaya, menjaga tekstur produk lotion dan cream tetap halus dan lembut. Beberapa produk yang menggunakan glyceryl stearate diantaranya shampo/conditioner, maskara, eye shadow, eyeliner, sabun wajah, sabun mandi, body lotion, sunscreen, krim wajah, dan lain-lain.

Menurut FDA, secara umum glyceryl stearate adalah bahan yang aman untuk digunakan. Pastikan sebelum menggunakan produk yang mengandung glyceryl stearate, Anda tidak hipersensitif terhadap zat ini sebab jika anda terlalu sensitif dengannya maka dapat menimbulkan gejala hipersensitivitas seperti ruam, iritasi, sensasi terbakar, dan sebagainya.
Sekilas Tentang Niacinamide / Nicotinamide Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Niacinamide, juga disebut nicotinamide, adalah bentuk vitamin B-3, dan merupakan suatu nutrisi penting. Kekurangan vitamin B-3 dapat menyebabkan gangguan pada kulit, ginjal, dan otak. Berikut adalah manfaat dari niacinamide:

  • Mengencangkan kulit

  • mempertahankan kelembaban kulit

  • Meminimalkan kemerahan dan noda hitam

  • Menjaga kulit tetap halus dan lembab

  • Mengatur produksi minyak pada kulit

  • Melindungi dari kerusakan kulit akibat sinar matahari

  • Mengobati hiperpigmentasi

  • Meminimalkan garis-garis halus dan kerutan

  • Melindungi dari stres oksidatif

  • Mengobati jerawat

Sumber: telur, sereal, sayuran hijau, kacang polong, ikan, susu.

Sekilas Tentang Allantoin Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Allantoin adalah zat yang berasal dari hasil ekstraksi akar tanaman comfrey. Allantoin mampu menenangkan dan melindungi kulit sehingga membuat kulit tetap lembut dan terjaga kelembabannya. Zat ini tidak menyebabkan iritasi. Karena kebutuhan allantoin yang sangat besar untuk produk-produk kosmetik, maka saat ini allantoin yang digunakan kebanyakan merupakan allantoin sintesis yang merupakan produk samping dari pengolahan diazolodinyl urea.

Berikut ini beberapa manfaat allantoin:

  • Meningkatkan kadar air kulit

  • Mendorong pengelupasan alami pada stratum corneum, lapisan luar kulit

  • Merangsang proliferasi sel kulit dan mendorong pertumbuhan jaringan baru

  • Mempercepat penyembuhan luka dan iritasi kulit

  • Meningkatkan proses regenerasi sel, mencegah kulit kering, dan memperbaiki sel kulit yang rusak

  • Mencegah kulit pecah-pecah dan terbakar akibat paparan sinar UV

  • Menenangkan dan melembutkan kulit

  • Melindungi kulit dari radikal bebas

  • Melindungi lapisan terluar epidermis dan mensintesa sejumlah protein dan lipid yang ada pada stratum corneum

  • Menghaluskan kulit

Sekilas Tentang Arginine Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Arginine (disingkat Arg atau R) adalah suatu bentuk asam amino. Pada mamalia, arginin diklasifikasikan sebagai asam amino semi esensial atau esensial bersyarat, tergantung pada tahap perkembangan dan status kesehatan individu. Bayi tidak dapat secara efektif mensintesis arginin, sehingga nutrisi penting untuk bayi. Orang dewasa, bagaimanapun, mampu mensintesis arginin dalam siklus urea.

Arginin pertama kali diisolasi dari ekstrak bibit lupin pada tahun 1886 oleh ahli kimia Swiss Ernst Schulze.

Struktur kimia

Arginin terdiri dari rantai lurus alifatik 4-karbon, ujung distalnya dibatasi oleh gugus guanidinium kompleks. Dengan pKa 12,48, gugus guanidinium bermuatan positif dalam lingkungan netral, asam dan bahkan paling basa, dan dengan demikian memberikan sifat kimia dasar pada arginin. Karena konjugasi antara ikatan rangkap dan pasangan mandiri nitrogen, muatan positif terdelokalisasi, memungkinkan pembentukan beberapa ikatan H.

Sumber

Sumber makanan

Arginin adalah asam amino nonesensial, artinya dapat diproduksi oleh tubuh manusia, dan tidak perlu diperoleh secara langsung melalui makanan. Arginin ditemukan dalam berbagai macam makanan, termasuk:

  • Sumber hewani: produk susu (misalnya keju cottage, ricotta, susu kering tanpa lemak, yogurt skim), daging sapi, babi (misalnya bacon, ham), unggas (misalnya daging ringan ayam dan kalkun), hewan buruan (misalnya burung pegar, puyuh), makanan laut (misalnya halibut, lobster, salmon, udang, siput, tuna dalam air)

  • Sumber vegetarian: bibit gandum dan tepung, soba, granola, oatmeal, kacang-kacangan (kelapa, pecan, kacang mete, kenari, almond, kacang Brazil, kacang hazel, kacang tanah), biji-bijian (labu, wijen, bunga matahari), buncis, kedelai dimasak, cokelat

  • Lainnya: beberapa minuman energi


Biosintesis

Arginin disintesis dari citrulline oleh aksi berurutan dari enzim sitosolik argininosuccinate synthetase (ASS) dan argininosuccinate lyase (ASL). Ini sangat mahal, karena sintesis setiap molekul argininosuksinat membutuhkan hidrolisis adenosin trifosfat (ATP) menjadi adenosin monofosfat (AMP); yaitu, dua setara ATP.

Citrulline dapat berasal dari berbagai sumber:

  • dari arginin melalui nitric oxide synthase (NOS);

  • dari ornitin melalui katabolisme prolin atau glutamin/glutamat;

  • dari dimethylarginine asimetris (ADMA) melalui DDAH.


Jalur yang menghubungkan arginin, glutamin, dan prolin adalah dua arah. Dengan demikian, pemanfaatan bersih atau produksi asam amino ini sangat tergantung pada jenis sel dan tahap perkembangan.

Di seluruh tubuh, sintesis arginin terjadi terutama melalui sumbu usus-ginjal, di mana sel-sel epitel usus kecil, yang menghasilkan citrulline terutama dari glutamin dan glutamat, berkolaborasi dengan sel tubulus proksimal ginjal, yang mengekstraksi citrulline dari sirkulasi dan mengubahnya menjadi arginin, yang dikembalikan ke sirkulasi. Akibatnya, gangguan fungsi usus kecil atau ginjal dapat mengurangi sintesis arginin endogen, sehingga meningkatkan kebutuhan diet.

Sintesis arginin dari citrulline juga terjadi pada tingkat yang rendah di banyak sel lain, dan kapasitas seluler untuk sintesis arginin dapat meningkat secara nyata dalam keadaan yang juga menginduksi iNOS. Jadi, citrulline, produk sampingan dari reaksi katalis NOS, dapat didaur ulang menjadi arginin dalam jalur yang dikenal sebagai jalur citrulline-NO atau arginine-citrulline. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa dalam banyak jenis sel, citrulline dapat menggantikan arginin sampai tingkat tertentu dalam mendukung sintesis NO. Namun, daur ulang tidak kuantitatif karena citrulline terakumulasi bersama dengan nitrat dan nitrit, produk akhir NO yang stabil, dalam sel penghasil NO.

Fungsi

Arginin berperan penting dalam pembelahan sel, penyembuhan luka, mengeluarkan amonia dari tubuh, fungsi kekebalan tubuh, dan pelepasan hormon. Arginin, diambil dalam kombinasi dengan proanthocyanidins atau yohimbine, juga telah digunakan sebagai pengobatan untuk disfungsi ereksi.

Dalam protein

Geometri, distribusi muatan dan kemampuan untuk membentuk beberapa ikatan H membuat arginin ideal untuk mengikat gugus bermuatan negatif. Untuk alasan ini arginin lebih suka berada di luar protein di mana ia dapat berinteraksi dengan lingkungan kutub. Digabungkan dalam protein, arginin juga dapat diubah menjadi citrulline oleh enzim PAD. Selain itu, arginin dapat dimetilasi oleh protein metiltransferase.

Sebagai pendahulu

Arginin adalah prekursor langsung NO, urea, ornitin dan agmatine; diperlukan untuk sintesis creatine; dan juga dapat digunakan untuk sintesis poliamina (terutama melalui ornitin dan pada tingkat yang lebih rendah melalui agmatine), citrulline, dan glutamat. Untuk menjadi prekursor NO, (mengendurkan pembuluh darah), arginin digunakan dalam banyak kondisi di mana diperlukan vasodilatasi. Kehadiran dimethylarginine asimetris (ADMA), kerabat dekat, menghambat nitric oxide reaksi oksida; oleh karena itu, ADMA dianggap sebagai penanda penyakit pembuluh darah, seperti halnya L-arginin yang dianggap sebagai tanda endotelium yang sehat.

Implikasi dalam replikasi virus herpes simpleks

Studi kultur jaringan telah menunjukkan penekanan replikasi virus ketika rasio lisin terhadap arginin in vitro mendukung lisin. Konsekuensi terapeutik dari temuan ini tidak jelas, tetapi diet arginin dapat mempengaruhi efektivitas suplementasi lisin.

Implikasi dalam berkontribusi terhadap risiko kematian akibat penyakit jantung

Sebuah studi Johns Hopkins baru-baru ini menguji penambahan L-arginin ke pengobatan standar pascainfark telah melibatkan suplementasi L-arginin dengan peningkatan risiko kematian pada pasien yang pulih dari serangan jantung. Studi ini telah dibahas secara rinci dalam: "Reverse Heart Disease Now" oleh Stephen T Sinatra MD dan James C Roberts MD, publ. Wiley 2006 ISBN 0-471-74704-1 pada hal 111 -113.

Hormon pertumbuhan

Arginin meningkatkan produksi hormon pertumbuhan. Laporan efeknya pada perkembangan otot pria tidak terbukti dengan jelas.

Prolaktin

Meskipun belum ada penelitian menyeluruh, beberapa sumber mengklaim bahwa arginin membantu melepaskan prolaktin, senyawa estrogenik yang terkait dengan laktasi, dan seperti semua senyawa estrogenik dapat mengekang sekresi testosteron. Jadi beberapa binaragawan menjauh dari arginin murni, hanya mengonsumsi jumlah yang secara alami ditemukan dalam protein.
Sekilas Tentang Citric Acid (Asam Sitrat) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Citric acid (asam sitrat) merupakan suatu zat yang biasanya terdapat pada buah jeruk, lemon, kiwi, strawberry, dan lain-lain. Asam sitrat memiliki manfaat antara lain:

  • Efektif dalam menghilangkan jerawat

  • Meningkatkan kesehatan ginjal

  • Antioksidan

  • Menyembuhkan infeksi tenggorokan

  • Menghasilkan energi

  • Meningkatkan imun tubuh

  • Menghilangkan sel kulit mati

  • Membantu meningkatkan kesehatan ginjal

  • Meningkatkan penyerapan mineral oleh tubuh

  • Anti aging (diaplikasan dalam bentuk masker wajah)

Sumber: lemon, limau, jeruk, anggur, kiwi, apel, stroberi, pir, ceri, rasberi dan jeruk keprok dan dalam sayuran seperti kentang, kacang polong, jamur, asparagus, dan tomat.

Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.
Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi konstipasi

  • Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  • Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis

  • Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina

Sekilas Tentang Sodium Chloride (Natrium Chloride) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Sodium chloride atau garam atau dalam istilah kimia disebut dengan NaCl adalah suatu mineral dan nutrisi yang secara alami ada di alam dan dapat dijumpai pada buah-buahan, sayuran, dan sebagainya. Sodium chloride memiliki banyak manfaat seperti:

  • Menyerap dan mentransportasikan nutrisi

  • Memelihara tekanan darah

  • Memelihara keseimbangan cairan tubuh

  • Membantu menjaga kesehatan saraf dalam mengirim sinyal

  • Menjaga kesehatan otot

  • mengurangi bakteri pada air liur

Kekurangan sodium chloride dapat mengakibatkan gangguan kesehatan seperti terganggunya keseimbangan hormon, muntah dan diare, penyakit ginjal, dan lain-lain.

Sekilas Tentang Alcohol (Ethanol) Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Alkohol dalam berbagai bentuknya merupakan suatu zat yang memiliki sifat antiseptik, disinfektan, dan antidot. Alkohol memiliki banyak bentuk yang digunakan untuk tujuan yang berbeda-beda. Pada pembahasan ini kita batasi alkohol dalam bentuk alkohol, n-butanol, dan ethanol. Alkohol dapat diaplikasikan pada kulit sebagai disinfektan kulit sebelum injeksi dan sebelum pembedahan pada operasi. Alkohol dalam bentuk ethanol (suatu komposisi kimia alkohol sederhana) secara intravena digunakan untuk perawatan toksisitas methanol atau toksisitas ethylene glycol saat fomepizole tidak tersedia. Efek toksik dari glycol dapat terkristalisasi pada ginjal dan menyebabkan efek yang sangat serius. Diperkirakan alkohol mulai digunakan sebagai antiseptik pada sekira tahun 1363 namun kemungkinan jauh lebih awal dari itu. Alkohol umumnya dihasilkan dari fermentasi ragi, gula, dan pati pada buah-buahan seperti anggur, kaktus, tebu, gandum, dan sebagainya.

Alkohol dalam bentuk n-butanol (produk minor hasil fermentasi gula) dalam jumlah kecil digunakan dalam industri makanan dan miuman sebagai pelarut dan pengaroma. Alkohol berupa ethanol (alkohol yang secara alami diproduksi oleh fermentasi gula oleh ragi) memiliki sifat memabukkan biasanya dijumpai pada produk-produk minuman keras seperti bir, wine, dan sejenisnya. Efek samping yang biasa terjadi saat seseorang mengonsumsi alkohol adalah pusing, mual, dan muntah. Alkoho dapat bersifat adiktif, menyebabkan alkoholisme, dan ketergantungan serta menimbulkan efek penarikan. Mengonsumsi alkohol dalam jangka lama dapat menyebabkan kerusakan hati kerusakan otak, dan berisiko menyebabkan kanker. Kebanyakan efek tadi ditimbulkan jika mengonsumsinya dalam dosis besar dan frekuensi sering. Namun kemungkinan efek samping itu bisa saja terjadi pada penggunaan dosis ringan dan moderat. Alkohol pada bir bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmiter yang disebut γ-aminobutyric acid atau GABA. GABA adalah inhibitor major neurotransmiter pada otak dan dengan memfasilitasi aksinya, alkohol dapat menekan aktifitas sistem saraf pusat. Alkohol juga secara langsung berefek pada sistem neurotransmiter lainnya termasuk glutamate, glycine, acetylcholine, dan serotonin. Hasilnya akan terjadi peningkatan kadar dopamin dan opioid endogen pada otak.

Pada industri farmasi, alkohol digunakan sebagai pelarut atau media "transportasi" pada berbagai jenis obat baik obat bebas maupun obat resep. Selain itu ia juga digunakan sebagai pengawet produk farmasi.
Sekilas Tentang Sorbitol Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Sorbitol adalah suatu zat atau bahan pemanis pengganti gula dengan jumlah kalori yang relatif kecil. Jumlah kalori dalam satu gram sorbitol yaitu sekira 2 kalori saja. Di dalam tubuh, sorbitol diserap hanya sekira 50%-80% dan sisanya akan dipecah oleh bakteri dalam sistem pencernaan dan menghasilkan gas. Sorbitol banyak dijumpai sebagai salah satu komponen dalam komposisi berbagai produk seperti permen, obat-obatan, kosmetik, dan lain-lain. Sorbitol memiliki tingkat kemanisan 60% lebih rendah dari sukrosa dan harganya lebih murah dari xylitol.

Secara almi, sorbitol ini dijumpai pada berbagai buah seperti pir, kismis, aprikot, apel, persik, prem, dan kurma. Sorbitol kebanyakan dihasilkan dari proses sintesa reaksi pengurangan glukosa dari sirup jagung (sirup yang terbuat dari pati jagung). Sorbitol merupakan pemanis yang relatif aman untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Berikut ini beberapa manfaat sorbitol bagi kesehatan:

1. Mengurangi karies gigi akibat pemanis

Umumnya gula pemanis biasa dimetabolisme oleh bakteri pada rongga mulut sehingga bakteri berkembang biak dan menyebabkan karies dan plak. Dengan menggunakan pemanis alternatif seperti sorbitol, bakteri pada rongga mulut tidak dapat memetabolismenya sehingga mengurangi risiko karies dan plak sehingga aman bagi kesehatan gigi.

2. Mengatasi konstipasi

Sorbitol memiliki efek laksatif (pencahar) pada mereka yang terkena konstipasi. Sorbitol dapat menahan air dalam feses sehingga feses lebih lembut dan mempermudah pengeluarannya dari dalam tubuh.

3. Pemanis alternatif untuk penderita diabetes

Sorbitol hanya diserap sekira 50%-80% oleh sistem pencernaan dan kemudian dikonversi mejadi glikogen di dalam hati. Menurut penelitian, sorbitol tidak menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan tidak bergantung pada insulin untuk penyerapannya serta tidak menyebabkan hiperglikemia (tidak seperti glukosa atau sukrosa).

4. Menjaga kesehatan kulit

Sorbitol dapat melindungi keratinosit epidermis dari toksisitas osmotik yang diinduksi oleh sodium chloride sehingga secara signifikan meningkatkan kelembaban dan memperbaiki sel kulit yang rusak.

5. Menjaga kesehatan rambut dan kulit kepala

Sorbitol yang sering dijumpai ada pada komponen shampoo mampu mengikat kotoran dan minyak pada kulit kepala sehingga kotoran tadi lebih mudah larut dalam air dan menjaga kebersihan kulit kepala. Selain itu sorbitol dapat menjaga kulit kepala tetap lembab mencegahnya dari kekeringan, kotoran, dan risiko infeksi.

Sorbitol relatif aman jika digunakan hanya dalam jumlah kecil, namun jika digunakan terlalu banyak (20 g-50 g) dapat menimbulkan overdosis dengan gejala seperti diare, kram perut, dan masalah pencernaan lainnya.

Sekilas Tentang Panthenol Pada Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer
Panthenol adalah analog alkohol dari asam pantotenat (vitamin B5), dan dengan demikian merupakan provitamin B5. Dalam organisme itu cepat teroksidasi menjadi pantotenat. Panthenol adalah cairan transparan yang sangat kental pada suhu kamar, tetapi garam asam pantotenat (misalnya natrium pantotenat) berbentuk bubuk (biasanya berwarna putih). Ini larut dengan baik dalam air, alkohol dan propilen glikol, larut dalam eter dan kloroform, dan sedikit larut dalam gliserin.

Panthenol hadir dalam dua enansiomer, D dan L. Hanya D-panthenol (dexpanthenol) yang aktif secara biologis, namun kedua bentuk tersebut memiliki sifat melembapkan. Untuk penggunaan kosmetik, panthenol tersedia dalam bentuk D, atau sebagai campuran rasemat D dan L (DL-panthenol).

Rumus kimia pantotenol yang diperluas adalah: HO-CH2-C(CH3)2-CH(OH)-CONH-CH2CH2CH2-OH.

Penggunaan

Dalam kosmetik, panthenol adalah humektan, emolien dan pelembab. Ini mengikat folikel rambut dengan mudah [rujukan?] dan merupakan komponen yang sering dari sampo dan kondisioner rambut (dalam konsentrasi 0,1-1%). Ini melapisi rambut dan menyegel permukaannya [rujukan?], melumasi folikel dan membuat helai rambut tampak berkilau [rujukan?].

Dalam salep itu dicampur dengan allantoin, dalam konsentrasi hingga 2-5%, dan digunakan untuk pengobatan kulit terbakar, luka bakar ringan dan gangguan kulit ringan.

Panthenol tidak, bagaimanapun, diserap melalui kulit dan dengan demikian memiliki efek terbatas yang bukan karena karakter provitaminnya.

Jika tertelan, panthenol dimetabolisme menjadi asam pantotenat.

Nama lain untuk panthenol adalah:

  • Butanamide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, (R)-

  • Butyramide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, D-(+)-

  • Butanamide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, (2R)-

  • D-Panthenol

  • Dexpanthenol (DCIR)

  • Dexpanthenolum

  • Panthenol

  • Propanolamine, N-pantoyl-

  • d-Pantothenyl alcohol

Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

  • Body Wash Diformulasikan utk kulit yg sangat kering & gatal, utk membersihkan & melembabkan. Terbukti secara klinis untuk meredakan rasa gatal; kulit kering. Dapat digunakan untuk semua umur, termasuk bayi. Tidak mengiritasi, tidak mengeringkan, hipoalergenik, bebas sabun (soap-free) & bebas parfum, mudah dibilas
  • Body Moisturizer Diformulasikan untuk kulit yg sangat kering & gatal. Terbukti secara klinis untuk melembabkan kulit yg kering & gatal. Teknologi ceramide dpt membantu memperbaiki barier kulit. Dpt mengatasi kulit yg kering & gatal dg cepat dan tahan lama. Non-greasy creamy lotion membuat kulit menjadi lembut & halus. Cepat diserap tubuh & mudah disebarkan. Hipoalergenik, bebas bahan pengawet, bebas parfum. Cocok utk anak & dws

Sekilas tentang obat emolien
Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.
Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer:

  • Body Wash Gunakan secukupnya pd kulit yg lembab & pijat hingga berbusa. Bilas & keringkan
  • Body Moisturizer Gunakan sesering mungkin sebanyak yg diperlukan. Guynakan segera ssdh mandi dg Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash

Izin BPOM, Kemasan, dan Sediaan Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer:

  • NE11160700603, Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer lotion, 295 mL x 1’s
  • NE11160700603, Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash, 295 mL x 1’s

Apa Nama Perusahaan Produsen Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Wash/cetaphil Restoraderm Skin Restoring Body Moisturizer:

Galderma