Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30


Apa Kandungan dan Komposisi Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30 adalah:

  • Per Cetaphil Dermacontrol
    • Oil-Control Foam Wash Zn coceth sulphate, Zn gluconate, dipotassium glycyrrhizate, glycerin, PEG 75, PEG-200 hydrogenated glyceryl palmate, PEG-7 glyceryl cocoate, Na benzoate, disodium EDTA, PEG-40 hydrogenated castor oil, aqua
  • Per Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30
    • Allantoin, glycyrrhetinic acid, disodium EDTA, Zn gluconate, triethanolamine, hydroxypalmitoyl sphinganine, silica, polymethyl methacrylate, K sorbate, phenoxyethanol, di-isopropyl sebacate, isopropyl lauroyl sarcosinate, ethylhexyl salicylate, octocrylene, butyl methoxydibenzoylmethane, Al starch octenylsuccinate, xanthan gum, carbomer, dimethicone, dimethiconol, aqua, glycerin, pentylene glycol, caprylyl glycol, polysorbate 61, sucrose tristearate, panthenol, Na stearoyl glutamate, tocopheryl acetate

Sekilas Tentang Polyethylene Glycol (PEG) Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Polyethylene glycol (polietilen glikol / PEG) dan polietilen oksida (PEO) adalah polimer yang terdiri dari subunit berulang dari struktur identik, yang disebut monomer, dan merupakan polieter yang paling penting secara komersial. Poli (etilen glikol) atau poli (etilen oksida) mengacu pada oligomer atau polimer etilen oksida. Kedua nama tersebut secara kimiawi sinonim, tetapi secara historis PEG cenderung mengacu pada polimer yang lebih pendek, PEO lebih panjang. PEG dan PEO adalah cairan atau padatan dengan titik leleh rendah, tergantung pada berat molekulnya. Keduanya dibuat dengan polimerisasi etilen oksida. Sementara PEG dan PEO dengan berat molekul berbeda digunakan dalam aplikasi yang berbeda dan memiliki sifat fisik yang berbeda (misalnya viskositas) karena efek panjang rantai, sifat kimianya hampir identik. Turunan PEG dan PEO umum digunakan, turunan paling umum adalah metil eter (metoksipoli (etilena glikol)), disingkat mPEG.

Titik lelehnya bervariasi tergantung pada Berat Formula polimer. PEG atau PEO memiliki struktur sebagai berikut:

HO-(CH2-O-CH2)n-H

Angka-angka yang sering disertakan dalam nama PEG dan PEO menunjukkan berat molekul rata-ratanya, mis. PEG dengan n=80 akan memiliki berat molekul rata-rata sekitar 3500 dalton dan akan diberi label PEG 3500. Kebanyakan PEG dan PEO mencakup molekul dengan distribusi berat molekul, yaitu polidispersi. Distribusi ukuran dapat dicirikan secara statistik dengan berat molekul rata-rata (Mw) dan jumlah rata-rata berat molekul (Mn), rasio yang disebut indeks polidispersitas (Mw/Mn). Mw dan Mn dapat diukur dengan spektroskopi massa.

PEGylation adalah tindakan kovalen kopling struktur PEG ke molekul lain yang lebih besar, misalnya, protein terapeutik (yang kemudian disebut sebagai PEGylated). PEGylated interferon alfa-2a atau -2b adalah pengobatan suntik yang umum digunakan untuk infeksi Hepatitis C.

PEG larut dalam air, metanol, benzena, diklorometana dan tidak larut dalam dietil eter dan heksana. Ini digabungkan dengan molekul hidrofobik untuk menghasilkan surfaktan non-ionik.

Produksi

Poli (etilen glikol) diproduksi oleh interaksi etilen oksida dengan air, etilen glikol atau oligomer etilen glikol. Reaksi dikatalisis oleh katalis asam atau basa. Etilen glikol dan oligomernya lebih disukai sebagai bahan awal daripada air, karena memungkinkan pembuatan polimer dengan polidispersitas rendah (distribusi berat molekul sempit). Panjang rantai polimer tergantung pada rasio reaktan.

HOCH2CH2OH + n(CH2CH2O) → HO(CH2CH2O)n+1H

Tergantung pada jenis katalis, mekanisme polimerisasi dapat berupa kationik atau anionik. Mekanisme anionik lebih disukai karena memungkinkan seseorang memperoleh PEG dengan polidispersitas rendah. Polimerisasi etilen oksida adalah proses eksotermik. Pemanasan berlebihan atau kontaminasi etilen oksida dengan katalis seperti alkali atau oksida logam dapat menyebabkan polimerisasi tak terkendali yang dapat berakhir dengan ledakan setelah beberapa jam.

Polietilen oksida atau polietilen glikol bermolekul tinggi disintesis dengan polimerisasi suspensi. Hal ini diperlukan untuk menahan rantai polimer yang tumbuh dalam larutan selama proses polikondensasi. Reaksi dikatalisis oleh senyawa magnesium-, aluminium- atau kalsium-organoelemen. Untuk mencegah koagulasi rantai polimer dari larutan, aditif pengkelat seperti dimetilglioksim digunakan.

Katalis alkali seperti natrium hidroksida NaOH, kalium hidroksida KOH atau natrium karbonat Na2CO3 digunakan untuk membuat polietilen glikol bermolekul rendah.

Penggunaan klinis

Polietilen glikol memiliki toksisitas rendah dan digunakan dalam berbagai produk. Ini adalah dasar dari sejumlah obat pencahar (misalnya produk yang mengandung makrogol seperti Movicol dan polietilen glikol 3350, atau MiraLax atau GlycoLax). Ini adalah dasar dari banyak krim kulit, seperti cetomacrogol, dan pelumas seksual, sering dikombinasikan dengan gliserin. Irigasi seluruh usus (polietilen glikol dengan elektrolit tambahan) digunakan untuk persiapan usus sebelum operasi atau kolonoskopi dan overdosis obat. Itu dijual dengan nama merek GoLYTELY, GlycoLax, Fortrans, TriLyte, dan Colyte. Ketika dilekatkan pada berbagai obat protein, polietilen glikol memungkinkan pembersihan protein yang dibawa dari darah menjadi lambat. Hal ini membuat efek obat yang bekerja lebih lama dan mengurangi toksisitas, dan memungkinkan interval pemberian dosis yang lebih lama. Contohnya termasuk PEG-interferon alfa yang digunakan untuk mengobati hepatitis C dan PEG-filgrastim (Neulasta®) yang digunakan untuk mengobati neutropenia. Telah terbukti bahwa polietilen glikol dapat meningkatkan penyembuhan cedera tulang belakang pada anjing. Salah satu temuan sebelumnya bahwa polietilen glikol dapat membantu perbaikan saraf berasal dari University of Texas (Krause dan Bittner). Polyethylene glycol biasanya digunakan untuk menggabungkan sel B dengan sel myeloma dalam produksi antibodi monoklonal. PEG baru-baru ini terbukti memberikan hasil yang lebih baik pada pasien konstipasi dibandingkan tegaserod.

Penelitian untuk Penggunaan Klinis Baru

PEG dengan berat molekul tinggi, misalnya, PEG 8000, adalah agen pencegahan diet yang sangat ampuh melawan kanker kolorektal pada model hewan. Database Chemoprevention menunjukkan itu adalah agen yang paling efektif untuk menekan karsinogenesis kimia pada tikus. Pencegahan kanker pada manusia belum diuji dalam uji klinis.

Injeksi PEG 2000 ke dalam aliran darah marmut setelah cedera tulang belakang menyebabkan pemulihan yang cepat melalui perbaikan molekuler membran saraf. Efek pengobatan ini untuk mencegah paraplegia pada manusia setelah kecelakaan belum diketahui.
Penelitian sedang dilakukan dalam penggunaan PEG untuk menutupi antigen pada sel darah merah. Berbagai lembaga penelitian telah melaporkan bahwa penggunaan PEG dapat menutupi antigen tanpa merusak fungsi dan bentuk sel. PEG sedang digunakan dalam perbaikan neuron motorik yang rusak akibat benturan atau laserasi in vivo dan in vitro. Ketika digabungkan dengan melatonin, 75% saraf sciatic yang rusak dapat bertahan hidup.

Penggunaan lainnya

PEG digunakan dalam sejumlah pasta gigi sebagai dispersan; itu mengikat air dan membantu menjaga gusi seragam di seluruh pasta gigi. Itu juga sedang diselidiki untuk digunakan dalam pelindung tubuh dan tato untuk memantau diabetes. Gugus fungsi PEG memberikan elastomer poliuretan "kenyaringan", untuk aplikasi seperti busa (karet busa) dan serat (spandeks). Struktur tulang punggungnya analog dengan silikon, elastomer lain.

Karena PEG adalah polimer fleksibel yang larut dalam air, PEG dapat digunakan untuk menciptakan tekanan osmotik yang sangat tinggi (puluhan atmosfer). Ini juga tidak mungkin memiliki interaksi spesifik dengan bahan kimia biologis. Sifat ini membuat PEG salah satu molekul yang paling berguna untuk menerapkan tekanan osmotik dalam percobaan biokimia, terutama ketika menggunakan teknik tekanan osmotik.

PEO (poly (ethylene oxide)) dapat berfungsi sebagai pemisah dan pelarut elektrolit dalam sel lithium polymer. Difusivitasnya yang rendah seringkali membutuhkan suhu operasi yang tinggi, tetapi viskositasnya yang tinggi bahkan mendekati titik lelehnya memungkinkan lapisan elektrolit yang sangat tipis. Sementara kristalisasi polimer dapat menurunkan kinerja, banyak garam yang digunakan untuk membawa muatan juga dapat berfungsi sebagai penghalang kinetik untuk pembentukan kristal. Baterai tersebut membawa energi yang lebih besar untuk beratnya daripada teknologi baterai lithium ion lainnya.

Saat bekerja dengan fenol dalam situasi laboratorium, PEG 300 dapat digunakan pada luka bakar kulit fenol untuk menonaktifkan sisa fenol.

Poli (etilena glikol) juga biasa digunakan sebagai fase diam polar untuk kromatografi gas, serta sebagai fluida perpindahan panas dalam penguji elektronik.

PEG termasuk dalam banyak atau semua formulasi minuman ringan Dr Pepper, konon sebagai agen anti-busa.

PEG juga telah digunakan untuk mengawetkan benda-benda yang telah diselamatkan dari bawah air, seperti yang terjadi pada kapal perang Vasa di Stockholm. Ini menggantikan air dalam benda-benda kayu, yang membuat kayu stabil secara dimensi dan mencegah lengkungan atau penyusutan kayu.

PEG sering terlihat (sebagai efek samping) dalam eksperimen spektrometri massa dengan pola fragmentasi yang khas.

Di bidang mikrobiologi, pengendapan PEG digunakan untuk mengkonsentrasikan virus.

PEG juga digunakan dalam tetes mata pelumas. Turunan PEG seperti etoksilat rentang sempit digunakan sebagai surfaktan.

Dimetil eter dari PEG adalah bahan utama Selexol, pelarut yang digunakan oleh pembangkit listrik tenaga batubara siklus gabungan gasifikasi terpadu (IGCC) untuk menghilangkan karbon dioksida dan hidrogen sulfida dari aliran limbah gas.
Sekilas Tentang Allantoin Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Allantoin adalah zat yang berasal dari hasil ekstraksi akar tanaman comfrey. Allantoin mampu menenangkan dan melindungi kulit sehingga membuat kulit tetap lembut dan terjaga kelembabannya. Zat ini tidak menyebabkan iritasi. Karena kebutuhan allantoin yang sangat besar untuk produk-produk kosmetik, maka saat ini allantoin yang digunakan kebanyakan merupakan allantoin sintesis yang merupakan produk samping dari pengolahan diazolodinyl urea.

Berikut ini beberapa manfaat allantoin:

  • Meningkatkan kadar air kulit

  • Mendorong pengelupasan alami pada stratum corneum, lapisan luar kulit

  • Merangsang proliferasi sel kulit dan mendorong pertumbuhan jaringan baru

  • Mempercepat penyembuhan luka dan iritasi kulit

  • Meningkatkan proses regenerasi sel, mencegah kulit kering, dan memperbaiki sel kulit yang rusak

  • Mencegah kulit pecah-pecah dan terbakar akibat paparan sinar UV

  • Menenangkan dan melembutkan kulit

  • Melindungi kulit dari radikal bebas

  • Melindungi lapisan terluar epidermis dan mensintesa sejumlah protein dan lipid yang ada pada stratum corneum

  • Menghaluskan kulit

Sekilas Tentang Silica (Silicon Dioxide) Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Silica (silicon dioxide) adalah satu dari beberapa mineral penting yang dibutuhkan oleh tubuh. Silica bermanfaat sebagai mineral pembentuk tulang sekaligus melindungi komponen tulang. Silica dapat menambah kepadatan tulang dan mencegah penyakit degenerasi tulang serta kondisi seperti osteoporosis, osteopenia, kehilangan massa tulang akibat usia, dan sebagainya. Silica juga bermanfaat untuk mempercepat proses penyembuhan tulang retak, patah tulang, dislokasi sendi, dan cedera hamstring.

Silica juga dapat membuat kuku, gigi, kulit, dan rambut menjadi sehat. Silica dapat menguatkan kuku yang rapuh dan rambut yang mudah patah. Selain itu ia juga memiliki efek anti-aging atau anti penuaan sehingga mampu mencegah keriput dan kerutan pada kulit.

Sumber: sayuran hijau; bawang bombai, kentang rebus, dan biji-bijian.

Sekilas Tentang Xanthan Gum Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Xanthan gum adalah suatu zat dengan komponen mirip gula yang terbuat dari hasil fermentasi gula dengan bakteri yang disebut dengan Xanthomonas campestris. Saat menjalani proses fermentasi, gula dan bakteri akan menghasilkan substansi yang kemudian dibuat menjadi padatan dengan tambahan bahan tertentu yang kemudian dirubah bentuknya menjadi serbuk. Xanthan gum digunakan sebagai bahan tambahan pada produk obat dan makanan yang berguna untuk menurunkan kadar gula darah dan kolesterol terlebih bila dikonsumsi oleh penderita diabetes. Selain itu xanthan gum juga mampu bertindak sebagai laksatif atau pencahar yang bekerja dengan merangsang saluran pencernaan untuk mendorong tinja. Terkadang xanthan gum digunakan sebagai pengganti saliva pada orang yang menderita mulut kering atau sindrom Sjogren's.

Zat ini sering digunakan dalam produk-produk seperti pasta gigi, makanan, dan obat sebagai agen penstabil sebab saat ditambahkan ke dalam produk cair, ia akan cepat menyebar dan membuat produk cair menjadi larutan kental dan stabil.

Penggunaan produk-produk yang mengandung xanthan gum pada penderita diabetes yang menggunakan atau mengonsumsi obat penurun kadar gula darah sebaiknya dihindari sebab dapat menyebabkan kadar gula darah menjadi terlalu rendah. Belum ada informasi yang memadai mengenai keamanan penggunaan xanthan gum pada wanita hamil dan menyusui.

Xanthan gum pertama kali ditemukan oleh Allene Rosalind Jeanes, seorang ahli kimia Amerika Serikat yang kemudian pada tahun 1060-an oleh CP Kelco dijual dengan nama Kelzan. Pada 1968 FDA menyetujui xanthan gum untuk digunakan dalam produk makanan.
Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.
Sekilas Tentang Triethanolamine Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Triethanolamine, sering disingkat TEA, adalah senyawa kimia organik yang merupakan amina tersier dan tri-alkohol. Tri-alkohol adalah molekul dengan tiga gugus hidroksil. Seperti amina lainnya, trietanolamin bertindak sebagai basa lemah karena pasangan elektron bebas pada atom nitrogen.

Bahan ini digunakan sebagai penyeimbang pH dalam sediaan kosmetik dalam berbagai produk yang berbeda - mulai dari lotion kulit, gel mata, pelembab, sampo, busa cukur, dll.

Seperti halnya amina, mungkin memiliki potensi untuk membuat nitrosamin, tetapi dengan konsentrasi rendah yang digunakan dalam produk kosmetik, kemungkinan hal itu terjadi sangat tipis dan selanjutnya berteori bahwa nitrosamin tidak dapat menembus kulit.

Ini terdaftar di bawah Jadwal 3, bagian B dari Konvensi Senjata Kimia karena dapat digunakan dalam pembuatan mustard nitrogen.
Sekilas Tentang Dimethicone Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Dimethicone digunakan untuk meringankan ketidaknyamanan di saluran pencernaan yang disebabkan oleh gas seperti kembung, sering bersendawa, dan sebagainya. Cara kerja dimethicone yaitu mengurangi ketegangan di permukaan gelembung gas kemudian gelembung gas tadi bergabung menjadi gelembung yang lebih besar di saluran pencernaan sehingga mempermudah pengeluarannya. Dimethicone tidak dapat digunakan untuk mengurangi atau mencegah pembentukan gas di saluran pencernaan. Dimethicone sering dikombinasikan dengan obat lain untuk berbagai jenis indikasi.

Obat ini aman dikonsumsi oleh ibu hamil dikarenakan penelitian tidak menemukan bukti bahwa obat tersebut melintasi plasenta. Obat ini juga aman dikonsumsi oleh wanita menyusui.
Sekilas Tentang Panthenol Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Panthenol adalah analog alkohol dari asam pantotenat (vitamin B5), dan dengan demikian merupakan provitamin B5. Dalam organisme itu cepat teroksidasi menjadi pantotenat. Panthenol adalah cairan transparan yang sangat kental pada suhu kamar, tetapi garam asam pantotenat (misalnya natrium pantotenat) berbentuk bubuk (biasanya berwarna putih). Ini larut dengan baik dalam air, alkohol dan propilen glikol, larut dalam eter dan kloroform, dan sedikit larut dalam gliserin.

Panthenol hadir dalam dua enansiomer, D dan L. Hanya D-panthenol (dexpanthenol) yang aktif secara biologis, namun kedua bentuk tersebut memiliki sifat melembapkan. Untuk penggunaan kosmetik, panthenol tersedia dalam bentuk D, atau sebagai campuran rasemat D dan L (DL-panthenol).

Rumus kimia pantotenol yang diperluas adalah: HO-CH2-C(CH3)2-CH(OH)-CONH-CH2CH2CH2-OH.

Penggunaan

Dalam kosmetik, panthenol adalah humektan, emolien dan pelembab. Ini mengikat folikel rambut dengan mudah [rujukan?] dan merupakan komponen yang sering dari sampo dan kondisioner rambut (dalam konsentrasi 0,1-1%). Ini melapisi rambut dan menyegel permukaannya [rujukan?], melumasi folikel dan membuat helai rambut tampak berkilau [rujukan?].

Dalam salep itu dicampur dengan allantoin, dalam konsentrasi hingga 2-5%, dan digunakan untuk pengobatan kulit terbakar, luka bakar ringan dan gangguan kulit ringan.

Panthenol tidak, bagaimanapun, diserap melalui kulit dan dengan demikian memiliki efek terbatas yang bukan karena karakter provitaminnya.

Jika tertelan, panthenol dimetabolisme menjadi asam pantotenat.

Nama lain untuk panthenol adalah:

  • Butanamide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, (R)-

  • Butyramide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, D-(+)-

  • Butanamide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, (2R)-

  • D-Panthenol

  • Dexpanthenol (DCIR)

  • Dexpanthenolum

  • Panthenol

  • Propanolamine, N-pantoyl-

  • d-Pantothenyl alcohol

Sekilas Tentang Carbomer Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Carbomer (karbomer) dalam kimia organik adalah molekul yang diperluas yang diperoleh dengan memasukkan unit C2 ke dalam molekul tertentu. Karbomer berbeda dari templatnya dalam ukuran tetapi tidak dalam simetri ketika setiap ikatan tunggal C–C digantikan oleh setidaknya satu ikatan alkuna dan ketika ikatan rangkap digantikan oleh ikatan alena. Ukuran karbomer akan terus meningkat ketika lebih banyak ikatan alkuna diperkenalkan dan karena alasan ini karbomer juga disebut molekul karbon dengan n jumlah gugus asetilen atau alena dalam unit ekspansi n. Konsep ini, yang dirancang oleh Remi Chauvin pada tahun 1995 bertujuan untuk memperkenalkan sifat kimia baru untuk motif kimia yang ada.

Ada dua representasi untuk karbo-benzena (ditulis sebagai turunan annulena: 1,2,4,5,7,8,I0,11,13,14,16,17-dodecadehydroannulene), satu memiliki inti aromatik dari benzena yang diperluas dan satu dengan substituen hidrogen diperluas. Turunan benzena tersubstitusi hexaethynylbenzene adalah senyawa yang dikenal, dan molekul inti yang diperluas juga ada meskipun dengan atom hidrogen digantikan oleh gugus fenil. Langkah terakhir dalam sintesis organiknya adalah oksidasi organik triol dengan stannous klorida dan asam klorida dalam dietil eter.

Spektrum NMR proton untuk senyawa ini menunjukkan bahwa proton fenil bergeser ke bawah dibandingkan dengan posisi proton dalam benzena itu sendiri (posisi pergeseran kimia untuk proton orto adalah 9,49 ppm) menunjukkan adanya arus cincin diamagnetik dan dengan demikian aromatisitas.

Karbomer total benzena dengan inti dan perifer diperluas (C30H6) hanya ada di silico .

Perhitungan memprediksi struktur planar D6h dengan panjang ikatan yang mirip dengan dua karbobenzena lainnya. Isomer non-planarnya disebut hexaethynyl-carbo-trannulena setelah permainan kata pada all-cis annulenes dan menyerupai cincin sikloheksana. Molekul hipotetis ini lebih energik 65 kkal/mol.

Arti lainnya dari carbomer

Carbomer juga merupakan nama dagang untuk polimer sintetik asam akrilat. Karbomer digunakan sebagai penstabil emulsi atau bahan pengental dalam produk kosmetik. Mereka mungkin homopolimer asam akrilat, terikat silang dengan alil eter pentaeritritol, alil eter sukrosa, atau alil eter propilena.
Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA) Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol) Pada Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi konstipasi

  • Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  • Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis

  • Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina

Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30 Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30 adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

  • Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash Sabun wajah yg lembut utk kulit berminyak, sebagai tambahan terhadap pengobatan jerawat. Cetaphil
  • Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30 Pelembab untuk kulit berminyak, sebagai tambahan terhadap pengobatan jerawat

Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.
Sekilas tentang jerawat/akne
Jerawat (acne vulgaris) adalah suatu keadaan di mana pori-pori kulit tersumbat sehingga menimbulkan kantung nanah yang meradang. Jerawat adalah penyakit kulit yang cukup besar jumlah penderitanya. Kligmann, seorang peneliti masalah jerawat ternama di dunia berpendapat,"Tak ada satu orang pun di dunia yang melewati masa hidupnya tanpa sebuah jerawat di kulitnya." Kemungkinan penyebabnya adalah perubahan hormonal yang merangsang kelenjar minyak di kulit. Perubahan hormonal lainnya yang dapat menjadi pemicu timbulnya jerawat adalah masa menstruasi, kehamilan, pemakaian pil KB, dan stres

PENYEBAB

Produksi minyak berlebihan

Jerawat tidak selalu muncul karena kotor, melainkan lebih disebabkan faktor dari dalam tubuh. Jerawat adalah kondisi abnormal kulit akibat gangguan berlebihan produksi kelenjar minyak (sebaceus gland) yang menyebabkan penyumbatan saluran folikel rambut dan pori-pori kulit. Penyebab jerawat yang paling umum adalah hormon, tumpukan minyak atau sebum di kulit berkolaborasi dengan bakteri.

Sel-sel kulit mati

Umumnya, jerawat disebabkan oleh kelebihan kelenjar minyak karena giat diproduksi hormon androgen. Jerawat timbul karena kelenjar minyak yang berlebih tersebut bercampur dengan sel kulit mati. Ketika sel-sel kulit itu bercampur dengan jumlah debu atau kotoran yang sudah meningkat itu, campuran yang tebal dan lengket itu dapat membentuk penyumbat yang menjadi bintik hitam atau putih. Banyak yang beranggapan, bahwa jerawat hanya menyerang muka, tetapi jerawat bisa juga menyerang bagian tubuh lain, seperti di bagian punggung, dada dan lengan atas.

Bakteri

Yang membuat masalah semakin rumit, bakteri biasanya ada di kulit, yang disebut P. acne, yang cenderung berkembang biak di dalam kelenjar sebaceous yang tersumbat, yang menghasilkan zat-zat yang menimbulkan iritasi daerah sekitarnya. Kelenjar tersebut terus membengkak, dan mungkin akan pecah, kemudian menyebarkan radang ke kulit daerah sekitarnya. Inilah yang menyebabkan jerawat batu jenis yang paling mungkin, yaitu meninggalkan pigmentasi jangka panjang dan bekas luka seperti cacar yang permanen.

Kosmetik

Penyumbatan pori-pori seringkali terjadi oleh penggunaan kosmetik yang mengandung banyak minyak atau penggunaan bedak yang menyatu dengan foundation. Foundation yang terkandung pada bedak menyebabkan bubuk bedak mudah menyumbat pori-pori.

Obat-obatan

Konsumsi obat kortikosteroid, baik oral (obat minum) maupun topical (obat oles), yang mengakibatkan daya tahan tubuh menurun, juga meningkatkan potensi timbulnya jerawat karena aktivitas bakteri patogen yang meningkat.

Telepon Genggam

Permukaan telepon genggam bisa jadi media subur untuk tumbuhnya bakteri. Untuk mencegahnya, bersihkan permukaan telepon secara rutin dengan alkohol, dan usahakan jangan menempelkan telepon genggam ke pipi ketika menelepon.

Stres

sebenarnya, stres tidak secara langsung menyebabkan jerawat. Masalahnya, ada hormon tertentu yang keluar saat seseorang stres, yang memungkinkan tumbuhnya jerawat. Tak hanya itu, stres membuat orang tersebut mempunyai pola makan yang cenderung banyak mengkonsumsi makanan manis dan berlemak, sebagai "pelarian" dari stres.

JENIS-JENIS JERAWAT

Komedo

Komedo sebenarnya adalah pori-pori yang tersumbat, bisa terbuka atau tertutup. Komedo yang terbuka (blackhead), terlihat seperti pori-pori yang membesar dan menghitam. Komedo yang tertutup (whitehead) memiliki kulit yang tumbuh di atas pori-pori yang tersumbat sehingga terlihat seperti tonjolan putih kecil. Jerawat jenis komedo ini disebabkan oleh sel-sel kulit mati dan sekresi kelenjar minyak yang berlebihan pada kulit.

Jerawat biasa

Jenis jerawat ini mudah dikenal, tonjolan kecil berwarna pink atau kemerahan. Terjadi karena pori-pori yang tersumbat terinfeksi oleh bakteri jenis propionibacterium acne. Bakteri ini biasanya hidup di saluran kelenjar sebaceous yang tersumbat, yaitu di daerah tempat beradanya asam lemak pada kantung kelenjar sebaceous yang tersembunyi di dalam pori-pori kulit. Diberi nama propionibacterium karena mampu memproduksi asam propionik (propionic acid). Bakteri ini merupakan jenis anaerobik sehingga dapat hidup tanpa butuh oksigen, dan mempunyai ciri-ciri aerotolerant yang menimbulkan iritasi pada daerah sekitarnya. Bakteri yang menginfeksi bisa dari waslap, kuas make up, jari tangan, juga telepon. Stres, hormon dan udara yang lembap, dapat memperbesar kemungkinan terbentuknya jerawat.

Jerawat batu (Cystic acne)

Cystic acne adalah jerawat yang besar-besar, dengan peradangan hebat, berkumpul diseluruh muka. Penderita cystic acne biasanya juga memiliki keluarga dekat yang menderita jerawat jenis ini. Secara genetik penderitanya memiliki:

  • Kelenjar minyak yang over aktif yang membanjiri pori-pori dengan kelenjar minyak

  • Pertumbuhan sel-sel kulit yang tidak normal yang tidak bisa beregenerasi secepat kulit normal

  • Memiliki respon yang berlebihan terhadap peradangan sehingga meninggalkan bekas di kulit

Sekilas tentang obat emolien
Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30:

  • Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash Basahi kulit wajah & bubuhkan dg sedikit Foam wash. Pijat dengan seksama, lalu bilas hingga bersih. Gunakan setiap hr
  • Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30 Oleskan pd wajah ssdh dibersihkan dg Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash. Oleskan kembali selama kulit terpapar sinar matahari dlm waktu lama. Dpt digunakan secara tersendiri atau dalam kombinasi dg pengobatan kulit utk mengurangi gejala kekeringan & kemerahan pd kulit

Izin BPOM, Kemasan dan Sediaan

  • NE11160102297, Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30 , 118 mL x 1’s
  • NC14161204260, Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash, 237 mL x 1’s

Apa Nama Perusahaan Produsen Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30:

Galderma