Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30

Farmasi-id.com > Kulit > Emolien Pembersih Kulit & Pelindung Kulit > Cetaphil Dermacontrol Oil-control Foam Wash/cetaphil Dermacontrol Oil-control Facial Moisturizer Spf 30

By | 18/11/2016

Kandungan dan Komposisi

  • Per Cetaphil Dermacontrol
    • Oil-Control Foam Wash Zn coceth sulphate, Zn gluconate, dipotassium glycyrrhizate, glycerin, PEG 75, PEG-200 hydrogenated glyceryl palmate, PEG-7 glyceryl cocoate, Na benzoate, disodium EDTA, PEG-40 hydrogenated castor oil, aqua.
  • Per Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30
    • Allantoin, glycyrrhetinic acid, disodium EDTA, Zn gluconate, triethanolamine, hydroxypalmitoyl sphinganine, silica, polymethyl methacrylate, K sorbate, phenoxyethanol, di-isopropyl sebacate, isopropyl lauroyl sarcosinate, ethylhexyl salicylate, octocrylene, butyl methoxydibenzoylmethane, Al starch octenylsuccinate, xanthan gum, carbomer, dimethicone, dimethiconol, aqua, glycerin, pentylene glycol, caprylyl glycol, polysorbate 61, sucrose tristearate, panthenol, Na stearoyl glutamate, tocopheryl acetate.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

  • Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash Sabun wajah yg lembut utk kulit berminyak, sebagai tambahan terhadap pengobatan jerawat. Cetaphil
  • Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30 Pelembab untuk kulit berminyak, sebagai tambahan terhadap pengobatan jerawat.

Dosis dan Aturan Pakai

  • Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash Basahi kulit wajah & bubuhkan dg sedikit Foam wash. Pijat dengan seksama, lalu bilas hingga bersih. Gunakan setiap hr.
  • Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30 Oleskan pd wajah ssdh dibersihkan dg Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash. Oleskan kembali selama kulit terpapar sinar matahari dlm waktu lama. Dpt digunakan secara tersendiri atau dalam kombinasi dg pengobatan kulit utk mengurangi gejala kekeringan & kemerahan pd kulit.

Izin BPOM, Kemasan dan Sediaan

  • NE11160102297, Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Facial Moisturizer SPF 30 , 118 mL x 1’s
  • NC14161204260, Cetaphil Dermacontrol Oil-Control Foam Wash, 237 mL x 1’s

Produsen

Galderma

Sekilas Tentang Xanthan Gum
Xanthan gum adalah suatu zat dengan komponen mirip gula yang terbuat dari hasil fermentasi gula dengan bakteri yang disebut dengan Xanthomonas campestris. Saat menjalani proses fermentasi, gula dan bakteri akan menghasilkan substansi yang kemudian dibuat menjadi padatan dengan tambahan bahan tertentu yang kemudian dirubah bentuknya menjadi serbuk. Xanthan gum digunakan sebagai bahan tambahan pada produk obat dan makanan yang berguna untuk menurunkan kadar gula darah dan kolesterol terlebih bila dikonsumsi oleh penderita diabetes. Selain itu xanthan gum juga mampu bertindak sebagai laksatif atau pencahar yang bekerja dengan merangsang saluran pencernaan untuk mendorong tinja. Terkadang xanthan gum digunakan sebagai pengganti saliva pada orang yang menderita mulut kering atau sindrom Sjogren's.

Zat ini sering digunakan dalam produk-produk seperti pasta gigi, makanan, dan obat sebagai agen penstabil sebab saat ditambahkan ke dalam produk cair, ia akan cepat menyebar dan membuat produk cair menjadi larutan kental dan stabil.

Penggunaan produk-produk yang mengandung xanthan gum pada penderita diabetes yang menggunakan atau mengonsumsi obat penurun kadar gula darah sebaiknya dihindari sebab dapat menyebabkan kadar gula darah menjadi terlalu rendah. Belum ada informasi yang memadai mengenai keamanan penggunaan xanthan gum pada wanita hamil dan menyusui.

Xanthan gum pertama kali ditemukan oleh Allene Rosalind Jeanes, seorang ahli kimia Amerika Serikat yang kemudian pada tahun 1060-an oleh CP Kelco dijual dengan nama Kelzan. Pada 1968 FDA menyetujui xanthan gum untuk digunakan dalam produk makanan.
Sekilas Tentang Allantoin
Allantoin adalah zat yang berasal dari hasil ekstraksi akar tanaman comfrey. Allantoin mampu menenangkan dan melindungi kulit sehingga membuat kulit tetap lembut dan terjaga kelembabannya. Zat ini tidak menyebabkan iritasi. Karena kebutuhan allantoin yang sangat besar untuk produk-produk kosmetik, maka saat ini allantoin yang digunakan kebanyakan merupakan allantoin sintesis yang merupakan produk samping dari pengolahan diazolodinyl urea.

Berikut ini beberapa manfaat allantoin:



  1. Meningkatkan kadar air kulit.

  2. Mendorong pengelupasan alami pada stratum corneum, lapisan luar kulit.

  3. Merangsang proliferasi sel kulit dan mendorong pertumbuhan jaringan baru.

  4. Mempercepat penyembuhan luka dan iritasi kulit.

  5. Meningkatkan proses regenerasi sel, mencegah kulit kering, dan memperbaiki sel kulit yang rusak.

  6. Mencegah kulit pecah-pecah dan terbakar akibat paparan sinar UV.

  7. Menenangkan dan melembutkan kulit.

  8. Melindungi kulit dari radikal bebas.

  9. Melindungi lapisan terluar epidermis dan mensintesa sejumlah protein dan lipid yang ada pada stratum corneum.

  10. Menghaluskan kulit.

Sekilas Tentang Silica (Silicon Dioxide)
Silica (silicon dioxide) adalah satu dari beberapa mineral penting yang dibutuhkan oleh tubuh. Silica bermanfaat sebagai mineral pembentuk tulang sekaligus melindungi komponen tulang. Silica dapat menambah kepadatan tulang dan mencegah penyakit degenerasi tulang serta kondisi seperti osteoporosis, osteopenia, kehilangan massa tulang akibat usia, dan sebagainya. Silica juga bermanfaat untuk mempercepat proses penyembuhan tulang retak, patah tulang, dislokasi sendi, dan cedera hamstring.

Silica juga dapat membuat kuku, gigi, kulit, dan rambut menjadi sehat. Silica dapat menguatkan kuku yang rapuh dan rambut yang mudah patah. Selain itu ia juga memiliki efek anti-aging atau anti penuaan sehingga mampu mencegah keriput dan kerutan pada kulit.

Sumber: sayuran hijau; bawang bombai, kentang rebus, dan biji-bijian.
Sekilas Tentang Tocopheryl Acetate
Tocopheryl Acetate atau Vitamin E acetate adalah ester atau asam asetik dan tokoferol (vitamin E). Ia sering digunakan dalam produk-produk perawatan kulit seperti krim kulit. Tocopheryl acetate tidak teroksidasi dan dapat masuk ke dalam kulit menuju sel hidup dan sekitar 5% akan dikonversi menjadi tokoferol. Tocopheryl acetate berfungsi sebagai antioksidan dan mampu melindungi kulit dari efek negatif akibat sinar ultraviolet matahari. Selain itu tocopheryl acetate juga dapat mempercepat proses penyembuhan luka dan mengurangi jaringan parut.
Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA)
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol)
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:



  1. Menjaga kesehatan kulit.

  2. Mengurangi konstipasi.

  3. Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  4. Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis.

  5. Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina.

Sekilas Tentang Dimethicone (Simethicone)
Dimethicone aktif (simethicone) digunakan untuk meringankan ketidaknyamanan di saluran pencernaan yang disebabkan oleh gas seperti kembung, sering bersendawa, dan sebagainya. Cara kerja dimethicone yaitu mengurangi ketegangan di permukaan gelembung gas kemudian gelembung gas tadi bergabung menjadi gelembung yang lebih besar di saluran pencernaan sehingga mempermudah pengeluarannya. Dimethicone tidak dapat digunakan untuk mengurangi atau mencegah pembentukan gas di saluran pencernaan. Dimethicone sering dikombinasikan dengan obat lain untuk berbagai jenis indikasi.

Obat ini aman dikonsumsi oleh ibu hamil dikarenakan penelitian tidak menemukan bukti bahwa obat tersebut melintasi plasenta. Obat ini juga aman dikonsumsi oleh wanita menyusui.
Sekilas tentang jerawat/akne

Jerawat (acne vulgaris) adalah suatu keadaan di mana pori-pori kulit tersumbat sehingga menimbulkan kantung nanah yang meradang. Jerawat adalah penyakit kulit yang cukup besar jumlah penderitanya. Kligmann, seorang peneliti masalah jerawat ternama di dunia berpendapat,"Tak ada satu orang pun di dunia yang melewati masa hidupnya tanpa sebuah jerawat di kulitnya." Kemungkinan penyebabnya adalah perubahan hormonal yang merangsang kelenjar minyak di kulit. Perubahan hormonal lainnya yang dapat menjadi pemicu timbulnya jerawat adalah masa menstruasi, kehamilan, pemakaian pil KB, dan stres.
----------------------
PENYEBAB
----------------------
Produksi minyak berlebihan

Jerawat tidak selalu muncul karena kotor, melainkan lebih disebabkan faktor dari dalam tubuh. Jerawat adalah kondisi abnormal kulit akibat gangguan berlebihan produksi kelenjar minyak (sebaceus gland) yang menyebabkan penyumbatan saluran folikel rambut dan pori-pori kulit. Penyebab jerawat yang paling umum adalah hormon, tumpukan minyak atau sebum di kulit berkolaborasi dengan bakteri.

Sel-sel kulit mati

Umumnya, jerawat disebabkan oleh kelebihan kelenjar minyak karena giat diproduksi hormon androgen. Jerawat timbul karena kelenjar minyak yang berlebih tersebut bercampur dengan sel kulit mati. Ketika sel-sel kulit itu bercampur dengan jumlah debu atau kotoran yang sudah meningkat itu, campuran yang tebal dan lengket itu dapat membentuk penyumbat yang menjadi bintik hitam atau putih. Banyak yang beranggapan, bahwa jerawat hanya menyerang muka, tetapi jerawat bisa juga menyerang bagian tubuh lain, seperti di bagian punggung, dada dan lengan atas.

Bakteri

Yang membuat masalah semakin rumit, bakteri biasanya ada di kulit, yang disebut P. acne, yang cenderung berkembang biak di dalam kelenjar sebaceous yang tersumbat, yang menghasilkan zat-zat yang menimbulkan iritasi daerah sekitarnya. Kelenjar tersebut terus membengkak, dan mungkin akan pecah, kemudian menyebarkan radang ke kulit daerah sekitarnya. Inilah yang menyebabkan jerawat batu jenis yang paling mungkin, yaitu meninggalkan pigmentasi jangka panjang dan bekas luka seperti cacar yang permanen.

Kosmetik

Penyumbatan pori-pori seringkali terjadi oleh penggunaan kosmetik yang mengandung banyak minyak atau penggunaan bedak yang menyatu dengan foundation. Foundation yang terkandung pada bedak menyebabkan bubuk bedak mudah menyumbat pori-pori.

Obat-obatan

Konsumsi obat kortikosteroid, baik oral (obat minum) maupun topical (obat oles), yang mengakibatkan daya tahan tubuh menurun, juga meningkatkan potensi timbulnya jerawat karena aktivitas bakteri patogen yang meningkat.

Telepon Genggam

Permukaan telepon genggam bisa jadi media subur untuk tumbuhnya bakteri. Untuk mencegahnya, bersihkan permukaan telepon secara rutin dengan alkohol, dan usahakan jangan menempelkan telepon genggam ke pipi ketika menelepon.

Stres

sebenarnya, stres tidak secara langsung menyebabkan jerawat. Masalahnya, ada hormon tertentu yang keluar saat seseorang stres, yang memungkinkan tumbuhnya jerawat. Tak hanya itu, stres membuat orang tersebut mempunyai pola makan yang cenderung banyak mengkonsumsi makanan manis dan berlemak, sebagai "pelarian" dari stres.
----------------------------------
JENIS-JENIS JERAWAT
----------------------------------
Komedo

Komedo sebenarnya adalah pori-pori yang tersumbat, bisa terbuka atau tertutup. Komedo yang terbuka (blackhead), terlihat seperti pori-pori yang membesar dan menghitam. Komedo yang tertutup (whitehead) memiliki kulit yang tumbuh di atas pori-pori yang tersumbat sehingga terlihat seperti tonjolan putih kecil. Jerawat jenis komedo ini disebabkan oleh sel-sel kulit mati dan sekresi kelenjar minyak yang berlebihan pada kulit.

Jerawat biasa

Jenis jerawat ini mudah dikenal, tonjolan kecil berwarna pink atau kemerahan. Terjadi karena pori-pori yang tersumbat terinfeksi oleh bakteri jenis propionibacterium acne. Bakteri ini biasanya hidup di saluran kelenjar sebaceous yang tersumbat, yaitu di daerah tempat beradanya asam lemak pada kantung kelenjar sebaceous yang tersembunyi di dalam pori-pori kulit. Diberi nama propionibacterium karena mampu memproduksi asam propionik (propionic acid). Bakteri ini merupakan jenis anaerobik sehingga dapat hidup tanpa butuh oksigen, dan mempunyai ciri-ciri aerotolerant yang menimbulkan iritasi pada daerah sekitarnya. Bakteri yang menginfeksi bisa dari waslap, kuas make up, jari tangan, juga telepon. Stres, hormon dan udara yang lembap, dapat memperbesar kemungkinan terbentuknya jerawat.

Jerawat batu (Cystic acne)

Cystic acne adalah jerawat yang besar-besar, dengan peradangan hebat, berkumpul diseluruh muka. Penderita cystic acne biasanya juga memiliki keluarga dekat yang menderita jerawat jenis ini. Secara genetik penderitanya memiliki:

  1. Kelenjar minyak yang over aktif yang membanjiri pori-pori dengan kelenjar minyak

  2. Pertumbuhan sel-sel kulit yang tidak normal yang tidak bisa beregenerasi secepat kulit normal

  3. Memiliki respon yang berlebihan terhadap peradangan sehingga meninggalkan bekas di kulit


Sekilas tentang emolien

Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.
Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.