Cetaphil Cleansers


Apa Kandungan dan Komposisi Cetaphil Cleansers?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Cetaphil Cleansers adalah:

Gentle Skin Cleanser Cetyl alcohol, propylene glycol, Na lauryl sulfate, stearyl alcohol. Oily Skin Cleanser PEG-200 hydrogenated glyceryl palmate, PEG-7 glyceryl cocoate, sodium lauroyl sarcosinate, Na laureth sulfate, panthenol, PEG-60 hydrogenated castor oil, aqua, disodium EDTA, glycerin, butylene glycol, phenoxyethanol.

Sekilas Tentang Propylene Glycol Pada Cetaphil Cleansers
Propylene glycol (PG) merupakan suatu bahan yang secara kimia berasal dari propene yang merupakan produk sampingan dari minyak alam. Propene kemudian dirubah menjadi propylene oxide. Karena dianggap karsinogen, maka kemudian diproses lagi melalui proses hidrolisasi (pemisahan molekul dengan penambahan air), dihasilkanlah propylene glycol.

Propylene glycol berbentuk cairan minyak yang memiliki sifat tidak berbau, jernih, dan tidak berwarna dan larut dalam air. Oleh karenanya propylene glycol ini banyak digunakan untuk produk topikal seperti lotion. Propylene glycol juga digunakan pada produk kosmetik dan bahan tambahan dalam obat agar penyerapannya dalam tubuh menjadi lebih efisien. Propylene glycol ini aman untuk digunakan.

Sekilas Tentang Edetate Disodium (EDTA) Pada Cetaphil Cleansers
Edetate disodium (EDTA)/edetate dinatrium (diNa EDTA) adalah suatu agen pengkelat yang berguna untuk mengeluarkan logam berat seperti timbal dan merkuri dari dalam darah. Selain itu edetate disodium (EDTA) digunakan untuk menurunkan kadar kalsium dalam darah ketika kadarnya sangat tinggi dan juga untuk mengontrol irama jantung yang disebabkan oleh obat jantung digitalis seperti digoxin dan lanoxin.

Pada perawatan kesehatan dirumah sakit, edetate disodium (EDTA) biasa diberikan melalui injeksi atau infus ke dalam vena. Ia hanya dapat diberikan oleh dokter dan atau tenaga medis profesional. Pasien penyakit jantung, gagal jantung kongestif, kelainan irama jantung, diabetes, kadar potasium rendah (hipokalemia), riwayat kejang, tumor otak, dan cedera kepala sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Pada produk kosmetik dan perawatan tubuh seperti pelembab kulit, skin care, pembersih kulit, sabun mandi, shampo, dan sebagainya, edtate disodium (EDTA) digunakan untuk mengikat ion logam dan menonaktifkannya sehingga membantu melindungi produk-produk tadi dari kerusakan, menjaga kemurnian, menjaga aroma, dan mencegah munculnya bau tak sedap dari produk.

FDA Amerika Serikat mengkategorikan keamanan edetate disodium (EDTA) untuk digunakan oleh wanita hamil masuk dalam kategori C. Belum diketahui secara jelas apakah obat ini masuk ke dalam ASI, wanita menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Sekilas Tentang Glycerin (Glycerol) Pada Cetaphil Cleansers
Gliserin adalah gula alkohol yang dihasilkan dari hewan, tumbuhan, dan minyak. Jika yang tercantum adalah vegetable glycerin, maka yang dimaksud adalah gliserin yang dihasilkan dari minyak tumbuhan.

Vegetable glycerin (gliserin nabati) dibuat dengan memanaskan lemak nabati yag kaya akan trigliserida seperti kelapa sawit, kedelai, dan minyak kelapa pada tekanan atau bersama dengan alkali sehingga akhirnya gliserin terpecah dari asam lemak dan bercampur dengan air, membentuk cairan, tidak berbau dan rasanya agak manis. Gliserin nabati banyak digunakan dalam produk makanan, farmasi, dan kosmetik. Penggunaannya digunakan untuk membantu minyak dan bahan-bahan lain yang menggunakan air bercampur, mempermanis, dan melembabkan hasil produk.

Selain itu penggunaannya juga untuk mencegah terbentuknya kristal es pada makanan beku seperti yogurt rendah lemak, es krim, dan lain-lain. Dalam industri farmasi gliserin nabati digunakan pada produksi obat jantung, supositoria, obat batuk, dan anestesi. Gliserin digunakan untuk mencegah produk seperti lotion, krim, dan salep, mengering karena sifat gliserin yang mampu memberikan kelembapan dan memberikan keawetan. Pada produk kosmetik seperti pasta gigi, gliserin digunakan untuk mencegah pasta gigi mengering atau mengeras dalam tubenya.

Berikut adalah beberapa manfaat umum gliserin:

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mengurangi konstipasi

  • Mengatasi tekanan intrakranial berlebihan.
  • Gliserin digunakan untuk mengobati gangguan mata yang disebabkan oleh peningkatan tekanan interokular, seperti glaukoma. Ini juga dapat digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata sebelum dan sesudah operasi mata, atau selama pemeriksaan mata medis

  • Mengatasi angina. Karena merupakan komponen utama dari nitrogliserin, maka ketika nitrogliserin diminum ia akan bertindak sebagai vasodilator, dengan cepat membuka pembuluh darah dalam tubuh untuk memberikan aliran darah yang lebih besar dan perfusi oksigen ke jantung untuk mengatasi angina

Sekilas Tentang Sodium Laureth Sulfate Pada Cetaphil Cleansers
Sodium laureth sulfate, atau sodium lauryl ether sulfate (SLES), adalah deterjen dan surfaktan yang ditemukan di banyak produk perawatan pribadi (sabun, sampo, pasta gigi, dll.). Ini adalah foamer yang murah dan sangat efektif.

Rumus kimianya adalah CH3(CH2)10CH2(OCH2CH2)nOSO3Na. Terkadang nomor yang diwakili oleh "n" ditentukan dalam namanya, misalnya laureth-2 sulfate. Produk komersial adalah heterogen, baik dalam panjang rantai alkil (12 menjadi modus jumlah atom karbon), dan dalam jumlah kelompok etoksil, di mana n adalah rata-rata. n=3 umum dalam produk komersial. SLES dapat diturunkan dari etoksilasi SDS.

Sodium dodecyl sulfate (juga dikenal sebagai sodium lauryl sulfate atau SLS) dan ammonium lauryl sulfate (ALS) adalah alternatif yang umum digunakan untuk SLES dalam produk konsumen.

Meskipun SLS dikenal sebagai iritan, beberapa bukti dan penelitian menunjukkan bahwa SLES juga dapat menyebabkan iritasi setelah terpapar dalam waktu lama.

Efek pada kulit sensitif

Produk yang mengandung zat ini dapat mempengaruhi mereka yang rentan terhadap eksim dan iritasi lainnya. Zat-zat ini memberikan kualitas berbusa pada produk, memungkinkan distribusi produk yang lebih baik saat mencuci rambut atau kulit dan saat menyikat gigi. Saat dibilas, produk akan membersihkan area tersebut tetapi akan menyerap kelembapan dari lapisan atas kulit. Pada orang dengan kulit sensitif (rentan terhadap dermatitis, jerawat, eksim, psoriasis, dan sensitivitas bahan kimia), sifat pengeringan dari deterjen jenis ini dapat menyebabkan peningkatan kondisi kulit atau memperburuk kondisi yang ada.

Toksikologi

The Cosmetic, Toiletry, and Fragrance Association (CTFA) dan American Cancer Society telah menyatakan bahwa kepercayaan umum bahwa SLES adalah karsinogen adalah legenda urban, sebuah pandangan yang dikonfirmasi oleh penelitian toksikologi oleh OSHA, NTP, dan IARC. SLES dan SLS, dan selanjutnya produk yang mengandungnya, telah ditemukan mengandung tingkat 1,4-dioksan bagian per seribu hingga bagian per juta, dengan rekomendasi agar tingkat ini dipantau. Badan Perlindungan Lingkungan AS menganggap 1,4-dioxane sebagai kemungkinan karsinogen manusia (setelah mengamati peningkatan insiden kanker dalam penelitian hewan terkontrol, tetapi tidak dalam studi epidemiologi pekerja yang menggunakan senyawa tersebut), dan iritasi yang diketahui (tanpa -tingkat efek samping yang diamati 400 miligram per meter kubik). Meskipun Administrasi Makanan dan Obat-obatan A.S. mendorong produsen untuk menghilangkan kontaminan ini, saat ini tidak diwajibkan oleh undang-undang federal.

Hubungan dengan bisul

Sebagian besar pasta gigi yang dijual di AS mengandung Sodium laureth sulfate (SLS), yang diketahui menyebabkan borok aphthous pada individu tertentu. Penggunaan pasta gigi tanpa SLS akan mengurangi frekuensi terjadinya ulkus aftosa pada orang yang mengalami ulkus aftosa akibat SLS. Namun, beberapa penelitian tidak menemukan hubungan antara SLS dalam pasta gigi dan sariawan.

Nama lain

  • Sodium Alkyl ether sulfate

  • Sodium POE(2) lauryl ether sulfate

  • Sodium diethylene glycol lauryl ether sulfate

  • Sodium lauryl ether sulfate

  • Sodium 2-(2-dodecyloxyethoxy) ethyl sulfate

Sekilas Tentang Panthenol Pada Cetaphil Cleansers
Panthenol adalah analog alkohol dari asam pantotenat (vitamin B5), dan dengan demikian merupakan provitamin B5. Dalam organisme itu cepat teroksidasi menjadi pantotenat. Panthenol adalah cairan transparan yang sangat kental pada suhu kamar, tetapi garam asam pantotenat (misalnya natrium pantotenat) berbentuk bubuk (biasanya berwarna putih). Ini larut dengan baik dalam air, alkohol dan propilen glikol, larut dalam eter dan kloroform, dan sedikit larut dalam gliserin.

Panthenol hadir dalam dua enansiomer, D dan L. Hanya D-panthenol (dexpanthenol) yang aktif secara biologis, namun kedua bentuk tersebut memiliki sifat melembapkan. Untuk penggunaan kosmetik, panthenol tersedia dalam bentuk D, atau sebagai campuran rasemat D dan L (DL-panthenol).

Rumus kimia pantotenol yang diperluas adalah: HO-CH2-C(CH3)2-CH(OH)-CONH-CH2CH2CH2-OH.

Penggunaan

Dalam kosmetik, panthenol adalah humektan, emolien dan pelembab. Ini mengikat folikel rambut dengan mudah [rujukan?] dan merupakan komponen yang sering dari sampo dan kondisioner rambut (dalam konsentrasi 0,1-1%). Ini melapisi rambut dan menyegel permukaannya [rujukan?], melumasi folikel dan membuat helai rambut tampak berkilau [rujukan?].

Dalam salep itu dicampur dengan allantoin, dalam konsentrasi hingga 2-5%, dan digunakan untuk pengobatan kulit terbakar, luka bakar ringan dan gangguan kulit ringan.

Panthenol tidak, bagaimanapun, diserap melalui kulit dan dengan demikian memiliki efek terbatas yang bukan karena karakter provitaminnya.

Jika tertelan, panthenol dimetabolisme menjadi asam pantotenat.

Nama lain untuk panthenol adalah:

  • Butanamide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, (R)-

  • Butyramide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, D-(+)-

  • Butanamide, 2,4-dihydroxy-N-(3-hydroxypropyl)-3,3-dimethyl-, (2R)-

  • D-Panthenol

  • Dexpanthenol (DCIR)

  • Dexpanthenolum

  • Panthenol

  • Propanolamine, N-pantoyl-

  • d-Pantothenyl alcohol

Sekilas Tentang Alcohol (Ethanol) Pada Cetaphil Cleansers
Alkohol dalam berbagai bentuknya merupakan suatu zat yang memiliki sifat antiseptik, disinfektan, dan antidot. Alkohol memiliki banyak bentuk yang digunakan untuk tujuan yang berbeda-beda. Pada pembahasan ini kita batasi alkohol dalam bentuk alkohol, n-butanol, dan ethanol. Alkohol dapat diaplikasikan pada kulit sebagai disinfektan kulit sebelum injeksi dan sebelum pembedahan pada operasi. Alkohol dalam bentuk ethanol (suatu komposisi kimia alkohol sederhana) secara intravena digunakan untuk perawatan toksisitas methanol atau toksisitas ethylene glycol saat fomepizole tidak tersedia. Efek toksik dari glycol dapat terkristalisasi pada ginjal dan menyebabkan efek yang sangat serius. Diperkirakan alkohol mulai digunakan sebagai antiseptik pada sekira tahun 1363 namun kemungkinan jauh lebih awal dari itu. Alkohol umumnya dihasilkan dari fermentasi ragi, gula, dan pati pada buah-buahan seperti anggur, kaktus, tebu, gandum, dan sebagainya.

Alkohol dalam bentuk n-butanol (produk minor hasil fermentasi gula) dalam jumlah kecil digunakan dalam industri makanan dan miuman sebagai pelarut dan pengaroma. Alkohol berupa ethanol (alkohol yang secara alami diproduksi oleh fermentasi gula oleh ragi) memiliki sifat memabukkan biasanya dijumpai pada produk-produk minuman keras seperti bir, wine, dan sejenisnya. Efek samping yang biasa terjadi saat seseorang mengonsumsi alkohol adalah pusing, mual, dan muntah. Alkoho dapat bersifat adiktif, menyebabkan alkoholisme, dan ketergantungan serta menimbulkan efek penarikan. Mengonsumsi alkohol dalam jangka lama dapat menyebabkan kerusakan hati kerusakan otak, dan berisiko menyebabkan kanker. Kebanyakan efek tadi ditimbulkan jika mengonsumsinya dalam dosis besar dan frekuensi sering. Namun kemungkinan efek samping itu bisa saja terjadi pada penggunaan dosis ringan dan moderat. Alkohol pada bir bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmiter yang disebut γ-aminobutyric acid atau GABA. GABA adalah inhibitor major neurotransmiter pada otak dan dengan memfasilitasi aksinya, alkohol dapat menekan aktifitas sistem saraf pusat. Alkohol juga secara langsung berefek pada sistem neurotransmiter lainnya termasuk glutamate, glycine, acetylcholine, dan serotonin. Hasilnya akan terjadi peningkatan kadar dopamin dan opioid endogen pada otak.

Pada industri farmasi, alkohol digunakan sebagai pelarut atau media "transportasi" pada berbagai jenis obat baik obat bebas maupun obat resep. Selain itu ia juga digunakan sebagai pengawet produk farmasi.

Cetaphil Cleansers Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Cetaphil Cleansers?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Cetaphil Cleansers adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Gentle Skin Cleanser Cleanser (pembersih) yang bersifat lembut dan ringan sebagai pembersih harian untuk wajah. Oily Skin Cleanser Efektif untuk membersihkan kulit yang berminyak, kulit kombinasi, atau kulit yg cenderung kering.

Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.
Sekilas tentang obat emolien
Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Cetaphil Cleansers?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Cetaphil Cleansers:

Gunakan setiap hari utk mandi. Gentle Skin Cleanser Utk digunakan tanpa air, gunakan dalam jumlah secukupnya & gosok dengan perlahan. Singkirkan kelebihannya dengan kain lembut, menyisakan selapis tipis Cleanser ini pada kulit. Untuk penggunaan dengan air, oleskan pada kulit & gosok perlahan, lalu bilas. Oily Skin Cleanser Oleskan pd kulit, pijat dengan lembut, lalu bilas.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Cetaphil Cleansers?

Cetaphil Cleansers Gentle Skin cleanser

  • 1 L x 1’s
  • 125 mL x 1’s
  • 250 mL x 1’s
  • 500 mL x 1’s

Cetaphil Cleansers Oily Skin cleanser

  • 125 mL x 1’s

Apa Nama Perusahaan Produsen Cetaphil Cleansers?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Cetaphil Cleansers:

Galderma

Sekilas Tentang SOHO
Sejarah SOHO dimulai oleh pengusaha asal Bangka Tan Tjhoen Lim yang pada tahun 1946 mendirikan suatu perusahaan bernama N.V. Ethica Handel Maatschappij yang memproduksi obat-obatan dengan sediaan injeksi. Setelah itu perusahaan ini berubah namanya menjadi PT. Ethica Industri Farmasi. Perusahaan ini sekaligus menjadi perusahaan farmasi pertama ia miliki. Setelah perusahaan ini sukses, maka pada 1951, Tan Tjhoen Lim mendirikan PT. Soho Industri Farmasi yang memproduksi obat-obatan herbal yang kemudian pada 1996 mulai memproduksi produk-produk obat bebas (OTC). Nama "SOHO" sendiri merupakan singkatan dari "Societas Honorabilis" yang berarti "perkumpulan orang-orang terhormat".

Usaha Tan Tjhoen Lim berkembang dengan pesat kemudian ia mendirikan lagi beberapa perusahaan yang bergerak di berbagai bidang produk dan layanan seperti PT. Parit padang Global, bergerak dibidang distribusi produk obat dan alat kesehatan. Selain itu ada PT. Global Harmony Retailindo yang bergerak dibidang layanan apotek, klinik, laboratorium, dan ritel. Adalagi PT. Unihealth (Universal Health Network) yang bergerak dibidang penjualan langsung dan netrowk marketing untuk produk-produk suplemen, vitamin, makanan kesehatan, dan produk-produk perawatan kulit. Setelah Tan Tjhoen Lim meninggal, tongkat estafet kepemimpinan perusahaan-perusahaan ini dipegang oleh penerusnya yakni Tan Eng Liang. Karena ingin mempermudah koordinasi, maka Tan Eng Liang mendirikan SOHO Group yang menjadi group dari perusahaan-perusahaan tadi.

Saat ini Soho Group memiliki sekira 6000 karyawan dengan jumlah varian produk mencapai lebih dari 350 produk yang dipasarkan hingga ke mancanegara seperti Malaysia, Myanmar, Nigeria, Brunei, Mongolia, Vietnam, Suriname, dan masih banyak lagi. Pada 1 Oktober 2013, SOHO Group resmi mengubah namanya menjadi Soho Global Health untuk menyesuaikan dinamika bisnis yang semakin berkembang.