Xpeditions Caviar Protective Cream

Apa Kandungan dan Komposisi Xpeditions Caviar Protective Cream?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Xpeditions Caviar Protective Cream adalah:

Acipenser stellatus (caviar) extr, Glycine soja seed extr, Na palmitoyl proline, Nymphaea alba flower extr, xylitylglucoside, xylitol, anhydroxylitol,vitamin E, α-bisabolol, D-panthenol, Lilium candidum flower extr, Pfaffia paniculata root extr, Ptychopetalum olacoides bark/stem extr, UV filters UV-A & UV-B

Sekilas Tentang Glycine Pada Xpeditions Caviar Protective Cream
Glycine (disingkat Gly atau G) adalah senyawa organik dengan rumus HO2CCH2NH2. Ini adalah salah satu dari 20 asam amino yang biasa ditemukan dalam protein, dikodekan oleh kodon GGU, GGC, GGA dan GGG. Karena kesederhanaan strukturalnya, asam amino kompak ini cenderung dilestarikan secara evolusioner, misalnya, sitokrom c, mioglobin, dan hemoglobin. Glycine adalah asam amino unik yang tidak aktif secara optik. Kebanyakan protein hanya mengandung sejumlah kecil glisin. Pengecualian penting adalah kolagen, yang mengandung sekitar 35% glisin. Dalam bentuk padatnya, yaitu, mengkristal, Glycine adalah bahan kristal yang mengalir bebas.

Perpaduan

Glisin diproduksi secara industri:

(1) pengobatan asam kloroasetat dengan amonia mengarah ke produk dalam satu langkah.

ClCH2COOH + NH3 → H2NCH2COOH + HCl
atau melalui

(2) Sintesis Strecker melalui hidrolisis nitril.

Ada dua produsen Glycine di Amerika Serikat. Chattem Chemicals, Inc. dan GEO Specialty Chemicals, Inc., yang membeli fasilitas produksi Glycine dari Hampshire Chemical Corp. Menurut informasi yang diberikan kepada Departemen Perdagangan AS, masing-masing menggunakan proses manufaktur yang berbeda dan bahan baku yang berbeda. Proses manufaktur Chattem (proses "MCA") terjadi dalam batch dan menghasilkan produk jadi dengan beberapa residu klorida tetapi tanpa sulfat, sedangkan proses manufaktur GEO dianggap sebagai proses semi-batch dan menghasilkan produk jadi dengan beberapa residu sulfat tetapi tidak khlorida.

Biosintesis

Glisin tidak penting untuk diet manusia, karena di dalam tubuh dibiosintesis dari asam amino serin, yang pada gilirannya diturunkan dari 3-fosfogliserat. Pada kebanyakan organisme, enzim Serine hydroxymethyltransferase mengkatalisis transformasi ini dengan menghilangkan satu atom karbon; piridoksal fosfat juga diperlukan:

Serin + tetrahidrofolat → Glisin + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + H2O

Di hati vertebrata, sintesis glisin dikatalisis oleh glisin sintase (juga disebut enzim pembelahan glisin). Konversi ini mudah dibalik:

CO2 + NH4+ + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + NADH + H+ → Glisin + tetrahidrofolat + NAD+

Degradasi

Glisin terdegradasi melalui tiga jalur. Jalur utama pada hewan melibatkan katalisis enzim pembelahan glisin, enzim yang sama juga terlibat dalam biosintesis glisin. Jalur degradasi adalah kebalikan dari jalur sintetis ini:

Glisin + tetrahidrofolat + NAD+ → CO2 + NH4+ + N5,N10-Metilen tetrahidrofolat + NADH + H+
Pada jalur kedua, glisin terdegradasi dalam dua langkah. Langkah pertama adalah kebalikan dari biosintesis glisin dari serin dengan serin hidroksimetil transferase. Serin kemudian diubah menjadi piruvat oleh serin dehidratase.

Pada jalur ketiga degradasi glisin, glisin diubah menjadi glioksilat oleh D-asam amino oksidase. Glikoksilat kemudian dioksidasi oleh laktat dehidrogenase hati menjadi oksalat dalam reaksi yang bergantung pada NAD+.

Fungsi fisiologis

Sebagai perantara biosintetik

Glycine adalah blok bangunan untuk banyak produk alami. Pada eukariota yang lebih tinggi, asam D-Aminolevulinat, prekursor kunci untuk porfirin, dibiosintesis dari glisin dan suksinil-KoA. Glisin menyediakan subunit C2N pusat dari semua purin.

Sebagai neurotransmitter

Glycine adalah neurotransmitter inhibisi di sistem saraf pusat, terutama di sumsum tulang belakang, batang otak, dan retina. Ketika reseptor glisin diaktifkan, klorida memasuki neuron melalui reseptor ionotropik, menyebabkan potensi postsinaptik Inhibitor (IPSP). Strychnine adalah antagonis pada reseptor glisin ionotropik. Glisin adalah ko-agonis yang dibutuhkan bersama dengan glutamat untuk reseptor NMDA. Berbeda dengan peran penghambatan glisin di sumsum tulang belakang, perilaku ini difasilitasi pada reseptor glutaminergik (NMDA) yang bersifat rangsang. LD50 glisin adalah 7930 mg/kg pada tikus (oral), dan biasanya menyebabkan kematian karena hipereksitabilitas.

Penggunaan Industri

Glycine digunakan sebagai pemanis / penambah rasa, zat penyangga, asam amino yang dapat diserap kembali, zat antara kimia, zat pengompleks logam, suplemen makanan serta dalam obat-obatan tertentu.

Tarif Antidumping

Glycine yang diimpor dari China ke Amerika Serikat telah dikenakan bea masuk antidumping sejak Maret 1995.

Pada tahun 2007, produsen Glycine Amerika Serikat, GEO Specialty Chemicals, Inc. mengajukan petisi yang meminta agar bea antidumping juga dikenakan pada Glycine yang diimpor dari Jepang, Republik Korea, dan India. Pada tanggal 7 September 2007, Departemen Perdagangan mengumumkan penetapan awal afirmatifnya dalam penyelidikan bea masuk antidumping atas impor glisin dari Jepang dan Republik Korea (Korea). Pada tanggal 29 Oktober 2007, Departemen Perdagangan mengumumkan penetapan awal afirmatifnya dalam penyelidikan bea masuk antidumping atas impor glisin dari India.

Kehadiran di medium antarbintang

Pada tahun 1994 sebuah tim astronom di University of Illinois, yang dipimpin oleh Lewis Snyder, mengklaim bahwa mereka telah menemukan molekul glisin di luar angkasa. Ternyata, dengan analisis lebih lanjut, klaim ini tidak dapat dikonfirmasi. Sembilan tahun kemudian, pada tahun 2003, Yi-Jehng Kuan dari National Taiwan Normal University dan Steve Charnley mengklaim bahwa mereka mendeteksi glisin antarbintang menuju tiga sumber di medium antarbintang. Mereka mengklaim telah mengidentifikasi 27 garis spektrum glisin menggunakan teleskop radio. Menurut simulasi komputer dan eksperimen berbasis laboratorium, glisin mungkin terbentuk ketika es yang mengandung molekul organik sederhana terkena sinar ultraviolet.

Pada bulan Oktober 2004, Snyder dan kolaborator menyelidiki kembali klaim glisin di Kuan et al. (2003). Dalam upaya yang ketat untuk mengkonfirmasi deteksi, Snyder menunjukkan bahwa glisin tidak terdeteksi di salah satu dari tiga sumber yang diklaim.

Jika klaim glisin dibuktikan, temuan itu tidak akan membuktikan bahwa kehidupan ada di luar Bumi, tetapi tentu saja membuat kemungkinan itu lebih masuk akal dengan menunjukkan bahwa asam amino dapat terbentuk di medium antarbintang.
Sekilas Tentang Vitamin E Pada Xpeditions Caviar Protective Cream

  • Mencegah rambut rontok

  • Melancarkan peredaran darah di kulit kepala

  • Menyeimbangkan produksi sebum

  • Menjaga kadar hormon

  • Mengurangi efek samping obat-obatan

  • Mengatasi diabetes

  • Memperbaiki kualitas sperma

  • Mencegah kulit terbakar

  • Menjaga kesehatan kuku

  • Mengatasi garis-garis halus dan kerutan

Sumber: kuning telur, tahu, bayam, kacang tanah, kedelai, almond, alpukat, udang, labu, brokoli, dan minyak biji bunga matahari.

Sekilas Tentang Xylitol Pada Xpeditions Caviar Protective Cream
Xylitol merupakan gula rendah kalori dengan kadar glikemik rendah. Xylitol diketahui dapat meningkatkan kesehatan gigi, mencegah infeksi telinga, dan sebagai antioksidan. Xylitol digunakan sebagai pengganti gula karena komponennya yang rendah kalori tadi. Banyak produk yang menggunakan xylitol seperti permen karet, pasta gigi, selai roti, dan sebagainya.

Xylitol sering dianggap sebagai gulanya orang diabetes dan zat ini didapat dari proses ekstraksi berbagai macam buah dan sayuran seperti jamur, buah beri, gandum, sekam jagung, dll.

Berikut ini beberapa manfaat dari xylitol:

  • Pemanis bagi orang diabetes

  • Menjaga kesehatan gigi

  • Bertindak sebagai antibakteri

  • Menjaga kesehatan mulut

  • Membantu menurunkan berat badan

  • Membantu dalam terapi sinus

  • Mengurangi risiko infeksi telinga

  • Menambah kepadatan mineral tulang

  • Memperlancar kinerja fungsi pencernaan

  • Meningkatkan imun tubuh

Xpeditions Caviar Protective Cream Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Xpeditions Caviar Protective Cream?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Xpeditions Caviar Protective Cream adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Membantu kulit untuk mengatasi tanda-tanda penuaan & memberikan perlindungan tambahan terhadap radikal bebas & sinar UV.

Sekilas tentang obat emolien
Emolien merupakan zat atau agen yang melunakkan dan menyejukkan kulit; pelunak atau penyejuk.
Sekilas tentang kulit
Kulit merupakan organ terbesar tubuh yang memiliki luasnya sekitar 2 m2 dengan ketebalan rata-rata 1-2 mm. Kulit terdiri dari lapisan epidermis, dermis dan hipodermis atau subkutis.

Sebagai organ yang sangat penting bagi kelangsungan hidup, kulit memiliki fungsi menutupi dan melindungi organ-organ dibawahnya, mencegah infeksi, mengatur suhu tubuh, mengekskresi zat buangan, mensintesis vitamin D, dan menjadi sensor peraba.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Xpeditions Caviar Protective Cream?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Xpeditions Caviar Protective Cream:

Oleskan pada wajah & leher setelah dibersihkan pada pagi hari.

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Xpeditions Caviar Protective Cream?

Dus @ Tube 30 gram, krim

Berapa Nomor Izin BPOM Xpeditions Caviar Protective Cream?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Xpeditions Caviar Protective Cream:

NA18150102511

Berapa Harga Xpeditions Caviar Protective Cream?

Rp 260.000/tube

Apa Nama Perusahaan Produsen Xpeditions Caviar Protective Cream?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Xpeditions Caviar Protective Cream:

Genero Pharmaceutical, Derma XP, Pharmacore