Xanda DS


Apa Kandungan dan Komposisi Xanda DS?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Xanda DS adalah:

  • Ekstrak Curcuma 8 %
  • Lisina 27,5 %
  • Taurina 4 %
  • Inositol 4,8 %
  • Frukto oligosakarida 53 %
  • Lain-lain 2,7 %

Bahan tambahan: Sucralose, Sodium benzoate, Sorbitol, Orange crush Ess., Edicol orange AG

Sekilas Tentang Curcuma Xanthorrhiza (Temulawak) Pada Xanda DS
Kandungan kimia temulawak, antara lain kurkumin, zat tepung, glikosida, toluil metil, karbinol, essoil, abu, l-sikloisopren myrsen, protein, serat, dan kalium oksalat. Rimpang juga mengandung beragam minyak asiri seperti fellandren, turmerol, kaemfer, borneol, xantorizol, dan sineal.

Anggota famili Zingiberaceae itu bersifat rasa aromatik, tajam, dan agak pedas. Khasiatnya sebagai peluruh haid (emenagog), perangsang ASI (lactagoga), menguatkan (tonikum), peluruh kemih, penurun kolesterol, pemicu regenerasi atas kerusakan sel-sel hati, antiradang, dan memperlancar pengeluaran empedu ke usus (colagoga), penambah nafsu makan, dll.
Sekilas Tentang Sucralose Pada Xanda DS
Sucralose adalah pemanis buatan. Di Uni Eropa, juga dikenal dengan nomor E (kode aditif) E955. Sucralose dijual dengan nama dagang Splenda. Sucralose kira-kira 600 kali lebih manis dari sukrosa (gula meja), dua kali lebih manis dari sakarin, dan empat kali lebih manis dari aspartam. Tidak seperti aspartam, aspartam stabil di bawah panas dan pada rentang kondisi pH yang luas dan dapat digunakan dalam pembuatan kue atau produk yang memerlukan masa simpan lebih lama. Sejak diperkenalkan pada tahun 1999, sucralose telah mengambil alih Equal di pasar pemanis buatan senilai $ 1,5 miliar, memegang pangsa pasar 62%. Menurut firma riset pasar IRI, seperti yang dilaporkan di Wall Street Journal, Splenda menjual $212 juta pada tahun 2006 di AS sementara Equal menjual $48,7 juta.

Sejarah

Sucralose ditemukan pada tahun 1976 oleh para ilmuwan dari Tate & Lyle, bekerja dengan peneliti Leslie Hough dan Shashikant Phadnis di Queen Elizabeth College (sekarang bagian dari King's College London). Duo ini mencoba menguji gula terklorinasi sebagai zat antara kimia. Pada suatu hari di akhir musim panas, Phadnis disuruh menguji bedak. Phadnis berpikir bahwa Hough memintanya untuk mencicipinya, jadi dia melakukannya. Dia menemukan senyawa itu sangat manis (formula akhir 600 kali lebih manis dari gula). Mereka bekerja dengan Tate & Lyle selama setahun sebelum menetapkan formula terakhir.

Ini pertama kali disetujui untuk digunakan di Kanada (dipasarkan sebagai Splenda) pada tahun 1991. Persetujuan berikutnya datang di Australia pada tahun 1993, di Selandia Baru pada tahun 1996, di Amerika Serikat pada tahun 1998, dan di Uni Eropa pada tahun 2004. Pada tahun 2006, itu telah disetujui di lebih dari 60 negara, termasuk Brasil, Cina, India, Kanada, Amerika Serikat, dan Jepang.

Tate & Lyle memproduksi sucralose di pabrik di McIntosh, Alabama, dengan kapasitas tambahan yang sedang dibangun di Jurong, Singapura. Ini diproduksi oleh klorinasi selektif sukrosa, di mana tiga gugus hidroksil diganti dengan atom klorin untuk menghasilkan 1,6-dikloro-1,6-dideoksi-β-D-frukto-furanosil 4-kloro-4-deoksi -α-D-galactopyranoside atau C12H19Cl3O8. Jalur alternatif adalah dengan selektif klorinasi raffinosa.

Ini digunakan dalam produk-produk seperti permen, bar sarapan dan minuman ringan. Sucralose yang dicampur dengan maltodekstrin dan dekstrosa (keduanya terbuat dari jagung) sebagai bahan pengisi dijual secara internasional oleh McNeil Nutritionals dengan merek Splenda. Di Amerika Serikat dan Kanada, campuran ini semakin banyak ditemukan di restoran, termasuk McDonalds dan Starbucks, dalam kemasan kuning, berbeda dengan kemasan merah muda yang biasa digunakan oleh pemanis sakarin dan kemasan biru yang digunakan oleh aspartam; meskipun di Kanada paket kuning juga dikaitkan dengan pemanis siklamat merek SugarTwin.

Pengemasan dan penyimpanan

Sebagian besar produk yang mengandung sucralose menambahkan bahan pengisi dan pemanis tambahan untuk membawa produk ke perkiraan volume dan tekstur jumlah gula yang setara. Ini karena sukralosa hampir 600 kali lebih manis daripada sukrosa (gula meja). Sucralose murni dijual dalam jumlah besar, tetapi tidak dalam jumlah yang sesuai untuk penggunaan individu. Sucralose kering murni mengalami beberapa dekomposisi pada suhu tinggi. Ketika dalam larutan atau dicampur dengan maltodekstrin sedikit lebih stabil.

Kandungan energi (kalori)

Meskipun dipasarkan di A.S. sebagai “Pemanis tanpa kalori”, Splenda sebenarnya mengandung sedikit lebih banyak kalori daripada jumlah gula yang sama (391 kkal per 100 g vs 390 kkal per 100 g untuk gula pasir putih). Namun, karena Splenda sepersepuluh lebih padat dari gula, volume tertentu Splenda memiliki energi sepersepuluh dari volume gula yang sama. Ketika sucralose ditambahkan langsung ke produk komersial, pengisi dihilangkan dan tidak ada energi yang ditambahkan.

Perhatikan juga bahwa meskipun label "fakta gizi" pada kemasan ritel Splenda menyatakan bahwa satu porsi 0,5 gram (1 sendok teh atau 5 mililiter) mengandung nol kalori, Splenda sebenarnya mengandung dua kalori per sendok teh. Perhatikan bahwa paket individu yang sobek seperti yang ditunjukkan di sebelah kanan adalah ukuran ganda, porsi satu gram, yang mengandung empat kalori. Pelabelan tersebut sesuai di AS karena peraturan FDA mengizinkan produk untuk diberi label sebagai "nol kalori" jika "makanan mengandung kurang dari 5 kalori per jumlah referensi yang biasa dikonsumsi dan per porsi berlabel." Karena Splenda mengandung sukralosa dalam jumlah yang relatif kecil, sedikit yang dimetabolisme, hampir semua kandungan kalori Splenda berasal dari pengisi dekstrosa atau maltodekstrin yang sangat mengembang, atau pembawa, yang memberi Splenda volumenya. Seperti karbohidrat lainnya, dekstrosa dan maltodekstrin memiliki 4 kalori per gram.

Penggunaan dalam produk bermerek

Sucralose dapat ditemukan di lebih dari 4.500 produk makanan dan minuman. Sucralose digunakan sebagai pengganti, atau dalam kombinasi dengan, pemanis buatan atau alami lainnya seperti aspartam, acesulfame potassium atau sirup jagung fruktosa tinggi.

Sucralose dipasarkan di India oleh Zydus Cadila dengan nama merek Sugar free Natura.

Memasak

Sucralose sangat stabil terhadap panas memungkinkan untuk digunakan dalam banyak resep tanpa menggunakan gula. Sucralose tersedia dalam bentuk butiran yang memungkinkan penggantian cangkir demi cangkir dengan gula.

Keamanan

Sucralose telah diterima oleh beberapa badan pengatur keamanan pangan nasional dan internasional, termasuk US Food and Drug Administration (FDA), Joint Food and Agriculture Organization/World Health Organization Expert Committee on Food Additives, Komite Ilmiah Uni Eropa untuk Makanan, Perlindungan Kesehatan Cabang Kesehatan dan Kesejahteraan Kanada dan Standar Makanan Australia-Selandia Baru (FSANZ). Menurut Asosiasi Diabetes Kanada, seseorang dapat mengkonsumsi 15 mg/kg/hari Sucralose "setiap hari selama ... seumur hidup tanpa efek samping". Untuk orang dengan berat 150 pon, 15 mg/kg adalah sekitar 1000 mg, setara dengan sekitar 75 paket Splenda atau manisnya 612 gm atau 2500 kkal gula.

“Dalam menentukan keamanan sucralose, FDA meninjau data dari lebih dari 110 penelitian pada manusia dan hewan. Banyak penelitian yang dirancang untuk mengidentifikasi kemungkinan efek toksik termasuk efek karsinogenik, reproduksi dan neurologis. Tidak ada efek seperti itu yang ditemukan, dan persetujuan FDA didasarkan pada temuan bahwa sucralose aman untuk dikonsumsi manusia.” Misalnya, studi McNeil Nutritional LLC yang diajukan sebagai bagian dari Petisi Aditif Makanan FDA AS 7A3987, menunjukkan bahwa "dalam 2 tahun bioassay hewan pengerat...tidak ada bukti aktivitas karsinogenik untuk sucralose atau produk hidrolisisnya.... "

Setelah persetujuan FDA, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Head and Face Pain melaporkan sucralose sebagai pemicu yang mungkin untuk pasien migrain. Studi lain yang diterbitkan dalam Journal of Mutation Research mengaitkan sucralose dosis tinggi (2000 mg per kg) dengan kerusakan DNA pada tikus.

Kekhawatiran telah dikemukakan tentang efek sucralose pada timus, organ yang penting untuk sistem kekebalan tubuh. Sebuah laporan dari NICNAS mengutip dua penelitian pada tikus, keduanya menemukan "penurunan signifikan dalam berat timus rata-rata" pada dosis tertentu. Dosis sukralosa yang menyebabkan efek kelenjar timus yang dirujuk dalam laporan NICNAS adalah 3000 mg/kg bb/hari selama 28 hari. Untuk manusia dengan berat 80 kg (176 lb), ini berarti asupan 240 gram sucralose selama 28 hari, yang setara dengan lebih dari 20.000 paket Splenda individu/hari selama kurang lebih satu bulan. Dosis yang diperlukan untuk memicu respon imunologis adalah 750 mg/kg bb/hari, atau 60 gram sucralose per hari, yang berarti lebih dari 5.000 paket Splenda/hari (ada 11,9 mg sucralose dalam 1g paket ritel Splenda). Ini dan penelitian lain dipertimbangkan oleh regulator sebelum menyimpulkan bahwa sucralose aman. Namun, karena beberapa sucralose yang dicerna dipecah dan diserap oleh tubuh, ada kekhawatiran bahwa konsumsi kronis dapat menyebabkan penyusutan timus atau efek samping lainnya.

Sebagian besar sukralosa yang tertelan tidak meninggalkan saluran pencernaan dan langsung diekskresikan dalam tinja sementara 11-27% diserap. Jumlah yang diserap dari saluran GI sebagian besar dikeluarkan dari aliran darah oleh ginjal dan diekskresikan dalam urin dengan 20-30% sukralosa yang diserap dimetabolisme. Sucralose dapat dicerna oleh sejumlah mikroorganisme dan dipecah setelah dilepaskan ke lingkungan.

Splenda biasanya mengandung 95% dekstrosa (isomer "tangan kanan" dari glukosa - lihat dekstrorotasi dan kiralitas), yang siap dimetabolisme oleh tubuh. Informasi keamanan yang diberikan oleh banyak spesialis dan media kepada konsumen adalah bahwa Splenda aman dikonsumsi sebagai pengganti gula diabetes "bebas masalah".

Alternatif alami

Kritikus sucralose sering mendukung alternatif alami, termasuk xylitol, maltitol, thaumatin, dan isomalt. Namun, zat tersebut menimbulkan masalah kesehatan lainnya, dan produk alami umumnya tidak menjalani uji coba terkontrol sebelum diizinkan dalam makanan. Stevia bagaimanapun telah digunakan selama ratusan tahun di Cina tanpa efek samping yang dilaporkan.

Organoklorida

Dasar kekhawatiran tentang keamanan sukralosa berasal dari kelas bahan kimia yang dimilikinya. Molekul sukralosa adalah organoklorida (atau klorokarbon). Karena beberapa organoklorida diketahui menyebabkan efek kesehatan yang merugikan dalam konsentrasi yang sangat kecil, pengkritik sucralose merasa beban pembuktian ekstra tinggi diperlukan. Meskipun beberapa klorokarbon beracun, sukralosa tidak diketahui beracun dalam jumlah kecil dan sangat tidak larut dalam lemak; itu tidak dapat menumpuk dalam lemak seperti hidrokarbon terklorinasi. Selain itu, sucralose tidak memecah atau mendeklorinasi.

Berbeda dengan kekhawatiran ini, banyak organoklorida terjadi secara alami dalam sumber makanan seperti rumput laut.

Kontroversi pemasaran

Pada tahun 2006 Merisant, pembuat Equal, mengajukan gugatan terhadap McNeil Nutritionals di pengadilan federal di Philadelphia dengan tuduhan bahwa tagline Splenda "Terbuat dari gula, jadi rasanya seperti gula" adalah palsu dan menyesatkan dan situs web Merisant menyebutnya sebagai mitos urban. McNeil berargumen selama persidangan bahwa mereka tidak pernah menipu konsumen atau bermaksud menipu mereka, karena produk itu sebenarnya dimulai dengan gula. Merisant meminta agar McNeil diperintahkan untuk menyerahkan keuntungan dan memodifikasi iklannya. Kasus ini berakhir dengan kesepakatan yang dicapai di luar pengadilan, dengan kondisi penyelesaian yang dirahasiakan. Gugatan itu adalah langkah terbaru dalam perselisihan yang telah lama memanas. Pada tahun 2004, Merisant mengajukan keluhan kepada Better Business Bureau mengenai iklan McNeil. McNeil menuduh bahwa keluhan Merisant adalah pembalasan atas keputusan di pengadilan federal di Puerto Rico, yang memaksa Merisant untuk berhenti mengemas Equal dalam paket yang mirip dengan Splenda. McNeil mengajukan gugatan di Puerto Rico mencari keputusan yang akan menyatakan iklannya tidak menyesatkan. Setelah gugatan Merisant di Philadelphia, McNeil menyetujui pengadilan juri dan pembatalan gugatannya di Puerto Rico.

Pada tahun 2007, Merisant France memenangkan kemenangan signifikan di Pengadilan Komersial Paris melawan anak perusahaan McNeil Nutritionals LLC, perusahaan Amerika yang memasarkan Splenda. Pengadilan memberikan ganti rugi kepada Merisant $54,000 dan memerintahkan para terdakwa untuk menghentikan klaim iklan yang ditemukan melanggar undang-undang perlindungan konsumen Prancis. Klaim iklan yang ditemukan melanggar hukum Prancis dan yang harus dihentikan McNeil meliputi: "Karena berasal dari gula, sucralose rasanya seperti gula" dan "Dengan sucralose: Berasal dari gula dan rasanya seperti gula". Keputusan tersebut memerintahkan McNeil untuk mengubah semua iklan dan promosi Splenda yang mengandung klaim menyesatkan ini dan untuk mengubah semua kemasan. Pengadilan melarang distribusi produk apa pun di bawah merek dagang Splenda dengan kemasan yang tidak berubah setelah jangka waktu empat bulan setelah menjalankan putusan ini.

Keluhan Asosiasi Gula kepada Komisi Perdagangan Federal menunjukkan bahwa "Splenda bukanlah produk alami. Itu tidak dibudidayakan atau tumbuh dan tidak terjadi di alam." McNeil Nutritionals, produsen Splenda, telah menanggapi bahwa "iklannya mewakili produk dengan cara yang akurat dan informatif serta mematuhi aturan periklanan yang berlaku di negara tempat produk merek Splenda dipasarkan." Asosiasi Gula A.S. juga telah memulai situs web di mana mereka mengajukan kritik mereka terhadap sucralose.
Sekilas Tentang Inositol Pada Xanda DS
Inositol merupakan suatu karbohidrat (gula alkohol) yang memiliki rasa manis, namun tingkat kemanisannya jauh lebih rendah dari sukrosa. Inositol cepat dipecah di dalam tubuh untuk dijadikan sebagai sumber energi. Inositol dahulu pernah disebut sebagai vitamin B8. Inositol digunakan oleh tubuh untuk menjalankan beberapa fungsi penting seperti membangun membran sel, meningkatkan neutransmiter di otak dan meningkatkan mood.

Berikut adalah beberapa manfaat dari inositol:

  • Meningkatkan kesuburan wanita

  • Membantu penyembuhan gangguan mental seperti depresi kepanikan, OCD, PMDD, kecemasan, dan sebagainya

  • Membantu pengobatan kanker

  • Meningkatkan sensitivitas insulin pada penderita diabetes

  • Mengurangi peluang terjadianya diebetes gestasional

  • Mengatasi bulimia nervosa

  • membantu penyembuhan gejala sindrom gangguan pernapasan pada bayi

  • Menurunkan gejala PMS

Sumber: Kacang, biji-bijian, oat, gila, paprika, tomat, kentang, asparagus, sayuran berdaun hijau (kangkung, bayam, dll.), jeruk, persik, buah pir, blewah, jeruk nipis dan lemon, pisang, daging sapi, telur organik, produk kelapa seperti minyak kelapa, gula kelapa dan amina kelapa (pengganti kelapa untuk kecap).

Sekilas Tentang Sorbitol Pada Xanda DS
Sorbitol adalah suatu zat atau bahan pemanis pengganti gula dengan jumlah kalori yang relatif kecil. Jumlah kalori dalam satu gram sorbitol yaitu sekira 2 kalori saja. Di dalam tubuh, sorbitol diserap hanya sekira 50%-80% dan sisanya akan dipecah oleh bakteri dalam sistem pencernaan dan menghasilkan gas. Sorbitol banyak dijumpai sebagai salah satu komponen dalam komposisi berbagai produk seperti permen, obat-obatan, kosmetik, dan lain-lain. Sorbitol memiliki tingkat kemanisan 60% lebih rendah dari sukrosa dan harganya lebih murah dari xylitol.

Secara almi, sorbitol ini dijumpai pada berbagai buah seperti pir, kismis, aprikot, apel, persik, prem, dan kurma. Sorbitol kebanyakan dihasilkan dari proses sintesa reaksi pengurangan glukosa dari sirup jagung (sirup yang terbuat dari pati jagung). Sorbitol merupakan pemanis yang relatif aman untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Berikut ini beberapa manfaat sorbitol bagi kesehatan:

1. Mengurangi karies gigi akibat pemanis

Umumnya gula pemanis biasa dimetabolisme oleh bakteri pada rongga mulut sehingga bakteri berkembang biak dan menyebabkan karies dan plak. Dengan menggunakan pemanis alternatif seperti sorbitol, bakteri pada rongga mulut tidak dapat memetabolismenya sehingga mengurangi risiko karies dan plak sehingga aman bagi kesehatan gigi.

2. Mengatasi konstipasi

Sorbitol memiliki efek laksatif (pencahar) pada mereka yang terkena konstipasi. Sorbitol dapat menahan air dalam feses sehingga feses lebih lembut dan mempermudah pengeluarannya dari dalam tubuh.

3. Pemanis alternatif untuk penderita diabetes

Sorbitol hanya diserap sekira 50%-80% oleh sistem pencernaan dan kemudian dikonversi mejadi glikogen di dalam hati. Menurut penelitian, sorbitol tidak menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan tidak bergantung pada insulin untuk penyerapannya serta tidak menyebabkan hiperglikemia (tidak seperti glukosa atau sukrosa).

4. Menjaga kesehatan kulit

Sorbitol dapat melindungi keratinosit epidermis dari toksisitas osmotik yang diinduksi oleh sodium chloride sehingga secara signifikan meningkatkan kelembaban dan memperbaiki sel kulit yang rusak.

5. Menjaga kesehatan rambut dan kulit kepala

Sorbitol yang sering dijumpai ada pada komponen shampoo mampu mengikat kotoran dan minyak pada kulit kepala sehingga kotoran tadi lebih mudah larut dalam air dan menjaga kebersihan kulit kepala. Selain itu sorbitol dapat menjaga kulit kepala tetap lembab mencegahnya dari kekeringan, kotoran, dan risiko infeksi.

Sorbitol relatif aman jika digunakan hanya dalam jumlah kecil, namun jika digunakan terlalu banyak (20 g-50 g) dapat menimbulkan overdosis dengan gejala seperti diare, kram perut, dan masalah pencernaan lainnya.

Sekilas Tentang Lysine Pada Xanda DS
Lysine atau lisin (disingkat Lys) adalah asam amino dengan rumus kimia HO2CCH(NH2)(CH2)4NH2. Asam amino ini merupakan asam amino esensial, yang artinya tidak dapat disintesis oleh manusia. Kodonnya adalah AAA dan AAG.

Lisin adalah basa, seperti juga arginin dan histidin. Gugus amino sering berpartisipasi dalam ikatan hidrogen dan sebagai basa umum dalam katalisis. Modifikasi pascatranslasi yang umum termasuk metilasi gugus -amino, memberikan metil-, dimetil-, dan trimetilisin. Yang terakhir terjadi pada calmodulin. Modifikasi pascatranslasi lainnya termasuk asetilasi. Kolagen mengandung hidroksilisin yang diturunkan dari lisin oleh lisil hidroksilase. O-Glikosilasi residu lisin dalam retikulum endoplasma atau aparatus Golgi digunakan untuk menandai protein tertentu untuk disekresikan dari sel.

Biosintesis

Sebagai asam amino esensial, lisin tidak disintesis pada hewan, oleh karena itu harus dicerna sebagai lisin atau protein yang mengandung lisin. Pada tumbuhan dan mikroorganisme, asam aspartat disintesis dari asam aspartat, yang pertama kali diubah menjadi -aspartil-semialdehida. Siklisasi menghasilkan dihidropikolinat, yang direduksi menjadi 1-piperidin-2,6-dikarboksilat. Pembukaan cincin heterosiklus ini memberikan serangkaian turunan asam pimelat, yang akhirnya menghasilkan lisin. Enzim yang terlibat dalam biosintesis ini meliputi:

  • aspartokinase

  • -aspartat semialdehid dehidrogenase

  • Sintase dihidropikolinat

  • 1-piperdin-2,6-dikarboksilat dehidrogenase

  • Sintase N-suksinil-2-amino-6ketopimelat

  • Suksinil diaminopimelat aminotransferase

  • Succinyl diaminopimelate desuccinylase

  • Diaminopimelat epimerase

  • Diaminopimelat dekarboksilase


Metabolisme

Lisin dimetabolisme pada mamalia untuk menghasilkan asetil-KoA, melalui transaminasi awal dengan -ketoglutarat. Degradasi bakteri lisin menghasilkan kadaverin melalui dekarboksilasi.

Perpaduan

Sintetis, rasemat lisin telah lama dikenal. Sintesis praktis dimulai dari kaprolaktam.

Sumber dalam bahan makanan

Kebutuhan nutrisi manusia adalah 1-1,5 g setiap hari. Ini adalah asam amino pembatas (asam amino esensial yang ditemukan dalam jumlah terkecil dalam bahan makanan tertentu) di semua biji-bijian sereal, tetapi berlimpah di semua kacang-kacangan (kacang-kacangan). Tanaman yang mengandung sejumlah besar lisin meliputi:

  • Labu Kerbau (10.130–33.000 ppm) dalam biji

  • Berro, Selada Air (1.340–26.800 ppm) dalam ramuan.

  • Kedelai (24.290–26.560 ppm) dalam biji.

  • Carob, Locust Bean, St.John's-Bread (26.320 ppm) dalam biji;

  • Kacang Biasa (Kacang Hitam, Kacang Kerdil, Kacang Lapangan, Kacang Flageolet, Kacang

  • Prancis, Kacang Kebun, Kacang Hijau, Haricot, Kacang Haricot, Haricot Vert, Kacang Ginjal,

  • Kacang Navy, Kacang Pop, Kacang Popping, Kacang Snap, Kacang Panjang, Wax Bean) (2.390–25.700 ppm) pada bibit kecambah;

  • Ben Nut, Benzolive Tree, Jacinto (Sp.), Moringa (alias Drumstick Tree, Horseradish Tree, Ben Oil Tree), West Indian Ben (5.370–25.165 ppm) di pucuk.

  • Lentil (7.120–23.735 ppm) dalam kecambah kecambah.

  • Kacang Asparagus, Kacang Bersayap (alias Kacang Goa) (21.360–23.304 ppm) dalam biji.

  • Ayam gemuk (3.540–22.550 ppm) dalam biji.

  • Lentil (19,570–22.035 ppm) dalam biji.

  • Lupin Putih (19.330–21.585 ppm) dalam biji.

  • Jintan Hitam, Jintan Hitam, Bunga Adas, Bunga Pala, Ketumbar Romawi (16.200–20.700 ppm) dalam biji.

  • Bayam (1.740–20.664 ppm).

  • Amaranth, Quinoa


Sumber lisin yang baik adalah makanan yang kaya protein termasuk daging (khususnya daging merah, babi, dan unggas), keju (terutama parmesan), ikan tertentu (seperti cod dan sarden), dan telur. Kacang merupakan sumber yang buruk untuk lisin.

Properti

L-Lysine adalah blok bangunan yang diperlukan untuk semua protein dalam tubuh. L-Lisin memainkan peran utama dalam penyerapan kalsium; membangun protein otot; pulih dari operasi atau cedera olahraga; dan produksi hormon, enzim, dan antibodi tubuh.

Signifikansi klinis

Telah disarankan bahwa lisin mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita infeksi herpes simpleks. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya mendukung klaim ini. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Herpes simpleks - Lisin.

Lainnya

Dalam film Jurassic Park dinosaurus secara genetik diubah sehingga mereka tidak dapat menghasilkan lisin ("kontingensi lisin"). Ini dimaksudkan untuk mencegah dinosaurus meninggalkan taman.
Sekilas Tentang Taurine Pada Xanda DS
Taurine, atau disebut juga asam 2-aminoetanasulfonat, adalah asam organik. Zat ini juga merupakan konstituen utama dari empedu, dan dapat ditemukan dalam jumlah yang lebih rendah di jaringan banyak hewan termasuk manusia. Taurin adalah turunan dari asam amino yang mengandung sulfur (sulfhidril), sistein. Taurin adalah satu-satunya asam sulfonat alami yang diketahui.

Taurin dinamai dari bahasa Latin taurus, yang berarti banteng atau lembu, karena pertama kali diisolasi dari empedu sapi pada tahun 1827 oleh ilmuwan Austria Friedrich Tiedemann dan Leopold Gmelin. Ini sering disebut asam amino, bahkan dalam literatur ilmiah, tetapi karena tidak memiliki gugus karboksil, ia tidak sepenuhnya asam amino. Itu memang mengandung gugus sulfonat dan dapat disebut asam amino sulfonat. Polipeptida kecil telah diidentifikasi yang mengandung taurin tetapi sampai saat ini tidak ada aminoasil tRNA sintetase yang telah diidentifikasi secara khusus mengenali taurin dan mampu menggabungkannya ke tRNA.

Peran fisiologis

Taurin terkonjugasi melalui gugus terminal aminonya dengan asam chenodeoxycholic dan asam cholic untuk membentuk garam empedu natrium taurochenodeoxycholate dan natrium taurocholate (lihat empedu). PKa rendah (1,5) dari kelompok asam sulfonat taurin memastikan bahwa bagian ini bermuatan negatif dalam rentang pH yang biasanya ditemukan di saluran usus dan dengan demikian meningkatkan sifat surfaktan dari konjugat asam kolat. Taurin juga telah terlibat dalam beragam fenomena fisiologis lainnya termasuk penghambatan neurotransmisi, potensiasi jangka panjang di striatum / hippocampus, stabilisasi membran, penghambatan umpan balik dari semburan pernapasan neutrofil / makrofag, regulasi jaringan adiposa, dan homeostasis kalsium.

Bayi yang lahir prematur yang kekurangan enzim yang dibutuhkan untuk mengubah cystathionine menjadi cysteine ​​​​dapat menjadi kekurangan taurin. Jadi, taurin adalah nutrisi penting makanan pada individu-individu ini dan sering ditambahkan ke banyak formula bayi sebagai ukuran kehati-hatian. Ada juga bukti bahwa taurin pada manusia dewasa mengurangi tekanan darah.

Tikus gemuk menunjukkan penurunan kadar taurin dalam darah, yang dapat meningkatkan berat badan lebih lanjut, dan suplemen taurin mencegah obesitas pada tikus yang diberi diet tinggi lemak dan rendah taurin. Studi terbaru juga menunjukkan bahwa taurin dapat mempengaruhi (dan mungkin membalikkan) cacat pada aliran darah saraf, kecepatan konduksi saraf motorik, dan ambang sensorik saraf pada tikus neuropatik diabetes eksperimental. Tingkat taurin ditemukan secara signifikan lebih rendah pada vegan daripada kelompok kontrol pada diet standar Amerika. Taurin plasma adalah 78% dari nilai kontrol, dan taurin urin 29%.

Menurut beberapa penelitian pada hewan, taurin menghasilkan efek seperti ansiolitik pada tikus dan dapat bertindak sebagai modulator atau agen anti-kecemasan dalam sistem saraf pusat.

Dalam beberapa tahun terakhir, taurin telah menjadi bahan umum dalam minuman energi. Taurin sering digunakan dalam kombinasi dengan suplemen binaraga seperti creatine dan steroid anabolik, sebagian karena temuan terbaru pada tikus bahwa taurin mengurangi kelelahan otot dalam latihan berat dan meningkatkan kapasitas latihan. Taurin juga digunakan dalam beberapa larutan lensa kontak.

Taurin juga telah ditunjukkan pada tikus diabetes untuk menurunkan berat badan dan menurunkan gula darah.

Taurin dan kucing

Taurin sangat penting untuk kesehatan kucing, karena kucing tidak dapat mensintesis senyawa tersebut. Tidak adanya taurin menyebabkan retina kucing perlahan-lahan merosot, menyebabkan masalah mata dan (akhirnya) kebutaan permanen. Kondisi ini disebut degenerasi retina sentral (CRD). Selain itu, defisiensi taurin dapat menyebabkan kardiomiopati dilatasi kucing, dan suplementasi dapat membalikkan disfungsi sistolik ventrikel kiri. Namun, singa betina vegetarian Little Tyke bertahan selama bertahun-tahun di penangkaran tanpa meminum dosis taurin yang dibutuhkan secara normal. Taurin sekarang menjadi persyaratan AAFCO dan setiap produk makanan kering atau basah berlabel yang disetujui oleh AAFCO harus memiliki minimal 0,1% taurin.

Sintesis dan produksi

Pada tahun 1993, sekitar 5.000–6.000 t taurin (sintetis dan alami) diproduksi; 50% untuk pembuatan makanan hewan peliharaan, 50% dalam aplikasi farmasi. Taurin sintetis diperoleh dari asam isethionic (asam 2-hydroxyethanesulfonic), yang pada gilirannya diperoleh dari reaksi etilen oksida dengan natrium bisulfit berair. Pendekatan lain adalah reaksi aziridin dengan asam sulfat. Ini mengarah langsung ke taurin.

Minuman berenergi

Taurin adalah bahan dalam banyak minuman energi dan produk energi. Meskipun kehadirannya di banyak minuman energi, taurin belum terbukti memberi energi. Sebuah studi tentang tikus yang secara turun temurun tidak dapat mengangkut taurin menunjukkan bahwa itu diperlukan untuk pemeliharaan dan fungsi otot rangka yang tepat.

Xanda DS Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Xanda DS?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Xanda DS adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

  • Meningkatkan nafsu makan pada anak dan dewasa
  • Merangsang pertumbuhan tulang pada anak
  • Memulihkan tubuh yang letih
  • Membantu proses pencernaan

Sekilas tentang nutrisi penambah nafsu makan
Berikut beberapa nutrisi yang mampu menambah selera makan Anda:

1. Zinc

Salah satu gejala yang ditimbulkan akibat kekurangan zinc dalam tubuh yakni hilangnya nafsu makan. Maka dari itu, kandungan zinc pada sumber makanan dipercaya bisa memberikan efek peningkatan nafsu makan. Banyak orang yang memiliki masalah kesehatan tertentu akan kehilangan selera makannya sehingga malas makan yang pada akhirnya kebutuhan nutrisi dalam tubuh tidak tercukupi dengan baik. Sebuah studi Dialysis and Transplantation menyebutkan bahwa orang-orang yang menjalani cuci darah akibat gangguan gagal ginjal dan diberi suplemen zinc selama 60 hari mengalami peningkatan nafsu makan dibanding mereka yang tidak diberi suplemen zinc setiap harinya.

Laki-laki usia 19 sampai 29 tahun membutuhkan setidaknya 13 miligram (mg) zinc per harinya, sementara perempuan usia 19 sampai 21 tahun membutuhkan sekitar 10 mg per hari untuk menghindari tubuh dari kekurangan zinc. Jika kadar zinc dalam tubuh tidak mencukupi, maka akan timbul berbagai gejala seperti kehilangan nafsu makan, sistem kekebalan tubuh memburuk, diare, lesu, dan penurunan berat badan tanpa sebab. Tenang saja, Anda bisa mendapatkan sumber zinc dengan mengonsumsi makanan-makanan seperti brokoli, tiram, kentang, jagung, gandum, daging sapi, dan sebagainya.

2. Vitamin B1

Bila Anda merasa kehilangan selera makan belakangan ini, mungkin salah satu penyebabnya yaitu Anda kekurangan vitamin B1. Vitamin B1 atau yang sering disebut tiamin ini merupakan satu dari beberapa vitamin yang disinyalir mampu membangkitkan kembali nafsu makan Anda. Dilansir dari Calories Secret, kekurangan vitamin B1 dalam tubuh dapat mengakibatkan Anda kekurangan selera makan. Tak hanya itu, penurunan berat badan dan peningkatan pengeluaran energi juga merupakan dampak dari kekurangan vitamin ini.

Jika ingin memperkaya kecukupan vitamin B1 dalam tubuh, Anda bisa konsumsi makanan seperti sereal, biji-bijian, telur, susu, sayuran hijau, dan sebagainya. Namun, meski vitamin ini bermanfaat dalam menambah nafsu makan, kebanyakan konsumsi vitamin B1 juga bisa mengganggu nafsu makan Anda. Pada akhirnya mengakibatkan gejala seperti diare, kehilangan nafsu makan, serta mual dan muntah. Maka, penting untuk menjaga kadar vitamin B1 normal dalam tubuh yang bagi laki-laki usia 19 sampai 29 tahun sekitar 1,4 miligram dan 1,1 mg bagi perempuan di usia yang sama.

3. Omega-3

Sumber omega-3 yang tinggi banyak terkandung dalam suplemen minyak ikan. Omega-3 merupakan asam lemak esensial yang perlu Anda dapatkan dari sumber makanan karena tubuh Anda tidak dapat memproduksinya sendiri. Omega-3 ini disebut-sebut juga bermanfaat bagi peningkatan nafsu makan seseorang. Dikutip dari Healthy Eating, pasien kanker yang mengonsumsi omega-3 secara rutin dalam bentuk suplemen minyak ikan setiap harinya menunjukkan kenaikan berat badan yang lebih cepat.

Namun, rata-rata suplemen minyak ikan mengandung sekitar 40 kalori per sendok teh. Oleh sebab itu, jangan mengonsumsi minyak ikan dalam dosis yang terlalu banyak karena bisa berpotensi terhadap peningkatan asupan kalori total. Jangan sampai hal ini justru menyebabkan kenaikan berat badan yang tidak diinginkan. Tak hanya dari minyak ikan saja, sumber omega-3 lainnya juga Anda peroleh dengan mengonsumsi ikan, makanan laut seperti udang, telur, biji-bijian, kacang-kacangan, tiram, serta sayuran hijau gelap seperti bayam, kangkung, dan bok choy.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Xanda DS?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Xanda DS:

Diminum 1 jam sebelum makan

Anak – anak : 3 x 1 sendok makan sehari
Dewasa : 3 x ( 1 – 2 ) sendok makan sehari

Kocok dahulu sebelum diminum

Bagaimana Cara Penyimpanan Xanda DS?

Simpan pada suhu di bawah 30 ºC

Bagaimana Kemasan dan Sediaan Xanda DS?

Dus @ botol plastik @ 120 ml

Berapa Nomor Izin BPOM Xanda DS?

Setiap produk obat, suplemen, makanan, dan minuman yang beredar di Indonesia harus mendapatkan izin edar dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) yaitu suatu Badan Negara yang memiliki fungsi melakukan pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana produksi, melakukan pengambilan contoh produk, melakukan pengujian produk, dan memberikan sertifikasi terhadap produk. BPOM juga melakukan pengawasan terhadap produk sebelum dan selama beredar, serta memberikan sanksi administratif seperti dilarang untuk diedarkan, ditarik dari peredaran, dicabut izin edar, disita untuk dimusnahkan, bagi pihak yang melakukan pelanggaran. Berikut adalah izin edar dari BPOM yang dikeluarkan untuk produk Xanda DS:

SD031611551

Apa Nama Perusahaan Produsen Xanda DS?

Produsen obat (perusahaan farmasi) adalah suatu perusahaan atau badan usaha yang melakukan kegiatan produksi, penelitian, pengembangan produk obat maupun produk farmasi lainnya. Obat yang diproduksi bisa merupakan obat generik maupun obat bermerek. Perusahaan jamu adalah suatu perusahaan yang memproduksi produk jamu yakni suatu bahan atau ramuan berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sari, atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang telah digunakan secara turun-temurun untuk pengobatan. Baik perusahaan farmasi maupun perusahaan jamu harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan farmasi harus memenuhi syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sedangkan perusahaan jamu harus memenuhi syarat CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik) untuk dapat melakukan kegiatan produksinya agar produk yang dihasilkan dapat terjamin khasiat, keamanan, dan mutunya. Berikut ini nama perusahaan pembuat produk Xanda DS:

PT Teguhsindo Lestaritama, PT Metiska Farma

Sekilas Tentang Metiska Farma
Sebelum bernama PT. Metiska Farma, dahulu perusahaan ini bernama Xepa Laboratories yang mana perusahaan ini adalah cabang dari Xepa Laboratories yang ada di Singapura. Pada 1973 nama perusahaan diganti menjadi PT. Metiska Farma yang merupakan singkatan dari nama ketiga pendirinya yakni Memet Tanuwijaya, Ismail, dan Karim Johan. Pada 1975 perusahaan ini diakuisisi oleh Drs. Hadi Wibowo dan pada 1986 diakuisisi oleh Teguh Santoso.

PT. Metiska Farma memiliki lokasi pabrik di Kebayoran Lama, Jakarta Selatan yang telah digunakan sejak 1987. Hingga saat ini perusahaan ini telah mendapatkan setidaknya 16 sertifikat CPOB untuk berbagai produk seperti betalaktam, non beta laktam, sefalosporin, dan lain-lain.

Produk yang diproduksi oleh perusahaan ini antara lain anti asma (Tismalin) anti gout (Tylonic) anti emetika (Vilapon) anti diare (Xepare) anti diabetes (Xepabet ), vitamin dan mineral (Xepabion), anti hipertensi (Xepalat) obat batuk dan flu (Flu-en Forte), antibiotik (Mestamox), antasida (Gestamag), analgesik dan antipiretik (Progesic), dan lain-lain dalam berbagai bentuk sediaan seperti tablet, kapsul, suspensi, sirup, dan sebagainya. Produk-produk ini disalurkan melalui PBF yang telah ditunjuk dan didistribusikan ke seluruh Indonesia.

Kantor pusat PT. Metiska Farma ada di Jl. Kebayoran Lama, No. 557, Jakarta Selatan.