Viusid

SACHET

Merek

SintesaHealth

Klasifikasi Obat

B

Apa Kandungan dan Komposisi Viusid?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Viusid adalah:

Malic acid 0.666 g, Glucosamine 0.666 g, Arginine 0.666 g, Glycine 0.333 g, Glychirrizinic acid 0.033 g, Ascorbic acid 0.020 g, Zinc Sulphate 0.005 g, Calcium Panthotenate 0.002 g, Piridoxine 0.6 mg, Folic acid 66 mcg, Cyanocobalamin 0.3 mcg Sodium methyl paraben 0.003 g, Neohesperidine 0.005 g, Lemon 0.666 g, Mint 0.033 g, Honey 0.833 g, Guar gum 0.068 g

Sekilas Tentang Arginine Pada Viusid
Arginine (disingkat Arg atau R) adalah suatu bentuk asam amino. Pada mamalia, arginin diklasifikasikan sebagai asam amino semi esensial atau esensial bersyarat, tergantung pada tahap perkembangan dan status kesehatan individu. Bayi tidak dapat secara efektif mensintesis arginin, sehingga nutrisi penting untuk bayi. Orang dewasa, bagaimanapun, mampu mensintesis arginin dalam siklus urea.

Arginin pertama kali diisolasi dari ekstrak bibit lupin pada tahun 1886 oleh ahli kimia Swiss Ernst Schulze.

Struktur kimia

Arginin terdiri dari rantai lurus alifatik 4-karbon, ujung distalnya dibatasi oleh gugus guanidinium kompleks. Dengan pKa 12,48, gugus guanidinium bermuatan positif dalam lingkungan netral, asam dan bahkan paling basa, dan dengan demikian memberikan sifat kimia dasar pada arginin. Karena konjugasi antara ikatan rangkap dan pasangan mandiri nitrogen, muatan positif terdelokalisasi, memungkinkan pembentukan beberapa ikatan H.

Sumber

Sumber makanan

Arginin adalah asam amino nonesensial, artinya dapat diproduksi oleh tubuh manusia, dan tidak perlu diperoleh secara langsung melalui makanan. Arginin ditemukan dalam berbagai macam makanan, termasuk:

  • Sumber hewani: produk susu (misalnya keju cottage, ricotta, susu kering tanpa lemak, yogurt skim), daging sapi, babi (misalnya bacon, ham), unggas (misalnya daging ringan ayam dan kalkun), hewan buruan (misalnya burung pegar, puyuh), makanan laut (misalnya halibut, lobster, salmon, udang, siput, tuna dalam air)

  • Sumber vegetarian: bibit gandum dan tepung, soba, granola, oatmeal, kacang-kacangan (kelapa, pecan, kacang mete, kenari, almond, kacang Brazil, kacang hazel, kacang tanah), biji-bijian (labu, wijen, bunga matahari), buncis, kedelai dimasak, cokelat

  • Lainnya: beberapa minuman energi


Biosintesis

Arginin disintesis dari citrulline oleh aksi berurutan dari enzim sitosolik argininosuccinate synthetase (ASS) dan argininosuccinate lyase (ASL). Ini sangat mahal, karena sintesis setiap molekul argininosuksinat membutuhkan hidrolisis adenosin trifosfat (ATP) menjadi adenosin monofosfat (AMP); yaitu, dua setara ATP.

Citrulline dapat berasal dari berbagai sumber:

  • dari arginin melalui nitric oxide synthase (NOS);

  • dari ornitin melalui katabolisme prolin atau glutamin/glutamat;

  • dari dimethylarginine asimetris (ADMA) melalui DDAH.


Jalur yang menghubungkan arginin, glutamin, dan prolin adalah dua arah. Dengan demikian, pemanfaatan bersih atau produksi asam amino ini sangat tergantung pada jenis sel dan tahap perkembangan.

Di seluruh tubuh, sintesis arginin terjadi terutama melalui sumbu usus-ginjal, di mana sel-sel epitel usus kecil, yang menghasilkan citrulline terutama dari glutamin dan glutamat, berkolaborasi dengan sel tubulus proksimal ginjal, yang mengekstraksi citrulline dari sirkulasi dan mengubahnya menjadi arginin, yang dikembalikan ke sirkulasi. Akibatnya, gangguan fungsi usus kecil atau ginjal dapat mengurangi sintesis arginin endogen, sehingga meningkatkan kebutuhan diet.

Sintesis arginin dari citrulline juga terjadi pada tingkat yang rendah di banyak sel lain, dan kapasitas seluler untuk sintesis arginin dapat meningkat secara nyata dalam keadaan yang juga menginduksi iNOS. Jadi, citrulline, produk sampingan dari reaksi katalis NOS, dapat didaur ulang menjadi arginin dalam jalur yang dikenal sebagai jalur citrulline-NO atau arginine-citrulline. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa dalam banyak jenis sel, citrulline dapat menggantikan arginin sampai tingkat tertentu dalam mendukung sintesis NO. Namun, daur ulang tidak kuantitatif karena citrulline terakumulasi bersama dengan nitrat dan nitrit, produk akhir NO yang stabil, dalam sel penghasil NO.

Fungsi

Arginin berperan penting dalam pembelahan sel, penyembuhan luka, mengeluarkan amonia dari tubuh, fungsi kekebalan tubuh, dan pelepasan hormon. Arginin, diambil dalam kombinasi dengan proanthocyanidins atau yohimbine, juga telah digunakan sebagai pengobatan untuk disfungsi ereksi.

Dalam protein

Geometri, distribusi muatan dan kemampuan untuk membentuk beberapa ikatan H membuat arginin ideal untuk mengikat gugus bermuatan negatif. Untuk alasan ini arginin lebih suka berada di luar protein di mana ia dapat berinteraksi dengan lingkungan kutub. Digabungkan dalam protein, arginin juga dapat diubah menjadi citrulline oleh enzim PAD. Selain itu, arginin dapat dimetilasi oleh protein metiltransferase.

Sebagai pendahulu

Arginin adalah prekursor langsung NO, urea, ornitin dan agmatine; diperlukan untuk sintesis creatine; dan juga dapat digunakan untuk sintesis poliamina (terutama melalui ornitin dan pada tingkat yang lebih rendah melalui agmatine), citrulline, dan glutamat. Untuk menjadi prekursor NO, (mengendurkan pembuluh darah), arginin digunakan dalam banyak kondisi di mana diperlukan vasodilatasi. Kehadiran dimethylarginine asimetris (ADMA), kerabat dekat, menghambat nitric oxide reaksi oksida; oleh karena itu, ADMA dianggap sebagai penanda penyakit pembuluh darah, seperti halnya L-arginin yang dianggap sebagai tanda endotelium yang sehat.

Implikasi dalam replikasi virus herpes simpleks

Studi kultur jaringan telah menunjukkan penekanan replikasi virus ketika rasio lisin terhadap arginin in vitro mendukung lisin. Konsekuensi terapeutik dari temuan ini tidak jelas, tetapi diet arginin dapat mempengaruhi efektivitas suplementasi lisin.

Implikasi dalam berkontribusi terhadap risiko kematian akibat penyakit jantung

Sebuah studi Johns Hopkins baru-baru ini menguji penambahan L-arginin ke pengobatan standar pascainfark telah melibatkan suplementasi L-arginin dengan peningkatan risiko kematian pada pasien yang pulih dari serangan jantung. Studi ini telah dibahas secara rinci dalam: "Reverse Heart Disease Now" oleh Stephen T Sinatra MD dan James C Roberts MD, publ. Wiley 2006 ISBN 0-471-74704-1 pada hal 111 -113.

Hormon pertumbuhan

Arginin meningkatkan produksi hormon pertumbuhan. Laporan efeknya pada perkembangan otot pria tidak terbukti dengan jelas.

Prolaktin

Meskipun belum ada penelitian menyeluruh, beberapa sumber mengklaim bahwa arginin membantu melepaskan prolaktin, senyawa estrogenik yang terkait dengan laktasi, dan seperti semua senyawa estrogenik dapat mengekang sekresi testosteron. Jadi beberapa binaragawan menjauh dari arginin murni, hanya mengonsumsi jumlah yang secara alami ditemukan dalam protein.
Sekilas Tentang Calcium Pantothenate Pada Viusid
Calcium pantothenate adalah bentuk sintetis dan sumber vitamin B5 (asam pantotenat) dengan aksi nootropik. Vitamin B5 dapat meningkatkan konsentrasi dan daya ingat dan daya pikir.

Sekilas Tentang Zinc Sulphate Pada Viusid
Zinc merupakan salah satu bentuk mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh tubuh. Zinc dibutuhkan untuk berbagai fungsi tubuh seperti memproduksi hormon, proses tumbuh kembang, sistem imunitas, dan proses pencernaan. Zinc juga bertindak sebagai agen anti inflamasi dan juga digunakan dalam terapi penyakit kronis seperti kanker dan penyakit jantung.

Keberadaan zinc di dalam tubuh ada di dalam jaringan dan dibutuhkan sel agar tetap sehat. Fungsinya seperti antioksidan dengan melawan radikal bebas, mencegah kerusakan sel, dan memperlambat penuaan. Kekurangan zinc dapat meningktkan risiko ketidaksuburan dan diabetes. Zinc tersedia dalam berbagai macam bentuk seperti zinc gluconate, zinc sulfate atau zinc acetate, namun kesemuanya memiliki keunggulan dan cara kerja yang sama.

Berikut adalah beberapa manfaat dari zinc sulphate:

  • Meningkatkan imunitas dan menyembuhkan flu

  • Antioksidan

  • Menyeimbangkan hormon

  • Membantu melawan diabetes

  • Memelihara kesehatan jantung dan pembuluh darah

  • Mencegah diare

  • Meningkatkan kesuburan baik pria maupun wanita

  • Membantu penyerapan nutrisi dan proses pencernaan

  • Meningkatkan kesehatan hati

  • Membantu perkembangan dan perbaikan otot tubuh

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat) Pada Viusid

  • Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil)

  • Membuat sperma berkualitas

  • Mengatasi depresi

  • Melancarkan pencernaan

  • Mengatasi jerawat

  • Membantu pertumbuhan rambut

  • Sel darah merah

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Mencegah kanker

  • Mengencangkan kulit

Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.

Sekilas Tentang Mel Depuratum (Madu) Pada Viusid
Madu adalah cairan yang menyerupai sirup, madu lebih kental dan berasa manis, dihasilkan oleh lebah dan serangga lainnya dari nektar bunga. Rasa manis madu disebabkan oleh unsur monosakarida fruktosa dan glukosa, dan memiliki rasa manis yang hampir sama dengan gula. Madu memiliki beberapa kandungan seperti: fruktosa, glukosa, Maltosa, Sukrosa, Air, Gula paling tinggi, Abu (analisis kimia), dll.

Berikut adalah beberapa manfaat madu:

  • Antioksidan

  • Meredakan sakit tenggorokan dan batuk

  • mengurangi bau badan

  • Meredakan bengkak

  • Mengobati luka

  • Mengurangi alergi

Sekilas Tentang Glucosamine Pada Viusid
Glucosamine adalah suatu gula amino yang secara alami diproduksi oleh tubuh. Namun jika tubuh kita kekurangan zat ini maka akan muncul masalah, khususnya pada sendi dan dapat menyebabkan risiko osteoarthritis. Osteoarthritis adalah suatu penyakit degeneratif yang disebabkan oleh tidak cukupnya regenerasi tulang rawan pada sendi, hal ini sering terjadi pada lutut dan pinggul. Jika dibiarkan dan tidak segera ditangani maka penderitanya akan merasakan nyeri, kesulitan berjalan, bahkan bisa berujung pada kecacatan.

Menurut beberapa penelitian, glucosamine dapat membantu dalam proses regenerasi tulang rawan, mengurangi peradangan, dan mengurangi kerusakan kolagen sehingga mampu mengobati osteoarthritis meskipun mekanisme kerjanya belum diketahui dengan pasti. Cara yang paling mudah untuk mendapatkan glucosamine adalah melalui suplemen.

Ada dua jenis glucosamine yaitu glucosamine sulfate dan glucosamine hydrochloride. Glucosamine hydrochloride lebih mudah diserap oleh tubuh daripada glucosamine sulfate namun fungsinya sama. Pada produk suplemen, glucosamine yang ada biasanya berasal dari cangkang kerang, tulang hewan, sumsum tulang, dan jamur.

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Viusid
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Viusid

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Viusid

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Viusid Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Viusid?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Viusid adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Mempertahankan kondisi kesehatan prima dan mencegah menurunnya sistem imun tubuh mempertahankan bagi setiap orang yang peduli menjaga kesehatannya termasuk lansia dan anak-anak. Mempercepat pemulihan kondisi fisik lemah sesudah sakit atau selama masa penyembuhan melalui peningkatkan sistem imun tubuh yang menyeluruh.

Sekilas tentang alergi
Alergi atau hipersensitivitas tipe I (1 dari 4) adalah kegagalan kekebalan tubuh di mana tubuh seseorang menjadi hipersensitif dalam bereaksi secara imunologi terhadap bahan-bahan yang umumnya imunogenik (antigenik) atau dikatakan orang yang bersangkutan bersifat atopik. Dengan kata lain, tubuh manusia bereaksi berlebihan terhadap lingkungan atau bahan-bahan yang oleh tubuh dianggap asing dan berbahaya, padahal sebenarnya tidak untuk orang-orang yang tidak bersifat atopik. Bahan-bahan yang menyebabkan hipersensitivitas tersebut disebut alergen.

Simtomanya meliputi mata merah, gatal-gatal, rhinorrhea, eksem, urticaria, atau serangan asma. Pada sebagian orang, alergi berat terhadap lingkungan, atau alergi makanan atau alergi obat-obatan atau reaksi terhadap sengatan dari tawon mungkin dapat membahayakan jiwa dengan timbulnya anafilaksis. Tidak semua reaksi dari hipersensivitas adalah alergi.

Reaksi alergi dapat diduga dan berlangsung cepat. Alergi disebabkan oleh produksi antibodi berjenis IgE. Maka pembengkakan terjadi dari bersifat tidak nyaman hingga membahayakan.
Sekilas tentang imunitas
Imunitas atau kekebalan adalah sistem mekanisme pada organisme yang melindungi tubuh terhadap pengaruh biologis luar dengan mengidentifikasi dan membunuh patogen serta sel tumor. Sistem ini mendeteksi berbagai macam pengaruh biologis luar yang luas, organisme akan melindungi tubuh dari infeksi, bakteri, virus sampai parasit, serta menghancurkan zat-zat asing lain dan memusnahkan mereka dari sel organisme yang sehat dan jaringan agar tetap dapat berfungsi normal. Deteksi sistem ini sulit karena adaptasi patogen dan memiliki cara baru agar dapat menginfeksi organisme.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Viusid?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Viusid:

Antioksidan : Dewasa : 1 kali sehari 1 sachet Pemulihan Fisik : Dewasa dan Lansia : 2 kali sehari 1 bungkus Penyembuhan : Dewasa : 3 kali sehari 1 bungkus, Anak diatas 6-12 tahun : 2 kali sehari 1 bungkus

Bagaimana Cara Pemberian Obat Viusid?

Berikan sesudah makan. Larutkan dahulu dalam air putih, jus buah, teh, susu atau minuman lainnya

Apa Saja Kontraindikasi Viusid?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Viusid dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Orang yang hipersensitif terhadap salah satu bahan di dalam kandungan produk


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Viusid Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Viusid, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Viusid?

Jika Anda lupa menggunakan Viusid, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Viusid Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Viusid?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Viusid yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Viusid?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Viusid yang mungkin terjadi adalah:

Ditemukan gejala ringan di sistem pencernaan seperti diare pada beberapa orang

Kemasan, Sediaan, dan Harga Viusid

Sachet 21 x 1

 

SYRUP

Merek

SintesaHealth

Klasifikasi Obat

B

Apa Kandungan dan Komposisi Viusid?

Kandungan dan komposisi produk obat maupun suplemen dibedakan menjadi dua jenis yaitu kandungan aktif dan kandungan tidak aktif. Kandungan aktif adalah zat yang dapat menimbulkan aktivitas farmakologis atau efek langsung dalam diagnosis, pengobatan, terapi, pencegahan penyakit atau untuk memengaruhi struktur atau fungsi dari tubuh manusia.

Jenis yang kedua adalah kandungan tidak aktif atau disebut juga sebagai eksipien. Kandungan tidak aktif ini fungsinya sebagai media atau agen transportasi untuk mengantar atau mempermudah kandungan aktif untuk bekerja. Kandungan tidak aktif tidak akan menambah atau meningkatkan efek terapeutik dari kandungan aktif. Beberapa contoh dari kandungan tidak aktif ini antara lain zat pengikat, zat penstabil, zat pengawet, zat pemberi warna, dan zat pemberi rasa. Kandungan dan komposisi Viusid adalah:

Honey 2.5 g, Malic acid 2 g, Glucosamine 2 g, Arginine 2 g, Glycine 1 g, Glychirrizinic acid 0.1 g, Ascorbic acid 60 mg, Zinc Sulphate 1.5 mg, Calcium Panthotenate 6 mg, Piridoxine 2 mg, Folic acid 200 mcg, Cyanocobalamin 1 mcg Lemon 2 g, Mint 0.1 g, Sodium methylparabene 10 mg, Neohesperidin 0 mg, Water Sqf 100 ml

Sekilas Tentang Cyanocobalamin (Vitamin B12) Pada Viusid

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.
Sekilas Tentang Glucosamine Pada Viusid
Glucosamine adalah suatu gula amino yang secara alami diproduksi oleh tubuh. Namun jika tubuh kita kekurangan zat ini maka akan muncul masalah, khususnya pada sendi dan dapat menyebabkan risiko osteoarthritis. Osteoarthritis adalah suatu penyakit degeneratif yang disebabkan oleh tidak cukupnya regenerasi tulang rawan pada sendi, hal ini sering terjadi pada lutut dan pinggul. Jika dibiarkan dan tidak segera ditangani maka penderitanya akan merasakan nyeri, kesulitan berjalan, bahkan bisa berujung pada kecacatan.

Menurut beberapa penelitian, glucosamine dapat membantu dalam proses regenerasi tulang rawan, mengurangi peradangan, dan mengurangi kerusakan kolagen sehingga mampu mengobati osteoarthritis meskipun mekanisme kerjanya belum diketahui dengan pasti. Cara yang paling mudah untuk mendapatkan glucosamine adalah melalui suplemen.

Ada dua jenis glucosamine yaitu glucosamine sulfate dan glucosamine hydrochloride. Glucosamine hydrochloride lebih mudah diserap oleh tubuh daripada glucosamine sulfate namun fungsinya sama. Pada produk suplemen, glucosamine yang ada biasanya berasal dari cangkang kerang, tulang hewan, sumsum tulang, dan jamur.

Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat) Pada Viusid

  • Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil)

  • Membuat sperma berkualitas

  • Mengatasi depresi

  • Melancarkan pencernaan

  • Mengatasi jerawat

  • Membantu pertumbuhan rambut

  • Sel darah merah

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

  • Mencegah kanker

  • Mengencangkan kulit

Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.

Sekilas Tentang Mel Depuratum (Madu) Pada Viusid
Madu adalah cairan yang menyerupai sirup, madu lebih kental dan berasa manis, dihasilkan oleh lebah dan serangga lainnya dari nektar bunga. Rasa manis madu disebabkan oleh unsur monosakarida fruktosa dan glukosa, dan memiliki rasa manis yang hampir sama dengan gula. Madu memiliki beberapa kandungan seperti: fruktosa, glukosa, Maltosa, Sukrosa, Air, Gula paling tinggi, Abu (analisis kimia), dll.

Berikut adalah beberapa manfaat madu:

  • Antioksidan

  • Meredakan sakit tenggorokan dan batuk

  • mengurangi bau badan

  • Meredakan bengkak

  • Mengobati luka

  • Mengurangi alergi

Sekilas Tentang Ascorbic Acid (Vitamin C) Pada Viusid
Ascorbic acid (asam askorbat) adalah suatu nutrisi yang terisolasi dalam komponen vitamin C, namun tidak seluruh ascorbic acid merupakan vitamin C. Kebanyakan orang menganggap ascorbic acid dengan vitamin C adalah sama dan ini sudah sesuatu yang umum dan lumrah.

Berikut adalah manfaat ascorbic acid:

  • Menjaga kulit tetap sehat bersinar

  • Menjaga kesehatan kulit

  • Mencegah penyakit jantung

  • Sebagai antioksidan

  • Mengobati kanker

  • Memerangi stroke

  • Memperbaiki mood

  • Meningkatkan kekebalan tubuh

  • Menyembuhkan luka

  • Menurunkan hipertensi

Sumber: cabai, paprika merah, paprika hijau, kale, brokoli, pepaya, stroberi, kembang kol, kubis brussels, nanas, kiwi, mangga, jeruk.
Sekilas Tentang Zinc Sulphate Pada Viusid
Zinc merupakan salah satu bentuk mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh tubuh. Zinc dibutuhkan untuk berbagai fungsi tubuh seperti memproduksi hormon, proses tumbuh kembang, sistem imunitas, dan proses pencernaan. Zinc juga bertindak sebagai agen anti inflamasi dan juga digunakan dalam terapi penyakit kronis seperti kanker dan penyakit jantung.

Keberadaan zinc di dalam tubuh ada di dalam jaringan dan dibutuhkan sel agar tetap sehat. Fungsinya seperti antioksidan dengan melawan radikal bebas, mencegah kerusakan sel, dan memperlambat penuaan. Kekurangan zinc dapat meningktkan risiko ketidaksuburan dan diabetes. Zinc tersedia dalam berbagai macam bentuk seperti zinc gluconate, zinc sulfate atau zinc acetate, namun kesemuanya memiliki keunggulan dan cara kerja yang sama.

Berikut adalah beberapa manfaat dari zinc sulphate:

  • Meningkatkan imunitas dan menyembuhkan flu

  • Antioksidan

  • Menyeimbangkan hormon

  • Membantu melawan diabetes

  • Memelihara kesehatan jantung dan pembuluh darah

  • Mencegah diare

  • Meningkatkan kesuburan baik pria maupun wanita

  • Membantu penyerapan nutrisi dan proses pencernaan

  • Meningkatkan kesehatan hati

  • Membantu perkembangan dan perbaikan otot tubuh

Sumber: tiram, daging merah, unggas, seafood (kepiting dan lobster), sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, produk susu.

Sekilas Tentang Vitamin B12 Pada Viusid

  • Berperan dalam produksi energi

  • Menjaga kinerja sistem saraf

  • Menjaga kesehatan kulit, kuku, rambut

  • Menghindarkan risiko penyakit jantung

  • Menghindarkan risiko penyakit kanker

  • Mencegah terjadinya stroke dan tekanan darah tinggi

  • Menormalkan sistem metabolisme dalam tubuh

  • Berperan dalam produksi DNA dan RNA

  • Menjaga kesehatan mata

  • Menambah nafsu makan

Sumber: ikan haring, ikan tuna, kepiting, ikan sarden, caviar, kerang, ikan salmon, daging sapi, daging kambing, ikan kod, keju, telur, daging ayam.

Sekilas Tentang Calcium Pantothenate Pada Viusid
Calcium pantothenate adalah bentuk sintetis dan sumber vitamin B5 (asam pantotenat) dengan aksi nootropik. Vitamin B5 dapat meningkatkan konsentrasi dan daya ingat dan daya pikir.

Sekilas Tentang Arginine Pada Viusid
Arginine (disingkat Arg atau R) adalah suatu bentuk asam amino. Pada mamalia, arginin diklasifikasikan sebagai asam amino semi esensial atau esensial bersyarat, tergantung pada tahap perkembangan dan status kesehatan individu. Bayi tidak dapat secara efektif mensintesis arginin, sehingga nutrisi penting untuk bayi. Orang dewasa, bagaimanapun, mampu mensintesis arginin dalam siklus urea.

Arginin pertama kali diisolasi dari ekstrak bibit lupin pada tahun 1886 oleh ahli kimia Swiss Ernst Schulze.

Struktur kimia

Arginin terdiri dari rantai lurus alifatik 4-karbon, ujung distalnya dibatasi oleh gugus guanidinium kompleks. Dengan pKa 12,48, gugus guanidinium bermuatan positif dalam lingkungan netral, asam dan bahkan paling basa, dan dengan demikian memberikan sifat kimia dasar pada arginin. Karena konjugasi antara ikatan rangkap dan pasangan mandiri nitrogen, muatan positif terdelokalisasi, memungkinkan pembentukan beberapa ikatan H.

Sumber

Sumber makanan

Arginin adalah asam amino nonesensial, artinya dapat diproduksi oleh tubuh manusia, dan tidak perlu diperoleh secara langsung melalui makanan. Arginin ditemukan dalam berbagai macam makanan, termasuk:

  • Sumber hewani: produk susu (misalnya keju cottage, ricotta, susu kering tanpa lemak, yogurt skim), daging sapi, babi (misalnya bacon, ham), unggas (misalnya daging ringan ayam dan kalkun), hewan buruan (misalnya burung pegar, puyuh), makanan laut (misalnya halibut, lobster, salmon, udang, siput, tuna dalam air)

  • Sumber vegetarian: bibit gandum dan tepung, soba, granola, oatmeal, kacang-kacangan (kelapa, pecan, kacang mete, kenari, almond, kacang Brazil, kacang hazel, kacang tanah), biji-bijian (labu, wijen, bunga matahari), buncis, kedelai dimasak, cokelat

  • Lainnya: beberapa minuman energi


Biosintesis

Arginin disintesis dari citrulline oleh aksi berurutan dari enzim sitosolik argininosuccinate synthetase (ASS) dan argininosuccinate lyase (ASL). Ini sangat mahal, karena sintesis setiap molekul argininosuksinat membutuhkan hidrolisis adenosin trifosfat (ATP) menjadi adenosin monofosfat (AMP); yaitu, dua setara ATP.

Citrulline dapat berasal dari berbagai sumber:

  • dari arginin melalui nitric oxide synthase (NOS);

  • dari ornitin melalui katabolisme prolin atau glutamin/glutamat;

  • dari dimethylarginine asimetris (ADMA) melalui DDAH.


Jalur yang menghubungkan arginin, glutamin, dan prolin adalah dua arah. Dengan demikian, pemanfaatan bersih atau produksi asam amino ini sangat tergantung pada jenis sel dan tahap perkembangan.

Di seluruh tubuh, sintesis arginin terjadi terutama melalui sumbu usus-ginjal, di mana sel-sel epitel usus kecil, yang menghasilkan citrulline terutama dari glutamin dan glutamat, berkolaborasi dengan sel tubulus proksimal ginjal, yang mengekstraksi citrulline dari sirkulasi dan mengubahnya menjadi arginin, yang dikembalikan ke sirkulasi. Akibatnya, gangguan fungsi usus kecil atau ginjal dapat mengurangi sintesis arginin endogen, sehingga meningkatkan kebutuhan diet.

Sintesis arginin dari citrulline juga terjadi pada tingkat yang rendah di banyak sel lain, dan kapasitas seluler untuk sintesis arginin dapat meningkat secara nyata dalam keadaan yang juga menginduksi iNOS. Jadi, citrulline, produk sampingan dari reaksi katalis NOS, dapat didaur ulang menjadi arginin dalam jalur yang dikenal sebagai jalur citrulline-NO atau arginine-citrulline. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa dalam banyak jenis sel, citrulline dapat menggantikan arginin sampai tingkat tertentu dalam mendukung sintesis NO. Namun, daur ulang tidak kuantitatif karena citrulline terakumulasi bersama dengan nitrat dan nitrit, produk akhir NO yang stabil, dalam sel penghasil NO.

Fungsi

Arginin berperan penting dalam pembelahan sel, penyembuhan luka, mengeluarkan amonia dari tubuh, fungsi kekebalan tubuh, dan pelepasan hormon. Arginin, diambil dalam kombinasi dengan proanthocyanidins atau yohimbine, juga telah digunakan sebagai pengobatan untuk disfungsi ereksi.

Dalam protein

Geometri, distribusi muatan dan kemampuan untuk membentuk beberapa ikatan H membuat arginin ideal untuk mengikat gugus bermuatan negatif. Untuk alasan ini arginin lebih suka berada di luar protein di mana ia dapat berinteraksi dengan lingkungan kutub. Digabungkan dalam protein, arginin juga dapat diubah menjadi citrulline oleh enzim PAD. Selain itu, arginin dapat dimetilasi oleh protein metiltransferase.

Sebagai pendahulu

Arginin adalah prekursor langsung NO, urea, ornitin dan agmatine; diperlukan untuk sintesis creatine; dan juga dapat digunakan untuk sintesis poliamina (terutama melalui ornitin dan pada tingkat yang lebih rendah melalui agmatine), citrulline, dan glutamat. Untuk menjadi prekursor NO, (mengendurkan pembuluh darah), arginin digunakan dalam banyak kondisi di mana diperlukan vasodilatasi. Kehadiran dimethylarginine asimetris (ADMA), kerabat dekat, menghambat nitric oxide reaksi oksida; oleh karena itu, ADMA dianggap sebagai penanda penyakit pembuluh darah, seperti halnya L-arginin yang dianggap sebagai tanda endotelium yang sehat.

Implikasi dalam replikasi virus herpes simpleks

Studi kultur jaringan telah menunjukkan penekanan replikasi virus ketika rasio lisin terhadap arginin in vitro mendukung lisin. Konsekuensi terapeutik dari temuan ini tidak jelas, tetapi diet arginin dapat mempengaruhi efektivitas suplementasi lisin.

Implikasi dalam berkontribusi terhadap risiko kematian akibat penyakit jantung

Sebuah studi Johns Hopkins baru-baru ini menguji penambahan L-arginin ke pengobatan standar pascainfark telah melibatkan suplementasi L-arginin dengan peningkatan risiko kematian pada pasien yang pulih dari serangan jantung. Studi ini telah dibahas secara rinci dalam: "Reverse Heart Disease Now" oleh Stephen T Sinatra MD dan James C Roberts MD, publ. Wiley 2006 ISBN 0-471-74704-1 pada hal 111 -113.

Hormon pertumbuhan

Arginin meningkatkan produksi hormon pertumbuhan. Laporan efeknya pada perkembangan otot pria tidak terbukti dengan jelas.

Prolaktin

Meskipun belum ada penelitian menyeluruh, beberapa sumber mengklaim bahwa arginin membantu melepaskan prolaktin, senyawa estrogenik yang terkait dengan laktasi, dan seperti semua senyawa estrogenik dapat mengekang sekresi testosteron. Jadi beberapa binaragawan menjauh dari arginin murni, hanya mengonsumsi jumlah yang secara alami ditemukan dalam protein.

Viusid Obat Apa?


Apa Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan Viusid?

Indikasi merupakan petunjuk mengenai kondisi medis yang memerlukan efek terapi dari suatu produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) atau kegunaan dari suatu produk kesehatan untuk suatu kondisi medis tertentu. Viusid adalah suatu produk kesehatan yang diindikasikan untuk:

Mempertahankan kondisi kesehatan prima dan mencegah menurunnya sistem imun tubuh mempertahankan bagi setiap orang yang peduli menjaga kesehatannya termasuk lansia dan anak-anak. Mempercepat pemulihan kondisi fisik lemah sesudah sakit atau selama masa penyembuhan melalui peningkatkan sistem imun tubuh yang menyeluruh.

Sekilas tentang imunitas
Imunitas atau kekebalan adalah sistem mekanisme pada organisme yang melindungi tubuh terhadap pengaruh biologis luar dengan mengidentifikasi dan membunuh patogen serta sel tumor. Sistem ini mendeteksi berbagai macam pengaruh biologis luar yang luas, organisme akan melindungi tubuh dari infeksi, bakteri, virus sampai parasit, serta menghancurkan zat-zat asing lain dan memusnahkan mereka dari sel organisme yang sehat dan jaringan agar tetap dapat berfungsi normal. Deteksi sistem ini sulit karena adaptasi patogen dan memiliki cara baru agar dapat menginfeksi organisme.
Sekilas tentang alergi
Alergi atau hipersensitivitas tipe I (1 dari 4) adalah kegagalan kekebalan tubuh di mana tubuh seseorang menjadi hipersensitif dalam bereaksi secara imunologi terhadap bahan-bahan yang umumnya imunogenik (antigenik) atau dikatakan orang yang bersangkutan bersifat atopik. Dengan kata lain, tubuh manusia bereaksi berlebihan terhadap lingkungan atau bahan-bahan yang oleh tubuh dianggap asing dan berbahaya, padahal sebenarnya tidak untuk orang-orang yang tidak bersifat atopik. Bahan-bahan yang menyebabkan hipersensitivitas tersebut disebut alergen.

Simtomanya meliputi mata merah, gatal-gatal, rhinorrhea, eksem, urticaria, atau serangan asma. Pada sebagian orang, alergi berat terhadap lingkungan, atau alergi makanan atau alergi obat-obatan atau reaksi terhadap sengatan dari tawon mungkin dapat membahayakan jiwa dengan timbulnya anafilaksis. Tidak semua reaksi dari hipersensivitas adalah alergi.

Reaksi alergi dapat diduga dan berlangsung cepat. Alergi disebabkan oleh produksi antibodi berjenis IgE. Maka pembengkakan terjadi dari bersifat tidak nyaman hingga membahayakan.

Berapa Dosis dan Bagaimana Aturan Pakai Viusid?

Dosis adalah takaran yang dinyatakan dalam satuan bobot maupun volume (contoh: mg, gr) produk kesehatan (obat, suplemen, dan lain-lain) yang harus digunakan untuk suatu kondisi medis tertentu serta frekuensi pemberiannya. Biasanya kekuatan dosis ini tergantung pada kondisi medis, usia, dan berat badan seseorang. Aturan pakai mengacu pada bagaimana produk kesehatan tersebut digunakan atau dikonsumsi. Berikut ini dosis dan aturan pakai Viusid:

Antioksidan : Anak-anak sampai dengan 12 tahun : 1 kali sehari 5 mL Pemulihan Fisik : Anak >6-12 tahun : 2 kali sehari 15 mL; Anak-anak sampai dengan 6 tahun : 2 kali sehari 5 mL Penyembuhan : Anak diatas 6-12 tahun : 2 kali sehari 30 mL; Anak-anak sampai 6 tahun : 3 kali sehari 5 mL

Bagaimana Cara Pemberian Obat Viusid?

Berikan sesudah makan. Larutkan dahulu dalam air putih, jus buah, teh, susu atau minuman lainnya

Apa Saja Kontraindikasi Viusid?

Kontraindikasi merupakan suatu petunjuk mengenai kondisi-kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau tidak dikehendaki dan kemungkinan berpotensi membahayakan jika diberikan. Pemberian Viusid dikontraindikasikan pada kondisi-kondisi berikut ini:

Orang yang hipersensitif terhadap salah satu bahan di dalam kandungan produk


Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Aman Menggunakan Viusid Saat Mengemudi atau Mengoperasikan Mesin?

Jika Anda mengalami gejala efek samping seperti mengantuk, pusing, gangguan penglihatan, gangguan pernapasan, jantung berdebar, dan lain-lain setelah menggunakan Viusid, yang dapat mempengaruhi kesadaran atau kemampuan dalam mengemudi maupun mengoperasikan mesin, maka sebaiknya Anda menghindarkan diri dari aktivitas-aktivitas tersebut selama penggunaan dan konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana Jika Saya Lupa Menggunakan Viusid?

Jika Anda lupa menggunakan Viusid, segera gunakan jika waktunya belum lama terlewat, namun jika sudah lama terlewat dan mendekati waktu penggunaan berikutnya, maka gunakan seperti dosis biasa dan lewati dosis yang sudah terlewat, jangan menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. Pastikan Anda mencatat atau menyalakan pengingat untuk mengingatkan Anda mengenai waktu penggunaan obat agar tidak terlewat kembali.

Apakah Saya Dapat Menghentikan Penggunaan Viusid Sewaktu-waktu?

Beberapa obat harus digunakan sesuai dengan dosis yang diberikan oleh dokter. Jangan melebih atau mengurangi dosis obat yang diberikan oleh dokter secara sepihak tanpa berkonsultasi dengan dokter. Obat seperti antibiotik, antivirus, antijamur, dan sebagainya harus digunakan sesuai petunjuk dokter untuk mencegah resistensi dari bakteri, virus, maupun jamur terhadap obat tersebut. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Jangan menghentikan penggunaan obat secara tiba-tiba tanpa sepengetahuan dokter, karena beberapa obat memiliki efek penarikan jika penghentian dilakukan secara mendadak. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Bagaimana Cara Penyimpanan Viusid?

Setiap obat memiliki cara penyimpanan yang berbeda-beda, cara penyimpanan dapat Anda ketahui melalui kemasan obat. Pastikan Anda menyimpan obat pada tempat tertutup, jauhkan dari panas maupun kelembapan. Jauhkan juga dari paparan sinar Matahari, jangkauan anak-anak, dan jangkauan hewan.

Bagaimana Penanganan Viusid yang Sudah Kedaluwarsa?

Jangan membuang obat kedaluwarsa ke saluran air, tempat penampungan air, maupun toilet, sebab dapat berpotensi mencemari lingkungan. Juga jangan membuangnya langsung ke tempat pembuangan sampah umum, hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan obat. Hubungi Dinas Kesehatan setempat mengenai cara penangangan obat kedaluwarsa.


Apa Efek Samping Viusid?

Efek Samping merupakan suatu efek yang tidak diinginkan dari suatu obat. Efek samping ini dapat bervariasi pada setiap individu tergantung pada pada kondisi penyakit, usia, berat badan, jenis kelamin, etnis, maupun kondisi kesehatan seseorang. Efek samping Viusid yang mungkin terjadi adalah:

Ditemukan gejala ringan di sistem pencernaan seperti diare pada beberapa orang

Kemasan, Sediaan, dan Harga Viusid

Sirup 100 mL x 1