Vitamin B Complex – Afiat Industri Farmasi

Farmasi-id.com > Vitamin & Mineral > Vitamin B Complex – Afiat Industri Farmasi

By | 06/06/2015

Deskripsi:

Vitamin B kompleks merupakan vitamin yang larut dalam air dan tidak dapat diproduksi oleh tubuh sehingga harus didapatkan dari asupan makanan yang dikonsumsi untuk mencukupi kebutuhan tubuh terhadap vitamin ini. Selain itu vitamin B kompleks juga tidak dapat disimpan secara baik didalam tubuh, maka asupan secara reguler sangat dianjurkan agar tidak kekurangan vitamin B kompleks.

Kandungan dan Komposisi

Tiap tablet mengandung:

  • Thiamine (vitamin B1), berfungsi membantu sel tubuh menghasilkan energi, kesehatan jantung serta metabolisme karbohidrat.
  • Riboflavin (vitamin B2), berfungsi melindungi tubuh dari penyakit kanker, mencegah migren serta katarak.
  • Niacin (vitamin B3), bermanfaat untuk melepaskan energi dari zat-zat nutrien, membantu menurunkan kadar kolesterol, mengurangi depresi dan gangguan pada persendian.
  • Asam pantothenate (vitamin B5), membantu system syaraf dan metabolisme, mengurangi alergi, kelelahan dan migren. Penting bagi aktifitas kelenjar adrenal, terutama dalam proses pembentukan hormon.
  • Pyridoxine (vitamin B6), membantu produksi sel darah merah dan meringankan gejala hipertensi, asma serta PMS.
  • Biotin (vitamin B7), bermanfaat dalam proses pelepasan energi dari karbohidrat, pembentukan kuku serta rambut.
  • Asam Folic (vitamin B9), membantu perkembangan janin, pengobatan anemia dan pembentukan hemoglobin.
  • Cobalamine (vitamin B12), membantu merawat system syaraf dan pembentukan sel darah merah.
  • Unsur lain yang juga terdapat dalam vitamin B kompleks adalah choline, inositol dan asam para aminobenzoic.

Manfaat Vitamin B Kompleks:

Berdasarkan penelitian, vitamin B kompleks sangat bermanfaat dalam membantu mengatasi gejala kelelahan dan kegelisahan (stres). Kelelahan dapat menjadi gejala dari banyak penyakit dan vitamin B kompleks dapat membantu meringankan kelelahan/kekapsulaian, menambah nafsu makan. Kecukupan vitamin B-kompleks membantu mencegah kelambatan pertumbuhan, anemia, gangguan penglihatan, kerusakan syaraf serta gangguan jantung.

Sumber Vitamin B12:

Beras, gandum, kentang, susu, daging, hati, telur, ikan (baik laut maupun tawar), sayuran hijau, buah-buahan, kacang hijau, kacang-kacangan, dan jagung.

Indikasi, Manfaat, dan Kegunaan

–     Untuk mencegah dan mengobati kekurangan vitamin B Kompleks.

–     Kurang nafsu makan.

Kontra Indikasi:

Dosis dan Aturan Pakai

1 – 3 tablet per hari.

Sekilas Tentang Biotin (Vitamin B7)
Biotin adalah salah satu vitamin B, juga dikenal sebagai vitamin B7. dahulu pernah disebut sebagai koenzim R dan vitamin H. H singkatan dari Haar und Haut, yang Jerman untuk rambut dan kulit. Biotin larut dalam air, yang berarti tubuh tidak menyimpannya. Ia memiliki banyak fungsi penting dalam tubuh.

Biotin diperlukan untuk fungsi beberapa enzim yang dikenal sebagai karboksilase. Enzim yang mengandung biotin ini berpartisipasi dalam jalur metabolisme penting, seperti produksi glukosa dan asam lemak. Berikut adalah beberapa manfaat dari biotin (vitamin B7):



  1. Membantu proses produksi energi tubuh.

  2. Membantu memperkuat kuku dari kertapuhan.

  3. Menjaga kesehatan rambut.

  4. Pada kehamilan mampu mencegah bayi cacat lahir.

  5. Mengurangi kadar gula dalam darah pendeirta diabetes.

  6. Menjaga kesehatan kulit.

  7. Mengurangi ririko kerusakan saraf akibat penyakit multiple sclerosis.



Sumber: yogurt, daging ayam, kembang kol, buah berry, alpukat, ikan sarden dan salmon, telur, produk susu, kacang kedelai, kacang-kacangan, daging sapi, jamur, tuna, pisang.
Sekilas Tentang Pantothenic Acid (Vitamin B5)
Pantothenic acid (asam pantotenat) atau pantothenate yang lebih familiar dikenal dengan sebutan vitamin B5 adalah salah satu bentuk vitamin B yang sangat penting. Vitamin B5 membantu tubuh mengonversi makanan menjadi energi. Karena pantothenic acid ini banyak dijumpai dalam berbagai jenis makanan, maka vitamin ini memiliki nama "pantothenic" yang berarti "dari manapun" karena memang sumbernya melimpah.

Pada sel hidup, pantothenic acid ini berbentuk coenzyme A (CoA) yang manfaatnya antara lain:



  1. Membuat sel darah merah.

  2. Memelihara saluran pencernaan.

  3. Memproses vitamin B2 (riboflavin)

  4. Mensintesis kolesterol dan menurunkannya.

  5. Mencegah angiopati diabetikum.

  6. Pencegahan penyakit seperti ADHD, radang sendi, kinerja atletik, masalah kulit, alkoholisme, alergi, rambut rontok, asma, masalah jantung, sindrom carpal tunnel, gangguan paru-paru, kerusakan saraf, kolitis, infeksi mata, kejang, gangguan ginjal, ketombe, depresi, masalah diabetes, kekebalan tubuh fungsi, sakit kepala, hiperaktif, tekanan darah rendah, susah tidur, mudah marah, multiple sclerosis, distrofi otot, dan kram otot.



Sumber: mushrooms, kacang-kacangan, alpukat, susu, telur, kubis, daging organ seperti hati dan ginjal, kentang putih dan manis, sereal gandum dan ragi, kuning telur, brokoli, ikan, kerang, ayam, dan yogurt.
Sekilas Tentang Niacin (Vitamin B3)
Niacin atau vitamin B3 adalah salah satu dari sekian banyak jenis vitamin B. Vitamin B3 larut dalam air dan tubuh tidak dapat menyimpannya dan harus didapatkan dari luar. Vitamin ini bisa didapatkan melalui makanan dan juga suplemen. Berikut adalah beberapa manfaat dari niacin (vitamin B3):


  1. Menurunkan kolesterol LDL (buruk) dan meningkatkan kolesterol HDL (baik).

  2. Menurunkan kadar trigliserida.

  3. Membantu mencegah penyakit jantung.

  4. Membantu perawatan penderita diabetes tipe 1.

  5. Meningkatkan fungsi dan kerja otak.

  6. Menjaga kesehatan kulit.

  7. Mengurangi gejala arthritis.

  8. Membantu mengobati pellagra.



Sumber: dada ayam, tuna, daging sapi, kacang tanah, salmon.
Sekilas Tentang Folic Acid (Asam Folat)


  1. Kehamilan (mencegah cacat lahir, meningkatkan perkembangan janin, dan meningkatkan kemungkinan hamil).

  2. Membuat sperma berkualitas.

  3. Mengatasi depresi.

  4. Melancarkan pencernaan.

  5. Mengatasi jerawat.

  6. Membantu pertumbuhan rambut.

  7. Sel darah merah.

  8. Mengurangi risiko penyakit jantung.

  9. Mencegah kanker.

  10. Mengencangkan kulit.


Sumber: hati ayam, hati sapi, daging unggas, bayam, asparagus, seledri, brokoli, buncis, lobak hijau, wortel, kacang panjang, selada, jeruk nipis, lemon, jeruk bali, buah bit, pisang, tomat, cantaloupe atau melon jingga, kacang lentil, kacang polos hitam, kacang kedelai, kacang merah, kacang hijau, serta kacang polong.
Sekilas Tentang Riboflavin (Vitamin B2)

  1. Mencegah katarak;

  2. Menjaga kesehatan kandungan;

  3. Mengobati dan mencegah migrain;

  4. Menjaga kesehatan kulit dan rambut;

  5. Mencegah dan mengatasi anemia;

  6. Mencegah penyumbatan pembuluh darah;

  7. Meningkatkan energi.



Sumber: ikan, daging, dan unggas (ayam, bebek), hati daging dan ayam, telur, produk susu, alpukat, kismis, kacang-kacangan (termasuk almond), ubi jalar, sayuran hijau seperti brokoli, bayam, kangkung, gandum utuh (whole grain), kacang kedelai dan olahannya (termasuk tempe, tahu, oncom, dan susu kedelai), ikan salmon, rumput laut, jamur.
Sekilas Tentang Thiamine Hydrochloride (Vitamin B1)
Thiamine hydrochloride atau vitamin B1 adalah suatu vitamin yang bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyakit seperti beri-beri, optik neuropati, sindrom Wernicke-Korsakoff, dan sebagainya. Vitamin B1 banyak dijumpai pada bahan makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, daging, dan ikan. Pemberian vitamin B1 bisa dilakukan melalui mulut, injeksi intravena, dan injeksi intramuskular.

Berikut beberapa manfaat thiamine hydrochloride (vitamin B1):
>


  1. Mencegah terjadinya beri-beri.

  2. Mencegah terjadinya kerusakan saraf di luar otak (neuritis periferal).

  3. Meningkatkan daya tahan tubuh.

  4. Meningkatkan nafsu makan.

  5. Mencegah perburukan komplikasi ginjal pada penderita Diabetes tipe 2.

  6. Mencegah katarak.



Thiamine hydrochloride pertama kali ditemukan pada tahun 1897 dan pertama kali dibuat versi artifisialnya pada 1936. Thiamine hydrochloride dapat ditoleransi dengan baik oleh tubuh dan keamanan penggunaannya pada wanita hamil oleh FDA dimasukkan dalam kategori A.

Sumber: daging,telur,kacang-kacangan seperti kacang kedelai dan lentil, gandum (sereal, roti, dan pasta), nasi, kembang kol, jeruk, dan kentang.
Sekilas Tentang Pyridoxine Hydrochloride (Vitamin B6)


  1. Menurunkan risiko terkena penyakit jantung koroner, stroke, hingga gagal jantung.

  2. Meningkatkan serta menjaga kesehatan otak dan sistem saraf.

  3. Mengurangi risiko terjadinya insomnia atau kesulitan tidur.

  4. Menghilangkan kecemasan pada kondisi pra menstruasi.

  5. Mengurangi depresi.

  6. Menurunkan risiko penyakit kanker.

  7. Mencegah gangguan pencernaan.

  8. Mengatur keseimbangan gula darah.

  9. Menjaga kepadatan dan kesehatan tulang.

  10. Melancarkan proses metabolisme dalam tubuh.


Sumber: ikan, hati sapi, kentang, daging ayam, kacang-kacangan, alpukat, pepaya, pisang.
sekilas tentang vitamin dan mineral
Vitamin (bahasa Inggris: vital amine, vitamin) adalah sekelompok senyawa organik berbobot molekul kecil yang memiliki fungsi vital dalam metabolisme setiap organisme, yang tidak dapat dihasilkan oleh tubuh.

Nama ini berasal dari gabungan kata bahasa Latin vita yang artinya "hidup" dan amina (amine) yang mengacu pada suatu gugus fungsi yang memiliki atom nitrogen (N), karena pada awalnya vitamin dianggap demikian. Kelak diketahui bahwa banyak vitamin yang sama sekali tidak memiliki atom N. Dipandang dari sisi enzimologi (ilmu tentang enzim), vitamin adalah kofaktor dalam reaksi kimia yang dikatalisasi oleh enzim. Pada dasarnya, senyawa vitamin ini digunakan tubuh untuk dapat bertumbuh dan berkembang secara normal.

Terdapat 13 jenis vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh untuk dapat bertumbuh dan berkembang dengan baik. Vitamin tersebut antara lain vitamin A, C, D, E, K, dan B (tiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, biotin, vitamin B6, vitamin B12, dan folat). Walau memiliki peranan yang sangat penting, tubuh hanya dapat memproduksi vitamin D dan vitamin K dalam bentuk provitamin yang tidak aktif. Sumber berbagai vitamin ini dapat berasal dari makanan, seperti buah-buahan, sayuran, dan suplemen makanan.

Vitamin memiliki peranan spesifik di dalam tubuh dan dapat pula memberikan manfaat kesehatan. Bila kadar senyawa ini tidak mencukupi, tubuh dapat mengalami suatu penyakit. Tubuh hanya memerlukan vitamin dalam jumlah sedikit, tetapi jika kebutuhan ini diabaikan maka metabolisme di dalam tubuh kita akan terganggu karena fungsinya tidak dapat digantikan oleh senyawa lain. Gangguan kesehatan ini dikenal dengan istilah avitaminosis. Contohnya adalah bila kita kekurangan vitamin A maka kita akan mengalami kerabunan. Di samping itu, asupan vitamin juga tidak boleh berlebihan karena dapat menyebabkan gangguan metabolisme pada tubuh.

Mineral adalah unsur atau elemen seperti tembaga, besi, kalsium, kalium, dll yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah tertentu (sering dalam jumlah kecil). adalah unsur kimia yang diperlukan sebagai nutrisi penting oleh organisme untuk melakukan fungsi yang diperlukan untuk kehidupan. Namun, empat elemen struktural utama dalam tubuh manusia berdasarkan berat (oksigen, hidrogen, karbon, dan nitrogen), biasanya tidak termasuk dalam daftar mineral nutrisi utama (nitrogen dianggap sebagai "mineral" untuk tanaman, seperti yang sering dimasukkan dalam pupuk). Keempat elemen ini menyusun sekitar 96% dari berat tubuh manusia, dan mineral utama (makromineral) dan mineral minor (juga disebut elemen jejak) menyusun sisanya.

Mineral, sebagai unsur, tidak dapat disintesis secara biokimia oleh organisme hidup. Tumbuhan mendapatkan mineral dari tanah. Sebagian besar mineral dalam makanan manusia berasal dari makan tumbuhan dan hewan atau dari air minum. Sebagai sebuah kelompok, mineral adalah salah satu dari empat kelompok nutrisi penting, yang lain adalah vitamin, asam lemak esensial, dan asam amino esensial. Lima mineral utama dalam tubuh manusia adalah kalsium, fosfor, kalium, natrium, dan magnesium. Semua elemen yang tersisa dalam tubuh manusia disebut "elemen jejak". Elemen jejak yang memiliki fungsi biokimia spesifik dalam tubuh manusia adalah belerang, besi, klorin, kobalt, tembaga, seng, mangan, molibdenum, yodium dan selenium.

Sebagian besar unsur kimia yang dicerna oleh organisme adalah dalam bentuk senyawa sederhana. Tumbuhan menyerap unsur-unsur terlarut dalam tanah, yang selanjutnya dicerna oleh herbivora dan omnivora yang memakannya, dan unsur-unsur tersebut bergerak ke atas rantai makanan.